Home » Cerita Seks Mama Anak » Mama Impian 4

Mama Impian 4

“Duh, mati kita bob.. Percuma kalo kamu keluar juga pasti papa tau. Kamu sembunya ditoilet aja ya sayang. Biar mama yang bukain pintu kamar mandi.”
Pinta mama sambil memakai handuk. Aku langsung berdiri memungut semua pakaianku yang berserakan dan membawanya masuk ke dalam bilik toilet, karena toilet mama disekat kaca tebal berwarna gelap, jika dilihat dari posisi luar toilet tidak terlihat jika didalam ada orang.

“Ada apa pa?” Kata mama sambil membuka pintu kamar mandi.
“Belum selesai mandinya ma?” Tanya papa.
“Be.. Belum pa, papa mau apa ya?” Balas mama dengan sedikit gugup.
“Papa ikutan mandi ya ma, panas banget diluar, gerah rasanya”pinta papa.
“iya deh pa.” Jawab mama singkat sambil menutup kembali pintu kamar mandi. Kusingkapkan sedikit tirai plastik penutup toilet, kuintip papa dan mama sudah telanjang bulat. Papa ingin mandi juga rupanya.
“Duhh pa pa, kenapa sekarang sih! Kenapa gak ntar an aja, padahal tadi papa masih tidur. Duh mati aku, mudah mudahan papa gak tau kalo aku sembunyi disini.” Kataku dalam hati, aku sangat takut saat itu, bagaimana tidak aku, mama dan papa sekamar mandi, posisiku sekarang bersembungi dibilik toilet didalam kamar mandi mama. Aku bersabar menunggu papa sampai selesai mandi. Jantungku tak henti hentinya berdegup kencang. Kontolku melemas, pengen pingsan saja rasanya.

Kulihat mama sedang berpura pura mandi, dan papa sedang menyabuni badanya. Terdengar percakapan sedikit menggoda dari papa. Aku jadi penasaran dan akhirnya aku buka lagi sedikit tirai penutup bilik toilet itu.

“Ma, badan mama masih bagus juga ya.” Goda papa sambil memperhatikan tubuh mama. Kulihat kontol papa juga sudah mulai tegang,
“Wah papa mau ngapain? Jangan jangan?” Pikirku dalam hati.
“Ihh papa apaan sih, mama kan dah berumur.” Balas mama.
“Ma? Main yuk? Udah lama kan kita gak gituan.” Pinta papa sambil mengelus punggung mama. Tanpa papa sadari saat itu mama menoleh kearahku, mama tau aku sedang mengawasi mereka. Kemudian aku anggukan kepalaku, aku tidak bisa apa apa lagi, kali ini mama akan disetubuhi papa. Tak apalah, papa juga suami mama, wajar pikirku.

Ternyata tak sampai disitu, pikiranku semakin panas, ada rasa cemburu dan nafsu ketika melihat mamaku digoda papa, apalagi jika sampai dientot sama papa.

Akhirnya mama menuruti kata papa, berharap jika papa sudah puas akan segera keluar meninggalkan kamar mandi.

“Ya udah pa, mama juga dah lama gak gituan. Kalo papa pengen masukin aja kontol papa.” Kata mama memberi ijin papa.
“Ehh mama sekarang ngomongnya nakal ya, gak biasanya mama nyebutin kontol gitu.” Tanya papa.
“Ahh perasaan papa ajah kali.” Jawab mama sambil mulai memegang kontol papa. Kulihat mama dengan posisi doggy style dan papa dari belakng sudah mulai menempelkan kontolnya kememek mama.

“Uhhh… Pelan pelan pa, memek mama sudah lama gak dipake.” Alasan mama. Sambil sedikit tersenyum kearahku.
“Oh maaf ma, papa pelanin kok masukinya.” Tegas papa.

