Home » Cerita Seks Mama Anak » Wild Love 23

Wild Love 23

Di Gedung jurusanku tercinta, gedung dimana aku mengurus segala administrasi emngenai kuliahku. Aku terpaku dan jengkel dengan kenyataan yang tertulis di amplop kedua. Amplop yang berada di tanganku sekarang. Ingin rasanya aku berteriak, kenpa? Kenapa aku tidak bisa lepas dari nama wanita ini? Arghhhhh….. semuanya menjadi sangat kacau bagiku, pasti akan ada pertanyaan ini itu dan lain sebagainya. Aku benar-benar ingin lepas tapi tidak bisa. Segera aku berbalik ke bagian tata usaha jurusanku.

Bu maaf, kenapa DPL saya sama dengan dosbing TA saya, apa ndak bisa ganti yang lain?ucapku kepada pegawai TU

Itu yang menentukan kan ketua jurusan (Kajur), ya tanya sama kajurnya saja masucapnya

Kalau ganti bisa ndak bu?ucapku

ndak bisaucap seorang wanita di belakangku, aku segera menoleh ke belakang. Ah sial, Bu Dian.

Eh…Aku terkejut dengan kehadiran Bu Dian

Kenapa? Kan malah kamu lebih gampangkan? Selain mengurusi PKL, kamu juga bisa mengurusi TA kamu dan ndak perlu susah-susah nyari-nyari dosenucapnya judes dan langsung meninggalkan aku menuju ruangannya

Benar tuh kata mbak Dian, kamu itu dikasih enak malah ndak mauucap pegawai TU. Dengan langkah gontai aku menuju ke ruangan

Selamat siang Bu…ucapku kepada Bu Dian

Siang!ucapnya sedikit keras

Duduk!ucapnya, aku kemudian duduk dihadapannya

Bu, ini saya mau menyerahkan Surat Pengantar PKL sayaucapnya

Sudah tahu, kenapa kamu mau minta ganti segala? Kenapa?ucapnya

Ya itu kan… anu… bu… emmmucapku gelagapan. Kleeeeeeek… masuklah Bu Erna

Eh, Arya, bimbingan TA Ar?ucap Bu Erna

Tidak, bu ini mau PKL, mau menyerahkan surat pengantar PKL ke DPLucapku

Owh… asyik dong dapat Bu Dian lagiucapnya. Aku Cuma menunduk

Kamu itu diajak bicara malah bicara sama orang lain!ucap Bu Dian kepadaku

Eh… itu… anu… ini…. ucapku gelagapan

Yan, jangan kasar-kasar sama arya kalau kamu ndak mau biar aku saja jadi DPL-nya hi hi hi, kamu mu ndak Ar?ucapnya sambil meletakan tas dan menata buku-buku

mau bu, mauucapku langsung menjawab pernyataan bu Erna

Owh… gitu iya? Kenapa ndak ganti dosbing sekalian saja, kalau perlu ganti universitasnya sekalianucap Bu Dian judes sekali. Aku hanya menunduk tak bisa berkata-kata.

Wah ar, ada yang ndak ikhlas, Bu erna takut ndak jadi aja ya hi hi hi , dah dian sayangucap Bu Erna meninggalkan ruangan tanpa digurbis oleh Bu Dian, ruangan menjadi hening sesaat

Kenapa kamu mau ganti DPL?!ucap Bu Dian

Jawab!ucap Bu Dian sedikit membentak, aku benar-benar mulai jengkel dengan Dosenku ini. kenapa masalah sepele seperti ini saja aku bisa kena marah?

SSSShhhhh… Hufttttt….kuhela nafas yang panjang

Maaf Bu, jika saya membuat Bu Dian marah, hanya saja saya ingin mencari pengalaman baru dengan dosen yang lainnya, karena TA saya sudah bersama Bu Dian dan agar tidak terjadi kesalahpahaman yang berkelanjutan lagi

Di tambah saya merasa tidak enak sama pak felix, itu alasan saya bu, mohon maaf jika ada kata-kata yang salahucapku datar

Eh…dia terkejut, tatapan matanya memperlihatkan kekecewaan. Kupandangi sejenak mata itu dan kemudian aku menunduk

Kamu dengan saya saja, nanti akan saya jenguk jika sudah ada surat turun dari jurusan. Sudah kamu langsung ke Perusahaan tempat kamu PKL saja. Agar kamu secepatnya bisa memulai PKL kamuucapnya datar tanpa memandangku dan membuka amplop dariku

Sudah sana jangan malah duduk dihadapan sayaucapnya

DPL-nya ganti tidak bu?ucapku

Tidakucapnya sambil membaca surat itu.

Saya pamit dulu buucapku kemudian bangkit

Hati-hatiucapnya tanpa memandangku

Iya bubalasku yang kemudian meninggalkan ruangan dosen

Setiap hal yang aku rasakan ketika dekat dengannya adalah sesuatu yang berbeda kadang hangat kadang dingin. Mungkin memang salahku ketika aku harus bersikap masa bodoh terhadapnya, tapi mau bagaimana lagi? Aku juga tidak bisa terlalu jauh dalam berhubungan dengannya. Aku tahu posisiku, sekalipun aku pernah menyayanginya. setiap kali aku mencoba untuk jauh, setiap itu pula dia datang entah dari mana, mungkin dia makhluk dari planet lain yang bisa membaca pikiranku. Sebuah bunyi pukulan dari sematponku. Bu Dian.

