Home » Cerita Seks Kakak Adik » Jalan Menuju Dewasa 2

Jalan Menuju Dewasa 2

Bagian 2 : Orientasi Murid Baru (part 1)

Setelah kejadian itu, sebenernya gapernah bener-bener ada kejadian spesial yang terulang. Gue sibuk mempersiapkan diri buat lulus UN SD dengan nilai sebaik-baiknya. Apalagi dengan iming-iming konsol game dari bokap membuat gue makin bersemangat untuk belajar. Kak Ikha pun sudah mulai mencicil belajar untuk UN SMP nya, dia yang emang tergolong pinter, gak mau lengah karena tujuan dia adalah SMA nomor 1 di kota kami. Sesekali kak Via, kak Sinka, dan kak Novi masih sering dateng, kadang juga gue terlibat obrolan mereka tapi kita sama sekali ga menyinggung kejadian waktu itu. Semua berjalan normal seolah emang gapernah terjadi apa-apa.

Waktu berjalan, gue akhirnya jadi siswa SMP. Gue masih suka tidur siang bareng sama kak Ikha (ketika diizinkan). Terkadang, gue juga suka merengek ngajak mandi bareng, kebanyakan sih ditolak. Tapi selama SMP ada setidaknya 3-4 kali gue mandi bareng tanpa sepengetahuan bokap nyokap, hal yang dilakukan pun masih sama seperti yang kita lakukan setelah kejadian tersebut. Saling nyabunin dan seterusnya. Tapi, pada akhirnya kegiatan itu berhenti ketika kakak gue diterima di SMA tujuannya. Waktu itu gue masih kelas 2 SMP.

Semasa SMP, dengan cemerlang, gue kepilih jadi Ketua OSIS. Gak ada hal-hal aneh sih selama gue pake putih-biru. Kalo pun ada cuma sebates ngomongin hal-hal yang menjurus ke seks sama beberapa temen cewe, itupun dengan akting sok polos gue. Oh iya, selama SMP ini gue semakin banyak deket sama cewe dibanding pas gue SD. Dulu pas SD malah sempet kaya ÔÇ£berantemÔÇØ gitu kubu cowo sama kubu cewe haha. Tapi di SMP semuanya berubah. Gue deket sama banyak cewe, sebagai teman tentunya, dari yang seangkatan, kakak kelas, bahkan adek kelas. Kenapa gue ngomongin masalah ini? Karena ada beberapa dari mereka yang nantinya muncul lagi di kehidupan gue setelah lulus dari SMP.

Balik ke masalah ngomongin seks sama temen-temen cewe. Pernah sekali ketika gue gamasuk karena sakit, guru gue ngebagi tugas kelompok secara acak. Jadi kelompoknya dia yang tentuin, setiap kelompok ini berisi 3 orang. Besoknya gue diajak untuk ngejain tugas tersebut bareng 2 orang cewe temen kelompok gue, yang untungnya gue udah cukup deket. Gue lupa gimana awalnya tapi berkat akting sok polos gue yang ngakunya gapernah liat badan cewe, gue dikasih liat toket sama memek mereka berdua. Liat aja kok ga ngapa-ngapain haha.

Tapi selain itu, kehidupan SMP gue tergolong normal. Beberapa kali kena omel juga sih karena cabut ketika status gue masih Ketua OSIS haha. Tapi sisanya bener-bener normal.

Berbekal ajaran kak Ikha, gue berhasil lulus UN dengan rata-rata diatas 9. Murni gapake nyontek. Dan itu sebenernya cukup buat masuk ke SMA yang sama kaya kak Ikha, SMA nomor 1 di kota gue. Tapi gue merasa akan lebih asik untuk masuk ke sekolah yang ÔÇ£asingÔÇØ tanpa seorang pun yang gue kenal. Toh pas SMP pun gue menghindari masuk SMP yang sama kaya kak Ikha. Setelah mendatangi beberapa sekolah secara langsung, ditemani bokap tentunya. Gue menentukan untuk masuk ke, sebut saja SMA Rajawali. SMA negeri sih, tapi kalo sebut angkanya ntar ketauan haha. Secara peringkat, sekolah ini ada di peringkat 4. Setelah melewati proses pendaftaran, gue pun akhirnya resmi diterima sebagai siswa baru di SMA Rajawali, tssahh!

Setelah daftar ulang, gue dan bokap dikasih tau kalo bakal ada pra-MOS dulu hari Sabtu. Katanya bakal dikasih tau hal-hal yang diperlukan buat MOS nantinya. Sempet ada rasa takut yang terlintas karena katanya MOS SMA itu penuh perploncoan dan antek-anteknya. Apalagi kalo inget dulu kak Ikha dapet tugas barang bawaan yang aneh-aneh. Gue sempet minta sama bokap buat gaikut MOS tapi bokap dengan bersahaja bilang untuk liat dulu pra-MOSnya, kalo bawaannya udah ribet yaudah gapapa. Surprisingly, selain nametag yang bentuknya unik gaada lagi barang bawaan aneh nan ribet kaya yang digembar-gemborin media sekarang. Gue pun makin semangat untuk ikut MOS setelah liat penanggungjawab kelas gue yang cantik banget haha.

