Home » Cerita Seks Mama Anak » Wild Love 59

Wild Love 59

ÔÇ£Din gantian kamu yang depan, capek bro!ÔÇØ ucap tugiyo, diatas motor yang melaku semakin pelan

ÔÇ£aku kesel tenan bro, wes rak kuat aku (aku capek beneran bro, dah ndak kuat aku)ÔÇØ ucap udin yang tampak lesu

ÔÇ£sama saja bro… apa kita tidur ditrotoar saja bro?ÔÇØ balas tugiyo

ÔÇ£iya bro setuju, tapi cari yang ada nasi kucing bro, lumayan bisa makan ma minumÔÇØ ucap udin

ÔÇ£wah ide bagus itu bro…ÔÇØ balas tugiyo

Motor kemudian melaju dengan sedikit cepat dari sebelumnya. Tampak wajah mereka terlihat sangat lelah dan tak mampu lagi untuk membuka mata. Dengan mata yang tinggal beberapa watt lagi ini mereka berdua mencari tempat nongkrong yang bisa dijadikan tempat tidur juga.

Ciiit…..

ÔÇ£Edan!ÔÇØ teriak udin dan tugiyo yang langsung mengerem mendadakn motornya ketika ada motor yang menyalip mereka dan berhenti mendadak didepan mereka berdua

ÔÇ£WOI MAU MA….ÔÇØ Teriak tugiyo terhenti, ketika melihat seorang pembonceng turun dan membuka helmnya, seorang perempuan

ÔÇ£ealah tug…ÔÇØ ucap udin

Orang itu mendekati mereka berdua…

ÔÇ£turun, kesana…ÔÇØ ucap perempuan tersebut, tugiyo men-standar samping motornya dan turun

Kini tugiyo membonceng seorang perempuan dengan motor yang berhenti mendadak tadi. Sedangkan udin membonceng perempuan yang menyerobot tempat tugiyo sebelumnya. Motor yang diboncengi udin kemudian bergerak pelan mendekati motor yang diboncengi tugiyo. Motor yang menyala kemudian digas dengan sangat dalam menimbulkan suara sangat keras. Udin dan tugiyo hanya diam tak berani memprotes sama sekali. Tapi karena rasa tidak enak dengan orang-orang disekelilingnya.

ÔÇ£Ani, jangan dikeras-keras ndak enak didengar sama warga sekitar, ya sayang?ÔÇØ ucap udin lembut

ÔÇ£Ana sayang pelan sayangÔÇØ ucap tugiyo lembut

ÔÇ£suka-suka!ÔÇØ ucap perempuan bernama ani dan ana, saudara kembar. Ani kekasih udin sedangkan ana kekasih tugiyo

ÔÇ£tapi sayang…ÔÇØ ucap udin terhenti

ÔÇ£Diam!ÔÇØ bentak ani

Udin memandang tugiyo dan menaikan bahunya, tugiyo pun sama halnya dengan udin merasa heran. Udin dan tugiyo kemudian memeluk tubuh kekasihnya masing-masing. Kepala mereka berdua maju berada dibahu kekasihnya. Dilihatnya senyum mengembang di bibir kekasihnya. Motor langsung melju dengan kencang tanpa sepatah kata keluar dari mulur mereka. perjalanan yang lumayan jauh dan membuat udin serta tugiyo mengantuk.

ÔÇ£Sudah sampai masÔÇØ ucap ani kepada udin, begitu pula ana yang memberitahukan kepada tugiyo telah sampai

ÔÇ£lho kok kerumah sayang?ÔÇØ ucap tugiyo

ÔÇ£Sepi…ÔÇØ ucap ana kepada tugiyo,

Ana kemudian turun dan membuka pintu gerbang rumahnya, selang beberapa saat tugiyo memasukan motornya ke dalam rumah diikuti ani dengan udin. Dengan senang tugiyo dan udin mengikuti ana dan ani masuk kedalam rumah. Udin langsun saja merebahkan sofa panjang ruang tamu, melihat sudah tidak ada tempat lagi untuknya. Tugiyo berjalan masuk kedalam danmerebahkan tubuhnya sofa ruang keluarga.

ÔÇ£nih mas minumnyaÔÇØ ucap ani kepada udin, udin kemudian bangkit dan meminum secangkir kopi hangat dari ani

ÔÇ£pada kemana?ÔÇØ ucap udin

ÔÇ£keluar, kerumah kakek sama nenekÔÇØ ucap ani

ÔÇ£kok ndak ikut?ÔÇØ ucap udin

ÔÇ£Ikut? Setelah mas pamitan seperti tadi pagi? (koplak menyerang malam, jadi pamitnya pagi)ÔÇØ ucap ani

ÔÇ£eh, maaf… namanya juga menolong teman yangÔÇØ ucap udin merasa bersalah

ÔÇ£terus? Kalau beneran kenapa-napa gimana? Aku kamu suruh menikah sama temen kamu yang masih hidup gitu? Iiiih sebel banget sama mas, emang arisan apa? huhÔÇØ ucap ani

ÔÇ£he he he maaf, namanya juga ndak tahu didepan ada apa sayangÔÇØ ucap udin

ÔÇ£sebel banget… Cuma minta maaf doang gitu?ÔÇØ ucap ani. Udin memandang wajah wanita yang duduk didepannya, kemudian beranjak dan duduk disampingnya. Pelan, tangan udin memeluk tubuh ani dari samping. Ani langsung merebahkan tubuhnya kesamping didalam dekapan udin

ÔÇ£kangen… hiks banget…ÔÇØ ucap ani

ÔÇ£iya maaf…ÔÇØ ucap udin, sambil mengecup kepala ani

ÔÇ£besok lagi hiks kalau mau pamit ngomongnya jangan aneh-aneh… khawatir tau ndak?ÔÇØ Ucap ani menengadahkan kepalanya

ÔÇ£iya cuprutku…ÔÇØ ucap udin

ÔÇ£ennnng…ÔÇØ wajah ani berubah menjadi sangat manja

Bibir udin kemudian bergerak pelan dan mendarat di bibir ani. Mereka berciuman dengan sangat lembut. Tangan udin ditarik tangan ani untuk meremas payudara ya masih terbungkus kaos lengan pendek itu.

