Home » Cerita Seks Kakak Adik » Jalan Menuju Dewasa 1

Jalan Menuju Dewasa 1

Bagian 1 : Pelajaran Pertama

Sesi ÔÇ£belajarÔÇØ gue di internet waktu itu berakhir setelah gue nemu gambar wanita dewasa dengan payudara yang cukup besar dan rambut kemaluan yang terlihat jelas (gak lebat, tapi keliatan cukup banyak). Ini bikin gue mikir

ÔÇ£kayaknya terakhir kali Kak Ikha dadanya masih rata dehÔÇØ
ÔÇ£kayaknya gaada rambut-rambut kaya gitu dehÔÇØ

dst dst. Dari situ sebenernya gue kepikiran buat nanya langsung, cuma karena terakhir kali ngajak mandi gue diomelin abis-abisan jadinya gue urungkan niat tersebut. Gue memutuskan untuk mengamati aja perubahan badan kakak gue, karena gue pikir, ÔÇ£kalo emang cewe dadanya bakal gede gitu pasti kan ntar keliatanÔÇØ. Pikiran gue ini didukung dengan fakta bahwa nyokap gue dadanya cukup besar. Makanya gue yakin bahwa kakak gue pasti bakal segitu juga. Dan selama masa ini, gue makin rajin ÔÇ£belajarÔÇØ di internet. Menjelang tahun terakhir di SD, kosakata gue pun bertambah banyak, dari sekedar tau ÔÇ£foto wanita telanjangÔÇØ gue jadi tau kata-kata ÔÇ£memekÔÇØ, ÔÇ£kontolÔÇØ, ÔÇ£ngentotÔÇØ hingga yang bahasa inggris macem ÔÇ£fuckingÔÇØ ÔÇ£pussyÔÇØ sampe ÔÇ£cumshotÔÇØ. Disini juga gue mulai kenal namanya masturbasi alias coli haha. Sekedar info, gue udah sunat sejak kelas 4, jadi ya, gitu haha.

Terkadang, gue masih suka ngajakin Kak Ikha buat mandi bareng (yang tentu aja ditolak) maupun tidur siang bareng. Ajakan yang terakhir kadang masih diterima Kak Ikha ketika emang dia mau tidur siang. Walau lebih sering gagal karena ada aja kegiatan yang ia lakukan. Ketika diiyakan pun sebenernya gue gak melakukan apa-apa selain ngeliatin badan kakak gue. Kurang lebih setaun gue perhatiin terus dan emang gue menyadari adanya perubahan ukuran dada kakak gue. Gue menyaksikan sendiri gimana setiap bulannya, sedikit demi sedikit payudara Kak Ikha makin besar. Belom sebesar nyokap tapi udah jelas bedanya dibanding pas terakhir kali gue mandi bareng. Sekilas info, terakhir kali gue mandi bareng Kak Ikha itu gue masih kelas 4 dan dia kelas 6. Pas dia masuk SMP itulah kegiatan mandi bersama berhenti.

Di suatu hari Minggu yang cerah, sekitar pukul 1 siang, gue sampe di rumah setelah latihan sepakbola. Semasa SD, dengan obsesi gue terhadap Tsubasa, gue ikut SSB. Gak jago sih emang, karena pas SMP gue berhenti haha. Biasanya sih gue dianter-jemput sama bokap, tapi hari itu bokap nyokap pergi ke acara nikahan temen kerja bokap. Gue menolak ikut karena hari itu ada latih tanding lawan SSB lain dan kebetulan gue masuk tim inti. Bokap gue bahkan sampe minta maaf karena gabisa nonton, tapi karena gue dibesarkan dengan baik jadi gue memahami dan bilang gapapa asal pas kejuaraan bokap mau nonton. Sementara Kak Ikha memutuskan untuk tinggal di rumah karena udah janjian buat kerja kelompok sama temen-temennya.

