Home » Cerita Seks Mama Anak » My Love Mother

My Love Mother

Namu ku adi seorang anak yang masih duduk dibangku kuliah yang masih semester 3 , berkat hasil kerja keras mama lah maka nya aku bisa sampe kuliah seperti ini , tiap hari pulang malam mengurusi butik dan restoran , yah meskipun ekonomi tercukupi , tapi kadang suka kasian dengan mama , yang tiap hari lelah hanya untuk anak semata wayangnya agar kelak nanti sukses bisa menjadi anak yang berhasil , andaikan papa masih ada pasti mama tidak akan seperti ini , pasti akan sama seperti ibu rumah tangga yang lainnya , yang hanya mengurusi rumah dan keluarga , maka dari itu aku berjanji akan membalas semua jerih payah mama dengan menjadi anak baik dan sukses ,

Aryani Surya Ningsi atau dipanggil nya yani, meskipun di umur mama yang baru 43 tahun , tapi mama tetap menjaga tubuhnya , maka nya nggak heran kalo lagi di mall sama mama banyak laki laki hidung belang yang curi curi pandang pada tubuh mama dengan panyudara yang berukuran 38C(menurutku) dan pantat yang besar , yang bisa bikin para kaum adam berfantasi liar , kadang aku merasa kesal dengan mereka menatap mama ku dengan pandangan mesum , tapi mama menanggapinya dengan santai dan biasa.

Waktu itu aku pulang dari kampus dengan seperti biasa pukul 13:30 , sesampai dirumah mama sedang tidur disofa dengan tv yang mennyala , pasti mama bener – benar cape , maka dari itu aku bergegas kekamar untuk rapi – rapi dan turun ke dapur untuk membuatkan teh untuk mama , dan setelah sudah buat teh ku bawa keruang depan dan mama pun ternyata sudah bangun dan menyambut ku yang baru dari dapur.

“Hai sayang, baru pulang ya? Kok nggak bangunin mama si” tanya mama yang masih mencoba memulihkan dari rasa ngantuknya

“Hehehe…. iya mah baru pulang nih , tadi si mau bangunin mama cuma karna mama masih tidur dan kelihatan cape jadi adi nggak mau ganggu mama , oh iya ini adi buatkan teh untuk mama, biar seger” jawabku sambil menyodorkan teh untuk mama dan menaruhnya diatas meja

“Wahh.. makasih sayang , tau aja mama mau yang manis – manis” ujar mama yang langsung mengambil teh yang diatas meda dan membungkukan badannya
Dan tanpa disengaja terlihatlah buahdada mama yang besar dan putih itu , buru – buru ku alihkan pandangan ku ke yang lain tapi tetap meninggalkan rona merah di wajahku.

“Gi….gimana mah teh nya enak dan manisnya pas kan? Tanyaku pada mama dengan suara yang gugup dan masih minggalkan rona merah diwajah

“Sangat enak sayang manis nya pas sekali mama suka , tapi wajah kamu kenapa merah gitu sayang, kamu sakitkah?” Tanya mama yang khawatir ketika melihatku

“T…ti…tidak kok mah adi sehat – sehat aja….. mu….mungkin karna ruangannya panas kali”jawabku yang masih sangat gugup

“Masa si sayang? Kayanya nggak deh , coba sini kamu duduk dekat mama , mama mau periksa” ujar mama dengan menggeser sedikit duduknya
Langsung saja aku duduk dekat mama dan tangan mama langsung menempelkan pada keningku

“Hmmmm….. badan kamu nggak panas kok sayang mungkin memang ruangannya aja kale ya yang panas” ujar mama yang masih menempelkan tangannya di keningku
Dan dari situ makin dekatlah aku dengan buah dada mama yang besar itu , hingga membuatku tidak bisa memalingkan pandangan ku terhadap buah dada mama

“Yasudah kalo emang kamu gapapa sayang , oh iya gimana kuliah kamu sayang , mama udah lama nih nggak denger tentang kuliah mu” tanya mama yang sudah melepaskan tangannya dari keningku dan masih duduk bersebelahan

“Ba….ba…. baik – baik aja ko mah , semua aktifitas kuliah ku semuanya lancar dan masih bisa dikerjakan dengan baik”jawabku yang masih terdengar gugup karna pemandangan buah dada mama

“Ya bagus deh sayang kalo baik – baik saja , yang penting kamu belajar dengan baik ya dan ingat jangan pacaran dulu , harus lulus dulu dan menjadi anak yang sukses!” ujar mama dengan tegas
Memang sampai sekarang ini aku belum di izinkan pacaran sama mama dengan alasana katanya akan menganggu kuliah ku dan bisa berdampak buru juga bagi ku
Meskipun di usai ku yang seharusnya sedang menikmati indahnya dunia percintaan

tapi aku tetap ingin menjalankan perintah mama , karna aku tidak ingin membuat mama kecewa.

“Iya mah, mama tenang aja yah adi akan turuti ke inginan mama apapun yang mama mau , karna adi nggak ingin mama sedih dan kecewa terhadap adi” jawabku dengan senyum manis dan sudah tidak gugup

“Nah itu baru anak mama , mmmuuaacchhh , yang baik dan pinter” ujar mama dengan mencium keningku sebagai tanda sayang orang tua

“Oh iya kamu lapar nggak sayang? Ini kan udah waktu jam makan siang kita makan sama – sama yuk” tanya mama sambil menawariku makan bareng

Laper si mah , tadi juga belum sempet makan si dikantin , langsung pulang kerumah” jawabku

“Oh yasudah kamu tunggu yah mama masak dulu ya soalnya tadi ke enakan tidur si , jadi lupa masak deh” ujar mama yang langsung berdiri dan bergegas kedapur

“Yaudah mah , mama masak aja dulu ya , adi mau naik kekamar dulu dan sekalian mandi , soalnya panas dan lengket nih” jawabku yang juga berdiri dan langsung bergegas ke lantai atas kamarku

“Oke sayang nanti klo udah siap mama naik keatas yah” ujar mama yang ku lihat sedang menyiapkan bahan bahan makanan
Dan sekarang aku sudah berada di kamar ku dengan kamar yang cukup luar dan nyaman , didalamnya terdapat buku – buku kuliah ku yang tersusun rapi dan biasa ku baca ketika malam hari
Dan ada juga koleksi manga dan beberapa koleksi buku – buku novel yang suka ku beli , semua tersusun dengan baik dan rapi dan terdapat juga komputer yang biasa ku pakai

Dan dengan cepat aku langsung membuka baju dan celana serta celana dalam , dan langsung bergegas mandi , dan menyegarkan badan ini.
Dan selang beberapa menit mandi ku sudah selsai , dan langsung memakai baju , seperti nya mama belum selsai masak , maka ku lanjutkan saja dengan menghidupkan komputer ku untuk menghilangkan bosan dan sambil browsing untuk tugas kuliahku
Dan selang beberapa jam kudengar langkah kaki yang menaiki lantai atas serta ketukan pintu kamar
Tok…tok….tok

“Sayang makanan nya sudah jadi tuh , yuk turun kita makan sama – sama” ajak mama kepada ku

“Iya mah , mama duluan turun kebawa aja , aku susul kok pasti” jawabku

“Oke jangan lama – lama ya nak , mama udah lapar dan ntar keburu dingin makanan nya” ujar mama yang langsung turun kebawah
Ku dengar langkah kaki turun kebawah , dan aku bergegas cepat mematikan komputer dan langsung turun kebawah
“Wah wanginya harum sekali , masakan mama bener – benar nggak ada dua nya nih , bikin makin lapar saja” ujarku yang sambil memuji masakan mama

“Hihihih.. anak mama sekarang udah pandai memuji yah , yaudah ayo makan yuk bareng mama” jawab mama yang langsung duduk dan mengambil piring

Dan setelah kita makan bareng mama langsung membawa cucian piring kotor dan langsung di cuci dengan membelakangi ku , sedangkan aku masih duduk di meja makan dengan perut kekenyangan
Selang beberapa menit mama masih mencuci piring dengan membelakangi ku , dan disitu perhatian ku tertuju pada panta mana yang besar dan sangat bulet dan juga lekuk lekuk pada tubuh mama , entah kenapa aku bisa punya pikiran seperti ini ,
Aku mencoba untuk menepisnya sebisa mungkin dan mencoba mengalihkan pandangan ku , tapi tetep aja tidak bisa sehingga membuat junior ku bangun
Dan membuat perasaan ku menjadi aneh ingin sekali rasanya meremas pantat mama dari belakang tapi ku coba tetep untuk menghilangkan rasa itu
Hingga akhirnya aku bangun dari duduk ku dan berjalan menuju mama yang sedang cuci piring
Dan ketika aku sudah dibelakang mama , aku langsung memeluknya dari belakang dan manuruh kepala ku di pundak nya dan berkata

“mama aku sayang dan cinta mama ehehe” ujarku sambil memeluk mama dari belakang dengan junior masih bangun

“Hihihi iya sayang mama juga sayang dan cinta anak mama yang manja ini” jawab mama yang dengan tawa kecilnya
Aku yakin sekali pasti mama merasakab junior ku karna ketika aku memuluknya dari belakang junior ku masih dalam keadaan tegang
Dan aku pun masih memeluknya dan tanpa sadar aku malah menggesekan junior ku yang sedang tegang ke pantat mama dan tanpa di duga aku menghembuskan napas ku tepat si leher mama , dan seketika itu mama langsung menghentikan cuci piringnya , karna merasakan gelagat ku yang mulai aneh

“Sayang kenapa kamu lakukan itu pada mama , aku ini mama mu loh! Ujar mama dengan tegas karna sudah mengetahui gelagat aneh ku
Aku yang langsung sadar seketika itu langsung melepaskan pulakan ku pada mama dan dengan gemetar dan ketakutan aku pun menjawab ucapan mama
“Ma…ma…maaf ma maafin adi , adi salah maaf ma” jawab ku dengan sangat ketakutan dan gugup
Dan mama tidak menjawab ucapan ku hanya tetep diam dengan napas seperti naik turun , aku benar – benar takut dengan kelakuan ku tadi