From : Bu Dian
Aku DPL-mu karena kamu punya janji denganku
Selamat PKL, semoga bisa menjadikan pengalaman baru untuk kamu
To : Bu Dian
Terima kasih Bu
Segra aku melangkah ke warung yang biasanya aku tongkrong bersama Rahman. Namun sekarang aku hanya sendiri. Apa aku harus benar-benar cari pacar saja ya? Biar bisa menjauhi Dosen Judesku ini? tapi kalaupun harus mencari pacar, kasihan itu cewek kalau hanya untuk mainan saja. Setelah makan, sebentar aku nongkrong lama di warung. Ku buka file-file dalam folder semprotku dan aku menonton dengan khitmad, tak kuhiraukan orang yang berlalu lalang dihadapanku. Toh mereka juga tidak tahu aku sedang menonton apa. Birahiku muali naik karena tak ada pelampiasan langsung saja aku pulang dan menuju tempat parkir. Baru saja aku menaiki REVIA kesayanganku dan memakai helm, Kulihat Bu Dian sedang berjalan dengan memakai kaos lengan panjang.

itukan, kaoskubathinku

Seketika itu pula Bu Dian memandangku dan melempar senyum kearahku, dia berdiri menghadap ke arahku. Tangannya men-dadahi-ku, aku hanya tersenyum sambil menganggukan kepalaku. Segera kutarik kebelakang motorku dan meninggalkan tempat parkir.ku arahkan REVIA menuju jalan pulang. Matahari yang bersinar seudah merasa sangat lelah hingga sinarnya terasa sangat berwarna kuning seperti halnya pagi hari tadi. Jalanan mulai ramai dengan para pekerja pabrik yang sudah mulai membawa keringatnya kembali kerumah. Para pedagang kaki lima pun mulai tampak mendirikan gubuk-gubuk kecil tempat beristirahat dan menunggu pelanggan setelah lelah mengelilingi kota. Aku melaju diantara mereka yang tampak memikul beban hidupnya. Ada yang tersenyum ada pulan yang mengrenyitkan dahinya karena keramaian jalanan daerah ini. Sampailah aku dirumah dengan sedikit lelah pada tubuhku. Kulangkahkan kakiku menuju ke dalam rumah, kutemukan Ayahku dengan secangkir minuman entah itu kopi atau teh. Kukecup tangannya dan dia kemudian meninggalkanku menuju pekarangan rumah dengan asap yang berterbangan dari mulutnya. Kuletakan tas di sofa ruang keluarga, Kuhampiri Ibu yang masih asyik dengan pekerjaan mencuci piringnya. Kupeluk Ibu dari belakang.

Kenapa kangen ya?Ucap Ibu

Ibu tidak kangen sama Arya?ucapku

Ya Kangen to yaucap Ibu

Bu…ucapku dengan kedua tanganku hinggap di susunya, mungkin karena efek dari film yang baru aku tonton di warung tadi

erghhh… Iya…balasnya

pengen…ucapnya

Pengan apa? Yang jelasucap Ibu

Bu, pengen dikulumucapku

Apanya?ucap Ibu

Kontol Arya, ya buucapku dengan nada manja dan memohon. Ibu kemudian berbalik ke arahku dan mengecup bibirku.

Sudah lama Ibu pengen denger kamu minta tanpa harus Ibu yang memulai sayangucap Ibu kemudian berjongkok di hadapanku. Ibu lalu membuka resleting celanaku dan menurunkannya sedikit bersama celana dalamku. Di elus-elusnya batang dedek arya dengan kedua tangannya

DI kamar saja bu, nanti…ucapku terpotong

Ssssttt… desis Ibu dengan menyilangkan jarinya di bibirnya.

Ibu kemudian mengulum dedek arya dengan lembutnya. Kuluman disertai permainan lidahnya membuatku semakin bernafsu, jari-jari manisnya bermain-main di bawah buah zakarku membuat ku semakin tegang dan meledak-ledak. Dan yang membuatku semakin menjadi-jadi adalah permainan lidahnya dilubang pipisku, membuat sensasi yang sangat berbeda.

Argh… bu enak banget… ehmmmmm… terus bu….desahku pelan

mmmm… mmm… slurppp…. enak ya sayang… buat kamu Ibu kasih yang paling enak… mmm slurp….desah pelan Ibu sambil mengulum dan menjilati lubang pipis dedek arya.

Arghhh… Bu mau keluar, Arya mau keluarhhh… ssshhhh….desahku pelan

Keluarkan sayang mmmm…. slurp…. mmmm….ucap Ibu sembari mengulum dedek arya

Crooot crooot crooot crooot crooot crooot crooot crooot crooot

Dan ditelannya spermaku tanpa bersisa, membuat pemandangan yang indah bagiku. Segera Ibu membersihkan sisa-sisa sperma yang masih tersisa dengan bibir indahnya.

Nimaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaassss!teriak Ayahku dari pekarangan rumah. Segera Ibu menyelesaikan kulumannya dan aku segera menarik kembali celanaku dan duduk di kursi meja makan. Ku dekatkan posisi dudukku hingga mepet dengan meja makan. Ibu kemudian berdiri dan berkumur di tempat cucian piring.

Nimaaaaaasssteriak Ayahku semakin dekat

Ada apa kang mas? Kok teriak-teriak?ucap Ibu lembut

Buatkan aku teh lagi, dipanggil dari tadi tidak ada jawabanucap Ayahku

Ya namanya juga lagi bersih-bersih, iya nanti nimas antarkanucap Ibu

Kamu Arya, mandi dulu atau bantu Ibumu jangan Cuma malas-malasan di meja dapurucap Ayahku. Aku hanya menoleh sedikit dan tersenyum mengangguk ke arah Ayahku. Posisiku memanng tidak menguntungkan resleting celanaku belum aku tutup dan sedikit menjepit-jepit dedek arya, perihnya. Ayah kemudian kembali ke pekarangan rumah, beberapa menitk kemuadian disusul Ibu yang membawa teh hangat. Sekembalinya Ibu, Ibu kemudian berada di tempat seperti semula. Segera aku hampiri Ibu dengan posisi dedek arya tegang mengarah kearahnya. Segera aku peluk Ibu dan kucium lehernya, tangan kananku kemudian turun keselaangkangan Ibu.

Sudah Basah ya buucapku

kamu erghhh tadi bikin ibu horni sayang emmmhhhh…ucap Ibu. Aku tersenyum dan kusingkap rok selutut Ibu hingga pinggangnya. Kuturunkan celana dalam Ibu, kaki kananya diangkat sehingga sekarang celana dalam Ibu tersangkut di paha kirinya. Sedikit kuangkat kaki kirinya dan kumajukan bibirku, kubuka bibir vagina Ibuku dengan tangan kananku. Kujulurkan lidahku dan kumainkan di bibir vaginanya.

Arghhh… sayang… emhhhh…. pelan sayang…. nikmat sekali… lidahmuhhh sangat lembutucap Ibuku

slurrpp… untuk slurpp… ibu, akan kuberikan slurrpp yang paling nikmathh….ucapku seraya menjilati vaginanya

Jilatan lembutku bermain dibibir vaginanya. Klitorisnya tak luput dari jilatan lidahku. Kadang lidahku bermain-main di klitorisnya, telunjuk jari kananku kumasukan perlahan dan sedikit aku tekuk. Aku maju mundurkan jari telunjukku dan membuat ibu mengelinjang nikmat.

Pelan sayaang… kocokanmuhh terlaluhhh sssh keras.. nanti ayahmuh tahu sssshdesah manja dan pelan Ibu. Namun tak kugubris dan aku terus menjilat dan mengcokan jari kananku di dalam vagina Ibuku.

erghh,,,, mmmm shhhhh ibu hampi sampaihhh sssssshhhhh sayang emmmhhh….desah Ibu

Tiba-tiba saja tubuh ibu mengejang beberapa kali, kedua tangannya tiba-tiba memegang kepalaku denga sangat erat. kedua tangannya menahan kepalaku agar tetap berada di vaginanya. Kurasakan cairan hangat mengalir di jari tanganku dan sedikit di bibirku. Setelah tubuh Ibu tidak mengejang, aku kemudian berdiri berhadapan dengan ibu. Kuangkat kaki kanannya, dengan sedikit membuka kedua kakiku aku arahkan dedek arya ke dalam vagina Ibu. Kedua tangan Ibu ditaruhnya dibahuku dan Ibu sedikit menjijitkan kedua kakinya. Bless… akhirnya masuk semua batangku dan aga sedikit linu dengan posisi berdiri ini. Aku mulai menggoyang…

pelan sayanghhh… jangan sampai bunyinya terdengar oleh a….yah… muwh erghhhh…desah pelan Ibuku. segera aku sumpal bibirnya dengan bibirku. Aku terus menggoyang dan menggoyang pinggulku.

clek clek clek…bunyi perpaduan alat kelamin kami berdua

erghhh.. kontol arya masuk di tempik Ibu…desah pelanku sembari melepas ciuman

heÔÇÖemmmmhhh… masuk dan penuh sekali sayanghhh… keras…. ouwhggghhhh… nikmat sayang terus…ucap Ibu

Sempith sekalih buwh… tempikmu enak sekali… arya ngenthu ibu owghh….ucapku

erghhh… sayang jorok ischhh… oufth… terushhh kenthu Ibu, goyang lebih kerashhh sayanghhh erghhhh…racaunya dengan sangat pelan

emmmhh… Ibu juga jorok arghh…. nikmat sekali Ibuku sayag…ucapku pelan

Dengan posisi ini, dedek arya terasa sangat linu namun gesekan antara dinding vagina Ibu dnegan batang dedek arya tetap memberi kenikmatan bagiku. Begitupula Ibu, semakin memelukku dengan sangat eratnya. Bibirnya dijatuhkan ke bahu kiriku dan sedikit mengigit bahuku. Aku semakin keras meggoyang, entah aku tidak tahu ayah mendengarnya atau tidak. Karena dari yang aku dengar ayah berbicara di telepon dengan seseorang.

