Home » Cerita Seks Mama Anak » Cara Memotivasi Anak 6

Cara Memotivasi Anak 6

Dana sedang duduk di dapur sambil memperhatikan mamanya mencuci piring. Pantat mamanya terbungkus celana dalam hijau. Dana bertanya ÔÇô tanya, mengapa mama memakai cd? Namun setelah kira ÔÇô kira sepenanak nasi, Dana baru menyadarinya. Ternyata mamanya sedang datang bulan.

ÔÇ£Gimana ini mah? Kalau lagi datang bulan trus kita mau ngapain?ÔÇØ
ÔÇ£Kamu sih enak gak terganggu masalah kayak gini.ÔÇØ

Tok  tok 

ÔÇ£Kamu pesen makanan lagi?ÔÇØ
ÔÇ£Enggak mah. Gak pesen apa ÔÇô apa kok.ÔÇØ

Diana bergegas ke kamarnya untuk memakai pakaian sementara anaknya menuju pintu untuk membukanya.

Tak lama kemudian, Dana muncul di dapur bersana Dewi dan Yanti. Di dapur sudah ada Diana yang hanya berkaos saja. Dengan celana dalam tentu.

Dana tersenyum melihat mamanya, ÔÇ£Dana pergi dulu mah.ÔÇØ

Dewi dan Yanti lalu duduk di kursi sambil memperhatikan penampilan Diana yang bersender ke wastafel.

ÔÇ£Lu liat kan, Anaklu bahkan gak merhatiin lu.ÔÇØ
ÔÇ£Emang kenapa?ÔÇØ
ÔÇ£Kalag gw pake baju kayak gitu di rumah, udah dipelototin terus sama anak gw.ÔÇØ
ÔÇ£Lho, emang gw telanjang. Lagian gak bakalan ada yang tau gw pake cd apa.ÔÇØ
ÔÇ£Ijo,ÔÇØ kata Dewi dan Yanti berbarengan.

Diana hanya menggelengkan kepala mendengarnya.

ÔÇ£Seenggaknya gw pake baju. Lu kira gw telanjang sambil joget ÔÇô joget depan anak gw.ÔÇØ
ÔÇ£Tiap anak laki pasti ngintipin emaknya. Tapi anaklu malah cuek aja. Gak normal tau.ÔÇØ
ÔÇ£Lo kira anak kita homo apa?ÔÇØ
ÔÇ£Gw pernah nemuin film porno di komputernya si cipto.ÔÇØ
ÔÇ£Iya bener, anak gw juga gitu.ÔÇØ
ÔÇ£Udahlah, kok malah ngomong yang aneh ÔÇô aneh sih. Mau ngapain sih lu lu pada ke sini?ÔÇØ
ÔÇ£Oh iya, kok jadi ngelantur gini. Kita ÔÇô kita mo minta maaf kemarin kemarin udah agak neken lu.ÔÇØ
ÔÇ£Gak apa apa lagi. Gw udah biasa.ÔÇØ
Hehe
ÔÇ£Trus gw udah maksa lu ngajak si cipto liburan juga.ÔÇØ
ÔÇ£Gak apa ÔÇô apa. Biar si Dana seneng ada temennya. Daripada cuma sama gw, emaknya, mana udah tua lagi.ÔÇØ
ÔÇ£Eh, bay de wey baswey, keberatan gak kalo sekalian ajak si dewo. Dia denger si cipto diajak makanya dia pingin ikut.ÔÇØ
ÔÇ£Duh, ngasuh tiga anak cowok saat liburan. Setua gini masih ngasuh juga,ÔÇØ kata Diana sambil menggosokkan kedua telapak tangannya. Namun Diana berhenti saat melihat wajah Dewi yang terlihat gugup.
ÔÇ£Lu kira gw mau ngapain?ÔÇØ
ÔÇ£Ya, biasa. Kayak lu yang dulu.ÔÇØ
ÔÇ£Emangnya gw pernah nyelingkuhi David?ÔÇØ
ÔÇ£David udah al ÔÇô marhum sayang.ÔÇØ
ÔÇ£Nah, sebelum gw nemuin yang baru, gw gak kan buka toko dulu.ÔÇØ
ÔÇ£Tapi, apa lu gak terpesona liburan sambil ditemenin tiga pemuda?ÔÇØ
ÔÇ£Anak ÔÇô anak. Bukan pria yang bakal gw temenin hingga akhir hayat. Lagian mereka kan anak kita.ÔÇØ
Anak laki. Bukannya laki. Lagian, kalau lu kira bakal kayak gitu, mending kagak usah libur aja sekalian
ÔÇ£Segila apapun kita dulu, dan atau sekarang, gw tau lu gak pernah main sama laki kita bertiga. Gw tau gw bisa mercayain anak gw ke lu. Tapi, delapan tahun gak ngapa ÔÇô ngapain; hormon lu pasti berontak. Gw cuman cemas lu akhirnya memuntahkan semua lahar yang terpendam selama bertahun ÔÇô tahun itu, dengan sengaja maupun tidak.ÔÇØ
ÔÇ£Gak usah khawatir. Delapan tahun gw bisa nahan, delapan tahun lagi gw juga bakal mampu nahan.ÔÇØ
ÔÇ£Maaf deh gw malah ngomong yang aneh ÔÇô aneh. Gw percaya, bahkan gw sayang sama lu. Hanya saja, setelah delapan tahun lu kembali normal lagi. Maafin gw ya.ÔÇØ
ÔÇ£Iya, gw ngerti. Gw paham kalau lu khawatir sama anak lu. Tapi kalau lu gak yakin gak usah izinin anaklu ikut aja.ÔÇØ
ÔÇ£Bisa ÔÇô bisa dia puasa ngomong sama gw.ÔÇØ
ÔÇ£Lu yakin?ÔÇØ
ÔÇ£Apa, gak mau ngomong sama gw?ÔÇØ

Para wanita lalu tertawa meski pertanyaan yang dilontarkan tidak mendapat jawaban.

ÔÇ£Jadi gw tinggal siapin agar dewo bisa ikut?ÔÇØ
ÔÇ£Ya udah, gw cabut dulu ya.ÔÇØ Yanti pun bangkit, pamit lalu meninggalkan rumah sahabatnya itu.

Diana akan melangkah saat dihentikan oleh Dewi.

ÔÇ£Tunggu Na.ÔÇØ Dewi menelan ludah.

Diana duduk di kursi sambil menatap Dewi, curiga.

ÔÇ£Gw gak jadi enak sama lu. Akhirnya lu kembali kayak dulu lagi. Setelah kemarin ÔÇô kemarin lu kayak mayat hidup. Tapi, gw merasa lu jadi tertutup. Padahal ini gw, temen deket lu selama ini. Ada apa sih?ÔÇØ

Diana tak segera berujar, namun terus menatap Dewi. Dewi merasakan kegugupan yang coba disembunyikan oleh Diana.

