Home » Cerita Seks Paman keponakan » Keponakanku Yang Seumuran

Keponakanku Yang Seumuran

Sebelumnya perkenalkan Nama ane Roy (samaran) berasal dari Ibu Kota di Jawa Timur, ane 3 bersaudara yang mana laki-laki semua dan sama anak yang paling terakhir. Umur ane sekarang 27 tahun, kejadian ini berlangsung pada tahun 2013 yang mana umur ane saat itu 24 tahun.

Pada saat itu saya masih bekerja sebagai karyawan swasta diperusahaan yang bergerak dibidang General suplayer. dinas keluar kota adalah hal yang biasa buat saya dikarenakan kebanyakan Client yang saya tangani berasal dari Luar kota dOmisili saya skrang.Profesi sebagai Marketing kala itu diharuskan para karyawannya tetap menjalin hubungan yang harmonis antara Perusahaan dan Client.Belum lagi ketika target deadline, semua waktu yang biasanya saya luangkan untuk mencari “kehangatan” batin menjadi tertunda kurang lebih selama 5 bulan belakangan ini.

waktu itu kebetulan ada pekerjaan dari kantor yang mengharuskan saya keluar kota lagi untuk mengurus order untuk distribusi bahan baku di suatu Pabrik di kabupaten sebelah kota M****G, saya berpikir kalau di Kota itu ada saudara, tepatnya kakak sepupu dari budhe (tante dalam bhs.jawa yang merupakan kakak dari ortu). Jadi bisa lebih hemat tanpa menyewa hotel dan capek2 bawa kendaraan dari S*****ya ke M****g, cukup naik bis dari terminal biar nanti di jemput sama Ponakan saya yang tidak lain anak dari kakak sepupu. Ponakan saya itu bernama Titis (samaran).

Sedikit penjelasan tentang Ponakan yang berkaitan dengan Judul Crita ini, Nyokap adalah anak paling terakhir, dan terpaut jauh dari budhe (tante) dan pakdhe (om), berkisar antara 18-20 tahun selisih umur mereka. Kakak Sepupu yang akan saya kunjungi ini merupakan anak ke 2 dari kakak nyokap yg paling tua. umur kakak sepupu sama nyokap cuma selisih 5 tahun. Banyak Ponakan saya yang umurnya gak selisih jauh dari saya. tapi menurut silsilah keluarga, mereka tetap ponakan saya dan wajib manggil saya om meski ada ponakan yang umurnya jauh lebih tua dari saya. itu lah penjelasan tentang tradisi panggilan keluarga besar.

oke sekian penjelasnya, kita lanjut
Sebelum berangkat ke kota M****G, saya sempet BBM titis dan kakak sepupu tentang rencana saya menginap disana beberapa hari dengan alasan pekerjaan dan penghematan dana tentunya.. he..he..he..
kakak sepupu setuju banget, dan mempersiapkan kamar buat saya. maklum kakak sepupu saya single parent, jadi seneng kalau ada saudara yang berkunjung. kakak sepupu saya punya 2 anak, Titis anak pertama umur 23 tahun dan iwan (samaran) masih kelas 3 SMP waktu itu.
setelah ijin ke kakak sepupu, selanjutnya tinggal ijin ke titis lewat BBM.

saya : “hey Ponakan”
Titis : “apa om?”
saya : “km hari sabtu nganggur ga?”
Titis : “iya nganggur kok, kenapa emangnya?”
saya : “sabtu jemput om di terminal yah,om mau kesana mgkin 3 hari. ada kerjaan di pabrik xxxxxx (salah satu pabrik disana)”
Titis : “owalah, iya om. emang udah ngomong mama?”
Saya : “udah kok, tadi udah telp mbak trus km suruh jemput”
Titis : “iya udah deh. sama sapa om? dewean kah?”
saya : “iya tis dewean kok, knapa?”
Titis : “gpp sih om, kirain banyak org. kalo banyak org ntar titis suruh tidur teras depan.. hahahah”
Saya : “sialan.. ya udah deh, sabtu kisaran jam 3-4 sore jemput ya. nanti klo udah deket terminal om kabari”
Titis : “siap om, jgn lupa bawa uang yang banyak buat jajan.. hahahah”
Saya : “Beres dah, apa seh yang enggak buat ponakan om ini.. hahaha, udah sana tidur udah malem”