“Yasudah nak kamu naik keatas gih mungkin kamu cape dan butuh istirahat , jangan ganggu mama ya mama mau bersih bersih” jawab mama dengan nada yang sangat datar
Dan dengan cepat aku langsung bergegas naik ke atas untuk masuk ke dalam kamar ku
Di dalam kamar aku terus terusan ke pikiran kelakuan bodoh ku terhadap mama dan sangat menyesal kenpa aku bisa melakukan itu terhadap mama ku , aku sungguh takut jika harus bertatap muka dengan mama ku jika nanti turun ke bawah
Akhirnya karna terlalu lama memikirkan kesalahan tadi yang ku buat , membuat ku lelah hingga tanpa sadar aku pun tertidur hingga pulas
Hingga pada pukul 18:28 aku pun tersadar dari tidur ku , dengan kepala sedikit pusing karna terlalu lama tidur hingga akhirnya aku pun merasakan kering pada tenggorokan ku
Kucoba untuk memulihkan kesadaran ku dari tidur ku tadi dengan duduk berdiam diri dalam kamar yang sepi
Karna sudah terlalu haus maka ku paksakan untuk turun kebawah dengan ketakutan atas kelakuan ko tadi siang terhadap mama , maka ku coba untuk beranikan diri turun kebawah
Dan ketika sudah dibawah aku langsung ke dapur untuk minum , dan langsung menuju ruang tamu , bahkan ruang tamu pun sepi , sepertinya mama sedang ada di kamarnya
Ketika di ruang tamu aku terus memikirkan kesalahan yang ku buat terhadap mama , aku sangat menyesal dan dengan pikiran yang sudah jernih ku tekatkan untuk meminta maaf terhadap mama
Walaupun pasti dia sedang kecewa karna kelakuan anak semata wayangnya , aku akan tetep meminta maaf
Dari sofa aku langsung bergegas bangun dan menuju ke kamar mama dan ketika sudah hampir di depan kamar mama ku lihat pintunya terbuka sedikit
Dan ku percepat langkah ku kesana karna pinta kamar mama kebuka hanya sedikit walaupun tidak lebar
Dan ketika sudah di depan pintu kamar mama aku mendengar suara erengan dan desahan wanita , aku pun di buat biingung suara siapa itu kok ada di dalam kamar mama
Dengan sangat penasaran aku pun mencoba untuk mengintip kamar mama dengan penuh rasa penasaran ku coba memasukan kepala ku

Dan ketika itu aku melihat sebuah pemandangan yang membuat ke dua bola mata ku melotot dan juga sangat terkejut dengan pemandangan itu

Aku melihat seorang wanita yang sedang telanjang bulat dan duduk di sofa yang lebar dengan memegang sebuah alat yang sangat mirip dengan alat kelamin pria

Dan yang membuat ku sangat terkejut adalah bahwa wanita itu ternyata mama ku sendiri ‘Aryani Surya Ningsi’ aku dapat melihat dengan jelas karna saat ini aku lihat mama menghadap ke arah pintu kamar

Dengan mata yang sedang terpejam dan tangan yang memegang sebuah alat yang bentuk yang seperti kelamin pria yang sedang ia keluar masukan kedalan lubang kelamin mama

Dan aku pun juga melihat jelas tubuh mama yang sangat begitu indah dan terawat dengan kulit yang putih dan dua panyu dara yang sangat besar dan masih kencang di umur mama yang sudah tidal lagi muda

Tapi panyu dara nya masih terlihat sangat bagus dan menggoda kamu pria dan tanpa ku sadari juga tiba tiba junior ku pun kembali menegang ketika melihat pemandangan indah itu

Dan tanpa mama sadari ketika malakukan aktifitas tersebut bahwa ada anak nya yang sedang menonton aktifitas nya tersebut , ditambah suara desahan dan erengan vulgar yang keluar dari mulut mama

“Ahhhhh…… ayo nakkkkk masukinnnnnn…… punya mu yang besarrrrr….. itu…. ahhhh sayanggggg enak sekali….. kontol mu nakkkk… ayoookk nakkk….. setubuhi mama mu ini……ahhhhh” desahan dan kata kata vulgar pun semakin keras yang keluar dari mulut mama

“Memekk mama mu gatalllll nakkk…… ahhhhhh …. ayo sayyy…..ngghhhh… masukan…… kontolmu yang besar….itu….. mama ingin perjaka mu nak…… ahhhhhh gatel sekali memek mama mu….. ahhhh” tangan mama pun makin cepat menggerakan alat yang ada di dalam kelaminnnya

“Ahhhhh….. mama mau keluuuu….arrrrrr…… ahhhhh….. i love you sayyyyyyy….anghhhhhh…. anak mama…. yang gantenghhhhh….. lebihhhhhh….. kerrrrrraaaa…..ssss….ssssshhhhhhh” suara mama makin keras seperti tidak memperdulikan terdengar orang lain

“Ahhhhhhh…..shhhhh…..sayangggggg….mama keluuuuuuaar……ahhhhhhh…..iiiiii loveeee…..youuuuuu adiiiii…. ahhhhh ssssssrrrrrr…..ssssssrrrrrr…..sssssrrr” dan seketika itu juga ku lihat tubuh mama mulai bergetar naik turus secara tidak beratur dan di barengi dengan suara erengan

Sungguh aku hanya bisa memandangi mama yang tiba tiba sudah mulai tenang dan masih tetap menutup matanya

Aku benar benar kaget dengan kelakuan mama yang baru ku lihat , dan yang membuat ku kaget adalah kenapa mama meneriaki nama ku

Apakah mama sedang berfantasi dengan ku , aku benar benar sangat terkejut dengan semua ini

Dan dengan masih sangat terkejut , aku tidak memperhatikan mama , yang sudah mulai sadar dan membuka mata nya

Dan setelah rasa terkejut ku hilang baru lah aku melihat ke arah mama lagi dan ketika itu pandangan kita saling bertemu , aku yang melihat nya pun langsung kaget begitu pun juga dengan mama

Dengan cepat tampa menutup pintu mama aku langaung kabur dan naik ke lantai atas untuk masuk ke dalam kamar ku

Setelah berada di dalam kamar , kejadian tadi masih teringat jelas dalam pikiran ku , bahkan masih teringat juga bagaimana suara desahan mama dan erengan yang memanggil – manggil nama ku dengan jelas , entah kenapa mama bisa melakukan itu sambil berfantasi terhadap anak semata wayang nya ini

Meskipun aku juga sempat membayangkan dan melakukan hal terlarang terhadap orang tua ku , tapi entah kenapa ketika melihat mama melakukan Mastrubasi dengan membayangkan aku yang bersetubuh dengan nya , seketika itu pula timbul perasaan ingin melihat nya lagi atau mungkin bukan hanya melihat saja

Hingga selang beberapa menit pikiran pikiran itu terus menghantui ku dan semakin sulit untuk ku singkirkan , alhasil untuk menghilangkan semua apa yang baru saja aku lihat dan aku alami

Dengan duduk dibangku dan memegang sebuah buku novel aku mencoba untuk fokus dan membaca buku , tapi tetap saja seberapapun untuk fokus pada buku ini , tetap aja suara desahan itu masih teringat jelas bagaimana mama mendesah begitu keras

Hingga akhirnya ku sudahi aktifitas membaca novel ini , dan ku lanjutkan dengan mencoba tiduran di kasur , dan ku paksakan untuk tidur meskipun mata ini masih belum ngantuk

Dan akhirnya aku berhasil tidur dengan nyeyak dan terbangun pukul 06:00 pagi , aku langsung mandi menggunakan toilet yang ada di dalam kamar ku

Dan usai sudah acara mandi ku , aku langsung rapi rapi untuk bergegas melakukan aktifitas biasa ku dengan jalan sangat pagi agar tidak bertemu mama di bawah , dan aku yakin di pagi ini mama pasti belum bangun

Maka pagi ini kuputuskan untuk langsung berangkat , dan aku langsung keluar dari kamar , dan bergeges turun kebawah

Dan melewati dapur yang sepi , ingin sekali aku buat sarapan untuk pagi ini , tapi ku urungan niat ku untuk makan di kantin saja , agar tidak membangunkan mama

Dan ketika sudah melewati dapur dan aku langsung menuju ruang tamu , dan ketika baru saja beranjak di ruang tamu , tiba – tiba aku lihat sudah ada mama di situ yang sedang duduk di sofa

dan ketika itu juga aku agak ragu – ragu dan takut untuk menyapa mama atau menatap wajah mama , karna pandangan mama saat itu juga melihat ku dengan sangat dingin

Tidak seperti biasa nya yang lembut dan penuh kecerian ketika melihat ku , dan ketika itu juga ku beranikan maju melangkah ke mama untuk pamit kuliah

“Emmmmm…..mah…. mama…a-adi berangkat dulu ya mah , takut kena macet” ujar ku dengan nada yang gugup karna mama hanya terus memandang ku dengan dingin dan makin tidak nyaman

Selang beberapa menit mama hanya terus menatap ku tanpa menjawab ucapan pamit ku

“Tumben kamu berangkat pagi banget nggak biasanya deh , terus kenapa nggak makan dulu kamu?” Jawab mama dengan pandangan yang masih dingin dan dengan suara yang datar

“I-i-iya…mah lagi pengen berangkat pagi aja si mumpung masih seger , adi makan di kanti aja mah nanti pas sampe” ujar ku yang masih gugup untuk menjawab karna mama bener – bener nggak sepertia biasanya

Lalu mama pun langsung bangun dari duduknya yang di sofa dan sekarang posisi mama dengan ku sama – sama berdiri dan saling berhadap – hadapan

Ketika itu reaksi ku langsung menundukan kepala , jujur aku masih belum berani menatap wajah mama ku terlalu lama

Hingga pada akhirnya mama mengangkat tangan kanan nya lalu meraih dagu ku dan di tegakan nya kepala ku sehingga kini aku bisa melihat jelas wajah mama yang masih memandang ku dengan dingin

Dan yang lebih mengejutkan ku secara tiba – tiba mama mengalihkan nya dari dagu dan langsung ke pipi ku dan di usap – usap kan nya pipi ku dengan tangan mama yang sangat lembut , sehingga meninggal kan rona merah di wajah ku , dan ku yakin mama melihat jelas rona merah pada pipi ku

“Nak urusan kita belum selsai ya” ujar mama yang masih dengan sangat lembut mengusap usap pipi ku yang ku yakin membuat wajah makin merah seperti tomat

“E-eh…u-urusan apa ya mah? Adi nggak ngerti nih” jawab ku yang menjawab semakin gugup karna elusan di pipi ku , walaupun sebetulnya aku sudah tau kemana arah pembicaraan mama ini , pasti tentang hal yang wktu itu tanpa sengaja mengintip nya sedang mastrubasi

“Pokonya kalo kuliah mu udah selsai , kamu langsung pulang ya , jangan keluyuran kemana – mana , nanti langsung kita selsaikan urusan kita” ujar mama dengan senyum lembut khas nya yang biasa ku lihat

