Home » Cerita Seks Mama Anak » Wild Love 68

Wild Love 68

ÔÇ£permisiiiiiiiiiiiiiiiii….ÔÇØ teriakku memasuki rumah yang sebenarnya asing bagiku

ÔÇ£lho ini siapa ini kok cantik banget?ÔÇØ ucap seorang nenek kepadaku

ÔÇ£aku rani, nek dan ini ibuku. aku itu adiknya kak arya nek, bolehkan nek jadi adiknya kak arya?ÔÇØ ucapku

ÔÇ£iya boleh, kalau jadi adiknya kak arya dipeluk dulu sama nenekÔÇØ ucapnya

Aku dan nenek kemudian saling memeluk dengan erat…

ÔÇ£ini ibu kamu ya?ÔÇØ ucap nenek itu

ÔÇ£i… iya bu, saya ibunya rani, nama saya arni. Maaf merepotkan, dan maaf atas kelancangan anak saya iniÔÇØ ucap ibu

ÔÇ£sudah, kalau sudah keluarga kan ya ndak papa kan. Saya neneknya arya, ayu…ÔÇØ ucap nenek

ÔÇ£siapa nek?ÔÇØ ucap seorang wanita dari dalam

ÔÇ£aku mbak…ÔÇØ ucap tante asih yang datang setelahku

ÔÇ£owh asih, lho ini siapa?ÔÇØ ucap perempuan itu

ÔÇ£kamu ini, tadi suruh bawa barang malah masuk duluanÔÇØ ucap tante asih kepadaku

ÔÇ£habis, kangen sama kak arya tanÔÇØ ucapku

ÔÇ£kak arya belum ada disini huh… eh, mbak ini rani yang dulu aku ceritakan. Yang satunya tuh masih di mobil malu katanyaÔÇØ ucap tante asih

ÔÇ£Owh rani, sini sama tante…ÔÇØ ucap perempuan tersebut

ÔÇ£tante siapa?ÔÇØ ucapku polos

ÔÇ£ibunya kakak kamuÔÇØ ucapnya

ÔÇ£eh, mama diah ya?ÔÇØ ucapku langsung memeluknya karena tante asih pernah bercerita kepadaku

ÔÇ£bolehkan manggil mama? Jadi rani punya dua ibu, yang satu panggilannya ibu yang satu mamaÔÇØ ucapku

ÔÇ£iya ndak papa, apa kabar mbak? Aku diahÔÇØ ucap mama diah menyalami ibuku

Kami bersendau gurau sejenak di ruang tamu, ada juga om heri yang tiba-tiba muncul dan menganggetkan aku. Kalau om heri sih, aku sudah kenal kan adiknya tante asih jadi sudah tahu. Aku diajak masuk kedalam ruang keluarga, bertemu dengan anak-anak dari tante asih yang lucu-lucu. Kemudian aku diperkenalkan satu persatu dengan keluarga dari kakak baruku ini, semuanya ramah dan ramai. Ada juga tuh om askha yang sudah standby disana, ih itu sih om judes! Bukan judes sih tapi suka ngerjain aku sama eri. Eri… aku harap dia mau masuk.

Keluarga baru? Apakah mereka mau menerimaku? Aku takut sekali untuk masuk lagi ke dalam keluarga baru. Dulu ibu juga sama seperti itu, aku masih takut. Tapi mereka adalah keluarga dari arya yang sudah kuangkat menjadi kakakku. Aku masih enggan untuk keluar dari mobil, tante asih dari tadi membujukku tapi aku masih takut. Istilah keluarga baru bagiku menjadikan aku trauma… ibu menjadi hilang karena seorang laki-laki yang menjadi keluarga baruku hiks…

Ceklek…

ÔÇ£kenapa masih didalam mobil, ayo keluar kumpul barengÔÇØ ucap seorang wanita yang sangat cantik sekali

ÔÇ£eh, anu itu…ÔÇØ ucapku terkejut

ÔÇ£sudah tidak usah takut ayo masukÔÇØ ucapnya lagi

ÔÇ£tante siapa?ÔÇØ ucapku

ÔÇ£mama kamu…ÔÇØ ucapnya, aku memandangnya sekilas wajah kak arya terlukis diwajahnya

ÔÇ£ibunya kak arya?ÔÇØ ucapku, dia mengangguk

ÔÇ£iya… mama kamu…ÔÇØ ucapnya yang masuk ke dalam mobil dan langsung memelukku

ÔÇ£kamu jangan takut, kami juga merasakan hal yang sama denganmu jadi ayo berkumpulahÔÇØ ucapnya memeluk kepalaku dan mengelusnya

ÔÇ£aku masih takut tan…ÔÇØ ucapku, dan memeluk erat tubuhnya, hangat. Aku rindu ibu.

ÔÇ£sudah tidak usha takut lagi, dan jangan panggil dengan sebutan tante, mama atau ibu ya? kalau arya manggilnya ibu, kala rani manggilnya mama, kamu pengen yang mana?ÔÇØ ucapnya

ÔÇ£mama… hiks…ÔÇØ ucapku terisak, memeluknya erat sudah lama aku tidak merasakan pelukan seorang ibu

ÔÇ£sudah jangan nangis, semua sudah aman…ÔÇØ ucapnya, aku mengangguk, aku kini berani beranjak dari tempatku duduk dalam mobil

Dengan penuh kelembutan ibu baruku ini menggandeng tanganku keluar dari mobil. Wajahnya selalu tersenyum memandangku. Air mata yang mengalir dipipiku diusapnya dengan penuh kasih sayang.

