Home » Cerita Seks Mama Anak » Cara Memotivasi Anak 4

Cara Memotivasi Anak 4

Suasana di foodcourt sebuah pusat perbelanjaan terbilang ramai. Meskipun tidak ber-suasanaseger, namun banyaknya abg yang berlalu ÔÇô lalang membuat mata serasa segar bagi yang memandangnya.

ÔÇ£Woi, Diana, sini!ÔÇØ

Diana melangkah diantara deretan meja mencoba mencari sumber bunyi tersebut. Di arah kiri depannya ada sebuah meja yang ditempati tiga orang perempuan yang tidak berkalung sorban, usianya kira ÔÇô kira setengah baya. Salah ÔÇô seorang dari ketiga wanita itu melambaikan tangannya ke arah Diana. Diana pun bergegas mendekati meja lalu duduk di kursi yang telah disediakan.

ÔÇ£Gimana kabarnya?ÔÇØ

ÔÇ£Iya nih sombong bener.ÔÇØ

ÔÇ£Kok lu keliatan seger sih?ÔÇØ

Tiga suara yang keluar dari tiga mulut yang berbeda langsung menyambut begitu Diana duduk. Diana pun tersenyum sebelum menjawabnya.

ÔÇ£Lah kayak gak tau aja lu lu pada juga kan sibuk ÔÇô sibuk.ÔÇØ Diana mengambil gehu yang ada di meja lalu makan sambil meneruskan pembicaraan. ÔÇ£Gila lu ya, di tempat kayak gini malah beli gehu.ÔÇØ

ÔÇ£Kan dari tadi kita mau pesen juga nungguin lu dulu. Dari pada bengong yang pesen gehu dulu. Lagian lu juga doyan kan.ÔÇØ

ÔÇ£Kok lu keliatan beda sih?ÔÇØ

ÔÇ£Iya, gw mau ajak anak liburan entar. Biar gak jenuh.ÔÇØ

ÔÇ£Kok badanlu agak beda sih.ÔÇØ

ÔÇ£Iya dong. Gw sering diajakin maen wii sama anak sih.ÔÇØ

ÔÇ£Apaan tuh wii?ÔÇØ

ÔÇ£Itu gim yang pake remot, terus kita maininnya sambil gerak ÔÇô gerak.ÔÇØ

ÔÇ£O ya. Anak lu kan tukang maen gim.ÔÇØ

ÔÇ£Terus, lu keliatan lebih semangat, gak kayak dulu murung terus sih?ÔÇØ

ÔÇ£Iya dong. Gw kan kini jadi lebih deket sama anak. Apalagi kini tuh anak mau nerusin kuliah.ÔÇØ

Ketiga teman Diana saling pandang mendengar penjelasannya.

ÔÇ£Lah, kayak kita bloon aja.ÔÇØ

ÔÇ£Eh, sumpah deh, gw lagi gak deket sama siapa ÔÇô siapa.ÔÇØ

ÔÇ£Lu liburan gak mau ngajak kita nih?ÔÇØ

ÔÇ£Enggaklah. Kan sama anak gw. Sebelum lu pade nanya, gw gak seranjang ntar sama anak.ÔÇØ

ÔÇ£Iya lah. Siapa tahu ntar ada laki biar lu bisa bebas.ÔÇØ

ÔÇ£Gak gitu juga kali.ÔÇØ

ÔÇ£Lu beli apaan tuh?ÔÇØ

ÔÇ£Biasa, buat ntar di pantai.ÔÇØ

ÔÇ£Pake aja trus tunjukin ke anaklu biar dia seneng.ÔÇØ

ÔÇ£Apaan sih? Yang ada juga dia malah lari ketakutan,ÔÇØ kata Diana sambil mengambil belanjaannya lalu bangkit.

ÔÇ£Eh, lu mau ikut gak ntar malam sabtu. Biasa kumpul di tempatnya Dewi.ÔÇØ

ÔÇ£Iya. Ntar gw cek dulu kalau anak gw gak keberatan sih,ÔÇØ kata Diana sambil melangkah pergi menjauh.

$$$$$

Diana merenung di rumahnya sambil memikirkan ide yang didapat dari percakapan dengan temannya tadi. Diana jadi ingin mencoba menjadi model pakaian di depan anaknya sendiri. Saat sedang asik merenung, tiba ÔÇô tiba terdengar suara seperti pintu yang diketuk. Diana pun meraih daster, memakainya lalu membuka pintu.

ÔÇ£Eh, elu Wi, masuk.ÔÇØ

Diana mundur agar temannya, Dewi, bisa masuk. Dewi masuk, melihat Diana yang hanya memakai daster lalu mengelus tangannya.