emang si Titis ini ponakan yang paling deket sama saya, dikarenakan umur yg selisih 1 tahun dan dia sering curhat2 tentang masalahnya dan saya tetep jaga rahasia dan privasi dia dari orang lain bahkan keluarga sendiri. kita sering bicarakan tentang sex, pacaran dan sebagainya. bahkan hal gaib sekalipun. karena rata2 dikeluarga saya punya six sense atau indra ke enam.

Hari sabtu pun tiba, jam 3 lebih 15 menit saya tiba di terminal di kota tersebut. tidak pake lama langsung telp si titis.

saya : “tis, km dimana? om udah di terminal nih”
Titis : “ini udah di terminal dari tadi malahan, titis di sebelahnya org jualan es dawet om”
saya : “oh ya udah, om tau itu kliatan motor km”

langsung saya samperin tuh titis, langsung meluncur di rumahnya. di perjalanan kita banyak ngobrol tentang kluarga, pacar perubahan badan. dan memang betul si titis badannya agak gendutan,tapi sebelumnya dia memang gendut sih.. hhihihi…
setelah tiba di rumah kakak sepepuh, dari depan pintu langsung di sambut sama iwan adiknya titis.

iwan : “loh om roy? kok gak bilang mau kesini”
saya : “lho? emang km gak diberitahu titis sama mama klo om kesini?”
iwan : “enggak om, kak titis diem aja tuh. buruan masuk tuh om, mama kyknya udah nungguin om”

langsung saya masuk keruang tamu tapi kosong, cari di dapur gak ada. akhirnya tanya si titis yang asik BBMan di ruang tengah.

saya : “tis, mbak kemana kok ta cariin gak ada”
titis : “mgkin di tempat praktek om, kyknya masih ada pasien. tunggu dikamar aja ato disini temenin titis liat tv”

lupa bilang kalo kakak sepupu profesinya dokter, punya tempat praktek yang gak jauh dari rumah.
akhirnya saya temenin si titis sambil selonjoran n ngecharge HP yg lowbat. emang capek nih punggung.
sambil ngecek BBM saya lihat badannya Titis yang gemol dengan rambut ikalnya yang sepunggung. imut juga sih dia lebih cubby dari terakhir ketemu 1 tahun lalu , kita bukan anak-anak lagi yang dulunya main bersama, melainkan sosok manusia dewasa yang mempunyai akal dan nafsu duniawi.

saya : “tis, gimana kuliah km? beres?
Titis : “blom om, masih penjajakan.. hahaha”
saya : “buruan slesein kuliah km, jgn pacaran terus km tuh”

emang Titis ini terkenal bandel, dulunya kuliah di suatu kota di Jawa Barat sana, dapet 2 tahun dia Drop Out krna gak pernah masuk. trus Pindah memulai kuliah lagi di Jawa Tengah tapi gak di lanjutin malah dapat permasalahan dengan kluarga yang disana. sekarang balik ke kota dia sendiri dan mulai kuliah lagi.. bener2 bandel nih anak.

