Home » Cerita Seks Mama Anak » Demi Kebahagiaan Ibu 2

Demi Kebahagiaan Ibu 2

Hari itu adalh hari jumat….dodi dan uin cepat pulang sekolah krn ada rapat guru disekolah.dan kbetulan bsk memang tanggal merah.jadi sabtu dan minggu dodi akan libur sekolah.

Sekitar jam 11 siang mreka pulang dr sekolah…
Lalu mreka mengetok pintu rumah…dan tak lama wiwid membukakan pintu rumah.
Alangkah terkejutnya uin melihat apa yg ibu temannya itu saat membukakan pintu rumah…
Wiwid sedang mengenakan kaos ketat tanpa lengan serta celana shot ketan yg terbuat dr karet.
Rupanya wiwid sedang menyuci pakaian sewaktu mreka mengetuk pintu tdi….memang wiwid sudah biasa berpakaian santai sperti itu saat sedang mencuci pakaian.bgi dodi itu hal biasa…krn wiwid adalah ibunya….tp bagi uin itu adalah sbuah pemandangan yg hampir membuatnya jantungan.
Uin berdebar-debar hatinya melihat wiwid…bagaimana tidak..shot ketat itu memperlihatkan lekukan pepeknya yg dibentuk oleh shot yg ketat itu.
Tonjolan pepek wiwid pun terbentuk krn shot yg dipakainya itu..
Seksi sekali bila dilihat….uin pun hampir gemetaran melihat pemandangan yg dihidangkan oleh wiwid.bagi pemuda yg lagi puber sperti uin melihat pemandangan sperti ini akan membuatnya gemetaran.
Pikirannya pun melayang….tebal pepeknya ( uin berkata dlm hati )
Sambil berjalan kearah kamar mandi terlihat lekukan bokong wiwid….uin masih terus memperhatikan wiwid sampai wiwid kembali masuk kekamar mandi utk kembali mencuci pakaian.
Tp wiwid jga sadar uin tdi memperhatikannya…tp wiwd tak terlalu memikirkan itu.

Dikarnakan bsk adalah hari libur…serta minggu jga…dodi ingin ketempat neneknya didesa sebrang.
Memang kmarin jga dodi sudah membicarakn ini dgn ibunya.lalu dodi pun meminta izin kepada mamanya…
Y udah,,tp kamu makan dlu y nak…perintah wiwid.
Emang uin ngak ikut…tanya wiwid??
Ngak mak,,katanya uin takut dan segan ma kakek jga nenek…jwb dodi.

Tepat pukul 1 siang dodi pun pergi kerumah neneknya….dia minta izin dr ibunya.
Lalu wiwid pun memberikan ongkos ojek buat dodi serta uang jajan utknya.
Dodi pun pamitan kepada uin….bro kau drumah dlu ya…jagain rumah.
Uin : ok bro….y udh hati2 dijalan ya.
Akhirnya dodi pun pergi menggunakan ojek…
Tinggal dirumah uin dan mamanya dodi…
Wiwid lalu melanjutkan cuciannya yg menumpuk tdi…smentara uin hekdak kekebun utk membersihkan sekitar kebun.
Uin pun menuju kamar mandi pamitan kepada wiwid…
Mak,,uin kekebun blakang dlu ya….
Wiwid : loh..kamu ngak capek syg…kan bru pulang sekolah.
Uin: ngak kok mak…lagian udh banyk lalang dikebun.
Wiwid : y udh nanti mama susul kamu ya nak….

Uin pun melirik kearah selangkangn wiwid yg sedang berjongkok sambil mencuci….sekilas dia meliat tonjolan pepek wiwid yg membusing….tak luput juka bongkahan tetek wiwid yg terlihat dr kaos itu…krn posisi wiwid yg membungkuk sambil mencuci..tetek itu bergonjang-gonjang.
Uin tersentak saat wiwid berkata…loh kok lom perg?
Ehh ia ma ni uin mau pergi….jwb uin.
Wiwid heran melihat sikap uin…stelah uin pergi dr…wiwid pun sadar….
Ohh pantesan uin tdi bengong…krn liat ini toh ( sambil melirik kearah teteknya ) wiwid pun geleng2 kepala sambil senyum sendiri….dasar abg kata wiwid dlm hati.
Tp wiwid cepat membuat pikirannya itu….dia kembali pokus kpda cuciaanya….
Smentara didlm perjalanan menuju kebun…uin terus berhayal….dlm hati dia berkata…
Besar x tetek mama dodi tdi….pengen x kuisap tetek mamamu dod….ohh mama wiwid…
Uin pengen memelukmu mak…pengen cium bibirmu….uin janji ma…jika mama mau uin akan buat mama senang.uin akan menaklukkan mama diranjang…uin akan jilpet ( jilat pepek ) mama,,
Ohh dodi….mamamu sungguh cantik….ijinkan aku dan mamamu melakukan perkentotan dod….
Ijinkanlh sobat…kontolku pas buat pepek mamamu….ayahmu sudah meninggal dodi…mamamu butuh kontol….ijikan aku menggantikan kontol papamu mengentoti pepek mama wiwid….
Begitulah yg ada dipikiran uin…dia berkata sendiri sambil berjalan menuju kebun.

