Home » Cerita Seks Kakak Adik » ACYS Episode 7

ACYS Episode 7

ACYS Episode 7: Two Pregnant Girls

Jumat, 20 Maret 2009 ÔÇô 14.52 SGT
Singapore

Mmhh Mhhh! Hunny!
Oohh Cher Cherr Nnhhh

Kutampar pantat Cherry yang super besar, kemudian kuremas kencang-kencang. Kenyal sekali rasanya. Cherry memejamkan mata erat-erat, menikmati. Aku menghujamkan penisku berkali-kali ke dalam anusnya yang super-sempit. Luar biasa.

Nngggghhh Aaahh.. Aaaahh sayang gue mau keluarrrr
Lagi?? Mmhh Ohh Cherryy
Iyaaa Iiiyaaa AAAHH!

Cherry orgasme untuk yang kelima kalinya siang itu, squirting kencang-kencang. Tubuh seksinya merosot ke lantai. Tapi aku masih belum puas; kucabut penisku dari anusnya, dan segera kuhujamkan ke dalam vaginanya. Cherry mengerang dan mendesah nikmat. Kuangkat tubuhnya perlahan hingga terduduk di pangkuanku, dan aku pun mulai menggerakkan pinggulku naik-turun.

Siang itu aku dan Cherry sahabatku sedang ML di ruang latihan tari di kampusku. Entah kenapa seusai kuliah tadi kami sangat ingin ML, maka kami pergi ke ruangan ini, sekalian menunggu jam latihan tari Cherry sekitar pukul setengah empat sore nanti.

Mmmhhh Diittt Pelann Pelann Ngghhh kata Cherry. Tangannya mengelus perutnya yang buncit.

Yap, sahabatku ini sedang hamil 5 bulan. Anakku, anak-anakku tepatnya, karena janin yang ada di dalam rahimnya ini kembar. Ah, terlalu panjang jika kuceritakan di sini semuanya.

Kuremas dadanya (34C, lumayan Sejak hamil dada Cherry terus membesar), kumainkan puting susu sahabatku dengan jemariku. Kuciumi perlahan lehernya yang kurus jenjang. Cherry menjadi bertambah cantik sejak hamil; kulitnya yang sawo matang mulus sekali menjadi tambah halus dan mulus, dadanya menjadi bertambah besar dan kencang, perutnya yang buncit seksi sekali, dan yang jelas pantatnya yang memang sudah pada dasarnya montok dan seksi menjadi bertambah besar dan menggiurkan.

Hujamanku semakin kencang dan kuat ke dalam vagina Cherry. Tanganku merogoh ke bawah, meremas-remas pantatnya yang super montok. Aku hampir klimaks. Tangan kanan Cherry menopang perutnya yang buncit.
Aaahhh Aaahh.. Mmmmhhh Mmnnhh.. Nnhh Cherry mendesah tak karuan.
ÔÇ£Cherr.. Cherr gue mau keluar! Mmmhh!ÔÇØ desahku, tercekat.
NNgghhh keluarrinn. Aaahh
ÔÇ£MMMMMMHHHH! CHERRYY!ÔÇØ

Kucabut penisku dari vaginanya dan kuledakkan spermaku di wajah cantik sahabatku. Cherry memejamkan mata, membuka mulutnya lebar-lebar menerima bulir demi bulir cairan putih kentalku. Cherry menggenggam penisku, dijilat dan disedotnya sisa spermaku hingga bersih. Enak sekali.

Aku bersandar lemas ke dinding ruang latihan. Cherry terengah, duduk bersandar perlahan. Tubuhnya yang sedang hamil bersimbah keringat.
Great Cumshot pas gue mau latihan, katanya bercanda. Aku tertawa, mengambil celana dalamku dan memakainya.
ÔÇ£Ah lu suka aja,ÔÇØ jawabku. Cherry nyengir dan berdiri goyah, mengambil pakaiannya.
ÔÇ£Ntar malem jadi di tempat lu?ÔÇØ tanyanya. Aku mengangguk. Hari ini adalah hari ulang tahunku. Sejak pagiÔÄ»ralat, sejak tengah malamÔÄ»kejutan demi kejutan menyenangkan telah kuterima dari Vany, teman-teman kampus, dan sekarang Cherry, dan malam ini kami akan makan malam dan merayakannya di apartemenku.

ÔÇ£Bantuin masaknya ya, Cher,ÔÇØ pintaku sambil mengancingkan celana jeans. Cherry masih telanjang bulat.
Pastinya Ah tapi Vany kan jago banget masak, jawab Cherry sambil mengelap mukanya dengan handuk.
ÔÇ£Hahaha tapi lagi hamil 8 bulan gitu kasian juga sih sendirian,ÔÇØ kataku. Cherry mengangguk setuju. Betul, Vany sedang hamil 8 bulan. Anakku juga. Pasti teman-teman pembaca sudah tahu betul ceritanya.
ÔÇ£Lu bantuin dulu deh sebelom gue dateng,ÔÇØ kata Cherry. Aku mengacungkan jempolku.
ÔÇ£Eh lu pake baju lah!ÔÇØ ujarku. Cherry terbahak.
ÔÇ£Iyaa iyaa.. Kenapa, nafsu lagi ya kalo liat gue bugil gini terus?ÔÇØ godanya. Cherry mendekatiku dan memelukku, kemudian berbalik.
Kupeluk sahabatku dari belakang, kukecup ubun-ubun kepalanya.

I love you, Cher bisikku. Cherry tersenyum.
Love you too Ia berbalik, mencium bibirku dengan lembut.
Hmm Apa mau pacaran aja kita? kataku sambil mengelus perutnya yang buncit. Cherry nyengir, pipinya merona merah.
 Ah tapi gue harus share cowo gue ma Vany, bisiknya, pura-pura merajuk. Aku tersenyum, kupeluk erat sahabatku.
Lu udah kayak cowo gue koq, Dit Dari dulu, kata Cherry. Cuma masalah status aja.
Gimana kalo diresmiin aja? desakku. Sahabatku ini nyengir. Pipinya jelas-jelas merah padam. Ini juga anak-anak gue kan, Cher tambahku, mengelus perut buncitnya.
Cherry nyengir, melepas pelukanku dan mulai memakai pakaiannya.
ÔÇ£Gimana kalo kita bicarainnya di tempat yang lebi enak?ÔÇØ katanya. Aku terkekeh.
Ya-ya, Cher Masa di ruang nari gini plus abis ML, ujarku.
Hahahah abis MLnya sih gapapa kata Cherry, selesai mengenakan kaos gombrongnya, kontras dengan legging super-ketat warna abu-abu yang dipakainya, membentuk paha dan pantatnya yang super seksi itu.
Hahahaha dasar lu

Kudekati sahabatku yang cantik ini. Kupeluk lagi ia dari belakang. Kuelus perutnya yang buncit. Cherry menunduk, memegang tanganku.
ÔÇ£Gimana akhirnya sepupu lu yang mau adopsi mereka?ÔÇØ tanyaku. Seminggu lalu Cherry berkata bahwa ada kakak sepupunya yang sudah menikah tapi masih belum dikaruniai anak, sehingga saat mendengar bahwa Cherry hamil, mereka memutuskan untuk mengadopsi anak-anak kembar ini.
Lusa baru bisa ketemu sama sepupu gue itu jawab Cherry riang. Mau ikut?
ÔÇ£Pasti ikut. Anak gue gitu,ÔÇØ jawabku. Cherry tertawa.
Udah pulang sana Ntar Vany nungguin loh, katanya sambil mendorongku. Aku nyengir dan berjalan, menggandeng Cherry yang membimbingku ke pintu keluar.