Titis : “udah gak pacaran om, Udah putus saya sama zaky (samaran)”
Saya : “horee traktiran kopi sama rokok ya.. hahaha.. btw, mulai kapan putusnya?”
Titis : “udah 4 bulan ini om.. ini malah orang putus minta traktiran, iya deh ntar ngopi di cafe XXXX sama titis. nunggu mama balik dulu”
Saya : “oke deeh.. eh tis, klo km putus bearti udah lama gak ngewe donk? hahaha”

saya udah biasa ngomong vulgar sama si titis

Titis : “idih apaan sih om, masih istirahat 4 bulan nih. lagi masa tenang.. hahahah”
saya : “halah.. masa tenang apaan. om aja 5 bulan gak ngewe gak bisa tenang nih batin.. wkwkwkw”
Titis : “walah.. lebih lama om ternyata.. hahaha… yah hunting sana lho om, khan biasanya juga gt”
Saya : “boro2 hunting, kerjaan terus yg di pikir. gak sempet nyenggol gituan”
Titis : “hahahah.. kasihan bgt sih, yah udah titis mau mandi dulu udah sore”
Saya : “iya, om juga mau mandi. lengket nih badan”

setelah itu titis langsung beranjak untuk mandi di kamar mandi lantai 2, memang kamar titis dan kluarganya berada di lantai 2 sedangkan kamar tamu ada di lantai bawah. saya langsung beranjak ke kamar yang disiapkan yg letaknya gak jauh dari ruang tengah tempat nonton tv tadi. Di kamar saya langsuung membongkar tas dan barang-barang lainnya dan kemudian mandi dikamar mandi bawah yang letaknya sebelah dapur.
setelah mandi, saya kembali ke ruang tengah buat nonton tv sambil buka-buka forum tercinta ini dari HP. tidak lama setelah itu, titis turun sambil pake celana gemes ati hotpants warna ungu berpasangan dengan kaos yang ketat bewarna biru tua. terlihat jelas payudara berukuran 36B dan badan yang montok ke cubby-cubbyan, hehehehe…
saya bengong liat titis, lamunanku di buyarkan oleh pertanyaan titis.

titis : “knapa sih om ngeliatnya gitu amat?”
saya : “oh enggak, km pakaian gt lucu.. kayak lemper, gendut banyak lipetannya.. hahahaha”
titis : “yee.. titis gak gendut om, cuma gemol.. hahaha.. lagian titis suka renang jadi pinggang titis gak ada lipetannya meski gendut.. weeeekk” ejek titis
saya : “ah masa, sini om liat klo gak ada lipetannya, dari dulu km emang kyk lemper.. hahaha”
titis : “enak aja, nih coba pegang aja klo om gak percaya. pasti gak ada lipetannya”

sambil titis mendekat duduk di samping saya, di kasur depan TV sambil nunjukin pinggangnya, kemudian saya meraba pinggang titis yang masih tertutup kaosnya. bisa suhu-suhu bayangkan ketika 5 bulan tidak menjamah seorang cewek dan kemudian di suguhkan tawaran seperti ini. gejolak batin mulai berkecamuk antara horny dan titis masih ada hubungan darah.
saya meraba dari samping pinggangnya, terus sampai ke perut dan agak menyenggol bagian bawah payudaranya yang masih tertutup Bra. saya ulangi kegiatan ini terus, kemudian saya berpindah ke belakang titis dengan maksud agar lebih leluasa merabah perut titis. tanganku agak gemetar antara takut titis menyadari kalo tanganku agak menyenggol bagian bawah payudaranya. sumpah, si “Raphael” udah pengen berontak kluar dari kandangnya, tapi pikiran kacau. coba si titis gak ada hubungan darah, pasti udah habis tuh anak, pikir ku waktu itu
ternyata diluar dugaan, nafas titis jadi gak beraturan saat tangan saya sedikit menyenggol payudaranya ketika mencapai perutnya. saya sudahi kegiatan ini dengan maksud takut ketahuan si iwan ato mamanya. Dengan raut sedikit kecewa titis membuka pembicaraan.