Tak lama kemudian uin akhirnya sampai dikebun yang tidak jauh dari belakang rumah dodi.
Dikebun itu ada sebuah gubuk yg bertangga yang dulu dibuat oleh ayahnya dodi untuk tempat istirahat saat dikebun.dodi pun menaiki gubuk itu…dia meletakkan air teh yang ada didalam ceret dilantai gubuk.
Dia lalu duduk melamun digubuk itu,dia masih memikirkan tentang ibu wiwid.
Dia berhayal atas apa yang dia lihat dikamar mandi tadi.yah saat dia permisi untuk kekebun kepada ibu wiwid saat itu ibu wiwid yang lagi mencuci pakaian.
Uin terus memikirkan tonjolan diselangkangan mama temannya tersebut,,serta bongkahan tetek ibu wiwid yang mengumpal karena besarnya speri meronta ingin keluat dari BH nya.
Dalam hati uin berguman..pasti tebal pepek ibu wiwid itu….dia terus memikirkan hal sampai tak terasa kontolnya mulai bangun dari tidurnya.
Akhhh…pikiran apaan ini..itu kan ibunya teman baikku….yang sudah kuanggap sebagai ibu sendiri.guman uin dalam hati.
Uin pun lalu berdiri dan turun dari gubuknya…mending aku bersihin ni kebun ketimbang mikir jorok trus,guman uin dalam hati.
Lalu ia pun bergegas mengambil cangkulnya dan mulai membersihkan pekarangan kebun itu.
Tak terasa sudah 1 jam uin bekerja.tapi ia masih ingin menyelesaikan pekerjaannya.dia pun melanjutkannya tanpa merasa lelah.karena uin memang tipe anak yang sangat rajin dan tekun.

Tak lama berselang iibu wiwid datang menghampirinya dengan membawakan kopi panas yang ada disebuah teko kecil serta beberapa bungkus roti.
Ia pun menyapa uin yang sedang asik membersihkan lalang-lalang dikebun itu.
Wiwid : uin,istirahat dulu nak…!
Ini mama bawakan kopi dan roti buatmu nak.
Uin : Ehh mama,..ia ma sebentar.nanggung nih.
Uin pun sedikit terkejut dan gugup,,
Bagaimana tidak gugup..wiwid masih mengenakan pakaiaanya tadi sewaktu mencuci pakaian yaitu dengan shot ketat hitam serta baju kaos tanpa lengan berwarna putih.
Kaos itu lebih mirip sperti kaos kutang….karena selain tipis juha ada renda dibagian depan yang menghiasi kaos ketat itu.
Stiap wanita yg memakainya pasti akan terlihat seksi dipandang mata.
Uin pun kembali menelan ludah melihat ibu wiwid..hal itu menimbulkan dia sedikit gugup serta nafsunya mulai terpancing.uin terlihat grogi…tapi berusa mengatasi itu dengan terlihat tenang dihadapan ibu wiwid.
Sementara itu wiwid hanya bersikap biasa saja..dis hanya menganggap uin sebagai anak yang ingusan sama sperti dodi anaknya.wiwid pun sudah menganggap uin sbg anaknya sendiri.
Wiwid pun menuju gubuk itu.lalu dia menuangkan kopi digelas yang dibawa juga daru rumah.
Wiwid pun memanggil uin untuk beristirahat..uin pun menurut panggilan wiwid.uin pun naik keatas gubuk itu,disana dia sudan melihat kopi yang dihidangkan wiwid dan beberapa bungkus roti.
Uin pun duduk digubuk itu..dia menyeruput kopi itu dari gelas.
Keadaan hening sejenak….
Udah capek nak….wiwid bertanya?
Ahh ngak kok ma..uin udah biasa kerja sperti ini.jawab uin kepada wiwid.
Wiwid pun tersenyum melihat semangat uin…wiwid menilai uin memang anak yang rajin.dia kagum terhadap anak itu.
Emang mama udah selesai mencuci…tanya uin??
Udah sayang…tapi belum mama jemur..karena cuaca mendung…spertinya mau hujan nih,,jawab wiwid.

