Home » Cerita Seks Kakak Adik » ACYS Episode 4

ACYS Episode 4

ACYS Episode 4: My Last Night

ÔÇ£Van… Ayolah…ÔÇØ
ÔÇ£Nggak, Kak…ÔÇØ
ÔÇ£Malem terakhir, Van… Pliis… Udah ga bisa lagi loh abis inii…ÔÇØ
ÔÇ£Aku tau… Tapi kan waktu itu uda janji kita…ÔÇØ

Hari ini adalah hari terakhirku di Jakarta. Esok hari, aku sudah harus pergi ke Singapura untuk melanjutkan pendidikanku. Aku diterima di salah satu universitas terkemuka di Negeri Singa itu dengan beasiswa. Cukup membanggakan bagi kedua orang tuaku, dan tentunya bagi diriku sendiri. Aku sudah siap untuk berangkat; dua koper besar telah selesai dipak, siap menemani hidupku yang baru di sana.

ÔÇ£Van…ÔÇØ
ÔÇ£Nggak, Kaak… Iih maksa mulu deh…ÔÇØ jawab Vany dengan suara tenang.

Aku menghela nafas. Sambil menggelengkan kepala, aku berjalan ke arah ranjang Vany dan merebahkan diriku di sana. Aku sedang berusaha membujuk Vany untuk ML lagi denganku, mungkin untuk terakhir kalinya.

Setelah ML untuk pertama kalinya sore hari tanggal 14 Juli yang lalu, kami menghabiskan seminggu penuh untuk terus menerus ML. Kami benar-benar melakukannya setiap hari; saat mandi pagi, sepulang sekolah Vany, saat mandi sore, setelah makan malam, sebelum tidur. Benar-benar terus menerus. Tubuh kami seakan tak pernah puas merasakan kenikmatannya. Aku tak pernah puas meremas dan mengulum dadanya yang luar biasa besar itu, dan Vany tak pernah puas menerima hujaman penisku, dilanjutkan dengan ledakan sperma berkali-kali di dalam rahimnya. Nafsu kami tak pernah habis.

Tapi, setelah lewat seminggu, kami seolah disadarkan bahwa apa yang kami lakukan ini amat sangat salah. Entah kenapa kami kembali sadar akan status kami sebagai saudara kandung. Kami pun memutuskan untuk menghentikan semuanya.

Dan, hampir 2 minggu sudah lewat tanpa sekali pun kami ML. Kami masih berciuman, dan Vany pun membolehkanku untuk meremas dadanya (yang entah kenapa aku memiliki perasaan bahwa sepertinya sudah bertambah besar lagi ukurannya dari 34C) kapan pun aku mau, tapi hanya sebatas dari luar bajunya. Aku harus mengakui Vany sangat hebat dalam menahan nafsunya. Aku pun merasa cukup bangga aku dapat menahan nafsuku untuk tidak ÔÇÿmemperkosaÔÇÖ adikku ini, dan hanya melampiaskan nafsuku dengan onani sambil membayangkannya.

Tapi, masih ada satu hal yang mengganjal dalam benakku. Aku belum sempat meng-anal pantat Vany yang montok itu. Sejak pertama kali ML dengannya, sudah ada keinginan dalam hatiku untuk menghujamkan penisku ke dalam anusnya, tapi sampai hari ini belum sekali pun aku mencobanya. Beberapa kali sudah kami ingin mencoba dalam seminggu masa gila-gilaan itu, tapi tak pernah berhasil (karena Vany selalu tegang dan menjadi kesakitan setiap kali aku mencoba memasukkan penisku ke dalam anusnya. Aku pun tak tega menyakiti adikku ini). Tapi malam ini sudah benar-benar malam terakhirku di sini, dan aku sudah sampai ke taraf amat sangat ingin. Membayangkan semua itu saja sudah membuat penisku tegang dari tadi.

ÔÇ£Van… Istirahat dulu lah… Dari tadi ngerjain PR terus ga capek ya…ÔÇØ kataku.
ÔÇ£Hahaha… Kalo aku istirahat sekarang sama Kakak ntar tambah capek…ÔÇØ jawabnya enteng, tanpa memalingkan kepalanya dari meja belajar. Vany sedang mengerjakan PRnya. Ia menjadi sangat sibuk sekarang. Maklum, Vany sudah masuk kelas 3 SMP, jadi sekolah memenuhinya dengan berbagai tugas dan ulangan untuk mempersiapkannya menghadapi ujian akhir.

Aku menggelengkan kepala sambil tersenyum. Adikku ini benar-benar kuat dalam menahan nafsunya.

ÔÇ£…. Kakak juga ga capek ya ngebujuk aku… Udah tiga hari loh…ÔÇØ katanya setelah beberapa lama. Aku tertawa.
ÔÇ£Ya ga lah… Mengingat ini udah hari terakhir Kakak…ÔÇØ jawabku.
ÔÇ£Segitu pengennya kah?ÔÇØ katanya, menoleh untuk pertama kalinya. Aku mengangguk, bangkit dari ranjang, dan duduk di belakang kursi Vany. Aku memeluk pinggangnya.
ÔÇ£Yup… Segitu pengennya…ÔÇØ bisikku di telinganya. Vany tampak tidak terpengaruh. ÔÇ£Udah lama banget tau, Van…ÔÇØ
ÔÇ£Aku tau, Kak…ÔÇØ jawabnya lembut.
ÔÇ£Kamu ga pengen, apa?ÔÇØ
ÔÇ£Pengen lah… Tapi namanya waktu itu kan udah janji…ÔÇØ

Aku mencium bagian belakang telinganya dengan lembut. Vany bergetar sedikit.

