Home » Cerita Seks Mama Anak » Kontradiksi 6

Kontradiksi 6

BAB ENAM

Dari tadi aku menahan gelora, kini saatnya. Aku bersimpuh di bawah selangkangan ibu, lalu kontolku yang saat itu masih sekitar 15 cm panjangnya kuarahkan dengan satu tangan di ujung lubang memek ibu yang kubuka dengan satu tangan yang lain. setelah kepalanya nancap di ujung cincin lubang memek ibu, kutekan kontolku masuk dengan bantuan tangan kanan, dan tangan kiriku menolak paha kanan ibu agar mengangkang lebar. Tak kusangka lubang memek ibu agak sempit sehingga agak susah masuk, aku harus menekan dengan kuat dengan pinggang dan berat tubuh.

Akhirnya, dengan sekuat tenaga aku dorong tubuh ke bawah dan kepala kontolku masuk dengan sensasi plop! dan karena kekuatanku itu, ketika kepala kontolku dapat menerobos masuk, seluruh kontolku secara cepat amblas ke dalam memek perempuan yang mengandungku itu. Kurasakan sebuah lubang sempit hangat dan licin, dengan dinding memek ibu bagaikan menjepit kontolku keras, sensasinya tak pernah kurasakan seumur hidupku yang saat itu baru 13 tahun berjalan. Oleh karena itu saat kontolku amblas di memek ibu, tubuhku kujatuhkan di atas tubuh ibu dan kupeluk ibu rapat-rapat.

Ibu agak lamban bereaksi, karena ia baru saja mengalami orgasme yang sangat hebat. ketika ia merasakan memeknya agak sakit karena ada benda tumpul yang menerobos tanpa ampun, aku sudah menindihnya dengan seluruh batang kontolku terbenam di dalam memeknya yang kini panas dan licin.

Ibu: “Kamu ngapain Di?!”

Ibu agak berteriak karena terkejut mendapati anaknya sedang menyetubuhi dirinya.

Hadi: “Kan lagi bersihin ibu. tadi mau dikeringin tapi dalamnya masih basah tuh. kalo botol beling bersihinnya pakai alat yang panjang itu, kan? Nah, karena Hadi takut infeksi, maka bersihin punya ibu pakai punyanya Hadi aja.”

Ibu mengernyit.

Ibu: “Tapi ini kan….”

Saat ibu terbata berkata-kata, aku segera menyelaknya.

Aku: “Cuma bersihin doang. Ibu tenang aja, Hadi ga ngapa-ngapain kok.”

Biar aja kayak orang gila, pikirku. toh ibu tadi aku jilati memeknya menikmati, sebenarnya dia juga akan menikmati persetubuhan kami, hanya saja secara moral memang yang aku lakukan salah. Biarlah aku tutup dengan kontradiksi, toh ibu juga penuh kontradiksi.

Ibu : (Menghela nafas) “Bersihin aja ya. jangan macam-macam.”

Sambil mendekap ibu, aku mulai mengocok kontolku maju mundur di dalam memek ibu.

Ibu: “Kok kamu gituin ibu?”

Aku: “Ini bersihin, kayak ibu bersihin botol kan alatnya dikocok di dalam.”

Tanpa berhenti aku mulai menggauli ibu. aku mulai menyedot-nyedot payudara ibu, sementara ibu melingkarkan kedua tangan dan kaki di tubuhku. kami berdua penuh dengan keringat yang kini bercampur menjadi satu. kedua tangan kami tak hanya mendekap dan berpelukan, tetapi saling mengelus dan meraba. hanya mulutku saja yang menciumi, menjilati dan mencupangi ibuku. sementara ibuku hanya memejamkan mata dan melenguh-lenguh saja.

Aku: “Bu, coba nunduk ke sini, Hadi mau bersihin mulut ibu.”

Ibu menatapku aneh, namun hanya sebentar. Ia menunduk sementara aku mendongak dan kami berciuman. hanya saja ciuman hanya bibir dan cepat.

Aku: “Cepet banget. yang lama. keluarin lidahnya bu, mau Hadi bersihin.”

Ibu membuka mulutnya kecil aku segera melahap bibirnya dan lidahku masuk ke mulut ibu yang ternyata bau mint. rupanya habis makan tadi beliau gosok gigi. Ibu membuang mukanya.

Ibu: “Mulutmu bau kacang dan jigong, Di.”

Aku tadi makan roti dengan selai kacang.

Aku: “Sekarang ibu yang bersihin jigong Hadi.”

Aku tak menghiraukan ibu walau kulihat tampangnya yang tampak agak jijik, ku tangkap kedua pipinya lalu aku ciumi lagi bibirnya. pertama-tama ibu enggan dan berusaha membuang muka, namun kedua tanganku tetap menahan. sebenarnya ibu bisa melawan, tapi dia adalah perempuan penuh kontradiksi, karena tak lama ia menikmati juga french kiss denganku.