Emmmhh… Ibu mau keluarhhh…. erghhh…. lebih cepat lagi sayanghh….ucap Ibu

Aku ju bu ufthhh…. emmmmhhh…..ucapku

Crooot crooot crooot crooot crooot crooot crooot crooot crooot

Seketika itu Ibu memelukkku dengan sangat erat. tubuhnya mengejang beberapa kali, kemudian pelukannya semakin erat. kaki kanannya aku turunkan, terdengar desaha lembut dari bibirnya. Kurasakan cairan hangat kami bertemu dan berkumpul bersama. Lama kami berpelukan dengan posisi kaki Ibu masih sedikit berjinjit dan dedek arya berada di dalamnya. Dan Plup… dedek arya keluar dengan sendirinya, kedua kaki Ibu tidak berjinjit lagi.

Nakal kamu ya hssshh hssh hsshh…ucap Ibu dengan senyuma manjanya

Sekali-kali Bu.. he he heucapku

berkali-kali juga ndak papa sayang cup muachh…ucapnya sembari memeberikan ciuman kepadaku.

Ibu kemudian menyuruhku segera naik keatas, dan Ibu sendiri mandi. Selang beberapa saat Ibu menyuruhku mandi untuk membersihkan badan. Setelah mandi kini aku berada di kamar, terdengar Ibu berbicara dengan ayah meminta ijin untuk ke kamarku. Kleeek… Ibu kemudian masuk ke dalam kamarku dan duduk disampingku

kelihatannya mereka akan melakukan pertemuanucap Ibu

eh…

Kapan bu dengan siapa? Kok Ibu tahu?ucapku

ibu jagi nguping sayaaaaangucpanya sambil membetet hidungku

kurang lebihnya akhir tahun nanti, tapi waktu tepatnya ibu tidak tahu hanya mereka berbicara 5-6 bulan kemudainucap Ibu

berarti setelah aku KKN bu, tapi kalau KKN apa Ibu bisa jada diri? Arya takutnya ibu kenapa-napaucapku

Itu bisa diatur sayang, Ibu bisa minta kakek untuk menemaninya selama kamu KKN, lagian Kakek juga sudah tahu kebusukan mereka tapi Ibu belum cerita mengenai temuan-temuanmuucap Ibu, aku hanya mengangguk.

Bu, kiral-kira Ibu tahu tidak sebenarnya dia itu berkerja sama dengan siapa saja?ucapku

Yang jelas, yang termasuk pentolan dari mereka semua yang terlibat kelihatanya 4-5 orang. karena dari percakapan Ayah kamu, Ibu pernah mendengan kata-kata kita berempatdan juga Kita berlimasebenarnya mana yang benar Ibu tidak tahu nakucap

sebentar bu, jika berempat kelihatanya tidak mungkin tapi kalau berlima bisa jadi benar bu, karena dari email yang aku baca ada tiga nama yang belum terpecahkan sampai sekarang

hufth… semakin rumit saja bu ini, apa mending sekarang aku bunuh saja dia ya?lanjutku dengan nada kebingungan

Jika dia mati dengan mudah maka orag yang berada disekelilingnya bisa selamat dan apa yang kau lakukan jadi percuma, dan akan lebih banyak lagi orang yang akan menderita nakucap Ibu

buat Dia menderita, walau harus menungguucap Ibu sembari mengecupku dan meninggalkanku di kamar. kujawab dengan senyum dan anggukanku

Jika dilihat dari beberapa email yang aku baca, mereka sebenarnya berlima tapi kenapa Ibu mendengar kata-kata berempat. Segera aku membuka sematpon KS tanpa mengaktifkan koneksi data dan kulihat nama-nama samaran disitu ada banyak sekali. Jika mereka berlima kenapa jumlah dalam group sangat banyak, dan jika mereka berempat juga tidak mungkin. Jika Ayah dan Om Nico membuat dua buah kelompok dalam perkumpulan mereka dengan Ayah dan Om Nico sebagai anggota tetap jumlah seharusnya yang ada di group paling tidak ada 7 orang. tetapi ini jumlahnya lebih banyak. Jika pada kelompok pertama dibuat lima anggota ada Ayah dan Om Nico, lalu kemlompok kedua dibuat 4 orang ada Ayah dan Om Nico tetap saja jumlahnya seharusnya 7 orang dengan Ayah dan Om Nico sebagai Pengadu Domba. Ku aktifkan data, muncul beberapa percakapan canda gurau dari mereka yang berada di group. Tak ada yang penting, hanya saja di group mereka Ayah tampak meminta ijin untu jalan

Mahesa
Eh geng, aku karo Nico 5 sasi ngkas meh refreshing sek yo
Acarane tahun ngarep
(Eh geng, aku sama nico 5 bulan lagi mau refreshing dulu ya, acaranya tahun depan)

Dari beberapa orang menanggapinya dengan guyonan dan santai, kelihatanya ini bukan sesuatu yang penting. Tapi dari penuturan Ibu, 5 bulan lagi dan ini sama persis dengan penuturan Ayah di Group. Kucoba cek email dari Om Nico, dan tak ada satupun email yang masuk. Segera aku menghubungi Anton.

Halo Ar, ada apa?

Ton, ada perkembangan tidak?