ÔÇ£Terus, selama delapan tahun ini, apa lu ga berubah?ÔÇØ
ÔÇ£Gw merasa bosan. Begitu bosannya hingga kadang terlintas di benak untuk ngerjain si dewo dengan ngajak dia maen kartu.ÔÇØ
ÔÇ£Terus, kenapa lu gak ajak?ÔÇØ
ÔÇ£Apa?ÔÇØ
ÔÇ£Dewi yang dulu pasti bakal merasa tertantang.ÔÇØ
ÔÇ£Tapi, dia anak gw.ÔÇØ
ÔÇ£Berkelamin lelaki. Udah gede. Lagian ngajakin maen kartu gak berarti berujung pada seks. Sekali lagi, Dewi yang dulu pasti udah tertantang. Sejauh mana sih perubahan lu?ÔÇØ
ÔÇ£Emang si Dana lu apain?ÔÇØ
ÔÇ£Selama delapan tahun gw gak ngapa ÔÇô ngapain anak gw.ÔÇØ Diana menghentikan ucapan lalu menatap mata Dewi dalam diam. ÔÇ£Tapi kini, hanya dalam sekejap.ÔÇØ
ÔÇ£Serius lu?ÔÇØ
ÔÇ£Apa lu yakin mau kembali jadi Dewi yang dulu lagi?ÔÇØ
ÔÇ£Maksud lu?ÔÇØ
ÔÇ£Ada sesuatu yang mesti gw katakan. Gw paham jika sehabis lu dengerin cerita gw, mungkin lu bakal jijik, bahkan lu bakal gak mau lagi kenal gw. Keluarga gw. Mungkin juga lu bakalan ngelarang Dewo agar tak berhubungan lagi dengan keluarga gw.ÔÇØ
ÔÇ£Gak mungkin.ÔÇØ

Diana kembali menatap Dewi sebelum melanjutkan percakapan. ÔÇ£ Menjelang senja nih. Lu ada kegiatan ntar sampai malem?ÔÇØ
ÔÇ£Gak juga sih. Laki sama anak gw gak ngomong apa ÔÇô apa. Emang mau sampe jam berapa?ÔÇØ
Kira  kira jam sepuluhan lah

Dewi lalu memiankan hp untuk memberitahu keluarganya. Diana menghilang dari pandangan Dewi untuk muncul lagi beberapa saat kemudian, lalu duduk di meja dapur.

ÔÇ£Kenapa lu mau kembali jadi Dewi yang dulu lagi. Apa lu gak bahagia sama hidup lu yang sekarang?ÔÇØ
Dewi berpikir sejenak. ÔÇ£Gw masih cinta ama laki gw. Ama keluarga gw. Gw gak pernah lupa hubungan gw dulu sama laki gw, tapi kini serasa hambar. Apalagi laki makin sibuk sama kerjaannya.ÔÇØ

Tiba ÔÇô tiba muncul Dana menghampiri mereka. ÔÇ£He bu Dewi, bu Yantinya ke mana? Udah sepuluh menit nih mah, ada apa sih?ÔÇØ
ÔÇ£Duduk nak. Bu Yanti udah pulang. Tinggal kita aja. Bu Dewi sangat suka main kartu. Tapi mama ragu apa Bu Dewi mau main malam ini. Jadi kalau Bu Dewi gak mau main, mama bisa ngajakin kamu main, berdua aja.ÔÇØ Selesai berbicara lalu Diana meletakan satu pak kartu di meja.
ÔÇ£Apa?ÔÇØ teriak Dewi terjekut.
ÔÇ£Hah?ÔÇØ Dana tak kalah terkejut.
ÔÇ£Lu mau kembali kayak dulu? Inilah caranya.ÔÇØ Kata Diana sambil mendekatkan kartu ke arah Dewi.

Dewi memandang Diana. Memandang Dana. Memandang kartu. Diana hanya menyeringai saat dipandang sahabatnya itu.

ÔÇ£Dijamin lu gakkan merasa bosan.ÔÇØ
ÔÇ£Main kartu trus ngapain mah?ÔÇØ
ÔÇ£Biasa. Tapi kalau ada yang kalah, mesti lepas pakaian satu ÔÇô satu hingga habis.ÔÇØ
ÔÇ£Tapi mama kan cuma pake daster doang.ÔÇØ
ÔÇ£Iya, kalau daster mama lepas, yang menang boleh nanya apa saja.ÔÇØ
ÔÇ£Siaplah. Dana ikut main deh.ÔÇØ
ÔÇ£Lu penasaran sama perubahan gw kan Wi, nah lu punya kesempatan.ÔÇØ
ÔÇ£Kalian pernah main gini sebelumnya?ÔÇØ Dewi bertanya sambil menatap Diana dan Dana bolak ÔÇô balik.
ÔÇ£Main kartu sih iya. Tapi main kartu. UDah, ntar aja lagi gw jawab kalo lu menang.ÔÇØ
ÔÇ£Jangan sampai Dewo tau tentang ini,ÔÇØ kata Dewi sambil meraih kartu.
ÔÇ£Terserah lu itu mah, karena gw sama anak gw gak kan pernah bilang.ÔÇØ
ÔÇ£Lu yakin Dana gak kan ngomong?ÔÇØ
ÔÇ£Gw percaya anak gw. Apalagi anak gw udah bisa megang rahasia selama ini.ÔÇØ
ÔÇ£Maksudlu?ÔÇØ
ÔÇ£Lu mau tau jawabnya?ÔÇØ
ÔÇ£Kamu udah gede kan?ÔÇØ Tanya Dewi kepada Dana.
ÔÇ£Baiknya saya bawa ktp dulu.ÔÇØ Dana mulai bangkit dari kursinya.
ÔÇ£Jangan sampai dia ke kamar, bisa ÔÇô bisa pake jaket tiga lapis.ÔÇØ
ÔÇ£Kan belajar dari ahlinya.ÔÇØ
ÔÇ£Apa, kamu belajar dari ibumu? Benar ÔÇô benar sial.ÔÇØ
ÔÇ£Tenang aja. Bisa jadi kita yang kalah.ÔÇØ
ÔÇ£Jangan banyak ngobrol, Dana mesti sekolah besok.ÔÇØ

Kartu pun dikocok, lalu dibagikan. Ternyata Diana menang, Dana yang kalah. Dana melepas kaosnya.
Putaran selanjutnya Dewi yang kalah. Dewi melirik Diana, lalu melirik Dana. Setelah itu Dewi melepas kaosnya. Terlihatlah bh hitamnya, meski tidak seperti bh hitam tante denok, namun terlihat menantang bagi Dana.

Sip Diana bertepuk tangan.
Ya ya Kata Dewi sambil mengambil lalu mengocok kartu. Fokus nak. Mamamu mesti dikalahkan. Kata Dana sambil menatap Dewi.
ÔÇ£Iya bu.ÔÇØ

Ternyata Dana kalah. Dia pun melepas singletnya. Dewi menatap dada Dana yang telanjang.

ÔÇ£Jangan ÔÇô jangan kartunya sudah diatur nih,ÔÇØ celoteh Dana.
ÔÇ£Tentu tidak. Ini bukti kalau perempuan lebih pintar.ÔÇØ Kata Dewi sambil memperbaiki posisi bhnya.

Diana kalah juga. ÔÇ£Kita lihat apakah ada perubahan setelah delapan tahun,ÔÇØ kata Dewi.

Diana melepas kaos lalu melemparnya ke lantai.

ÔÇ£Agak gemukan kayaknya,ÔÇØ kata Dewi sambil melihat Dana. Dana sedang menyeringai ke mamanya. ÔÇ£Gw tahu. Dana udah melihat tubuh itu. Matanya gak begitu terkejut.ÔÇØ
ÔÇ£Baik, Dana udah melihat wanita telanjang. Besok Dana mesti sekolah, jadi selamat malam.ÔÇØ
ÔÇ£Kalau kamu pergi berarti liburan pun gak jadi.ÔÇØ
ÔÇ£Bener, jika masih mau main sama Dewo. Lagian, tante udah sering liat mamamu telanjang. Jadi biasa aja tuh.ÔÇØ

Dana terpaksa duduk lagi.

Putaran berikutnya Dewi menang, Diana kalah. Karena Diana tak bisa melepas cd, jadi Dewi berhak bertanya dan Diana mesti menjawab. ÔÇ£Kapan Dana pertama kali liat tubuhlu?ÔÇØ
Hehe kita kadang mandi bareng. Ya setelah tiga kali mungkin
ÔÇ£Oh tuhan, Omong kosong.ÔÇØ
ÔÇ£Kan lu yang nanya.ÔÇØ
Parah

Berikutnya Dana menang, yang kalah masih Diana.