Lama kelamaan kami asyik bercinta. kami berpelukan lagi dan menindih ibuku, dengan aku mendongak dan ibu menunduk kami terus berciuman dengan hot, lidah kami asyik saling membentur, ludah kami bertukar, kadang aku menelan ludah ibu, kadang ibu menelan ludahku yang sedikit bau jigong. lama kelamaan kedua mulut kami memiliki aroma yang sama.

Ranjang itu berdecit riuh, sementara, di atasnya, Isteri tercinta dari Anwar Surya sedang menikmati persenggamaan dengan lelaki lain, melakukan perselingkuhan atas pernikahan mereka, menodai persatuan itu dengan menerima kemaluan lelaki lain di dalam kemaluan isterinya itu. Yang lebih sensasional adalah, pemilik kemaluan itu adalah anak dari pernikahan mereka! Bisa mati berdiri Anwar kalau melihat ini terjadi.

Aku merasakan kenikmatan yang tiada taranya. Aku baru tahu arti seks. Keperjakaanku telah pergi. Namun, yang membuat semua ini bagaikan mimpi adalah aku dapat melepas keperjakaanku di dalam kehangatan vagina milik ibu kandungku yang sudah lama aku cintai. Bukan cinta anak dan orangtua, tetapi cinta lelaki kepada seorang perempuan. Ditambah usiaku baru 13 tahun. Ingin sekali aku wartakan kepada dunia apa yang aku rasakan, tetapi aku tidak bisa. tak mungkin terjadi tanpa ada yang masuk penjara. Oleh karena itu aku ucapkan perasaanku kepada Ibuku.

Aku: “Hadi tahu ibu ga suka terus-terang, makanya perkataan ibu suka beda dengan perbuatan. Hadi tahu ibu suka kita begini, tetapi ga mau mengakui..”

Ibu: “Hadi ngomong apa sih?”

Aku: “Ibu jangan ngomong dulu. Hadi mau lepasin semua perasaan Hadi. Hadi mau ngucapin perasaan Hadi. Hadi dari dulu sayang banget sama Ibu. melebihi sayang seorang anak. Baru tahun ini Hadi berani deketin ibu, dan ternyata ibu ga menolak.”

Ibu: (dengan perlahan) “Hadi…..”

Aku: “Dengerin Hadi dulu, Bu. Hadi sayang sama ibu. Tapi ga hanya itu, Hadi pengen banget begini sama ibu, Hadi pengen bersama ibu sama seperti ayah bersama ibu, di kamar, melakukan hubungan intim seperti ini…”

Ibu: “Tapi kita kan lagi bersih-bersih……”

Aku: “Sudahlah, Bu. Kita tahu sekarang kita lagi berhubungan seks….”

Kami terdiam tak berbicara sejenak, kulihat wajah ibu seakan sedih, namun anehnya, selangkangan kami tetap bertumbukkan, pantat kami masih menggoyang. Ibu rupanya masih ingin tetap pada fantasi bahwa kami sedang tidak berhubungan seks, padahal dia tahu bahwa kami sedang berhubungan seks. aneh, kan? tapi, menurutku, ibu tidak ingin mengakui bahwa hubungan kami sudah menjadi hubungan suami isteri, dia tidak ingin mengakui bahwa kami bukanlah sekedar anak dan orangtua lagi. Ia ingin berhubungan seks denganku tanpa ikatan keintiman antara dua insan lelaki dan perempuan. dia ingin setelah selesai, kami adalah ibu dan anak tanpa ada perubahan.

Aku: “Ibu, akuilah bahwa kita adalah kekasih. biar hanya kita berdua yang mengetahui, tetapi ibu harus mengakui bahwa Hadi dan ibu saling mencintai sebagai lelaki dan pria juga, tak hanya anak dan ibu.”

Ibu: “Kamu tetap anak ibu, Hadi. Apapun yang terjadi.”

Aku: “Betul, tetapi BUKAN HANYA anak dan ibu, tetapi juga KEKASIH. Kekasih yang adalah anak dan ibu.”

Ibu: (lirih) “Kamu mau ibu ngapain, Hadi?”

Aku mulai menggenjot ibu dengan keras dan ibu membalas setara dengan genjotanku, sambil saling menggeram kami tetap berbicara,

Aku: “Katakan bahwa ibu menyukai Hadi menggagahi ibu. Katakan bahwa ibu senang disetubuhi anak kandungnya. Akui bahwa kita bercinta karena kita saling mencintai, ibu.”

Ibu memejamkan matanya, aku mencupangi lehernya menambahkan sensasi nikmat yang kami berdua rasakan.

Ibu: “Hadi……… ibu…… ibu………”

Aku: “Akuilah, Bu. Hanya dengan mengakui, hubungan kita bisa lebih sempurna. Kita bisa mencintai satu sama lain tanpa hambatan dan halangan apapun. Jangan biarkan hubungan kita ini diam di tempat saja. Akuilah ibu…. maka kita akan mencintai dengan bebas….”

Ibu: “Ibu…… oh Hadi…… Ibu su… Ibu suka kamu menyetubuhi ibu…….. burung kamu….”