Ndak ada Ar, aktifitas mereka sama seperti pekerja-pekerja yang lain

aku dapat informasi dari percakapan Ayahku, mengenai jumlah mereka, aku mendengar berlima dan berempat

Hm… Ar, pentolan dari komplotan mereka sebenarnya berlima Ar, aku belum tahu mengenai berempat karena rekan kerjaku belum bisa menemukan bukti baru lagi, email mereka mati semua ar

jelas emai mereka mati, karena mereka berganti emailbathinku

Hm… bagaimana dengan percakapan BBM atau messenger yang lain?

Kalao messenger yang lain tidak ada Ar, karena mereka menggunakan BBM, sedangkan pada BBM proteksinya cukup bagus, sulit bagi kami menembus, harus minta ijin dulu sama pengelola utama BBM dan sedang diusahakan namun kelihatannya akan ditolak karena BBM mengutamakan pricasi pengguna(ini hanya sekedar imajinasi saja, detail mengenai proteksinya nubie kurang begitu tahu hanya berdasarkan artikel yang nubie baca)

Haduh susah juga ya nton

mangkanya bro, kamu kalau punya informasi langsung kasihkan ke aku, oke?

Oke, ton, dah dulu ya ton

Sip!

Hufth… memang sesuatu yang sulit bagiku untuk mengatakan keseluruhan kepada Anton. Aku tidak ingin dia menyelesaikannya hanya dengan memenjarakan mereka saja. Aku ingin mereka menderita seperti halnya orang-orang yang telah dibuat menderita oleh mereka semua.

Malam semakin larut, dan aku kemudian bergabung dengan Ayah dan Ibuku, untuk makan malam. Perbincanngan antar kami semua berjalan dengan lancar, aku juga berusaha berusaha bercanda dengan Ayahku agar tidak timbul kecurigaan kepada diriku. Selesai makan aku kemudian kembali ke kamar untuk merebahkan lelahku selama satu hari ini.

Keesokan harinya aku hanya berangkat ke tempat PKL-ku untuk menyerahkan surat pengantar dari kampus. Ketika pertama kali ke Perusahaan ini aku hanya bertemu dengan bagian resepsionisnya saja, yang kemudian di pertemukan dengan humas perusahaan. Bahkan sampai sekarang aku belum tahu akan ditempatkan dimana. Hari ini hanya menyerahkan surat tugas dan perkenalan awal saja agar pada saat hari pertamaku PKL aku bisa langsung ditempatkan serta tidak perlu lagi berputar-putar untuk kesana-kesini, itu tujuanku tapi tidak tahu apa yang akan terjadi nanti setelah aku serahkan surat pengantar ini.

Selamat siang, pak ini saya yang kemarin mau mengantarkan surat pengantar PKL saya pakucapku

Owh mas-nya yang kemarin, langsung masuk saja mas, parkirnya di tempat parkir tamu tapi kalau besok sudah masuk PKL, parkirnya di tempat parkir karyawan ya masucap Pak Satpam

Iya pak, terima kasihucapku

Aku kemudian memarkir motorku sesuai dengan petunjuk pak satpam. Ku langkahkan kakiku menuju pintu masuk perusahaan, dan brrrr…. adeeeem dibandingkan diluar puanasnya minta ampun. Biasa di kawasan Industri semua terasa panas. Kutemui bagian resepsionis, setelah aku utarakan maksud dan tujuanku,aku disuruh menunggu sebentar untuk menunggu kedatangan pihak humas. Setelah lama menunggu akhirnya datang juga bapaknya yang kira-kira umurnya samalah dengan pak felix.

Mas, ayo langsung saja tak perkenalkan sama yang punya kepentingan dengan study mas-nyaucap bapaknya tanpa duduk terlebih dahulu langsung mengajakku

Iya pak, oia pak ini surat pengantarnyaucapku. Memang beruntung sekali aku kali ini langsung bisa diperkenalkan sama yang punya job yang akan saya tempati

oia, saya terima

ya udag ayo sambil jalan mas, mas… siapa namanya?ucap pak humas

Arya pakucapku sambil mengikuti

nanti mas-nya dibagian QC (Quality Control), jadi mas-nya yang sabar ya kalau disana, karena sampel yang masuk itu banyak, jadi orang-orang disana agak-agak tegang, ndak papa ya mas,ya buat pengalamanucap pak humas

Iya pak, saya siap, PKL saya ini kan untuk mencari pengalaman kerja pakucapku. Kami kemudian mengobrol sedikit mengenai sejarah perusahaan ini. perusahaan yang berjalan dalam bidang makanan ini, produk utama dari perusahaan ini adalah mie instant, kecap, saos untuk produk lokal dan luar negeri dan juga sayur-sayuran kering berupa okra, ada juga wasabi yang nantinya akan di ekspor ke negara kelahiran nenekku.

Tok tok tok tok….

Iya masukucap seorang wanita dari balik pintu yang bertuliskan Manager Quality Control (QC)

Klek….

