Home » Cerita Seks Mama Anak » Caraku Mendapatkan Mama

Caraku Mendapatkan Mama

Aku adalah seorang lelaki biasa, bukanlah lelaki idola, idaman wanita. Dibesarkan oleh seorang ibu, ayahku meninggal saat aku kecil. Namaku Ayman, tepatnya Ayman Abu Aita. Sedang mamaku namanya Sekar. Usianya kira ÔÇô kira empat puluhan. Kini mama bekerja seorang diri. Kerja keras ayahku dulu membuatku tinggal di rumah yang cukup besar, dengan kolam di bagian belakangnya.

Aku dan mama lumayan dekat. Sejak kecil, aku sering main berantem dengan mama. Suatu hari kami mau renang bareng. Namun belum juga sampai kolam, entah siapa yang memulai, kami sudah bertarung lagi, seperti gulat di smackdown versi edwin jodi. Aku saat itu hanya memakai kolor, sedang mama hanya memakai bikini saja. Memang jika renang di rumah mama selalu memakai bikini, katanya sih beli di cikini.

Tentu saja gesekan kulit ke kulit sulit untuk dihindari. Mama menabrakan kepala ke selangkanganku, langsung kucengkram tubuhnya membuat tanganku memegang susunya. Tabrakan mama membuatku tersungkur ke lantai, cengkraman tangan di tubuh mama tetap tak kulepas. Kakiku mengunci tubuh mama.

Mama menggeliat berusaha membebaskan diri. Akibatnya pantat mama menggesek selangkanganku dan lenganku meremas susunya. Efeknya sunggh tak terduga, kontolku langsung ngaceng di bawah tekanan pantat. Mama menyadi kontolku yang sudah ngaceng, lantas menyerah. Kulepas mama sambil menikmati kemenanganku.

Mama melihat selangkanganku dan berkata sambil tersenyum, ÔÇ£anak mama udah gede yah.ÔÇØ

Aku ikut melihat selangkanganku, ternyata terlihat jelas kalau kontolku ngaceng. Aku menatap mama, khawatir. Namun wajah mama menyiratkan sesuatu yang membuatku tenang. Mama menjelaskan sedikit tentang apa yang terjadi.

Sejak kejadian itu, pandanganku terhadap mama jadi berubah. Aku mulai masturbasi sambil membayangkan mama. Wajah mama memang biasa saja, namun tubuhnya lumayan subur. Sudah tidak langsing lagi layaknya abg. Kadang kuambil cd yang telah mama pakai dan kupakai masturbasi. Saat mama tak ada di rumah, aku buka lemarinya dan kugosok ÔÇô gosok baju mama dengan kontolku, tidak sampai keluar.

Karena mulai sering membuka lemari mama, aku menemukan sebuah vibrator yang ketika kupegang ternyata lengket. Aku mulai masturbasi sambil menjilati vibrator itu. Saat keluar, kuusap kontolku ke vibrator hingga vibrator itu dipenuhi pejuku. Lantas kusimpan lagi vibrator itu.

Aku juga mulai memperhatikan selangkangan mama, berharap bisa menyemprotkan pejuku di sana. Setiap ada kesempatan, aku juga berusaha melihat apa yang seharusnya tak kulihat.

***

Jumat sore, aku berdiri di balik pintu rumah sambil memegang pisau dapur. Ketika pintu dibuka mama tak bisa melihatku karena aku terhalangi oleh pintu. Saat mama masuk, aku langsung bekap mulut mama dengan tangan kiri sementara pisauku dikenakan ku leher mama.

Kusamarkan suaraku, ÔÇ£diam lu kalau gak mau gw bunuh.ÔÇØ

Karena shok, mama diam, kudorong mama hingga menekan tembok lantas kututpi mata mama dengan kain. Kututup sedemikian rupa hingga kuyakin mama tak bisa mengintip. Setelah itu kuikat tangan mama. Tentu kain dan pengikat sudah kusiapkan sebelumnya. Setelah itu, mama kubawa ke ruang tamu dan kududukan di sofa.

ÔÇ£Mmmm Mau apa kamu?ÔÇØ

Kukenakan lagi pisau ke leher mama, kusamarkan suaraku, ÔÇ£gw cuma mau lu nurut, kecuali lu udah bosen hidup, gw bisa bantu lu pulang.ÔÇØ

Mama kini gemetaran. Hatiku serasa tak tega. Sepertinya aku pergi saja meninggalkannya. Namun, tubuh mama yang gemetaran membuat roknya agak naik. Aku duduk di samping mama, kutempelkan lagi pisau ke leher mama, tanganku mengelus kakinya membuat roknya tersibak. Tubuh mama menegang.