Sedikit senang setelah melihat senyuman mama yang seperti biasanya , maka sedikit demi sedikit rasa gugup dan takit ini mulai hilang

“Yaudah kamu berangkat gih , ntat telat loh sayang , ingat ya nanti langsung pulang ya nak” ujar mama sekali lagi yang masih tetep untuk mengigatkan ku

” oke mah , aku berangkat dulu ya mah , iya mama tenang aja aku pasti langsung pulang kok , nggak keluyuran kemana – mana lagi” jawab ku yang sudah mulai santai tanpa rasa gugup lagi

“Yaudah hati – hati ya anak ku sayang , mmmmuuacchh , kuliah yang betul ya jangan buat mama kecewa” ujar mama dengan memberikan kecupan di kening ku dan pelukan hangatnya

“Iya mama udah ya aku jalan , dadah” jawabku yang langsung jalan keluar dan meninggalkan rumah

Dan sampailah aku di kampus , dan langaung menuju ke kantin karna merasa perut yang sudah sangat berdemo untuk di beri makan

Sambil makan sempet juga si berpikir , kira – kira mama bakalan nyelsain masalah yang kemaren seperti apa ya , moga – moga aja deh dengan baik – baik , bukan dengan omelan atau bentakan mama yang buatku sangat takut

Dan selang beberap menit setelah usai sudah acara makan di katin , aku pun langsung masuk kelas dan mengikuti perkuliahan pagi ini , ku coba fokus pada dosen yang sedang menerangkan mata kuliah pagi ini , walaupun masih terpikirkan juga perkataan mama tadi pagi

Alhasil selang beberap jam sudah terlewati dengan ke fokusan yang sudah terpecah karna ingin cepat – cepat pulang , dan kuliah pun hari ini telah usai

Dengan langkah cepat aku ingin cepat – cepat pulang , dan ingin cepat bertemu dengan mama , dan selang 30 menit baru lah aku sampe di rumah , dan buru – buru masuk agar bisa menyapa mama

“Mama aku pulang nih , mama dimana?” Ujarku yang langsung duduk di sofa ruang tamu , karna masih sangat cape dan lelah

“Wahh anak mama udah pulang ya , mama lagi ada di dapur sayang lagi nyiapin buat kita makan siang nih” jawab mama yang ku dengar suaranya dari arah dapur

Sebetulnya aku masih cape dan lelah , ingin rasanya tidur tiduran saja di sofa ini , tapi karna aku yang sudah ingin melihat mama dan ingin mendapat senyum manisnya maka ku paksakan badan ini untuk bangun dan menuju ke arah dapur untuk bertemu mama

Sesampainya di dapur ku lihat memang benar mama lagi memasak dengan membelakangi ku , dan ketika itu aku sungguh terkejut dengan pakain mama

Mama hanya menggunakan celana hotpants yang menampilkan paha putih dan mulusnya dan atasan nya hanya menggunakan tanktop putih yang menampilkan seluruh lengannya yang sangat putih , bahkan tidak kalah dengan temen – temen perempuan ku di tempat kuliah

Dengan cepet ku alihkan pandangan ku dengan mencoba untuk menyapa mama yang masih membelakangi ku

“He-heyyy mah…. a-adi pulang nih , ma-masak yang enak yah ma adi lapar nih” ujar ku yang dengan sangat gugup dan karna pandangan yang baru ku lihat benar – benar mengejutkan ku

Tidak biasanya mama di dalam rumah menggunakan pakaian seperti itu , benar – benar membuat ku sangat terkejut dan tiba – tiba saja si junior ku mulai berontak di dalam celana karna melihat pemandangan yang benar – benar indah dan membuat horni

“Heyyy anak mama udah pulang yah , tenang sayang mama akan buat masakan ini enak kok , kan khusus buat anak mama yang paling mama sayang dan mama cinta , sini sayang mama mau nyium kening anak mama yang ganteng” ujar mama yang sekarang sudah membalikan badan dan melihat ke arah ku

Tanpa di suruh dua kali , aku langsung berjalan mendekati mama , dan sekarang aku dan mama sudah saling berhadapan dan sangat dekat , dan mama langsung mencium kening ku

“Eeemmmuuaaachh , sabar yah anak mama yang ganteng bentar lagi makanan nya udah mau jadi ko” ujar mama yang sudah mengecup kening ku dan langsung menatap ku dengan senyuman khas nya yang manis itu

Dan yang membuat ku sangat terkejut adalah , mama secara tiba – tiba langsung memeluk ku dengan sangat erat seakan akan tidak ingin melepaskan ku dari pelukannya

Dan dari situ aku dapat mencium wangi harum tubuh mama , mama benar – benar sangat wangi , dan aku juga merasakan sesuatu yang sangat kenyal yang menempel di dada ku

Dan aku benar – benar bisa merasakannya kekenyelan buah dada mama yang besar dan membuat junior ku semakin tegang karna buah dada mama , dan itu berhasil membuat rona merah di wajah ku

Dan akhirnya mama sudah melepaskan pelukannya , dan mama langsung menatap wajah ku sangat dalam

“A-ada apa mah, apa ada yang salah diwajah adi?” Ujar ku yang ku beranikan diri walaupun dengan nada suara yang gugup

“Nggak ada yang salah kok sayang , mama hanya ingin menatap wajah anak mama yang ganteng ini ko” jawab mama yang yang langsung menggerakan tangan kanan nya dan meletakannya di pipi kanan ku

Dan berkat jawaban mama tadi langsung membuat ku senyum – senyum sendiri , dengan rona merah yang semakim merah yang sangat ku yakin

Dan mama pun rupaya menyadari hal itu , sehingga membuat mama pun juga tersenyum lebar , melihat senyum nya yang manis itu , ingin sekali aku mencium bibirnya itu dan ingin merasakan sensasi berciuman seperti orang dewasa

“Ah mama mah bisa aja deh , bikin adi terbang melayang aja , hahaha” ujar ku yang sangat senang atas pujian mama tadi

“Hihihi kamu senang ya ganteng , sama dong mama juga seneng banget soalnya anak mama ganteng banget si , bikin mama nggak tahan”jawab mama yang masih dengan senyum nya yang manis dan menatap ku dengan tatapan nya yang genti

“He? Nggak tahan kenapa mah?” Tanya nya ku yang ke bingungan

“Hihihihi… nggak tahan buat macarin kamu sayangku cintaku , hihihih” jawab mama yang dengan tawa kecil nya dan penuh dengan menggoda

“Ahhhhh mama mah biasa aja nih ngegodain adi , adi kitikin ah hahaha” ujar ku yang langsung mengalihkan ke dua tangan ku ke pinggang nya dan mulia menggelitiknya

“HUAHAHAHAHA……sayang udah…. mama….geli…HAHAHAHA…..udah…sayang” jawab mama yang ke gelian karna ulah aksi usil ku

“Ampun nggak? Baru adi berhenti nih ayo ampun nggak? Hahaha” ujar ku yang terus menggelitiknya dan berhasil membuat mama terpingkal pingkal karna tidak kuat menahan rasa geli

“HAHAHA….iya iya sayang ampun udah ya berhenti yah sayang , mama geli tau kamu mah ah” jawab mama yang langsung terlihat ngambek dan itu membuat mama bertingkah seperti anak abg masa kini

Dan aku pun langsung menghentikan aksi kelitik ke mama karna ku rasa sudah cukup puas membuatnya geli

“Lagi mama becandanya gitu masa aku mau di pacarin , aneh deh hahaha” ujar ku yang masih tertawa karna ucapan mama tadi

“Memangnya kamu nggak mau ya sayang kalo kamu mama pacarin? Atau jangan – jangan kamu diluar sana sudah punya perempuan ya?” Tanya balik mama yang kini ucapan ya begitu serius dan memandang ku dengan dalam

“Nggak mah , adi nggak akan punya cwe kok sebelum adi sukses dan menjadi anak berhasil , seperti yang mama inginka” jawab ku yang tetap berusaha tenang dan memberi penjelasan ke mama

“Bener? Kamu nggak bohongin mama kan adi? Tanya mama dengan serius dan menatap ku dalam – dalam

“Iya mah adi beneran , nggak bohong , adi nggak berani bohong sama mama ko” jawab ku dengan tidak kala serius dan tidak ada yang di tutupi

“Oke mama percaya kok sayang , poko nya tunggu kamu sukses dan dapet izin dari mama dulu ya , baru boleh pacaran” ujar mama yang kini sudah mulai tersenyum dan ceria

Dan entah keberanian dari mana tiba – tiba aku mengerakan tangan kanan ku ke pipi kanan mama dan mulai mengelus – elusnya

“Iya sayang , tenang aja ya pasti tunggu dapet izin dulu ko” jawab ku yang masih mengelus – elus pipi kanan mama dan menatap nya sangat dalam

Dan seketika langsung membuat rona merah di pipi mama , dan aku pun menyadarinya atas perbuatan ku ini terhadap mama, maka langsung ku lepaskan tangan ku dari pipi mama

“O-oke…. kalau gitu mama lanjut masak dulu yah….sayang k-kamu naik aja dulu ke kamar kamu sekalian rapi – rapi dulu” ujar mama dengan pipi yang masih meninggalkan rona merah dan menjawab dengan gugup

“O-oke mah….. a-adi k-kekamar dulu yah mah , n-nanti tolong panggilin ya” ujar ku yang tak kala lebih gugup karna aksi ku tadi terhadap mama

Maka dengan cepat ku balikan badan ini dan langsung bergegas menaiki tangga untuk menuju ke kamar

Ketika sudah menaiki anak tangga sempat ku lirik sedikit ke arah mama , dan ternyata mama masih saja terus memandang ku dengan pipi merahnya

Maka ku percepat langkah ku menaiki anak tangga dan buru masuk kamar

Ketika sudah di dalam kamar aku masih berdiri di balik pintu ku , dengan mengigat ingat kejadian tadi , benar – benar sangat aneh , aku melakukan itu seperti layak nya pasangan muda mudi yang biasa ku lihat diluar sana yang ketika mereka sedang pacaran

Belum lagi ucapan mama , yang dia bilang “tidak tahan untuk memacari ku” , apa itu sungguhan? Atau hanya becandaan mama saja , benar – benar membuat ku sangat terkejut

Tapi entah kenapa aku berharap ucapan mama itu , bukan hanya becandaan mama saja , benar – benar aneh

