Home » Cerita Seks Mama Anak » Mama Yang Seksi

Mama Yang Seksi

Jam 10 malam aku tidak bisa tidur ketika aku melewati kamar mamaku terdengar sayup2 suara mamaku sedang menangis, kudekati pintu kamarnya yg sedikit terbuka dan kulihat mama sedang menangis di tepi ranjang, kudekati mama “mama kenapa?tanyaku … mama tidak menjawab pertanyaanku.. “ma … ngomong dong sama doni mama kenapa? Mungkin doni bisa bantu mama, kemudian dengan mama melihat ke arahku dan berkata “ Don mama sudah ga berguna lagi, mama udah ga bisa bikin papamu betah di rumah, mama dah ga menarik lagi, papamu ternyata punya wanita simpanan di luar sana”sahut mama sambil memeluk aku dan tangisannya makin manjadi….. aku biarkan mamaku menangis di dadaku. Trus ku usap2 rambutnya “Ma jangan punya pikiran gitu, kalo menurut doni mama tuh bisa merawat tubuh, mama suka Fitnes, mama masih keliatan seger, trus mama tuh sexy bgt, kayaknya kalo cowo normal liat mama pasti greget alias horny, apalagi liat mama pake kimono pendek gini yg sedikit keliatan dalemannya, kataku. Huss. Ngaco kamu..sambil mencubit pinggangku …. nah gitu dong ma, brenti nangisnya.. khan cantik … kataku… mama melepaskan pelukannya dan bersandar di sandaran ranjang, kali ini aku tidak bisa memungkiri kalo mama emang bener2 sexy, kimono tipisnya yg pendek memperlihatkan pahanya yang putih mulus dan dari belahan kimononya terlihat CD lingerie hitam transparan. Trus belahan dadanya yang menggoda, tanpa sadar gairah laki2 ku mulai membara…. tapi aku berusaha untuk menahan gejolak itu.

Ma, udah ga usah di pikirin, biarin papa sama cewe lain ntar mama cepet tua mendingan mama nikmati hidup aja, jalan2, liburan atau apa gitu.. kataku, “iya sih kalo dipikir2 buat apa di pikirin bikin stress aja, sampe pernah juga mama punya pikiran nyari cowo lain buat bales dendam sekalian nyalurin kebutuhan bilogis mama, tapi mama ga bisa. Mama takut keterusan.
Ya iyalah mama pasti gampang banget nyari cowok, siapa sih yang ga mau sama mama yang cantik and sexy…. kataku.

“Apa bener mama masih cantik dan sexy” katanya.
“Mah.. mama tuh body nya asik banget, sexy abis, apalagi kalo cowo ngeliatnya kaya sekarang ini, pake lingerie…,
“Eh tau darimana mama pake lingerie”
“Ya taulah mah, orang keliatan dari tadi juga”
“Eh nakal yaa ngeliatin mama”, katanya….
“Abis Doni suka banget ngeliatnya, kaya pemain film panas alias bokep… kataku.
“Huus ngaco kamu Don”
“Mah…Mamah tuh sexy banget, apalagi kalo pake baju sexy atau lingerie, cowok mana yang ga mau….., pasti semua cowok pengen ML sama mama” kataku
“Husss ngomong kemana aja, masa sih Doni ??? ”
“Coba aja mama pake pakean sexy trus Doni fotoin pasti mama suka ngeliatnya”
“masa sih ??? ah ga mau mama malu di foto begitu apalagi Doni yang foto
“jgn malu ma….masa sama anak sendiri malu, dijamin sexy kaya bintang film panas kataku”….sambil berlalu mengambil kamera SLRku. Setelah aku siap dengan peralatan kameraku, aku kembali ke kamar mamaku, dan kulihat mamaku sedang duduk bercermin
”Ayo dong ma mau ga di fotoin” kataku
“pake baju apaan Doni?” Tanya mamaku
” yah terserah mama, tapi bentar ma, baju yg mama pake juga oke” kataku.
“Aduhhh…ga ah Doni…mama malu dan ga pede”
“Ayo donk mah, justru mama harus pede sama tubuh mama sendiri, pantes aja papa selingkuh sama wanita kain, lah, mama sendiri ga pede kalau mama masih cantik, mau ya mah, please”

