Home » Cerita Seks Kakak Adik » Jalan Menuju Dewasa 3

Jalan Menuju Dewasa 3

Bagian 3: Orientasi Murid Baru [Part 2]

Malemnya, ketika gue lagi main game di fesbuk ada notifikasi pesan baru. Gue buka, ternyata dari Kak Dena. Sejenak gue mikir, ÔÇÿgue add dari hari pertama baru di accept sekarang, sialÔÇÖ. Tapi ketika gue liat di beranda pun emang Kak Dena baru saja meng-accept semua yang add dia. Balik lagi ke pesan tadi, isinya sih simpel

Dena (D): Halo adek
Gue (G) : Kenapa kak?
D: gapapa, surat lo lucu haha
G: ih bikinnya pake perasaan tuh malah diketawain

Berawal dari chatting di fesbuk lama-lama pindah ke BBM. Gaada yang bener-bener spesial dari chat itu. Cuma obrolan biasa. Tapi hal itu berlangsung terus sampe beberapa minggu kemudian. Di sekolah pun gue berapa kali berpapasan dengan kak Dena, gue pun nyapa dia, terkadang dia yang nyapa gue duluan. Dari yang awalnya cuma chat malem-malem sampe pas pelajaran pun suka nyolong-nyolong untuk bales chatnya dia. Walau gue pinter untuk ga ketauan guru, tapi itu membuat gue ga konsen merhatiin pelajaran. Hasilnya uts gue kebanyakan jeblok. Bokap nyokap sih ga terlalu mempermasalahkan, karena emang gue ga sepinter kak Ikha, tapi ntah kenapa gue merasa ini bisa jadi kesempatan emas. Gue pun memfoto hasil ujian gue dan mengirimnya ke kontak kak Dena

Geri is sending a picture
G: gara-gara lo nih kak
D: ah emang lo aja kali ga belajar haha
G: tanggung jawab lah, ajarin gue buat remidi
D: jangan sama gue dah, gue juga ga terlalu pinter kok
G: lah pas mos kan katanya selalu siap membantu
D: huft yaudah deh, mau kapan gue ajarin
G: besok yuk

Ajakan gue pun disetujui dengan syarat gue harus nganterin dia pulang. Gue yang sejak SMA emang dikasih motor sama bokap pun menyanggupi. Tapi besoknya gue baru sadar, anak kelas 3 pulang 1 jam lebih lama karena mereka ada kelas khusus buat UN. Gue pun menghabiskan waktu bergabung sama temen-temen yang lagi main bola lawan anak kelas 2. Satu hal yang emang gue seneng dari sekolah ini, gaada senioritas yang keterlaluan. Selama junior bisa jaga sikap, senior pun dengan senang hati menyambut kita haha.

Singkat cerita akhirnya kak Dena keluar dan mengisyaratkan gue untuk nganterin dia. Gue pun nurut aja. Setelah gue ngeluarin motor, gue pun menghampiri kak Dena di gerbang sekolah. Cuma kak Dena menolak untuk naik sebelum gue memindahkan tas gue ke depan. Kebetulan gue emang pake motor matic jadi ya ga masalah. Gak lama kak Dena naik ke belakang gue. Ada jarak antara dia sama gue, tapi gue merasa pahanya bener-bener mengapit gue dengan erat. Kak Dena pun menginstruksikan jalur yang harus gue lewati, maklum gue gatau rumahnya dia. Beberapa kali dia menunjukkan jalan sambil memajukan badannya. Gue pun bisa merasakan dua buah gundukan lemak yang cukup besar menyentuh punggung gue dengan hangat. Cuma ada yang aneh, kok kayaknya gue tau jalannya ya? Rasa heran gue pun berubah jadi kaget karena gue akhirnya memacu motor melewati gerbang yang setiap hari gue lewatin, gerbang komplek rumah gue! Belakangan gue baru tau kalo keluarga kak Dena baru pindah ke komplek gue. Komplek gue itu dibagi jadi dua bagian, barat sama timur. Rumah gue ada di timur sementara kak Dena di barat.