ÔÇ£Jangan, tolong jangan. Ambil saja semua uang.ÔÇØ

ÔÇ£Diam …ÔÇØ Lantas kuhentikan ucapanku karena menyadari suaraku belum tersamarkan. Untungya mama tak menyadari itu. Kini kusamarkan suara, ÔÇ£sekali lagi lu ngomong tanpa gw suruh, lu bakal gw …ÔÇØ sengaja kugantung kalimatku membiarkan imajinasi mama yang melanjutkan.

Tanganku makin masuk ke dalam rok mama membelai pahanya. Kulitnya sungguh halus, sehalus pantat bayi. Hingga jemariku menyentuh cd mama. Kueluskan jariku di cd mama. Elusanku kunaikan ke atas, lantas kumasuki cd mama hingga jemariku menyentuh jembutnya. Kuturunkan jemariku hingga mulai menyentuh belahan memek mama. Kuselipkan satu jari dan mengelusnya. Elusanku mungkin mengenai itil mama karena mama mulai mendesah.

Tak ingin terbuai keadaan, kuangkat rok mama dan kembali menyamarkan suara, ÔÇ£kita liat lu punya apaan.ÔÇØ

Terlihatlah cd mama. Karena mama terikat dan tak bisa melihat, aku bisa melihat dan menyentuh sepuasnya. Kulebarkan paha dan kudekatkan wajahku ke cd mama. Kuhirup selangkangan mama. Kukecup dan kucium cd mama sambil mengelus kontolku. Saat ciumanku bergerak menekan, mama kembali mengerang.

Kuangkat pinggul mama dan kuturunkan cdnya. Akhirnya aku bisa melihat apa yang telah kuimpikan selama ini. Di depanku terpampang memek mama. Jembutnya agak lumayan.

Kini aku siap melangkah ke rencanaku selanjutnya.

Aku bergerak ke belakang mama dan menyumpal mulutnya. Mama menggeliat mencoba berontak.

Kusamarkan suara, ÔÇ£diem lu. Ada yang datang.ÔÇØ

Mama diam, seolah sedang berusaha mendengar apa yang kukatakan. Pelan ÔÇô pelan, berusaha tanpa menimbulkan suara, aku melangkah ke pintu depan. Aku menunggu beberapa saat, lantas ku buka. Kututup lagi pintu.

Kusamarkan suara, ÔÇ£diem lu kalau masih mau hidup.ÔÇØ

Aku melihat mama mulai bergerak ÔÇô gerak di sofa.

Kusamarkan suara, ÔÇ£Tenang, gw bawa lu biar lu gak nabrak.ÔÇØ

Kuseret kakiku hingga ke ruang tamu. Kusamarkan suara lagi, ÔÇ£kayaknya anaklu ikut gabung nih.ÔÇØ

Mama langsung menutup paha menyembunyikan memeknya. Aku melangkah melepas ikatan mulutnya.

ÔÇ£Jangan lukai dia. Kuberikan semua yang kupunya. Tapi tolong, jangan sakiti anak saya,ÔÇØ kata mama memohon.

ÔÇ£Mah, ada apa ini mah?ÔÇØ kataku bersuara normal.

Kusamarkan suara, ÔÇ£gw gak mau lukai siapa pun, tapi kalau terpaksa ya apa boleh buat. Kalau lu ga nurut apa kata gw … gw gak jamin ada yang selamat. Sengaja gw tutup mata lu pada biar gak tau siapa gw. Kalau lu ada yang ngintip, gw bunuh di tempat. Ngerti lu?ÔÇØ

Kuhentikan kata ÔÇô kataku membiarkan mama mencernanya. Kusamarkan lagi suara, ÔÇ£gw tanya lu ngerti gak?ÔÇØ

ÔÇ£Iya,ÔÇØ kata mama pelan.

Kusamarkan suara, ÔÇ£kalau lu ngerti gak?ÔÇØ

Kunormalkan suara, ÔÇ£iya, gw ngerti. Jangan lukai kami.ÔÇØ

ÔÇ£Bener nak,ÔÇØ mama mencoba menghiburku. ÔÇ£Kamu jangan ngelawan. Kita diam aja sampai semuanya usai.ÔÇØ

Kasih sayang yang timbul di suara mama membuatku tak tega. Mama yang duduk dengan mata tertutup mencoba menenangkanku yang dikira mama sama sedang menjadi korban.

Kusamarkan suara, ÔÇ£bagus, namalu siapa?ÔÇØ

ÔÇ£Ayman,ÔÇØ kataku normal.

ÔÇ£Kalau mamamu?ÔÇØ

ÔÇ£Sekar,ÔÇØ mama menjawabnya, eh, menjawabku, bukan, dia. Makin ke sini makin membuatku bingung. Aku harus benar ÔÇô benar konsentrasi dengan permainan ini.