titis : “Gimana om? gak ada lipetannya khan?”
Saya : “iya seh,tp masih ada dikit tuh di perut, gak pernah sit up sih..”
titis : “hehehe.. iya om, masih perlu program diet lanjutan nih. masih konsen di kaki dulu mau di kecilin dikit”
saya : “bagus deh, emang seh tuh kaki gede bgt kayak ketela pohon. mana besar, keras lagi.. hahahah”
titis : “yeee… meski gini banyak yang naksir juga kaleee”
saya : “iya..iya percaya deeh. tapi sekrang gak laku khan.. hahahaha… sana geh, bikinin om kopi item sama beliin rokok skalian” kata ku sambil membuka dompet dan memberikan uang 50rb
titis : “iya deh om, rokok yg biasanya ya? titis juga beliin rokok yah. rokok titis abis”
saya : “lho? mank gpp km rokokan di rumah? mbak udah tau klo km rokokan?”
titis : “udah tau kok om,papa yg beri tau. boleh rokokan tp kudu rokok yg kecil2”
saya : “owalah ya udah klo gt, buran beli geh trus bikinin kopi”
titis : “iya..iya.. ini brangkat, bawel ah..”

titis memang rokokan dari dulu, tp ortunya gak tau klo dia rokokan. cuma saya yg tau, kluarga yang lain pun juga gak ada yang tau. sejak saat itu lah titis deket sama saya setelah mengetahui klo dia perokok dan saya bisa menjaga rahasianya selama ini.

lama titis pergi blum balik-balik, saya lanjutkan membaca cerita panas sedarah di sub forum tercinta kita ini, sambil bayangin gmn jadinya klo saya ngewe sama si titis. apa bakal ketahuan kluarga yang lain?. saya berspekulasi macem2 jika ketahuan kluarga yang lain. apa lagi kebanyakan kluarga saya punya six sense, pasti sebagian bakal krasa jika ML sama si titis. tapi masa bodo lah, toh gak ada bukti nyatanya.. bener gak suhu-suhu? hahaha
terdengar suara motor dari garasi, ternyata kakak sepupusaya dateng dari tempat praktek

kakak : “lho roy, kok udah dateng? dari tadi?”
saya : “udah 1jam mbak, barusan mandi juga ini”
kakak : “ya udah klo gt, mbak tadi repot bgt ada pasien banyak. udah makan km?titis mana?”
saya : “blom mbak ntar aja, masih males makan. titis masih roy suruh beli rokok. sama iwan paling belinya”
kakak : “ya wes lah, mbak mau mandi dulu yo. klo km makan ambil sendiri di dapur tuh. kalau gak suka lauknya beli di luar gpp minta tolong titis”
saya : “beres mbak, tenang aja”

mbak langsung menujuh kamarnya di lantai 2, gak lama kemudian titis datang sama iwan sambil bawa kantong plastik lumayan besar.

saya : “apaan itu tis? beli rokok lama amat,km beli di arab?”
titis : “ini jajanya iwan, dia minta beli jajan tadi di warung. tau nih anak ngikut aja”
iwan mringis doank sambil menujuh kamarnya dan gak lupa membawa kantong berisi jajanannya.
saya : “ohh… trus mana rokoknya? jgn lupa kopinya yah.. hihihih”
titis : “duuuh bawel bener sih org ini, bikin dewe sono khan bisa… manja bgt” sambil meberikan sebungkus rokok
saya : “tamu khan raja tis, jadi kudu dilayani sebaik2nya.. hahahaha,trus ini kembaliannya mana?”
titis : “kembaliannya dibuat iwan beli jajan smua tuh… hahahah”
saya : “yeee km tuh… ya udah sana bikinin kopi item gak pake gula” sambil acak2 rambutnya si titis
titis : “iyaaa om baweeeel” serunya sambil menujuh ke dapur

dari kejauhan saya liat lekuk tubuh titis yang bener2 montok. gak gendut dan gak kurus, kulit kuning langsat rambut ikal sepunggung dan mempunyai payudara yang indah berukuran 36B yang terlihat balance dengan tubuhnya. saya gak nemu gambar ilustrasi yang bisa menggambarkan body si titis. mungkin ada suhu-suhu yang punya gambar ilustrasi seperti titis nanti saya post disini. bener2 bikin si “Raphael” meronta2 ingin menemukan pasangannya setelah semedi kurang lebih 5 bulan.
10 menit kemudian titis dateng sambil membawa 2 cangkir kopi panas,dia langsung duduk disebelah saya melihat tv sambil menyulut sebatang rokok E**E, melihat bibirnya menghisap rokok sangat eksotis, seperti memancing untuk di sosor.