ÔÇ£Din, aku tak kekamar dulu ngantukÔÇØ ucap tugiyo

ÔÇ£Eh, ya yo…ÔÇØ ucap udin melepaskan ciuman sesaat, kemudian dilanjutkan lagi ciuman itu

ÔÇ£Kamar aja yuk mas..ÔÇØ ucap ani

ÔÇ£bukannya kamu satu kamar sama ana?ÔÇØ ucap udin

ÔÇ£pas masih perawan iya, kan sudah ada mamasku…ÔÇØ ucap ani manja

Dibopongnya tubuh ani, ani kemudan menunjukan kamar barunya. Setelah masuk ceklek… tanpa basa-basi karena tubuh sudah sangat lelah udin menyosorkan bibirnya ke bibir ani.

ÔÇ£ayo mas, mas butuh istirahat kan? Cepet mas… masukin saja langsung, ndak papa… masih ada besok erghh mmmhhh mmh …ÔÇØ ucap ani

ÔÇ£besok?ÔÇØ ucap udin kaget

ÔÇ£iya, kan kerumah kakek sama neneknya sampai lusa… jadi… awas kalau besok pulang?! Jangan pernah kembali lagi kesini!ÔÇØ ancam ani

ÔÇ£he he he kalaupun harus pulang bulan depanpun mau kokÔÇØ ucap udin sambil meremas pantat ani, ani menjerit langsung membetet hidung udin

Sambil berciuman ani dan udin saling melepas pakaian mereka berdua. Bibirnya hanya terlepas ketika mereka saling melepas kaos mereka. dengan nafsu yang mulai bangkit, udin mengangkat tubuh ani dan direbahkannya di sepringbet. Dipandanginya sejenak tubuh wanita telanjang itu, kulit sedikit gelap dan membuat udin semakin bernafsu. Apalagi payudara ani yang membusung dan puting susu yang mencua ke atas. tangan ani terbuka lebar…

ÔÇ£Ayo mamasku… kok lama sekali? Apa sudah bosan?ÔÇØ ucap ani menggoda

ÔÇ£iya, aku bosan…ÔÇØ ucap udin

ÔÇ£Eh… mas kok bilangnya gitu sih…ÔÇØ ucap ani ngambek

ÔÇ£bosan kalau jadi pacar kamuuuu….ÔÇØ udin melompat dan mengangkangi ani

ÔÇ£kamu harus jadi ibu dari anak-anakkuÔÇØ ucap udin yang mundur dan membuka kedua paha ani

ÔÇ£iiiih sok romantis deh… ya udah, buat satu gimana?ÔÇØ ucap ani

ÔÇ£beneran? Sudah siap?ÔÇØ ucap udin, ani menggeleng

ÔÇ£katanya buat satu…ÔÇØ ucap udin, yang sudah mengarahkan batang kemaluannya tepat di depan vagina ani

ÔÇ£hi hi hi… ngomong dulu sama bapak, sama ibu baru ani mau…ÔÇØ ucap ani

ÔÇ£lha sekarang berarti?ÔÇØ ucap udin

ÔÇ£sekarang… ya sekarang, kalau mamas benar-benar sudah siap, ayo siapa takut..ÔÇØ tantangan berbalik ke udin

ÔÇ£hmmm… sebentar, tabungannya kurang dikit lagi, tunggu beberapa bulan lagi, aku pasti melamar kamuuuuwhhhhhhh owhhhhh sempiiiiiiitttthhhh…ÔÇØ rintih udin yang memasukan batang kemaluannya ke dalam vagina ani

ÔÇ£mas pelllhhhhlannnnnghhhh ughhh… dalem banget itu mashhh…. ughhÔÇØ racau ani meikmati sensasi batang udin masuk kedalam

ÔÇ£iya punya dedek sempit teruushhhh ufthhhh…. erghhh….. ah enak banget punya mas keenakan didalam sana sayang ughhh yah enak banget ah ah ah ah aha…ÔÇØ ucap udin yang mulai menggoyang pinggulnya, tubuhnya kemudian membungkuk, tangannya meremas susu sekal milik ani. Memang tidak terlali besar tapi sudah membuat tangan udin kesulitan meremas.

Bibir mereka berciuman dengan sangat lembut berkebalikan dengan pinggul mereka yang berdansa dengan sangat liar. Tangan udin meremas dan kadang memilin-milin puting susu ani, membuat ani menjerti tertahan namun bibirnya seakan tak mau lepas dari bibir udin. Kedua tangan ani memeluk leher udin sembari tubuhnya menikmati hujaman-hujaman dari batang udin.

ÔÇ£oh mas… dedek mau keluar… erghhh…. dalem bangethhh… mashhh… terushhh yang kenceng mashhh dedek mau keluar mau…ÔÇØ ucap ani

ÔÇ£mas juga mau keluar… bareng-bareng sayang ugh….ÔÇØ ucap duin

Selang beberapa saat, udin menghentakan sangat dalam batagng kemaluannya. Tubuh ani melengking bersamaan dengan hantaman keras batang kemaluan udin ke bagian yang sangat dalam dari vaginanya. Tubuh ani mengejang sesaat, udin langsung memeluknya dan menciumi bibirnya. Di elusnya rambut ani dengan sangat lembut, mata ani masih terpejam mencoba mengatur nafas.

ÔÇ£Sayang… kecapekan ya? ndak seperti biasanya?ÔÇØ ucap ani

ÔÇ£heÔÇÖem…ÔÇØ ucap udin, dipegang kedua pipi udin dengan kedua telapak tangan ani

ÔÇ£sana ngrokok dulu… tapi dikit saja ya sayang…ÔÇØ ucap ani

ÔÇ£Eh… iya sayang makasih ya sayangÔÇØ ucap udin

ÔÇ£nanti kalau sudah selesai, itu langsung ditancepin lagi sayang terus bobo ya…ÔÇØ ucap ani

Udin menganggukkan kepala kemudian keluar hanya mengenakan celana kolor. Dilihatnya tugiyo sedang duduk santai menikmati rokok di depan TV yang padam. Udin kemudian duduk di samping tugiyo.