ÔÇ£Kak… Jangan nakal…ÔÇØ

Aku tersenyum. Perlahan, tangan kananku bergerak naik, meremas dada kanannya dengan lembut. Vany mengenakan kaos biru yang agak longgar malam itu, tapi aku masih tetap dapat melihat 2 tonjolan sangat besar menyembul dari baliknya. Aku menjulurkan lidahku, menjilat belakang telinganya perlahan. Vany menarik nafas perlahan. Tubuhnya gemetar.

ÔÇ£Ka…ak…. Nakal ahh…ÔÇØ desahnya. Vany menggelengkan kepala, berusaha melepaskan diri, tapi pelukanku terlalu kuat. Ciumanku turun ke lehernya perlahan. Tangan kananku semakin kuat meremas-remas dadanya yang luar biasa empuk. Tangan kiriku menyibakkan rambut pendeknya, memberiku ruang yang lebih lebar untuk mencium leher adikku ini. Aku tau Vany sebenarnya sangat menikmati ini. Tanpa sadar, ia menelengkan kepalanya ke kiri sehingga aku semakin mudah melumat lehernya.

ÔÇ£Plis, Van… Terakhir banget kan ini…ÔÇØ bisikku.
ÔÇ£Hmmh… Kak….ÔÇØ desahnya pelan, jelas-jelas menikmati. ÔÇ£Kakak tuh paling pinter maksa orang…ÔÇØ

Vany berbalik, mencium bibirku. Lidahnya masuk, segera kubelit dengan lidahku. Vany sangat cepat belajar dan sekarang sudah dapat mencium dengan sangat baik dan ahli. Luar biasa. Vany mengulum lidahku, menjilat dan membelitnya.

ÔÇ£Mmh… Kak… Tau nggak…ÔÇØ katanya setelah ciuman terlepas.
ÔÇ£Hm?ÔÇØ
ÔÇ£Besok tuh pas 14 hari kita ga ML… Sayang tau… RekorÔÇØ
ÔÇ£Gapapa… Bagus donk!ÔÇØ ujarku sambil tersenyum. ÔÇ£Kamu tau kan angka favorit Kakak? Nomer punggung Kakak di tim Futsal? Tim Bola di SMP-SMA dulu?ÔÇØ
ÔÇ£Ya… 13,ÔÇØ jawabnya sambil nyengir menyerah. Ia menciumku lagi.
ÔÇ£Jadi… Perfect day…ÔÇØ bisikku. Vany menggelengkan kepalanya kalah.
ÔÇ£Iya deeh…ÔÇØ jawabnya sambil tersenyum. Aku tertawa lebar.

Kugendong adikku dari kursinya dan kubawa ia ke ranjang. Vany menurut saja. Kurebahkan diriku di atasnya, menciumnya dengan lembut. Vany membalas, menikmati. Jemariku bermain di atas dadanya yang besar, kedua tanganku meremasnya kuat-kuat. Luar biasa, empuk dan kenyal.

ÔÇ£Mmh… Kak…. Mmmm…ÔÇØ Vany berusaha berbicara di tengah ciuman. ÔÇ£Pelan-pelan kali.. Mmmhh…ÔÇØ
ÔÇ£Mmm… Biarin….ÔÇØ jawabku tak peduli. Vany mendengus geli.
ÔÇ£Kak… Bentar…ÔÇØ katanya setelah beberapa lama. Ia mendorongku hingga aku berguling ke sisinya. Vany naik, duduk di atas perutku. Tersenyum, ia berbalik, memunggungiku, menghadapi penisku yang telah tegang setegang-tegangnya.

ÔÇ£Masih inget ini nggak?ÔÇØ bisiknya.

Aku tersenyum. Tak mungkin aku lupa. Ini adalah posisi yang mengawali segalanya, malam itu, saat pertandingan Belanda vs Italia. Aku duduk, membuatnya merosot ke pangkuanku. Penisku terjepit di antara pahanya yang mulus.

Dengan lembut, kucium belakang telinganya. Vany memejamkan mata, menggeliat menikmati. Perlahan, ciumanku turun ke lehernya. Adikku menelengkan kepalanya lagi, memamerkan lehernya yang kurus, yang segera kulumat dengan nafsu. Tanganku merogoh melalui bawah ketiaknya, meremas dan memainkan kedua buah dada Vany yang luar biasa. Vany membalas dengan merogohkan tangannya ke dalam celana pendekku, menggenggam penisku dengan lembut, kemudian perlahan mengocoknya. Tangan mungil dan halus Vany bergerak, memijat, mengelus penis kakaknya.

Dalam hati, aku tersenyum. Vany telah sangat banyak berubah. Aku masih ingat saat posisi ini pertama kali kami lakukan bermalam-malam yang lalu, Vany tidak berani menyentuh penisku; ia hanya mau meletakkan ujung jari telunjuknya. Betapa sebulan sangat cepat mengubah orang.

Kocokan Vany semakin cepat. Ia mengeluarkan penisku dari celana pendekku, menggenggamnya dengan kedua tangannya dan mengocoknya kuat-kuat. Aku merasa tak tahan jika dibeginikan terus.