Kusamarkan suara, ÔÇ£Man, gw kasih lu hadiah. Gw bakal buka tutup matalu, tapi lu gak boleh berpaling liat gw. Kecuali lu mau gw bunuhlu dan mamalu.ÔÇØ

ÔÇ£Mah !ÔÇØ teriakku dalam suara normal, aku berusaha agar terdengar terkejut sebisa mungkin.

Mama menyadari anaknya melihat tubuhnya yang telangjang dari pinggang ke bawah. Mama lantas menyilangkan kaki. Kini memeknya benar ÔÇô benar tak terlihat.

Kusamarkan suaraku, ÔÇ£Sekar, buka lebar ÔÇô lebar kakilu. Gak pantes lu tutupi apa yang udah lu kasih liat ke gw. Kasih maman juga!ÔÇØ Sengaja kupanggil namaku dengan kata ‘maman.’

Mama perlahan ÔÇô lahan melebarkan kaki, menampilkan memeknya untuk dilihat anaknya.

Kusamarkan suara, ÔÇ£man, lu berlutut di depan mamalu trus liat baik ÔÇô baik memek mamalu.ÔÇØ

Kutekankan wajah ke memek mama seolah ÔÇô olah sedang didorong kepalaku dari belakang. Aku berpura ÔÇô pura menarik wajahku dari tekanan. Kugosok lagi kepalaku dan kutarik lagi, walau secuil, secuil.

Kusamarkan suara, ÔÇ£sekali lagi lu ngelawan, lu bakal tau akibatnya. Bilang ke mamamu di mana sekarang pisau gw hah?ÔÇØ

Kunormalkan suara, ÔÇ£pisaunya nempel di leher mah,ÔÇØ kataku berusaha terdengar ketakutan.

ÔÇ£Jangan, jangan sakiti anakku. Dia gakkan ngelawan lagi. Man, sayang, lakuin apa kata dia. Jangan ngelawan.ÔÇØ

Aku tersenyum mendengar mama yang mengizinkanku melakukan apa pun.

Kusamarkan suara, ÔÇ£liat memek mamalu, pegang, periksa. Apa yang lu liat?ÔÇØ

Kutatap memek mama hingga puas. Aku senang mengetahui kalau mama menyadari anaknya sedang melihat memeknya. Perlahan kusentuh memek mama dengan jariku membuat mama mendesah, tapi mama tak menyuruhku berhenti. Kuelus jembutnya dan kutekan ÔÇô tekan di beberapa bagian, akhirnya kubuka bibir memek mama.

Aku mulai melakukan apa yang aku suruh, ÔÇ£memeknya ada jembutnya. Ada celahnya. Ada seperti bibir luarnya. Di dalam hangat dan lembab. Ada lubangnya, jariku mudah masuk. Di dalam lubang lebih hangat dan basash. Ada benjolan kecil di atasnya, sepertinya agak keras dan licin.ÔÇØ

ÔÇ£Oh nak,ÔÇØ mama mengerang saat jemariku memainkan itilnya, ÔÇ£jangan di situ nak, sensitif banget.ÔÇØ

Kusamarkan suara, ÔÇ£kayakanya lu bikin mamalu sange, terus mainin itilnya. Dia suka tuh.ÔÇØ

Mama sepertinya sangat malu, bukan hanya anaknya memainkan memeknya, tapi juga mama malah terangsang. Kini mama ikut menggerakkan pinggulnya.

Kusamarkan suara, ÔÇ£bagus, dia bener ÔÇô bener menikmatinya. Iya kan sekar? Man, sekarang pake mulutlu, jarilu ganti pake lidah. Sekar, lu jangan hentikan anaklu sampai lu keluar. Awas, jangan sampai pura ÔÇô pura keluar, gw bakalan tau. Juga jangan malu, bilang ke anaklu apa yang mesti dilakukan dan gimana rasanya saat anaklu ngelakuinnya.ÔÇØ

Langsung kulahap memek mama dengan mulutku. Kujilati celahnya, dari bawah ke atas. Kuselipkan lidahku ke dalamnya. Kudorong lidahku ke liang memek mama.