Sebelum aku membuka pintu, Cherry mengecup pipiku.
ÔÇ£Gue bener-bener sayang sama lu,ÔÇØ bisiknya di telingaku. Entah kenapa aku merasa pipiku merona.
Aku nyengir, menunduk, mengecup perut buncitnya.
Papi pulang dulu Cherry terbahak melihat tingkahku.
Byee Thanks arlojinya, ujarku sambil meremas pantatnya yang montok. Cherry mengernyit.
ÔÇ£Masih aja ya…!ÔÇØ ujarnya sambil menjulurkan lidah. Aku tertawa dan berjalan pergi.

Saat berjalan pulang, aku berpapasan dengan teman-teman Cherry sesama penari. Beberapa yang mengenalku menyapaku riang, mengucapkan selamat ulang tahun. Aku berjalan ke bus stop di dekat kampus dan duduk menunggu bus yang akan membawaku pulang ke rumah. Siang itu panas sekali. Cuaca di Singapura aneh sekali. Sekarang panas sepert ini, nanti malam bisa-bisa hujan lebat dan super dingin. Ku keluarkan kacamata hitamku.

Busku datang. Aku naik dan menemukan tempat duduk dekat jendela. Aku terdiam, tapi pikiranku berjalan Betapa bedanya respon orang-orang di Singapura pada kehamilan Cherry disbanding dengan orang-orang di Jakarta pada kehamilan Vany. Cherry dan aku mendapat ucapan selamat yang melimpah dari teman-teman kuliah dan dosen-dosen, dan di tim tarian pun Cherry yang tidak bisa ikut menari bersama teman-temannya lagi justru diangkat menjadi asisten koreografer karena kemampuan koreografinya yang memang luar biasa. Sementara adikku Vany, harus pindah kesini untuk menutupi masalah. Beda sekali.

Aku melirik arlojiku. Setengah empat sore. Sedang apa ya Vany di rumah? Sejak bulan Januari lalu Vany pindah ke sini dan tinggal bersamaku. Untuk mengisi waktu Vany mengikuti kursus bahasa Mandarin, kursus membuat cake, dan sebagainya. Di samping itu, yang membuatku senang, Vany setiap hari mengeluarkan keahliannya memasak, dan selalu memasak makanan yang enak-enak buat kakaknyaÔÄ»dan Cherry yang seringkali main ke apartemen kamiÔÄ»dan tentu saja hampir setiap hari kami menyempatkan diri untuk ML. Semakin besar kandungannya, nafsu Vany pun semakin besar. Luar biasa.

Ella tumbuh dengan sehat dalam kandungan Vany, masih diselingi terapi setiap 3 hari sekali untuk mengurangi resiko cacat pada Ella karena anak hasil hubungan inses (dan syukurlah dokter terus berkata bahwa kemungkinan cacat hanya 0,5%), dan sekarang sudah memasuki bulan kedelapan kandungannya. Perut adikku benar-benar buncit sekarang, yang entah kenapa dalam pandanganku seksi sekali.

Aku merogoh tasku dan menutupkannya pada pangkuanku. Astagah, bahkan memikirkan perut Vany yang buncit dan mulus saja membuatku tegang lagi Padahal baru sekitar setengah jam yang lalu aku meledakkan spermaku tiga kali saat ML dengan Cherry. Kacau ini.

Bus sampai ke depan apartemenku. Aku berjalan masuk dan segera menaiki lift ke lantai 10 tempatku tinggal. Kubuka kunci pintu apartemenku, sepi sekali.

Vany sayang Kakak pulang ujarku. Tak ada jawaban.
Vaaan? panggilku. Aku berjalan ke arah dapur. Beberapa sayur telah dipotong rapi dan diletakkan di atas piring. Ada beberapa kantong berisi belanjaan dari pasar dan supermarket, tapi tak ada adikku di sana.
Van? Sayaaang?

Aku sampai di depan pintu kamarku dan Vany. Hawa dingin menguar dari celah di bawah pintu. Oh, Vany di dalam rupanya.
Kubuka perlahan pintu kamarku. Benar saja, adikku sedang tertidur lelap di ranjang kami. Wajahnya yang sangat imut terkulai di atas bantal. Tangannya memeluk guling. Rambut hitamnya yang sebahu agak awut-awutan, tapi adikku ini tetap terlihat cantik sekali. Tersenyum, aku duduk perlahan di sisi ranjang, membelai rambut dan membetulkan selimutnya. Kukecup perut adikku yang sangat buncit, kemudian kutinggalkan kamar, membiarkannya tertidur.

Aku berjalan ke ruang tengah, duduk di sofa, hendak menyalakan laptopku, mengecek facebook. Tiba-tiba mataku terantuk pada secarik kertas kecil yang tergeletak di atas meja, ditindih remote control TV. Kuambil kertas itu.

Kakak sayang,
Aku tidur dulu ya… Tadi abis dari pasar n supermarket capek.
Jam 4 bangunin aku ya Kak.
Luv,
Vany.

P.S: Bangunin na jangan nakal. 😛

Justru kalimat terakhir itulah yang membuatku berpikiran jahil. Kulirik arlojiku, jam 4 tepat. Nyengir nakal, aku berjalan kembali ke kamar.

Vany masih terlelap, terlentang di atas ranjang. Dadanya yang super besar bergerak naik-turun seirama dengan perutnya yang sedang hamil 8 bulan, bernafas tenang. Aku duduk di sebelahnya, mengusap perut buncitnya perlahan. Vany tetap pulas.
Perlahan, kubuka kancing piyama pinknya. Satu-dua-tiga-empat-lima… Yak terbuka semua. Kubuka piyamanya, perlahan, hati-hati sekali, jangan sampai ia terbangun… Vany tidak memakai BH… Astagah aku tak pernah bosan akan dada adikku; luar biasa besar (ukurannya 34F sekarang… Bahkan bertambah besar 1 cup lagi dalam 3 bulan ini), mulus, bulat penuh, montokÔÇöentah kenapa tidak ada tanda-tanda menurun sedikit pun, dan sekarang tentu saja penuh susu yang nikmat. Putingnya yang coklat tua sempurna sekali. Baru tadi pagi kusedot susu banyak-banyak dari dalamnya sebelum berangkat kuliah.
Aku menegakkan diriku, memandangi tubuh mungil Vany; sempurna sekali. Perutnya yang bulat dan sangat buncit mulus sekali tanpa bekas stretch-mark sedikit pun. Vany jelas bertambah gemuk sejak hamil, tapi entah kenapa justru aura kecantikan dan keseksian adik kecilku ini semakin bertambah kuat.

Dengan lembut, kuremas dada Vany. Enak sekali, lembut dan penuh di tanganku. Vany menggeliat, tapi masih terlelap. Telunjukku memainkan kedua putingnya. Kurasakan putingnya mengeras, menegang; Vany memang sangat mudah terangsang sejak hamil.
Kudekatkan kepalaku, dan mulai menjilat, menyedot putingnya dengan lembut, sambil terus meremas dadanya, semakin kuat. Susu yang nikmat segera menyembur keluar. Kumainkan puting kirinya yang sangat sensitif dengan lidahku, kujilat, kusedot susunya.

ÔÇ£Mmmh…ÔÇØ Vany mendesah perlahan dalam tidurnya.

Kusedot semakin kuat putingnya. Semakin banyak air susu keluar. Tanganku membelai perut buncitnya. Penisku sudah tegang sekali, sakit rasanya tertahan celana dalam dan celana jeansku.

ÔÇ£Ngg… Mmhh…ÔÇØ desahan Vany semakin terdengar jelas.

Kembali kuremas-remas dada adikku, kali ini dengan nafsu walau tetap lembut. Vany menggeliat lebih kuat. Tanganku merogoh ke dalam celananya, mengusap lembut vagina adikku… Agak basah.