ÔÇ£Van… Stop… Kakak ga mau kuar sekarang…ÔÇØ kataku, masih sambil mencium dan menjilat leher dan rahangnya. Vany tertawa.
ÔÇ£Hahahaha… Iya ya… Simpen buat ntar ya…ÔÇØ katanya sambil melepas genggamannya. Aku mengangguk. Vany beranjak dari atasku. Ia bergerak turun, menghadapi penisku dan kembali menggenggamnya.
ÔÇ£Tapi, kalo diginiin masa masih gamau dikeluarin?ÔÇØ bisiknya menggoda. Tanpa aba-aba, tiba-tiba Vany memasukkan penisku ke dalam mulutnya dan menyedotnya kuat-kuat. Aku terkejut.
ÔÇ£V.. Van! Ngghh…ÔÇØ
ÔÇ£Mmm.. N… Naba Kak? Mmm.. Sllrrppp…ÔÇØ katanya dengan mulut penuh.
ÔÇ£Ja… Ooh… Jangan tiba-tiba… Mmmhh… Jangan tiba-tiba gitu…ÔÇØ

Vany hanya mendengus tertawa. Ia melanjutkan menyedot, menjilat penisku. Ia memainkan lidahnya dengan ahli di bagian bawah penisku. Kepalanya bergerak-gerak naik-turun. Matanya terpejam.

ÔÇ£Van… Nnh.. Van kamu… Udah jago banget ya… Mmhhh… ssSekarang…ÔÇØ kataku tergagap. Memang enak sekali oralnya sekarang. Vany sangat cepat belajar. Tekniknya bahkan sudah hampir sehebat Grace, hanya minus bibir tebalnya.
ÔÇ£Mmhh… Sejara… Selama… Mmm… Semigu… Tiab hari… Mmmm… Sllrpp… gni… tlus… Mmmm…(Secara selama seminggu tiap hari gini terus),ÔÇØ jawabnya.
ÔÇ£Ya… Tapi.. Oohh… Van kamu cepet banget belajar… Nnnhhh… Enak banget…ÔÇØ
ÔÇ£Thanks… Sllrpp…ÔÇØ

Aku sudah menyerah dan akan meledak saja, tapi tiba-tiba Vany menghentikan sedotan dan kulumannya. Ia menegakkan diri, melepas kaosnya dengan perlahan dan seksi, lalu melemparnya ke sudut kamar. BH-nya yang putih berenda tampak sangat kesulitan menahan kedua gunungnya yang mulus dan luar biasa besar, bahkan nampak lebih sulit dari saat terakhir aku melihatnya.

ÔÇ£Van… Kamu tuh beneran tambah gede ya toketnya?ÔÇØ tanyaku. Vany mengangguk.
ÔÇ£Berapa ukurannya sekarang?ÔÇØ tanyaku lagi. Vany tertawa jahil.
ÔÇ£Mau tauuuu.. Ajaa…ÔÇØ ujarnya nakal.
ÔÇ£Aaahh… Vaann.. Kasih taulaah…ÔÇØ pintaku.
Vany nyengir, mengangkat bahu tak peduli. Dengan cuek, perlahan ia melepas BHnya. Dadanya jatuh berguncang bebas saat terlepas dari bekapan BH itu, menggiurkan sekali. Putingnya yang coklat muda sangat sempurna; areolanya kecil dan bulat, sementara putingnya tegak menantang.

Vany mendekatkan dadanya ke penisku, menjepitnya di antara kelembutan dan mulai menggosok dan memijit penisku perlahan di antara dadanya. Aku tak dapat melukiskan kenikmatan di titf*ck oleh Vany. Sungguh luar biasa. Mengetahui kenyataan bahwa ukurannya telah bertambah besar semakin menambah kenikmatannya.

ÔÇ£Ooohh… Vvaann… Ggiiilaa… Nnnhhhh…ÔÇØ suaraku tercekat. Enak sekali rasanya. Vany menggerakkan dadanya naik-turun, bergantian kiri, kanan, kiri, kanan. Setiap kali ia semakin mengencangkan jepitan dadanya. Luar biasa. Aku menunduk ke bawah, melihat kepala penisku yang telah merah membara hilang-timbul di dari belahan dadanya yang sangat besar. Vany menjulurkan lidahnya, menjilati kepala penisku. Aku tak tahan lagi, penisku serasa berdenyut-denyut. Vany mengetahuinya.

ÔÇ£Keluarin, Kak… Yang banyak…ÔÇØ bisiknya sambil mempercepat gosokan dan pijatan dadanya.

Aku tak menunggu disuruh dua kali. Kuledakkan spermaku berkali-kali, menyemprot muka adikku, melumuri leher, dada, tangannya. Vany memejamkan mata dan menahan nafas. Bulir demi bulir cairan putih kental itu melumuri wajah imutnya, sebagian bahkan mengenai poni rambut pendekknya.

Aku menghela nafas panjang. Enak sekali. Sudah sangat lama rasanya aku tidak merasakan kenikmatan seperti ini; tidak dapat dibandingkan dengan kenikmatan onani sehebat apa pun. Vany menjilat sisa sperma di sekitar mulutnya, menelannya. Seperti biasa, penisku membutuhkan lebih dari sekali keluar untuk puas menikmati tubuh adikku ini. Vany merebahkan kepalanya di pinggangku, mengelus penis kakaknya yang masih sangat tegang.