ÔÇ£Benar kata bu Dewi, omong kosong. Jawab aja yang jujur mah!ÔÇØ
ÔÇ£Baiklah. Dia liat kira ÔÇô kira satu setengah atau dua bulan ke belakang.ÔÇØ
ÔÇ£Nah, lebih masuk akal jawabannya. Gimana awalnya?ÔÇØ
Itu jawaban buat pemenang berikutnya

Putaran berikutnya kembali Diana kalah.

ÔÇ£Sampai mana tadi, oh ya, gimana awalnya?ÔÇØ
ÔÇ£Lu inget gak saat lu nanya kenapa anak gw jadi pinter. Nah, waktu itu jawabannya ngarang. Kamu mau jelasin Nak?ÔÇØ kata Diana sambil menatap anaknya.

ÔÇ£Saat itu Dana gak mau kuliah. Namun mama janji kalau Dana mau kuliah dan nilai Dana membaik, mama bakalan telanjang di rumah jika hanya berdua .ÔÇØ
Gak mungkin. Gila
ÔÇ£Dia lupa bilang, selain gak boleh cerita sama siapa pun juga gak boleh sentuh.ÔÇØ
Bercanda ah. Eh, tapi, itu kelakuanlu delapan tahun silam. Liar dan nakal. Dewi bolak  balik menatap Diana dan Dana. Benar Рbenar liar, nakal. Kasihan anak lu, bisa liat gak bisa nyentuh. Terus  terus 
Ya kasihan juga. Tapi dia berhasil bikin gw lakuin hal  hal gila lainnya. Bener  bener persis bapaknya
ÔÇ£Ceritain dong.ÔÇØ
ÔÇ£Ntar kalau lu menang lagi.ÔÇØ

Namun putaran berikutnya Dewi kalah, hingga terpaksa melepas celananya.

ÔÇ£Liat nak, apa cdnya selaras dengan bhnya?ÔÇØ kata Diana menatap anaknya.
ÔÇ£Iya mah.ÔÇØ
ÔÇ£Kalian ibu dan anak sama ÔÇô sama gila.ÔÇØ
ÔÇ£Bentar, gw ke kamar mandi dulu.ÔÇØ Kata Diana lalu bangkit.
ÔÇ£Jadi kamu liat mamamu telanjang selama dua bulan ini nak?ÔÇØ Dewi menatap Dana penasaran.
ÔÇ£Iya.ÔÇØ
ÔÇ£Mamamu seksi sih.ÔÇØ
ÔÇ£Ah, bu Dewi juga seksi lho,ÔÇØ Dana mulai mencoba peruntungan, sambil belajar SSI.
ÔÇ£Makasih nak. Tante tau kamu bilang gitu agar bisa liat tante telajang, seperti mamamu.ÔÇØ
ÔÇ£Gak gitu. Ini rahasia tante, tapi kami, Dewo dan Cipto, sering ngobrolin siapa mama paling seksi.ÔÇØ
ÔÇ£Begitu ya? Tapi mamamu belum tua ÔÇô tua amat.ÔÇØ
ÔÇ£Gak juga. Sebelum perjanjian, mama terlihat tanpa gairah. Pucat dan terlihat tua. Namun beberapa hari ini, mama terlihat bersemangat.ÔÇØ
ÔÇ£Tante percaya. Tapi apa kalian senang menjalaninya?ÔÇØ
ÔÇ£Memang godaan untuk menyentuh, bahkan merengkuh tubuh mama selalu datang melanda. Tapi Dana berusaha patuh.ÔÇØ
ÔÇ£Jadi bener ÔÇô bener tanpa kontak fisik? Wow.ÔÇØ
ÔÇ£Tentu. Lagian ini kan mama Dana. Dana juga menyayangi mama.ÔÇØ

Diana kembali, lalu menatap mereka. ÔÇ£Masih pada berpakaian, bagus.ÔÇØ
ÔÇ£Dana juga mau ke kamar mandi.ÔÇØ Katanya sambil bangkit.

ÔÇ£Jadi, gimana meunurut lu?ÔÇØ
ÔÇ£Gw gak tau mesti mikir apa. Tapi udah lama rasanya gak ngerasain nih perut berkenyut ÔÇô kenyut seperti sekarang ini.ÔÇØ
ÔÇ£Nah, itu. Beberapa hari terakhir denang Dana membuat perut gw seakan kembali diaduk. Luar dari pada biasa,ÔÇØ kata Diana sambil memutar jemari di perutnya.
ÔÇ£Kenapa gak ngelangkah lebih lagi?ÔÇØ
Ya jelas dia anak gw. Tentu gak bisa jadi suami gw. Dana mesti nikmatin hidupnya, raih pengalaman sebanyak mungkin. Biar bisa jadi laki fearless Tentu semua itu gak bisa dia raih jika sama gw. Lagian, dia belum cukup pengalaman buat bisa nafkahin gw, terutama nafkah lahir.
ÔÇ£Lu ngomong apa sih? Maksud gw seks, ngewe. Bukan yang lainnya.ÔÇØ
ÔÇ£Bagi gw, seks bukan sekedar ngewe. Mesti spesial.ÔÇØ
ÔÇ£Bener ÔÇô bener Diana yang dulu. Liar, nakal, brutal membuat semua orang menjadi gempar. Anehnya gak mau ngewe selain sama laki lu dulu.ÔÇØ
ÔÇ£Nah, itu maksud gw, mesti liar, tapi apa lu sanggup ngewe siapa aja? Mesti banyak pertimbangan. Jangan sampai pada akhirnya cukup bilang ÔÇÿsaya prihatin.ÔÇÖÔÇØ
ÔÇ£Nyindir gw lu yah? Itu sih udah lama banget.ÔÇØ
ÔÇ£Meski gitu, si Yanti gak pernah berubah. Malah gw rasa jadi agak ada jarak dia sekarang ini.ÔÇØ
ÔÇ£Dia bener ÔÇô bener rindu lu yang dulu. Gw akuin itu.ÔÇØ
ÔÇ£Ya mau gimana lagi.ÔÇØ
ÔÇ£Gimana rasanya telanjang di hadapan anaklu?ÔÇØ
ÔÇ£Rasanya gw dulu terlalu sibuk di dapur, hingga akhirnya begitu.ÔÇØ
ÔÇ£Begitu gimana mah?ÔÇØ kata Dana sambil melangkah masuk.
ÔÇ£Kamu ada di sini?ÔÇØ tatap Dewi ke Dana.
ÔÇ£Jangan dibiasakan menguping percakapan orang, gak baik.ÔÇØ Kata Diana sambil memukul tangan anaknya.
Dewi menatap Dana, ÔÇ£Kamu benar ÔÇô benar anak mamamu.ÔÇØ Lalu menatap Diana, ÔÇ£Tapi gw cemburu, kalian jadi begitu dekat. Gak ada jarak.ÔÇØ
Diana menarik anaknya lalu memeluknya. ÔÇ£Ya, gimana lagi. Gw cinta banget anak gw. Meski nakalnya bukan main.ÔÇØ
ÔÇ£Duh, sekali lagi. Pelukan ini malah membuat tersiksa.ÔÇØ
Diana melepas anaknya, lalu melihat dadanya. Mau gimana lagi  Kini Diana menatap Dewi, Kamu tau nak, malam ini bukan hanya mama yang bisa membuatmu tersiksa.
ÔÇ£Benar mah, bentar lagi bu Dewi pasti telanjang.ÔÇØ
ÔÇ£Sebelum tante juga pasti kamu duluan.ÔÇØ Kata Dewi sambil mengocok botol, ngocok kartu.
ÔÇ£Kok pada ngobrol cabul di tempat gw.ÔÇØ

Mereka memainkan kartu. Berkonsentrasi agar tidak kalah. Namun akhirnya celana Dana yang lepas. Otomatis Dana hanya tinggal memakai cd nya.