ÔÇ£Mmhh… Nghh… Kaak?ÔÇØ kata Vany setengah mengantuk.
ÔÇ£Bangun Van…ÔÇØ kataku sambil nyengir. ÔÇ£Udah jam empat.ÔÇØ
ÔÇ£Mmmm? Iyaa…ÔÇØ Vany menunduk, melihat apa yang kulakukan untuk membangunkannya. ÔÇ£Iiii… Kakaaak… Uda dibilang banguninnya jangan nakal aaa… Ini malah nakal banget!ÔÇØ ujar Vany setengah kesal. Tapi bibirnya membentuk senyum manis.
ÔÇ£Hehehe abis kamu seksi banget sih… Tidur aja seksi…ÔÇØ belaku. Vany tertawa renyah.
ÔÇ£Aa… Kakak…ÔÇØ

Kuremas-remas dadanya dengan lebih kuat. Air susunya menyemprot, mengalir keluar. Perlahan, kukecup dada adikku, bergerak turun ke perut hamilnya. Kecupanku lembut di atas perutnya yang mulus. Vany tersenyum.

ÔÇ£Kakak suka banget sama perutku…ÔÇØ bisiknya. Aku mengangguk setuju.

Kubuka celana panjang piyamanya, celana dalam hijau muda berenda Vany sudah agak basah. Tersenyum, kubuka juga celana dalam adikku perlahan-lahan. Vaginanya yang tembem dihiasi bulu yang sangat tipis, membuatnya bertambah seksi. Vany telah membuka kemeja piyamanya, sehingga adikku telah telanjang bulat sekarang, terlentang di atas ranjang.

ÔÇ£Ayo tanggung jawab…ÔÇØ katanya. Aku terbahak.
ÔÇ£Ih nafsu banget deh…ÔÇØ
ÔÇ£Iiii kakak itu yang nafsu aku bangun-bangun langsung di ML-in!ÔÇØ ujarnya tak mau kalah.
Tertawa, aku merunduk, menciumi dan menjilati vagina adikku. Vany menggeliat, mengejang. Kujulurkan lidahku, menjilati bagian dalam vaginanya.

ÔÇ£MMhh… Aahh… Kaakk…ÔÇØ desahnya.
Kusedot klitoris Vany yang menonjol. Kedua tangan Vany mencengkeram seprei. Jelas nikmat sekali. Aroma segar vaginanya yang basah memenuhi inderaku.

ÔÇ£Aahhh…. Kaakk…. Mmmhh…. Nhh…ÔÇØ

Aku bergerak naik, kuciumi perut buncitnya sambil kubelai lembut. Bibirku naik menyedot putingnya, meminum susu yang nikmat. Tangan kananku merogoh ke bawah, kumasukkan tiga jemariku ke dalam vagina Vany, yang langsung mengejang.

ÔÇ£Nggghh! Kaakk.. Aaa… Kaakhh… Aaahh… Aahh…ÔÇØ desahnya seru.

Kecupanku naik ke lehernya yang kurus, Vany memejamkan mata, menggigit bibirnya menahan nikmat. Semakin naik, kulumat bibir mungil adikku. Vany segera membelitkan lidahnya dengan lidahku. Jemariku bergerak semakin cepat, menusuk-nusuk vaginanya. Cairan vaginanya bermuncratan keluar. Muka Vany memerah.

ÔÇ£Aaahhh! Aahh.. Kakkk.. Kaaakkkk!ÔÇØ desahnya. Aku tahu tak lama lagi Vany akan keluar.
ÔÇ£Ayo, Van… Keluarin…ÔÇØ
ÔÇ£NNggghhh… Kaaakk….ÔÇØ Vany mencengkeram lenganku. Suara ÔÇÿcrek crek crek crekÔÇÖ jemariku yang menghujam vaginanya semakin terdengar, semakin basah.
ÔÇ£Aaahhh… KKAAAKK! MMMMMMNnnnhhhh!ÔÇØ

Kucabut tanganku dari vaginanya. Vany squirting; satu, dua, tiga, empat, lima, enam, tujuh… Semburan demi semburan cairan keluar dari dalam vaginanya. Vany terkulai lemas di ranjang. Matanya terpejam, nafasnya terengah, tubuhnya gemetar dampak orgasmenya yang hebat.

ÔÇ£Nnnnhh… Kaa..kk…. Ngac…oo…ÔÇØ bisiknya, gemetar. Kukecup bibir adikku lembut, menenangkannya.
ÔÇ£Kakakku ini super nakal…ÔÇØ katanya lemah. Aku nyengir. ÔÇ£Harus dihukum…ÔÇØ
ÔÇ£Heh? Dihukum gimana?ÔÇØ tanyaku, tersenyum lebar. Vany nyengir.
ÔÇ£Ayo buka celananya!ÔÇØ perintahnya. Aku tertawa, menurut. Kubuka celana jeansku. Penisku yang sudah sangat tegang langsung menyembul keluar. Ujungnya telah basah.
ÔÇ£Sini…ÔÇØ kata Vany, perlahan menegakkan diri hingga terduduk, menepuk perlahan perutnya yang mulus dan sangat besar. Aku berlutut di depan adikku, Vany menggenggam penisku, dan segera mengulumnya dengan nikmat. Sensasi lembut bibir Vany yang mungil membungkus penisku, enak sekali.

Kepala Vany bergerak maju-mundur menyedot penis kakaknya. Aku memejamkan mata, benar-benar enak sekali. Lidahnya bergerak nakal di bagian bawah penisku.
ÔÇ£Mmhh.. Vann… Enak… Bangett…ÔÇØ ujarku menikmati. Vany menyedot dengan sangat-sangat lembut, semakin lama semakin kencang dan kuat.
Vany mengulum penisku hingga ke pangkalnya, kemudian dengan amat sangat perlahan menarik mulutnya hingga ke kepala penisku yang berdenyut-denyut rasanya. Dibiarkannya penisku keluar perlahan-lahan dari celah mungil bibirnya yang lembut, kemudian Vany menjilati penisku dari kepala hingga pangkalnya. Aku benar-benar tidak tahan.
ÔÇ£Vaann… Maauu kk…. keluarr…ÔÇØ kataku terbata.

Tapi saat sedikit cairan kental keluar dari kepala penisku, Vany mengangkat kedua dadanya yang super besar dan montok itu, diselipkannya penisku diantara belahannya. Kelembutan dan kekenyalan dada adikku membungkus penisku, yang entah kenapa menahan semburan spermanya.
Vany menekan, memijat penisku dengan dadanya. Susunya mengalir perlahan setiap kali Vany menekan dadanya yang besar lebih kencang lagi membungkus penis kakaknya. Tanpa sadar pinggulku bergerak maju-mundur. Jika ada satu hal yang dapat membuatku kehabisan kata-kata untuk menjelaskan kenikmatannya, itu adalah titf*ck dari adikku Vany.
Gerakan pinggulku semakin kencang. Bagian bawah penisku tertekan perut buncitnya yang keras. Kulihat kepala penisku hilang-timbul dari belahan dada Vany. Aku sungguh-sungguh tak tahan.

ÔÇ£Nnggghhh… Mmhh… Vaann…. VVVAANN….NNYY!ÔÇØ seruku.
Spermaku meledak bertubi-tubi melumuri wajah imut adikku. Vany telah mengangakan mulutnya lebar-lebar, sehingga bulir demi bulir cairan kentalku menyemprot ke dalam mulutnya. Rasanya lama sekali baru penisku berhenti menyemprotkan sperma, dan saat berhenti, kulihat wajah, poni, leher, dan dada Vany telah berlumuran sperma kakaknya.

Aku terduduk, kujatuhkan tubuhku ke belakang hingga terlentang. Penisku rasanya ngilu sekali. Ini ejakulasi kelima hari ini; sekali tadi pagi dengan Vany, tiga kali dengan Cherry tadi siang, dan yang barusan ini. Tiba-tiba aku merasa ngantuk sekali.