ÔÇ£Cepet bener?ÔÇØ ucap udin

ÔÇ£Biasalah kecapekan aku din, biasanya juga dia keluar tiga mpe empat kali aku baru keluarÔÇØ ucap tugiyo

ÔÇ£Sama… huffftttthh…ÔÇØ balas udin sembari mengeluarkan asap

ÔÇ£ndak nyangka dulu kita hampir sempat berantem gara-gara ani dan ana ya yo?ÔÇØ ucap udin

ÔÇ£ha ha… kalau saja si cat tembok itu ndak melerai kita dan membawa ana, ani pada saat itu mungkin kita sudah jadi musuh abadi… ha ha haÔÇØ ucap tugiyo

ÔÇ£memang bajingan itu si cat ya yo, ha ha ha..ÔÇØ ucap udin

Setelah sebatang rokok udin habis…

ÔÇ£aku kembali dulu din, mau istirahat… mungkin besok pagi baru lanjutÔÇØ ucap tugiyo

ÔÇ£sama yo, aku juga mau istirahat… besok pagi yang dilantai atas aku apa kamu?ÔÇØ ucap udin

ÔÇ£kamu sajalah, aku dbawah… ntar pas sorenya kita gantian, kamu dilantai bawah aku dilantai atasÔÇØ balas tugiyo

ÔÇ£yo…ÔÇØ ucap udin, menghentikan langkah

ÔÇ£apa din?ÔÇØ ucap tugiyo yang memandang wajah udin yang tampak serius

ÔÇ£ana itu kan mbaknya, aku sudah punya rencana mau nikahin ani yo. Kamu kapan?ÔÇØ ucap udin, tugiyo tersenyum

ÔÇ£aku sudah bilang sama ana, yang jelas, ndak lama kok din, setelah lulus mungkin…ÔÇØ ucap tugiyo

Tawa mereka pecah sembari berangkulan menuju kamar kekasih masing-masing…

ÔÇ£Jok yakin kamu berhetni disini?ÔÇØ ucap parjo

ÔÇ£Yakin jo, ini kos-kosan itaÔÇØ ucap

ÔÇ£walah lha kok ndak dari dulu kamu bilang sama aku kalau kosnya disini, tuh jarak tiga rumah dari kos ita kan kosnya FalahÔÇØ ucap parjo

ÔÇ£weh… ngerti gitu aku nebeng kamu kalau mau nginep di kosnyaita joooo jo… ya dah, besok kalau kamu pulang kabar aku, aku nebeng…ÔÇØ ucap joko

ÔÇ£oke brada…ÔÇØ ucap parjo yang kemudian melanjutkan laju motornya

Joko masuk ke halaman kos ita dengan santai karena dia mempunyai duplikat kunci dari pintu gerbang kos ita. Semua kekasih cewek yang berada di kos ita selalu mempunyai duplikat kunci gerbang. Ketika memasuki area kamar kos, terdengar suara bising dari masing-masing kamar yang dilalui joko. Desis, rintih, dan juga racau terdengar sangat jelas didetiap langkah joko. Hingga didepan kamar ita, jokok mengetuk pintu tapi tak ada jawaban dari dalam. Joko nekat membuka pintu kamar ita. Dinyalakan lampu kamar ita, dengan senyum manis jokok memandang lembut wajah ita yang tampak terlelap dalam tidurnya. Dielus lembut kepala ita dengan sangat pelan, dipandanginya wajah lelap wanitanya itu.

ÔÇ£egh… emmmmhhh…. hoaaam…. mas…ÔÇØ

ÔÇ£Eh… Mas Jokooooooooooo….ÔÇØ teriak ita dengan sangat keras dan langsung memluk joko

ÔÇ£mas hiks hiks hiks, ita khawatir banget sama mas… maafin ita tadi ita ketiduran hiks hiks hiks…ÔÇØ ucap ita yang pelukannya dibalas dengan pelukan erat oleh joko

ÔÇ£ndak papa sayang, mas sudah janji kan untuk kembali?ÔÇØ ucap joko

ÔÇ£heÔÇÖem…ÔÇØ ucap ita yang melepas pelukan dan memandang lelakinya

ÔÇ£bobo yuk mas…ÔÇØ ucap ita

ÔÇ£heÔÇÖem…ÔÇØ ucap joko

ÔÇ£eh, sebentar mas… mas terluka biar ita basuh dulu lukanya…ÔÇØ ucap ita yang kemudian bangkit dan mengambil sedikit air hangat

Ita kemudian melepaskan semua pakaian joko hingga jokok hanya mengenakan celana dalam. Dibasuh tubuh joko dengan air hangat tersebut. Perlahan batang kemaluan joko mulai merangsek dan berdiri.

ÔÇ£iiih… kok berdiri gitu sih mas?ÔÇØ ucap ita

ÔÇ£hadeeeh… gimana ndak berdiri ita sayang, kamunya saja pakai celana dalam. Kaosnya longgar belahan dadanya rendah, ndak pakai BH lagi. Gimana ndak berdiri?ÔÇØ ucap joko menggoda

ÔÇ£iiih mesum…ÔÇØ canda ita

ÔÇ£bukannya mesum sayang, kalau ini sampai ndak berdri harusnya ita yang khawatir he he heÔÇØ ucap joko

ÔÇ£oh iya ya… untung saja berdiri, kalau ndak iiih malah tambah ngeri ya mas?ÔÇØ ucap ita

ÔÇ£heÔÇÖem…ÔÇØ ucap joko, dengan nafas yang tertahan. Ita tersenyum kecil ketika melihat kekasihnya menahan deru nafasnya

ÔÇ£pacarku ini kelihatanya sedang sakit pernafasan hmmm… harus segera diobati…ÔÇØ ucap ita sembari memandang joko

ÔÇ£eh… mas ndak sakit Yang beneran…ÔÇØ ucap joko sedikit takut karena tiba-tiba ita mengucapkan tentang penyakit

ÔÇ£mau diobati ndak sayang?ÔÇØ ucap ita yang berdiri dan meletakan mankok berisi air hangat di meja

