Kak Veni

Nama panjangnya Veronica jotitik titik tapi gwa dari kecil biasa manggil dia kak veni…

Di umur mendekati kepala 4 kakak gwa itu wanita sexy cantik putih modis, kalo dia pake pakaian casual sering di kira dia masih mahasiwa… beda umur gwa sama dia gak jauh jadi kita emang kakak beradik yang kalo di lihat orang bukan seperti kakak beradik dan keakraban kami selalu bikin orang orang di sekitar yang kenal merasa semburu…

Sering banget dulu kalo kita jalan bareng ada yang nyemburuin gwa di kira dia pacar gwa.. karna dari dulu terlalu banyak emang cewek cewek galau yang mengharapkan gwa mau ngajak jalan mereka.. bahkan bukan hanya sekedar jalan, kalo gwa mau mereka juga dengan suka rela bersedia gwa telanjangin, dan itu terbukti sampe dengan detik ini, meskipun gwa udah punya bini lagi.. yah liza bini gwa yang baru beberapa bulan resmi gwa nikahin… dan saat ini gwa udah berhasil membuat dia mengandung calon anak gwa dua bulan…

Back to kak veni…
Kejadiannya belum lama, kalo reader pernah baca embun birahi pasti inget gwa pernah kecelakaan waktu itu…

Waktu itu gwa udah pulang di dari rs yang deket mestik karna kecelakaan gwa di jalan radio dalem waktu itu, sesampenya gwa di rumah aktifitas gwa Cuma tiduran, dan kalo urusan dengan air selalu di bantu ana asisten rumah tangga gwa istrinya adi yang juga berstatus sebagai petugas keamanan di rumah gwa, Elizabeth yang pada saat itu masih berstatus pacar gwa, dan lebih seringnya kakak gwa sendiri kak veni… yang hamper tiap hari merawat gwa, dari melap tubuh gwa, sampe kalo dia nginap di rumah gwa, saking kuatirnya dengan kondisi adik satu satunya yang paling ganteng sejabodetabek, dia tidur nemenin gwa di kasur gwa tentunya… kadang Elizabeth juga ikutan tidur di kamar gwa satu kasur bertiga dengan kak veni

Pagi setelah gwa udah di urusin kak veni pulang ke kelapa gading dan sore itu jam 4an kurang lebihnya kak veni udah sampe lagi ke rumah gwa di jalan Bangka dan saat itu gwa di kamar mandi, rencananya gwa mau mandi karna 3 hari di rumah sakit dan udah 3 hari juga gwa di rumah gwa gak pernah mandi, badan gwa Cuma di lap sama waslap dan air hangat, karna luka luka koreng gwa yang kata mbak dokter sebaiknya jangan dulu kena air biar gak membekas kalo udah sembuh… kecuali lukanya bener bener udah kering banget…

Saat itu gwa di kamar mandi udah bugil niat mandi, karna gwa pikir koreng gwa udah kering, lagian ada bekasnya juga gak mengurangi kegantengan gwa juga, karna luka paling parah di pundak sama di dengkul… dan yang bikin gwa nekat karna badan gwa rasanya lengket bener bener gak betah seminggu gak mandi… dan gwa pengen berendem… saat gwa baru mau masuk ke dalam bak mandi…

“ben….eh…ben…. mau ngapain kamu…. Jangan ngaco deh…” Kak veni yang masuk ke kamar gwa langsung membuka pintu kamar mandi gwa… dan melihat gwa mau masuk bak mandi dalam keadaan bugil tentunya… dan dia yang emang dasar cerewet langsung aja nyerocos macem macem tanpa ada waktu buat gwa menjawab pertanyaannya… gwa milih duduk di atas closed menyalakan malboro sambil nunggu dia capek ngoceh

“udah ngocehnya… cerewet banget sih kak… badanku rasanya gatel semua tau, seminggu gak mandi…”

“kan tiap hari juga aku lap ben… sabar kenapa sih, sampe lukamu beneran sembuh…!”
“gak betah kak… lagian Cuma di lap pake air gak pake sabun mana mati kumannya.. aku pengen berendem..”