Akihirnya mama mau juga difoto ,mamaku memang sexy sekali, sudah berapa pakaian sexy di kenakan sampe aku horny ngeliatnya, “Ma doni pengen juga dong difoto berdua ama mama” kataku “Knapa ga dari tadi, mama juga bosen difoto sendiri”, aku membuka baju dan celanaku, dan mama tercengang ketika melihat tubuhku yang sixpack, maklum aku rajin sekali fitness, “Don…tubuhmu bagus, mama sampai terpesona liatnya”
“Ah…mama bisa aja”. akhirnya kami berdua berpose sexy, setelah itu kami istirahat sambil melihat hasilnya dan ternyata mama memang menyukainya… ,Doni mama suka banget ngeliat pose kita, sexy banget ya…” ya iyalah mama sexy banget” kataku “ Doni juga sexy, kaya cowok2 di film bokep” kata mamaku sambil tersenyum. “Nah ketauan ya mama suka nonton film bokep, ternyata mama luarnya alim dalemnya binal ya”.sahutku.
“Iihhh…Doni nakal ya, ngegodain mama terus”
“Mah, kita pose yang lebih hot lagi yuk” “ya sudah, mama ganti baju dulu ya” beberapa lama kemudian mama mengenakan baju transparan tanpa daleman sma sekali. Kelihatan seksi sekali tubuhnya, kemudian kami foto2 foto lagi, aku sudah semakin horny dengan pose2 mama yang merangsang….ketika pose mama menduduki aku, aku melihat mama sangat sexy sekali kemudian aku pegang buah dadanya, dan posisi memeknyaa tepat diatas menyentuh kontolku, kusingkapkan cd lingerie ku dan pas menempel di memek mama, mama menatapku, kemudian, menciumku dengan ganas dan menekankan memeknya ke kontolku,,,,, doni sayang kamu sexy banget, mama ga tahan sayang…… …. sayang masukin mama dah ga tahan …….. dan sejurus kemudian kontolku amblas di memek mama.
“Ahhhh…Donnn…enak sayang…ahhh”
“Mama suka?”
“Suka banget Don…enak…nikmat…kontol kamu gede banget”
“Iya mah…memek mama juga sempit, gila aja papa ngebiarin memek sempit kaya gini…ahhh…mah…enak mah”
“Ahhh…ahhh…Don…kamu suka sayang memek mama”
“Suka banget mah, ah…ah…ga nyangka mama sebinal ini kalau di atas ranjang”
“Kalau gitu…mamahh…mamah…ahhh…udah ga perlu cari cowo laen lagi buat bales dendam…mama…ahhh..akan kasih tubuh mama ahhhh…ke kamu sayang…” sahut mama.
“Iya mahhh…ahh…Doni…ahhh…bersedia jadi gigolo mama mulai sekarang”
“Aghhhh…Don…mama juga akan jadi pelacur simpananmu dari sekarang…terus Donnn…genjot lebih dalem lagi…ahhhh Donnn…mama mau keluar”
“Sabar sayang, kita keluar bareng bareng ya mah…Doni juga udah mau keluar…ahhhhh…mamaahhhhh…ahhh…terima sperma Doni mahhh…ahhh”
“Ahhhhh…Doniiiiiiiii…maamah udah ga tahannnnn…ahhhhh”
“Crottttt…crottt…crott”spermaku dengan deras menyemprot bagian rahim mama. Aku dan mama terkulai lemas. Kami berpelukan.
“Terima kasih mah, Doni sayang mama”
“Mama yang harusnya terima kasih sama kamu, makasih udah muasin nafsu seks mama”
Kamipun kembali berciuman di atas ranjang dengan tubuh yang sudah bermandikan keringat.

Mohon maaf banyak tulisan yang kacau, mohon commentnya apa perlu dilanjut. Terima kasih

Update

Mohon masukkan kritik dan sarannya yq, maaf kalau kelamaan nunggu, setelah banyak permintaaan untuk dilanjut, maka cerita inipun dilanjutken.