Jadi, setiap kelas itu didampingin sama 2 penanggungjawab, 1 cowo 1 cewe. Yang cowo itu namanya kak Dika kelas 12 IPS. Setelah dia selesai memperkenalkan diri sekarang giliran kakak yang cewe. Dia pun beranjak dari kursi guru yang ada di dekat pintu dan berjalan ke depan papan tulis. Tak lama dia meminta spidol papan tulis ke kak Dika lalu menuliskan nomor hape dan akun twitternya persis dibawah tulisan kak Dika. Setelah selesai barulah dia melihat lagi ke hadapan junior-junior barunya dan mulai berbicara.

ÔÇ£Nama gue Dena. 12 IPAÔÇØ bukanya, tanpa salam.

ÔÇ£Jabatan gue di OSIS sebagai Sekretaris Umum. Gue emang ga terlalu pinter urusan pelajaran tapi kalo misal suatu hari kalian butuh bantuan, gue bakal coba bantu kok sebagai senior yang baik heheÔÇØ katanya tak lama setelah memperkenalkan diri.

ÔÇ£Oh iya, sama kaya yang dibilang kak Dika, kalian gausah sungkan kalo mau nanya-nanya sama kita. Asal tetep tau sopan santun ya dekÔÇØ

Tiba-tiba seorang cowo di belakang gue nyaut, –belakangan gue tau namanya Dimas–
ÔÇ£Kakak cantik punya pacar ga?ÔÇØ

Sekelas pun langsung ramai, beberapa murid cowo seolah sepakat dengan pertanyaan tersebut dan ikut menanyakan hal yang sama. Sementara murid-murid cewe cuma ikut ketawa, beberapa geleng-geleng kepala seolah berkata ÔÇÿDasar cowokÔÇÖ. Harus diakui kak Dena emang cantik. Badannya cukup tinggi, sekitar 165-170cm lah menurut gue. Tetep lebih pendek dari gue sih yang saat itu udah 174cm (sekarang sih udah menyentuh angka 186cm haha). Kulitnya ga putih, agak gelap, sawo matang kali ya? Tapi terlihat bersih dan terawat. Cuma agak sulit melihat bagian tubuhnya karena dia memakai rok panjang dan kemeja yang cukup longgar. Pokoknya sama sekali ga ketat jadi kita gabisa liat lekuk tubuhnya.

ÔÇ£Belom kokÔÇØ sahut kak Dena, disambut sorakan anak-anak cowo seolah liat Indonesia juara dunia.

Hari pertama dan kedua berlangsung dengan santai dan tenang. Selain aturan agar kita tidak berisik dan tertib serta tepat waktu, gaada aturan-aturan aneh yang mengekang. Selama dua hari pertama kita dapet banyak materi tentang SMA, Kuliah, pergaulan dan lain sebagainya. Tapi menjelang hari kedua berakhir, ketua OSIS masuk untuk ngasih kita tugas khusus untuk hari ketiga. Tugas tersebut adalah membuat surat cinta yang harus ditujukan kepada kakak OSIS yang ada. Gue pun mendiskusikan hal ini ke temen sebangku gue, Fadil.

ÔÇ£Lu mau kasih siapa dil?ÔÇØ
ÔÇ£Gue mau ngasih kakak tartib yang kemaren ahÔÇØ
ÔÇ£Oh yang rambut pendek ya?ÔÇØ
ÔÇ£Iya yang toketnya gede banget wuihÔÇØ di momen itu gue baru tau kalo Fadil ternyata otaknya busuk juga haha.
ÔÇ£wah gue juga mau ngasih ke dia dilÔÇØ sahut Dimas, dari belakang gue
ÔÇ£lo mau ngasih siapa dis?ÔÇØ tanya gue ke Yudis, temen sebangku Dimas
ÔÇ£gue kasih ke dia aja dehÔÇØ jawab Yudis sambil nunjuk ke wakil ketua OSIS yang lagi nemenin ketua OSIS ke kelas gue
ÔÇ£Kak Rara? Toketnya juga mantep tuhÔÇØ sahut Fadil, yang ternyata seorang mesum sejati
ÔÇ£Lo mau kasih siapa Ger?ÔÇØ tanya Fadil kemudian
ÔÇ£Auk dah bingung guaÔÇØ

Gue tau ini sebenernya cuma ajang adu popularitas antar anak OSIS aja tapi ntah kenapa waktu itu gue menulis surat cinta dengan serius. Dengan bantuan Google dan bayangan kak Dena di pikiran, gue mulai menulis surat tersebut. Gue ga inget persis sih apa yang gue tulis, tapi intinya itu gombalan-gombalan yang diakhiri dengan kontak gue di bawahnya haha. Setelah selesai gue masukin ke amplop merah marun sesuai perintah dan gue simpen di tas.

Besoknya, setelah dapet materi tentang OSIS dan MPK, kita pun diberi waktu untuk ngasih surat tersebut ke kakak-kakak OSIS. Murid kelas gue pun berhamburan keluar kelas. Beberapa ada yang ngasih kak Dika. Sekitar 4-6 orang cowo kelas juga ngasih ke kak Dena. Banyak kakak OSIS yang mondar-mandir biar dicariin, kak Dika pun ikutan keluar kelas sok mengatur agar tertib padahal tebar pesona juga tuh. Sementara kak Dena cuma duduk di kelas gue sambil nyemilin permen cokelat yang sepertinya dia bawa dari rumah. Gue terpaksa menunda ngasih surat karena Fadil yang mesum itu ternyata cukup pengecut buat ngasih surat sendiri. Jadinya gue nemenin dia dulu sebelum akhirnya ngasih surat tersebut sebelum upacara penutupan MOS

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*