Aku: (menyelak) “Jangan memakai kata-kata halus bu bila kita ingin bebas mencintai…… gunakan kata sejujurnya….. katakan saja kontol, memek, sejujurnya, Bu…”

Ibu menitikkan air mata namun memandangku erat,

Ibu: “Oh Hadi…… Ibu suka sekali kon… kontolmu masuk ke dalam me…. me… memek ibu….. kontol kamu keras dan panjang…… ohhh.. lebih besar dari punya Bapakmu…. Oh Hadi…… Ibu tahu kamu pengen banget meniduri ibu…. Ibu tahu akhir-akhir ini kamu berusaha melihat tubuh ibu…… ibu ingin menolak, tetapi dalam hati….. dalam hati ibu suka sekali dengan perhatian Hadi pada ibu….. Hadi membuat ibu merasa muda lagi, merasa cantik, merasa dibutuhkan seorang lelaki…..”

Aku: “Ibu memang masih muda, masih cantik, tiap kali Hadi melihat ibu, walau berpakaian, Hadi ingin sekali memperkosa ibu di tempat, tapi…… Hadi tak ingin menyakiti ibu…. Hadi ingin mendapatkan Ibu hanya bila ibu mau menjadi milik Hadi. Sekarang, apakah ibu ini milik Hadi?”

Persenggamaan kami makin memanas, kedua selangkangan kami beradu begitu keras sehingga terdengar jelas di kamar ini bunyi pukulan antara daging dan daging terus menerus bertalu-talu.

Ibu: “Oh Hadiiiii…… Ibu adalah milikmu……….. jadikan ibu perempuanmu…. kekasihmu….. isterimu…… Ibu rela apapun untuk anakku, Hadiku…….”

Aku: “Mulai sekarang, setiap saat, bila gak ada orang lain, Hadi akan memiliki ibu, Hadi akan memasuki ibu….. Kita akan menjadi satu, tiap hari kita akan jadi satu tubuh, apakah kontol Hadi akan memasuki memek ibu, atau mulut Hadi akan mencium ibu, Hadi ga akan ngelepasin ibu….. Ibu adalah kepunyaan Hadi….”

Ibu: “Hadiii… entotin ibu tiap hari….. tiap hari cintai ibu….. ciumin ibu….. jilatin ibu….. ibu siap selalu, anakkuuuu…..”

Bagaikan binatang ngamuk, kami berdua saling membenturkan selangkangan kami kuat-kuat, bunyi dentuman selangkangan bagaikan memekakkan telinga kami. kulit kami saling menempel ketat, badan kami basah oleh keringat kami berdua yang menyatu, sementara di selangkangan kami, keringat kami juga bercampuran dengan cairan pelumas yang keluar dari ibu, juga ludahku yang tadi membasahi kemaluannya. Kami adalah satu. sebelumnya aku sebagai janin juga adalah bagian tubuh ibu, dikandung selama sembilan bulan, sekarang, tubuh kami menyatu lagi, hanya saja bukan seluruh tubuhku seperti waktu masih di kandungan, tetapi, kini kemaluanku dan ibu sudah menyatu menjadi satu tubuh, bersetubuh.

Kami berdua mulai dirasuki euphoria karena kami telah melewati tahap kritis hubungan kami. dengan saling mengakui ketertarikan satu sama lain secara seksual, maka hubungan yang tadinya anak dan ibu, kini menjadi matang dalam hubungan intim suami dan isteri. walaupun tidak di mata hukum dan di mata agama, tetapi kami kini telah kawin dalam hal yang lebih dalam, kami berdua telah saling membuka jiwa dan menerima satu sama lain. Kami adalah soul mate, dan saat ini, hubungan intim sedarah ini adalah suatu pengejawantahan dari pernikahan jiwa kami berdua.

Ibu mendadak menyambar kepalaku, menciumku dan menyedot lidahku sementara kurasakan tubuh ibu mengejan berkali-kali bagaikan gempa bumi dan memek ibu kurasakan panas dan cairan wanitanya membanjir meluap keluar membasahi kontolku yang saat itu berada di dalam memeknya, dan juga selangkangan kami berdua yang sudah basah dari tadi. Memeknya membuka menutup menjepit kontolku tanpa ampun, membuat aku tiba-tiba meledak dalam kenikmatan tak ada taranya.

Di dalam vagina ibu, penisku memuntahkan jutaan bakal anak yang berkompetisi menuju sel telur yang diproduksi ibu. berkali-kali kontolku menghentak dan memuntahkan air mani, lebih banyak dari biasanya, karena orgasme ini adalah yang terbaik yang pernah aku rasakan. aku merebahkan diri menindih ibu dengan lemas.

Setelah kami berdua beristirahat, aku beringsut duduk, dan melihat ketika penisku keluar, lubang vagina ibu yang rapat tampak merekah sementara sebelum akhirnya menutup dan air pejuhku yang banyak sekali keluar tadi, perlahan keluar dan menetes dan sedikit darinya jatuh di tempat tidur.

Ibu terduduk, masih mengangkang dan melihat air maniku yang keluar sebagian kecil.

Ibu: “Kalau ibu hamil bagaimana?”

Kami bertatapan sebentar. Aku kemudian tersenyum lalu memagut bibir ibu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*