Sudahlah lebih baik aku bergegas mandi dari pada memikirkan yang tidak – tidak

Dengan cepet ku lepas semua pakaian ku dan pakaian dalam ku dan bergegas ke kamar mandi dan langsung mandi

Selang beberapa menit acara mandi ku selsai , dan ketika ku buka lemari untuk mengambil baju ku , aku mendengar langkah kaki yang menuju kamar ku dan ketukan pintu

Tok…tok….tok

“Sayang makan siangnya udah siap yuk turun kita makan yuk” ujar mama dari balik pintu kamar ku

“Iya mah adi pake baju dulu , mama duluan aja turun , bentar lagi adi turun ko” jawab ku dari dalam kamar dan bersiap untuk pake baju

“Oke nak mama tunggu dibawah yah” ujar mama yang langsung meninggalkan kamar ku dan turun kebawah

Dan ku percepat pake baju , dan bergeges untuk turun kebawah agar mama tidak menunggu lama , dan aku pun keluar kamar dan langsung turun menuruni tangga

Ketika sudah dibawah ku lihat mama sudah siap untuk makan tapi tetep menunggu ku , dan aku pun menghampiri meja makan dan bersiap langsung duduk dan mengambil piring yang di meja makan dan menyendok nasi dan lauk dan langsung ku santap

“Gimna nak masakan mama enak kan sayang? Tanya mama yang sambil mengambil lauk dan di taro di piringnya

“Nyammm….nyammm….seperti biasa , mah masakan mama , memang juara hahaha” jawab ku yang sambil mengunyah secara pelan – pelan

“Hihihih makasih yah sayang , yaudah kita makan dulu ya , ngobrolnya kita lanjut nanti” ujar mama yang bersiap untuk menyantap makanannya

Lalu aku dan mama pun hanya fokus pada makanan masing – masing dan selang beberapa menit usai sudah makan siang ini

Dan setelah makan aku pun bergegas untuk ke ruang tamu untuk santai dan nonton tv , tapi tiba – tiba….

“Sayang temenin mama yuk di kamar mama , bosen nih mama nggak ada kerjaan lagi” ujar mama yang langsung menarik tangan ku dan tangan ku lalu di bawa menuju kamar mama

ketika sudah didalam kamar mama , aku langsung duduk di sofa mama , ingatan ku langsung kembali pada waktu melihat mama sedang melakukan mastrubasi

Dan tanpa di duga mama pun juga duduk di sebelah ku karna sofa ini besar maka mama pun duduk di samping ku , tapi aneh nya jarak duduk mama dan aku begitu dekat , pada hal sofa ini besar

Dan alhasil itu membuat ku canggung dengan duduk mama yang begitu dekat dengan ku , dan mama meluruskan tangannya di atas sofa dan di jadikan sadaran untuk kepala mama

Dan yang membuatku lebih canggung adalah mama malah menatap ku terus dari samping , dan entah apa arti tatapan mama itu , maka ku coba alihkan dengan berbica dengan mama

“Ke-kenapa mah ada yang mama pikirkan , mungkin nanti adi bisa bantu” ujar ku dengan gugup karna mama melihat ku dengan tatapan yang penur arti , hingga tidak berani menatap balik mama

“Hhmmmm…. yakin kamu bisa bantu sayang , nggak bohongkan?” ujar mama yang sekarang sudah semakin merapatkan duduknya kepada ku

Dan tiba – tiba aku sempat melirik ke arah paha mama yang menampilkan ke mulusan dan paha putihnya itu

“I-i-iya mah….. kalo adi bisa bantu…. pa-pasti adi bantu kok mah , bener kok” jawab ku dengan gugup karna melihat paha mama

Dan tanpa di duga tiba – tiba mama mengarahkan tangan nya kewajah ku dan mulai mengusap usap wajah ku dengan menggunak jari telunjuknya

Dan itu berhasil membuat ku geli dan membuat junior ku mulai bangun dan tercetak jelas di bagian celana ku

“Mama mau nanya nih sayang , kemarin malam kamu kok bisa si kamu ngintipin mama , kamu mulai nakal ya sekarang” ujar mama yang masih terus mengelus – elus pipi ku dengan jari telunjuk nya

Dan berkat elus – elusan jari nya itu berhasil membuat ku geli dan juga terangsang dengan aksi jari nya itu

“Ma-maaf….. mah adi nggak sengaja…l-liat, waktu itu mau minta maaf sama mama atas ke jadian kemarin siang , tapi tanpa di duga malah melihat mama lagi melakukan itu” jawab ku dengan gugup dan takut , sehingga aku menundukan kepala ku

“Masa si sayang? Mama kira kamu emang sengaja mengintip mama , hayoooo” ujar mama yang sekarang menghentikan elusannya dan malah mama sekarang manaruh pala nya di pundak ku

Dapat ku rasakan embusan nafas mama dileher ku , sehingga membuat nafas ku juga semakin berat , entah kenapa aku bisa terangsang terhadap mama ku sendiri

“Be-be-benar mah adi nggak bohong , waktu itu tanpa sengaja kok mah” jawab ku yang tak tahan akibat ulah mama yang membuat ku terangsang dan juga gugup sekali , sehingga junior ku makin membesar

Dan ternyata mama mengetahui celana ku yang mulai mengembang , dapat ku ketahui karna mama menarik pala nya dari pundak ku dan langsung melihat ke arah celana ku

“Oh begitu yah sayang , lalu kenapa dede kamu keras sayang , hayooo kamu lagi bayangin perempuan mana nih” selidik mama yang tiba – tiba meremas junior ku yang masih terbungkus celana

Benar – benar sensai yang aneh ketika mama meremas junior ku , seakan – akan berharap mama mau meremasnya lagi

Dan itu membuat nafas ku naik turun tidak karuan , hanya karna merasakan mama meremasnya berhasil membuat ku blingsatan seperti ini

“Ma-ma-maaf mah….. maaf adi nggal bayangin siapa – siapa kok” ujar ku dengan nafas yang belum teratur

Tiba – tiba mama mulai meremas junior ku lagi dengan begitu lembut dan membuat ku tak kuasa untuk menahannya lagi , dengan membiarkan mama melakukannya terus – menerus

“Hihihihi…. enak ya sayang? Kamu diam aja ya , nikmati aja biar mama yang selsaikan oke sayang” ujar mama yang masih terus meremas – remas junior ku yang masih terbungkus celana

Aku terus menikmatinya dengan mata yang terpenjam , merasakan tiap remas – remasan yang mama berikan

Dan tanpa ku sadari tiba – tiba saja aku merasakan , hangat dan basah di sekitar junior ku dan begitu sangat nikmat

Hingga ku coba membuka mata ku , dan betapa kaget nya aku tiba – tiba saja junior ku sudah keluar dari celana dan telah masuk ke dalam mulut mama , dan sekarang hanya pala mama saja yang naik turun melumat junior ku

“Ssssshhhhhh…… mah a-apa yang mama lakukan mah , ssshhhh…..aaahhhhh…… itu jorok mah…..ssssshhhhg mahhh” ujar ku yang mencoba untuk menarik pala mama dari junior ku , walaupun ku akui ini memang begitu nikmat

“ssssssttttttt… kamu diam aja yah sayang nikmati dan rasakan aja oke sayang , dan ngomong – ngomong dede kamu gede juga ya sayang hihihi” jawab mama dan langsung memulai memasukan kembali junior ku ke dalam mulutnya

Aku yang merasakan untuk pertama kali nya benar – benar sangat nikmat , dan tidak bisa di gambarkan dengan ucapan , karna terlalu nikmat

“Sssssshhhhh……mama nikmat banget mah…..aaaahhhhh….sssshhhhh…. udah mah lepas dulu aku mau pi…pisssss….ahhhhh” ujar ku yang sedang menikmati kuluman mama , tapi tiba – tiba saja aku merasakan geli yang begitu nikmat hingga membuat ku ingin pipis

Tapi herannya mama tidak melepaskan kulumannya , malah mempercepat kulumannya hingga akhirnya aku tak tahan lagi

“Aaaaahhhhh….mah awas adiiiiii….. mauuuu….sssssshhhhhhh…..ahhhaaahh…pipis….. ahhhhh….cccrrrrooott…ccccrrooot….cccrrroot” tiba – tiba saja ada yang keluar dari junior ku tapi ini sangat nikmat , dan ku rasa sangat banyak

Dengan nafas yang masih belum teratur dan badan yang bergetar dan mata tertutup , karna masih menikmati rasa kenikmatan tadi

Dan akhirnya ku coba membuka mata ku dan melihat ke arah mama , dan mama hanya tersenyum sambil membuka mulutnya , dan ku lihat ada cairan putih dan sangat kental di dalam mulut mama

Tidak salah lagi itu pasti sperma ku , tapi kenapa mama menahannya didalam mulut mama apa mama tidak jijik

Lalu ku lihat mama menutup mulutnya dan ku lihat tenggorokan mama seperti menelah sesuatu

Ggleekl..

“Hihihihi sperma mu manis dan kentel sayang , mama suka deh” ujar mama yang masih memain kan junior ku dengan tangatny dan entah kenapa masih saja tegak

Dan akhirnya mama pun bangun dari duduk nya dan berdiri , aku yang mrlihatnya hanya diam saja karna mencoba mengatur nafas kembali

Tapi ketika mama sudah berdiri mama , malah membuka baju tanktopnya dan celan hotpantsnya dan begitu juga dengan bra dan celan dalamnya

Sekarang yang ku lihat mama sudah telanjang bulat , dapat ku lihat dengan jelas tubuh mama yang putih dan sempurna , begitu juga dengan buah dada yang besar dan bagus dan pentilnya yang lumayan besar juga

Dan aku juga lihat kemaluan mama yang tidak ditumbuhi bulu , seperti anak kecil , tapi benar mengairahkan untuk yang melihatnya

Dan tiba – tiba saja mama langsung duduk di pangkuan ku dan kita saling berhadapan , aku bisa melihat jelas dengan deket buah dada mama yang besar itu

“Sayang lihat mama sayang , kamu hanya milik mama sayang , bukan untuk orang lainnya sayang sampai kapanpun kamu hanya boleh milik mama dan nggak ada satu orangpun yang boleh miliki kamu sayang , kamu paham kan sayang?” Ujar mama yang menatap ke arah ku seperti layaknya sepasang kekasih

“I-i-iya mah adi paham kok , tapi kenapa mah?” Jawab ku yang bingung akan kelakuan mama