Kak Dena turun perlahan dari motor gue, disambut sesosok wanita paruh baya (pembantunya) yang membukakan pagar rumah yang tergolong besar itu. Gue memasukan motor gue ke halaman dengan cepat. Setelah diperbolehkan, gue pun masuk dan menempatkan diri di ruang tamu rumahnya. Kak Dena pun izin untuk ganti baju dulu karena merasa gerah. Gak berapa lama pembantu kak Dena pun menyuguhkan segelas sirup dingin yang langsung gue habiskan saat itu juga. Panas gan! haha. Sekitar sepuluh menit kemudian kak Dena keluar dari kamarnya yang kebetulan ada di samping ruang tamu. Sebuah celana basket berwarna hitam dan kaos biru muda ketat melapisi tubuhnya. Gue bisa melihat bagaimana pinggulnya ternyata cukup besar, rasanya gue bisa nge-drift di lekukan tubuhnya haha. Gak cuma itu, dia juga menguncir rambutnya ke belakang. Dia lalu menghampiri gue dan berkata

ÔÇ£Eh, belajarnya di kamar gue aja ya, disini panas banget gakuat gueÔÇØ

Gue mengiyakan saja sambil menenteng tas gue ke kamarnya. Kita pun belajar di atas meja kecil sambil duduk di karpet. Harus gue akui, untuk seseorang yang bilang dia ga pinter banget cara ngajarnya keren. Gue bisa mengerti beberapa yang sebelomnya gue gak ngerti sama sekali. Sesekali gue menegak sirup dan menelan cemilan yang disediakan. Temperatur AC yang cukup dingin membuat gue pengen buang air kecil. Cuma masih gue tahan karena gaenak juga karena kak Dena terlihat asyik menjelaskan teori-teori kimia yang gapernah gue denger. Sekitar jam setengah lima dia mengakhiri penjelasannya. Gue yang udah gatahan pun langsung nanya dimana kamar mandinya. Kak Dena pun menunjuk sebuah pintu di dalam kamarnya yang ternyata adalah kamar mandi.

Setelah memastikan pintu sudah terkunci, gue membuka resleting celana dan menurunkan boxer gue. Gue keluarkan kontol gue yang udah setengah keras nahan hasrat pengen buang air kecil dari tadi. Gue arahkan air yang keluar agar tidak menyentuh air dalam kloset agar tidak berisik. Mata gue pun menjelajah kamar mandi yang gak terlalu besar itu. Cuma ada shower dan kloset beserta semprotannya. Tapi ada rak yang lebih gede, panjangnya dari kepala gue sampe sekitar pinggang. Pintu raknya dilapisi cermin dan berada tepat di seberang shower atau di sebelah kloset. Setelah memastikan tidak ada lagi air yang keluar, gue masukan lagi kontol gue ke dalam boxer dan menutup resleting celana. Iseng, gue buka rak tersebut. Berbagai jenis sabun, shampoo, sampe alat perawatan tubuh ada disitu. Pantes aja kak Dena badannya mulus gitu gue liat-liat. Mata gue berkelana memperhatikan satu-satu barang yang ada, beberapa ternyata merknya sama kaya punya kak Ikha. Gue berhenti dibagian paling bawah rak, ada satu benda berbentuk tabung berwarna pink. Gue liat lebih deket, bentuknya kok gue kenal. ÔÇ£Anjir kak Dena punya dildoÔÇØ pikir gue.

Dengan cepat gue balikin ke tempatnya dan nutup raknya. Setelah melepas kemeja sekolah karena gerah, (toh gue masih pake kaos), gue pun keluar kamar mandi tapi gak ada kak Dena disitu. Beberapa menit kemudian kak Dena masuk bawa dua mangkok bakso. ÔÇ£Gue laperÔÇØ katanya, sambil menawarkan gue yang satunya. Gue menerima aja, namanya juga rejeki. 20 menit berlalu kita lanjut lagi belajar. Masih gaada hal ÔÇ£anehÔÇØ yang terjadi. Gue juga belom berani menanyakan masalah dildo tersebut. Beberapa saat sebelum matahari kembali ke peraduannya gue pamit pulang. Setelah saat itu gue pun jadi sering minta diajarin sama kak Dena, karena jujur aja gue lebih nangkep sama apa yang dia ajarin. Gak jarang, dia juga minta nebeng pulang yang tentunya gue iyain kecuali gue udah ada janji sama temen. Toh lumayan juga bawa motor sambil ditempelin benda empuk di punggung