ÔÇ£ayo masuk, sekarang kamu punya keluarga baru. Dan mama punya anak cewek cantik sekaliÔÇØ ucapnya membenarkan kerudung yang aku pakai

Aku diajak kedalam dan bertemu dengan keluarga baruku. Semuanya tersenyum, senyum ikhlas. Membuat ketakutanku menjadi hilang. Kulihat dan kurasakan pandangan mereka bukan pandangan topeng yang pernah aku lihat sebelumnya, ya pandangan dari ayah angkatku.

ÔÇ£iiih… keponakanku sudah gedhe semuaÔÇØ ucap serang wanita

ÔÇ£eh, iya tante… saya eriÔÇØ ucapku sambil tersenyum

ÔÇ£ini namanya tante ratna, dia musuhnya kakak kamuÔÇØ ucap mama diah

ÔÇ£mbak apaan sih? Ndak ding, tante Cuma lawan tarung kakak kamu hi hi hiÔÇØ ucap tante ratna

ÔÇ£eh, maksudnya?ÔÇØ ucapku bingung

ÔÇ£iya tuh dulu tante kamu itu benci tapi sekarang jadi sayang sama keponakannya hi hi hi… eh, sudah, dukuk, kok berdiri terus… siniÔÇØ ucap seorang wanita cantik menggandengku untuk duduk

ÔÇ£yeee mbak ika itu apaan sih, budhe kamu itu dulu juga suka ngejek kakak kamu tapi sekarang sayang juga ha ha haÔÇØ ucap tante ratna

ÔÇ£sudah sudah, kalian berdua itu sukanya berantem terusÔÇØ ucap seorang nenek, aku masih kebingungan dan hanya tersenyum

ÔÇ£jangan malu, masih bingung ya, ya ini siapa itu siapa?ÔÇØ ucapnya dan aku mengangguk

ÔÇ£iya itu budhe, pemalu banget tuh eri…ÔÇØ ucap rani yang nampak sudah bisa menyatu dengan mereka

ÔÇ£dah duduk sini, budhe itu budhenya arya budhe ika dan itu…ÔÇØ satu persatu budhe ika memperkenalkan anggota keluarga baruku dan seorang nenek yang melerai tante ratna dan budhe ika adalah nenek ayu.

ÔÇ£ih cantik banget deh kamu, pinter pakai kerudung. Nanti budhe diajari caranya pakai kerudung ya?ÔÇØ ucap budhe ika, aku mengangguk dan tersenyum kepada budhe ika

Tawa canda riuh menjadi satu… ya, ini keluarga baruku, tapi aku tidak akan melupakanmu ibu, ayah. Sekilas aku melihat ibu dan ayah kandungku, tersenyum melihatku diantara mereka. Ingin rasanya menangis tapi tidak, aku tidak boleh bersedh aku tidak ingin ayah ibuku ikut sedih.

ÔÇ£budhe, aku mau duduk disamping mama diahÔÇØ ucapku, semua bengong

ÔÇ£yaelah, manjanyaaaaaaa… iya tinggal duduk saja kok repot, minta ijin segala ha ha haÔÇØ ucap om askha

ÔÇ£ih, om apaan sih!ÔÇØ ucapku

ÔÇ£iya tuh… nek, om askha tuh suka ngejahilin kita masa mbuatin teh dikasih garamÔÇØ ucap rani

ÔÇ£ha ha ha… emang enak ha ha haÔÇØ ucap om askha

ÔÇ£askha sudah, jangan digodain terus… sih itu mas kamu, kasihan eriÔÇØ ucap budhe ika

ÔÇ£iya mbak iya, mas sudah mas jangan di godain terus. Tapi yang kalian minum itu masih mending, dulu tante malah kopi rasa merica. Awas kalau berani ngerjain lagi!ÔÇØ ucap tante asih sambil mencubit om askha

ÔÇ£siap istriku muach muach…ÔÇØ ucap om askha

ÔÇ£sudah sana kalau mau duduk sama mama kamu. ÔÇØ ucap budhe ika

ÔÇ£sini sayangnya mama…ÔÇØ ucap mama diah, dengan kedua tangan terbuka lebar aku langsung menghampirinya. Aku duduk dan memandang wajah ayu wanita yang sekarang menjadi ibuku, ibu baruku.

ÔÇ£ada apa?ÔÇØ ucap mama diah yang tersenyum kepadaku

ÔÇ£ndak papa seneng. Mama cantik bangetÔÇØ ucapku langsung memeluk mama baruku, tak ingin lepas rasanya pelukan ini.

ÔÇ£kamu juga cantik, kan anak mama jadi nuruni mamanya dongÔÇØ ucap mama diah seakan aku adalah anak kandungnya. Hangat, hangat sekali pelukan ibu baruku ini…

ÔÇ£eh… ini kok malah pada santai? Ayo kerja lagi, tuh yang buat kue kering siapa tadi ntar gosongÔÇØ ucapku berdiri kembali

ÔÇ£oh iya aku lupa mbakÔÇØ ucap ratna

ÔÇ£yah, itu anak kamu di manja-manja dulu saja. biar mereka istirahat duluÔÇØ ucapku kepada diah

ÔÇ£heÔÇÖem mbak, ni kayaknya juga ndak mau lepas. Manjanyaaaaa…ÔÇØ ucap diah kepada anak barunya

Kami kembali bekerja, ada yang membuat kue, membuat jajana khas juga buat besok. Menyambut kedatangannya. Ah, padahal Cuma keponakan saja, ribetnya minta ampun tapi ini memang ide dari keluarga Dasar jomblo, dulu kalau tidak ada kamu mungkin aku akan berpisah dengan mas andi. Kamu memang benar-benar huh!