Mbak, ini yang mau PKL katanya mau kenalan dulu sama yang punya Job disiniucap pak humas

Oia, silahkan masukucap wanita tersebut yang berbalutkan kerudung hijau di kepalanya

saya tinggal ya mbakucap pak humas kepada mbak manager

oke, mas silahkan kenalan dulu dengan anak-anak QC juga sama managernya, kalau nanti sudah selesai bisa langsung pulang saja tidak usah mencari saya karena saya mau ada urusan keluarucap pak humas

oia pak, siap!ucapku dan pak humaspun keluar dari ruangan

Silahkan dudukucap mbaknya manager, mbak? Karena masih kelihatan muda bagiku. Aku kemudian duduk di kursi yang lumayan menghilangkan rasa lelahku

namanya siapa?ucap mbak manager

Arya, Arya Mahesa Wicaksonoucapku

Oke Arya, saya manager disini, nama saya Echa Alisia, biasa dipangglil Echaucapnya

iya mbak, eh buucapku

sudah, panggil mbak saja saya juga baru 4 tahun lulus dari perguruan tinggiucapnya, aku hanya mengangguk dan tersenyum. Benar-benar hebat, baru 4 tahun sudah jadi manager.

kamu mulai besok akan bekerja dengan QC lainnya di laboratorium selama 1 bulan penuh, jadi saya harap kamu bisa bekerja sama dengan mereka. Perusahaan ini masih tergolong baru karena baru 15 tahun berdiri dan semua QC yang akan ditemui merupakan lulusan sekolah kejuruan

untuk lulusan perguruan tinggi masih minim yang kita ambil, dikarenakan lulusan perguruan tinggi kurang berminat bekerja disini dan juga sekalipun ada yang bekerja disini akan ditempatkan di bagian yang lainnya dan besok ketika kamu akan bekerja disini kamu merupakan lulusan perguruan tinggi kedua yang akan di lab disana ada mbak Erni sebagai kepala laboratorium sekaligus supervisor QC, paham?ucap mbak echa

paham bu eh mbakucapku dengan tersenyum

walaupun mereka semua lulusan SMK tapi mereka semua dapat beasiswa dari perusahaan untu melanjutkan ke peruguran tinggi dengan jurusan yang sesuai, mereka sekarang ikut kuliah jalur ekstensi, yang kuliahnya setelah mereka bekerja disiniucapnya melanjutkan penjelasan

Owh.. iya mbak saya tahu dan saya pahamucapku

Kamu dari tadi senyum-senyum terus ada apa? Padahal orang disekelilingku saja tidak ada yang berani senyum-senyum seperti kamuucapnya

senyum tanda kebahagiaan mbak, saya bahagia bisa diterima PKKL disiniucapku sekenanya

ndak takut sama saya?ucap mbak echa

Eh… saya pikirkan nanti itu mbakucapku. Kemudian mbak echa melihatku dengan seksama dan memandangku seperti memandang alien

Ada apa mbak?ucapku

ndak papa, kapan-kapan ajari aku untuk bisa tersenyum setiap hariucapnya sambil bangkit

iya mbak saya usahakan dan kalau saya ingatucapku

ya sudah ayo kita ke labucapnya, aku kemudian membuntutinya dari belakang menuju ke lab. Sesampainya di lab mbak echa hanya memperkenalkan aku sebentar dan kemudian pergi lagi

Ela, ini mahasiswa PKL dikenal-kenalkan dulu ya, saya tinggal lagi banyak laporan yang belum aku koreksi

Nanti kalau sudah selesai, kamu boleh langsung pulang, Ar, senin kamu bisa langsung menuju ke lab tanpa harus ke ruangan saya dulu, siapkan mental kamu mulai hari jumat iniucap mbak echa

Iya mbakucapku. Setelah mbak echa pergi, kini hanya aku dengan Mbak Ela, perempuan yag paling 4 tahun diatasku. Dia kemudian mengambil telepon intraseluler menghubungi seseorang didalam telepon

Duduk dulu masucapnya

Iya mbakucapku

Klek.. aku kemudian menoleh ke arah pintu, masuk dua orang yang aku kenal

Lho mas Aryaucap mereka berdua secara bersamaan

Hei, Encus, Yanto, pa kabar?ucapku

baik mas, lha mas to yang PKL disiniucap encus

iya, wah hebat kalian sudah kerja ya, asyik dongucapku

kalian sudah saling kenal?ucap Mbak Ela

iya mbak, dia itu kakak kelas waktu SMP,kita kepisah waktu mas arya di SMA dan aku di SMK dia bukan hanya kakak kelas tapi seperti kakak kandung buat kami berduaucap yanto

lebay kamu yanucapku

Ya sudah, gini ya Ar, aku perkenalkan diri dulu, aku Ela Kalab (kepala Lab) dan juga supervisor disini nanti job kamu akan saya jelaskan dan Encus serta yanto akan membimbing kamu selama PKL disiniucap Mbak Ela

Okay mbak siap!ucapku

Oia, saya tak keluar dulu mau ke ruang mbak echa ada keperluan, kalian ngobrol dulu saja mumpung ini sampel sedikit karena ini hari jumatucap Mbak Ela, yang kemudian meninggalkan kami

Weh mas, seneng aku bisa ketemu mas Aryaucap yanto

Iya mas, kangenucap encus

kalian itu ada-ada saja

Wah hebat ya kalian masih muda tapi dah kerja, bisa nyetak uang sendiriucapku

ya ndak gitu mas, kan mas sendiri yang nyaranin kita untu masuk ke SMK kalau ndak mau melanjutkan kuliahucap Yanto yang kemudian memgingatkan aku tentang masa ketika mereka lulus dan bertemu aku di warung wongso

Oia ya lupa aku, tapi kan dapat beasiswa kuliah, lumayan kan?ucapku

Iya mas, untuk kita waktu itu nurut sama mas, coba kalau ndak nurut bisa-bisa kita jadi pengangguranucap Encus. Kami kemudian sedikit bercanda untuk memncairkan suasana dan juga bernostalgi.