ÔÇ£Ayo Kak… Giliranku sekarang…ÔÇØ bisiknya.

Aku menurut, beranjak ke bagian bawahnya. Vany merangkak menaiki ranjang, kemudian berbaring terlentang, mengangkang lebar untuk kakaknya. Perlahan, kulepas celana pendeknya, menampakkan celana dalam… G-string!

ÔÇ£Heh! Sejak kapan kamu pake G-string?ÔÇØ tanyaku terkejut.
ÔÇ£Hehehe… Kakak suka, kan?ÔÇØ godanya sambil nyengir.

Aku menggeleng-gelengkan kepala sambil nyengir. Luar biasa. Vany sudah benar-benar berubah dari gadis kecil imut yang sangat polos menjadi cewek luar biasa seksi dan cenderung nakal. Kubuka simpul tali tipis yang mengikat celana dalam adikku di tempatnya, melepasnya. Vagina Vany masih sama mulus dan tembemnya, dengan bulu sangat tipis yang membuatnya semakin seksi. Cairan bening mengalir dari dalam vagina adikku, sudah basah.

ÔÇ£Kakk… Jangan diliatin teruss… Ayo donk…ÔÇØ pintanya. Aku nyengir, segera membenamkan wajahku di selangkangannya, menyedot dan menikmati vagina adikku. Aroma segarnya segera memelukku. Vany menggrunjal, mengejang, menggeliat menikmati.

ÔÇ£Aaah… Kakk… Koq sekarang rasanya…. Aaahh… Lebih enak sih??ÔÇØ desahnya.
ÔÇ£Mmm… Mungkin karena udah lama nggak…ÔÇØ jawabku.
ÔÇ£Ooh… Kakk…ÔÇØ
ÔÇ£Kalo… Diginiin lebih enak ga?ÔÇØ aku menjulurkan lidahku, memasukkannya ke dalam vagina adikku. Vany mengejang.
ÔÇ£AaaHhh… EnaaAAKK… Oohh… Kaakk…ÔÇØ

Aku tersenyum, memasukkan lidahku semakin ke dalam. Kugerakkan dan kumainkan di dalam vaginanya. Tiba-tiba lidahku seakan tersedot ke dalam, dan sambil menjerit kencang, Vany squirting sekuat-kuatnya, menyemprot mukaku dengan cairan dingin bening.

ÔÇ£Ooh… OooOoh… Udah lama banget ga squirting sekenceng ituu…. Mmmhh..ÔÇØ katanya lemas. Tubuhnya mengigil. Aku merangkak ke atasnya, penisku yang tegang sudah tak sabar, menunjuk tepat ke arah vaginanya yang basah kuyup. Kutatap mata adikku dalam-dalam.

ÔÇ£Siap? Langsung aja?ÔÇØ tanyaku lembut. Dengan keyakinan penuh, walaupun masih lemas, Vany mengangguk.

Aku menempelkan kepala penisku di mulut vaginanya. Sambil menatap matanya adikku, aku menghujamkan penisku ke dalam vaginanya dengan lembut. Vany mengerang, mengejang. Walaupun Vany sangat tenang kali ini, tidak seperti saat pertama kali aku ML dengannya, tapi sempitnya vagina adikku masih sama. Seolah seperti tidak ada pengaruhnya seminggu penuh ditusuk-tusuk penisku setiap hari. Tiba-tiba cengkeraman Vany di seprei mengencang; Vany squirting lagi. Terkejut, aku mencabut penisku. Aku tahu ia sendiri terkejut karena squirting tiba-tiba, padahal baru saja dimasuki.

ÔÇ£Ke… Kenapa koq tau-tau squirting lagi? Kakak bahkan belon mulai loh…ÔÇØ kataku terperangah. Vany terengah-engah.
ÔÇ£Nggak… Nggak tau… Tadi… Hhh… Tadi tau-tau kayak ada yang dorong dari dalem rasanya pengen keluar lagi… Gila…ÔÇØ jawabnya, kebingungan.

Kukecup bibir adikku, menenangkannya. Kembali aku memasukkan penisku ke dalam vaginanya. Perlahan, kutusukkan lebih dalam. Vany memjamkan matanya, merasakan penis kakaknya memenuhi vaginanya. Saat akhirnya kepala penisku menyentuh mulut rahimnya, Vany memeluk leherku erat, menarik wajahku kedekat wajahnya, mencium bibirku dengan nafsu. Aku menarik dan menghujamkan penisku, semakin lama semakin cepat. Kepala penisku menghantam-hantam mulut rahim Vany setiap kali kutusukkan penisku kuat-kuat.

ÔÇ£Aaahhh… YEESS… Oohh… Y… Aaahh… Kaakkk… Yeess… Mmmm!ÔÇØ desahan Vany memenuhi ruangan.
ÔÇ£Mmmhh.. Vaan… Kenapa kamu masih sesempit ini sii… Mmmhh….ÔÇØ

Malam itu AC berhembus dingin di kamar Vany, tapi kami sungguh tak merasa kedinginan walaupun bugil. Hawa panas seperti menguar dari tubuh kami. Aku dan Vany bergulat di ranjang. Kami berciuman dengan sangat panas; lidah kami saling membelit. Decak lidah kami terdengar seksi di kamar yang sepi. Keringat mengucur, menetes, membasahi tubuh kami. Pinggulku seakan tak mau berhenti bergerak, mengayun menghujam vagina adikku kuat-kuat. Vaginanya seakan semakin sempit setiap kali kumasukkan penisku ke dalam.