ÔÇ£adeeee… mikirin apa?ÔÇØ ucap mas andi dari belakang ketika aku membuat adonan

ÔÇ£mikirin kamu!ÔÇØ ucapku ketus

ÔÇ£aku tahu kamu ingat lagi kan? Maaf… tolong jangan diingat lagiÔÇØ ucap mas andi

ÔÇ£inget tuuuuuuh… ati-ati nanti lempar-lemparan kursi lagi hi hi hiÔÇØ ucap diah yang datang bersama rani dan eri

ÔÇ£ya iyala ingat, masa lupa gitu sajaÔÇØ ucap ku

Kalau aku lihat dari wajah diah dia tahu semuanya, nampaknya arya bercerita semuanya kepada ibunya. Brak brak brak… suara ketika aku mengolah adonan dengan sedikit membantingnya.

ÔÇ£ck ck ck ck… mas andi ati-ati tuh….ÔÇØ ucap diah

ÔÇ£ma… sudah dong…ÔÇØ ucap mas andi manja kepadaku

ÔÇ£iiih pak dhe sama budhe pamer kemesraan deh. Kan ndak boleh, kita kan belum punya pasangan. kasihan aku sama eriÔÇØ ucap rani

ÔÇ£tuh, denger dah balik ke ruang keluarga saja sanaÔÇØ ucapku

ÔÇ£ndak ah, nemenin istriku tersayang saja disiniÔÇØ ucap mas andi

ÔÇ£hi hi hi, sudah deh jangan dibahas lagi. Sekarang yang penting sudah klir, tul ndak?ÔÇØ

ÔÇ£ati-ati, kalau arya pulang bisa dimarahi lho kalianÔÇØ ucap diah

ÔÇ£ooo jadi arya cerita sama kamu ya?ÔÇØ ucapku

ÔÇ£secara aku kan ibu yang cantik, baik hati dan tidak sombong jadi arya pasti cerita sama akuÔÇØ ucap diah

ÔÇ£iiih mama bisa juga ya nglebayÔÇØ ucap eri

ÔÇ£bisa dong sayang…ÔÇØ ucap diah

ÔÇ£tapi kalau didepan anaknya ndak bisa tuh, jarang bisa lebayÔÇØ ucapku

ÔÇ£apa lihat-lihat, weeek!ÔÇØ ucapku kepada mas andi sambil melet-melet

ÔÇ£eh, mau ada perang dunia ya?ÔÇØ ucap ratna tiba-tiba datang

ÔÇ£kalian itu, kakaknya lagi susah bukannya ngademin malah manasinÔÇØ ucap mas andi

ÔÇ£iya kakak, kita diem hi hi hiÔÇØ ucap diah dan ratna, aku tersenyum

Hi hi hi hi hi…. ha ha ha ha ha ha ha…. tawa kami bersama. aku senggol bahu mas andi yang sedang duduk memandangku membuat adonan kue. Mas andi berdiri dan mengecup bibirku tanpa diketahui oleh mereka yang sedang bercanda. Mas… mas… apapun yang kamu lakukan, apapun kesalahanmu tapi kamu kembali lagi padaku dan berjanji tidak akan mengulanginya… aku akan selalu mencintaimu.

Anak ingusan itu ternyata yang menyadarkan aku…. tentang membangun pondasi yang kokoh untuk keluargaku…

Aku benar-benar tidak menyangka jika semua terjadi begitu saja. semua kembali seperti semula lagi, semula lagi karena anak yang selalu aku caci maki dahulu kala. Sering mengambil komik dan buku-buku cerita kesayanganku. Tapi kalau bukan dia yang memegang kakiku hingga aku tidak tergantung.

ÔÇ£buat apa rat?ÔÇØ ucap ibu dari belakangku

ÔÇ£Haha wa… Watashi no odoroki, koreha chokor─ôto no sandoitchi o tsukura rete imasu (ibu menganggetkan aku saja, ini sedang buat roti isi coklat)ÔÇØ ucapku

ÔÇ£makanya kalau buat roti jangan sambil melamun, tahu saja roti kesukaan arya?ÔÇØ ucap ibu

ÔÇ£ya tahulah bu… secara musuh bebuyutannya hi hi hiÔÇØ ucap mbak diah

ÔÇ£apaan sih mbak diah itu, diem napa? Dasar jahil, coba saja kalau besok arya disini ndak bakal tuh berani lebay seperti ituÔÇØ ucapku

ÔÇ£ya masihlah secara sudah ada dua anak cewek, jadi wajar kan kalau lebayÔÇØ ucap mbak diah

ÔÇ£iya tante… ÔÇ£ ucap eri dan rani

ÔÇ£eh eh eh ikut-ikutan juga?!ÔÇØ ucapku dengan tangan berpinggang

ÔÇ£mama takuuuuuuuuutÔÇØ ucap eri dan rani

ÔÇ£kalian itu apa-apa takut, mau kekamar mandi saja harus mbangunin tanteÔÇØ ucap asih tiba-tiba muncul

ÔÇ£kaya kamu ndak aja sihÔÇØ ucap mbak ika

ÔÇ£itu pengencualian mbak, kan waktu itu di villa sepi mbakÔÇØ ucap asih

Kami tertawa lagi ketika mengingat betapa takutnya adikku asih ketika hendak ke kamar mandi villa. Sejenak aku melamun lagi bagaimana bocah itu telah menyelamatkan hidupku dan menunjukan kepadaku lelaki yang pantas untuk mendapingiku, walau dalam perjalanan hidupku hingga sekarang aku selalu berantem dengan anak itu. arya…. arya… terima kasih sekali lagi.