Setelah memastikan pagar sudah tertutup rapat, gue pun melangkah masuk ke rumah. Di pintu depan gue liat ada 3 pasang sandal cewe yang bukan punya kakak gue. Waktu itu gue ga mikir macem-macem cuma mikir ÔÇ£Ah paling temen-temennya yang sering datengÔÇØ. Sejak SMP memang Kak Ikha punya 3 temen deket yang udah beberapa kali mampir, cuma ini pertama kalinya mereka dateng pas gaada bokap nyokap. Setelah menghabiskan 2 gelas air dingin, gue pun naik ke lantai 2 dan masuk ke kamar gue. Gak lama, gue memutuskan untuk mandi karena merasa gerah. Gue pun berjalan ke kamar mandi yang terletak di samping kamar Kak Ikha. Jadi urutannya tuh kalo dari tangga, kamar gue, kamar Kak Ikha, terus kamar mandi. Pas mandi ya gue mandi biasa aja ga mikir aneh-aneh, ga ngelakuin aneh-aneh. Selesai mandi gue berpikiran untuk ngadem dan tidur siang, kebetulan gue udah makan bareng temen-temen SSB, ditraktir pelatih yang merayakan kemenangan SSB kami. Engga, gue ga cetak gol haha. Cuma ada hal yang gue lupa disini, AC kamar gue rusak dan kamar bokap-nyokap pasti dikunci. Tanpa mikir aneh-aneh gue menuju kamar kakak gue.

TOK TOK TOK
Suara bercanda yang tadinya cukup jelas terdengar pun berubah menjadi suara kakak gue aja, ÔÇ£kenapa ger?ÔÇØ tanyanya yakin banget kalo itu gue. Gue pun cepat menjawab ÔÇ£numpang ngadem dong, AC kamar gue kan rusakÔÇØ. Ada jeda beberapa detik sampe akhirnya pintu kamar dibukakan sama seorang temen kakak gue, sebut saja namanya Via. Mata gue dengan cepat berkeliling ruangan, gue liat.Kak Ikha lagi menjilati eskrim yang seperti baru dibeli tadi pas gue belom pulang, dua teman Kak Ikha lainnya, sebut saja Sinka dan Novi, sedang asyik membaca komik koleksi kakak gue sambil tiduran diatas karpet, dan kak Via, langsung melemparkan tubuhnya keatas kasur. Gue yang notabene udah sering ngeliat Kak Ikha cuma pake kaos sama celana pendek, jadi biasa aja ketika liat kak Sinka dan kak Novi mengenakan hal yang sama. Tapi gue sedikit kaget ketika sadar bahwa kak Via cuma pake hotpants dan tanktop. Biasanya, kak Via pake sejenis one piece dress setengah betis (entah gimana nyebutnya) dibalut cardigan.

Gue, yang emang ga mikir aneh-aneh, langsung ngambil komik dan baca sambil tiduran di samping kak Via. Pas lagi asyik-asyik baca, kak Via mulai ngajak ngobrol. Dia emang orangnya paling seneng ngobrol dan gue pun seneng aja nimpalinnya. Sesekali kak Ikha, kak Sinka, dan kak Novi ikut nimbrung. Sampe akhirnya ada suara yang berasal dari kak Novi ÔÇ£Vi, coba tanya dah viÔÇØ. Gue liat kak Via sama kak Ikha saling bertukar pandang. Kak Via seolah menginsyaratkan ke kakak gue ÔÇ£gimana? boleh ga?ÔÇØ lama-lama isyarat itu pun berubah jadi kata-kata yang keluar dari mulut kak Via sendiri, ÔÇ£gimana kha, boleh gue tanya ga nih?ÔÇØ. Kak Ikha pun menghela napas dan bilang ÔÇ£kan gue udah kasih tau tadiÔÇØ. Oke, disini gue mulai bingung, terlebih ketika kak Via jawab ÔÇ£ya kan pengen denger langsung kha heheÔÇØ. Setelah menghela napas lagi, kak Ikha pun bilang ÔÇ£yaudah, terserah lo dehÔÇØ. Kak Via pun menatap gue yang nutup komik sambil nunggu kata-kata berikutnya yang keluar.