kita ngobrol-ngobrol ringan sambil menikmati secangkir kopi dan sebatang rokok..

saya : “gak ada orang nonton tv disini tis?”
titis : “gak ada om, kalo ada tamu aja nontonnya disini. klo mama sama iwan nonton tv di kamar. klo udah gt udah gak kluar kamar lagi, pasti langsung tidur”
saya : “oohhh gt, trus km gak ada kerjaan ato tugas kuliah mgkin?”
titis : “ada sih om, lagian masih hari sabtu, santai aja laah”
saya : “karepmu (terserah) tis… oh iya, km buyar sama zaky napa? prasaan pas om di Se***ang km masih baik2 sama dia”
titis : “yah gara2 titis pindah ke sini ini om, jauh2an khan gak enak, dia yg minta buyar.. ya udah, lagian titis gak nyaman kalo jauh2an”
saya : “iyaa seh bener juga, gak bisa dapet jatah setiap saat.. hahahah”
titis : “hahaha.. bener om, gak bisa langsung kalo pengen.. hahaha”

kita tertawa bersama, sambil memikirkan gimana caranya mancing si titis

saya : “emangnya terkahir gt sama zaky kapan tis?”
titis : “yah 4 bulan lalu om pas dia kesini, trus seminggu kemudian buyar deh”
saya : “emane tis.. pasti dulu pas di Se***ang km sering gitu ya sama zaky.. tuh susu km jadi lebih gede dari pada yg dulu”
Titis : “gak sering sih om,paling seminggu 3 kali. klo gak gt gak enak seh.. hahaha”
saya : “hahaha.. emang seh nagihi.. lha sekrang klo km udah horny gmn tis? cari korban yg sekali pakai kah?”
titis : “ya ngempet om, mau manstrubasi juga gak enak mending cari yang real.. hahaha.. klo cari kosban ttis gak hobby, mending titis yang jadi korbannya.. hahaha… laah om sendiri udah 5 bulan ngempet kok bisa hayo??”

ternyata kepancing juga dia

saya : “yah bisa aja tis, sibuk kerja soalnya.pengen beli juga gak hoby. mending cari, pendekatan trus ngewe lebih enak sensasinya dari pada beli langsuung ngewe”
titis : “bener juga seh om,.. trus gmn klo udah horny? ngocok?”
saya : “yah kadang juga gt klo horny, seringnya seh gak horny jadi gak kudu gt juga kalee…”
titis : “hahaha.. kirain,, khan om gampang bgt pengen gt.. iya khan???”
saya : “hahah.. kok km tau seh.. ini aja om lagi pengen, dari tadi malahan.. hahaha”
titis : “lho gak ada apa2 kok pengen seh om.. knapa emanknya??”
saya : “tuh liat badan km montok gt, pengen om “makan” rasanya.. hahahah”
titis : “yeee… ponakan dewe dimakan.. gak takut kualat tuh.. hahaha”
saya : “abisnya km mancing2 gt, mana pakaiannya kyk gt.. udah tau om 5 bulan gak “tempur”.. hahaha”
titis : “gak ada baju lagi oom.. kemren abis ujan bajunya blom kering.. yawes pake ini aja”
saya : “kalo om gelap mata gak tanggung jawab lho ya.. hahahaha”
titis : “klo om udah mentok, biar titis yang jawab deeh.. hahahah”

bercanda kita membuat si “raphael” udah bener2 gak kuat sampai ke akar-akarnya, akhirnya saya coba puter otak gimana caranya biar titis bisa ML tanpa ada paksaan.