“heh… bisa dibilangin gak sih…”

“bodo ah… lagian resikonya jugakan Cuma keliatan bekas lukanya, gak masalah lah buatku kak…”

“gak gak…. Udah gini deh… kamu kakak madiin dan sabunin pelan pelan, biar lukanya gak kena air.. bentar…” diapun keluar kamar mandi dan gwa kembali menyalakan marboro masih tetep duduk di atas closed … gak pake lama kak veni masuk kamar mandi lagi dan gwa yang gak pernah punya pikiran macem macem sama kakak kandung gwa di bikin mlongo dan pasti kalo di film humor ada adegan nelen ludah tuh…

Kak vani masuk kamar mandi Cuma pake hotpans yang panjangnya Cuma 3cm dari selangkangannya, dan akhirnya gwa tau kalo itu adalah termasuk cd wanita… dengan atasan tangtop tanpa lengan yang bentuknya seperti singlet cowok…

“heh malah bengong… cepet buang rokokmu sini aku mandiin..” dia sudah menyalakan shower di tangannya siap menyiram tubuh bugil gwa yang secara perlahan tapi pasti si beny junior mulai menggeliat melihat pemandangan indah di depan mata, dan secara dengan kondisi gwa udah seminggu juga gak di keluarin, jadi membuat beny junior cepat sekali merespon barang bagus…

“gimana gak bengong… gwa baru nyadar ternyata kakak gwa sexy banget…”

“simpen tuh rayuan buat para calon korbanmu berikutnya ntar kalo dah sembuh… dah ayok…” gwa pun berdiri di papah kak veni menuju pinggiran bak mandi, dan gwa yakin kak veni juga liat si otong udah setengah tiang…

“aku berendem aja deh kak..! kalo duduk gini jugakan kakiku kena air aliran dari atas…”

“kamu nih… tapi bener juga.. kalo rebahan di bawah kakinya di angkat taro di atas bak.. biar kaka bisa nyabunin kamu..”
gwa pun akhirnya menuruti perintah kakak gwa yang sangat memperhatikan gwa dan memang dari kecil dia saying banget sama gwa… gimana nggak gwa adik satu satunya yang paling ganteng di sejarah keturunan gwa… yang kedua bakalnya anak gwa pasti wkwkwkwkwkwkkkkkkk

Gwa rebah di lantai kamar mandi dan kaki gwa gwa tangkringin ke atas bak mandi dan kak veni menyiram tubuh gwa sampe ke paha dan selangkangan gwa… dengan sedikit mengangkang kak veni juga sudah mulai menyabuni seluruh tubuh gwa sampe ke selangkangan gwa dan dia gak risih sedikitpun memegang kontol gwa yang udah semakin mengeras.. apalagi saat gwa menoleh kak veni yang jongkok di samping gwa dan gwa bisa melihat belahan memeknya yang nyeplak di celananya…

“kak..”

“hemm…”

“kak veni masih muda, cantik dan sexy… kok anis gak di bikini adek sih… mas joko udah gak bisa apa gak sempet…”

“bikinnya terus ben… tapi mau gimana lagi, belum di kasih sama tuhan..” saat itu kak veni sedang membersihkan area selangkangan gwa…

“kak gedean mana sama punya mas joko…? Waduh…. Sakit tau…” kak veni meremas kontol gwa…

“makanya tanyanya jangan ngaco kamu… sama sama punya masmu… kenapa…?”

“ya nggak lah… siapa tau kakaku yang sexy ini baru pernah liat dan pegang barang bagus… aduh duh…kak ampun…” kak veni yang gwa godain kembali meremas kontol gwa tanpa berkata lagi…

“gila sakit tau kak… kalo ngeremes pelan yang lebut gitu… biar bisa keluar… kebetulan juga dah lama gak di keluarin..”