“Karna aku sayang dan cinta kamu adi , aku nggak mau pisah sama kamu atau ada wanita lain yang merebut kamu dari aku , aku cinta sama kamu adi , dan nggak ada yang boleh miliki kamu kecuali aku adi” ujar mama yang terus menatap ku dengan lembut dan benar – benar penuh dengan cinta

Didalam kamar ini atau lebih tepatnya di dalam kamar mama , aku yang duduk di sofa dan sedang memangku mama yang dalam keadaan telanjang bulat , entah kenapa mama berani sekali memamerkan tubuh indahnya itu kepada anaknya , dan aku sebagai anaknya juga bangga karna dapat menyaksikan langsung tubuh indah mama ku secara langsung

Aku terus menatap wajah mama dalam – dalam , tersirat di wajah mama seperti ada rasa kepuasan , mungkin mama telah puas karna telah menyampaikan seluruhnya apa yang ia pendam selama ini terhadap ku , jujur saja aku juga masih kaget atas pernyataan mama tadi , seakan – akan aku menganggap ini semua pasti hanya mimpi , tapi setelah mama memberi blowjob pada junior ku sekarang aku sangat yakin kalo ini nyata dan bukan mimpi di siang bolong

Aku masih terus menatap wajah mama , begitupun juga dengan mama yang masih menatap wajah ku , dan kami pun hanya saling menatap dan saling diam dengan pikiran masing – masing

Jika boleh jujur akupun juga memendam perasaan yang sama terhadap mama , ingin hanya aku yang memiliki nya tidak boleh ada orang lain lagi , karna cuma aku yang pantas dan cuma aku yang pantas untuk mencintainya juga , tapi aku sadar aku ini anak kandungnya dan nggak mungkin memiliki seutuhnya dan nggak akan pernah terjadi

Tapi hari ini hari yang benar – benar membuat ku tidak akan pernah melupakannya dan akan ku simpan di otak ku ini , karna apa yang selama ini ku pendam dan hanya akan menjadi angan – angan ku , semuanya berubah menjadi nyata karna mama baru saja menyatakan perasaan cintanya kepada ku dan juga ingin memiliki ku seutuhnya dan menganggap aku lebih dari sekedar anaknya atau bisa di bilang ingin aku menjadi kekasih hatinya

Aku benar – benar senang dan bahagia , dari sekian banyaknya kebahagian yang ku dapat , hanya ini lah yang membuat ku paling bahagia , andai saja mama mau mengungkapnya sejak lama , tapi aku paham mungkin mama tidak ingin membuat anaknya kecewa atau merasa gagal sebagai ibu karna telah mencintai anaknya sendiri lebih dari sekedar cinta ibu terhadap anak.

Aku dan mama masih saling bertatapan , sampe akhirnya ku beranikan diri menarik tubuhnya yang masih ku pangku dipaha ku , dan ku peluk dirinya itu sangat erat lalu ku arahkan kepalanya untuk bersandar di pundak ku , langsung saja ku usap – usapkan rambutnya yang panjang dan berwarna hitam itu , dengan sangat lembut dan mesra

Namun tidak berlanjut lama , karna tiba – tiba saja mama menarik kepalanya dari pundak ku , dan langsung menatap ke arah ku , untuk ke sekian kalinya lagi kita saling menatap dan berpandangan , lalu ku beranikan diri ku lagi untuk langsung mengecup kening mama , dengan sangat lembut dan mesra sambil terus mengusap – usap rambut indahnya itu

Lalu ku lepaskan ciuman ku ke kening mama , dan mama menatap ku dengan senyum lebar dan lembutnya , sepertinya mama sudah mengetahui jawabannya , bahwa aku juga ingin memiliki diri nya dan mencintai dirinya , yang cintainya melebihi cinta kasih terhadap anak dan ibu

Dan mama langsung saja menyadarkan kepalanya di dada ku , yang langsung ku sambut dengan elusan di rambutnya dan pelukan hangat untuknya

Aku benar – benar masih belum percaya , bahwa aku akhirnya memiliki kekasih yaitu mama ku sendiri , yang selama ini aku juga mengharapkannya dan sekarang semua tercapai dan akan ku nikmati setiap moment – moment ku bersama kekasih ku cantik ini , dan akhirnya mama pun membuka suaranya

“Sayang, aku sungguh bahagia banget tau , i love you sayang…hihihi” ujar mama yang masih bersandar di dada ku

Kali ini suaranya berbeda , benar – benar berbeda mama berbicara dengan lembut dan mesra sekali , aku benar – benar di bikin mabuk kepayang

“Eh….i-i-iya mah….a-adi juga senang dan ba-bahagia kok mah , kalo mama sendiri juga bahagia love you to” jawab ku yang benar – benar sangat gugup , sambil terus mengusap – usap rambut mama

Gawat tubuh mama benar – benar sangat wangi ditambah lagi mama sedang dalam keadaan telanjang bulat begini , jika mama tetep telanjang dan terus menempel seperti ini , aku benar – benat nggak tahan , mungkin kalo sama orang lain tubuh mama yang indah ini pasti sudah diterkam abis – abis

Dan mama pun langsung mengangkat kepalanya yang tadi bersandar di dada ku , dan menatap ku dengan lembut dengan senyum di bibirnya , dan mama memajukan kepala nya dan mendekatkan ke arah wajah ku

Dapat ku rasakan hembusan nafas mama yang sangat teratur , dan wajah kami pun sudah saling dekat , ntah siapa yang memulai tiba – tiba saja bibir kami sudah saling menyatu , aku merasakan bibir mama yang begitu manis

Pertama kalinya bagi ku merasakan ciuman di bibir , aku tidak begitu menanggapinya karna ini pertama kali sampe akhirnya mama membimbing ku

Awalnya ciuman ini begitu mesra , sampe akhirnya mama mulai memasukan lidahnya kedalam mulut ku dan mulai mengajak lidah ku juga untuk mengimbanginya , makin lama ciuman ku dan mama mulai memanas dan hot dan saling bertukar air liur

Seperti nya mama benar – benar sudaj di kuasai birahinya sendiri , lalu mama menyudahi ciumannya pada bibir ku , dan menatap ku kembali

“Buka mulut kamu lagi yang lebar sayang, aku mau kasih hadia buat kamu cinta”

Ku turuti ke inginan mama dan membuka mulut ku selebar mungkin , sampe pada akhirnya….

“Cuuhhh….cuuhhhh….cuhhhh, telan sayang itu ludah yani buat kamu adi , cuuhh…ccuuuhhh , enakan sayang” ujar mama yang sudah benar – benar di kuasahi birahinya sendiri

Aku baru pertama kali merasakan seperti ini sampe harus menelan ludah mama ku sendiri , tidak ada rasa jijik atau apapun yang ku rasakan sekarang adalah , aku sangat ingin merasakan sekali lagi , sepertinya aku juga sudah sangat terangsang dengan permain mama

Sampai akhirnya mama pun mulai bangun dari pangkuan ku dan berdiri tepat di hadapan ku , sekali lagi aku disajikan pemandangan yang indah , oleh tubuh mama yang sangat seksi dan indah , bulatan buah dada mama yang besar dan masih bagus dengan pentil yang sudah tegak , dan juga vagina mama yang tidak ditumbuhi rambut

Aku yang melihat vagina mama yang tidak ditumbuhi rambut , ingin sekali menerkamnya dan memasukan junior ku kedalamnya , tapi aku takut merusak suasana , maka dari itu ku coba untuk menahan hasrat ku yang sudah tidak dapat ditahan

Mama masih berdiri di depan ku , sampai akhirnya mama mulai membalikan badannya dan berjalan ke arah kasur mama , aku yang masih duduk di sofa dan melihat mama berjalan membelakangi ku dengan pantatnya yang besar itu , ingin ku terkam dan meremasnya sekencang – kencangnya , tapi masih ku urungan kan niat ku itu

Sampai akhirnya mama pun sudah tiba di kasur , lalu langsung menjatuhkan badannya ke kasurnya itu dan memiringkan badannya menghadap ku dan melambai – lambaikan tangannya ke arah ku dan lalu menunjuk ke arah kasur , sepertinya mama ingin aku berada di kasur bersamanya

Tanpa di perintah dua kali aku langsung saja bangun dari duduk ku yang di sofa dan berjalan ke arah kasur mama , setelah tiba di kasur aku tidak langsung menjatuhkan tubuh ku di kasur mama tetep masih berdiri di dekat kasur mama

Sampai akhirnya mama membalikan posisi tidurnya yang tadi menyamping ke arah ku ketika masih di sofa , sekarang mama memposisikan tidurnya telentang menghadap ku yang masih saja berdiri di deket kasur mama , lalu mama langsung melebarkan ke dua lengannya seperti orang yang ingin memeluk

Tanpa berpikir lama – lama lagi , langsung saja ku jatuhkan tubuh ku ke tubuh mama dan langsung memeluknya dengan erat , begitu pun dengan mama yang membalasnya dengan erat , sambil berpelukan dengan mama ku beranika diri ku untuk mencium bibir mama lagi dan untuk ke dua kalinya kami berciuman

Dan mama pun juga menyambut ciuman ku dengan sangat mesra dan memejamkan matanya , kita sama – sama sedang menikmati ciuman yang begitu sangat mesra mama merangkulkan ke dua tangannya ke leher ku , lama kami menikmati ciuman aku dan mama sampai akhirnya lidah kami pun saling bertemu dan memagut dan bertukar air liur

“Emmmmppppphhhh emmmmpppphhh sluuuurrrrrrppp sluuuurrrpppp” bunyi ciuman mama dan aku yang sudah mulai sangat memanas

Lalu secara tiba – tiba saja mama membalikan posisi tidurnya , sekarang bukan lagi aku yang menimpa badan mama , melainkan mama yang menimpa badan ku dan langsung melepaskan ciuman bibirnya yang di mulut ku dan melepaskan pelukannya kepada ku dan langsung menduduki junior ku

“Hihihi… gimana sayang enakan rasanya ciuman , apa lagi ciumannya sama Aryani Surya Ningsi , yaitu mama mu sendiri dan juga kekasih hati mu hihihi sabar ya mas , ntar aku kasih yang jauh lebih nikmat..hihihi” ucap mama ku dengan sangat genit dan manja

Aku yang mendengar ucapannya seperti itu , hanya bisa diam dan memandangnya , mama benar – benar berubah dari cara ucapannya dan tingkah laku nya seperti anak muda yang benar – benar sedang merasakan jatuh cinta , dan lagi tadi dia memanggil ku tidak dengan sebutan ‘nak’ melaikan ‘mas’

Yah sepertinya mama sudah kembali jadi anak muda lagi , mama sepertinya sudah melupakan statusnya yang sudah menjanda dan punya anak satu , tapi tak apa lah selagi mama menikmatinya dan senang aku pun juga turut menikmati dan senang juga

Aku masih saja memandang mama , tapi mata ku yang nakal ini tidak bisa lepas dari buah dada mama yang besar dan indah itu , sedikit – sedikit aku melirik buah dadanya itu dan nggak tau nya mama pun menyadarinya , dan langsung menatap ku dengan senyuman menggodanya itu

“Ihhhhh….. mas mulai nakal yah , mulai lirik – lirik dada aku , emngnya dada aku kenapa si mas? Jelek ya mas?” Ucap mama yang langsung memasang ekspresi cemberut

“E-eh…..ngg-nggak kok mah, pu-punya mama masih…..ba-bagus kok” jawab ku yang sangat gugup ketika harus menjawab pertayaan mama tadi dan rasa malu pun mulai menghampiri ku

“Heh? Mama? Maksut kamu mama siapa sayang? Aku belum jadi ibu tau , kok kamu manggil aku mama si mas , aneh deh kamu , apa jangan – jangan kamu mau menjadikan aku ibu dari anak – anak kamu ya mas? Hihihi” ucap mama yang masih dengan gaya genit nya itu

DEG!