ÔÇ£Nah, bentar lagi ketemu sama temen kecil mama.ÔÇØ
ÔÇ£Udah Dana bilang gak perlu pake temen kecil segala. Kayaknya Dana mesti terapi atau apalah ÔÇô apalah.ÔÇØ
ÔÇ£Gak usah sok ngomongin harga diri. Coba ingat, berapa orang temanmu sekarang yang lagi sama wanita telanjang.ÔÇØ
ÔÇ£Jadi inget, lu pernah liat anaklu telanjang gak?ÔÇØ
ÔÇ£Kalahin gw dulu dong.ÔÇØ
ÔÇ£Udah, sini kartunya.ÔÇØ Kata Dana sambil mengambil kartu lalu mengocoknya.

Kali ini Dewi kalah.

Hahaha lepas lagi nih. Diana bertepuk tangan.
Haha lu mesti malu sama diri lu. Kata Dewi sambil meraih punggungnya sendiri. Dewi tersipu malu melihat mata Dana yang menapat tubuhnya. Dewi melepas bh dan melemparkanya ke dekat Diana yang sedang berseringai. Gw muak liat seringai lu.

ÔÇ£Hati ÔÇô hati, kalau lu banyak gerak, bakal bikin susulu naik turun. Kasiah si Dana.ÔÇØ

Namun, Dewi malah meletakan tangan di bawah susunya, lalu mengguncang ÔÇô guncang susunya dengan tangannya sendiri, ÔÇ£nih, biar makin tersiksa.ÔÇØ

Dana hanya bisa melihat sambil menelan ludah. Diana dan Dewi hanya tertawa. Pada putaran berikutnya, Dana kalah.

Dana berdiri, ÔÇ£jangan sampai Dewo dengar tentang ini.ÔÇØ Dana melepas cdnya. DI wajahnya terlihat betapa ia malu. Kontolnya sudah agak tegang. Setelah telanjang, Dana kembali duduk.

ÔÇ£Salut tante, kamu udah Dewasa,ÔÇØ kata Dewi menatap Dana sambil tersenyum.
ÔÇ£Iya makasih.ÔÇØ

Tiba ÔÇô tiba telepon berbunyi. Diana bangkit dan meraihnya. ÔÇ£Wi, ini dari Widia nih.ÔÇØ

Dewi pun bangkit. Saat berjalan, susunya memantul bergerak liar.

ÔÇ£Duh, gw inget baju basket si Widia belum di cuci.ÔÇØ
ÔÇ£Lu sengaja ya rencanain bilang gitu.ÔÇØ
Sengaja? Gw malah pingin tanding ulang lagi minggu depan. Juga, Dana

Dana telah membawa pakaiannya dan akan ke kamarnya saat dia dipanggil. Dana lalu berbalik.
Dewi meraih cdnya, lalu menurukan hingga lepas. ÔÇ£Jangan dengarkan kata ÔÇô kata mamamu.ÔÇØ Dewi berdiri dengan tangan di pinggulnya.

Dana melongo melihat sahabat mamanya berdiri telanjang di hadapannya. ÔÇ£Makasih tante, tenang saja, Dana takkan dengar ucapan mama kok.ÔÇØ Setelah itu Dana melihat Dewi mulai memungut pakaiannya dan memakainya kembali.

Diana kembali memakai pakaian, lalu ke pintu mengantar Dewi. Dewi lalu berbalik dan memeluk Diana.

ÔÇ£Makasih. Abis gw cuci baju Widia, si Jefri gak bakalan tau apa yang ntar terjadi.ÔÇØ

Diana tertawa hingga Dewi hilang dari pandangannya.

ÔÇ£YesÔÇØ Diana berteriak sambil bergoyang. Di tangannya tergenggam remot wii. Goyangan tubuhnya membuat kedua susunya yang basah dipenuhi peluh berguncang tak mau diam.

Dana menjatuhkan diri ke sofa hitam di belakang mereka. Kepalanya menunduk sambil duduk.

Diana membungkuk menyentuh jemari kaki sambil melemaskan perut dan ototnya. Sedang di belakangnya, anaknya sedang disuguhi pemandangan indah, berupa pantat montoknya yang ditutupi celana biru muda. Namun, dari sela kakinya Diana melihat anaknya hanya melempar remot wii dan menyandarkan kepala ke sofa.

Pun Diana mendekati anaknya lalu ikut bersandar di sebelahnya.

ÔÇ£Ada apa sih? Tumben cuekin pantat mama.ÔÇØ

ÔÇ£Entahlah mah. Rasanya kesal banget nih.?ÔÇØ

ÔÇ£Kesal kenapa?ÔÇØ

ÔÇ£Bener mama mau tau?ÔÇØ

ÔÇ£Iya dong sayang,ÔÇØ kata Diana sambil melingkarkan lengannya di bahu anaknya.

ÔÇ£Dana seneng mau liburan sama mama, juga sambil ngajakin temen. Tapi di sisi lain, Dana merasa gak seneng juga temen Dana ikut.ÔÇØ

Semakin hari Diana merasa anaknya semakin Dewasa, semakin berpandangan terbuka. Kesepakatan ini sepertinya hal yang sangat disukuri Diana.

ÔÇ£Kok gitu?ÔÇØ

ÔÇ£Mama kan mama kandung Dana. Akhir ÔÇô akhir ini Dana bener ÔÇô bener seneng main sama mama. Tapi, tentu ini gakkan selamanya. Apa pun yang terjadi, Dana tetap anak mama, gak akan pernah jadi pria, atau bahkan suami mama. Tapi tentu teman Dana gak akan seperti Dana. Apalagi saat kita liburan nanti.ÔÇØ

ÔÇ£Emang kamu mau mulai ngerayu mama ntar pas liburan?ÔÇØ

ÔÇ£Ya enggak dong. Dana juga kan tau batas. Meski kadang tak kenal kompromi, keras hati dan setegar besi. Cuma, Dana akui, dan juga meski sama ÔÇô sama kita akui, rasanya sangat berat dilarang menyentuh apalagi membicarakannya kepada seseorang. Meski kini bu Dewi tahu, tapi itu kan temen mama.ÔÇØ

ÔÇ£Memang kenapa? Hanya karena mama bisa dengan mudah hidup tanpa sehelai benang di sini, bukan berarti di tempat lain juga sama. Lagian, tubuh ini telah mengalami pelbagai macam cobaan hidup. Tubuh mama kini tak seindah tubuh mama yang dulu.ÔÇØ

ÔÇ£Omong kosong. Justru mama sangat seksi. Coba perhatikan. Tiap kali kita jalan, pasti banyak mata lelaki menatap mama. Apalagi temen Dana pasti juga suka.ÔÇØ

ÔÇ£Kamu mau mama batalin ngajak temenmu gak?ÔÇØ

ÔÇ£Entahlah. Kalau batal ngajak mereka, mungkin Dana jadi bakal terlihat brengsek di mata mereka. Tapi kalau jadi, mungkin bisa memulai ke hal ÔÇô hal lain.ÔÇØ

Hening. Keduanya menghela nafas berbarengan meski tak pernah membuat janji. Menyadari itu keduanya pun saling menatap.

ÔÇ£Gimana semalam, kamu seneng kan liat dua wanita telanjang?ÔÇØ

ÔÇ£Yang satu sih gak telanjang. Apa bu Dewi bener ÔÇô bener pingin ngulang lagi?ÔÇØ

Diana memukul anaknya, ÔÇ£Kamu gak pernah puas ya?ÔÇØ

ÔÇ£Dana hanya gak enak sama Dewo,ÔÇØ kata Dana sambil menunduk.