Kini kontol papa sudah masuk kedalam memek mama, mama tampak biasa saja menerima hujaman dari kontol papa, mungkin karena kontol papa memang tak sebesar dan sepanjang kontolku.

“Uhhh enak banget ma, udah lama ya kita gak main,” gumam papa sambil menggenjot mama dari belakang, tak terasa kontolku juga mulai menegang kembali, aku juga terangsang melihat mama disetubuhi papa, aku mulai sedikit mengocok kontolku perlahan.

“Emmhhhh.. Trus pa agak cepat lagi,” pinta mama. Dengan aba aba mama, akhirnya papa mempercepat sodokanya, aku semakin naik dan kontolku kukocok semakin cepat. Tak lama kemudian, mama menghentikan gerakan papa. Aku penasaran kenapa mama minta berhenti, padahal kulihat papa hampir sampai puncak.

“Pa tunggu bentar ya, mama mules nih. Gara gara papa sodok sodok jadi mules perut mama, mama ketoilet dulu ya pa. Papa terusin mandi dulu gih, tar kita lanjutin.” Pinta mama. Sesuai yang aku pikirkan, ternyata mama mau berbuat nekat bersamaku.
“Oh iya deh ma, maaf ya papa minta jatahnya dadakan.” kata papa sambil mencabut kontolnya dari memek mama.
“Iya pa, gpp. Jangan ngintip lo ya. Awas!” Timpal mama,
“Kasian papa,” kataku dalam hati.

Kemudian mama masuk kedalam bilik toilet dimana aku berada disana.
“Eh mama nekat banget ya, tar kalo papa masuk bisa mati kita berdua ma!” Protesku lirih.
“Ssttt kamu diam aja sayang, papa tidak akan masuk kok, entotin mama sayang. Mama pengen ngentot sama kamu disamping papa.” Pinta mama.

Sambil kuposisikan duduku ditoilet duduk, kupegang pantat mama dan kumasukan kontolku ke memek mama.
“Ahhhh… ” Erang mama,
“Kenapa ma?” Tanya papa dari balik bilik.
“Ehh gpp pa, lega rasanya perut mama.”
“Ohh, santai aja ma gak usah buru buru.” Balas papa.

Sambil duduk aku pangku tubuh mama, kuremas dada mama dari belakang. Kunaik turunkan tubuh mama perlahan, sungguh sensasi luar biasa, kuentot mamaku disamping papa, memek mama yang barusan dientot papa sekarang aku masuki kontolku.
“Emmhhh enak sayang, maenin itil mama juga sayang.” Pinta mama. Kugesek gesek itil mama sambil ketusuk tusuk memeknya dari bawah, terasa menjepit memek mama dikontolku. Tubuh mama yang masih berlumur sabun membuat sentuhan dan remasanku keseluruh tubuhnya semakin nikmat. Kontolku semakin mengeras saja, hentakan demi hentakan tubuh mama membuat kontolku melesak semakin dalam.

“Ma? Udahan belum,” tanya papa dari luar bilik.
“Sayang, udah dulu ya? Papamu minta jatah tu.” Kata mama.
“Duh, bob masih pengen nih ma.” Rengeku sambil tetap menghujamkan tubuh mama kekontolku.
“Nanti mama puasin deh sayang, tapi sekarang memek mama mau dipake papa dulu gpp ya sayang.” Tegas mama.
Akirnya aku mengiyakan permintaan mama. Keberdirikan tubuh mama, dan kontolku terlepas dari dalam memek mama, kemudian mama menyiram memek mama mengan air shower dan keluar dari bilik.

“Udah ya ma? Sampe ngos ngosan gitu ma.” Tanya papa.
“Iya nih pa, puas banget mama didalam tadi, lega rasanya, papa masih pengen main lagi? Kata mama.
“Iya ma, nanggung nih papa.” Pinta papa.