napas gan wkw

Waktu berlalu, akhirnya gue resmi menuntaskan ujian akhir semester 1. Berkat bantuan kak Dena gue berhasil mengerjakan banyak sekali ujian dengan lancar. Setidaknya hasil akhir berkata demikian, rapot gue cukup bagus untuk masuk ke jurusan IPA. Balik lagi ke masalah UAS. Setelah 1 setengah minggu berlangsung, akhirnya tiba ke bagian paling seru dari uas itu sendiri. Pekan Olahraga & Seni antar kelas. Berbekal kemampuan bola standard yang gue punya, gue masuk jadi wakil kelas buat turnamen futsal. Hasil akhir cuma jadi juara 4. 2 kali dihempas senior pas semifinal dan perebutan juara 3. Tapi buat gue, masih ada hal seru dari event ini. Basket Putri. Walaupun futsal putri gak kalah rame, tapi basket putri menjanjikan lebih banyak ÔÇÿpantulanÔÇÖ. Karena ya lebih banyak lompat dan sebagainya. Gue pun selalu mencari posisi terdepan untuk menikmati suguhan yang disediakan.

ÔÇ£Ger, abis ini anterin gue balik yaÔÇØ kata kak Dena, lewat aplikasi chat sesaat sebelum dia masuk ke lapangan. Gue mengiyakan juga lewat chat sebelum menyaksikan kak Dena dan kelasnya tanding. Gak nyangka ternyata kak Dena se jago itu, gue baru tau dari senior kalo ternyata kak Dena salah satu ace sekolah. Tapi karena sempet mengalami cedera di akhir tahun kedua, doi vakum dulu. Singkat cerita, gak lama setelah pertandingan gue nganterin kak Dena balik ke rumahnya.

Sedikit mundur. Jadi selang waktu antara gue liat dildo itu sampe UAS, gue beberapa kali mancing-mancing obrolan yang menjurus. Gue sempet menggoda kak Dena yang sering sekali nempelin payudaranya pas gue bonceng. Seinget gue, gue minta untuk liat payudaranya, dengan bercanda tentunya. Dan kak Dena menjanjikan untuk kasih liat kalo gue, yang saat itu goblok banget, bisa dapet nilai tinggi dan masuk IPA.

Seperti biasa, pembantunya kak Dena ngebukain pager ketika kita sampai. Kak Dena mengeluh kalau kakinya agak nyeri karena udah lama gak tanding. Dengan nada manja dia minta gue gendong dia ke kamarnya. Gue gendong dia dibelakang dan berjalan mantap ke kamarnya. Sesaat setelah gue meletakan kak Dena diatas kasur, dalam posisi duduk, badan gue langsung ditarik dan dikunci sama kak Dena. Jadinya gue menindih kak Dena, tapi gak saling berhadapan. Ngerti lah ya? Haha. Tidak lama, kak Dena mulai berbisik di telinga gue.

ÔÇ£Denger-denger nilai lo bagus nih ya?ÔÇØ sambil mengencangkan kunciannya ke badan gue.
ÔÇ£Yah gitu lahÔÇØ jawab gue, menikmati dua buah gundukan empuk di punggung gue. Belom sempet kak Dena menjawab, gue langsung nagih janjinya dia. Tiba-tiba kak Dena langsung melepas tangan dan kaki yang daritadi mengunci badan gue.
ÔÇ£Tutup pintu gihÔÇØ sahutnya, yang langsung gue lakukan. Gue liat kak Dena sama sekali gak merubah posisinya di kasur. Setelah memastikan pintu tertutup rapat dan terkunci, gue langsung menghampiri kak Dena. Kali ini posisi gue tepat diatas tubuhnya. Cukup lama gue dan kak Dena saling bertatapan sebelum kak Dena membalikan keadaan. Tanpa disangka, dia berhasil membalik badan gue sehingga kini dia yang berada di atas gue. Jemari kak Dena menarik pelan resleting jaket yang ia gunakan sejak di sekolah tadi. Perlahan, batik sekolah gue mulai terlihat dibalik jaket tersebut. Tanpa menunggu lama, kak Dena membuka satu persatu kancing yang ada. Gue terkejut karena dibalik itu kak Dena tidak mengenakan apapun, termasuk bra atau apapun sejenisnya!