ÔÇ£Uh, nak,ÔÇØ mama bicara di sela erangannya, ÔÇ£lidahmu di dalam mama. Kayak keluar masuk. Kerasa gak denyutan memek mama ke lidahmu? Nikmat sayang. Oh… geraknya yang cepat nak. Ya, bener nak… sekarang jilat itil mama. Nah, kayak gitu, terus… ah… nikmat… ahh… ahh… mama keluar, ohhh aahhhh.ÔÇØ

Mamaku keluar di wajahku. Kutarik wajahku dan kusamarkan suara, ÔÇ£sekarang gw tutup lagi matalu. Awas kalau lu coba ngintip.ÔÇØ Aku mundur sambil melihat mama terengah ÔÇô engah. ÔÇ£bagus. Gimana rasanya memek mamalu man? Gw liat lu jilatin memeknya, berarti lu suka ya? Gimana rasanya lidah anaklu Sekar? Kalau liat lu keluar kayaknya lu bener ÔÇô bener suka lidah anaku ya.ÔÇØ

Mama memerah karena malu. Bagaimana mungkin mama bisa menikmati aktifitas seksual yang dilakukan oleh anaknya sendiri? Seorang ibu tak boleh terangsang oleh anaknya, tapi lidahku ternyata membuat mama keluar.

Kusamarkan suara, ÔÇ£sekar, gw liat apa yang gak lu liat. Anaklu juga doyan memeklu, kontolnya udah bikin celananya jadi ngembang. Maman, lepas celanamu.ÔÇØ

ÔÇ£Gw Ayman, bukan Maman,ÔÇØ kataku normal sambil berteriak.

Kusamarkan suara, ÔÇ£mau ngelawan lu anjing.ÔÇØ kutampar tanganku hingga bersuara keras.

ÔÇ£Apa itu?ÔÇØ mama menjerit ketakutan.

ÔÇ£Gak apa ÔÇô apa mah, Ayman cuma dipukul,ÔÇØ kataku normal.

ÔÇ£Udah nak, jangan bikin dia marah. Lakuin aja semuanya, nurut ya sayang sama mama,ÔÇØ mama memohon.

ÔÇ£Iya mah, maafin Ayman,ÔÇØ jawabku dalam suara normal.

Kusamarkan suara, ÔÇ£bagus, kita setuju kan. Sekarang lepas celanamu anjing.ÔÇØ Kulepas celana dan kembali menyamarkan suara, ÔÇ£Sekar, lu gak bisa liat. Tapi lu udah bikin kontol anaklu ngaceng. Gw rasa lu mesti bantu anaklu biar gak ngaceng terus. Maman, mamalu bakal ngisep kontollu. Sekar, lu mesti telen peju anaklu. Kalau ada yang tesisa gw suruh Maman telen pejunya sendiri.ÔÇØ

ÔÇ£Iya,ÔÇØ kata mama lunglai.

Kulepas pengikat tangan mama. Mama menggeliatkan tangannya yang mungkin keram. Kutarik mama ke ujung sofa dan melebarkan kakinya. Lantas aku naik dan berlutut diantara kakinya. Kudorong kontolku hingga mengenai wajah mama. Mama tersentak namun segera mengulurkan tangan meraih kontolku dan memandunya hingga masuk ke mulutnya.

Kusamarkan suara, ÔÇ£bagus, isep kontol anaklu. Bikin dia keluar di mulutlu dan makan pejunya. Satu lagi, lu mesti ngomong nakal dan binal.ÔÇØ

Mama terlihat mulai ragu. Mama jilati kontolku dan menghisapnya dengan pelan. Namun beberapa hisapan kemudian mama mulai terlihat agresif, seagresif tony adams dalam mengamankan pertahan. Mama menjilati kontol dan menghisapnya tanpa keraguan.

ÔÇ£Kontolmu keras banget nak, mulut mama enak gak,ÔÇØ slurp…. mama menjilat lagi, ÔÇ£suka ini gak, mama isep kontolmu. Ayo nak, keluarkan di mulut mama.ÔÇØ

Sungguh nikmat melihat mama begitu bersemangat menghisap kontolku. Aku tentu tak tahan lama, tidak selama ducarell.

ÔÇ£Mah,ÔÇØ kataku dalam suara nomal, ÔÇ£Ayman tak tahan… Oh… oh….ÔÇØ

Pejuku keluar di mulut mama yang langsung ditelannya. Semburan demi semburan ditahan oleh mama agar tak sampai keluar mulutnya. Setelah semburan selesai, kulihat mama menghisap tetes terakhir pejuku. Tak satu tetes peju pun lepas dari mulut mama.

Aku tak ingi melepas kontolku dari mulut mama. Aku ingin begini terus, melihat mulut mama menikmati kontolku. Namun saat mama menyadari pejuku tak lagi menyembur, lidah mama menyapu liang kontoku dan menjilatnya lantas melepas kontol dari mulutnya.