Aku memasukan adonan yang sudah di bentuk mbak ika ke dalam oven. Kulihat sebuah gambar tempel yang menempel di kulkas tua tak jauh dari oven. ÔÇ£IÔÇÖM A FIGHTERÔÇØ begitu tertulis disitu, sebuah gambar tempel huruf yang disusun oleh keponakanku sendiri. aku adalah seorang petarung begitu katanya. Ya, memang kamu seorang petarung yang selalu membuat rusuh. Entah kenapa kamu dan sahabat kamu bisa sangat takut denganku. Kalau dulu salah satu dari kalian pernah bilang ÔÇ£habis tante bawel banget daripada bawel terusan mending nurut sama tante sajaÔÇØ ada juga dari kalian yang bilang ÔÇ£tante kalau sudah ngomong susah berhentinya, jadi kami nurutÔÇØ tapi kalian serempak bilang ÔÇ£karena tante adalah tante kami semua yang cantik, manis dan tante adalah salah satu orang yang selalu mengingatkan kami agar tidak brutal… dan yang merawat kami kalau kami terluka ha ha haÔÇØ. Dasar kalian itu ada-ada saja, merepotkan saja dan membuat hari-hariku semakin indah.

ÔÇ£mama kak arya kapan datangnya? Aku sudah pengen diajarin main game lagi sama kak aryaÔÇØ ucap anakku arman

ÔÇ£iya, besok datang kokÔÇØ ucapku

ÔÇ£kamu sudah kangen sama kak arya man? Ndak kangen sama kakakmu yang cantik ini?ÔÇØ ucap rani

ÔÇ£yeee… kan sudah ketemu tiap hari, kalau kak arya kan jarangÔÇØ ucap arman

ÔÇ£ih sebel ah, ntar ndak mbak buatin gambar super-man lagiÔÇØ ucap rani

ÔÇ£aaaaa… buatin lagi…ÔÇØ ucap arman sambil memeluk rani

ÔÇ£iya adikku sayang hi hi hiÔÇØ ucap rani

Aku hanya mampu melihat kebahagiaan ini buah dari jerih payah keponakanku itu. tiba-tiba lenganku disenggol mbak ika, membuatku tersadar kalau hampir saja aku mengangis. Ya jelaslah, dulu kalau bukan arya yang mencariku ketika aku tersesat di hutan mana mungkin aku bisa melihat arman tumbuh. Wongso, anton, joko, parjo, karyo, hermawan, aris, tugiyo, udin, dewo dan sudira sahabat-sahabat arya yang memang benar-benar KOPLAK! Hi hi hi hi….

ÔÇ£taraaaaaaaaaa….ÔÇØ ucapku memasuki dapur

ÔÇ£kaya peri saja kamu herÔÇØ ucap mbak ika

ÔÇ£peri cantik gitu, ini tadi aku sama ibu nyari pisang. Lumayan besok pagi bisa kita goreng sama beberapa buah-buahaÔÇØ ucapku

ÔÇ£herni tadi beli banyak sekali, tuh masih ada di mobilÔÇØ ucap ibuku, ibu umi

ÔÇ£oh iya sampe kelupaan, eri, rani ambilin ya?ÔÇØ ucapku

ÔÇ£iya tanteeee…ÔÇØ jawab mereka serempak

ÔÇ£kita lihat mereka saja mbak, sudah tua capekÔÇØ ucap ibu kepada budhe ayu

ÔÇ£iya, kalian yang semangat ya. ini ide kalian lho…ÔÇØ ucap budhe ayu

ÔÇ£Iyaaaaaa… siaaaaaaaaap…ÔÇØ ucap kami para perempuan di keluarga ini

ÔÇ£saya bisa bantu apa ya?ÔÇØ ucap ibu dari eri, mbak arni

ÔÇ£sudah mbak santai sajaÔÇØ ucapku

ÔÇ£saya malah ndak enak.. merepotkan kalianÔÇØ ucap mbak arni yang seumuran dengan tante ifah dan tante laila

ÔÇ£bantu ini saja mbak…ÔÇØ ucap mbak diah yang mengajak membuat adonan kue

Aku mengangkat buah-buahan untuk aku masukan kedalam kulkas. Setelahnya aku bersandar pada kulkas melihat kebahagiaan dari mereka semua. Ayah dan ibuku sudah lama meninggal, tinggal mereka yang aku punya. Mas heri adik dari mbak asih, adalah suamiku yang sangat aku cintai. Aku masuk kedalam keluarga ini dalam kondisi yang buruk tapi mas heri selalu menerimaku apa adanya. Aku sempat khawatir akan kelangsugan dari keluarga ini, tapi bocah yang selalu saja ada ketika aku dan mas heri dalam bahaya telah menyelematkan keluarga ini. aku bahagia? ya pasti karena kami berkumpul kembali, karena arya, yang selalu mengatakan ÔÇ£mulai sekarang daerah ini daerah koplak! Kalau ada yang berani mengganggu om dan tanteku, akan aku ratakan kalian dengan tanah!ÔÇØ. Tapi tanggapan sahabat-sahabatnya selalu saja aneh, kalau aku ingat setelah arya mengatakan itu ada temannya yang bilang ÔÇ£dan untuk pembayaran pajak, bayar sama negara jangan dengan kami, karena kami tidak tahu pajak!ÔÇØ

Dasar koplak!