ÔÇ£Tinggal kamu pikir aja sama Dewi. Memang gak enak nutupin sesuatu dari seseorang. Bahkan pada titik tertentu, bisa membuat seseorang kecewa dan atau marah. Meski kamu tak bisa disebut curang. Mending kamu biarkan bu Dewi menanganginya. Lagian, dia lebih paham hal ginian disbanding kamu. Mama yakin kalau memang sudah pada waktunya, dia bakal memberi tahu Dewo. Tinggal kamu siapin aja mentalmu setelah Dewo tahu. Siapa tahu dia malah bersyukur.ÔÇØ

Main kartu lagi, cuma ditambah Dewo. Dana sih seneng, kecuali liat Dewo telanjang. Najis tralala

ÔÇ£Mama yakin bu Dewi juga bakalan kembali seperti dulu. Kayak mamamu ini.ÔÇØ

ÔÇ£Maksud bu Dewi tentang ganti pasangan tuh apaan sih mah?ÔÇØ

ÔÇ£Ya beberapa pasangan bersetubuh bersama, kadang saling berbagi pasangan. Namanya swinger.ÔÇØ

ÔÇ£Emang di sekitaran kita ada mah?ÔÇØ

ÔÇ£Iya dong. Kami kadang melakukannya. Anggap saja hiburan orang dewasa.ÔÇØ

ÔÇ£Trus kira ÔÇô kira ke depan bakal ngelakuin kayak gitu lagi gak?ÔÇØ

ÔÇ£Mama ragu. Kita gak semuda kayak dulu lagi. Sekarang udah pada sibuk sama keluarga masing ÔÇô masing. Mama kira kamu hanya akan melihat hal kayak semalam aja, serta yang kita sering lakuin.ÔÇØ

ÔÇ£Kalau bu Yanti gimana mah?ÔÇØ

Haha Kamu gak puas ya cuma liat dua wanita

ÔÇ£Gaya hidup dia udah bikin dia bahagia. Mama ragu dia mau ngikuti mama sama Dewi. Dewi sama Jefri mungkin saja bisa diajak tukar pasangan. Kalau sampai terjadi, emang kamu mau?ÔÇØ

ÔÇ£Apa? Dana sama bu Dewi? Entahlah mah, bisa ÔÇô bisa Dana dimutilasi Dewo. Tapi tak mungkin, ku tak berdaya, hanya mampu menunggu jawabnya.ÔÇØ

ÔÇ£Mari berandai ÔÇô andai. Kita anggap tiada yang namanya Dewo. Setau mama, Dewi bahkan kemungkinan besar gak keberatan.ÔÇØ

ÔÇ£Entahlah mah, aneh juga kalau Dana pikir. Terlalu ganjil. Bu Dewi memang masih menarik, tapi rasanya pasti aneh. Mungkin juga mama bakalan marah, iya kan?ÔÇØ

ÔÇ£Pertanyaan yang bagus. Yang pasti mama gakkan cemburu. Mama masih menunggu seseorang yang tepat untuk mengisi hidup mama. Mumpung kamu masih perjaka, sebaiknya wanita yang bakal jadi istrimulah yang jadi yang pertama dan satu ÔÇôsatunya bagimu. Biar lebih intim. Itulah alasannya mama sama ayahmu tak pernah berbagi pasangan. Meski ayahmu bukanlah yang pertama, tapi dialah satu ÔÇô satunya lelaki mama. Tapi kalau kamu memang mau sama bu Dewi, mama takkan melarang kamu. Bukan juga berarti mama menyuruh kamu. Mesti kamu ingat, dia itu masih punya suami juga ibu dari temenmu. Meski kamu pikirkan Dewo jika kamu ingin pertemanan abadi.ÔÇØ

ÔÇ£Itulah yang bikin Dana bingung.ÔÇØ

ÔÇ£Mama bangga sama kamu nak. Apa yang telah kita lalui kamu lakukan tanpa melanggar aturan awal kita.ÔÇØ

Tangan Diana kini bergerak membuat anaknya kini berada dalam pelukannya. Namun setelah beberapa saat, anaknya berontak hingga pelukan itu pun lepas.

Diana menatapnya.

ÔÇ£Dana juga normal mah. Dana gak bisa lama ÔÇô lama bersentuhan sama susu kembar mama tanpa didinginkan dulu. Mandi misalnya.ÔÇØ

Dana tertawa mendengar penjelasan anaknya lalu menatap payudaranya sendiri. Meski tidak besar, namun terlihat pas proporsional. Sambil melihat putingnya, Diana melirik benjolan di celana anaknya yang baru saja disadarinya kini muncul.

ÔÇ£Nih special buat kamu lihat,ÔÇÖ kata Diana sambil mengangkat susu dengan tangannya lalu mengarahkannya ke anaknya. ÔÇ£Emang kamu rela berbagi pemandangan ini ntar?ÔÇØ

ÔÇ£Udah ah. Mending maen lagi yuk.ÔÇØ

Keduanya bangkit lalu mengambil remot wii masing ÔÇô masing. Keduanya kembali bermain voli sambil jingkrak ÔÇô jingkrak.

Namun Dana terus kehilangan point karena matanya tak bisa berkonsentrasi. Mata muda itu terpecah perhatiannya antara boli voli di monitor dengan bola daging di dada mamanya yang berkilauan karena penuh peluh bercucuran. Diana tahu anaknya sedang memperhatikannya. Namun, bukannya risih, Diana malah sengaja bergerak kian kemari supaya susunya ikut bergerak ÔÇô gerak.

Pertandingan menjelang detik ÔÇô detik terakhir. Saat Dana akan melakukan upaya terakhir, tiba ÔÇô tiba mamanya memanggil membuat Dana menoleh. Saat Dana menoleh, terlihat mamanya sedang nungging dimana celana dalamnya melorot sebatas lutut sehingga nampaklah pantat mamanya yang basah oleh keringat itu bergerak ÔÇô gerak ke kiri kanan sambil bergoyang. Disuguhi pemandangan seperti itu maka buyarlah sudah konstentrasi Dana.

ÔÇ£Yes, mama menang lagi,ÔÇØ teriak Diana kegirangan sambil menggoyangkan pantatnya.

ÔÇ£Mama doyan bener nampilin asset mama. Bikin Dana mesti kerja keras nih di kamar,ÔÇØ kata Dana sambil melangkah meninggalkan mamanya.

ÔÇ£Tunggu nak.ÔÇØ

Dana menghentikan langkah lalu berbalik menatap mamanya.

ÔÇ£Mama paham betapa kerasnya,ÔÇØ kata Diana sambil menatap gundukan yang tiba ÔÇô tiba muncul di celana anaknya, ÔÇ£kamu mencoba menahan diri. Mama tahu kamu gak mau melewati batas perjanjian ini, baik itu perjanjian lama maupun perjanjian baru, apalagi melewati batas cakrawala. Tapi mama justru bangga dengan sikapmu yang tak kenal kompromi, keras hati dan setegar besi.ÔÇØ

Diana menghentikan dulu ocehannya sebentar, nampak berhati ÔÇô hati sebelum memulai lagi.

ÔÇ£Maka, atas dasar keteguhanmu itu membuat mama ingin memberi hadiah. Suatu hadiah yang secara teknis tidak melanggar atau bahkan menembus batas ÔÇô batas yang telah kita sepakati bersama. Kalau kamu mau, kamu boleh mengolah ragakan tanganmu di sini sambil melihat mama yang mencoba memberi inspirasi.ÔÇØ

Setelah berkata ÔÇô kata, Diana lalu membalikan badan hingga membelakangi anaknya. Setelah itu tangannya mengelus ÔÇô elus pantat dan sesekali meremasnya.

Mata Dana membesar dan tangannya reflek mengelus selangkangannya yang masih terbungkus celana.

ÔÇ£Udah gak usah malu, lepas aja tuh celananya. Kayak mama gak pernah lihat aja,ÔÇØ kata Diana sambil terus meremas pantat. Namun kini tangan kanan Diana mulai bergerak ke arah susunya dan terus bermain di situ sementara tangan kirinya tetap di pantatnya.

Dana menggeleng sambil melepas celananya hingga nampaklah teman kecil mamanya itu.