ÔÇ£Mmmhhh…. NnnnHHH! Kaakk… Ka… K… Kakak… Nabrak-nabrak rahimku.. Oohh…. oh… Ooh… Kerasa sampe… Perutt… Nnnyhh…ÔÇØ jerit dan desah Vany seirama hujaman penisku. Nafasnya tak karuan.

Kedua tanganku meremas-remas dada adikku yang montok dengan nafsu. Jari tangan kiriku memainkan putingnya kanannya yang tegang, sementara aku menyedot dan menjilat puting kiri Vany yang luar biasa sensitif. Aku menyedotnya kuat-kuat, masih dengan harapan kosong akan merasakan susu yang manis menyemprot dari dadanya yang empuk dan besar ke dalam mulutku.

ÔÇ£Kaak… Jangan… Aaahh… Kakak tambah gedeeeEE di dalem… aaahhh…ÔÇØ desahnya.
ÔÇ£Ka… Kamu yang tambah sempit ya… Mmmhhh….ÔÇØ
ÔÇ£Nnaah… Kaaak… aaa… Kaakk… Keluarr… lagggiiIII…ÔÇØ

Vany, tak kuasa menahan rangsangan yang begitu hebat, orgasme untuk ketiga kalinya. Tapi yang keempat segera menyusul bahkan hampir bersamaan. Vany squirting banyak-banyak untuk multiple orgasme nya… Luar biasa. Vaginanya seakan menyempit setiap kali ia menyemprotkan cairan keluar, membasahi penisku. Aku tak peduli, semakin mempercepat tusukkanku. Aku tahu sebentar lagi aku akan keluar.

ÔÇ£Van… Vaann… Yang ituu… J.. Jurus… Kammuu… Mmmhh…ÔÇØ pintaku.

ÔÇÿJurusÔÇÖ Vany adalah kemampuan adikku yang luar biasa untuk memainkan otot-otot vaginanya sedemikian rupa sehingga menjepit penisku erat-erat, dan menimbulkan sensasi menyedot dan memijit bergelombang (baca episode 3). Aku tak pernah tahan untuk tidak meledakkan spermaku jika merasakannya. Sisi buruknya adalah karena saking tidak kuatnya aku, aku tak pernah sempat untuk menarik penisku keluar dan mengeluarkannya di luar; pasti selalu keluar di dalam tubuh adikku. Tapi aku sudah mulai tak peduli.

Vany menurut. Wajahnya berkonsentrasi. Sesaat kemudian, sensasi itu datang; penisku seperti disedot kuat-kuat ke dalam vaginanya yang sempit, disertai gelombang yang menyengatku. Aku tak pernah tahan.

ÔÇ£Vann… Mmhh… vaAAAANNNYYY!ÔÇØ
ÔÇ£Di.. DI dalem Kakk.. NNnnHHH!ÔÇØ

Aku meledakkan spermaku tanpa berusaha menariknya keluar. Berkali-kali penisku menyemprotkan sperma ke dalam rahim adikku, seolah tak mau berhenti.

ÔÇ£Aahhh… Hhh… Kaak… Banyak bangett… Anget banget…ÔÇØ desah Vany.

Semprotanku berhenti. Aku dapat merasakan cairan hangat kental itu mengalir keluar dari dalam vagina Vany, melumuri bahkan penisku sendiri yang masih belum puas. Aku masih belum mencabut penisku dari dalam vaginanya.

Aku membenamkan kepalaku dalam empuk dan lembutnya dada Vany. Nyaman sekali rasanya. Vany membelai rambutku. Kami terdiam, terengah-engah, mengatur nafas. Keringat membanjiri tubuh kami.

ÔÇ£Belum puas ya Kak…ÔÇØ bisik Vany. Aku mengangguk, masih dalam dekapan dadanya. Kuangkat wajahku sedikit, kutatap mata adikku.
ÔÇ£Van…ÔÇØ
ÔÇ£Hm?ÔÇØ
ÔÇ£Mau coba lagi nggak?ÔÇØ
ÔÇ£Apa… Anal?ÔÇØ tebaknya dengan tepat. Aku mengangguk.

Vany terlihat ragu.

ÔÇ£Hmm… Waktu itu sakit kan, Kak…ÔÇØ
ÔÇ£Ya… Makanya kamu rileks aja… Pasti bisa lah…ÔÇØ kataku.

Vany masih tampak ragu, tapi ia tetap mengangguk perlahan. Ia berbalik hingga telungkup di ranjang. Dadanya yang besar tampak sangat menggiurkan menempel di ranjangnya. Tanpa kusuruh, ia mengangkat pantatnya, nungging. Spermaku masih menetes keluar dari vaginanya. Seksi sekali. Aku berlutut di belakangnya. Kuletakkan penisku di atas pantat Vany, sementara kedua tanganku membelai pantatnya.