ÔÇ£sini aku bantuinÔÇØ ucapku

ÔÇ£eh… iya tante…ÔÇØ ucap rani tersenyum kepadaku

ÔÇ£eh, jangan tante kakak kamu saja kalau manggil aku mbak kokÔÇØ ucapku

ÔÇ£iya santai saja ya, manggil aku juga mbak saja…ÔÇØ ucap alya

Aku anak dari ibuku laila sedangkan alya anak dari suami kedua ayahku, mama ifah. Akur? Jelas kami aku karena kehidupan kami selalu dalam penderitaan. Tapi karena bocah cengeng itu semua telah berubah, kini aku memiliki keluarga yang lebih besar lagi. Keluarga yang sangat indah. Aku dan mereka bertiga masuk dengan membawa barang bawaan mbak herni sebenarnya lebih pantes dipanggil tante tapi ya mau bagaimana lagi urutan keluarga. kulihat kedua ibuku sudah berkumpul dengan mereka didapur.

ÔÇ£mbak herni iniÔÇØ ucapku

ÔÇ£oh iya terima kasih, yang jajan dibuka aja buat camilan sambil kerjaÔÇØ ucap mbak herni

ÔÇ£alsa, itu ibu kamu dibantu tuh lagi nyuci piringÔÇØ ucap mbak diah

ÔÇ£iya mbak..ÔÇØ ucapku

ÔÇ£aku bantu ma…ÔÇØ ucapku kepada ibu yang sedang mencuci piring

ÔÇ£iya… bahagia sekali?ÔÇØ ucap ibuku laila

ÔÇ£yeee… dari dulu aku kan selalu bahagiaÔÇØ ucapku

ÔÇ£bahagia tuh, sebentar lagi bisa ngambil eskrim keponakannya lagiÔÇØ ucap mbak ratna

ÔÇ£yeee… paling mbak ratna nanti juga minta weeeek…ÔÇØ ucapku

ÔÇ£alah paling ratna nanti yang ngrebut duluanÔÇØ ucap mbak ika

ÔÇ£aku dulu yang ngrebut, dulu kan aku yang ngrebut duluan weeeek…ÔÇØ ucapku

ÔÇ£ha ha ha iya-iya…ÔÇØ tawa mereka semua

Aku bahagia walau tak ada ayahku disini, aku sudah tahu semuanya dari kedua ibuku. aku tidak peduli lagi apa yang akan terjadi nanti, yang jelas kehidupanku sudah berubah mulai saat ini. bersama mereka yang selalu menganggap kami sebagai keluarga walau sebenarnya harusnya hubungan ini sudah tidak ada lagi semenjak ayahku tiada. Ayah… arya yah yang telah menyelamatkan kami, bocah yang selalu menangis karena es krimnya selalu aku rebut.

ÔÇ£sini kamu bantu ibu hias pekarangan belakang rumahÔÇØ ucap ibuku, ifah

ÔÇ£iya mah…ÔÇØ ucapku

Alya dan yang lainnya berada didapur sedangkan aku dan ibuku menghias belakang rumah. Ku lihat senyum yang lepas dari ibuku, senyum yang selama ini tak pernah aku lihat sebelumnya. Bahagia sekali aku sekarang, lebih bahagia lagi karena aku tetap berada dikeluarga ayahku. Pahit memang masa kecilku lepas dari mereka, kenytaan pahit juga aku alami selama itu. semua hal tentang orang yang telah menghancurkan kehidupan keluarga kami sudah aku ketahui. Bocah itu yang selama ini menurut ibu tidak pernah diharapkan oleh ibunya sendiri, bahkan hampir dibunuh adalah penyelamat dari keluarga ini.

ÔÇ£alsa coba kamu rapikan tanaman disana ya?ÔÇØ ucap ibuku

ÔÇ£iya mah…ÔÇØ jawabku

Aku beranjak menata bunga-bunga ditaman kecil ini. teringat akan sebuah kenangan bersama ayahku ÔÇ£kalian berdua adalah bungan untuk ayah sama halnya ibu-ibu kalian, lihatlah bunga-bunga itu walah mereka mengembang pada batang yang sama mereka tidak pernah iri dan tetap rukunÔÇØ. Ya, itu adalah kata-kata ayah agar aku dan mama laila serta alya tetap akur dan rukun. Aku bersyukur sampai saat ini aku dan mereka tetap rukun, seperti halnya keluarga ini…


(sudut pandang orang ketiga)

ÔÇ£kenapa yah?ÔÇØ ucap andi kepada ayahnya

ÔÇ£kalian masih ingat ketika arya lahir? Mungkin yang tidak tahu andra dan askha ya?ÔÇØ ucap warno kepada semua laki-laki yang masih bersantai di ruang keluarga ini