saya : “tis, tolong pijitin pundak om donk. kaku banget nih di bis tadi capek”
titis : “kebiasaan, setiap ketemu slalu minta pijet”
saya : “abisnya enak seh pijitan km, mantep bgt cuma 1 kurangnya”
titis : “apa om kurangnya?”
saya : “kurang tunanetranya.. hahaha”
titis : “jadi pijet tunanetra donk om.. hahahah..”

kemudian titis memijat pundak saya sambil nonton tv. sambil di pijat,bayangin bisa ngentot sama titis. hmmm….enak bgt kayaknya. coba memutar otak gimana caranya tuh. tiba-tiba lamunanku buyar karena abu putung rokok titis jatuh di pundakku. secara reflek tanganku mengusap abu rokok yang di pundak tadi, tanpa sengaja tanganku menyentuh payudara titis yang ternyata memijat sambil bertumpuh pada lututnya, jadi posisi payudaranya tepat di blakang kepala saya.

titis : “maaf om gak sengaja abunya jatuh, gak sakit khan?”
saya : “gpp kok tis, lanjutin aja pijitnya”

kemudian dia melanjutkan pijitannya, pas belakang kepalaku ada payudara titis. aku coba sedikit senggol-senggolkan kepalaku di payudaranya. titis diem aja sambil menghisap rokoknya. entah dia menyadari ato gak kegiatanku ini. terasa empuk dan kenyal, pake kepala aja udah enak kyk gini apa lagi di kenyot. setelah puas pijit pundak, saya minta pijit tangan dengan posisi titis di sampingku, tanganku berpangku di kedua kaki titis yang duduk bersila. secara gak langsung tanganku tergesek kembali dengan payudaranya itu.
titis seperti membiarkan tanganku menggesek payudaranya meski ritmenya gak intents, di lain sisi aku juga takut titis marah dan menyadari kegiatanku ini. setelah 15 menit titis memijit tangan ku sambil ngobrol.

saya : “tis, emang tambah gede tuh dada km. ukurannya skrng brapa?”
titis : “masa sih om? klo tambah ukuran seh iya jadi 36B”
saya : “pasti zaky dulu suka maenan sama susu km yo.. hahaha”
titis : “iya om, katanya montok bgt.. hahaha”
saya : “bener2 montok seh tis ada km skrng”

kata ku sambil mendadak mengusap lembut payudara kiri titis. aku usap tanpa ada penekanan agar terkesan gak cabul.. hahaha
titis pun tersentak kaget dan menyingkirkan tangannku dari atas payudaranya. tanpa berkata apa pun titis kembali memijat tanganku. aku pikir dia marah sama perbuatanku barusan, benar2 bodoh aku, gimna kalo di laporkan ke keluarga besar, kacau dah urusannya. 10 menit berlalu akhirnya aku memberanikan membuka pembicaraan

saya : “tis, mama tau km km udah pernah ML?”
titis : “ya enggak lah om, jgn sampe tau”
saya : “kluarga yg tau sapa aja?”
titis : “ya cuma km aja om yg tau, gak ada yg laen”
saya : “bagus dah, jgn sampe yg laen tau. tp para cenayang2 itu tau ga?” (cenayang dalam istilah kita berdua adalah anggota kluarga yang punya six sense)
titis : “bisa jadi tau, bisa enggak tau. tergantung kita aja sih gmn ngatasi itu. tp selama ini gak tau deh kayaknya”
saya : “tp aku bisa langsung tau lho yaa.. hahahaha”
titis : “iya nih om dulu langsung tau klo titis udah pernah ML gt gmn seh om”
saya : “rahasia laah.. hihihi… ”
titis : “eehhmm… om titis mau tanya, menurut om ada gak kluarga yg pernah ngelakuin ML itu sama anggota kluarga lain?”
saya : “ya mana tau laaah.. emang om dukun apa”
titis : “tp khan dari auranya biasanya kliatan om”
saya : “kliatan mah klo udah ML doank, tp gak tau sama sapa ML nya.. iya khan??”
titis : “iya juga seh.. udah yuk pijitya.. katanya mau ke cafe XXXX”
saya : “oh iya, ayuk kesana.. skalian om mau nemuin temen yg disini”
titis : “hayuuuk.. titis mau ganti baju dulu om”