“enak aja… keluarin sendiri sono..” dan diapun meyiram tubuh gwa menghilangkan bekas sabun…

“kak jujur ya tapi jangan marah dan jangan remes juniorku lagi…”

“hemmm…”

“liat kakak pake hotpan sama singlet gitu aku terangsang…“

“ngaco kamu… sama kakak sendiri kok terangsang…”

“ya gimana ng’gak… kakak Cuma pake hotpans tanpa cd, nyeplak belahannya lagi… nah akukan cowok normal…”

“iya kakak tau, kamu normal dan juga penjahat kelamin… tapi gak boleh terangsang juga kali sama kakak sendiri…”

“uhhhh…kalo dah bangun gini menyiksa nih kak… kakak sih…” sambil gwa urut kontol gwa… sementara kak veni masih membersihkan sisan sabun di daerah dada gwa…

“ngaco kamu… ngocok di depan kakaknya…” dia menyiram bagian selangkangan gwa sambil membersihkan perut gwa

“sori kak gak tahan… “ gwa terus mengurut kontol gwa di depan mata kak veni dan

“udah ntar lanjutin lagi… aku bersihin dulu…” kak veni menepis tangan gwa yang sedang menggenggam kontol gwa dan menggantikannya tapi bukan ngocok, dia membersihkan sisa sabun yang masih licin di kulit gwa…

“uhhhh kak… terus kak lebih cepet…” entah karna terbawa suasana atau kasian sama gwa kak veni akhirnya mengocok kontol gwa… secara perlahan… dan tanpa membuang kesempatan gwa pura pura hamper sampe dengan mengedutkan kontol gwa untuk bisa di ijinkan mencari pegangan… dan gwa berhasil memegang paha dia sesaat… dia yang tau gejala gwa hamper sampai mempercepat kocokannya dan membiarkan telapak tangan kanan gwa berpegangan pada paha bagian dalamnya… dan akhirnya gwa sudah berhasil mengelus pahanya…

“tangannya jangan macem macem kamu… udah di bantuin juga…” kak veni memperingatkan gwa tapi gak menepis tangan gwa…

“ahhh plis kak sebentar lagi… “ gwa terus pura pura hamper mencapai tujuan tapi gwa juga gak punya niat untuk menyetubuhi kakak gwa…

“hamper tapi kok lama banget ben… pegel nih tangan kakak…”

“aku kalo di kocok emang lama kak… ya udah gak usah di terusin… nanti aku terusin sendiri aja…” dengan muka melas gwa bangun dari rebahan di lantai kamar mandi

“ye ngambek… udah tanggung kakak bantuin sampe keluar deh…”

“tapi aku di bawah dari tadi dingin kak.. aku duduk di closed aja…” gwapun duduk di closed dan kak veni jongkok di depan gwa dan mulai kembali mengocok kontol gwa…

“akhhhh kakakku ternyata jago ngocokin…” kak veni dengan posisi jongkok di depan selangkangan gwa sepertinya sangat ingin memasukkan kontol gwa ke dalam mulutnya, tapi gwa gak mau menyuruhnya… kalo dia menginginkan dengan sendiri gwa gak bisa menolaknya pasti…

“Biar cepet keluar gini ben… apa yang bikin kamu terangsang sama kakak…? Tapi kita gak boleh gituan… dosa..”

“aku terangsang sama pantat kakak yang nonggeng…”

“ya udah kamu kakak kocokin, boleh sambil remes pantat kakak..” dia langsung berdiri dan menyodorkan pantatnya…

Sebetulnya gwa gak menginginkan itu, tapi itu salah satu trick gwa yang membuat dia sedikit merunduk di depan gwa….

“akhhhh bokong kakak ternyata mantep bener… boleh gak kalo aku gesekin juniorku ke pantat kakak…”

“Modus nih…” kak veni sudah menebak kemana arah tujuan gwa tapi gwa gak keabisan opsi..