ÔÇ£tentu saja…ÔÇØ ucap heri dan andi

ÔÇ£hanya dengar dari asih pak dheÔÇØ ucap askha

ÔÇ£ratna cerita ke aku kok pahÔÇØ ucap andra

ÔÇ£mas itu bisa-bisanya mengingat masa laluÔÇØ ucap wardi adik warno

ÔÇ£aaaah… aku tidak tahu bagaimana ini semua bermula, mungkin memang sudah tergaris dalam catatan kehidupan keluarga ini. datang seorang yang ingin menghancurkan tapi yang datang itu telah ÔÇ£membuatÔÇØ penghancurnya sendiriÔÇØ ucap warno

ÔÇ£sudahlah yah, seandainya tidak ada arya dan laki-laki itu (mahesa-red)… kita belum tentu bisa melewati kehidupan kita, ada banyak hal yang telah arya lakukan untuk keluarga ini. menyelamatkan nyawa ratna, dan keluargakuÔÇØ ucap andi

ÔÇ£kalau tidak ada arya, mungkin aku selalu pulang dalam keadaan babak belur pak dheÔÇØ ucap heri

ÔÇ£lihat sendiri kan mas apa kata mereka, arya datang dalam keluarga ini bukan hanya sebagai penyelamat tapi datang sebagai penyeimbang keluarga kitaÔÇØ ucap wardi

ÔÇ£aaaaaah…. arya… arya…. seandainya wicak masih ada, mungkin dia akan tersenyum bahagia sekarang…ÔÇØ ucap warno

ÔÇ£ayah selalu tersenyum…ÔÇØ ucap diah yang tiba-tiba datang membawa minuman untuk para lelaki

ÔÇ£kamu ngagetin saja ndukÔÇØ ucap warno

ÔÇ£jelaskan, mereka pergi dalam pelukan cucu kesayangannyaÔÇØ ucap diah tersenyum

Heing sesaat, dan diah meninggalkan mereka semua. Senyum di bibir mereka hadir mengingat satu persatu kejadian yang telah mereka lewati bersama… Arya.

ÔÇ£mas tadi mandi kok ndak mau ade keluarin sih?ÔÇØ ucapku

ÔÇ£yeee… keluarin terus mas ntar lemesÔÇØ ucap kekasihku

ÔÇ£kunyahin dulu baru dimasukin ke mulut adeeee…ÔÇØ manjaku

ÔÇ£iya bentar… nyammm nyammm nyammm…ÔÇØ kunyahnya dan kemudian kami berciuman, makanan itu di masukan ke dalam mulutku.

ÔÇ£benerkan belepotan lagi, sudah dibilang kunyah sendiriÔÇØ ucapnya

ÔÇ£ya sudah, mana kalau ndak suka… ade makan sendiri, tidur sendiri sajaÔÇØ ngambekku

ÔÇ£iiih ngambek deh, tambah cantik lhoÔÇØ godanya

ÔÇ£ngambek tambah cantik, senyum tambah cantik, gombal!ÔÇØ masih ngambek akunya

ÔÇ£nyamm… nyammm…. mmm mmmÔÇØ ucapnya sambil menyodorkan mulutnya, langsung aku cium dan kubuka mulutku. Dengan telaten dia memasukan makanan yang berada dibibirku

ÔÇ£enak?ÔÇØ ucapnya, aku mengangguk dengan senyum

ÔÇ£nanti sore pas mandi, ade keluarin ya?ÔÇØ manjaku

ÔÇ£ade kok seneng banget?ÔÇØ ucapnya

ÔÇ£ndak tahu mas, seneng saja waktu mainin punya mas… takut tapi hi hi hi senengÔÇØ candaku

ÔÇ£jangan dimasukan dulu ya mas, masih takut punya mas gede…ÔÇØ lanjutku dengan memasang wajah takut

ÔÇ£takut ndak sama mas?ÔÇØ ucapnya, aku menggeleng

ÔÇ£syukurlah kalau begitu, berarti kalau tidur tidak diruang tamu he he heÔÇØ ucapnya

Aku hanya tersenyum memandang wajah bloon itu. entah kenapa aku bisa semanja ini dihadapan lelakiku ini, apapun yang ingin aku lakukan harus menyuruh dia. Mandi, makan, ganti pakaian, bahkan pipis saja minta dicebokin. Tapi kalau BAB, ya ndak lah aku usaha sendiri kasihan kan.

ÔÇ£sudah… minum obatnya dulu ya, biar cepet sembuh luka kamuÔÇØ ucapnya

ÔÇ£kamu? siapa itu kamu?ÔÇØ balasku

ÔÇ£eh… maaf, luka adeÔÇØ ulangnya

ÔÇ£heÔÇÖem… mimik obatÔÇØ ucapku

Glek.. glek… glek…

ÔÇ£mau jalan-jalan keluar?ÔÇØ ucapnya, aku menggeleng

ÔÇ£kenapa?ÔÇØ ucapnya

ÔÇ£kalau jalan-jalan, jauh..ÔÇØ ucapku

ÔÇ£deket kok, cuma ditamanÔÇØ jawabnya

ÔÇ£jauh dari mas..ÔÇØ ucapku lagi

ÔÇ£yeee kan sama masÔÇØ balasnya, aku langsung memeluknya

ÔÇ£jauh… jauh banget, kalau jalan-jalan pasti mas jalan disampingku… Cuma bisa meluk tangan mas saja… kalau dikamar, ade bisa peluk masÔÇØ ucapku