ÔÇ£Ah Kakak kebanyakan sih ama Cherry tadii…ÔÇØ ujar Vany manja, menelungkup di atasku; perutnya yang buncit menekan penisku. ÔÇ£Jadi udah lemes deh sama aku… Harusnya disimpen aja.ÔÇØ
Aku tertawa. ÔÇ£Hahaha ntar sore juga udah kuat lagi… Kakak boleh tidur dulu ga?ÔÇØ
Vany nyengir dan mengangguk. ÔÇ£Aku mandi trus siapin buat masak dulu deh… Kakak ntar bantuin kan?ÔÇØ
ÔÇ£Yup. Cherry juga koq,ÔÇØ kataku. ÔÇ£Kakak tidur sejam deh…ÔÇØ
Vany mengecup bibirku dengan lembut.
ÔÇ£Sleep tight, Sayang…ÔÇØ bisiknya. Aku tersenyum, memejamkan mata.

* * *

Aku terbangun karena aroma masakan Vany. Kulirik jam di dinding… Setengah 6 lebih sepuluh menit. Cherry akan datang pukul 6 sepertinya. Aku beranjak dari ranjang, masih dengan sedikit lemas aku berjalan keluar kamar, mencari adikku.
Aku berjalan ke arah dapur, tapi aku tidak menemukan adikku. Panci-panci sudah dimatikan apinya, hanya uap yang masih menguar dari balik penutup panci, menyebarkan aroma khas sup kacang merah buatan adikku. Aku tersenyum, bahkan wangi sup-nya pun sudah sama dengan wangi sup buatan ibuku. Kulirik tudung saji di atas meja, menyembunyikan beberapa piring hidangan nikmat olahan Vany. Hatiku tergoda untuk menyicipi salah satunya, tapi menahan diri karena tak ingin merusak kesenangan menyantap bersama makan malam dengan Vany dan Cherry.
Aku menguap, masih mengantuk… Kubuka lemari es untuk mengambil sebotol minuman isotonik. Masih mengantuk, aku berjalan kembali ke kamar sambil meminumnya. Di mana Vany?
Terduduk di ranjang, kembali meneguk minumanku, aku menoleh dan melihat sehelai t-shirt warna hijau tergeletak di sisi ranjangku. Astagah… Tentu saja Vany mandi. Rupanya tadi aku terbangun belum sadar betul sehingga tak menyadarinya. Sekarang aku bisa mendengar suara gemericik air dari kamar mandi. Aku segera berdiri, melepas pakaianku dan berjalan masuk ke kamar mandi, berniat mandi bersama adikku. Namun aku tertegun saat masuk.

Kutemukan bukan hanya Vany di dalam ruangan shower, tapi juga Cherry sahabatku. Dua cewek super seksi ini sedang mandi bersama, saling mengusap tubuh satu sama lain, meremas dada, pantat, dan saling mengecup leher dan bibir satu sama lain dengan perlahan… Dan tentu saja saling mengusap perut buncit mereka satu sama lain. Penisku langsung tegak berdiri menatap pemandangan seperti itu.

ÔÇ£Wow…ÔÇØ kataku.

Sahabatku dan adikku menoleh, dan ketika melihatku langsung nyengir senang sekali. Wajah imut Vany merona sedikit.
ÔÇ£Akhirnya lu bangun juga!ÔÇØ ujar Cherry.
ÔÇ£Wa… Koq.. Koq bisa…ÔÇØ kataku terbata. Cherry terbahak. Vany semakin merona.
ÔÇ£Mmm… Tadi aku lagi masak… Cherry dateng, terus bantuin… Terus abis masak keringetan… Terus mandi deh,ÔÇØ jelasnya polos.
Aku nyengir. Adikku ini lucu sekali. Ngomong sangat polos padahal satu tangannya masih terletak di dada Cherry, yang lain di atas perut buncitnya.
ÔÇ£Boleh gabung?ÔÇØ tanyaku.

Cherry tak menjawab, hanya berjalan keluar dan menarikku masuk ke dalam ruangan shower. Agak sempit rasanya sekarang… Dipenuhi 3 orang. Tapi aku tak peduli. Saat pancuran air hangat menyentuh tubuh kami, aku teringat saat pertama kali Vany melepas keperawanannya… Sore hari di bulan Juli yang lalu, mirip seperti sekarang. Bedanya hanya sekarang ada satu cewek lagi, membelai punggungku perlahan, perutnya mengusap punggungku perlahan. Enak sekali.

ÔÇ£Gue mandiin ya, Dit…ÔÇØ bisik Cherry. Tangannya mulai mengusap dada dan perutku dari belakang. Aku memejamkan mata, menikmati. Rupanya Vany tak mau kalah.
ÔÇ£Kak… Mandiin aku donk…ÔÇØ pinta Vany manja. Aku terbahak.
ÔÇ£Nakal kamu…ÔÇØ bisikku. Vany menjulurkan lidah, menyerahkan botol sabun cair kepadaku. Tersenyum, aku mulai menggosokkan sabun ke badan adikku dengan lembut, mulai dari lehernya yang agak gemuk sekarang, pundak, dan punggung…
Perlahan tanganku meraba dadanya yang super besar dan kencang, kuremas dadanya dengan lembut. Jemariku memainkan dan memelintir puting Vany yang keras… Menyemprotkan susu ke arah kaca yang membatasi ruang shower. Vany memejamkan mata, menikmati sentuhan kakaknya. Tangan Vany bertumpu pada kaca pembatas.