ÔÇ£Lu pake ginian doang?ÔÇØ

ÔÇ£Iya, kan nyobain yang baru.ÔÇØ

ÔÇ£Gimana kalau anaklu ngeliat?ÔÇØ

ÔÇ£Kan ntar juga pasti ngeliat kalau jadi liburan.ÔÇØ

ÔÇ£Bagus.ÔÇØ

ÔÇ£Mau minum apa? Bikin aja sendiri.ÔÇØ

Diana dan Dewi pun melangkah menuju dapur. Dewi memilih membuat kopi. Dapur pun langsung dipenuhi aroma biji kopi pilihan.

ÔÇ£Gimana Dana di tempatlu?ÔÇØ

ÔÇ£Biasa aja. Maen sama anak gue.ÔÇØ

ÔÇ£Gw udah lama kenal lu sama david. Tapi gw perhatiin sekarang kayaknya lu sama anaklu berubah deh. Padahal dah lama David meninggal. Ada apa sih?ÔÇØ

ÔÇ£Lho, emangnya kenapa?ÔÇØ

ÔÇ£Udahlah, gak usah bohong.ÔÇØ

ÔÇ£Iya deh. Kan sebentar lagi ada rencana mau liburan.ÔÇØ

ÔÇ£Dari dulu anak gw males kalo disuruh belajar. Cuma akhir ÔÇô akhir ini semenjak anaklu sering ngajarin anak gw, kayaknya anak gw jadi agak pintar dah. Lu apain tuh anaklu?ÔÇØ

ÔÇ£Ya biasa. Gw ingetin mau jadi apa ntar kalau males terus.ÔÇØ

ÔÇ£Bohong lu. Gw aja bilang kayak gitu malah gak ngefek.ÔÇØ

ÔÇ£Ya mau bagaimana lagi. Mungkin apa gw juga gak tau.ÔÇØ

ÔÇ£Ya elah, malah maen rahasia ÔÇô rahasiaan. Tapi terserah dah, yang penting gw seneng liat lu kembali ceria kayak gini. Semenjak laki lu meninggal, kayaknya lu ikutan meninggal. Tapi kini, lu kembali lagi gila seperti dulu. Kok bisa gitu sih setelah sekian lama?ÔÇØ

ÔÇ£Gila lu ya. Ya gw kagak ikut suami gw lah. Gw cuma fokusin jadi emak yang baik bagi anak gw.ÔÇØ

ÔÇ£Bener nih. Dulu lu berubah jadi pendiam.ÔÇØ

ÔÇ£Ya mungkin waktulah yang ngerubah gw. Ntar deh liat aja jumat nanti.ÔÇØ

ÔÇ£Mah!ÔÇØ suara Dana menggelegar.

ÔÇ£Di sini nak. Lagi sama mamanya Dewo,ÔÇØ teriak Diana.

ÔÇ£Mah, ntar liburannya yang lama yah. Eh, Bu Dewi.ÔÇØ

ÔÇ£Eh Dana.ÔÇØ

ÔÇ£Sekalian aja pindah kerja dan kuliah di sana,ÔÇØ canda Diana.

ÔÇ£Siap mah. Ntar Dana cari infonya di internet,ÔÇØ Dana terdengar serius.

ÔÇ£Mama bercanda sayang.ÔÇØ

Dana tak menjawab namun malah bergegas ke kamarnya. Diana melihat wajah Dewi yang menunjukan ekspresi aneh.

ÔÇ£Apa lu?ÔÇØ

ÔÇ£Kalau gw pake baju kayak lu, pasti anak gw melototin terus. Tapi si Dana malah gak tertarik tuh. Lu apain dia?ÔÇØ

ÔÇ£Biasa aja lah. Lagian cuma baju gini kok. Ntar juga kalo jadi liburan mungkin liat lebih dari ini.ÔÇØ

ÔÇ£Apa lu mau telanjang?ÔÇØ

ÔÇ£Gak gitunya juga kali.ÔÇØ

ÔÇ£Lu kembali gila. Pasti ada yang lu tutupin dari gw.ÔÇØ

ÔÇ£Lah, lu malah curiga sih?ÔÇØ

Beberapa saat kemudian Dewi berusaha menanyakan kepenasarannya. Namun yang Dewi dapat hanya kekecewaan. Akhirnya Dewi memutuskan untuk pulang.

#####

Dana muncul tepat saat telepon berbunyi.

ÔÇ£Bu Dewi ngapain mah?ÔÇØ

ÔÇ£Biasa,ÔÇØ kata Diana lalu mengangkat telepon. ÔÇ£Halo.ÔÇØ

ÔÇ£Na, ini Yanti. Seneng liat kamu kembali ceria.ÔÇØ

ÔÇ£Ya, kayak dulu lagi.ÔÇØ Diana menyadari anaknya sedang menatap dirinya dari atas ke bawah sambil mengangkat alisnya. Diana lalu menjepit telepon dengan bahu, lalu mulai melepas pakaiannya. Pakaian itu lalu dilemparkan ke sofa.