ÔÇ£bu doseeeeen bu dosen, manjanyaaaa….ÔÇØ godanya sambil mengelus-elus kepalaku

ÔÇ£mas pasti pegen ngerokok kan?ÔÇØ ucapku tanpa menggubris godanya tadi, aku mengangkat kepalaku memandangnya

ÔÇ£emmm ndak kok yang, nemenin ade lebih enakÔÇØ ucapnya sambil tersenyum kecut karena belum ngrokok dari kemarin

ÔÇ£kalau nanti ade bobo, mas boleh keluar tapi ndak boleh lama-lama, 15 menit. Habis itu balik lagi, kamarnya dikunci sama mas dari luar yaÔÇØ ucapku

ÔÇ£mas disini saja nemenin ade..ÔÇØ ucapnya

ÔÇ£ade tahu itu… nanti kalau keluar jangan lama-lamaÔÇØ ucapku sembari memainkan pipinya

ÔÇ£Mas AC-nya di dinginkan saja, kok panas bangetÔÇØucapku

ÔÇ£iyaÔÇØ dia kemudian berdiri dan mengambil remote AC di kamar ini

ÔÇ£segini cukup?ÔÇØ sembari duduk disampingku dan menunjukan angka pada remote

ÔÇ£heÔÇÖem..ÔÇØ jawabku, langsung aku masuk dalam pelukannya. Kedua kakinya terbuka lebar dan aku berada dalam dekapannya

ÔÇ£mas dingin…ÔÇØ ucapku

ÔÇ£oh ya, mas naikan lagi ya suhunyaÔÇØ ucapnya

ÔÇ£peluuukk…ÔÇØ manjaku

ÔÇ£eh…ÔÇØ seakan dia tahu maksudku, ditariknya selimut dan kemudian memelukku

Rasa kantuk perlahan datang menemaniku, entah karena pengaruh obat atau pengaruh dari pelukannya. Pelukan hangat membuatku tak sadar akan suasana, hangat… nyaman dan…

ÔÇ£Akhirnya tidur juga ini ade kesayangankuÔÇØ bathinku

Aku segera mengangkat tubuhnya dan memposisikannya tidur. Dia butuh istirahat yang cukup karena mungkin kelelahan setelah pertempuran malam itu. kukecup keningnya dan bibirnya yang manis itu, segera aku bangkit dan keluar dari kamar. aku kemudia berjalan ke atap gedung untuk menyulut sebatang dunhill mild.

ÔÇ£sudah ada disini nton?ÔÇØ ucapku kepada anton yang sedang merokok menikmati pemandangan kota

ÔÇ£kamu cat, lama banget didalam? Berapa ronde?ÔÇØ ucap anton

ÔÇ£gundulmu! Masih sakit dia, bisa tambah parah kalau pake ronde-ronde segalaÔÇØ candaku

ÔÇ£haaaaaaaayah… oh ya, tadi ibu kamu sama mertua kamu kesini. Menemui tuhÔÇØ ucapnya dan aku mengerti

ÔÇ£kok ndak mampir ya?ÔÇØ ucapku

ÔÇ£paling tahu lah kalau kamu lagi merusak tempat tidurÔÇØ ucap anton

ÔÇ£ah matamu! Ndak nton, aku ndak sampe gituanÔÇØ jawabku jujur, anton memandangku dengan pandangan penuh tanya

ÔÇ£yakin nton, nggak nglakuin, suwer!ÔÇØ ucapkku dengan dua jari aku angkat

ÔÇ£ha ha ha ha biasa saja kaleeee…ÔÇØ jawab anton

Hening sesaat, semburan nafas berlumuran asap keluar dari bibir kami masing-masing. Pandangan kami menyapu luas semua pemandangang di kota ini.

ÔÇ£aku sebenarnya bingung hufffffffthh… apa saja yang mereka lakukan kepada semua orang? aku tidak tahu apakah akan ada yang datang lagiÔÇØ ucapnya

ÔÇ£banyak nton… Kakekku Tian, Ibuku, Ibunya Dian, Ayahnya Mbak erlina, kakek wicak dan nenek mahesawati… warga di desa banyu abang dan biru, rani, eri ah banyak lah nton… huftttthÔÇØ ucapku

ÔÇ£tadi saja perawat masuk dan melihat kondisi mereka dalam keadaan mengenaskan. Celana dalam dan juga bra tersumpal di mulut mereka, juga ada cairan… tahu sendirilah, yang terakhir masuk itu ibunya dian sama suaminya. Kalau ibumu hanya bermain kata-kata kayaknya karena aku tidak dengar apa-apa hanya suara tawa keras dari ibu kamu tapi kalau ibu dian hadeeeeeeh… bikin cepet pengen ketemu antiÔÇØ ucap anton

ÔÇ£kamu ngintip?ÔÇØ ucapku

ÔÇ£gundulmu! Lawang ketutup rapete koyo ngono piye carane ngintik (pintu ketutup rapatnya kaya gitu bagaimana caranya ngintip)ÔÇØ ucapnya

ÔÇ£Kalau aku memang tidak tahu apa yang akan mereka lakukan kepada dua orang itu. tapi yang jelas motif mereka semua adalah dendam, begitupula ibuku. tapi kalau ibunya dian sampai gitu ya wajarlahÔÇØ ucapku