ÔÇ£Mmhh.. Kaak…ÔÇØ desahnya pelan. Uap mengembun di kaca, keluar dari mulut adikku. Kucium leher dan pundaknya perlahan. Tanganku bergerak turun, melumuri perut adikku yang buncit dengan sabun. Aku suka sekali dengan perut ini… Aku tak menolak perut adikku yang rata dulu sebelum dia hamil, tapi entah kenapa semakin besar perutnya, semakin seksi menurutku. Sesekali aku menoleh ke belakang untuk melumat bibir Cherry.
Cherry terus membelai tubuhku, menciumi pundak dan punggungku. Ini enak sekali. Tangannya yang lembut mulai memegang penisku… dan mengarahkannya ke pantat Vany. Aku nyengir, menoleh. Cherry mengedip padaku. Cherry menyelipkan penisku yang sangat tegang di belahan pantat Vany yang sangat montok. Tanganku bergeser ke pinggulnya yang melebar, sudah siap melahirkan. Aku mulai bergerak maju-mundur, menggesekkan penisku di antara kedua bongkahan pantatnya yang empuk.
ÔÇ£Kaakk… Ga mau disimpen buat ntar malem aja?ÔÇØ ujar Vany lemah.
ÔÇ£Hmm… Masih kuat koq…ÔÇØ kataku. Vany hanya tersenyum manis, memejamkan mata. Perlahan, kumasukkan penisku ke dalam anusnya, dan mulai menggenjotnya dengan nafsu. Sempit, hangat sekali.
ÔÇ£Mmh… Mnghh.. Ngh… Hh.. Kaakk… Kakk…ÔÇØ desah Vany tiap kali penisku menghujam tubuhnya. Pantatnya yang tebal dan besar menepuk-nepuk pingganggku. Kuremas dada Vany kuat-kuat, memeras susunya semakin banyak keluar. Hujamanku semakin kencang. Cherry mencium dan menijlati leherku dari belakang, jemarinya memainkan putingku. Aku tak tahan, aku siap keluar.
ÔÇ£Vann…. V… Vannny… Nggghhh!ÔÇØ
Kuledakkan spermaku berkali-kali dalam anus Vany. Gemetar, Vany berbalik, mencium bibirku dengan nikmat. Tangannya membelai penisku yang masih tegang, masih meminta lagi. Kupegang perutnya yang mulus dan besar, enak sekali.
ÔÇ£Eeh… Giliranku sekarang…ÔÇØ kata Cherry tak mau kalah. Vany mengerucutkan bibir, pura-pura merajuk, tapi ia membalikkan badanku menghadapi sahabatku yang super cantik, yang sudah berlutut di lantai ruang shower menghadapi penisku, dan seketika itu juga memasukkannya ke dalam mulutnya. Aku memejamkan mata. Sekarang giliran Vany yang menggosokku dengan perut buncitnya yang super mulus. Cherry bergerak maju-mundur mengulum penisku. Lidahnya berulah di bawah batang penisku. Enak sekali. Vany menjilati leherku. Gila… Threesome seperti ini benar-benar luar biasa.
ÔÇ£Mmmm… Sllrppp… Sllrppp….ÔÇØ Cherry berisik menyedot penisku. Bibirnya yang cukup tebal membungkus penisku dengan sempurna. Benar-benar enak.
ÔÇ£MMhhh…. Cherr… Ngh…ÔÇØ desahku… Aku tahu aku tak dapat bertahan lama dibeginikan terus… Tapi Cherry tiba-tiba melepaskan sedotannya, berdiri perlahan, membalikkan badannya ke arah tembok. Tangan kirinya masih memegang penisku, membimbingnya ke arah vaginanya.
Tak menunggu disuruh dua kali, segera kuhujamkan penisku ke dalam vagina sahabatku. Kedua tanganku meremas erat-erat pantat yang sampai hari ini menurutku masih pantat termontok dan terindah di muka bumi (well… Di samping pantat Kim Kardashian atau selebritis mancanegara lainnya), yang semakin bertambah besar karena kehamilannya. Pinggulku bergerak maju-mundur, menghujamkan penisku kuat-kuat ke dalam rahim Cherry yang sedang mengandung anak kembarku.
ÔÇ£Oohh.. Oohh… Aangghh… Nhh… NNnnhh…ÔÇØ desahnya tak karuan tiap kali penisku menghujam ke dalam tubuhnya.
Vany berjalan perlahan ke depan Cherry, memegang kedua lengannya yang bertumpu ke dinding, mengalihkannya ke atas perut Vany. Cherry menegakkan diri, melumat bibir adikku dengan nafsu. Tangannya meremas dada Vany kuat-kuat, menyemprotkan susu dari dalamnya. Vany dan Cherry berciuman dengan sangat hot, saling membelitkan lidah.
Genjotanku semakin kuat. Aku semakin terangsang melihat adik dan sahabatku saling berciuman. Vagina Cherry seolah semakin lama semakin menyempit. Setiap kali Vany mencubit putingnya, vagina Cherry menjadi lebih sempit lagi. Ini enak sekali.
ÔÇ£Mmhh… Vann… Cherr…. Nngghh…ÔÇØ
ÔÇ£Ngh… Ngh… Ngh… Hh… Ngghh… Dit… Dit..ÔÇØ Cherry mendesah bertubi-tubi.
ÔÇ£Oohh… Ch… Cherryy….ÔÇØ desah Vany saat Cherry menghisap susu dari putingnya. Aku tak tahan.
ÔÇ£Nnnnnnngghhhh!ÔÇØ
Kuledakkan spermaku ke dalam rahim Cherry berkali-kali. Sekujur tubuhku seperti tersengat listrik rasanya. Penisku seperti tak mau berhenti mengeluarkan cairan. Kutarik lepas penisku dari vagina sahabatku saat masih mengeluarkan sperma. Beberapa muncrat menyemprot punggung Cherry, bahkan wajah Vany. Cherry merosot ke lantai. Rupanya Vany juga berhasil dibuat orgasme oleh Cherry yang terus memainkan dadanya. Adikku bersandar ke dinding, memejamkan mata, terengah-engah.
Sempoyongan, aku bersandar ke dinding. Cairan putih masih mengalir dari dalam vagina Cherry, meleleh keluar melumuri pahanya yang montok. Aku terengah-engah… Tapi penisku masih meminta lagi.
ÔÇ£Hh… Di… Di kamar aja, yuk?ÔÇØ kataku, tersengal.
ÔÇ£Kakak masih kuat??ÔÇØ tanya Vany, sedikit terkejut. Aku pun heran. Cherry menggeleng lemas, nyengir lebar.

Kami berjalan keluar dari kamar mandi, mengeringkan tubuh kami masing-masing dengan handuk, dan berjalan ke kamar. Vany dan Cherry merebahkanku terlentang di tengah-tengah ranjang, mereka berdua berlutut di sebelahku, Vany di kanan dan Cherry di kiriku, siap melanjutkan. Penisku sudah tegang sekali.

ÔÇ£Sekarang Kakak nurut aja yaa…ÔÇØ bisik Vany menggoda di telingaku.
ÔÇ£Kita yang bakal kerja keras…ÔÇØ kata Cherry.

Perlahan, dengan sangat sexy, mereka berdua membuka handuk yang membungkus tubuh hamil mereka, kemudian melemparkannya ke lantai. Entah apa, tapi tubuh (dan terutama perut) mereka terlihat mengkilat sore itu. Sangat mulus. Tak tahan, tangan kiriku meremas bongkahan pantat Cherry yang montok sekali, dan membelai perut Vany yang super besar dan mulus.

Kedua cewek ini mendekatkan wajah mereka ke penisku yang sudah tak sabar. Hatiku berdebar-debar, entah kenapa. Cherry mulai dengan mengulum kepala penisku. Vany menjilati batangnya perlahan. Sensasi diblow-job oleh 2 cewek tak pernah dapat kulukiskan.

ÔÇ£Mnhhh.. Vann… Cherrr…. Mngghh…ÔÇØ
ÔÇ£Slrrppp… sllrp.. Enak Kak?ÔÇØ tanya Vany. Aku hanya dapat mengangguk buru-buru.
ÔÇ£Mmmmm… Slrpp… Mm… Mah… Apa gue manggil lu ÔÇÿKakÔÇÖ juga aja ya, Dit?ÔÇØ kata Cherry sambil melepas kulumannya.
ÔÇ£Heh jangan aneh-aneh! Udah lanjutin!ÔÇØ ujarku sambil tertawa. Vany terbahak.
ÔÇ£Cherry… Gantian doonk…ÔÇØ pinta Vany. Cherry mengangguk, berpindah menjilati batangku, membiarkan Vany menyedot kepala penisku. Sedotan Vany selalu kuat.
Cherry mulai menciumi pinggangku, menyerahkan penisku sepenuhnya pada Vany yang telah memasukkan seluruh batang penis kakaknya ke dalam mulutnya. Lidahnya yang mungil bermain di bawah batang penisku, menyedotnya cepat. Kepalanya bergerak naik-turun-naik turun. Aku tak tahan.
ÔÇ£Vann… Kakak… mmmnnhh…. Kkhh…ÔÇØ kata-kataku tercekat.
ÔÇ£Eits… Jangan keluar dulu,ÔÇØ kata Vany, tiba-tiba melepas sedotannya. Benang ludah tipis menjuntai antara bibirnya dengan kepala penisku.
ÔÇ£Kita ada surprise buat lu…ÔÇØ kata Cherry.
ÔÇ£Astagah surprise apa lagi…ÔÇØ kataku, senang.
Cherry dan Vany menegakkan diri, berlutut berhadap-hadapan di kanan-kiri penisku. Perut mereka yang buncit menghadapi penisku, dan perlahan, Vany dan Cherry mendekatkan perut mereka, menjepit penisku dengan perut hamil mereka yang mulus dan kencang.
ÔÇ£Uwahh.. Vann… Cheerrr… Aahh… Ahh…ÔÇØ desahku tak karuan. Nikmat sekali.
Vany dan Cherry nyengir, mulai bergerak naik-turun menggosok penisku dengan perut mereka. Aku mendudukkan diri, kubelai perut keduanya; perut Vany yang sudah 8 bulan hamil lebih besar sedikit dari perut Cherry yang 5 bulan hamil anak kembar, tapi keduanya benar-benar mulus dan menggiurkan.
ÔÇ£I love you, Kak…ÔÇØ bisik Vany, memegang perutnya dengan kedua tangannya dan menggerakkannya lebih cepat menggosok penisku. Aku memejamkan mata, ini enak sekali.
ÔÇ£MMhh… Sini kamu, Vany…ÔÇØ ujar Cherry tiba-tiba, meremas dada adikku dan mengecup bibirnya. Vany terbelalak, tapi sesaat kemudian sudah menikmati ciuman Cherry, membelit lidahnya. Aku tak pernah tahan melihat pemandangan ini.