ÔÇ£Eh.. sayang, jangan bercanda… kalau mas sakit pernafasan, sakit kenapa? jujur saja mas takut…ÔÇØ ucap joko yang benar-benar ketakutan. Ita tersenyum dan kemudian melangkah ke arah joko. Dilepaskannya celana dalam yang menutupi vagina ita. Joko sedikit berpikir…

ÔÇ£Ini lho yang bikin sakit pernafasan mas, ade tidurin ya biar mas… nafasnya enak…ÔÇØ ucap ita yang mengangkangi batang kemaluan joko dan diarahkannya ke dalam vaginanya

ÔÇ£Eh… sayang…ÔÇØ ucap joko tertahan ketika jari manis ita menyilang di bibirnya

ÔÇ£ssst… ini hidangan pembuka sayang… tadi ita ditelepon sama ibunya mas, suruh jaga rumah sama mas… jadi besok tergantung mas mau masak apa… ergmmmmhhhhÔÇØ ucap ita menurunkan perlahan pinggulnya

ÔÇ£maksudnya apa masak apa?Arghhh sayang, itu belum licin… seret banget… ughhh…ÔÇØ balas joko

ÔÇ£ergh!…ÔÇØ rintih ita

ÔÇ£dalem banget mas, enak punya mas…ÔÇØ dipandanginya mata joko

ÔÇ£Maksudnya, yang didepan mas ini bahan masakannya.. terserah mas, bahan masakan ini mau dimasak arghhh apa aah ah ah ah ah ah… mas enak banget kontol mas… ah ah ah ah…ÔÇØ ucap ita, seorang mahasiswi di jurusan kepewatan yang sekarang menaikan pinggulnya naik turun

ÔÇ£ogh sayang… eerhhmmmm… ah jangan ah ah ah keras arghh keras nantihh didengarhhhh sama hhh temanhhh kosmuhhh….ÔÇØ ucap joko

ÔÇ£argh… masa bodoh, merekah jugah samah sajah… arghh.. tapi merekahhh ah ah ah ah sayanghhh ah enak banget hhhhh ughhh… tapi merekah ndak sama pacarnyah sayangh… Cuma ita yang selaluh owhh sama mashhh… dan akan selaluh samah mashh yah enak bangethhhh emmmhhhh… mas ita cinta mas jokohhhhhh ouwh…ÔÇØ racau ita

ÔÇ£mas juga cinta itakhhhhhhh yah terusshhh sayangkuh ya terushhhh terushhh ehmmmm enak banget memek kamu sayanghhh…ÔÇØ racau joko dengan kedua tangannya menyangga tubuhnya

Tangan ita memeluk kepala joko, begitu mendapat pelukan kepala joko menggesek-gesek di dada ita. Tangan joko memeluk ita dengan sangat erat, ita terush bergerak dan bergerak naik turun. Vaginanya terus melahap batang joko.

ÔÇ£Arghh ita hampir sampai…ÔÇØ ucap ita

ÔÇ£iya sammmmyangmmm mas jummmmgahhh…ÔÇØ balas jokok dengan kepala tenggelam didada ita

Tubuh ita melengking bersamaan dengan keluarnya sperma joko. Tubuh joko ambruk kebelakang dan ditimpa oleh ita. Dalam diam mereka mengatur nafas.

ÔÇ£mas, besok ita mau pindah kos…ÔÇØ ucap ita setelah nafas merek normal

ÔÇ£pindah kemana?ÔÇØ tanya joko

ÔÇ£kerumah mas…ÔÇØ ucap ita

ÔÇ£Eh?… ÔÇ£

ÔÇ£nanti mas mintakan ijin sama ibu dan bapak ya sayang…ÔÇØ ucap joko tanpa protes sedikitpun, ita memeluk joko dengan erat

ÔÇ£sudah… tadi pas telepon, ibu menyuruh ita tinggal bareng mas. Awalnya ita menolak tapi… ibu malah marah-marah, ya ita akhirnya nurut. Sebenarnya ita mau-mau saja, ya gaya dikit nolak… eh, malah ibu ngambek…ÔÇØ ucap ita

ÔÇ£berarti, kamu siap ya?ÔÇØ ucap joko

ÔÇ£siap kenapa?ÔÇØ balas ita yang bangkit di atas dada joko

ÔÇ£siap, aku nikahi…ÔÇØ ucap joko tersenyum

ÔÇ£heÔÇÖem… dua tahun setelah lulus ya mas?ÔÇØ ucap ita

ÔÇ£lamanyaaaaaa… mending aku hamili saja ini cewek kalau kelamaan…ÔÇØ jawab joko sambil membuang muka. Ita meraih pipinya dan memandang joko.

ÔÇ£heÔÇÖem mas… cepetanÔÇØ ucap ita dengan senyum lebar

ÔÇ£HEH! Beneran? Habis lulus saja sayang, mimik pilnya dulu gih?ÔÇØ ucap joko

ÔÇ£yeee malah gitu bete deh…ÔÇØ ucap ita, dengan wajah ngambeknya

ÔÇ£bukan begitu, anu sayang… sebenarnya sudah siap semua, mas juga sudah bangun rumah kecil-kecilan. Tanahnya hasil pemberian kakek mas tapi cincinya lupa mas beli… jadi nunggu tabungan mas kumpul dulu, habis kemarin semangat kerja buat bikin rumah dulu sama kuliah sore he he he, sbar ya sayang…ÔÇØ ucap joko

ÔÇ£Mas…. ita cinta massssss….ÔÇØ ucap ita

Ciuman lagi, suaranya keras, sampai-sampai tetangga kos ita keluar dan mencoba mengntip permainan mereka tapi sayang semua tertutup rapat hanya rintihan dan desahan sangat keras terdengar oleh mereka. Hubungan mereka menjadikan semua wanita di kos ini iri, satu hal karena hanya ada satu laki-laki yang keluar masuk kedalam kamar kos ita, dan itu joko. Tak ada yang lain…