Mas, gimana tadi waktu ketemu mbak echa?ucap yanto

ndak gimana-manaucapku

galak lho mas, lha wong kita dulu pertama kali masuk langsung di semprotucap encus

aku ndak kena semprot, kan masalahnya aku mahasiswa magang dan kalian karyawan jelas perlakuannya beda, aku disini Cuma sementara, ada ataupun tidak aku disini ndak akan mempengaruhi kerja pabrik, kalau kalian kan disini kerja jadi mungkin sikap mbak echa ke kalian itu untuk mendisiplinkan kalian dan juga membuat kalian lebih giat bekerja gituucapku sekenanya

Dah lama aku ndak dengar kata-kata bijakmu masucap mereka berdua,

yaelah… ha ha ha ha… bijak dari korea??? Ha ha ha hatawaku bersama mereka berdua. Selepas aku bercengkrama dengan mereka masuk mbak echa yag kemudian menjelaskan jobdes (uraian pekerjaan) kepadaku, ada juga QC lapangan yang bakal jarang aku temui selama aku berada di laboratorium tetapi ada kemungkinan bertemu ketika aku istirahat. Setelah semua sudah jelas kemudian aku ijin pamit kepada mbak echa, encus, dan yanto tidak lupa aku juga pamit kepada mbak echa dengan menghampirinya di ruanganya.

mbak, maaf mengganggu, saya mau ijin pulang dulu dan terima kasih atas penjelasan dan sambutannya mbakucapku

Oia, sama-sama, jangan lupa senin masuk jam setengah delapan, telat push-upucapnya sambil tersenyum kepadaku

Oke mbak siap pokoknya saya ituucapku

Ooia ndak usah terlalu formal dengan aku yalanjut mbak maya

Owh oke oke siap mbakucapku sembari meninggalkan ruangan mbak maya.

Setelah semua perkenalan dengan QC laboratorium aku segera pulang, pamit kepada resepsionis dan juga bapak satpam yang mengarahkan aku sebelumnya. Aku segera berputar-putar daerahku menghabiskan waktuku hingga sore hari tapi sebelumnya aku sudah mita ijin dulu sama Ibu dan Ayahku. Walau tanggapan Ayahku biasa saja, yang terpenting adalah ijin dari Ibuku. Matahari tampak mengantuk dan ingin rasanya dia tidur selepas menemaniku sehari ini. aku arahkan REVIA menuju jalan pulang dan sekalian mampir ke kucingan (Nasi kucing) tempat biasa aku nongkrong. Sesampainya aku berada di kucingan.

Mas Agus, kopi wait ya masucapku kepada penjual nasi kucing langgananku mas Agustus. Aku kemudian duduk di tikar yang berada di sebelah warung nasi kucingnya tidak jauh dari REVIA

Weh… kamu arucapnya

Yoi masucapku sok kota, sambil mengeluarkan sematpon milikku

Dek, mas Arya dibuatkan kopi wait ya ndak usah pakai gula, terus gelasnya kecil sajaucap mas agus yang aku dengar ketika aku sibuk dengan game di sematponku. Sebentar aku menunggu.

Mas, ini kopinyaucap seorang wanita yang berada di sebelahkuucapnya,nampak familiar suaranya. Aku kemudian menoleh ke arah wanita tersebut

Iya mbak ter… mbak maya?!ucapku kaget

Sssst… pakai susu ndak?ucap mbak maya

Hadeeeeeeeh….ucapku sambil tepuk jidat

Kang mas, ini lho mas arya yang kemarin aku ceritain sampai di rumah bapakucap mbak maya kepada mas agus

Oalah kamu to ar, pantesan dari cerita istriku itu aku kok sedikit mengenal ciri-cirinya ternyata kamu, ya sudah di temani dulu dekucap mas agus yang tampak sibuk meladeni pelanggan. Mbak maya kemudian duduk bersimpuh di depanku, kami kemudian mengobrol. Ada pertanyaan besar dari lubuk hatiku mengenaperutnya yang besar.