ÔÇ£Tau nggak… Pantat kamu tuh hampir semontok pantat Cherry…ÔÇØ
ÔÇ£Aaa… Bohoongg… Cherry kan pantatnya hampir kayak pantatnya Kim Kardashian,ÔÇØ ujarnya. Aku tertawa. Kuremas pantat adikku dengan gemas.
ÔÇ£Tapi kamu juga montok, tau…ÔÇØ

Aku mulai dengan membuka belahan pantatnya menggunakan kedua jempolku. Anusnya tampak merah dan sempit. Aku tahu ini akan sulit, dan tentunya akan cukup sakit bagi Vany. Tapi aku benar-benar sangat ingin meng-anal adikku ini. Kuletakkan penisku di anusnya dan mulai mendorongnya. Sulit sekali, sangat keras.

ÔÇ£Van… Rileks ya.. Kalo kamu tegang jadi semakin sakit,ÔÇØ kataku lembut.
ÔÇ£Iya, Kak…ÔÇØ jawabnya. Tapi aku dapat menangkap nada tegang dalam suaranya.

Aku berusaha lebih kuat menusukkan penisku. Vany mengejang. Aku sadar bahwa butuh pelumas agar lebih mudah memasukkannya. Kutusukkan penisku ke dalam vaginanya. Vany terkejut.

ÔÇ£NnhhH?! Kak.. Aahh… Katanya mau anal?ÔÇØ
ÔÇ£Iya… Kakak butuh ngelicinin penis kakak dulu biar gampang…ÔÇØ jawabku. Vany mengangguk. Kuhujam-hujamkan penisku di dalam vaginanya yang sangat becek. Setelah aku merasa cukup basah, kutarik penisku keluar dan kembali aku berusaha menusukkannya ke dalam anus Vany. Jempolku berusaha menarik anusnya melebar lebih kuat. Masih belum bisa. Aku kembali memasukkan penisku ke dalam vaginanya, melumasinya dengan cairan adikku, kemudian menariknya keluar dan kembali menusukkannya.

Sekitar lima kali aku melakukan ini saat aku merasakan anus Vany mulai mengendur. Aku rasa lama kelamaan Vany sudah dapat rileks dan tidak terlalu merasakan sakitnya. Kepala penisku mulai dapat masuk sedikit.

ÔÇ£Aah… Kak… Kak… Kayaknya udah bisa… Nnhh…ÔÇØ desah Vany.
ÔÇ£Ya… Siap-siap ya… Ini bakal sakit…ÔÇØ kataku mempersiapkannya.

Tiba-tiba, lebih cepat dari yang aku harapkan, kepala penisku menghujam masuk ke dalam anusnya. Seperti ada barikade yang runtuh.

ÔÇ£MMMMMHHHHHHHHH! MMMMHHHHH!ÔÇØ Vany menjerit-jerit tertahan dari balik bantal. Aku tahu seperti apa sakitnya pertama kali di-anal.
ÔÇ£Vann.. Van… Sshh… Tenang dulu, sayang… Bentar lagi sakitnya ilang…ÔÇØ bujukku. Aku mendekatkan wajahku ke kepalanya, kucium pipi adikku. Wajah Vany merah padam menahan sakit. Air mata meleleh dari matanya.

ÔÇ£Ooh… Kak… Kak itu bener-bener sakit… Hhh…ÔÇØ bisiknya. Aku mengangguk. Kukecup lagi pipinya, berusaha menenangkannya. Saat itu, perlahan-lahan aku mendorong penisku lebih dalam lagi ke dalam anusnya. Ini bahkan lebih sempit dari vagina Vany.

ÔÇ£Van… Pantat kamu… Sempit banget gila…ÔÇØ bisikku di telinganya. Vany tersenyum lemah di balik kesakitannya. Tapi sekarang wajahnya mulai tidak semerah tadi, dan sepertinya sakitnya sudah mulai menghilang.

ÔÇ£Kak… Ayo lanjut…ÔÇØ pinta Vany akhirnya. Aku mengangguk.

Perlahan, aku mulai menggerakkan penisku; menariknya setengah jalan keluar dari anus Vany, kemudian menghujamkannya lagi, semakin lama semakin cepat. Sempitnya luar biasa. Vany sepertinya semakin lama juga semakin menikmati.

ÔÇ£Nnhh… Nnn… Mmmhhh.. Kak… Enak juga… Loh… aAahh..ÔÇØ desahnya.
ÔÇ£Iyakan… Mmmhh… Mmh.. Oh Van ini bener-bener sempit…ÔÇØ
ÔÇ£Iya… Aahh… Punya Kakak.. Aahh… Jadi kerasa lebih gede lagi…ÔÇØ

Aku sangat menikmati meng-anal Vany, akhirnya. Sensasi pantatnya yang empuk yang menepuk-nepuk pinggangku melengkapi sempit anusnya yang luar biasa membungkus penisku. Aku menghujamkan penisku semakin kuat. Suara ÔÇÿplek-plek-plek-plekÔÇÖ pantatnya yang menepuk-nepuk pinggangku terdengar semakin keras memenuhi kamar Vany malam itu. Vany mulai mengencangkan jepitan anusnya (menurutku tanpa sadar).

ÔÇ£Kaak… Kakk… Kayaknya… Aaahhh.. Aku mau… Aahh.. aku mau keluarr…ÔÇØ desahnya setelah beberapa lama.
ÔÇ£Keluarin aja… Aaahh… Kakak terus masukin.. Aaahh… kan tetep… Mmmhh… Bisa… Nnhh…ÔÇØ

Vany tak menunggu lama. Sesaat kemudian ia semakin mengencangkan jepitannya. Ini luar biasa. Aku merasa hampir keluar juga.