ÔÇ£akhirnya mas datang juga…ÔÇØ ucap serang wanita didepan pintu gerbang kosnya, sebenarnya perempuan ini sudah melihat dari kejauhan ketika ada motor yang berhenti di depan sebuah kos-kosan tak jauh dari kosnya

ÔÇ£maaf terlambat…ÔÇØ ucap parjo, mematikan motornya dan memandang wanita berkerudung sedang ini. perempuan tersebut langsung naik ke jok belakang parjo

ÔÇ£mas… ayo….ÔÇØ ucap perempuan itu

ÔÇ£kemana?ÔÇØ ucap parjo

ÔÇ£kerumah mas…ÔÇØ ucap perempuan itu

ÔÇ£sayang, mas capek tapi pengen pacaran sama kamu boleh?ÔÇØ ucap parjo

ÔÇ£eh… kerumah mas dulu saja… ini bukan kos falah lagi…ÔÇØ ucap falah

ÔÇ£Lho kok?ÔÇØ ucap parjo heran

ÔÇ£tadi siang setelah mas dari kos, ibu mas dateng kesini. Ibu takut sendirian dirumah, jadi falah diminta untuk menemani ibuÔÇØ ucap perempuan bernama falah, kekasih parjo

ÔÇ£lho kan mbakku ada dirumah sama suaminyaÔÇØ ucap parjo

ÔÇ£mereka pindah mas, mas kan tahu sendiri kalau mbaknya mas beli rumah di desa tetangganya masÔÇØ ucap falah, membuat parjo teringat kalau memang sebelum berangkat kakak perempuannya sudah mengemasi barang-barangnya

ÔÇ£owh… kalau begitu nanti sayang nanti tidur di kamar mbaknya mas ya?ÔÇØ ucap parjo dengan senyum lebar

ÔÇ£iya…ÔÇØ balas falah singkat

ÔÇ£asyiiiiik…. hmmm…. yang…?ÔÇØ ucap parjo terpotong

ÔÇ£iya…ÔÇØ ucap falah

ÔÇ£kalau ada pillihan selamanya tinggal dirumah mas mau?ÔÇØ ucap parjo

ÔÇ£eh… mau tapi…ÔÇØ ucap falah sedikit tertunduk dibelakang parjo

Parjo mengambil sebuah kotak kecil dari sakunya kemudian dibuka dan ditunjukan ke falah yang berada di belakangnya. Wajah falah terangkat tatkala melihat kotak berisi cincin itu.

ÔÇ£Setelah kamu lulus, dan mas juga lulus dari kuliah sore mas. Mas mau melanjutkan usaha bapak, dan melanjutkan usaha bapak berarti mas menggantikan bapak. Kalau ada yang menggantikan bapak, harus ada yang menggantikan ibu juga. Ibu sudah terlalu tua, mas Cuma pengen ibu santai dirumah dan menimang seorang bayi kecil dipelukannya. Itu jika kamu mau, tapi kalau sayang tid..ÔÇØ ucap parjo terhenti, ketika tangan falah menutup kembali kotak cincin itu dan mendorongnya kedepan. Parjo terkejut dengan sikap falah yang seakan menolak.

ÔÇ£cepet pulang…ÔÇØ ucap falah singkat

ÔÇ£yang berasti sayang tid…ÔÇØ ucap parjo terpotong kembali

ÔÇ£Agar mas bisa memakaikannya di jariku, dedek dah ndak sabar…ÔÇØ ucap falah yang langsung memeluk tubuh parjo

ÔÇ£berartiiii…ÔÇØ ucap parjo

ÔÇ£ndak mau kalau kaya gini, dasar cowok ndak romantis…ÔÇØ ucap falah, parjo hanya tersenyum namun dalam hatinya dia sedang melayang tinggi di udara. Falah yang memeluk parjo dibelakang tersenyum riang bahkan air matanya keluar dengan sendirinya tanpa diperintah.

ÔÇ£Yang…ÔÇØ ucap parjo

ÔÇ£Hmmm cepet jalan mas…ÔÇØ ucap falah

ÔÇ£ndak pakai BH ya?ÔÇØ ucap parjo

ÔÇ£iiiih mesum banget sih jadi cowok?ÔÇØ ucap falah

ÔÇ£he he he kan hafal… sayang…ÔÇØ ucap parjo

ÔÇ£yang nyuruh ndak pakai siapa coba? ÔÇØ ucap falah

ÔÇ£he he he…ÔÇØ ucap parjo cengengesan, memang keinginan parjo agar falah tidak mengenakan BH ketika bersamanya. Yah, memang ada-ada saja parjo maklumlah kegedean, dada falah maksudnya.

ÔÇ£iiiih sebel cepetan jalan, sebenarnya ini mau dibiarin nggantung apa gimana? Kalau mau dianggurin ya sudah, dedek tak jalan kaki saja jadi sampe rumah langsung boboÔÇØ ucap falah, sambil menekankan bagian dadanya ke punggung parjo

ÔÇ£eh, jelas mau dibuka dong sayang… tancap gas!ÔÇØ ucap parjo yang langsung menancap gas motornya melaju dengan kencang. Dalam perjalanan, parjo menyuruh falah untuk mengabari udin kalau mulai malam ini falah sudah pindah kos ke rumahnya.

ÔÇ£Ugh… sayangkuwh mmmhh arghhh… ugh enak banget sih sayang… ÔÇ£ ucap seorang perempuan diatas karyo

ÔÇ£jelas enak dong sayang… buat kamu apa sih yang ndak enak?ÔÇØ ucap karyo yang terus meremas payudara besar yang menggantung indah di dada perempuan

ÔÇ£ergh… ayang… ughh…penuh banget tempik eneng…ÔÇØ ucap perempuan tersebut yang masih menggoyang pinggulnya

ÔÇ£aduh sayangkuwhh..owgh yati, jangan dijepit dulu oghh…. yang… aduh duh erghhhh nakal deh eneng yati arghh… enak yang terush yang goyang yang kenceng…ÔÇØ ucap karyo menikmati goyangan perempuan bernama yati, karyati, kekasih yang selama ini menemaninya

Seorang atliit gulat dengan tubuh berbobot 120 Kg-an ini sedang menikmmati goyangan yati kekasihnya. Yati seorang mahasiswi jurusan boga, tubuhnya memang sedikit gemuk, perutnya memiliki 1-2 lipatan lemak dengan pyudara yang membuat karyo tergila-gila. Tapi bukan hanya di bagian dadanya saja yang membuat karyo gila, semuanya.