“modus gimana… aku tetep duduk, kakak duduk aku pangku ntar juniorku kan kegesek pantat kakak… gak pake buka celana kakak…”

“owhhh… “dia langsung melepaskan genggaman tangannya di kontol gwa dan dengan merapatkan kaki gwa dia sudah duduk di pangkuan gwa dan kontol gwa sudah menggesek celah bongkahan pantatnya…

“ahhh kak…gwa membisikkan desahan kenikmatan tentu agar dia terbawa suasana sambil gwa raba paha keatas tapi tidak sampai ke pangkalnya dan sesekali gwa meraba perut serta mencium leher bagian belakangnya…

”gila kamu ben… kakak sendiri di mesumin…” dia terus menggoyang perlahan untuk menggesek pantatnya ke kontolku…

“ahhh mas joko pasti puas kakak goyang terus tiap hari…”

“kalo dia kakak gak pernah sampe capek gini ben… sebentar juga udah crot dia…”

“ya kalo aku di masukin trus di goyang model kayak gini juga gak bakal lama kak… kakak jago banget goyangnya…”

“gak boleh ya ben… gini aja kita udah salah..”

“iya kakakku saying… aku gak minta lebih… gini juga aku udah makasih banget…” kak veni tersanjung dengan omongan gwa dan tangannya kebelakang merangkul leher gwa dan gwa udah meraba serta meremas toketnya yang membusung dengan ukuran 34C dan ternyata tanpa bra…

“aduh ben… capek kakak… gentian kamu yang goyang bisa..” dia menatap gwa…

“kakak nungging deh bisa kayaknya aku gesekin sambil aku diri…” kak vani langsung nungging berpegangan pinggiran bak mandi dan gwa berdiri di belakangnya mulai menggesekkan kontol gwa di belahan pantatnya… sesekali gwa gesekkan kebawah depan… dan itu membuat dia ikutan mendesah…

“ahhh ben… kok kesitu….?”

“Cuma gesekin aja kak… lagian juga kan ketutup celana juga…” kak vani yang sudah terbawa permainan gwa, sudah tidak melarang gwa menggesekkan kotol gwa terus terusan ke belahan memeknya yang sudah basah , dan sesekali gwa sengaja menusukkan ujung tombak kontol gwa ke posisi tepat dimana lobangnya berada…

“ukhhhh…ben…. Jangan… gitu…” kak vani selalu sedikit tersentak dan mendesah saat gwa menusuk tepat pada lobang memeknya meskipun masih terhalang dan tertutup celana dalamnya

“ini pasti lobangnya ya kak… uhhhhh anget banget kak…” mulut kak vani melarang tapi tindakannya justru lebih menunggingkan pantatnya dan semakin merenggangkan kakinya pasti agar gwa lebih sering menusuknya…

“iyah… akhhhh…massss…suk… bhennn….” Tipisnya celana yg di pake kak vani dan semakin kencangnya gwa menusuk pas di lobangnya yg sudah basah tembus sampai ke luar celananya membuat kepala kontol gwa bisa masuk ke dalam memeknya meskipun hanya sedikit dan tetap terhalang celananya yang tipis…

“enggak kak kan.. kehalang kain celana kak..khak… akhhhh….kerasa enak banget kak…okhhhh…banjir ya kak… memeknya…”

“iyah…akhhhh…aduh…khok…gini..sih ben….akhhh…..”

“enak…kan…kak…? kalo gini kita bisa enak bareng…” gwa terus menyodok lobang memeknya meskipun tetap dari luar celananya tapi kerasa basahnya karna lender kenikmatan kak vani sudah membanjiri celananya dan gwa saat itu juga udah meremas dan memilin putting susunya yang keras mengacung… gwa sendiri lupa kapan gwa ngangkat kaosnya karna tangan gwa saat itu sudah tak terhalan kain kaosnya yang saat itu sudah tergulung di atas kedua bukit payudara yang montok dan masih saja kenyal.. di usianya yang hamper kepala empat…

“akhhhh…iyah….enak…..akkkkhu sampe ….akhhhh…..” kak vani kejang dan tangannya menggapai pantat gwa dan menariknya menahan agar gwa tetap mendorong saat dia mendapatkan orgasmenya…
Setelah orgasmenya selesai diapun lemas… gwa kembali duduk diatas closed dan menariknya duduk dipangkuan gwa… kali ini batang kontol gwa yang masih keras itu di dudukinya terjepit di bawah selangkangannya yang semakin basah karna cairan orgasmenya yang merembes keluar celananya….