ÔÇ£Vann… Van tunggu.. Mmhh… Tunggu jangan keluar dulu… Kakak bentar lagi kuar juga.. Tungg… Tunggu… Nnnhh… Aaahh…ÔÇØ
ÔÇ£Okkee.. Oke cepetan kak….aAaahhh… Aku udah… KAK AKU… Ga… GA TAHANN…ÔÇØ desahannya semakin cepat. Nafasnya semakin tak karuan.
ÔÇ£Ya… Yaa.. OKE… Vann.. VANNN… Tahan dikit lagii…ÔÇØ pintaku.
ÔÇ£Ga bisaa… Aaahh… Ga… TahaaaaaNNNNNN! AAAHHH!ÔÇØ
ÔÇ£Oooh… VAAANNNN!ÔÇØ

Kami mencapai orgasme di saat yang sama. Vany menyembur-nyemburkan cairannya kuat-kuat di saat yang sama aku meledakkan spermaku berkali-kali di dalam anusnya yang luar biasa sempit. Saat Vany squirting anusnya menjadi lebih sempit lagi, sehingga penisku seperti diperas untuk mengeluarkan sperma sebanyak-banyaknya.

ÔÇ£Vvvv… vvvaann… Mmmhh… Kakak… Ga bissa.. berenti kuaarr… Ooohh…ÔÇØ desahku dengan suara tercekat. Ini enak sekali. Aku mencabut penisku yang masih mengeluarkan sperma, dan menhujamkannya ke dalam vagina adikku. Vany tiba-tiba mengeluarkan jurus andalannya itu tanpa peringatan.

ÔÇ£VAANN! UOOHH! VAANN… VV… VAN… Kakak… Keluar lagii…ÔÇØ
ÔÇ£KELUARIN KAAK… YANG BANYAK… Aaah… Yang banyaakkk… Buat terakhir kalinyaa….ÔÇØ

Aku meledakkan lagi spermaku berkali-kali ke dalam rahimnya bahkan sebelum ledakan sebelumnya berhenti. Benar-benar luar biasa. Gelombang demi gelombang melanda penisku. Vany seolah tak mau berhenti membuat kakaknya mengeluarkan spermanya hingga tetes terakhir di dalam tubuhnya.

Vany roboh, tertelungkup di ranjang. Spermaku mengalir keluar perlahan dari vagina dan anusnya, melumuri seprei ranjangnya. Aku beringsut ke sisinya, tergeletak lemas, terengah.

ÔÇ£Hh… Kak… Udah kan… Kesampean…. Hhh..ÔÇØ katanya lemas.
ÔÇ£Hh.. Iya.. Hh… Thank you…ÔÇØ aku tak dapat berkata banyak.

Selama beberapa lama, hanya desah nafas kami yang terdengar di ruangan itu. Aku menatap langit-langit kamar dengan puas. Sekarang aku dapat pergi tanpa beban.

ÔÇ£Kak…ÔÇØ kata Vany pelan setelah beberapa lama.
ÔÇ£Hm?ÔÇØ
ÔÇ£Aku pasti hamil kali ini…ÔÇØ

Aku tak dapat menjawab. Aku pun berpikir begitu. Sudah terlalu banyak aku mengeluarkan spermaku di dalam tubuhnya.

ÔÇ£… Kalo emang ternyata gitu gimana?ÔÇØ tanyaku setelah beberapa lama.
ÔÇ£Ya… Mau gimana lagi…ÔÇØ
ÔÇ£Kamu ikut Kakak pindah ke Singapore aja…ÔÇØ

Vany mendengus geli.

ÔÇ£… Mau deh…ÔÇØ jawabnya. Suaranya bergetar. Ia beringsut mendekatiku, memelukku erat. Vany mengecup pipi kakaknya dengan sayang. Aku menoleh, melumat bibirnya yang mungil. Saat ciuman kami terlepas, aku melihat air mata mengalir di pipinya. Mata Vany berkaca-kaca.

ÔÇ£Ke… Kenapa nangis, sayang?ÔÇØ tanyaku lembut.
ÔÇ£Aku… Hk… Aku… Aku bakal kangen Kakak…ÔÇØ jawabnya tersendat.
ÔÇ£Iya… Kakak juga bakal kangen kamu… Banget…ÔÇØ

Vany menangis di sisiku. Kata-kata seperti menghilang dari mulutku. Aku hanya dapat memeluknya, membelai rambut pendeknya.

ÔÇ£Aku… Hk… Kayaknya… Kayak… Ngerasa Kakak… Terlalu cepet… Hks.. Pergi…ÔÇØ bisik Vany dalam isaknya.
ÔÇ£Halah… Terlalu cepet apa… Udah hampir 15 taon barengan juga…ÔÇØ jawabku bercanda sambil tersenyum menatapnya.
ÔÇ£Aku.. Aku ga mau kehilangan Kakak… Aku… Kakak udah kayak cowokku…ÔÇØ
ÔÇ£Iya…ÔÇØ Kupeluk adikku erat. Air matanya mengalir membasahi pundakku.

Kami terdiam. Saat itu sebuah lagu mengalun dalam benakku. Kunyanyikan lagu itu perlahan kepada Vany, untuk terakhir kalinya.