ÔÇ£Lo udah sunat belom ger?ÔÇØ

Gue pun menatap heran kearah kak Via seolah berkata ÔÇ£HAH?ÔÇØ. Tapi dalam sesaat sebuah kenangan masuk kembali ke ingatan gue. Gue inget sebuah video bokep yang situasinya kaya gini, satu cowo dikerumunin cewe terus mereka ngentot. Tapi, walau dengan ÔÇ£pengetahuanÔÇØ segitu banyak, ternyata gue punya bakat akting natural, gue berpura-pura polos dan ga ngerti apa-apa lalu jawab ÔÇ£udah kok kak, mau liat?ÔÇØ. Kak Via, sambil ketawa, nanya ÔÇ£emang boleh?ÔÇØ. Gue pun dengan cepat membalas ÔÇ£boleh aja, kak Ikha aja udah pernah liatÔÇØ. Kak Ikha, dengan wajah memerah, pun menjawab ÔÇ£iya itu pas lo masih kelas 4 yakÔÇØ. ÔÇ£Tapikan gue udah sunat waktu itu yeeÔÇØ sahut gue lagi. Tapi gue inget akting polos gue jadinya balik nanya ke kak Via ÔÇ£emang buat apa kak liat-liat?ÔÇØ

ÔÇ£Ya gapapa, gue penasaran aja pengen liat, soalnya gue gapernah liat langsung sih beda sama kakak lo heheÔÇØ jawab kak Via, entah sengaja atau engga, tapi yang pasti sebuah bantal resmi melayang dari tangan kak Ikha ke kepala kak Via. ÔÇ£Beda kasus begoÔÇØ sahut kak Ikha. Otak gue pun mikir keras, gimana caranya biar gue gak kaya mempermalukan diri sendiri. Gue pun menawarkan ke kak Via untuk bukain celana gue kalo emang dia pengen liat. Gak gue sangka tawaran gue diiyakan begitu saja. Tanpa nunggu lagi kak Via pun mendekati gue, tangannya udah mau megang celana gue. Gue, yang yakin ini kesempatan yang tepat pun mengelak dan ngomong, ÔÇ£ah tapi ga adil dong kalo gue doang yang buka celanaÔÇØ.

Entah kesambet apaan kak Via, tanpa diminta, langsung menarik hotpantsnya menuruni kedua kakinya yang jenjang dan putih itu. Tanpa jeda ia melemparkan hotpants tersebut kearah muka gue dan menarik turun celana gue, sedikit kecewa karena gue masih pake celana dalem, walau kekecewaan tersebut ga berlangsung lama seiring tangannya yang menarik turun celana dalem gue. Kak Sinka dan kak Novi yang tadinya duduk di bawah tiba-tiba udah duduk di pinggir kasur, mata mereka, sama kaya kak Via melihat kearah ÔÇ£juniorÔÇØ yang setengah bangun. Mungkin cuma kak Ikha yang biasa aja, karena emang udah pernah liat juga kan? Haha. Menyadari kak Sinka dan kak Novi yang juga ngeliatin junior, gue kepikiran sesuatu, ngapain cuma 1 kalo bisa semuanya sekalian. ÔÇ£Masa kak Via doang yang buka celana sih, kan yang liat semuanyaÔÇØ sahut gue sambil melihat kedua orang tersebut. Kak Novi, ntah kenapa, dengan gampangnya melepas celana pendek serta celana dalamnya. Kak Sinka yang agak ragu gak punya waktu mikir lama karena kak Via langsung menarik paksa celananya.

Tapi ada satu yang janggal, kontol gue terpampang jelas sementara gue gabisa ngeliat memek mereka yang bersembunyi diantara dua paha yang menutup rapat. Gue pun mengeluh karena gue gabisa liat ÔÇÿalat pipisÔÇÖ mereka. Kak Via dan Kak Novi dengan gampangnya melebarkan paha mereka, membuat gue bisa melihat belahan memek yang tebal dengan bulu tipis di bagian atasnya. Mata gue kemudian mengarah ke kak Sinka yang masih ragu-ragu walau sama seperti sebelumnya, kak Via, kali ini dibantu kak Novi melebarkan pahanya. Berbeda dengan dua temannya, gue galiat sehelai bulu tipis pun di memek kak Sinka. Kak Ikha hanya melihat keadaan tersebut sambil menopang dagunya. kak Novi yang menangkap tatapan mata kak Ikha pun menghampirinya, ÔÇ£Masa kakaknya gaikutan sih khaÔÇØ. Gue pun nyaut ÔÇ£Iya nih kak ikha curang woooÔÇØ dengan nada dan akting (tetap) sok polos.