Kesempatan kaya gini gamungkin datang dua kali, pikir gue. Kedua tangan gue pun refleks bergerak kearah payudara yang bergantung tepat di depan wajah gue. Gak terlalu besar dan gak terlalu kecil. Kurang lebih ukuran 34, entah cup apa. Gue pegang, dan gak terlihat reaksi apapun dari kak Dena. Gue remas perlahan, kak Dena masih bergeming, tak ada perubahan ekspresi apapun. Dengan cepat gue lingkarkan kedua tangan gue, memeluk tubuhnya, kali ini kak Dena bereaksi. Dia menarik kepala gue kearah payudaranya, meletakkan mulut gue tepat ke puting susunya. Berbekal apa yang gue lihat di video bokep dan naluri alamiah, gue mulai menjilati dan mengemut puting tersebut seolah sedang menyusu pada ibu gue. Tidak ada desahan ala film porno Jepang, kak Dena hanya mengencangkan pegangannya ke kepala gue. Sesekali gue mendengar napasnya yang terengah-engah. Selang berapa waktu, kak Dena mengarahkan kepala gue ke puting susu yang satu lagi. Gue pun mengulangi hal yang sama.

Entah berapa lama kegiatan itu berlangsung, yang pasti mulut gue sampe terasa pegal haha. Tapi yang pasti, kak Dena berhenti ketika akhirnya ada sebuah desahan halus keluar dari bibir manisnya. Dengan cepat kak Dena merapatkan kembali resleting jaketnya, tanpa mengancingi kemeja batik yang ia kenakan.

ÔÇ£Udah ya, kan janjinya gitu doangÔÇØ kata kak Dena sambil duduk di tepi kasur.
ÔÇ£Yaelah nanggung banget sih kakÔÇØ protes gue sambil duduk di samping kak Dena.
ÔÇ£Kalo nanggung ya kelarin sendiri sana hahaÔÇØ goda kak Dena
ÔÇ£Kelarin dong kak, jahat lu ahÔÇØ
ÔÇ£Kelarin masing-masing aja yaÔÇØ
ÔÇ£Masing-masing? Gue pake tangan, lu pake dildo ya kak? hahaÔÇØ kata gue, mengungkit masalah dildo kak Dena. Gue liat ekspresi wajah kak Dena berubah, seolah bertanya kenapa gue bisa tau. Belom sempat dia jawab, gue udah ngomong lagi.
ÔÇ£Lo udah sering gituan ya kak?ÔÇØ
Lama keheningan melanda, bibir kak Dena pun mengeluarkan beberapa kata
ÔÇ£Ga pernahÔÇØ
ÔÇ£Jujur aja lah kakÔÇØ paksa gue, sambil tersenyum penuh kemenangan
ÔÇ£Serius gue gapernah. Gapernah sama yang beneranÔÇØ jawab kak Dena sambil membuka resleting celana gue. Dengan tangan kirinya, kak Dena mendorong tubuh gue sampai tertidur di atas kasur. Singkat saja, tidak perlu waktu lama kak Dena sudah menurunkan celana panjang dan celana dalam gue sampai ke lutut. Setelah itu dia langsung melepaskan celana dalamnya, tanpa membuka rok putih yang ia kenakan. Kak Dena langsung menduduki kontol gue, persis di belahan memeknya dia. Kak Dena menggerakkan pinggulnya dan menggesekkan memeknya di batang kontol gue maju mundur perlahan, makin lama gesekannya makin cepat.

ÔÇ£Kak, gue mau keluarÔÇØ sahut gue. Tanpa bicara apapun, kak Dena langsung turun dan berlutut di hadapan gue. Mulutnya langsung melahap habis batang kontol gue. Ya gak habis banget sih, gak nyampe separuh kontol gue yang bisa masuk ke mulutnya. Kombinasi lumatan bibir, jilatan lidah, dan jemarinya yang bermain di batang dan testis gue dengan cepat berhasil mengeluarkan jutaan sel sperma ke mulut mungilnya yang hangat. Tidak ada satupun yang berhasil kabur dari mulutnya, semua ditelan habis-habisan. Belom sempat gue bereaksi, tiba-tiba terdengar suara

TOK TOK TOK

pintu kamar kak Dena diketuk dari luar. Kedua tangan gue refleks memakai kembali celana panjang gue, sementara kak Dena langsung berjalan mengarah ke pintu. Terlihat sosok pembantu kak Dena membawa nampang berisi dua buah gelas dan 1 pitcher berisi sirup dingin.

ÔÇ£Silahkan diminum, kalian pasti hausÔÇØ ujarnya sebelum meninggalkan kamar kak Dena

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*