Saat kulihat mama diam, segera kurubah suaraku, ÔÇ£kalau gw bikin pertunjukan kayak gini, gw jamin gak ada tiket tersisa. Berapa kali lu pernah liat seorang ibu ngisep kontol anaknya? Bener ÔÇô bener luar biasa, gw juga liat lu berdua bener ÔÇô bener menikmatinya. Maman, lu duduk dulu di kursi, tenang, gw bimbing biar gak jatuh. Ya, terus turun, turun. Bagus, sekarang lu duduk. Sekar, lu gak keberatan gw telanjangin kan?ÔÇØ

Mama hanya mengangguk.

Kuberdirikan mama. Kulepas baju dan bhnya hingga mama telanjang. Aku diam sebentar menikmati ketelanjangan tubuh mama.

Kusamarkan suara, ÔÇ£muter.ÔÇØ

Perlahan mama mutar di depanku. Kunikmati perputaran pantat dan susu mama. Lemak yang menggantung di perut membuat mama terlihat gendut. Setelah berputar, mama kembali menghadap padaku.

Kusamarkan suara, ÔÇ£sekar, gw rasa anaklu berhak liat lu kayak gini. Lagian lu udah sering liat anaklu telanjang. Sekarang giliran Maman, gw bakal berdiri di belakanglu, lepas penutup matalu. Inget, pisau gw nempel terus di leherlu. Berdiri, nah, gimana sekarang menurutlu tubuh mamalu?ÔÇØ

Mama berdiri di hadapanku, menyadari ketelanjangannya di depan anaknya sendiri. Mama menyilangkan kaki dan menutupi susu dengan tangannya.

Kusamarkan suara, ÔÇ£gak usah lu tutup tubuhlu. Maman pingin liat tubuhlu. Sekarang!ÔÇØ

Mama melakukan apa yang kusuruh. Mama menurunkan tangan dan kakinya.

Kusamarkan suara, ÔÇ£lebarin kakilu selebarnya. Apa lu malu? Maman udah liat memeklu, inget?ÔÇØ

Mama tersipu, tapi melakukan apa yang diperintahkan.

Kusamarkan suara, ÔÇ£liat susu mamalu. Remes, jilat dan isep pentilnya. Ayo nikmati selagi ada.ÔÇØ

ÔÇ£Mah,ÔÇØ kataku bersuara normal, ÔÇ£maafin Ayman mah.ÔÇØ

ÔÇ£Gak apa ÔÇô apa nak,ÔÇØ suara mama terdengar begitu berani. ÔÇ£Mama tahu kamu dipaksa.ÔÇØ

Ada sedikit rasa bangga pada mama, karena aku memaksanya. Namun tetap, kusentuh susu mama. Terasa halus. Saat kumainkan kedua puting mama dengan telunjukku, putingnya perlahan mengeras. Kuganti tangan dengan mulutku. Kuhisap susu mama, puting mama di dalam mulutku kumainkan dengan lidahku. Kuisep puting mama lantas kutarik kepalaku hingga puting mama lepas dari bibirku. Kuulangi kanan dan kiri. Mama mulai terengah ÔÇô engah.

Aku mundur selangkah lantas menyamarkan suaraku, ÔÇ£terus, terus nikmatin tubuh mamalu. Pegang pantatnya, memeknya, pegang apa pun yang lu mau!ÔÇØ

Aku kembali nyusu. Kini sambil memegang pantat mama. Kuremas pantatnya. Aku yakin mama terangsang karena tubuh mama mulai merespon remasanku. Mama mulai mengerang pelan. Tangan kananku kini meraba memeknya. Kuselipkan jari di memek mama dan mengelusnya.

“Aaaaaahhhhhh,” mama mendesah saat kakinya melemah dan lututnya agak melipat sedikit.

Kuturunkan mama hingga terlentang di lantai. Mama tiba ÔÇô tiba memeluk kepalaku yang sedang menyusu pada susunya. Jariku kini keluar masuk di memek mama. Tubuh mama bergerak ÔÇô gerak dan mengerang lebih keras. Aku tahu mama sudah siap dientot.

Kulepas kepalaku dan menoleh ke belakang, kusamarkan suara, ÔÇ£Man, mamalu udah gak tahan pingin dipuasin. Biar mamalu puas, mamalu mesti ngentot. Ayo, lu entot mamalu. Bikin dia puas.ÔÇØ

Aku menunggu reaksi mama, namun tak ada. Mama sudah sangat terangsang sehingga tak memikirkan persetubuhan terlarang yang akan terjadi. Tubuhnya bergerak ÔÇô gerak dan kakinya melebar saat aku meneruskan belaianku.

Aku merangkak hingga diantara kaki mama. Kuarahkan kontol ke memek mama. Karena ini yang pertama, susah bagiku menusuk memek mama. Tanpa bicara, mama meraih kontolku dan membimbingnya ke memeknya. Dengan bimbingan mama, kutusukan kontol hingga masuk ke memeknya. Mama mengerang saat kontolku akhirnya masuk lantas melepas tangannya.