Keadaan pun kembali hening sejenak…
Tak lama kemudian wiwid pun membuka pembicaraan…
Mereka pun bercerita banyak hal didalam gubuk itu.uin menceritakan masa kecilnya hingga bisa tinggal bersama pamannya dikampung ini.
Wiwid merasa terharu mendengar cerita uin.mereka masih serius bercerita…mereka sperti pasangan kekasih yang sedang curhat didalam gubuk itu.wiwid dan uin duduk berhadapan dilantai gubuk yang beralaskan tembikar itu….smentara kopi dan roti itu ada ditengah-tengah mereka berdua.
Cerita terus berlanjut sampai uin pun meneteskan air mata.uin kelihatan sedikit cengeng walau dia anak yang berbadan bongsor.wajar memang uin menangis…krn ia menceritakan kehidupan keluarganya yang sangat menderita.
Wiwid sangat terharu melihat kesabaran uin.
Tak lama kemudian wiwid pun menceritakan tentang keluarganya kepada uin…tentang suaminya yang sudah meninggal dan tentang anak sematawayangnya dodi.
Wiwid pun sampai meneteskan air mata karena seriusnya dia bercerita saat kematian suaminya dulu.

Sekejap suasana pun penuh haru…hening dan tak ada berkata…mereka kembali menyeruput kopi yang ada dihadapan mereka.
Wiwid pun berkata..kamu yang tabah yak.mama yakin kamu bisa jadi andalan keluarga suatu saat kelak.mama juga melalui semua kesulitan hidup ini dengan kesabaran.
Klo kita sabar dan berdoa kita pasti melalui stiap masalah dalam hidup kita.pesan wiwid kepada uin.

Ia ma..mkasih nasehatnya ma…..jawab uin.
Ohh anak mama…sini nak mama peluk uin.
( sambil berdiri dan meraih tangan uin untuk berdiri juga)
Dan tiba-tiba wiwid pun merapatkan tubuhnya untuk memeluk uin.wiwid melingkarkan tangannya dileher uin dan memeluknya dengan erat.
Ohh anak mamak…jangan sedih lagi ya nak…sekarang kamu ngak akan kekurangan kasih sayang seorng ibu.mama janji akan menyayangi kamu seperti dodi nak.itulah yg diucapkan wiwid kepada uin.
Erat sekali pelukan itu…uin pun terkejut setengah mati.uin merasa lututnya mau copot…jantungnya berdetak kencang….wanita yang ia hanyalkan kini ada dipelukannya.
Darah uin mulai naik…dia mulai berkeringat..dan sedikit gemetar.
Apa ini pikirnya…uin pun segera menetralisir pikirannya.dia mulai tenang…tp kontolnya tak bisa diajak kompromi.kontol besar itu bangun dari tidurnya karena gesekan.uin sedikit kwatir takut ketauan mama wiwid,..kontol uin seolah ingin menerobos dari celana yang dipakai uin.kontol itu seolah merengek untuk diijinkan masuk kepepek wiwid dan membuahi rahim wiwid dengan mani.
Uin semakin tidak tenang dengan kontolnya…dia tidak bisa mengendalikannya.karena faktor nafsu lah yang membuat kontol itu terbangun.
Anehnya wiwid semakin mengeratkan pelukannya.
Uin pun merasa mama wiwid tidak tau atau tidak marah karena kontolnya yang sudah tegang.buktinya tidak ada protes dari wiwid.malah wiwid semakin mempererat pelukannya….

Nafsu sudah diubun-ubun uin….uin pun ikut mempererat pelukakannya.tangan uin merangkul punggung wiwid.tangannya tepat dibagian teli BH wiwid.pelukan mereka semakin erat.
Kini kontol uin dan pepek wiwid bergesekan….uin merasakan sedikit kehangatan.itu karena gesekan kontolnya dan pepek wiwid.
Kontol itu semakin mengeras…meronta ingin segera masuk kepepek wiwid.