Kak Ikha pun menghela napas, meninggalkan kursinya, lalu duduk di samping gue persis. Dia memberikan gue dua syarat, yang pertama gue gaboleh ngomongin hal ini kesiapapun. Gue tentu mengiyakan, maksud gue, dengan kesempatan untuk liat cewe telanjang secara langsung pertama kali syarat tersebut terlalu mudah. Yang kedua, setelah dibisiki oleh kak Via, kak Ikha bilang kontol gue harus boleh dipegang-pegang sama mereka, ngomongnya sih buat percobaan. Mereka gatau aja gue yang sok polos ini udah tau apa yang bakal terjadi kalo kontol gue dipegang-pegang. Gue, masih dengan muka sok polos, berkata ÔÇ£tapi gaadil dong, masa gue ga megang apa-apaÔÇØ. Kak Ikha pun seketika langsung nanyain apa yang mau gue pegang. Gue dengan mantap bilang payudara. Selanjutnya gue ditanya punya siapa yang mau dipegang dan langsung gue jawab semuanya. Kak Via menyanggupi asal gue mau ngelepas kaos gue, yang tentu saja gue setujui. Tak lama, kak Via, diikuti kak Novi dan kak Ikha pun ngebuka kaos (serta bh mereka). Kak Sinka pun menyusul tak lama setelahnya.

Lagi-lagi, atas instruksi kak Via, gue rebahan diatas kasur dan melebarkan kedua kaki gue. Kak Via pun duduk diatas paha kiri gue sambil mulai memegang kontol gue dengan kedua tangannya. Perlahan tangannya bergerak naik turun memijit kontol gue. Lama-lama dia hanya melakukannya dengan satu tangan, tangan kirinya meraih tangan kak Sinka lalu diarahkan ke biji gue. Walau cuma dipegang, tapi sensasinya bener-bener luar biasa, apalagi gue baru pertama kali ngerasain yang kaya gitu. Kontol gue dikocokin kak Via, sementara biji gue dipijet kak Sinka, luar biasa memang. Tapi gue inget sesuatu, di film bokep biasanya si cowo suka ngemutin toket si cewe, sama kaya bayi yang nyusu sama ibunya. Gue pun berusaha menjangkau toket kakak gue yang duduk gajauh dari gue. Dengan sok polos dan diiringi tawa kecil kak Via gue minta untuk nenen sama kak Ikha. Kak Ikha, walau mukanya terlihat keberatan tapi langsung memperbaiki posisi duduknya lebih deket ke gue, jadi tangan gue lebih leluasa megang toket kakak gue itu. Waktu itu gue belom ngerti masalah ukuran bra dsb, gue juga ga terlalu inget sebesar apa pas gue pegang, tapi seinget gue urutannya itu kak Ikha = kak Via > kak Novi > kak Sinka.

Setelah beberapa menit kak Via berhenti ngocok, sekarang kak Sinka yang megang kontol gue sementara kak Novi gantian mijit biji gue. Kak Via kemudian nyuruh gue untuk ngikutin apa yang dia lakukan ke gue. Perlahan, puting gue dijilatin sama kak Via, gue pun mengikuti dengan ngejilatin puting kakak gue, sambil tetep megang-megang toketnya. Awalnya ngejilat, tapi lama-lama kak Via mulai ngemutin puting gue, gue pun melakukan hal yang sama. Gue liat muka kak Ikha memerah, gue yakin dia ngerasa geli dan keenakan sama kaya yang gue rasain. Badannya kadang menggelinjang, sama kaya gue. Disela kegiatan itu gue baru inget, di bokep, si cewe kadang ngemutin kontol si cowo.