Baru kali ini kenikmatan ini kurasakan. Benar ÔÇô benar beda dengan masturbasi. Bahkan lebih nikmat dibanding mulut mama. Untung tadi aku sudah keluar, karena kalau tidak, mungkin kali ini aku bakal langsung keluar. Kutarik kontol lantas kutusuk kembali. Pelan memang, namun semakin lama kupercepat temponya. Pantat mama pun bergerak menyambut kontolku.

Tiba ÔÇô tiba kaki mama melingkar pada tubuhku. Kepalanya mulai bergerak ÔÇô gerak. ÔÇ£Terus… terus… ayo…ÔÇØ kupercepat tempoku, kurasakan memek mama mencengkram kontolku. ÔÇ£Terus… terus… ahh…. ahh……ÔÇØ

Cengkraman memek mama membuat kontolku serasa diperas hingga akhrinya menyemburkan peju di dalam memeknya. Setelah pejuku berhenti menyembur, kurebahkan tubuh di atas tubuh mama. Kami saling memeluk.

Untung aku lantas sadar akan apa yang terjadi. Kubuat seolah aku ditarik ke atas, ÔÇ£jangan,ÔÇØ kataku bersuara normal, ÔÇ£jangan ditarik… ahhh…ÔÇØ

Saat tubuhku terlepas dari pelukan mama, kusamarkan kembali suaraku, ÔÇ£bagus. Acaranya udah selesai. Gw cabut dulu. Udah gw bilang kalau lu nurut, lu bakalan selamet sampai tujuan. Man, gw tutup lagi matalu jadi lu gak bisa liat. Gw longgarkan iketan tanganlu. Lu bisa bebasin tanganlu dengan gak terlalu sulit.ÔÇØ

Kubimbing mama ke sofa dan mengikat tangannya di belakang punggung. Kuikat juga kaki mama ke kaki ÔÇô kaki sofa membuat kaki mama melebar.

Aku lantas berjalan ke pintu, membukanya dan menutupnya kembali. Dengan perlahan, aku kembali ke dekat mama. Di sana kulihat tubuh telanjang mama. Di susunya terdapat tanda merah hasil karyaku. Jembutnya basah bahas, mungkin oleh peju atau peluh kami. Dari memeknya mengalir pejuku.

ÔÇ£Man, kamu baik ÔÇô baik saja sayang?ÔÇØ

ÔÇ£Iya mah. Ayman lagi nyoba buka iketan ini mah.ÔÇØ

Kulihat cd mama di lantai. Kuambil dan kupakai masturbasi sambil melihat mama. Akhirnya aku keluar dalam cd mama. Tanpa kusadari aku keluar sambil mengerang.

ÔÇ£Bener kamu baik ÔÇô baik saja nak?ÔÇØ

Kulemparkan cd mama ke lantai lantas menjawab, ÔÇ£iya mah. Cuma lagi bebasin tangan. Nah, bebas juga. Ayman bebas mah.ÔÇØ

Penutup mata yang seharusnya aku pakai kuletakan di kursi. Begitu juga tali untuk tangan dan kakiku. Setelah itu kudekati mama. Yang pertama kulepas adalah penutup mata mama. Saat mama melihatku telanjang dan melihat ketelanjangannya, mama lantas berkata, ÔÇ£cepat lepasin mama sayang.ÔÇØ

Kulepas kaki dan tangan mama. Mama langsung lari ke kamarnya. Dari balik pintu kamar mama, kudengan isak tangis. Beberapa saat kemudian, kudengar suara orang mandi. Mungkin mama langsung mandi. Aku pun ke kamarku lantas mandi.

Kisah Sedarah Ibu dan Anak Lainnya

Balas Dengan Quote Balas Dengan Quote
12 August 2015, 03:51 PM #3
qsanta
qsanta is offline
Tukang Semprot

Daftar
Sep 2014
Posts
1.003
Thanked: 52

THREAD STARTER

Beberapa saat kemudian aku dan mama telah kembali berpakaian. Mama memegang tanganku sambil bertanya apa aku baik ÔÇô baik saja. Kujawab iya. Mama mengumpulkan pakaiannya yang berserakan di ruang tamu. Saat mama mengambil cdnya, mama langsung menjatuhkannya.

ÔÇ£Sialan, dia masturbasi sambil liat kita. Dasar penjahat kelamin.”

“Bener mah, banyak tuh penjahat kelamin. Masih mending kagak komen, cuma liat doang. Eh ini mah malah laporin ke orangnya lagi.ÔÇØ

Mama mengangat cdnya dengan ujung jari lantas membuang ke tempat sampah. Mama kemudian masak dan kami pun makan dalam diam. Selama beberapa hari kami hampir tak saling bicara. Hingga suatu hari kudengar ketukan di pintu.