Sinar mentari pagi masuk melalui jendela kamarku, pagi itu kulihat aku terbangun dengan tubuh yanog masih telanjang, aku sempat berpikir dan mengingat kejadian semalam, tak kusangka bahwa semalam aku sudah menyetubuhi mama. Entah bagaimana perasaan mama sekarang, yang pasti sepertinya maa sudah tidak ada di dalam kamarku. Aku bergegas memakai pakaianku kembali, dan keluar mencari mama, kulihat mama ada di dapur, dan terlihat dari raut wajahnya senyum mama yang selalu menghiasi wajah mama, berbandung terbalik ketika kemarin malam aku menghampiri mama. Saat itu mama memakai gaun tidur yang tipis sehingga bh dan cd mama yang berwarna hitam dapat kulihat dengan jelas. Tentu saja pemandangan itu mem membuat libidoku kembali naik. Kuhampiri mama yang sedang memasak di dapur, dan kupeluk mama dari belakang. Mama sedikit terkejut dengan kehadiranku yang tiba tiba, namun kembali mama tersenyum padaku dan memegang erat pelukan tanganku dari arah belakang.
“Pagi macan”sahutku.
“Loh ko mama dibilang macan sih”
“Maksud Doni macan itu Mama Cantik” sahutku.
“Hushhh…bisa aja kamu ngerayu mama” sahut mama.
Kami kemudian terdiam sejenak, mungkin ada perasaan sedikit aneh bagi kami berdua, bukan perasaan sebagai ibu dan anak, namun perasaan sebagai kekasih.
“Don…kamu tau ga apa yang kamu lakukan semalam ke mama” sahut mama.
“Iya mah, semalam Doni sama mamah lagi ngentot” bisikku.
“Hushhh…kamu itu kok ngomongnya jorok sih”sahut mama.
“Tapi semalam mama suka kan?” Godaku.
“Ihhh…kamu jail deh Don sama mamah, udah ah”
“Mah, inti dari perbuatan Doni semalam, Doni ga pengen liat mamah larut terus dalam kesedihan, Doni ga tega liat mama diperlakukan seperti itu sama papa, udah jelas papa yang salah, dan Doni cuma mau nunjukkin ke papah juga kalau mama itu masih hot dan seksi” sahutku.
“Doni…makasih ya sayang buat pengertian dan perhatianmu ke mamah, mama sayang banget sama kamu Don, saat ini cuma kamu yang bisa membuat mama bahagia”sahut mama.
“Mah…Doni juga sayang banget sama mama” sahutku. Mama membalikkan tubuhnya, sehingga tubuh kami berdua saling berhadapan dan berpandangan, kulihat air mata mama sedikit mengalir membasahi pipinya.
“Donn…berjanjilah sayang sama mama, jangan pernah tinggalin mama, saat ini cuma kamu yang mama perdulikan”sahut mama.
“Iya mama, Doni janji, Doni akan membuat mama bahagia”sahutku.
“Ohhh…Doni….” sahut mama sambil tidak bisa menahan tangis dan menyandarkan kepalanya di dadaku. Aku mengelus rambut mama perlahan lahan.
“Sudah mah…mama jangan nangis lagi ya, boleh Doni bersihin air mata mama?” Tanyaku. Kulihat mama masih sedikit menangis dan hanya sedikit anggukan dari mama tanda setuju. Aku mendekatkan bibirku ke arah pipi mama yang basah, lalu kujulurkan lidahku mengecap semua air mata mama, kusapu seluruh pipi mama dengan lidahku. Mama memejamkan matanya menikmati semua sapuan lidahku di pipinya, lama kelamaan kuarahkan bibirku menuju ke bibir mama, dan kemuudian kami kembali berciuman, lidah mama langsung keluar menuju ke dalam mulutku, dan di dalam mulutku lidah kami saling bertautan dan saling jilat.
“Emhhh…mah…ciuman mama nikmat, mama bener bener wanita yang bisa bikin pria mabuk kepayang, kalau menurut Doni ma, mama cari aja pria yang lebih bisa nyayangin mama, biar papa nyesel seumur hidup.
“Don…mama sudah putuskan, tidak mungkin bagi mama menyerahkan tubuh mama ke yang pria lain, mulai saat ini tubuh mama ini akan mama gadaikan ke kamu saja anak mama satu satunya.
“Mah…Doni seneng banget denger kata kata mama tadi, hanya saja kalau ada pria yang memang sayang sama mama, Doni juga akan turut senang kok mah, yang penting mama bahagia”sahutku.