setelah ganti baju, kita berdua berboncengan motor ke cafe XXXX yang ada di kota tersebut. terasa gundukan gunung kembar titis menyentuh punggungku, terasa kenyal dan hangat. tidak lama kita sampai di cafe XXXX,disana sudah ada salah satu temenku yang menjadi maba (mahasiswa abadi) di kota tersebut. 3 jam berlalu kita ngobrol sana sini dan akhirnya kita putuskan untuk pulang. waktu menunjukan jam 22.30 WIB. kita berboncengan menembus dinginnya malam, titis masih malu2 untuk berpegangan di perutku, tp sudah jelas2 badan kita berdua telah menempel menjadi satu. di jalan aku membayangkan hal yang benar2 saru. yaitu meniduri ponakan ku sendiri.
setelah sampai rumah, aku langsung ke kamar untuk mengganti baju dan memakai boxer tanpa cd. memang sudah kebiasaan ku untuk tidur gak pake CD. mata masih terang, gak biasa tidur jam segini meski besok jam 10 pagi ada janji sama client untuk membahas bahan baku. aku putuskan untuk kembali nonton tv sambil menunggu program favorit tentang dunia gaib di salah satu stasiun tv swasta. tiba-tiba aku dikejutkan oleh titis yg datang dan mengkagetkan ku

titis : “dooorr… hayoo malam2 gini gak tidur ngapain”
saya : “ohh dasar setan, ngagetin aja.. gak bisa tidur nih. skalian liat Je**ak Pa****mal abis gini”
titis : “iya seh.. itu acara kesukaannya titis. titis juga mau nonton”
saya : “ya udah sini temenin om nonton bareng, skalian pijitin lagi yaa.. khan tangan kanannya blom tadi.. hehehe”
titis : “yeeee… maunya… tp gantian ya.. pundak titis pegel juga ini”
saya : “iyaa ponakan crewet, buruan deh”

posisi saya tiduran dan titis disamping kanan sambil mijitin tangan kananku.posisi yang sama seperti memijit tangan kiri ku. kali ini tanganku tepat berada diperut titis, perlahan aku elus lembut perutnya sambil ngobrol2 ringan. tampak titis gak keberatan dengan perlakuanku ini. lama-lama elusanku berada di payudaranya yang masih terbungkus kaos dan BH. aku usap lembut payudaranya tanpa ada tekanan dan remasan. sensasi luar biasa yang dirasakan titis, sekian lama tidak tersentuh oleh lelaki dan kali ini disentu oleh om nya sendiri.
Nafas titis menjadi gak beraturan, dan tanpa sadar “raphael” berdiri tegak dibalik boxer yang aku kenakan. langsung secepat kilat aku menyambar bantal yg ada di sampingku untuk menutupi “raphael” dengan dalih bantal tersebut aku buat guling. ternyata titis menyadari hal itu.

titis : “hayooo.. ‘itunya’ bangun yoo.. hahaha”
saya : “iya tuh, gak bisa kompromi,, abisnya km juga seh yg bikin berdiri”
titis : “lho kok titis yg disalahin.. dari tadi titis khan mijitin tangan om”
saya : “bukan kamunya, tp tuh dada km montok bgt jadi pengen nih om.. hahaha”
titis : “yeee.. itu mah salah om sendiri tangannya klayapan kemana2.. hahaha”

mendengar reaksi titis tersebut bisa aku simpulkan titis juga menikmati elusan di payudaranya tadi.