ÔÇ£Iya,ÔÇØ kataku ragu.

ÔÇ£Mama boleh masuk?ÔÇØ

ÔÇ£Iya mah,ÔÇØ kataku tak tahu apa yang diinginkannya.

Mama datang dan duduk di kasur tempatku berbaring. ÔÇ£Sayang,ÔÇØ katanya, ÔÇ£kita mesti bicarakan apa yang telah terjadi, terjadilah. Yang mama tahu itu memang sulit.ÔÇØ

ÔÇ£Mah, Ayman gak bermaksud melakukan hal ÔÇô hal itu pada mama,ÔÇØ aku mulai menangis merasa bersalah.

ÔÇ£Mama tahu, mama tahu sayang,ÔÇØ kata mama lantas mememukku. Aku pun memeluk mama erat. Kontolku langsung bangun.

ÔÇ£Sayang, kamu sama sekali gak salah. Kita dipaksa untuk, uh… ngelakuin hal itu. Kalau bukan karena penjaha kelamin itu, kita …ÔÇØ mama menghentikan kalimatnya begitu menyadari kerasnya kontolku.

Mama melepas pelukan dan melihat selangkanganku, ÔÇ£sayang, apa itu? Maksud mama, kenapa jadi begitu?ÔÇØ

Kupegang tangan mama dan berkata, ÔÇ£karena mama. Setiap kali Ayman melihat atau memikirkan mama, apalagi saat hari itu. Mama begitu seksi membuat Ayman gak bisa menahannya.ÔÇØ

ÔÇ£Tapi, sayang, ini mamamu nak. Kamu gak boleh merasa begitu sama mama.ÔÇØ

ÔÇ£Ayman lihat mama telanjang. Mama isep kontol Ayman. Ayman jilan …ÔÇØ

ÔÇ£Cukup,ÔÇØ kata mama. ÔÇ£Jangan bicara seperti itu.ÔÇØ

ÔÇ£Tapi mah, mama bilang kita harus membicarakannya. Kita melakukannya. Mama isep kontol Ayman. Ayman jilat memek mama. Kita ngentot. Ayman menyukainya dan Ayman rasa mama juga menyukainya.

Mama mulai bergerak menggeliat, mungkin kata ÔÇô kataku mempengaruhinya.

ÔÇ£Ayman benar kan?ÔÇØ tantangku, ÔÇ£mama menikmatinya kan?ÔÇØ

Lantas kutarik tangan mama hingga menyentuh selangkanganku. Mama tak menggerakan atau bahkan menarik tangannya.

Kudekati mama dan kucium pipinya. Tangan mama tetep belum pindah dari selangkanganku. Kugerakan dagu mama hingga menatapku. Kutatap mama lantas kudekatkan bibirku hingga menempel ke bibir mama. Begitu bibirku menekan bibir mama, lidah mama serasa mencari jalan menuju mulutku. Saat lidahku menyambut lidah mama, kurasakan tangan mama meremas kontolku. Kuulurkan tangan dan membelai susunya hingga kurasakn putingnya mengeras. Saat mama mengerang aku tahu aku menang.

Kuraih bahawan piyama mama dan kuangkat agar lepas. Tentu saja mama melepas ciuman dan tangannya saat baju mama lepas olehku. Kini mama duduk hanya dengan memakai celana pendeknya. Saat mama menyadari aku melihat susunya, mama tersentak dan langsung menututi dada dengan tangannya. Rasanya lucu melihat tangannya menutupi susunya.

ÔÇ£Sayang, apa yang kita lakukan?ÔÇØ mama terdengar bingung. ÔÇ£Aku mamamu, kita gak boleh melakukan ini. Dosa nak.ÔÇØ

Saat mama masih kebingungan, langsung kulepas celana pendekku hingga kontolku muncul dan tentu saja ngaceng. Mamaku yang masih kebingungan menatapnya. Aku mulai ngocok kontol sementara mama masih menatapnya. Tangannya mulai lepas dari susu dan mulai menyingkirkan tanganku mengocok kontolku.

Kuulurkan tangan dan mencoba menarik celana pendek mama. Mama bahkan mengangkat pinggul mencoba membantuku. Kutarik lutut mama hingga mendekati susunya agar mudah melepas cdnya. Setelah itu kuseret kaki mama hingga memeknya berada di atas wajahku. Kucium lantas kujilati memek mama.