“Don, terus terang mama trauma dengan laki laki, mama takut kejadian papamu akan terulang, mama ga mau nanti malah kamu yang kena imbasnya, lagipula mama sudah memutuskan untuk memberikan tubuh mama ini ke kamu, kamu boleh mengeksploitasi tubuh mama sepuasmu Don, mama rela. Akupun terharu mendengar perkataan mama dan hampir saja meneteskan air mata.
“Mama…Doni berjanji akan menjaga mama, Doni sayang mama”.
“Oh…Doni anakku, mama juga sayang kamu nak” ucap mama. Kembali kami melanjutkan cumbuan kami, kali ini mama sesikit mendorongku ke twmbok dapur, ciuman mama turun menuju leherku, dia menjilat dan mencupang seluruh leherku, setelah itu tangan mama bergerak membuka resleting celanaku, dan langsung membuka celana dalamku, kontolku yang sedari tadi tertahan di dalam kali ini keluar dengan tegak menantang. Tiba tiba mama berlutut di hadapanku swhingga muka mama kini tepat berhadan dengan kontolku.
“Ohhh…kontolmu besar sekali sayang, lebih besar dari punya papamu, pantes aja mama kemaren bisa ketagihan. Tangan mama sedikit mengocok kontolku dengan perlahan, terasa olehku jemari mama yang halus.
“Ahhh…mahh…enak mah…ahhh…gila kocokan mama bener bener nikmat”racauku.
“Kamu ingin yang lebih nikmat lagj sayang, ayo katakan kalau kamu pengen yang lebih dari ini sayang”sahut mama.
“Iya mah…Doni pengen yangblebih nikmat lagi” sahutku, akhirnya tanpa menunggu lebih lama mama langsung mengulum kontolku, dan terlihat kontolku yang besar benar benar sesak di mulut mama yang kecil. Mama masih terus memaksa masuk kontolnya ke mulutnya, akhirnya kontolku masuk hampir 3/4nya dan sepertinya itu sudah usaha maksimal yang mama lakukan. kontolku di dalam mulut mama langsung dijamu oleh tarian lidahnya yang menjilat jilat bagian penisku membuatku semakin kegelian, nikmat dan ngilu.
“Ahhhhh…mahhh…gila…ternyata mama luarnya aja yang alim, ternyata mama binal juga ya kalau lagi kaya begini” pujiku.
“Mah boleh ga Doni foto mama pake hp”sahutku. Mama langsung melepaskan sepongannya padaku.
“Iihhh..buat ngapain sih say…ga ahhh…mama malu” sahutnya.
“Aduh mah ini cuma buat koleksi pribadi Doni aja ko, dijamin deh yang tau cuma kita berdua saja, pleasw boleh ya mah…” sahutku
“Ya sudah terserah kamu lah”sahut mama. Akhirnya aku mengambil hp sam**ng s7 ku, di kamarku, dan begitu keluar kamar, mama sudah berada di kursi tamu dan langsung membuka dasternya, aehingga mama hanya menggunakan cd dan celana dalamnya saja yang berwarna hitam. Mama menghampiriku, dan kembali langsung berlutut di hadapanku dan langsung menyepong kontolku. Akupun langsung memfoto mama dengan hp ku.
“Mah…sambil nyepong liat ke hp dunk sebentar, dan pasang muka nakal dong mah”sahutku. Mama akhirnya menghadapkan wajahnya ke arah kamera hp sambil menyepong dan memasang muka nakal.
“Ohhhh…mahhhh…luar biasa…nikmatttt…pose mama nakal…mama cocok deh jadi bintang film porno jepang, mulai sekarang mama ga perlu ngomong sopan ya mah, kalau kaya gini mama mirip kaya geisha yang lagi ngelayanin tamunya deh” sahutku. Sepertinya omonganku ke mama semakin membuat mama horny, mama memadukan sepongan dan kocokan tangannya mempermainkan kontolku.
“Agghh…Donnn…mama suka kontolmu… mama sekarang sudah jadi budak seksmu”aahhut mama dengan kata kata binal. Akupun mengangkat mama dan mendudukkan mama di sofa, kubuka cd mama dan kurenggangkan kedua kakinya, aku terpesona dengan memek mama yang di penuhi bulu jembut. Aku langsung memfoto mama dalam posisi seperti itu.
“Ohhh…mama wanita nakal ya sekarang”sahutku, akupun langsung menjilat bagian bibir vagina mama, mama langsung kelojotan menerima jilatanku pada bibir memeknya. Raut wajah mama yang semakin nafsu ketika ko oral memeknyapun tak lepas dari jepretan kamera hpku.
“Auhhhh…Donnn…apa yang kamu lakukan sayang…ahhh…geli…nikmat….aahh” desah mama. Aku semakin liar, kutaruh hpku, dan langsung konsentrasi menjilati memek mama, kali ini kupaksakan masuk lidahku lebih ke dalam, rasa asin dari memek mama hanya menambah gairah dan nafsuku pada mama, kujilat, dan kuhisap itil mama, membuat mama semakin menggeliat hebat.