Bagaikan disambar petir di siang hari , aku sungguh kaget ketika mama berani bicara seperti itu , apa mama tidak memikirkan akibat nya jika itu benar – benar terjadi , sepertinya cinta telah benar – benar membutakan mama

“E-eh…. m-mama kok berani…..ngomong gitu si…. hati – hati mah jangan asal bicara ah” jawab ku yang masih gugup akan ucapan mama

“Hihihih….. emangnya kenapa mas? Nanti juga kalo kita ‘melakukan’ itu dan kamu mengeluarkannya di dalam rahim aku , toh juga bakalan jadi juga kan sayang” ucap mama yang langsung mengangkat tangan kanan nya dan langsung mengelus – elus pipi kanan ku dan menjulurkan lidahnya dan memain – mainkan lidahnya untuk menggoda ku

Jadi mama benar – benar ingin melakukan hubungan badan terhadap ku anak semata wayangnya sendiri , tapi jika memang benar mama ingin akupun tak ada alesan untuk menolaknya , dan lagi aku juga ingin merasakan apa yang teman kuliah ku rasakan , hanya bedanya aku melakukannya dengan mama ku

Tapi aku tak pernah berencana sampai mengeluarkannya didalam rahim mama , karna pasti akan ada hal buruk yang terjadi , tapi entah kenapa aku merasakan akan puas jika suatu saat nanti mama benaran hamil oleh ku

Cihhh…. sial gara – gara membayangkan mama hamil oleh ku , membuat aku benar – benar sangat terangsang dan nggak sabar lagi ingin menyetubuhi wanita seksi yang sedang menduduki juniorku

Lalu mama pun melepaskan tangan kanan nya dari pipi ku ,lalu mencengkram tangan kanan ku begitu pun juga tangan kiri ku di cengkram oleh tangan kiri mama , lalu ke dua tangan ku di arahkan tepat di ke dua buah dada yang besar dan indah itu lalu dibimbing oleh ke dua tangan mama untuk meremas – remas dadanya itu

“Ssshhhhh…..ooohhhh….saaaaayyyyaaaaannggg , liat deh dada aku masiiiiiihhhh bagus kan……aaaahhhhh…..terrruuuusssss…… remesssss yang kencenggggg…..aaaaahhhh enak mmaaassssss” ucap mama yang mulai mendesah dan masih terus membimbing ke dua tangan ku untuk terus meremas buah dadanya itu

Lalu mama melepaskan ke dua tangannya dan masih membiarkan ke dua tangan ku untuk terus meremas ke dua buah dadanya , dan akhirnya naluri lelaki ku berkerja dengan sendirinya

Ku beranikan diri ku untuk melepas tangan kiri ku dari buah dada mama yang kiri , lalu beralih ke pentilnya yang beaar itu , dan langsung ku tarik – tarik pentil nya itu dan ku plintir – plintir kecil sehingga menimbulkan efek geli pada mama , dan benar saja mama pun semakin blingsatan krna pentil dadanya juga ku mainkan

“Oooohhhhh……mmmaaaassss….eeeemmm…yahhh h terusssss saaayyang putar terussss…..aaaahhhh….enakk banggggttthh….pentilku eeeennnakk massss….aaaahh” ucap mama yang terus mendesah ke gelian karna merasakan rangsangan pada pentil dadanya

Ku lakukan itu terus menerus , dan mama semakin terangsang karna rangsangan yang ku berikan , sehingga membuat mama menggesek – gesekan vaginanya ke junior ku yang masih terbungkus celana ku , celana ku yang bahannya tepis seperti boxer , ketika mama mengesek – gesekan vaginanya ke junior ku , aku pun ikut merasakan sensasi yang begitu nikmat , meskipun aku tidak membuka celana ku , aku dapat merasakan ketika bergesekan dengan vagina mama , untung saja tadi ketika mama blowjob aku sudah keluar

“Eeeeemmmmm……aaaadddduuhhhh….geli banget…..terussss maaasss…..sssshhhhh….aaaahhhh…pentilllll kuu….aaaahhh enakk” ucap mama yang semakin kenceng mengesekan vagina ku pada junior ku lalu secara tiba – tiba mama menarik kepla ku

Tangan kanan ku di hempaskannya oleh tangan mama , di tariknya kepala ku dan di arahkan ke dada mama yangdi sebelah kanan

“Aaaahhhh……ssssshhh…. isep dan kenyot maaaassshhh….iiiisssseeppp dada ku sssssaaaayyyyaaanngghh…..aaaaaaahhhh” ucap mama yang semakin ke enakan

Langsung saja ku isep dan ku kenyot – kenyot dada mama , dan ku mainkan pentilnya di dalam mulut ku , sedikit ku gigit – gigit kecil agar menambah rangsangan pada mama dan itu terbukti mama pun makin mempercepat gesekan vaginanya ke juniorku

“Hhhhmmmmmm…….ssssshhhhh…..aaaaahhhh…..sss aaaahhyyyyaaanngggg…..pentilnya…..sssssaaayyyy aanngggg….aaaaaahhhhh…..terruussss….giigggii t…..aaaahhh….akuuuu mauuu….aaaaahhhhh….kkkee…..llluuuaarrrr massss”ujar mama yang semakin kencang mengesekan vaginanya ke juniorku

“Aaaahhhhh……aaaaakkhuu….kkkkeee….llluarrr. …maaasss…aaaaahhhhh…sssssrrrrreetttt….ssss rrreett….ssssrrreett” mama semakin mengelinjang kuat bahkan sampe menubruk ku jatuh ke kasur lalu bergetar hebat mama mengalami orgasme yang hebat sepertinya

Akhirnya getaran pada tubuh mama sedikit demi sedikit mereda , hanya tinggal nafas saja yang masih belum teratur

“Hah….hah….hah….kamu he-hebat maasshh…..sssshhhh…enakkk bangeethh tadi maass” ucap yang masih di atas badan ku dan mencoba untuk mengatur nafas nya agar kembali normal

Baru kali ini aku lihat tubuh mama bergetar sangat kuat , seperti waktu aku lihat mama waktu sedang memainkan vagina nya dengan mainan yang berupa kelamin pria , tapi getaran mama tadi lebih dahsyat dari pada waktu itu ku lihat , sepertinya mama benar – benar sangat terangsang , dan sekarang celana ku jadi basah pasti ini cairan dari vagina mama

Dan akhirnya mama pun menjatuhkan tubuh nya yang tadi di atas tubuh ku , sekarang sudah berada di samping ku dengan kepala yang masih bersandar di dada ku , ku coba untuk mengusap – usap rambutnya itu dengan mesra

Dan akhirnya nafas mama pun sudah kembali normal , tidak seperti tadi seperti orang lari maraton , ketika nafas mama sudah normal mama langsung mengangakat kepalanya yang ada di dada ku

Lalu menatap ku dengan lembut dan mesra , dan langsung memberikan ciuman di kening ku

“Mmmuuuaaccchhh , hah kamu hebat mas aku bisa ketagihan kalo seperti ini sayang , dan aku juga nggak mau lepasin kamu , dan memberikan ke perempuan yang di luar sana” ucap mama yang begitu dekat dengan wajah Lalu ku berikan lagi ciuman di keningnya juga

“Mmmuuuaaacchhh , adi juga mah , adi juga nggak akan melepaskan mama , dan hanya adi yang pantas memiliki mama” jawab ku dengan mantap ku katakan

Tapi mama memberikan reaksi yang cemberut kepada ku

“Udah dong ah , kalo lagi berdua begini jangan panggil mama lagi , nggak enak tau kamu mah ah! Ujar mama yang memasang ekspresi cemberut

“He? Lalu adi harus manggil apa mah , dan lagi kan adi anak mama” jawab ku

“Panggil aku YANI , iya aku mau kalo lagi berduan sama kamu , kamu panggil aku yani nggak ada kata mama lagi , dan lagi aku bukan mama mu , tapi pacar kamu! Ujar mama yang menekan namanya ketika menyebut namanya sendiri

Aku yang mendengar ucapan mama , ketika harus memanggil nama nya , aku sebetulnya keberatan karna menurut ku nggak sopan memanggil namanya dengan langsung

“Ttt-tapi itu kan ngga…..”