Gini, gw seneng lu mau ikut ngumpul ntar. Tapi 

ÔÇ£Tapi apa?ÔÇØ

ÔÇ£Si Chip jadi ngamuk nih denger anaklu mau liburan. Jadi kalau lu gak keberatan, tolong ajak anak gue dong. Kalau lu setuju, ntar gue bayarin akomodasinya.ÔÇØ

Diana melihat Dana meninggalkan ruangan.

ÔÇ£Gue sih gak keberatan, tapi mesti tanya si Dana dulu. Ntar gw kabarin lagi keputusannya.ÔÇØ

ÔÇ£Oke, makasih ya Na.ÔÇØ

Diana menutup telepon berbarengan dengan munculnya Dana sambil membawa kamera digital dan kemeja putihnya.

ÔÇ£Mau diapain tuh baju?ÔÇØ

ÔÇ£Mah, makannya mau pesan gak, sekalian mama jadi model kamera Dana?ÔÇØ

ÔÇ£Iya deh terserah kamu. Tapi mau apain tuh baju?ÔÇØ

ÔÇ£Jadi ntar pas tukang makanannya datang, mama ambilnya sambil pake ini saja.ÔÇØ

ÔÇ£Apa?ÔÇØ

ÔÇ£Iya mah. Sekarang kan lagi dingin. Kasian tuh tukang anter makanan. Biar jadi anget dikit. Biar hot gitu loh.ÔÇØ

ÔÇ£Kenapa kamu dulu gak negosiasikan tentang nilai? Biar mama gak kena masalah kayak gini.ÔÇØ

ÔÇ£Lho, kan mama yang pertama mulai. Dana hanya belajar dari yang terbaik dong mah.ÔÇØ

ÔÇ£Gak usah muji deh.ÔÇØ

ÔÇ£Lah mama. Jadi gimana mah?ÔÇØ

ÔÇ£Tapi dikancingin ya, setuju?ÔÇØ

ÔÇ£Hanya tiga kancing dari paling bawah, setuju.ÔÇØ

Diana menatap kemeja, ÔÇ£Mama tinggal membungkuk lalu orang ÔÇô orang pada ngedeketin dah.ÔÇØ

ÔÇ£Jangan membungkuk dong mah.ÔÇØ

ÔÇ£Iya deh. Tapi kalau yang nganternya cewek, yang bayarnya kamu. Tapi hanya pake celana pendek.ÔÇØ

ÔÇ£Kalau gitu, Dana setuju asal mama cuma kancingin dua kancing saja.ÔÇØ

ÔÇ£Baiklah. Dua kancing, tapi kalau yang ngirimnya cewek, kamu yang mesti ngambil sambil goyangin pantat kamu.ÔÇØ

ÔÇ£Kalau gitu sih, mama jangan kancingin baju mama ntar kalau cewek Dana yang ambil sambil goyang.ÔÇØ

Baiklah. Asal adik kecilmu mesti keliatan Plus kamu ajak mama ntar main keluar.

ÔÇ£Setuju.ÔÇØ

ÔÇ£Gak usah banyak senyum. Dulu juga papamu pernah bikin mama kayak gini, sampai handuk mama lepas saat bayar.ÔÇØ

Diana lalu memikirkan menu yang akan dipesannya. Setelah yakin Diana menyambar kemejanya.

ÔÇ£Kamu punya niat busuk apa lagi sama mama?ÔÇØ

ÔÇ£Gak ada niat busuk, cuma apa mama gak kepanasan pake kemeja di dapur?ÔÇØ

Dasar kamu. Mama mandi dulu ah biar nanti seger pas liat kamu show.

Diana mandi namun tak berlama ÔÇô lama. Diana menuju kamar anaknya lalu mendorong pintu dengan kakinya hingga terbuka. Terpampanglah Diana yang sedang berdiri, memakai kemeja namun tiada satupun yang dikancingkannya.

Dana langsung menyambar kamera lantas memotret.

ÔÇ£Mama makin hari makin cantik aja.ÔÇØ

ÔÇ£Ngegombal aja kamu nak.ÔÇØ Namun Diana malah terlihat berseri ÔÇô seri. Diana lalu memutar tubuhnya membuat kemeja itu seolah melayang.

ÔÇ£Apa wanita diajari cara khusus agar bikin pria gila mah?ÔÇØ

ÔÇ£Tentu tidak sayang. Mungkin memang sudah insting,ÔÇØ kata Diana sambil berbalik membelakangi anaknya. Diana lantas menarik ujung kemejanya ke atas hingga memperlihatkan pantat, lalu menggoyangkannya. Diana menyeringai saat mendengar bunyi klik. Diana malah berharap agar pengantar makanan adalah pria.