Perempuan yang dulu sering diejek gendut-gendut walaupun tidak gendut-gendut banget, ya pas-lah, oleh tema-teman perempuannya menjadikan dia minder. Hingga suatu hari ketika karyo yang sedang jogging, pandangan karyo tidak bisa lepas dari perempuan yang sedang murung disebuah taman. Kulitnya kuning langsat, wajahnya ayu, namun wajahnya sedih. Karyo yang sedang jogging berlari melingkari taman tersebut padahal saja jalur joggingnya tidak seperti itu. karena pandangan yang selalu tertuju pada yati, karyo tersandung dan terjatuh tepat didepan bangku yati. Yati terkejut langsung menolong karyo. Dibantunya karyo untuk duduk dan dibersihkan sedikit luka pada lutut karyo.

Kemudian pandangan mereka bertemu, sejenak berhenti seakan ada sebuah medan magnet yang bergerak melalui mata mereka. Hati mereka tertartik satu sama lain, ah akhirnya mereka duduk bersama dan mengobrol walau akhirnya berpisah karyo tak lupa menanyakan nama dan nomor telepon. Yang membuat yati jatuh cinta adalah karyo tidak pernah mempermasalahkan fisik yati, dan juga bagaimana di ÔÇ£ZangiefÔÇØ (karakter pada street fighter) melindunginya serta menjadi tameng dan juga penenang hati ketika yati diejek. Pernah suatu ketika yati diejek oleh teman laki-lakinya, dengan marah karyo layaknya badak bercula satu mengobrak-abrik dua kos laki-laki. Untung saja disitu ada Arya dan wongso yang mampu meredam amarah karyo, fyuuuuh… dua kos tidak jadi rubuh.

ÔÇ£Mas karyo… yati mau keluar mas… arghhh owh kasurku kamu buat gulingmu mau keluar arghhh….ÔÇØ racau yati ketika batang karyo mengobrak-abrik vaginanya

ÔÇ£keluarkan saja gulingku, kasurmu ini mau menerimanya arghhh… gila.. tempikmu rapet banget sayang… arhhhh…. yah terus… susumu indah sekali yang… ÔÇ£ raacau karyo

ÔÇ£ayang… ayang… eneng mau keluarhhh…. arghhh… eneng keluarrrr ayaaaaannggghhh…ÔÇØ teriak yati menjerit didalam kamar karyo, tubuhnya ambruk mengejang sesaat

ÔÇ£giliran kasur diatas ya…ÔÇØ ucap karyo sambil memeluk yati yang mengatur nafasnya. Tubuh mereka kemudian berganti posisi, dengan batang yang masih menancap tegas! di vagina yati.

ÔÇ£ayang ndut… eneng suka deh… tutupin eneng dong sayang dingin nih tubuh eneng ndak pakai pakaianÔÇØ goda yati

ÔÇ£iya enengku, akan ayang tutupin tubuh eneng…ÔÇØ ucap karyo

ÔÇ£aow… iiih udah ndut batangnya panjang lagi, jangan dikurangin atau ditambahin endutnya, eneng suka kalau ayang segini…ÔÇØ ucap yati

ÔÇ£eneng juga ya…. mmmhhh…ÔÇØ ucap karyo sambil mencium bibirnya.

Yati memeluk leher karyo, tangan kanan karyo masuk kedalam sela-sela bantal. Sambil berciuman, karyo kemudian menarik tangan kiri yati untuk masuk kedalam sela-sela bantal. Yati tampak terkejut ketika merasakan sesuatu ditangannya. Karyo kemudian bangkit dan meremas susu yati dengan senyum. Yati secara perlahan menarik tangan kirinya perlahan, dilihatnya sesuatu melingkar dijari manisnya.

ÔÇ£ayaaaaaaaaaang… cepetan digenjot ayang cepetan ayang… peluk yati, peluk eneng, peluk gulingmu ayang…. cepetan ayang…ÔÇØ teriak yati,

—-

Setelah mengantar karyo pulang kerumahnya, hermawan mengarahkan motornya ke arah sebuah rumah yang selalu dia singgahi. Motor berhenti didepan rumah itu, dilihatnya rumah yang gelap tersebut, rasa kangen membakar hatinya. Ah, tapi tak bisa untuk bertemu malam ini karena tak ada janji. Dengan rasa rindu membakar hatinya, dijalankan motor kembali berharap angin yang menerpanya meadamkan api rindu itu.

ÔÇ£Aku tahu kamu pasti kesini…ÔÇØ ucap seorang perempuan di belakang hermawan, ketika hendak menarik gas. Dimatikan motor tersebut dan hermawan turun dari motor, dilihatnya seorang perempuan dengan kaoslinggar dihiasi rok berumbai hingga lututnnya.

ÔÇ£maaf aku ndak bisa lama-lama tanpa melihat wajah kamuÔÇØ ucap hermawan

ÔÇ£aku bisa kok bertahan lama ndak lihat wajah kamu, udah bosen lihat wajah kamu…ÔÇØ ucap perempuan tersebut

ÔÇ£eh… ke… kenapa? adakah yang lain…ÔÇØ ucap hermawan, melihat wanita tersebut berjalan mendekatinya. Tubuh hermawan yang tinggi walaupun sedikit pendek dari arya melihat kebawah ke arah perempuan yang memiliki tinggi selehernya.