titis : “udah deh gantian pijitnya, pundak titis capek nih”
saya : “ya udah sini, om sambil liat tv tuh udah maen acaranya”

aku pun beranjak ke blakang titis sambil duduk kaki ku aku selonjorkan biar gak kesemutan.titis duduk tepat di depan ku, tercium wangi rambutnya yang habis keramas, jaran pantat nya dan “raphael” hanya beberapa centi aja, aku usahakan agar tidak menempel dibadannya.
aku pijit pundak titis perlahan sambil sesekali aku hembuskan nafasku di leher dan telinganya, dia tampak gak konsen nonton tv. tau hal itu aku mendekatkan badanku, aku pijit pundaknya sambil sesekaliturun ke bagian atas payudaranya yang menyembul dibalik baby doll yang dia kenakan. 15 menit belalu aku terus menerus merangsang titis. aku beranikan diri untuk memijat lengannya, tampak jelas tanganku menyentuh bagian samping payudaranya. aku gak konsentrasi sama acara di televisi, sesekali kita membicarakan hal ada di tv meski aku gak nyambung alur critanya demi mengalihkan perhatian.
acara di tv udah buyar,tp aku masih memijit titis, perlahan aku tarik badan titis kearahku, dan dia bersandar ke dadaku sambil aku memijat lengan titis, kita sudah tidak menghiraukan tv lagi tp tetep kita biarkan menyalah. aku beranikan diri untuk memegang kedua payudara titis, aku usap lembut dan perlahan. menyadari tidak ada perlawanan, aku teruskan mengusap dan kali ini sedikit meremasnya. nafas titis naik turun karena perlakuanku. rangsangan demi rangsangan aku berikan. aku remas perlahan payudaranya, terasa nikmat meski masih terbalut bra dan baju. aku kecup leher titis sambil meremas payudaranya, tiba-tiba dia tersontak kaget seolah-olah disadarkan sesuatu. dia menjauh dari badan ku dan menyingkirkan tanganku yang masih meremas dadanya.
kita terdiam sesaat dengan pandangan masih di depan tv, seolah2 tidak ada yang terjadi. aku memberanikan diri membuka obrolan.takut dia marah dan sebagainya, aku bingung dengan keadaan skrng.

saya : “tis, bsk anterin om di cafe XXXX yg di jalan XXXXX ya.. bsk om ada janji sama client dsana. om gak tau jalanya”
titis : “iya om jam brapa?”
saya : “jam 10an, tp kita brangkatnya jam 9 pagi ya”
titis : “okee om”

sahut titis sambil menyalakan sebatang rokok, aku pun juga ikut merokok, bingung dengan keadaaan ini. titis masih ponakan ku, meski umurnya selish 1 tahun. tp dia masih ada hubungan darah denganku. aku coba pancing emosinya kembali untuk melihat dia marah ato justru menikmati perbuatanku tadi.

saya : “km udah lama bener deh gak pernah disentuh cowok”
titis : “iya lah om, titis ngempet bgt. apa lagi om kyk gt ke titis td”
saya : “tp enak khan? hahaha” seruku sambil tertawa
titis : “enak sih enak, tp kita khan masih saudara om. masa kita ML gt khan gak lucu.. hahhaa”

melihat dia tertawa aku lega ternyata dia gak marah

saya : “iya seh.. coba km bukan ponakan ku, udah ta “makan” km tadi.. hihihih”
titis : “sama lah om, klo om bukan kluarga udah aku embat juga.. hahaha”
saya : “hahaha… jadi sama2 ngempet nih… btw,tp makasi yah udah boleh pegang dada km tadi. enak bgt, bener2 montok”
titis : “iya om, maaf td titis gak bisa kontrol diri”
saya : “iya gpp, om juga tadi kelepasan.khan km tau dewe kita sama2 blom terjamah.. hahaha”
titis : “ya udah deh.. ayuk tidur, titis udah ngantuk.. bsk jam 9 khan brangkatnya?”
saya : “iya tis, aku juga udah ngantuk. jam 9 jgn telat lho ya”
titis : “siap boss”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*