Akhirnya mama meminta papa berbaring dan memesukan kontol papa kememek mama. Mama menggenjot kontol papa, memang terlihat ekspresi mama tidak sepuas ketika aku entotin. Mama menggentol kontol papa berharap papa cepat mencapai puncak. Tangan papa juga diarahkan mama untuk meremas remas buah dada mama. Papa terlihat merem melek digenjot sama mama. Kurasa papa memang sudah lama tidak merasakan ngentotin mama.

“Ayo pa, keluarin pa, mama mau keluar nih.”Pinta mama.
“Ohh ma, papa juga, bentar lagi papa keluar ma.” Racau papa.

Sambil menekan memek mama dalam dalam akhirnya papa mencapai puncak, papa menegakkan badanya dan memeluk mama, sperma papa sudah keluar, keluar didalam memek mama. Kulihat mama menoleh kearahku dan tersenyum negedipkan matanya.

“Dasar mama.” Gumamku.

Akhirnya mama melepaskan pelukan papa dan mencabut kontol papa yang sudah mengecil itu dari memeknya. Kulihat sperma papa meleleh dari memek mama ke paha mama. Aku cemburu berat melihat hal itu. Aku duduk diatas toilet duduk didalam bilik dan menghela nafas panjang.

Tak lama kemudian terdengar pintu kamar mandi dibuka dan ditutup kembali, aku beranikan diri untuk mengintip dari tirai bilik. Ternyata papa sudah tidak ada, kulihat mama sedang membersihkan sperma yang meleleh dipaha mama dengan shower.

Setelah itu aku keluar dari bilik dan memeluk mamaku. Tanpa satu katapun keluar dari mulutku, aku balik tubuh mama dan kuhujamkan kontolku kedalam memeknya dengan posisi berdiri. Kulipat tangan mama debelakang dan kurmas kedua buah dadanya, semakin keras aku hujamkan kontolku sampai mama merem melek.

“Ohhhhh trus sayang, lebih keras sayang.” Pinta mama.
Aku sudah terbakar, rasa cemburu bercampur dengan nafsu menyelimuti tubuhku. Kutingkatkan ritme kocokan kontolku didalam memek mama. Remasanku terhadap dada mama juga semakin brutal, sesekali aku tarik puting mama dan memilinya. Tangan kiriku kugunakan untuk mengusap memek mama dari belakang, tersa tubuh mama bergetar getar.

“Emmhhh yes, enak ma? Gimana rasanya dientotin sama anak mama sendiri? Gumamku.
“Puasin mama sayang, kontol kamu enak banget, memek mama terasa penuh.” Ceracau mama.
“Mama nakal ya sekarang, ini pelajaran buat mama, karena sudah ngentot sama papa.” Tegasku sambil mencabut kontolku, sedikit aku bungkukkan tubuh mama, kugesekan kepala kontolku kememek mama, kumasukan kepala kontolku,
“Geli sayang.” Gumam mama.
“Mau yang enak lagi ma? Ini hadiah buat mama karena mama sudah ngentot sama papa dan mama masukin sperma papa kedalam memek mama.” Geramku. Kemudian kucabut lagi kugesek sedikit keatas , tepat dilubang anusnya dan..
“Blleeessss…” Masuk setengah kontolku didalam anus mama,
“Acchhhh… Bobbb, ampun..” Teriak mama, aku sumpal mulut mama dengan tanganku. Belum sempat mama berkata. Kuhujamkan lagi lebih dalam.
“Bbllleeeessss.” Masuk semua batang kontolku kedalam lubang anal mamaku.
Kurasakan kaki mama gemetaran, nafasnya juga tersengal sengal, aku tak hirauhan itu, mulai aku hujamkan legi kontolku, kutarik dan kumasukan kedalan lubang anus mama berulang ulang, terlihat keluar busa dari lubang anus mama yang bergesekan dengan batang kontolku.
“Ohhhh bob, fuckkkk…. Yess.. Lebih dalam sayang…

Bersambung…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*