ÔÇ£MMMMMNNGGHHH.. nGGGHH… Gue… Kellluarr…. Nnhgggghh…ÔÇØ

Kuledakkan spermaku berkali-kali di antara perut buncit kedua cewek ini, menyemprot wajah, dada, dan tentunya perut keduanya. Aku tergeletak, terengah. Tubuh kami bertiga sudah berkeringat.

ÔÇ£… Gila itu… itu… tadi… Enak banget…ÔÇØ kataku. Kedua cewek itu tertawa. Mereka merebahkan diri di kanan-kiriku.
ÔÇ£Ayo, Sayang…ÔÇØ pinta Cherry sambil membelai penisku. Aku mengangguk, berlutut, berbalik menghadapi mereka berdua.

Aku memandangi kedua cewek cantik yang sedang bugil di atas ranjangku ini. Benar-benar luar biasa. Dua kecantikan yang berbeda, kulit dan wajah Vany yang sangat oriental, bersebelahan dengan Cherry yang tanned cenderung sawo matang dengan wajah bule-nya, keduanya sedang mengandung anak-anakku. Benar-benar luar biasa.
Kuarahkan penisku pertama-tama pada vagina Vany. Tembem dan hangat sekali sekarang. Vany memejamkan mata saat perlahan-lahan penisku menembus liang vaginanya. Cherry memain-mainkan dada Vany dengan satu tangan, sambil menjilati lehernya.

ÔÇ£Mmnhh… Ngghh… Nhhh…ÔÇØ desah Cherry. Aku mulai mempercepat tusukanku. Badan Vany yang terlentang bergerak seirama hujamanku. Semakin lama semakin kencang, semakin kuat.

ÔÇ£Oohh… Kakkk… Kakkkk… Nghh…ÔÇØ desahnya makin kuat.
Aku menggenjot adikku semakin kuat. Vany memejamkan mata, mulutnya menganga. Tangannya mencengkeram seprei kuat-kuat.
ÔÇ£Kakk.. Kaaaakkk…. Nnggghh!ÔÇØ
Vany squirting kuat-kuat, membasahi penis dan perutku. Aku mendudukkan diriku di sisinya. Mengerti, Vany naik ke atasku, membelakangiku, dan memasukkan penisku ke dalam vaginanya. Vany menggelinjang, tangannya menopang perutnya yang buncit. Tanganku merogoh ke depan, meremas dada montok Vany yang berguncang-guncang menggiurkan, kumainkan putingnya.
Cherry beranjak turun dari ranjang, mencari sesuatu dari tasnya yang terletak di sebelah ranjangku, dan mengeluarkan sebuah dildo besar berwarna merah; bukan dildo biasa, tapi double-dildo (kedua ujungnya berbentuk kepala penis) dengan strap-on, sehingga bisa dipakai oleh cewek. Vany terbelalak menatap dildo besar itu.
ÔÇ£Gila…. Gede… Banget, Cher?ÔÇØ katanya sedikit tersengal karena penisku masih menghujam vaginanya.
ÔÇ£Hmmm… Kalo pas Kakakmu ga ada aku pake ini…ÔÇØ jawab Cherry cuek. Aku menggeleng-gelengkan kepala. Sahabatku ini cukup maniak rupanya.
Perlahan, Cherry menusukkan salah satu ujung dildo itu ke dalam vaginanya hingga masuk setengah, kemudian memakai strap-on nya. Muka Cherry merona merah. Sekarang sahabatku ini terlihat seperti memiliki penis besar berwarna merah, lebih besar dari penisku. Cherry naik ke ranjang, membelai perut Vany dan melumat bibirnya. Vany mulai was-was.
ÔÇ£Ch.. Cherr? Mau ngapain…. Nnnhh… nh…ÔÇØ tanyanya.
ÔÇ£Tenang aja…ÔÇØ bisik Cherry, menjilat tangannya dan membasahi kepala ÔÇÿpenisÔÇÖ merahnya. Aku mengerti apa yang ingin dilakukan Cherry, sehingga aku melepas penisku dari dalam vagina Vany dan menusukkannya ke dalam anus Vany. Vany menggelinjang, terbelalak.
ÔÇ£Aaah… Kakk… Ch… Aaah? Ch… OOOHHH! Cherrryy!ÔÇØ
Cherry telah menusukkan dildo merah besar itu ke dalam vagina adikku dan mulai menghujam-hujamkannya. Perut buncit mereka saling bergesek. Muka Vany merah padam. Ia memejamkan mata, menikmati double penetration pertamanya.
ÔÇ£Aaaannghh.. Annnhhh.. Aaannhhh…ÔÇØ desah Vany kuat-kuat. Anusnya menyempit tiap kali Cherry menusukkan dildonya ke dalam vagina Vany.
ÔÇ£Nhhh.. Oohh.. V… Vann.. Ini enakk…ÔÇØ desah Cherry. Ia melumat bibir adikku, sementara aku menciumi leher serta terus meremas dadanya. Kedua lubangnya penuh, terus-menerus bergantian ditusuk oleh penisku di anusnya dan dildo Cherry di vaginanya.
ÔÇ£NNGHHH.. Nggghhhh.. NNggghhhhhh… Nggghhhh…ÔÇØ lenguh Vany tak karuan. Badannya bergetar. Tiba-tiba Cherry menjerit. Aku tahu Vany baru saja mengeluarkan jurus spesialnya, membuat dildo merah itu bergetar kuat sekali, sehingga dildo yang masuk ke dalam vagina Cherry pun bergetar.
ÔÇ£Ngghhhhhh! NNGHHH! OOOHH!ÔÇØ
Vany menjerit dan squirting kuat sekali hingga dildonya terlepas. Sesaat kemudian ia kembali squirting kencang-kencang. Tubuhnya terkulai bersandar padaku, masih gemetar hebat sekali. Kubelai perutnya dan kukecup kepalanya untuk menenangkannya.
ÔÇ£La… gi…ÔÇØ desah Vany, meminta lagi.
ÔÇ£Heh… Kamu udah lemes gitu…ÔÇØ kata Cherry.
ÔÇ£Lagii… Sekali… Lagi….ÔÇØ desaknya. Rupanya ia ketagihan.
ÔÇ£Terakhir ya…ÔÇØ bisikku.