“Donnn…ihhh…ahhhhh…auhhhh…Doni…ahhhhh… mama ga kuat sayang…ahhhh…ahhh…nikmatttttt…auhhhhhhhhhh “teriak mama dan bersamaan dengan itu kulihat tubuh mama mengejang, tanda mama sudah mencapai orgasmenya. Cairan vagina mama aemakin banyak di mulutku. Nafas mama tersenggal senggal.
“Gimana sayang, enak banget kan dijilat memeknya”sahutku. Mama hanya sedikit mangangguk, kemudian dengan sisa tenaga yang ada mama bangun dan duduk tegap di sofa, aku berdiri, swhingga kontolku kembali sudah ada di hadapan mama. Mama kembali menyepong kontolku sejenak. Setelah kontolku basah dengan air liurnya, kembali aku menidurkan mama di sofa, dan meregangkan kedua kaki mama, kuarahkan kontolku ke memek mama, namun tudak langsung kumasukkan, aku hanya menggesekkan kepala penisku di bagian bibir memeknya. Dan sepertinya hal seperti ini kembali membuat nafsu mama kembali.
“Ohhh…Donnn…geli…ahhh…masukkan kontolmu Don…”rengek mama. Aku sengaja masih tidak memasukkan kontolku dulu.
“Mama mau kontol Doni ngentot mama?”.
“Iya Don…entot mama sekarang…mama udah ga tahan…please…mama butuh kontolmu…please…”pinta mama.
“Hahaha…liat pah sekarang akibatnya, kalau papa mencampakkan mama, akibatnya sekarang tubuh mama jadi milik Doni…jangan nyesel loh pah…mama sendiri yang meminta minta kontol Doni”sahutku.
“Iya pah…mulai saat ini mama sudah resmi jadi pelacurnya Doni, siapa suruh papa mencampakkan mama, sekarang tanggung sendiri akibatnya, aku tak butuh lagi kontolmu pah…ternyata kontol Doni bisa muasin mamah”sahut mama.
“Ohhh…mah…kamu bener bener wanita binal, lihat pah, sekarang Doni mau entot mama, kamu siap mah” tanyaku.
“Siap sayang…cepet masukkan…liat pah sekarang kontol Doni mau masuk ke memek mama, mama udah ga sabar pah…aahhhhhhhh”teriak mama ketika kontolku amblas di memek mama.
“Ohhhh…pah…ternyata memek mama masih legit pah, bodoh banget kamu pah ngebiarin memek kaya gini” sahutku menyindir papaku. Aku mulai menggenjot mama, kukeluar dan kumasukkan kembali kontolku dwngan herakan berulang ulang bahkan aku lama lama menghujamkan dengan keras kontolku ke memek mama.
“Ahhhh…ahhh…Donnn..ahhh..menak sayang…terus…ahhh…entot terus mamamu yang nakal…ahhhhhhh…ahhhh”desah mama.
Setelah beberapa saat, aku dan mama berganti posisi. Aku duduk di aofa, sementara mama mengangkang kan kakinya naik diantar dua pahaku dan kemudian memasukkan kontolku kembali ke memeknya, kedua tangan mama memegang pundakku, ohhh sungguh posisi seperti ini yang membuat aku semakin birahi dengan mama.
“Ahhh…mahhh…gila…enak banget mah…ahhh…ahhh…mama bener bener pelacur papan atas…ahhhhh”.
“Ahhh…Donnn…mama juga enak…nikmat Donnn…ahhh…mama ga kuat sayang…ahhh…ahhhh” deaah mama.
“Sabar mah…sebentar lagi mah…ahhh…Doni juga mau keluar…ah…ahhh…kita keluar berbarengan ya mahhh…ahhh..mahhh…mama…ahh” desahku.
“Ahhh…auhhh…iya Donn…mama juga mau keluar lagi nih…ahhh…ah…ahhh…Donnnn…auhhhh” desah mama kembali orgasme dan di saat yang bersamaan…
“Aggghhh…mahhh Doni juga mau keluarrr…ahhh…terima sperma Doni…ahhh…liat pah…akan Doni siram memek mama…ahhhh…mahhhhhhh” terakku.
“Crittt…critt….crottt…”spermaku langsung menyiram dan menyemprot dengan deras di rahim mama. Mama terkulai lemas di pelukanku. Tubuhnya sudah basah dengan keringat.
“Aghh…mahhh…luar biasa mah…mama bener bener nafsuin…kalu kaya gini Doni juga ga rela kalau sampai mama dimiliki laki laki lain, Doni pengen memiliki tubuh mama seutuhnya”sahutku.
“Iya sayang tubuh mama ini sekarang sudah menjadi milikmu, kamu sekarang pemilik sah tubuh mama, mama tidak akan menyerahkan tubuh mama ke siapapun”sahut mama. Akhirnya kami berdua pun kembali berciuman mesra.
“Terima kasih mah buat tubuhmu yang indah” sahutku.

TAMAT.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*