Wiwid sadar akan hal itu…dia merasa kontol uin mulai menggesek alat vitalnya.
Dalam hati wiwid berkata…ya ampun…apa ini??
Ihh kontolmu ni win kata wiwid dalam hatinya.
Tp entah apa yang dirasakan wiwid waktu itu…spertinya dia menikmati gesekan itu.
Tapi wiwid juga segan memberitahu uin takutnya uin jadi malu.
Wiwid pun tertawa dlm hati…dasar bocah,ucapnya dalam hati.kecil-kecil sudah tau enak…ucap wiwid lagi dlm hatinya.
Wiwid berkata dalam hati ( janganlh kusinggung kontolnya yang tegang ni….nanti jadi malu dia )
Tp sejujurnya wiwid menikmati gesekan itu.
Sebagai wanita normal nafsunya sedikit terpancing…hal itu wajar memang bagi wiwid,2 tahun sudah dia menjanda.selama itu pepeknya tidak ada lawang tanding.wiwid termasuk wanita yang mengerti moral..sehingga dia tidak pernh menjajahkan tubuhnya kepada laki-laki yang mencoba mendekatinya.itulah keunggulan wiwid sebenarnya yang selalu menjujung tinggi harkat dan martbat.
Mereka masih berpelukan..sambil pikiran mereka menghayal masing-masing

Wiwid masih saja terus memeluk tubuh uin dekian juga halnya sebaliknya.mereka benar terbuai.
Wiwid pun berkata kepada uin,,terima kasih ya nak kamu memang anak yang baik dann tekun.mama bangga bisa jadi ibu buat kamu ( sambil mempererat pelukannya)
Uin semakin terharu mendengar perkataan wiwid,lalu dia pun berucap,makasih juga ma,mama udah menerima uin sebagai anak.uin janji akan jadi anak yang baik buat mama.uin dan dodi akan selalu jadi anak yang mama banggakan.serta uin akan berusaha menggantikan posisi suami mama untuk menjaga mama.

Deerrr…..mendengar perkataan uin sperti itu darah wiwid jadi berdesir.
Masa kamu mau gantiin papanya dodi uin (ucap wiwid dalam hati )

Uin pun berkata dalam hati..mama uin mau gantiin papanya dodi buat jagain mama,meluk mama,cium mama,menyayangi mama.uin pun mau gantiin papanya dodi buat ngentot sama mama.

mreka berdua pun semakin hanyut dalam suasana.mereka masih saja berpelukan.gesekan kontol uin di pepek wiwid pun semakin terasa oleh wiwid.
Kontol uin memang cukuo besar untuk anak seumurannya.apalgi uin hanya memakai celana pendek sperti celana yang dipakai pemain sepak bila.hal itu menimbulkan tonjolan kontol uin.
Wiwid sadar akan hal itu,tapi dia takut uin akan malu jika menegurnya.sementar uin sudah dikuasai nafsu dari tadi.sangkin nafsunya uin inggin berbisik ditelinga wiwid dan mengajaknya ngentot.
Tapi hal itu urung dia lakukan,karena takut wiwid akan marah.
Wiwid pun merasa bernafsu sekarang…ia merasa nyaman dengan pelukan ini.buktinya ia semakin erat memeluk uin.tapi tak mungkin dia lakukan hal ini,,kok jadi gini sih,,pikir wiwid dalam hatinya.
Lalu wiwid pun berusaha menenangkan dirinya…
Dia melepaskan pelukannya tetapi uin belum melepasnya.kini wajah mereka berhadapan satu sama lain.
Wiwid memandang wajah uin….dia merasa kagum melihat anak ini.makahis ya nak..mama merasa senang kamu anggap sebagai ibu sekarang.mama bangga sama kamu uin.
Uin pun tersenyum dan membalas perkataan wiwid.makasih juga ma,uin udah diterima dirumah ini.dan uin dianggap sebagai anak sendiri.
Hehehe…ia sayang jawab wiwid.
Mreka berdua pun kembali berpelukan.kali ini wiwid mencium kedua pipi uin serta keningnya.
Uin tersetak saat wiwid menciumnya.uin merasa semakin sayang kepada mamanya dodi.

Lalu wiwid pun melepaskan pelukannya dari uin..wiwid sadar jika lama berpelukan trus bisa-bisa mreka dikuasi oleh nafsu.begitu juga dengan uin yang melepas pelukannya.
Tapi uin sedikit jahil…saat melepas pulakannya ia menghentakkan pinggulnya sebelum melepas pelukannya.
Wiwiwd terkejut…ia merasakan sentakan itu.
Akibat sentakan pinggulnya,kontol uin menekan bagian tonjolan pepek wiwid.