“Ssssttttt! Bodo aku nggak mau tau , kamu harus panggil itu sekarang juga ketika kita lagi berduan!TITIK! sekarang ayo panggil nama ku! Cepet sayang! Ujar mama yang langsung memotong ucapan ku dan langsung menaro jari telunjuknya di mulut ku dan menatap ku dengan tajam

Aku yang di tatap mama dengan sangat tajam , sangat takut untuk melihatnya dan baru pertama ini mama menatap ku seperti itu , maka mau tak mau aku mengikuti ke inginannya itu

“I-i-iyaa…. y-y-yani ku sayang yani ku cinta” jawab ku dengan memberanikan diri menyebut namanya langsung

Mama benar – benar kembali muda , bahkan tidak mau lagi di sebut mama pada anaknya

“Hihihihi….. gitchu dong sayang , kan lebih enak mas , cini – cini yani cium dulu cini , mmmuuaaccchh ,mmmuuacch , mmmuuuaacch” ujar mama yang langsung menimbulkan ke ceriannya dan langsung mencium kening dan pipi kanan dan kiri ku

“Oh iya mas , kamu belum memberikan yang ‘itu tuh’ kepada yani hihihi” ujar mama lagi dengan menaik turun kan ke dua alisnya dengan pandangan yang di buat – buat lucu

“Heh? Memberikan itu tuh apa sayang? Aku nggak ngerti deh” jawab ku dengan sangat bingung apa arti ucapannya itu

“Iiiihhhhh… mas mah masa lupa si , maksut yani tuh perjaka mas belum mas berikan pada yani yang jelas – jelas wanita mas satu – satunya hihihi” ujar mama yang langsung memandang ku dengan wajah nakal nya itu

Wajah nakal nya itu lah yang membuat ku nggak tahan , rasanya ketika mama sudah memandang ku seperti itu , aku ingin menubruk badannya dan memasukan junior ku ke vaginanya

“Hah? S-s-sekarang juga sayang? Emng nggak bisa nanti aja ya” jawab ku dengan kaget karna mama menginginkan bersetubuh dengan ku

Hal yang sangat ku tunggu , tapi dengan pengalaman yang belum luas tentang sex , apa bisa aku memuaskan mama , yang ada aku mengecewakannya

“IYA! Harus sekarang juga! Dan kudu wajib , kalo ditunda yang ada kamu di colong orang mas , dan aku nggak mau , karna cuma aku wanita mas satu – satunya” ujar mama dengan tegas mama mengatakan itu pada ku

“Tt-tapi aku belum pernah melakukannya yani , yang ada ntat nggak maksimal dan mengecewakan kamu” jawab ku

“Tenang aja mas kalo itu kan bisa dilatih , dan nanti kalo terbiasa juga akan maksimal kok , poko nya mas tenang aja ya sayang” ujar mama yang mencoba menenangkan ku

Lalu tanpa di suruh lagi mama langsung , menarik badan ku dan mencoba untuk duduk di kasur , dan langsung menarik kaos ku ke atas dan melepaskannya dari badan ku , kini tinggal celana pendek saja lah yang menutupi tubuh ku

Dan lagi – lagi tanpa di suruh , mama langsung menarik celana ku ke bawah untuk di lepaskannya , dan kini aku sudah benar – benar telanjang bulat , tanpa ada busana lagi yang menutupi tubuh ku

Dan sekarang mama dan aku sudah , benar – benar telanjang , tidak ada busana yang menutupi tubuh aku dan mama , dan mama langsung mengalihkan perhatiannya kepada junior ku yang sudah tidur sejak mama selsai melakukan mastrubasinya bersama ku

Dan mama langsung menarik tangun ku untuk duduk di pinggir kasur , sementara mama langsung berjongkok di hadapan ku , mama langsung memegang junior ku dengan tangan lembutnya dan mengocok – ngocok junior ku dengan tangan nya agar junior ku bangun

“Hello dede adi , hayoo bangun dong ada yang mau kenalan nih dengan kamu , kata nya udah nggak sabar nih mau kenalan sama kamu , hayoo bangun dong , mmmuuuaaacchh” ujar mama yang terus mengocok junior ku dan mengajak bicara junior ku , seakan – akan junior ku hidup dan lalu di beri kecupan tepat di lubang air kencing ku keluar

Aku merasakan geli ketika mama memberikan kecupan di lubang saluran kencing ku , dan tidak butuh waktu lama junior ku sudah bangun dari tidur nya dan siap memangsa mangsanya

“Hihihi…. akhirnya bangun juga yah , dede adi udah nggak sabar yah mau kenalan juga , sama dong emek yani juga udah nggak sabaran banget nih mau di tusuk – tusuk terus di semprot hihihi” ujar mama yang masih mengocok junior ku dengan lembut dan langsung mengalihkan pandangannya dari junior ku dan melihat ku yang sedang ke enakan karna kocokannya itu

“Aaaahhhh…. enak banget yani….ahhhh……lebih cepat sayang….aaaaahhhhh” jawab ku yang terbata – bata karna merasakan rangsangan yang begitu enak dan aku pun mulai sangat terangsang

“Hihihihi…. lebih cepet apanya si mas? Yani kurang ngerti deh apa yang mas mau hihihihi” ujar mama yang menggoda ku dengan mempermainkan kocokannya pada junior ku

“Aaaaahhhhh……i-iitu nya sayang…..aaaahh enak banget ayo donggggg……ssssshhhhh….lebihh cepet laggggiiii….aaaahh” jawab ku yang sedang menikmati kocokannya itu

Pada hal baru aja di kocok tapi sudah sangat nikmat seperti tadi ketika mama memblowjob ku , gimana nanti masuk ke vagina mama ya , wah bisa cepet keluar aku

Mama terus mengocok junior ku dengan ritme yang berbeda , dari pelan sampe kencang , ketika aku sudah hampir mau keluar mama langsung menurunkan ritme kocokannya sehingga membuat ku yang mau keluar harus di tahan kembali , sepertinya mama memang sengaja ingin memainkan birahi ku

“Aaaaahhhhh…..ssaaaayyanngg….aaakkhu mauuu keell….uaaarrr…..sssshhhhh….lllleeebihhh cepppaattt…..saaayanghh” ujar ku lagi yang sudah merasakan ingin keluar

Tapi tiba – tiba saja mama mengurangi kecepetan pada kocokannya pada junior ku , dengan sangat pelan mama mengocok junior ku , dan itu benar – benar membuat ku frustasi krna selalu mama tahan ketika aku sudah sangat dekat ingin mengeluarkan sperma ku

Karna saking sudah tidak tahannya ku tarik tangan mama ku dan ku hempaskan tangannya , dan mengambil alih tugas mama yang tadi mengocok junior ku dan langsung ku kocok sendiri

Tapi ternyata mama tidak mau tinggal diam , dan membiarkan ku yang mulai mengocok junior ku sendiri , secara tiba – tiba mama mencengkram tangan kanan ku dan di pegangnya sangat kuat , sambil menatap ku dengan tajam

“Diam sayang kamu cukup menikmatinya saja! Biar aku yang melayani kamu mas! Ucap mama sambil menatap ku dengan tatapan tajam

Aku yang sudah mendapatkan perilaku seperti itu , hanya bisa pasrah dan menikmatinya walaupun aku sangat terangsang sekali , tapi mama tetep saja memainkan birahi ku

“Hihihi…. mas kok dede kamu jadi merah si warnanya , dede kamu sehat – sehat aja kan sayang” ucap mama lagi dengan wajah tanpa dosa

“Aaaahhhh….aku mohon sayang…..janghhannn siksaaaa…..akkkuu seperti ini…aaahhhh….sssshhhhh” jawab ku

“Hihihi….. biarin biar kamu nanti nggak nakal , dan nggak berani main – main sama wanita mu ini , jadi kalo kamu berani nakal ya ini nanti hukuman kamu atau mungkin bisa lebih berat hihihi” ujar mama

“Oooohhh…..ssssshhhh……nngggkh sayangggg….akku jahnjiiiii…..ngggak…..aaahhhhh……macem -macem…..aaaahhhh…lleeebiihh cepattt….aaahhh” jawab ku dengan mata terpejam untuk lebih menikmati rangsangan mama

“Hihihi… iya iya sayang aku percaya kok , yaudah kasian nih mas ku sayang udah nggak kuat nahan birahinya hihihi” ujar mama yang langsung berdiri dan melepaskan juniornya ku dari tangannya

Dan kembali mendekatkan pala nya ke kepala ku , lalu mama kembali mencium bibir ku dengan lembut dan ku balas dengan begitu lembut juga seakan – akan menyampaikan semua perasaannya terhadap ku

Lalu mama melepaskan ciumannya kepada ku dan pelan – pelan mama mendorong tubuh ku untuk tiduran di kasur , lalu mama kembali menaiki badan ku dan duduk tepat pada junior ku

“Sayang kamu cukup nikmati aja ya , biar aku yang melakukannya karna ini pertama bagi mu jadi aku akan memberikan moment yang indah untuk mu mas hihihi” ujar mama lagi dengan mengedipkan sebelah matanya

Ah akhirnya aku akan jadi pria dewasa , hal yang sangat ku nanti – nanti kan , dan aku melakukannya dengan mama ku sendiri alias kekasih ku
Lalu mama mulai berjongkok tepat pada junior ku dan , mengarahkannya tepat pada vaginanya tapi mama tidak langsung memasukannya melainkan mengesek – gesekannya junior ku dengan vaginanya

Meskipun belum masuk ke dalam vaginanya tapi rasanya sudah sangat nikmat , begitupun juga dengan mama yang tiap kali mengesekan penis ku ke vaginanya , mama terus memejamkan matanya dan mengigit bibir bawahnya , sepertinya juga sangat menikmatinya

“Sssaaayanggg…. ppunyyyaa kamu….bbeeesaaar bangethh….pelannn….pelann ya….aku udah lamaaa…nggakkk dimasuki maaasss…sssshhh” ucap mama lagi yang sudah mulai merasakan geli akibat gesekan pada vaginanya

“Aaaahhhh…i-i-iyahhh yani….aaahhh….geseekk terruuussss saaaahhyanghhh….sssshhh” jawab ku yang merasakan nikmatnya gesekan pada vagina mama

Lalu mama meraih ke dua tangan ku dan meletakannya pada ke dua buah dadanya , aku pun langsung meresponnya dan langsung ku remas – remas dengan lembut agar menaikan birahi mama tidak lupa pentilnya pun ikut ku mainkan

“Aaahhhh….ohhh……terruuusss masshh……mainkan putingggg……kuuu…sssshhhh……aaaahhhh” ujar mama yang sudah ikut terangsang akan aksi tangan nakal ku

Lalu ku rasakan sedikit demi sedikit mama mulai memasukan junior ku ke dalam vaginanya , yang di barengi desahannya itu

“Eeeeemm……punyaaa muuu……bbesssaaarr mmaasshhh……sssshh bisaaaa robek……punya kuuuu….aaaahhh” ujar mama yang masih mencoba memasukan ke dalam liang vaginanya

Mama terus berusaha memasuki junior ku yang besar dan panjang , ke dalam vagina mama , meskipun mendapat ke sulitan ketika memasukinya , setiap inci junior ku yang terus masuk ke vagina mama membuat mama mengerang ke enakan dan mendongakkan kepalanya ke atas sambil merintih ke enakan

“Aaaadddduuuhhh ssssaaahhyaaangg bbbbeeessssaaarr bangeeth biisssaaa rroobbeekk memekkk yanii mmaasshh” ujar mama lagi yang terus mencoba memasuki junior ku

Mama terus mencoba memasuki junior ku hingga akhirnya…..