Diana menatap kontol anaknya lalu berlutut di depannya. Dana terlihat sekali ingin menyentuh tubuh mamanya namun berusaha semaksimal mungkin untuk tidak melakukannya.

ÔÇ£Dasar kamu nakal. Sekarang hadiah yang tadi mama janjikan. Ingat gak kesepakatan kita. Kamu sama sekali gak boleh menyentuh. Tapi gak ada poin yang melarang mama. Jadi dengan kata lain, kamu gak boleh menyentuh sedang mama boleh. Paham?ÔÇØ

ÔÇ£Enggak mah, Dana gak paham. Tapi terserah mama dah.ÔÇØ

ÔÇ£Dasar kamu kalau udah nafsu otaknya mendadak buntu. Nih liat, tangan mama gak menyentuh kamu.ÔÇØ

Diana lalu memengan susu kanan dengan tangan kanannya. Serta susu kiri dengan tangan kirinya. Lalu belahan susunya itu dimajukan hingga kini menempel ke kontol anaknya. Tak hanya itu, kini ditekannya susu itu hingga kontol anaknya berada di antara susunya. Setelah berada di antara susu itu, tangan Diana bergerak ÔÇô gerak seolah menekan membuat kontol itu seperti diremas ÔÇô remas oleh susunya.

Gosokan serta remasan susu mama pada kontolnya membuat Dana serasa melayang. Meski Dana sadari dia tak pernah melayang. Ingin tangan Dana mengelus dan meremas rambut mamanya, namun Dana tak ingin menembus batas. Alhasil, tangan itu kini meremas rambutnya sendiri menahan kenikmatan tak tertahankan yang dihadiahkan mama kepadanya.

Diana terlihat bersemangat saat memainkan kontol anaknya dengan susunya. Suara anaknya makin tak jelas namun nalurinya sebagai seorang ibu membuat Diana paham bahwa anaknya akan segera orgasme. Begitu muda, begitu penuh semangat, batin Diana. Diana merasakan kontol anaknya mengejang, lalu sekejap kemudian menyemburlah lahar panas dari kontol anaknya yang langsung mendarat di rambut serta pipinya. Namun di saat ÔÇô saat akhir lahar itu mengalir pelan dari kontol hingga membasahi susunya.

Diana mundur sedikit hingga lepaslah kontol anaknya dari susunya. Diana menyentuh peju anaknya lalu meratakannya hingga seluruh susunya terolesi. Diana agak lama mengusap ÔÇô usap putingnya. Diana lalu menyeka peju yang ada di pipi dan rambutnya dengan jemari. Setelah jemari itu dipenuhi peju, jemari itu lantas dijilatinya hingga bersih.

ÔÇ£Mama suka banget ya peju Dana?ÔÇØ

Diana menatap kontol anaknya yang masih bergetar. Diana lalu kembali membungkuk mendekatkan kepalanya ke kontol anaknya. Diana lalu menjilat kontol anaknya sebentar lalu menatap anaknya.

ÔÇ£Yah, kamu orang ketiga yang pernah mama cicipi rasanya tapi, mama ya suka aja.ÔÇØ

Kontol Dana tekejut hingga kembali tegang dibuatnya setelah mendapat kejutan jilatan meski hanya sekejut saja.

Akhirnya Diana menyenderkan tubuh ke sofa sambil melihat kontol anaknya yang kembali tegang dan berkedut ÔÇô kedut. Diana lalu memberi ciuman lembut di bibir anaknya. Setelah itu Diana bangkit menuju kamarnya.

ÔÇ£Udah ah mama mau mandi dulu. Ntar mau ngumpul sama temen mama. Kalau kamu belum puas, lanjutin aja sendiri.ÔÇØ

Mamanya pun hilang dari pandangan. Kini pandangan itu beralih ke kontolnya sendiri. Dana langsung duduk di sofa.

Hm Meski hanya berdua dengan mama, namun sepertinya takkan sampai bosan hidup.

***

ÔÇ£Gimana penampilan mama?ÔÇØ kata Diana sambil berdiri di pintu kamar anaknya.

ÔÇ£Tergantung. Kalau mama ingin menggaet lelaki, pasti banyak yang tertarik sama penampilan mama. Tapi kalau mau ngumpul sama temen, mungkin ya biasa aja.ÔÇØ

ÔÇ£Tapi kan mama hanya pake blus dan jin,ÔÇØ kata Diana sambil melihat tubuhnya yang berbalut blus dan celana jin.

ÔÇ£Kalau pake jaket tambah cantik deh.ÔÇØ

ÔÇ£Dasar kamu. Eh, lagi liat apa tuh?ÔÇØ

Dana menggeser tubuhnya sehingga mamanya bisa melihat dirinya sendiri di monitor sedang masturbasi.

ÔÇ£Kok kamu gak bosen sih nonton gituan terus?ÔÇØ

ÔÇ£Bosan? Liat mama kayak gini? Tentu tidak.ÔÇØ

ÔÇ£Ntar malam kamu mau ngapain?ÔÇØ Diana berjalan dan duduk di kasur.

ÔÇ£Munkin maen sama temen mah, kan mama juga mau ngumpul sama temen mama. Makan mungkin, kan Dana gak bisa masak. ÔÇØ

ÔÇ£Kayaknya kamu mesti nikah sama yang pintar masak dan suka beres ÔÇô beres.ÔÇØ Diana diam saat menatap adegan kursinya penuh dengan baby oil di monitor. ÔÇ£Bahkan gak keberatan sering beres ÔÇô beres.ÔÇØ

ÔÇ£Lho, itu kan ulah mama, bukan Dana.ÔÇØ

ÔÇ£Ya selama kamu mau bantu beres ÔÇô beres, mama gak keberatan bikin ulah lagi.ÔÇØ

ÔÇ£Besok Dana gak ada acara mah.ÔÇØ

Diana tertawa mendengarnya.

ÔÇ£Ya udah. Selamat bersenang ÔÇô senang mah,ÔÇØ kata Dana sambil menepuk pantat mamanya.

#####

Beberapa saat kemudian, Dana sedang berada di jalan, di luar sebuat restoran. ÔÇ£Cari yang lain aja yuk!ÔÇØ

ÔÇ£Yang lain gimana? DI sini enak makanannya.ÔÇØ

ÔÇ£Lagian, pelayannya bening ÔÇô bening di sini.ÔÇØ

Akhirnya mereka memutuskan duduk di sudut. Pelayan datang membawa menu. Ternyata yang melayani merupakan pelayan yang dulu melayani Dana dan mamanya.

ÔÇ£Tuan celana. Pacarnya mana?ÔÇØ kata pelayan kepada Dana.

Dana menatap pelayan itu, melotot sambil menggeleng.

ÔÇ£Eh, maaf. Saya kira teman saya.ÔÇØ Rupanya pelayan itu paham arti tatapan Dana. ÔÇ£Mau pesan apa?ÔÇØ

ÔÇ£Mau pesan no hp anda boleh?ÔÇØ kata Cipto bersemangat.

ÔÇ£Tidak boleh, maaf. Silakan dipilih, menunya ada di daftar, bukan di dada saya.ÔÇØ Kata pelayan sambil menatap Cipto. Setelah itu pelayan itu pergi.

ÔÇ£Pantes lu gak pernah punya pacar,ÔÇØ kata Dewo pada Cipto.

ÔÇ£Lu bikin masalah aja. Ntar gw ngomong dulu sama dia minta maaf.ÔÇØ Kata Dana sambil berdiri, lalu pergi.

Agak jauh dari mejanya, Dana mendapati pelayan itu dekat dapur.