Auhh….sperti disengat begitulah yang dirasakan wiwid dalam hatinya.
Akhirnya pelukan mreka terlepas setelah hampir beberapa menit berpelukan.
Suasana kembali sperti semula…uin kembali duduk dan meminum kopinya…begitu juga dengan wiwid.
Didalam hati wiwid masih bertanya tentang arti sentakan pinggul uin tadi.apa benar uin nafsu kepadaku pikir wiwid dalam hati.
Ah sudahlah..(wiwid pun membuang jauh pikiran kotornya).dia kan hanya anak-anak.lagian uin udah aku anggap sebagai anak sendiri..dia juga sahabatnya dodi anakku tersayang.
Uin pun sempat berfikir dalan hatinya…ahh bodohnya apa yang aku lakukan tadi.gimana ini klo mama wiwid menyinggungnya.mati lah kau uin.bodoh kau.
Itu yang dikatakan uin dalam hatinya.
Tapi penisnya tetap saja menegang.ia berusa menyembunyikannya dari wiwid.sbenarnya wiwid sendiri tau penis uin lagi tegang.dalam hati wiwid berkata..dasar bocah lagi puber.hehehehe…

Sore sudah menjelang,tak terasa hampir satu jam mereka ibu wiwid dan uin ada digubuk itu.
Akhirnya ibu wiwid pun kembali menuangkan kopi kedalam gelas uin yang kopinya hampir habis.
Wiwid :nih tambah lagi kopinya nak
(sambil menuangkan kopi tersebut)
Uin : ia ma,makasih…
Wiwid :dihabisin kopinya ya nak….!
Uin pun hanya menjawab dengan hanya menganggukkan kepalanya sambil memakan roti yang dibawa ibu wiwid tdi.

Wiwid berusaha membuang jauh-jauh pemikirannya tentang sentakan pinggung uin tadi saat mereka berpelukan.sbenarnya ibu wiwid sudah sedikit bernafsu,tapi ia cepat-cepat membuang pemikirannya tersebut karena sendiri sadar hal itu tidak pantas.
Wiwid memang wanita dewasa yang bisa menguasai pikirannya,sehingga ia dapat menahan nafsunya.hal ini terbukti ia mampu menjaga harkat dan martabatnya sebagai seorang wanita maupun seoarang istri serta ibu yang baik untuk dodi.
Tapi kejadian barusan hampir saja menggoyahkan imannya.untung saja ia masih mampu mengontrol emosi dan nafsunya.baginya uin adalah seorang anak yang sudah dia anggap sebagai anaknya sendiri.serta wiwid menganggap uin masih seorang bocah abg yang masih dalam masa puber,sama halnya sperti anaknya tersayang dodi.meskipun dari segi postur badan,uin memang anak yang bongsor.kulitnya sedikit hitam serta berotot.ini dikarenakan uin sering kerja disawah sewaktu dia dari kecil membantu orang tuanya.tapi postur tubuhnya yang besar tidak bisa menjadikanya dewasa,uin tetaplah seorang anak SMP berumur 15 tahun yang masih puber.demikianlah penilain ibu wiwid terhadap anak barunya ini.

Tapi tanggapan ini jelas berbeda dengan apa yang ada dipikiran uin sekarang.jelas dia memiliki rasa nafsu kepada wanita setengah baya ini.apalagi dimasa puber sperti sekarang uin memiliki nafsu dengan wanita setengah baya yang seksi menggoda seperti ibu wiwid.
Terkadang nafsu anak muda yang tidak memiliki pengalamanlah yang sulit untuk dikontrol.
Untunglah uin bisa menguasai pikiran kotornya tersebut.walaupun itu sudah sangat menyiksanya.apalagi didepannya sekarang terpampang pemandangan indah didepan matanya.seorang wanita paruh baya yang berpakain seksi dan menggoda.tapi rasa hormat dan takutnya kepada ibu wiwid masih bisa mengalahkan nafsu gilanya.
Uuhh dasar pikiran gila,bisiknya dalam hati.

Akhirnya kopi yang dihidangkan ibu wiwid itu pun perlahan habis,dibarengi cerita dan percakapan mereka yang sampai sudah hampir sore hari.

Uin: mak,uin lanjutin lagi kerjanya ya.
(Timbang nafsu liatin mama trus,mending kerja
Lagi ahh…bisik uin dalam hati)
Wiwid :nak udah sore,mending kita pulang
Besok aja dilanjut lagi.udah mau magrib
Uin : tanggung mak,dikit lagi udah mau siap babat
Lalangnya.mam pulang aja duluan.
Wiwid :Y udah klo gitu,tapi nanti sebelum mangrib
Harus pulang y nak.klo gitu mama pulang aja.
Biar mama beresin rumah dulu.
Uin :ia mak..

Mereka pun turun dari gubuk tersebut.uin kembali mengambil cangkulnya untuk membersihkan pekarangan kebun.sementara wiwid dengan mententeng teko dan tempat roti itu kembali pulang kerumah.sambil berpesan agar uin segera pulang sebelum magrib.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*