ÔÇ£Kok tanya gitu?ÔÇØ ucap perempuan tersebut

ÔÇ£ka… katanya bisa bertahan tanpa…ÔÇØ ucap hermawan yang kaku dan merasa sedikit marah

ÔÇ£iya, akubisa bertahan tanpa melihat wajahmu…ÔÇØ perempuan tersebut langsung memeluk tubuh hermawan

ÔÇ£aku tidak bisa bertahan kalau aku tidak memeluk tubuh ini, bahkan aku tidak bisa bertahan hidup jika tubuh ini hilang…ÔÇØ ucap perempuan tersebut, hermawan langsung tersenyum

ÔÇ£terus kenapa bisa bertahan tanpa melihat wajahku jelek ya?ÔÇØ ucap hermawan dengan kedua tangan memeluk tubuh perempuan tersebut

ÔÇ£gantengÔÇØ jawab singkat perempuan tersebut

ÔÇ£terus?ÔÇØ ucap hermawan

ÔÇ£susah tahu ndak, meluk sambil lihat wajah! Huh dasar !ÔÇØ ucap perempuan tersebut, hermawan tersenyum dan menggaruk-garuk kepala

ÔÇ£Mau begini terus?ÔÇØ ucap hermawan melihat kebawah, dijawabnya dengan anggukan kepala perempuan tersebut

ÔÇ£ndak capekÔÇØ ucap hermawan

ÔÇ£ada tempat bersandar kenapa capek?ÔÇØ ucap perempuan tersebut

ÔÇ£eh… hmmm… yang sebentar…ÔÇØ ucap hermawan mendorong tubuh perempuan tersebut

ÔÇ£dah ndak suka kalau dipeluk lag…ÔÇØ ucap perempuan tersebut tertahan ketika tubuh hermawan jatuh berlutu dihadapannya

ÔÇ£Hera… maukah kamu menjadi istriku?ÔÇØ ucap hermawan seketika itu dengan kedua tangan menyodorkan sebuah lingkaran emas

Hera, ya nama wanita itu Hera wahyunindya. Seketika itu tubuh hera menjadi sedikit lemas, air matanya keluar kepalanya menggeleng. Membuat hermawan sedikit sedih melihat reaksi dari hera.

ÔÇ£ndak mau…ÔÇØ ucap hera

ÔÇ£eh… ke kenapa?ÔÇØ ucap hermawan

ÔÇ£ndak mau nolak…ÔÇØ ucap hera yang langsung menyodorkan tangan kirinya, hermawan memakaikan lingkaran itu dan berdiri. Hera langsung saja memeluk hermawan, tangisnya pecah. Kepalanya kemudian menengadah ke atas, mereka berciuman lembut. Selang beberapa saat hermawan dan hera naik ke motor tersebut.

ÔÇ£mas…ÔÇØ ucap hera dibelakang hermawan

ÔÇ£iya..ÔÇØ ucap hermawan

ÔÇ£ade lupa pakai celana dalam…ÔÇØ ucap hera tersenyum, walau sebenarnya dia memakai celana dalam tapi dia yakin kalau hermawan mengerti maksudnya

ÔÇ£berarti sudah ndak pakai roti tawar?ÔÇØ ucap hermawan girang

ÔÇ£heÔÇÖem…ÔÇØ ucap hera

ÔÇ£ke rumah mas saja..ÔÇØ ucap hera

Jelas saja, hera sudah dianggap sebagai bagian keluarga hermawan begitupula hermawan sudah dianggap keluarga oleh hera. Dengan senyum mengembang hermawan menancap gas menuju kerumahnya.

ÔÇ£Dasar cat tembok, seandainya saja dulu kamu tidak mempertemukanku dengan perempuan ini… ah bajingan kamu cat!ÔÇØ bathin hermawan, yang teringat ketika arya mengerjai mereka berdua agar bisa bertemu. Saling suka tapi tidak berani mengatakan itulah hermawan dan hera, tapi dengan ide licik arya mereka akhirnya jadian.

ÔÇ£Ndan, aku Cuma butuh istirahat 2-3 hari saja ndan. Setelahnya aku tetap ingin kembali untuk melihat situasiÔÇØ ucap anton, ketika telah sampai ditempat tujuan

ÔÇ£kamu ini aneh dikasih waktu libur malah mau berangkat, ya sudah terserah kamuÔÇØ ucap komandan

Anton kemudian pulang dengan menggunakan motor kantornya. Dengan pelan dia mengarahkan motornya ke rumah kontrakannya. Anton sudah mengontrak rumah sendiri, dengan tujuan agar semua rahasia tentang pekerjaan tidak diketahui oleh keluarganya. Memasuki rumah, anton langsung membuka kulkas dan meminum air dingin menghilangkan haus dilehernya.

ÔÇ£Angkat tangan…ÔÇØ ucap seorang perempuan yang asing dibelakang anton, anton meletakan botol minuman tersebut dan mengangkat tangannya. Terasa sebuag benda menonjok-nonjok punggungnya.

ÔÇ£siapa kamu?ÔÇØ ucap anton tegas

ÔÇ£iiih… sama pacar sendiri lupaÔÇØ ucap peremuan tersebut, anton berbalik dan terekejut karena wanita tersebut adalah anti yang memegang sebuah centong sayur

ÔÇ£lho? Lha tadi suaranya beda sama yang sekarang…ÔÇØ ucap anton

ÔÇ£sebel!ÔÇØ ucap anti yang lansung berjalan menjauhi anton dan duduk disofa

ÔÇ£maaf sayang, kan ndak tahu, dan… kok sayang bisa masuk ke rumah kan ndak ada kuncinya?ÔÇØ ucap anton yang berjalan cepat mendekati anti. Anti kemudian menarik anton.

ÔÇ£Kamu memang intel, tapi kamu tidak bisa membodohi pacarmu sayang. Pacarmu ini sudah menduplikatkan kunci sayang, biar pacarmu ini bisa tahu ada cewek lain yang masuk kerumah ini apa tidak!ÔÇØ bentak anti

ÔÇ£ada…ÔÇØ ucap anton memeluk anti dari belakang

ÔÇ£eh, siapa! Sayang kok berani-beraninya! Lepasin ndak!ÔÇØ ucap anti marah ketika mendengar jawaban anton

ÔÇ£ndak…ÔÇØ ucap anton

ÔÇ£pokoknya lepasin, mas sudah berani masukin cewek lain kerumah ini, anti ndak terima!ÔÇØ ucap anti

ÔÇ£ndak ya ndak…ÔÇØ ucap anton, membuat anti semakin marah

ÔÇ£lepasiiiiiiiiiiiiiin, anti benci sama mas…ÔÇØ ucap anti

ÔÇ£cewek itu unika sama wati…ÔÇØ ucap anton membuat anti terdiam

ÔÇ£itu kan… iiih nyebelin!ÔÇØ ucap anti, anti unikawati. Anton kemudian melepaskan pelukannya. Dan tubuhnya tetap dibelakang anti. Diraihnya tangan kiri anti.