ÔÇ£Makasih tadi udah bilang gitu.ÔÇØ

Jadi, yang dulu binor ya? Bahaya

ÔÇ£Binor, apaan tuh?ÔÇØ

ÔÇ£Bini orang.ÔÇØ

ÔÇ£Oh, enggak dong. Dia janda.ÔÇØ

ÔÇ£Oh, kamu punya pacar, jadi kamu gak mau temenmu kasih tau ini ke pacarmu ya.ÔÇØ

ÔÇ£Gak juga. Saya masih lajang kok.ÔÇØ

ÔÇ£Trus, wanita yang kemarin?ÔÇØ

ÔÇ£Dia itu spesial. Hubungan kami memang rumit. Lagian dia gak mau mereka tahu.ÔÇØ Kata Dana sambil menunjuk ke mejanya.

ÔÇ£Jadi, biar gak ada kesalah pahaman diantara kita. Kamu punya hubungan dengan wanita cantik berumur, namun kamu gak mau temanmu tahu. Jujur saya akui saya terkesan. Biasanya cowok suka koar ÔÇô koar omong kosong sama temennya. Tenang saja, saya gak akan buka mulut.

***

Cipto dan Dewo menatap Dana saat kembali.

ÔÇ£Gimana?ÔÇØ

ÔÇ£Gw udah minta maaf. Gw takut dia nambahi sesuatu ke makanan kita kalau gak minta maaf.ÔÇØ

***

Sementara itu, Diana sedang bersenang ÔÇô senang di sebuah tempat hiburan malam bersama teman ÔÇô temannya.

ÔÇ£Lu kok keliatan seneng sih, kayak Diana?ÔÇØ Tanya Yanti ke Dewi.

ÔÇ£Ya seneng dong. Kita kumpul lagi kayak dulu.ÔÇØ

ÔÇ£Hanya saja, sekarang kayaknya gakkan ada yang sampai teler,ÔÇØ kata Lisa.

***

ÔÇ£Lu ngerti gak maksudnya celana kata si pelayan?ÔÇØ

ÔÇ£Mungkin dia kira petinju.ÔÇØ

ÔÇ£Gak bakal ada yang percaya lu bisa tinju,ÔÇØ kata Cipto tertawa.

Dewo menunjuk pintu, menatap Dana, ÔÇ£Lu mau gw bawa dia keluar, biar kita tentuin siapa yang lebih jago kelahi?ÔÇØ

ÔÇ£Ntar, kalau dia ngomong aneh lagi ke cewek saat liburan ntar.ÔÇØ

ÔÇ£Bahkan, gw bisa bantuin pegangin dia nanti.ÔÇØ

ÔÇ£Gw masih gak percaya kita bakal liburan bareng. Apalagi sama mamanya Dana. Seksi bro.ÔÇØ

ÔÇ£Kayak mama lu pada jelek aja.ÔÇØ

ÔÇ£Serius, ruginya kita.ÔÇØ Dewo tertawa. ÔÇ£Lagian lu pikir, mamamu bakal bebasin kita gak?ÔÇØ

ÔÇ£Maksudlu?ÔÇØ

ÔÇ£Ya, misalnya cewek, minum. Kan lagi liburan.ÔÇØ

ÔÇ£Kayak bakal dikasih aja.ÔÇØ

ÔÇ£Gw gak tau gimana mama. Tapi kayaknya mama gakkan larang selama kita gak bikin kacau.ÔÇØ

Pelayan tadi mendekat dan memberi bill. Anak ÔÇô anak itu mengumpulkan uang, lalu Dana pergi ke kasir. Dewo dan Cipto keluar. Setelah membayar, pelayan tadi sedang berdiri diam. Dana menghampiri. Dia melihat tag nama bertuliskan Sendi di dada pelayan itu.

ÔÇ£Makasih ya atas pelayanannya. Sendi ya.ÔÇØ

Sendi tersenyum. ÔÇ£Iya, sama ÔÇô sama.ÔÇØ Sendi lalu menarik bon dari tangan Dana. Mengambil pulpen dari sakunya dan menuliskan sesuatu di bon itu.

ÔÇ£Jangan sampai temenmu dapat nomor ini. Kalau kapan ÔÇô kapan bosen main sendirian, hubungi aja nomer ini.ÔÇØ

***

ÔÇ£Dah malem nih. Gw mesti pulang dulu.ÔÇØ Kata Dewi.

ÔÇ£Iya, setuju. Kalian sih enak gak punya laki.ÔÇØ Yanti menimpali.

ÔÇ£Ya udah, sekali lagi aja.ÔÇØ Kata Lisa lalu bangkit.

Rupanya Lisa memesan minuman lagi. Namun saat minuman siap, dia mengambil sesuatu dari tasnya dan memasukan ke minuman. Lisa kembali, memberikan minuman itu ke Dana. Dana langsung menelannya.

ÔÇ£Gw juga mau cabut ah.ÔÇØ Kata Diana.

Lisa panik. Lisa gak menyangkan Diana bakal langsung pulang. ÔÇ£Jangan dulu don Na, temenin gw dulu.ÔÇØ

ÔÇ£Lain kali aja.ÔÇØ

Yanti mulai membenahi pakaiannya, Dewi menatap Lisa yang kebingungan. Sedang Diana sudah mulai melangkah keluar.

ÔÇ£Sialan.ÔÇØ

ÔÇ£Lu kenapa sih?ÔÇØ tatap Dewi ke Lisa.

Lisa mengabil botol yang sudah setengah isi dari tasnya, lalu menyerahkan ke Dewi. ÔÇ£Gw udah kasih Diana ini. Biar dia bisa agak relaks. Eh malah pulang duluan.ÔÇØ

ÔÇ£Lu bener ÔÇô bener sial ya. Sengaja lu bawa ginian? Pantes aja lu sendirian terus. Lu bener ÔÇô bener butuh bantuan. Gw cabut dulu.ÔÇØ

Dewi ingat, Diana akan pulang. Dewi tahu kesepakatan mereka. Kini Dewi juga tahu Diana sedang dibawah pengaruh sesuatu. ÔÇ£Sial. Kacau.ÔÇØ Bisiknya.

***

Dana menutup telepon saat mendengar pintu dibuka.

ÔÇ£Gimana acaramu nak?ÔÇØ kata Diana berseri ÔÇô seri.

ÔÇ£Dana dapet cewek mah. Barusan abis telepon ÔÇô telponan.ÔÇØ Dana berhenti bicara saat melihat mamanya berjalan sempoyongan. ÔÇ£Mama kenapa nih? Mama mabuk ya?ÔÇØ

ÔÇ£Enggak. Mama cuma minum tiga sloki. Tapi mama merasa aneh, melayang bagaikan terbang ke awan.ÔÇØ

ÔÇ£Apa mama ditraktir minum pria?ÔÇØ Dana menghampiri mama dan memegangnya.

ÔÇ£Gak ada yang nyamperin mama. Mereka pecundang, gak kayak kamu. Mungkin mama cuma capek. Anter mama ke kamar sayang.ÔÇØ

Diana dibimbing anaknya ke kamar. ÔÇ£Makasih nak.ÔÇØ

Dana duduk di kasur mengamati mamanya. Diana menatap dan tersenyum. ÔÇ£Kamu cemas ya? Jangan khawatir, mama gak apa ÔÇô apa kok.ÔÇØ Kata Diana sambil berputar.

ÔÇ£Mama bener ÔÇô bener cantik.ÔÇØ

ÔÇ£Makasih sayang,ÔÇØ kata Diana sambil melepas pakaiannya. Kini bhnya pun dilepas. ÔÇ£Para wanita pasti seneng liat kamu.ÔÇØ Diana terus tersenyum hingga telanjang.

Diana menghampiri anaknya lalu mendorongnya hingga terlentang di kasur. Diana lalu menaiki tubuh anaknya. Lengan Dana bergetar menahan hasrat untuk menyentuh mamanya. Diana merasakan getaran tubuh anaknya.

Ibu dan anak itu tak mendengar suara pintu terbuka dan tertutup.