Setelah beberapa menit berlalu ibu dan anak itu pun ke dapur.

ÔÇ£Nah, tukang foto, kamu mau mama gimana?ÔÇØ

ÔÇ£Coba mama duduk dikursi sambil menyilangkan kaki. Terus tangan mama taruh di lutut.ÔÇØ

Diana menuruti. Klik.

ÔÇ£Sekarang coba mama rebahan di meja sambil tangan mama ke depanin.ÔÇØ

Diana menuruti. Klik. Saat Diana bangkit, satu payudaranya terbuka membuat Dana menyesal tak mengambil gambar pas momen itu.

ÔÇ£Sekarang coba mama berdiri dekat kompor, tarik baju mama ke bawah dan tatap kamera.ÔÇØ

Diana menuruti. Klik.

Sekarang  suara Dana terpotong oleh ketukan di pintu.

Diana berbalik memperlihatkan seluruh tubuh bagian depan karena kemejanya hanya tergantung di lengan. Dana menyadari putting mamanya agak mengeras. Dana dan mamanya pun saling tatap. Dana lalu mengabadikan momen itu sebelum ketukan berbunyi lagi. Mereka lalu bergegas ke ruang depan. Dana mengintip sementara Diana menunggu.

ÔÇ£Yes. Yang nganternya cowok mah.ÔÇØ

Diana menyeringai, membetulkan kemeja dan mengancingin dua kancing terbawah.

ÔÇ£Dasar kamu hoki. Siapin uangnya!ÔÇØ

Dana mundur lalu mengeluarkan uang dari dompetnya sambil melihat mamanya mendekati pintu. Sebagian susu mamanya terlihat namun tetap tak menunjukan areolanya.

ÔÇ£Maaf ya tante baru aja keluar dari kamar mandi.ÔÇØ

Ng Ng Man Tat eh Nggggaakkk apa tanttte.

Pintu lalu dibuka dan makanannya langsung disambar oleh Diana. Saat Dana mendengar suara orang terkesiap, Dana tahu pasti ada yang terlihat. Diana lalu mundur dan menyerahkan makanan ke anaknya. Entah kenapa Dana malah melihat wajah mamanya seperti senang. Dana menyerahkan uang ke mamanya yang langsung diraihnya sambil berseringai. Tangan kanan Diana meraih uang sementara tangan kirinya menarik paksa dua kancing hingga terlepas dan berjatuhan yang tentu saja terlihat oleh pengantar makanan betapa ada kancing yang jatuh.

ÔÇ£Ntar mama benerin,ÔÇØ bisik Diana ke anaknya. ÔÇ£Sekarang waktunya kamu pergi. Sembunyi!ÔÇØ

Diana melangkah mundur lalu berbalik sambil mencoba menutup kemeja dengan tangannya. ÔÇ£Makasih ya. Nih uangnya,ÔÇØ kata Diana yang langsung diambil oleh pengantar makanan. Pintu pun ditutup. Diana lalu berbalik dan bersandar ke pintu. Kemejanya naik turun seirama dengan dadanya yang naik turun. Lalu Diana menatap anaknya.

ÔÇ£Mama jadi bening.ÔÇØ

ÔÇ£Huh?ÔÇØ

ÔÇ£Udahlah, ikutin mama.ÔÇØ

Diana melangkahkan kakinya ke dapur. Lalu Diana mengambil panci kecil untuk merebus mie yang memiliki pegangan, menduduki meja terus melebarkan pahanya. Panci itu lalu diposisikan agar menutupi selangkangannya.

ÔÇ£Mama tegang bener..ÔÇØ

Panci itu menyentuh sebagian kecil lipatan daging antara dua kakinya membuat seluruh tubuh Diana menegang. Panci itu pun terlepas dan jatuh ke lantai. Satu tangan Diana meraih dan menyentuh rambutnya mengiringi getaran tubuhnya.

ÔÇ£Ooooooooooooohhhh.ÔÇØ

Diana terus bergetar hingga beberapa saat. Kemudian diam. Perlahan ÔÇô lahan Diana turun dari meja dan berdiri. Diana menatap anaknya. Seluruh tubuh Diana dipenuhi keringat. Diana lalu mendekati anaknya, melebarkan tangan dan memeluknya. Tiadanya kancing yang terpasang membuat payudara Diana menekan dada anaknya. Diana lalu menyandarkan kepala ke bahu anaknya.

ÔÇ£Nikmat sekali orgasme mama barusan. Kamu gak lupa memilmkannya kan?|

ÔÇ£Oh iya. Aduh sial.ÔÇØ

Diana tertawa tanpa melepas pelukannya. ÔÇ£Udahlah, besok kita pesen apa lagi?ÔÇØ

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*