ÔÇ£Oh, sayang. Mama menikmatinya. Mama tau itu dosa, tapi oh… enak nak.ÔÇØ

Berikutnya kurasakan kontolku mulai dijilati mama. Tadinya kupikir mama ahli isep kontol saat pertama kali meraskannya. Tapi dibanding yang sekarang, isepan kemarin gak ada apa ÔÇô apanya. Isepan mama dorong mulutnya hingga kontolku mentok. Lantas mama bersuara membuat tenggorokannya seperti bergetar mengenai kontolku.

Aku terus menjilati memek mama. Aku tahu sebentar lagi aku bakal keluar.

ÔÇ£Mah, Ayman mau keluar mah.ÔÇØ

Mama mencabut kontol dari mulutku. Kini mama ngocok kontolku dengan tangannya. Mama kembali menghisap kontolku. ÔÇ£Nak..ÔÇØ kata mama disela isepannya, ÔÇ£keluarin biar mama telen pejumu.ÔÇØ

Mama melahap dan memasukan kontol ke mulutnya. Kepalaku jatuh ke bantal, menatap memek di atas wajahku, menikmati mulut mama di kontolku. ÔÇ£ahhh……ÔÇØ

Semburan pertamaku sepertinya langsung ke tenggorokannya. Mulut mama menjepit kontolku. Kontolku menyentak ke atas seiring semburan pejuku. Mulut mama terus kuisi peju hingga habis. Setelah selesai, hanya tinggal helm kontolku yang ada di mulut mama. Batangnya mama kocok. Mama menelan pejuku, meremas kontol memastikan tak ada peju yang tertinggal. Setelah itu mama melepas kontolku, mencium dan menjilatinya.

Saat kubuka mata, mama sedang berlutut di atasku. Kulihat dari celah di kakinya, mama tersenyum padaku. Mama goyangkan pantat dan menurunkannya membuaku menjilti memeknya lagi.

Tanpa peringatan, mama bangkit lantas berputar. Lidahku yang sedang menjulur tentu langsung tak menjilat apa ÔÇô apa. Mama lantas berlutut diantara kepalaku, susunya kini di atas kepalaku dan mama menatap ke bawah, ÔÇ£mama ingin liat anak mama jilati memek mama,ÔÇØ katanya lantas menurunkan pinggul hingga memeknya kembali ke mulutku.

Kutusukan lidahku sedalamnya. Kugosok itilnya dengan hidungku. Mama mulai menggerakan pinggul di wajahku. Aku terus nyodok memek mama dengan lidahku. Akhirnya mama menekan memeknya ke wajahku dan mengejang. Mama keluar di wajahku, lagi.

Kusentakan kepalaku mencoba bernafas karena saat mama menekan memeknya, aku tak bisa bernafas. Setelah mama selesai mengejang, mama kini menduduki dadaku.

ÔÇ£Oh sayang. Kamu gak bisa nafas ya. Abisnya jilatanmu enak sih. Kamu suka memek mama? Kamu suka rasanya? Sekarang mama entot kamu!ÔÇØ

Mama menurunkan tubuh dan memasukan kontol ke memeknya. Mama menurunkan pinggul dengan lambat, seolah menggodaku. Hingga mama duduk dengan kontolku sepenuhnya di memek mama.

ÔÇ£Liat apa yang mama liat,ÔÇØ goda mama, ÔÇ£apa itu kontol anak mama di memek mama? Kita cari tahu yuk.ÔÇØ

Mama mengangkat pinggulnya, kemudian menurunkannya lagi. Aku mendengus.

ÔÇ£cup… cup… kamu bilang apa? Itu pasti kontolmu di memek mama. Tapi kok bisa sampai gitu sih? Masukin kontol ke memek mama sendiri kan dosa. Gak boleh itu.ÔÇØ

Mama mencoba merangsangku dengan kata ÔÇô katanya. Tapi malah kata ÔÇô kata mama yang merangsang dirinya sendiri. Mama mulai menggerakan pinggulnya naik turun. Mama berubah jadi liar, mengerang tak jelas sambil meremas susunya, menarik pentilnya dan bahkan mengelus itilnya sendiri. Kami ngentot hingga akhirnya keluar bersama.

***

Esok paginya kukira akan terjadi pengulangan seperti yang kemarin. Aku sudah siap kembali saling diam dan saling menghindari. Saat aku turun, mama sedang masak di dapur. Mama tersenyum lantas bertanya padaku mau sarapan apa.

ÔÇ£Emang masak apa mah?ÔÇØ kataku berusaha terdengar sebiasa mungkin.

ÔÇ£Cuma ini,ÔÇØ kata mama sambil melepas dasternya dan melebarkan memeknya. Melihatku terkejut mama lantas memasukan jari ke memeknya, mencabut dan menghisapnya. ÔÇ£Ayo sayang, dijamin enak lho.ÔÇØ

Sejak itu, tiap hari kita ngentot.

Sekian

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*