ÔÇ£karena sudah masuk kedalam rumah tanpa seijin pemilik rumah, dan termasuk tindakan kriminal. Maka anda saya tangkap!ÔÇØ ucap anton tegas,

ÔÇ£Eh… mas apa-apaan sih, sebel!ÔÇØ ucap anti

ÔÇ£kamu akan saya borgol dan akan saya penjarakan!ÔÇØ ucap anton, yang kemudian memasangkan sebuah cincin yang terhubung dengan sebuah rantai kecil. Anti terkejut ketika jari manisnya terpasang cincin tersebut, satu cincin di jari manisnya dan satu cincin di jari manis anton dan terhubung oleh sebuah rantai kecil.

ÔÇ£mas…ÔÇØ ucap anti lembut, wajahnya memerah

ÔÇ£kamu dipenjara dirumah ini lho, kok bisa-bisanya sok imut gitu…ÔÇØ goda anton

ÔÇ£iya dipenjara dirumah ini kan? Terus jadi tahanannya mas kan?ÔÇØ ucap anti yang matanya berkaca-kaca

ÔÇ£iya, dan harus mmm…ÔÇØ ucap anton terhenti mulutnya tersumbat oleh bibir anti yang tiba-tiba berbalik ke arah anton

ÔÇ£melayani mas kan? Terus ini dipakai terus gitu? Berarti ndak boleh lepas?ÔÇØ ucap anti

ÔÇ£ya dilepaskan pas mau kerja saja kalau dirumah, dipasang lagi, biar cepet menghasilkan..ÔÇØ ucap anton

ÔÇ£berapa?ÔÇØ ucap anti

ÔÇ£delapan, 5 pemain inti 3 cadanganÔÇØ ucap anton

ÔÇ£ndak sekalian 16 mas, 11 pemain inti 5 cadangan?ÔÇØ ucap anti, seorang mahasiswi di jurusan pendidikan jasmani guru sekolah dasar

ÔÇ£terserah kamu sayang, mas nurut…ÔÇØ ucap anton yang semakin rebah tubuhnya disofa

ÔÇ£capek sayang?ÔÇØ ucap anti, anton mengangguk

ÔÇ£libur berapa hari?ÔÇØ ucap anti, seakan tahu kalau anton besok libur

ÔÇ£kok tahu kalau besok libur?ÔÇØ ucap anton

ÔÇ£punya pacar seorang intel, harus pintar menyadap kan?ÔÇØ ucap anti sembari menarik sebuah mikropon kecil dari kerah anton

ÔÇ£ah… gurus SD tapi pintar nyadap ya? 2-3 hariÔÇØ ucap anton tersenyum

ÔÇ£istirahat dulu sayang, sini anti peluk, besok rambutnya dipotong ya sayang, sama nih kukunya jugaÔÇØ ucap anti

ÔÇ£dasar guru SD… besok aku obrak-abrik rumah ini biar kamu yang beresinÔÇØ ucap anton

ÔÇ£ndak papa mau diobrak-abrikm, ntar anti bersihin tapi ininya harus nancep terus besokÔÇØ ucap anti, meremas selangkangan anton. Mereka berpandangan dan tersenyum manis, berpelukan dengan jari diborgol oleh cincin.

ÔÇ£yang susah banget meluk kamu, ini dipaki dijariku semua saja yaÔÇØ protes anti

ÔÇ£iya sayang iya, bobo yuk besok kamu lebih capek dari mas lhoÔÇØ ucap anton

ÔÇ£nantangin nih?ÔÇØ ucap anti, mereka kemudian berciuman hingga kantuk menidurkan mereka.

Anti seorang mahasiswi dari jurusan pendidikan keolahragaan yang kepincu dengan anton ketika pertama kali melihatnya. Begitupula dengan anton yang langsung jatuh hati. Mereka akhirnya mengenal dan menjadi sepasang kekasih. Namun pernah suatu hari anti menelepon anton untuk dijemput distasiun kereta api setelah anti pulang dari berpergian. Tapi anton yang sedang bertugas tak bisa mejawab telepon. Anti, merasa takur ketika karena anti pulang pada malam hari. Jalanan sepi hingga segerombolan orang mencoba memperkosanya. Tak disangka arya yang pada saat itu sedang mengantar teman kuliahnya pulang setelah rapat kegiatan di kampus melihat anti. Anti selamat karena arya. itulah mengapa persahabatan mereka bak sebuah intan yang sulit tergores, karena arya, anton bersyukur anti selamat.

Semua berawal dari para lelaki yang pergi dengan meninggalkan kata-kata perpisahan yang sangat menyayat hati bagi pasangan mereka. Mungkin semua mereka lakukan karena apa yang akan mereka hadapi adalah sebuah momen yang mengakhiri hidup mereka, bagaimana tidak? Mereka yang biasa hanya berhadapan dengan berandal-berandal jalanan harus berhadapan dengan para gengster yang lebih berpengalaman daripada mereka. Hati wanita mana yang tidak hancur ketika kekasihnya berpamt seakan tak akan kembali. Namun semua telah terjadi walau pada akhirnya mereka melukis wajah mereka dengan darah sang kekasihpun tak peduli lagi, yang penitng mereka telah kembali dengan senyuman. Ditambah lagi hadiah yang mereka berikan pada pada kekasihnya lebih dari harapan sang kekasih. Berharap hanya kembali saja namun yang kembali membawa sebuah hadian lagi. Ah, semua telah mereka persiapkan sebelumnya ÔÇ£jika mereka bisa kemblaiÔÇØ, untungnya bisa kembali. Ah, koplak bikin koplak saja… koplak, apa itu dari singkatan kopi dan kolak ya? ha ha ha tak ada yang tahu… koplak koplak ha ha ha ha…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*