I could stay awake just to hear you breathing
Watch you smile while you are sleeping
While you’re far away and dreaming

I could spend my life in this sweet surrender
I could stay lost in this moment forever
Coz every moment spent with you
Is a moment I treasure

I don’t wanna close my eyes
I don’t wanna fall asleep
coz I’ll miss you, babe
And I don’t wanna miss a thing

And even when I dream of you
The sweetest dream will never do
I’d still miss you, babe
And I don’t wanna miss a thing

Lying close to you, feeling your heart beating
And I’m wondering what you’re dreaming
Wondering if it’s me you’re seeing

And then I kiss your eyes and thank God we’re together
I just want stay with you in this moment forever
Forever and ever…

Saat aku selesai menyanyikan lagu ini, Vany telah tertidur dalam pelukanku. Kukecup kening adikku dengan sayang. Tanpa sadar, air mataku mengalir. Aku pun tak ingin kehilangan dia. Aku sudah terlalu sayang padanya, bahkan melebihi sayangku pada Grace pacarku. Aku tak ingin berpisah dengannya…

Aku…

Aku mencintainya.

* * *

ÔÇ£Vany lucu ya kalo tidur…ÔÇØ
ÔÇ£Hahaha kamu parah ya Kak baru nyadar sekarang…ÔÇØ

Pagi itu kami sedang dalam perjalanan ke airport. Ayahku menyetir di depan, ibuku duduk di sebelahnya, sementara aku dan Vany duduk di kursi belakang. Vany terlelap, kepalanya terkulai di bahuku.

ÔÇ£Vany koq daritadi duduknya aneh ya…ÔÇØ kata ibuku.
ÔÇ£Hm? Aneh kenapa?ÔÇØ ayahku menimpali.
ÔÇ£Miring gitu…ÔÇØ
ÔÇ£Ya namanya tidur…ÔÇØ

Aku tersenyum, tapi diam saja. Vany memang duduknya aneh karena berusaha agar anusnya tidak menyentuh jok mobil. Pastinya masih sakit karena baru di anal untuk pertama kalinya malam sebelumnya.

Bandara Soekarno-Hatta cukup ramai hari Minggu pagi itu. Setelah check-in dan memasukkan bagasi, kami menunggu di sebuah restoran sambil mengecek apa-apa yang akan aku bawa, jangan sampai ada yang tertinggal. Ibuku menjadi cukup panik pagi itu, mungkin karena tegang anak sulungnya akan segera pergi.

Akhirnya, saat keberangkatan tiba. Aku berjalan ke arah pintu keberangkatan, bersiap untuk berpisah untuk waktu yang cukup lama dengan keluargaku. Perpisahan kami cukup emosional. Ayahku memelukku untuk waktu yang lama. Aku sungguh-sungguh berterima kasih atas semua didikan dan kebijaksanaannya selama ini. Setelah itu kupeluk dan kucium ibuku dengan sayang, yang dengan air mata bercucuran menyampaikan pesan-pesan dan wejangan bagi anak sulungnya yang akan hidup di negeri orang. Aku tak kuasa menahan haru. Saat itu aku merasa sangat berdosa di depan mereka, melakukan sesuatu yangÔÄ»jika mereka tahuÔÄ»pasti akan sangat memalukan mereka. Kupeluk kedua orang tuaku.

ÔÇ£Pah… Mah.. Maafin aku ya…ÔÇØ bisikku di telinga mereka. Aku tahu mungkin mereka tak paham untuk apa aku meminta maaf, tapi aku tak peduli. Aku menangis dalam pelukan mereka cukup lama.

Dan, tiba saatnya berpisah dengan Stevany, adikku. Kami bertatapan sangat lama. Vany benar-benar menangis saat memelukku.

ÔÇ£I love you so much, Hunny…ÔÇØ

Aku tersenyum. Vany memanggilku ÔÇÿHunnyÔÇÖ.

ÔÇ£I love you too, Van…ÔÇØ kataku sungguh-sungguh.

Kami berpelukan sangat erat. Aku benar-benar tak ingin melepas adikku.
ÔÇ£Jaga diri ya, kamu…ÔÇØ pesanku padanya.
ÔÇ£Ya… Kakak juga…ÔÇØ bisik Vany. ÔÇ£Jangan kebanyakan ML sama Cherry…ÔÇØ

Aku tertawa.

ÔÇ£Kamu tuh… Masih sempet-sempetnya mikir itu…ÔÇØ
ÔÇ£Hehehe… Tapi bener kan…ÔÇØ
ÔÇ£Iya… Kamu juga… Jangan ML sama cowok sembarangan…ÔÇØ
ÔÇ£Nggak…ÔÇØ jawabnya mantap. ÔÇ£Aku mau nunggu Kakak pulang…ÔÇØ
ÔÇ£Kuat apa?ÔÇØ
ÔÇ£Kuat… Kakak itu yang ga bakal kuat… Hehehe…ÔÇØ

Aku nyengir, mengecup pipinya. Sesaat sebelum melepas pelukan, Vany berbisik sangat perlahan di telingaku.

ÔÇ£Oya… Kakak masih pengen tau ukuran BHku yang sekarang?ÔÇØ
ÔÇ£Hahaha… Masih… Berapa?ÔÇØ
ÔÇ£32D…ÔÇØ

Aku merasa celana jeans-ku menyempit.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*