“kamu gila ben… kamu udah ngentotin kakak kandung kamu sendiri…” kak vani seperti sedih tapi dia jelas terlihat puas, dan mungkin dia merasa itu sudah kelewat batas, karna memang gwa juga tau itu tadi salah besar…

“aku gak ngentotin kakak… kan tadi juga kehalang celana kakak…”

“iya kehalang… tapi nyatanya kerasa masuk ke kakak… itu salah besar ben…” dan dia saat itu terlihat sekali lemas dan sedih… akhirnya gwa mengalah dengan memeluknya dari belakang dan

“maafin aku ya kak… aku salah… tapi tadi aku merasa enak banget, dan aku Cuma pengen kita berdua enak bareng gak Cuma aku aja yang enak… dan buktinya tadi kakak keenakan dan aku masih belum keluar juga.. tapi gak papa kak… kakak keluar aja duluan aku terusin sendiri deh….” Gwa merangkul kak veni dari belakang dengan masih memangkunya dan sambil gwa katakana permintaan maaf gwa sambil gwa mencium pipinya… sementara kontol gwa yang siaga satu dibawah selangkanganya sengaja gwa kedut kedutin terus….

“kamu adekku satu satunya dan kita memang sama sama punya nafsu besar ben… tapi yang tadi itu salah besar… kita gak boleh berhubungan… incest namanya… terus sekarang kamu mau swalayan sendiri… tadi kayak gitu aja gak keluar keluar….”

“iya gak papa kak… aku coba deh… sekali lagi maaf ya kak…” permintaan maaf gwa yang gwa bikin terlihat setulus tulusnya dan semelas mungkin di hadapan kakak gwa membuat dia terharu dan semakin kasihan sama gwa… salah satu trick sandiwara alias acting gwa yang sudah sangat sering gwa mainkan di dunia real… bukan seperti di sinetron ataupun film film di tv ataupun bioskop…

“ok kakak bantuin lagi sekali lagi… tapi kali ini aja… gak akan terulang kemudian hari…” dia langsung berdiri dan melepas celananya dan kini di hadapan gwa terlihat bongkahan pantat montok alias semok… saat dia membalikkan badannya terlihatlah belahan memeknya yang tembem tanpa bulu jembut sehelaipun… itu semua jelas membuat kontol gwa semakin keras ….

Sedetik kemudian dia kembali mengangkangi gwa … kali ini kami berhadapan……

“eit…. Kita tetep gak boleh ngentot… kakak Cuma bantu gesekin langsung… mungkin dengan cara ini kamu bisa cepet keluar… dan kamu tetep duduk diem, biar kakak yang service kamu biar gak kebablasan ok..?” kak vani sudah nekat menyodorkan umpan yang sangat di sukai si beny junior… sementara gwa seperti gak percaya karna sudah mampu membuat kakak gwa sejauh itu masuk kedalam permainan gwa…

“akhhh….kak…..ven…..” gwa tersadar saat kak veni sudah menduduki kontol gwa dan menggesekkan bibir memeknya yang basah ke batang kontol gwa….

“hehhh… ayo dek… nikmati dan keluarin cepet….” Gwapun segera merangkulnya dan gwa ciumi buah dada kak vani yang menantang untuk gwa hisap putingnya….. tangan gwa meraba punggung dan turun meremas bongkahan pantatnya serta membantunya bergerak maju mundur agar bagian luar memeknya menggesek kontol gwa… sesekali gwa melirik kearah bawah sambil menikmati putting susu kak vani… kepala kontol gwa saat menggesek kedepan terlihat terjepit di bibir memeknya dan menyundul nyundul itil kak vani…

“memek kakak enak banget sih kak…”

“ehmmmm itil kakak juga enak ben….akhhhh….” kak vani semakin semangat memaju mundurkan pantatnya menggesek memeknya ke batang kontol gwa…