Tak menunggu lama, kutegakkan tubuh adikku, kumasukkan penisku ke dalam vaginanya dari belakang. Vany menggelinjang. Setelah penisku mantap berada di dalam vaginanya, Cherry perlahan menusukkan dildonya kedalam vaginanya juga dari depan. Vany terbelalak, mulutnya menganga.
ÔÇ£Aaaaa… Aaahhhhh… Annnhhh….. Aannnhh!ÔÇØ desahnya saat dua batang besar memenuhi vaginanya yang sempit.
Perlahan-lahan, bergantian, aku dan Cherry mulai menusukkan senjata kami ke dalam vagina Vany. Vany menggeletar. Aku pun memejamkan mata, ini enak dan sempit sekali.
Hujaman kami semakin cepat. Aku tahu Cherry juga mempercepat tusukannya. Muka Vany kembali merah padam. Desahannya semakin kuat.
ÔÇ£Ngghh! Aannghh… Arghhh… Annhh! Mmhhh! Mngghh!ÔÇØ desahnya tak karuan.
ÔÇ£Diit… Dit.. Gue mau.. Ngghh.. Kuarrr…ÔÇØ ujar Cherry, memejamkan mata, menggigit bibir bawahnya.
ÔÇ£Gue juga… Nnnhh…. V… Vannn?ÔÇØ kataku. Vany mengangguk liar.
ÔÇ£Hnnnghhh… Nhhgg!ÔÇØ lenguh Vany tak karuan.
Hujamanku semakin kuat ke dalam vagina Vany. Tiba-tiba Vany mengeluarkan jurus spesialnya. Gelombang demi gelombang serangan memijat penisku dari dalam vaginanya. Aku tak tahan. Aku tahu Cherry juga sudah mencapai orgasmenya.
ÔÇ£Oooohh… Vvvvv… Vaaaaannn!ÔÇØ
Bertubi-tubi aku mengeluarkan spermaku ke dalam rahim Vany. Cherry dan Vany juga squirting bersamaan. Cherry merebahkan diri ke ranjang, terengah-engah. Aku masih meledakkan spermaku ke dalam Vany. Linu sekali rasanya sekarang penisku, sejak tadi dipaksa terus menerus mengeluarkan sperma.
Kucabut penisku dari tubuh adikku. Vany terengah-engah, matanya menatap kosong langit-langit ruangan, sepertinya sudah hilang kesadaran. Penisku masih tegak berdiri, masih meminta lagi.
Aku berbaring miring di belakang tubuh sahabatku. Kubuka strap-on nya, tapi kubiarkan dildo merah itu menancap di vaginanya. Kutampar pantat Cherry , kemudian kutusukkan penisku ke dalam anus Cherry. Bongkahan pantatnya yang montok membungkus, menjepit penisku erat-erat.
ÔÇ£Lu… Gi… la…. Aaahhh.. Annhh…ÔÇØ desahnya. Aku tersenyum.
ÔÇ£Habis ini gue pingsan kali,ÔÇØ kataku. Kupercepat hujamanku ke dalam anusnya. Cherry mendesah, menggelinjang, tangannya mengelus-elus perutnya yang buncit. Tangan kiriku merogoh dari bawah tubuhnya, ikut membelai perutnya. Tangan kananku memainkan dildo merah itu, menusuk-nusukkannya ke dalam vaginanya.
ÔÇ£Nnnnggghhh… Hunn… nny… Nngghhhh!ÔÇØ katanya.
ÔÇ£Ch… Cherrr… Cherrr gue mau keluarr…. Cherrr…ÔÇØ kataku semakin cepat, hujamanku semakin kencang. Kepalaku berdenyut-denyut rasanya. Cherry mengangguk, mengetatkan jepitan anusnya. Tanganku menhujam-hujamkan dildo semakin cepat ke dalam vaginanya.
ÔÇ£Aaaa….. AAAHH… AANNHH!ÔÇØ jerit Cherry.
ÔÇ£Chhhh… Cherrryyyy!ÔÇØ

Aku tak tahu berapa kali aku menyemprotkan spermaku ke dalam anus Cherry, yang pasti saat kucabut penisku, cairan putih meleleh keluar dari antara pantatnya yang super montok.

Kami bertiga berbaring telentang di ranjang, menatap langit-langit. Aku memejamkan mata. Gila… Hari ini sepertinya penisku bekerja lebih keras dari yang sudah-sudah. Sudah lemas sekarang, sudah puas.
Aku menoleh ke kiri, menatap Vany, adik cewekku yang seksi, yang sedang menatap kakaknya. Senyum lemah mengembang di wajahnya yang imut.
ÔÇ£…. Love you…ÔÇØ bisiknya, nyaris tak terdengar.
ÔÇ£Love you too, Van…ÔÇØ

Aku menoleh ke kanan, menatap sahabatku Cherry, yang masih memejamkan mata rapat-rapat, menikmati sisa-sisa sensasinya. Kulitnya yang sawo matang tertimpa cahaya oranye matahari senja itu, terlihat mengkilat mirip emas.
ÔÇ£I love you, Dit…ÔÇØ ujarnya. Aku terbahak.
ÔÇ£I love the both of you…ÔÇØ kataku. Kupeluk keduanya. Kami terdiam, memejamkan mata, masih terengah.

Tiba-tiba kami mendengar bunyi seperti genderang perang yang ditabuh kencang sekali.

ÔÇ£Suara apaan, tuh?ÔÇØ tanya Vany, terbelalak. Cherry menggeleng.

Tiba-tiba terdengar lagi. Kali ini aku tertawa kencang-kencang.

ÔÇ£Itu suara perut kita! Laper!ÔÇØ ujarku.
ÔÇ£Oooohhhh! Yaelaaahh!ÔÇØ ujar Vany. Cherry tertawa.
ÔÇ£Bener juga ya! Makanannya jangan-jangan udah dingin lagi kita tinggal ML gini!ÔÇØ ujar Cherry. Vany segera terduduk mendengar masakannya terancam bahaya.
ÔÇ£Oiya! Ayo cepet! Bangun! Makan!ÔÇØ tukasnya, segera berdiri dan memakai pakaian, meninggalkan ruangan. Aku terbahak-bahak melihat tingkah adikku.
ÔÇ£Yuk!ÔÇØ ajakku pada Cherry. Cherry mengangguk, nyengir lebar.

Malam itu dinner kami berjalan dengan luar biasa. Rasanya aku belum pernah makan malam sebahagia itu. Masakan Vany benar-benar sedap, dan kami bertiga makan dengan seru, ditingkahi canda satu sama lain. Seusai makan, kami pergi menonton bioskop bersama. Aku sadar beberapa orang menoleh dan menatap kami dengan tatapan heran karena selama berjalan aku menggandeng atau merangkul kedua gadis cantik yang sedang hamil ini di kanan dan kiriku, tapi aku benar-benar tak peduli; aku berjalan dengan adikku yang sexy dan sahabatku yang luar biasa cantik, dan keduanya mengandung anak-anakku. Hidup tak akan pernah sesempurna ini. Tentu saja kami mengakhiri malam itu dengan sekali lagi Threesome sepulang nonton, dan sepertinya jika seperti ini terus… Bisa-bisa kandungan Vany dan Cherry bisa bertambah satu janin lagi…. Oke itu tidak mungkin.

* * *

Semuanya berjalan lancar setelah itu. Ella lahir sebulan kemudian dengan sehat dan normal, tanpa cacat sedikit pun. Yang unik hanyalah kedua iris matanya yang terkena heterochromia iridium, sehingga membuat iris mata Ella berlainan warna; yang kanan berwarna biru, yang kiri berwarna hijau. Tapi selain itu tidak ada cacat sedikit pun. Vany pun sehat, dan setelah selesai semua perawatan, ia pun dapat kembali melanjutkan sekolahnya. Ella diurus oleh ibu dan ayahku.
Tiga bulan kemudian Cherry melahirkan sepasang anak kembar, 2-2nya perempuan. Aku memberi mereka nama Yuri dan Yuna. Cantik-cantik, mirip bule seperti ibunya. Keduanya diadopsi oleh sepupu Cherry. Aku dan Cherry resmi berpacaran setelah itu.
Kuliahku berjalan lancar. Aku kuliah sambil bekerja paruh-waktu sebagai fotografer di salah satu model agency dari Jepang. Cherry kuliah sambil mengajar dance di kampus dan di sebuah tempat kursus dance yang cukup terkemuka di Singapore. Setahun setelah semuanya, Cherry mengandung anakku untuk yang kedua kalinya, kali ini laki-laki, dan lahir pada bulan Oktober 2010. Aku menamainya Shinji. Sejak itu aku memutuskan untuk menikah dengan Cherry dan merawat anak ini. Setelah itu, Cherry kembali mengandung dan melahirkan dua orang anak perempuan lagi untukku, masing-masing berjarak setahun. Aku kembali menamai mereka berdua Yuri dan Yuna, seolah mendapat kembali anak-anak kembarku yang pertama yang diadopsi oleh sepupu Cherry.