Wussssh…. hembusan angin menyapa kami berdua

ÔÇ£memang kamu tahu perlakua mereka kepada ibunya dian?ÔÇØ ucap anton

ÔÇ£parah nton, lebih dari sekedar apa yang akan mereka lakukan di malam itu. 20 tahun lebih lho nton disekapÔÇØ ucapku

ÔÇ£hmm… gila bener…ÔÇØ ucap anton

Tulilit tulilit… Hp anton berbunyi

ÔÇ£ya halo sayangÔÇØ

ÔÇ£iya ini mau pulangÔÇØ

ÔÇ£kangen sayang, kangen…ÔÇØ

ÔÇ£ini lagi ngobrol sama aryaÔÇØ

ÔÇ£iya , mas pulang, dadah sayangÔÇØ tut

ÔÇ£anti?ÔÇØ ucapku

ÔÇ£pulang bro… kuda-kudaan ha ha haÔÇØ ucap anton

ÔÇ£hati-hatiÔÇØ ucapku

ÔÇ£oke bro…ÔÇØ jawabnya

Setelah salam perpisahan aku sendirian di atap gedung ini. kupandangi langit yang biru ini dengan matahari yang terututup oleh awan putih. Suasan tak sepanas ketika matahari tak tertutup awan, adem. Kupandangi kota ini sekali lagi…

ÔÇ£ah… aku hadir disini karena dia, tapi aku juga yang telah membuat mereka terbaring lemahÔÇØ bathinku

Kuhirup nafas dalam-dalam dan ku hembuskan nafasku sekuat-kuatnya. Mungkin memang ini adalah jalan dimana aku harus berjalan, jalan dimana aku harus mengalami semuanya. Keluarga ini telah terluka, tapi semuanya telah sembuh. Dan tak akan ada lagi yang khawatir akan kota ini, kota yang selama ini aku tinggali. Aku tidak menyangka jika laki-laki yang pernah aku temui dalam perjalanan pulangku saat tu akan menjadi sahabat-sahabatku, koplak.

Aku tersenyum, geli dengan ingatanku. Langkahku kembali menuju ke ratu hatiku, ku buka pintu dia masih terlelap dalam tidurnya. Tubuhnya miring ke kiri dan aku langsung merebahkan tubuhku di hadapannya. Kupeluk tubuh itu…

ÔÇ£manjalah terus agar bertambah dewasa ketika menghadapimu…ÔÇØ ucapku lirih

ÔÇ£heÔÇÖem…ÔÇØ jawabny dalam kondisi tidur

Setengah sadar ternyata…

Hingga menjelang sore dan acara mandi bersama tak berani mereka melakukan hal yang sama seperti ketika mereka bertemu pertama kali. manjanya prempuan itu membuat laki-lakinya lebih bersikap sabar kepada perempuannya. Setiap basuhan, setiap rengekan, setiap keinginan selalu dikabulkan oleh lelakinya. Kadang sang wanita meminta untuk digendong dipunggung dan berjalan memutari ruang VVIP tersebut, hanya didalam ruangan tidak keluar kemana-mana. Aneh jika dilihat tapi itulah sayang, cinta, ah tak ada yang tahu makna sebenarnya dari cinta dan tak ada yang pernah tahu arti cinta. Banyak yang mengungkapkan arti cinta, ada banyak… seperti…

Cinta itu seperti udara,
tak terlihat.. tak berbau.. tak berasa..
tapi selalu ada disekitar kita,
hanya saja sedikit orang yang bisa merasakannya..

Cinta itu sebagian dari perasaan dan juga sebagian dari logika…
Tergantung bagaiman kita mengendalikan cinta…
Terlalu mengendalikan cinta dengan perasaan,
Kita sendiri yang akan menjadi seorang yang mudah mewek,
Selalu takut bertindak,
Selalu ragu dalam menentukan,
Terlalu mengendalikan cinta dengan logika,
Cinta bukan perhitungan, bukan rumus matematika, kimia, fisika atau bahkan ilmu perhitungan lain
Jangan gunakan logika berlebihan karena cinta bukan ilmu pasti
Bukan 1 + 1 = 2, bukan… Karena cinta bisa saja 1 + 1 = 3, 4, 5 bahkan 11, benar bukan?
Terlalu berlogika dengan cinta hanya akan membuatmu memperhitungkan semuanya
Dan membuat cinta menjadi sesuatu yang kaku…
Cinta butuh keseimbangan antara logika dan perasaan,
Perasaan karena cinta memang muncuk dari reaksi perasaan kita dengan pasangan kita,
Logika karena cinta memang butuh logika, agar kita tahu mana serius mana tidak
Semua tergantung bagaimana memperlakukan cinta

cinta itu tidak pernah berbohong, cinta akan mengangkatmu
membawamu lebih tinggi ketika tinggi saja tidak cukup
karena cinta lebih kuat dari sebuah logam yang terkuat
butuh hati dan emosi untuk menyembuhkannya
dan kebenarannya cinta memang tidak pernah berbohong
lihatlah kedalam mata yang kamu cintai
akan terlihat disana sebuah kebohongan atau sebuah kejujuran

cinta itu…
kuat dan liar,
lambat dan mudah,
hati dan jiwa,
sempurna bukan?

Cinta itu…
Tak perlu seseorang yang sempurna,
Tapi cukup temukan seseorang yang mebuatmu..
Bahagia dan berarti lebih dari siapaun…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*