ÔÇ£Kak Ikha, gantian dong ngemutnyaÔÇØ kata gue sambil tetap megang-megang toketnya. Ketika kak Ikha baru ambil posisi sama kaya kak Via, gue langsung bilang ÔÇ£bukan itu kak yang diemut, tititnya dongÔÇØ. Kak Ikha kayaknya kaget sama yang gue omongin, tapi gue gamau nunggu lama gue langsung lanjutin kalimat gue, ÔÇ£kak Sinka bantuin jilatin bijinya yaÔÇØ. Kak Via pun langsung mengubah posisinya jadi menduduki dada gue. Perlahan dia mengarahkan memeknya ke mulut gue, ÔÇ£Kalo mau diemutin, harus jilatin selangkangan gue dong, biar adilÔÇØ. Gue ga sempet jawab karena kak Via langsung menaruh memeknya persis di mulut gue. Kadang kalo gue inget lagi lucu juga, ciuman pertama gue bukan sama bibir atas tapi sama bibir bawah haha. Gue pun menuruti apa yang dia mau, gue jilatin aja apa yang ada di depan gue. Gak lama gue mulai merasakan biji gue di elus perlahan menggunakan lidah yang lembut dan hangat. Kepala kontol gue pun mulai diselimuti dengan mulut yang hangat dan kecil. Sekali, dua kali hisap, gue udah gatahan, gue langsung keluar. Sperma gue muncrat kemana-mana. Gue bisa merasakan beberapa tetes awal keluar di entah mulutnya siapa, sisanya keluar begitu aja di atas perut gue.

ÔÇ£Haha Sinka yang dapet ternyataÔÇØ kata kak Via sambil tetap menduduki muka gue. Gue yang berpikir bahwa kak Ikha tukeran sama sama kak Sinka pun nyaut, setelah ngegeser kak Via tentunya, ÔÇ£kok bukan kak Ikha sih, curang ahÔÇØ. Kak Ikha, tanpa ngomong apa-apa, langsung ngambil cd-nya kak Via terus ngelap sperma gue yang di perut. Tak lama, gue liat kak Ikha memasukan kontol gue ke dalam mulutnya. Kak Ikha membiarkan kontol gue lama di mulutnya sebelum mulai menggerakan lidahnya. Kali ini gue bisa bertahan lebih lama, walau akhirnya gue keluar juga, tapi bukan di mulut kak Ikha karena dia mengelak waktu gue mau keluar.

Setelahnya, semua dapet giliran yang sama, ngemutin kontol gue, dan dijilatin memeknya sama gue. Setidaknya gue keluar satu kali tiap mereka gantian nyepong. Dua kali pas kak Via karena jujurnya, sepongannya dia bener-bener luar biasa buat bocah yang baru pertama kali ngerasain kaya gue.

Sekitar pukul 4, ketika gue masih tiduran karena lemes, mereka bertiga pamit pulang. Kak Ikha pun dengan cepat mengenakan baju dan celana (tanpa dalaman) lalu nganterin mereka keluar. Gak lama, pas kak Ikha balik gue merengek untuk mandi bareng. Akhirnya kak Ikha pun luluh dan mengizikan gue mandi bareng dia. Pas mandi, sama kaya pas kita masih kecil, kita saling nyabunin walau ada yang sedikit berbeda sekarang. Kak Ikha ngarahin tangan gue untuk ngelus memeknya sampe dia keluar (waktu itu dia bilangnya sampe pipis) dan kemudian dibalas dengan ngocokin kontol gue sampe gue keluar lagi walau cuma beberapa tetes. Jam setengah 6 akhirnya kita selesai mandi, sejam kemudian bokap nyokap pulang. Pas mereka nanyain kenapa gue keliatan lemes banget, gue cuma bilang kalo gue masih kecapean karena latih tanding. Mereka gatau aja kalo gue abis ÔÇ£dikerjainÔÇØ sama kak Ikha dan temen-temennya.

Catatan:
1. Beberapa tahun kemudian, gue sempet ngobrol sama kak Via (lewat aplikasi chatting). Disitu gue sedikit ngungkit masalah itu karena jujur aja gue penasaran kok mereka mau aja. Akhirnya kak Via pun menjelaskan bahwa sebelom gue pulang mereka main truth or dare, disitu kak Via juga menjelaskan kalo mereka berempat pernah beberapa kali juga nonton bokep bareng. Balik ke masalah truth or dare, kak Via awalnya men-dare kak Ikha mainin kontol gue. Tapi ketika kak Ikha menang dare tersebut dibalikin terus sampe akhirnya mereka berempat kena dare yang sama

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*