Dana melingkarkan tangan untuk memeluk mamanya. Dapat Dana rasakn sisa ÔÇô sisa al ÔÇô qohol di bibir mamanya. Dana berguling sambil tetap mencium mamanya.

ÔÇ£Dana sangat mencintai mama. Tapi Dana gak bisa gini. Gak sekarang.ÔÇØ

ÔÇ£Gak apa ÔÇô apa nak. Mama gak teler. Mama ingin ini.ÔÇØ Tangan Diana mengelus tubuh anaknya yang penuh peluh.

Dana melepas pelukan dan berguling hingga berbaring di samping mamanya. Tangan Dana memegang pundak mama, lalu turun hingga mengelus ÔÇô elus susu mama. Dana mendekatkan mulut lalu mencium mamanya, ÔÇ£sebaiknya kita bicara mah.ÔÇØ

ÔÇ£Kenapa nak?ÔÇØ kata Diana sambil tetap mengelus ÔÇô elus tubuh anaknya.

ÔÇ£Apa yang kita lakukan merupakan sebuat langkah besar mah. Sebaiknya kita nikmati dulu momen ini. Mama juga dulu gak langsung gini dengan papa kan?ÔÇØ

Tangan Diana berhenti mengelus, ÔÇ£Tentu tidak. Butuh waktu lama bagi kami.ÔÇØ Diana tersenyum. ÔÇ£Mama kasih tahu rahasia ini, sebenarnya papamu bersikeras agar mama menunggu hingga kami menikah.ÔÇØ

Dana melihat mama mulai menangi, ÔÇ£Mama bener ÔÇô bener rindu papamu nak.ÔÇØ

Dana merangkul mama hingga kepala mama berada di bahunya. Air mata mama menghangatakn bahu Dana seiring dengan isak tangisnya. Dana hanya memeluk mamanya. Saat Dana menggerakan kepala, Dana melihat Dewi sedang berdiri di ambang pintu menatap mereka.

Dewi melihat mereka dengan keprihatinan yang mendalam. Namun Dewi memutuksan untuk tidak berkata ÔÇ£Saya prihatin.ÔÇØ Dewi hanya menggeleng sambil mengacungkan jempol ke arah Dana. Setelah itu Dewi tersenyum, mundur lalu menutup pintu kamar.

Sebelum Dewi keluar dari rumah itu, Dewi menulis catatan untuk Dana. Dia menjelaskan apa yang terjadi serta merasa bangga akan sikap Dana.

Dana diam di kasur hingga mama berhenti menangis dan tertidur. Setelah itu Dana bangkit dan keluar kamar. Namun, hingga Dana ke kamarnya sendiri, Dana tak menemukan catatan yang dibuat Dewi.

***

Dana terbangung esok paginya. Beberapa saat kemudian, mama datang sambil tersenyum. ÔÇ£Mama baik ÔÇô baik saja?ÔÇØ

Diana mendekati Dana. Diana memakai daster pendek sambil memegang kertas. Tangan satunya membelai rambut anaknya. Diana menatap anaknya yang khawatir akan dirinya. ÔÇ£Mama gak apa ÔÇô apa kok. Makasih kamu udah peduli sama mama.ÔÇØ

Diana memutuskan untuk duduk di kasur anaknya, ÔÇ£kamu baca catatan bu Dewi?ÔÇØ

ÔÇ£Catatan apa? Enggak tuh mah.ÔÇØ

ÔÇ£Sepertinya semalam mama dalam pengaruh sesuatu.ÔÇØ

ÔÇ£Sebaiknya kita segera ke dokter mah.ÔÇØ

ÔÇ£Gak perlu. Dewi udah nanya Lisa. Katanya tanpa efek samping. Tidak seperti efek rumah kaca.

ÔÇ£Kenapa bu Lisa ngelakuin itu mah?ÔÇØ

ÔÇ£Maksudnya biar mama relaks dan bersenang ÔÇô senang. Mama jadi kecewa dibuatnya.ÔÇØ

ÔÇ£Maafin Dana mah.ÔÇØ

ÔÇ£Kamu hebat nak, gak perlu minta maaf. Kamu benar ÔÇô benar dewasa, lebih dewasa daripada mama. Mama bangga padamu.ÔÇØ

Dana melihat daster mamanya. ÔÇ£Tau gak mah. Mama mending pake baju kok. Kita sebaiknya gak ngelakuini ini. Liat akibatnya ke mama. Apa yang hampir mama lakuin. Memang menyenangkan, tapi harus kita hentikan sebelum menembus batas.ÔÇØ

Diana berdiri dan tersenyum ke anaknya. ÔÇ£Mama senang dengan pikiranmu. Tapi mama pake baju bukan karena itu. Mama takut Dewi masih di sini.ÔÇØ

Diana melepas daster hingga telanjang, lalu naik ke kasur.

ÔÇ£Mah?ÔÇØ

Diana tertawa. ÔÇ£Liat ekspresimu. Mama serius kok, mama udah gak dibawah pengaruh lagi. Lagian ini hampir siang. Kamu aja yang suka malem bangun.ÔÇØ

ÔÇ£Iya deh. Tapi, mama ngapain sih?ÔÇØ

ÔÇ£Kamu benar ÔÇô benar luar biasa, selain papamu. Kamu selametin mama dari kemungkinan rasa bersalah. Kini mama benar ÔÇô benar bisa mempercayai kamu. Kita tak lagi butuh aturan dan kesepakatan. Apa pun yang terjadi, mama yakin kamu bisa mengatasinya. Apalagi yang kita lakukan ini penuh cinta dan kepercayaan.ÔÇØ

Diana menatap mata anaknya dalam ÔÇô dalam. ÔÇ£Maka dari itu, gak usah lagi ada kesepakatan.ÔÇØ Setelah itu Diana menindih tubuh anaknya lalu menciumnya.

Dana balas mencium. Namun kira ÔÇô kira satu menit kemudian, Dana menghentikan ciumannya. ÔÇ£Udah dulu mah. Mama jangan marah ya, tapi Dana rasa Dana belum siap untuk seks mah. Kayaknya terlalu cepet.ÔÇØ

Diana menatap anaknya sambil tersenyum, ÔÇ£udah mama duga kamu bakal ngomong gitu. Kamu bener ÔÇô bener mirip papamu. Bukan berarti kamu mesti jadi penggantinya. Kamu harus jadi diri sendiri.

Diana merebahkan kepalanya di dada Dana sambil mengusap tubuh anaknya. ÔÇ£Banyak hal yang bisa kita lakukan nak.ÔÇØ

Dana meletakan kepala di bantal sambil menikmati sensasi berbaringnya mama ditubuhnya. Dana sangat menikmati elusan tangan mama.

Pelan saja, Diana berbisik, ÔÇ£mama suka elusan tanganmu semalam nak.ÔÇØ

Dana terkejut, tangannya langsung bergerilya mencari susu mama. Setelah dapat, dieluslah susu mamanya itu. Sambil mengelus, Dana menggerakan kepala hingga kembali mencium mamanya. Kali ini lidahnya disambut lidah mama. Sedang kontolnya dielus tangan mama.

Diana merasakan anaknya mulai bergetar, maka dia hentikan ciumannya. Diana lalu menatap anaknya, ÔÇ£ini caranya biar kita gak mesti beres ÔÇô beres lagi.ÔÇØ Setelah itu Diana mengangkat kepalanya hingga mendekat ke selangkangan anaknya.

Diana langsung memasukan kontol ke mulutnya sambil mengelus peler anaknya. Saat itu juga Diana merasakan semburan peju di mulut yang langsung dia telan.

Setelah itu, Diana kembali berbaring di tubuh anaknya. Kepalanya di dada hingga bisa merasakan detak jantung anaknya. ÔÇ£Jadi, hari ini kamu mau ngapain?ÔÇØ

ÔÇ£Gak tau mah. Tapi Dana udah gak sabar nih.ÔÇØ

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*