“masukin pasti lebih enak kak..” dia menggeleng gelengkan kepala sementara matanya terpejam…

“ngg….ghakkkkk….jangan….” sementara gwa masih membantu mendorong dan menarik pantanya dengan kedua tangan gwa… dan sesekali sengaja gwa majukan dia lebih jauh dan kontol gwa yang sudah seratus persen tegang dan rasanya sebentar lagi bisa meledak kalo gwa gak konsen mengalihkan pikiran gwa dari kenikmatan… kontol gwa bisa lepas dari tindihannya karna sangat tegang dan berada di belahan pantatnya…

“lepas kak..! angkat dulu…” diapun mengangkat sedikit pantatnya agar batang kontol gwa kembali di dudukinya… hal itu gwa lakukan berulang kali hingga saat kembali dia mengangkat pantatnya gwa mencoba mengarahkan tepat ke lobang memeknya yang dengan mudah langsung amblash….

“akhhhh…kak…masuk..kak..”

“bhennn…okhhhh….” Dia membuka matanya dan terlihat sayu… gwa saat itu gak berusaha menahannya tapi dia juga gak melepaskan kontol gwa yang sudah terlanjur masuk tersebut… gwa justru melepas genggaman gwa pada bongkahan pantatnya dan kini merangkul lehernya untuk mendekat ke gwa…

Saat gwa mau melumat bibir tipisnya yang sensual dia menggelengkan kepalanya.. akhirnya gwa memeluk rapat tubuhnya sehingga kedua bongkahan toketnya yang sudah tidak tertutup singletnya menekan dada gwa… sesaat setelah gwa memeluk dan menciumi lehernya akhirnya dia sedikit mulai tidak tahan untuk menggoyang pantatnya meskipun masih dengan gerakan seperti tidak di sengaja dan gwapun mulai mengimbangi dengan mengedut ngedutkan batang kontol gwa di dalam lobang memek basahnya… yang membuat dia akhirnya bukan hanya menggoyang pantatnya melainkan menaik turunkan, sehingga kontol gwa keluar masuk di dalam lobang memeknya yang basah tapi terasa seperti lengket dan hangat…

“khakkk…enak….okhhh….”

“ini ghaaakkk…bolll….leh…bhennnn…” dia mengatakan hubungan kami saat itu gak boleh, sambil menggelengkan kepalanya dan beliau tetap menaik turunkan pantatnya dan semakin lama semakin tak beraturan dan

“akhhhhh……bhennnnnii…kak…khakkkk…dapet…lagi..akhhh hh……….”memek kak veni yang meskipun sudah pernah melahirkan dan menurut gwa masih sangat sempit yang saat itu mendapatkan orgasmenya berkedut seperti meremas dan menyedot lembut kontol gwa… sampe akhirnya

“ekhhhhh….kak….aku juga kak……..” crot ….cret …crit….. selang sepersekian detik gwa juga muncrat dan menyemprot jauh memenuhi lobang memek kakak kandung gwa sendiri….

Nafas kami berdua memburu dan pasti para reader paham gimana rasanya setelah mencapai garis finish dalam berhubungan…(tapi pasti beda rasanya kalo Cuma coli…) masih sambil berpelukan ternyata tanpa sadar kak veni menggigit pundak gwa saat gwa semprot memeknya barusan…
Kak venipun akhinya merenggangkan pelukan gwa dan saat itu gwa masih sempat mengecup pipinya sambil melihat jauh kedalam bola matanya… disana terlihat sedikit genangan air mata, gwa sendiri gak yakin itu air mata penyesalan atau air mata kepuasan yang sudah beliau raih bareng gwa barusan… tapi gwa dengan cepat memutuskan untuk mengucapkan maaf ke dia… sebelum akhirnya dia berdiri dari pangkuan gwa dan tanpa mengenakan cdnya dia langsung keluar dari kamar mandi… sementara area selangkangan gwa sangat basah dan lengket karna peju gwa dan cairan kak veni yang merembes keluar saat tadi kami berpelukan pasca orgasme kami…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*