“Bleeeeeeesssssshhhhh”

Kini masuk sudah junior ku ke dalam vaginan mama ku sendiri , aku merasakan ke hangatan ketika junior ku masuk ke dalam vagina mama dan itu sangat nikmat , ternyata vagina mama benar – benar masih sempit dan sangat terasa empotan pada vagina mama yang sangat nikmat

“Aaaaaahhhhh…..akhirrrrnyaaaa koonnnttooollll kamuuuu masukkkkk semua maaasshhhh,,,,,, sssssshhhhh nikmaaattt” ujar mama lagi yang sudah mulai mengeluarkan kata – kata kotor dan vulgar

Aku yang mendengar mama berucap dengan kata – kata vulgar semakin maenaikan birahi ku , sementara itu mama tidak langsung mengerakan tubuhnya naik turun mungkin mama mau baradaptasi dulu dengan junior ku yang besar

“Aaaahhhhh…… ssssaaaaaayaaaangghh di dalaaammm enakkkkk bangethhh uuuuuhhhhh sssssshhhh hangettt dan sssemmpitt…aaahhhh” jawab ku yang ke enakan akan lubang vagina mama itu

“Hihihi….. ssssshhhhh appppaa nyaaaa yangggg ennnaakkk maaassshhh,,,,,,aaaahhh” ujar mama yang terus mendesah

“Aaaaahhhh pppuunnyaa mu ssssaaayaaangg ,,,, vaa- vagina muhhhh aaaaahhhh seeemmpitthh bangetthhh” jawab ku sambil terus meremas dada dan menarik – narik pentilnya

“Iiiinnnii namanyaaaa memekkk saaayangggg aaaaahhhh ,,,,, teerrruuusss maaasshhh….. tariiiikkk pentttiilll ku leeebihhh kkencangggg aaaaahhhh” ujar mama yang ke enakan akibat rangsangan pada dadanya

“Aaaaahhhhh iiiiyyyyaaaahhhh enaaakkk di dalaaammmm hanggaatthhh aaaahhhh memmeekkk mu ennnaakkk saayaaanghhh sssshhh ahhh’ jawab ku

Tidak lama kemudia mama mulai mengoyang – goyangkan tubuhnya , aku benar – benar dibuat gila oleh goyangan tubuh mama itu rasanya seperti ada yang mulai menghisap junior ku di dalam vagina mama

“Aaaahhhh uuurrrggghhhhhh…. goyangaannn mu enakkkk bangetthhh sayanggghh , goyangggg terussshhh yaniiii aaaahhhh” ujar ku yang terus menikmati goyangannya

“Aaahhh iyaaaa maassshh kooonnttoooll mu jugaaaa enaakkkk di daalaamm mehhmek kuuuu aaaahhh” jawab mama

Lalu , mama langsung menghentikan goyangannya dan pelan – pelan mama mulai menaik turun kan tubuhnya yang indah itu , kini vagina mama sudah mulai bisa beradaptasi dengan junior ku dan akhirnya mama mulai menaikan ritme genjotannya pada junior ku dengan kencang

“Aaaaahhh adddiii mehmekkkk ku enakkk sayangghhhj ,,,,,,aaahhhh dasaarrrr kkkkonnntoollll besaaarr aaahhh memekkk ku enaakk sayanggg” ujar mama yang sudah menggenjot tubuh ku dengan kencang

“Urrrrggggg aahhhhh ayoooo memekkk yaniiiii aaaahhhh genjottt yang keeerraaassshhh aaahhh enaakk bangeethhh sayangghhh aaaahhh memekkkk” ucap ku

“Maaassshhh akkhuuu bisaaa ketagihaannn kooonnntolll mu massshh , memekkkk ku enakkkk masshh aahh memekkk kuuu gataallll aaaahhhh” ucap mama yang semakin kencang menggenjot junior ku

Ku lepaskan tangan kanan ku dari dada kanan mama , lalu ku angkat tangan kanan mama yang bertopang di perut ku dan meraih telapak tangan kanan nya lalu berpegangan kuat dengan telapak tangan kanan ku

“Aaaaahhhh ssssshhh memekkk ku enaaakkk,,,,,, aaahhh gimanahhhh maaassshhh enakkann rasaaanyaaa memekkkk mama mu sendirihhh aaaahhh cukuupppp memekk kuuu ,,,, ajahhhh yang mashhhh aaahhh yang kamuuuu rasakannn sssshhh enakkk aaahhhh” ucap mama lagi dengan terus menggenjot

“Aaaahhh urgghhhh iyaaahhh yaniiiii aaaaahhh cukupphh memekk kekasih ku aja aaaaaahhhh yang bisaaaa ssssshhh memuaskan ku aaaahhh lebihhhh cepat sayanghhh aaaahhh” jawab ku

20 menit sudah aku dan mama bergulat di atas ranjang mama yang besar , tubuh ku dan tubuh mama sudah bermandikan air keringat masing – masing , meski ac menyala , tetep saja tubuh kami bermandikan keringat

“Aaaaaahhhh sayangggghhh aaakkuuu mauu keluaaarrrhhh aaahhh memekk enakkk genjottt terussshh , sssshhhh ahhhh aku mau keluarr sayanggghhhttt” ujar ku yang sudah merasakan sesuatau yang ingin di muntahkan dari junior ku

“Taaahaann sebentaarrhhh maaassshhh aaaahhhh konntolll mu palinghhh enakkkk aaaahhh,,,, tahann masshh akhu jugaaa dikitt lagiiij ssshhh aaahhh” jawab mama

“Aaaahhhh lebihhhh cepathhhh memekkk ahhhhh akuhhh nggakkk tahaaann lagiiii sssshhhh” pinta ku yang menyuruh mama agar lebih cepat

“Aaaaaahhhh iyaaahh maassshhh iniii akuu udahh bentarr lagihhhh aaahhhh , keluarin bareng – barenggg massshh aaaahhh aku mauuuuu pejuhhh muuuu aaaaahhh konnntoolll” ucap mama yang sudah tidak teratur lagi menggenjot tubuh ku

“Aaaaaahhhh jangann sayanggghhh , aaakuuu keluarin di luar ajahhhh aaaahhh , sssshhhh urrrrggghhhh leeebihhhh cepattt memekk lebihhh cepathhh aaaahhh” jawab ku lagi

“Aaaaaahhhh DIAMMM! konntttoolll enakkk garukkk terusssss aaahhh , ssssshhh pokonyaaa maaashhh harusss keluarin di dalammm aaaahhh konttoolll ssssshhhhh” ucap mama yang sudah mulai mengerang dengan kencang

Plak plak plak plak plak

“Aaaaahhh konnntolll enalk KONTOLLLL ENAKKK , aaaaahhhh garukkk memekk ku aaahhhh ssssshhh , aakkuu mauu keluarrr kontolll ahhhhhh” ujar mama lagi yang sudah tidak taku akan teriakannya itu

Plak plak plak plak plak plak

“Aaaaahhh yeniiii sayanghhhh ahhhh urrrgghhhh aku keluaaarrr sayanghhhh aaahhh , memekk aku keluaaarrr aaaaahhh” jawab ku

“Aaaahhh aku jugaaaaa maashhh , memekkk ku juga keluaarrr aaaahhh , sssshhhh semprot memek ku maassshh” ujar mama lagi

“CCRRROOTT…..CCRRROOTT…CRROOTT
“SREEETT….SRREETTT…SSSRRETT

Akhirnya aku mengeluarkan sperma ku di dalam vagina mama , ku rasakan junior ku menyemprot sebanyak 6 kali, di dalam vagina mama dan rasanya benar – benar sangat nikmat

Usai sudah persetubuhan ku dengan mama , dan mama langsung menjatuhkan tubuhnya k dalam pelukan ku , dengan ke dua kelamin mama dan aku masih menyatu

“Hah….hah…hah. enaakk bangeth sayang peju kamu anget banget dan banyak banget keluarya ,,, hah,,,,hah” ujar mama yang masih bergetar dan nafas yang masih naik turun

“Hahhhh…haaahh… iyaahh sayangg enakk , aku ketagihan lain kali boleh lagi kan? Jawab ku

“Hah……hah…. kapanpun kamu mau mass , aku siap melayani mu hah.. hah.. , ingat aku kan udah jadi kekasih mu sekarang” ujar mama yang sedikit demi sedikit mulai tenang

“Tapi aku takut sayang , kalo kamu sampe hamil gmna? Soalnya pasti keluarin di dalam lagi kan” jawab ku yang sudah mulai tenang

Lalu mama menjatuhkan badannya ke samping ku dan terlepaslah junior ku dari vagina mama “plopp” lalu mama menatap ku kembali

“Aku suruh kamu tanggung jawab mas , kalo sampe aku benar – benar hamil biar kamu ngerasain gimana jadi ayah… hihi” ujar mama dengan senyuman menggodanya itu

“T-tapi nanti apa kata orang sayang , nanti kan mereka pasti curiga tau” jawab ku dengan gugup

“Udah kamu tenang aja biar itu aku yang pikirkan , yang penting kalo aku sampe benar – benar hamil kamu harus merawatnya juga bersama dengan ku mas…. hihihi” ujar mama yang langsung mengusap – usap pipi ku

Lalu mama mencoba untuk bangun dari tidurnya , dan duduk di atas kasur sambil mengangkangkan kaki nya lalu melihat vagina nya sendiri

“Ihhhh kamu makan apa si mas , kok bisa banyak begini si keluarny , kentel banget lagi” ujar mama yang langsung menyeka sperma ku yang keluar dari vaginanya

“Yahh nama juga perjaka sayang hahaha , jadi wajar kali huuu” jawab ku yang masih tiduran

“Huuuhhh dasar , yaudah yuk mas kita bobo yuk , aku cape banget nih abis ngegenjot si dede yang nakal ini” ujar mama yang sambil meremas junior ku yang sudah tidur kembali

“Awww , tapi kamu ketagihan kan sayang hahaha , yaudah yuk bobo yuk” ajak ku yang langsung memeluknya dan tidur bersama

Haaahh benar – benar sangat indah bisa merasakan bersetubuh dengan mama , i love you mama ku sayang

——————-

“Hihihi…. akhirnya aku bisa nidurin kamu sayang , love you adi , anak ku sayang , mmmmuuuaacchh”

“Cepat sekali dia tidur… aku juga harus tidur ah sebelum malam tiba”

——————-

TAMAT

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*