Dan… Tentu saja. Aku masih tetap sering pulang ke Jakarta setiap ada kesempatan untuk menjenguk Vany dan Ella, juga mengundang mereka datang berkunjung ke Singapore (dengan seizin Cherry). Aku dan Vany masih sering ML, kadang-kadang threesome bersama Cherry. Vany bertumbuh menjadi gadis dewasa yang sangat cantik, sangat seksi. Dadanya tetap 34F, perutnya telah kembali langsing, lekuk tubuhnya semakin terbentuk, semakin banyak pria mengidam-idamkannya, tapi sayangnya… Vany tak pernah membuka hatinya untuk pria lain.

* * *

Kamis, 28 Juni 2012 – 9.00pm WIB
Jakarta, Indonesia

ÔÇ£…. And the prince and princess lived happily ever after. The end.ÔÇØ
Kututup buku cerita bergambar Snow White itu. Ella menatapku mengantuk dengan matanya yang unik, mulut mungilnya menyunggingkan senyum manis.
ÔÇ£Good night, Sayang…ÔÇØ kataku lembut sambil mengecup dahi anak perempuanku. Ella sudah berumur hampir 3 tahun.
ÔÇ£Good night, Papi…ÔÇØ bisik Ella. Memejamkan mata.
Kubenarkan selimutnya, dan dengan perlahan aku berjalan keluar kamar Ella, mematikan lampu. Sebelum keluar aku menoleh sekali lagi. Ella sudah tampak terlelap, memeluk boneka panda. Tersenyum, aku menutup pintu kamarnya perlahan.

Aku baru kembali ke Jakarta sore hari itu. Sudah dua bulan lebih aku tidak pulang. Kali ini aku kembali ke Jakarta untuk menghadiri wisuda dan prom night Vany, adikku. Tak terasa ia pun telah lulus SMA. Vany sudah diterima di Waseda University di Jepang, dan karena aku dan Cherry pun telah lulus kuliah, kami berencana untuk pindah ke Jepang bersama-sama; Aku, Cherry, Shinji, Yuri dan Yuna, juga Vany dan Ella. Aku akan bekerja di kantor pusat model agency-ku di Jepang sambil melanjutkan kuliah S2 di sana.

Aku masuk melalui pintu tembusan ke dalam kamarku, yang sekarang juga menjadi kamar Vany. Ayahku merenovasi rumah sedikit sejak kehadiran Ella, membuat kamar lama Vany menjadi kamar Ella dan kamarku menjadi kamar Vany. Ia pun mengizinkanku tidur sekamar dengan Vany bila aku kembali ke Jakarta.
Vany, 18 tahun sekarang, sedang memilah-milah baju untuk prom night esok malam. Beberapa gaun dan setelan bertebaran di atas ranjang kami, dan Vany yang mengenakan lingerie polos berwarna kuning muda agak transparant masih menatap lemari pakaian dengan tampang serius. Aku tersenyum geli, mendekatinya. Vany menoleh.
ÔÇ£Hai, Kak… Ella udah tidur?ÔÇØ tanyanya.
ÔÇ£Udah… Dia demen banget Snow White,ÔÇØ kataku, mengecup pipinya. Vany terkekeh.
ÔÇ£Iya… Tiap malem minta dibacainnya Snow White mulu…ÔÇØ jawabnya, kembali berkonsentrasi pada lemari pakaian.
ÔÇ£Haha… Pantes kulitnya putih banget kayak Snow White,ÔÇØ candaku sambil duduk di ranjang. Kulit Ella memang sangat putih mulus seperti susu, cenderung kemerahan.
ÔÇ£Kak, bagus ini atau ini?ÔÇØ Vany menunjukkan dua potong gaun: Satu sack dress berwarna ungu tua dengan motif kristal di bagian dada, satu lagi sheath dress polos berwarna hitam. Aku memperhatikan keduanya.
ÔÇ£Hmm… Kalo yang item ini apa nggak membuat kecemburuan sosial?ÔÇØ kataku. Vany terbahak.
ÔÇ£Hahahaha.. Iya sihh.. Toket segede ini…ÔÇØ katanya. ÔÇ£Tapi kalo ditutupin selendang gitu? Ato cardigan?ÔÇØ
ÔÇ£Acaranya di mana sih?ÔÇØ tanyaku.
ÔÇ£Kempinski Ballroom… Grand Indonesia itu loh,ÔÇØ jawab Vany, kembali memutar badan menghadap lemari.

Aku memperhatikan adikku dari belakang. Aku bisa melihat bongkahan pantatnya dari balik daster ini… Benar-benar seksi adik cewekku ini. Tapi semenjak tadi sore saat ia menjemputku di airport, aku seperti melihat sesuatu yang berbeda darinya. Apa ya?

ÔÇ£Ah! Ini aja deh!ÔÇØ Vany berbalik dan menunjukkan cocktail dress berwarna biru langit dengan motif batik berwarna sama di bagian kanan bawah. Vany mendekatkan dress itu ke badannya. Cocok sekali.
ÔÇ£Hmm… Ini bagus!ÔÇØ ujarku jujur. Vany nyengir senang, menggantung dress itu pada pintu lemari pakaiannya dengan riang.
ÔÇ£Kakak besok dance sama aku ya…ÔÇØ pintanya. Aku tertawa.
ÔÇ£Hahaha… Vaann… Kamu tuh udah minta 15 ribu kali, kali…ÔÇØ kataku melebih-lebihkan. Vany memang sudah sangat sering memintaku untuk berdance dengannya saat prom night. Vany tertawa.
ÔÇ£Iiihhh.. Mendramatisir!ÔÇØ ujarnya. Ia berjalan mendekatiku, mengalungkan tangannya di sekeliling leherku, mengecup bibirku.
ÔÇ£Aku sayang Kakak…ÔÇØ katanya lembut.
ÔÇ£I love you too, Van…ÔÇØ jawabku. Aku memandangi matanya yang sipit. Rupanya Vany menangkap sesuatu dari mataku.
ÔÇ£Kak… Ada apa?ÔÇØ tanyanya. Aku tersenyum.
ÔÇ£Kamuu… Agak lain. Jujur,ÔÇØ jawabku. Senyuman Vany semakin lebar.
ÔÇ£Ih, Kakak… Masa dari tadi belom nyadar juga,ÔÇØ katanya nakal. Aku semakin heran.
ÔÇ£Hmm? Nyadar apa?ÔÇØ

Vany menatapku, menggelengkan kepala pura-pura kesal. Perlahan, Vany melepas tali pundaknya lingerienya, dan membiarkan lingerie itu jatuh perlahan ke lantai, menampakkan tubuhnya yang sudah matang sekarang; dadanya yang bulat penuh dengan puting yang coklat muda sempurna… Dan… Perutnya…?

ÔÇ£Aku hamil, Kak… 2 bulan…ÔÇØ katanya. Muka Vany merona merah. Tangannya mengelus perutnya yang baru sedikit membuncit. ÔÇ£Baru tau 3 hari yang lalu, koq…ÔÇØ
ÔÇ£… Van… Kamu… Hamil lagi?ÔÇØ tanyaku terbata, terkejut. Rasa senang merayapi tubuhku. Tapi tak ada rasa takut kali ini. Vany mengangguk, nyengir lebar.
ÔÇ£Semoga yang ini cowok ya…ÔÇØ bisiknya, duduk di atas pangkuanku, mencium bibir kakaknya. Kupeluk erat adikku yang seksi ini, kuremas pantatnya. Pikiran dan perasaanku bercampur aduk; senang, kaget… Semuanya. Astagah… Padahal 2 bulan lalu kami hanya ML satu kali.
ÔÇ£Van…ÔÇØ
ÔÇ£Hmm…?ÔÇØ
ÔÇ£I… I love you, Vany…ÔÇØ aku terbata. Vany tersenyum manis, memelukku erat.
ÔÇ£IÔÇÖm forever yours, Kak…ÔÇØ

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*