Ndak nyangka ternyata mbak itu istrinya mas agus hadeeeeeh

Mbak, itu kok besar?bisikku

Hi hi hi… kan mas yang buatbisik mbak maya

HAH! Beneran mbak?bisikku kaget

ndak mas… tenang saja, kemarin bukan masa suburkuucapnya

Lha terus?ucapku

Bapak hi hi hiucapnya sambil tertawa terkekeh-kekeh

Fyuuuuh… kok bisa kejadian lagiucapku

Ya jelaslah, bapak itu ternyata mengintip, ya mbak ndak bisa nolak apalagi mas meninggalakan kenangan indah buat mbak yang membuat mbak selalu merasa kepengen terus ucap mbak maya

Lha mas Agus tahu?tanyaku memburu

Ya ndak to ya, beberapa hari setelah mas arya mbak kedatangan tamu bulanan, terus bapak minta tapi mbak nolak dulu nunggu mas agus pulang, setelah mas agus pulang baru dech sama bapak, eh malah jadiucapnya santai

Mas Agus malah seneng kok, jadi ya mbak santai saja hi hi hiucapnya membuatku bertepuk jidat lagi

Eh, mas kapan-kapan mampir ke kontrakan mas agus, kangen sama itu tuhucapnya sambil melirik selangkanganku

Ah, mbak ndak enak, kalau ketahuan bisa jadi lauk dagangan mas agusucapku

Eits kalau mas mau mampir, mbak atur dech dijamin ndak bakalan ketahuanucapnya membuatku sedikit ON FIRE! Tapi segerea pikiran itu aku buang

Ya kapan-kapan dech mbak kalau ingat

Lha dagangan mbak maya? kok ditinggal?ucapku

Ibu yang ngurusi, kan lagi hamil, aku kesini ya kangen saja sama suamiku, kalau dirumah ndak ada yang melayaniku, bapak nyawah (ke sawah) Ibu dagangjelasnya

Setelah itu kami mengobrol agak lama dan mas Agus nampak senang karena istrinya mempunyai teman ngobrol. Ketika suasana warung sedikit sepi, mas as ikut nimbrung bersama kami. menurut penuturannya, mas Agus juga tahu mengenai Kakek dan Nenekku dari Ayah. Mas Agus berdagang di dekat rumahku untuk memberikan informasi-informasi kepada Pak Wan tentang keseharianku. Akhirnya aku semakin merasa nyaman tentang keberadaan mereka di sekitarku, mungkin saja suatu saat nanti aku akan membutuhkan bantuan mereka. Kami bertiga mengobrol ngalor ngidul selama suasana warung sedikit lenggang, walaupun ramai mas agus tetap santai karena masih ada karyawannya yang membantu. Aku benar-benar salut dengan mas Agus, walau berdagang nasi kucing tapi sudah punya karyawan sendiri. Kadang dalam hati ada rasa bersalah juga, tapi mau bagaimana lagi aku juga tahu jeleknya mas agus yag suka kesana kemari jalan bareng cewek. Padahal kalau dilihat dari sudut pandang depan belakang samping, mbak maya sudah mumpuni tapi mungkin karena mas agus berada jauh dari istri ya. Setelah mengorbol, aku menyudahi nongkrongku di kucingan mas agus.

Ya sudah mbak, mas, aku pamit duluucapku kepada mbak maya

Oia Ar, kapan-kapan nongkrong lagi sama geng kamu ituucap mas Agus

Iya masucapku. Kemudian mas agus kembali ke kesibukannya, aku ditemani mbak maya sampai ke tempat parkir REVIA

Ssst mas, dedeknya pengen disiram, kapan-kapan mampir ya hi hi hiucap mbak maya

Hadeeeeh mbak… mbak, masih sempet mikir kaya gituucapku

Ya sempetlah, apa lagi gede banget tuh, yang terpenting itu kuatnya sich bukan gedenya hi hi hiucap mbak maya,yang aku jawab dengan tepuk jidat.

Tak lama setelah itu aku pulang dengan kepala menggeleng-geleng. Dunia memang selebar daun kelor, baru saja aku pergi jauh eh… sudah ketemu lagi yang aku temui di daerah sebrang sana, di dekat rumahku lagi. Laju motor tidak begitu cepat dan kini aku sudah berada di rumah. Ibu membukakan pintu dengan wajah ngantuknya, Cuma jeweran kecil pada telingaku. Ayah sedang nonton TV, eh bukan tapi ditonton TV. Ibu kemudian melanjutkan tidurnya dan aku masuk ke kamarku.

Hari berlalu dengan cepat karen tidak ada pekerjaan atau kegiatan yang dapat aku lakukan kecuali main ke tempat wongso serta ketemu beberapa sahabat geng koplak. Bercanda dan bergurau, untuk melupakan sejenak kegelisahan hatiku mengenai Ayahku yang tidak ada kemajuan informasi sampai saat ini. Wongso pun sering bertemu dengan pak wan, tapi dari penuturan pak wan pun juga tidak ada informasi tambahan kecuali sering melihat Ayah dan Om Nico pergi ke perumahan SAE. Paling main sama tante war.

Anton juga tidak informasi wongucapku

Iya, sama saja, semua kelihatan berjalan datarucap wongso

Kalau kata Anton, kita hanya bisa menunggu Arucap Aris

Ya seperti itulah hari-hariku, yang penuh dengan ke-monotonan. Bu Dian? Aku sebenarnya tidak mau membahasnya. Beberapa kali aku melakukan komunikasi dengannya tapi hanya sebatas tanya jawab mengenai TA, PKL dan mbak Diah (pacarku). Itu terjadi ketika malam senin, sehari sebelum aku PKL, aku mendapat telepon dari Bu Dian.

Halo, selamat malam bu

Selamat malam juga Ar, bagaimana kabarmu?

Baik, Ibu bagaimana?

Baik, juga

Ada apa ya Bu?

Tidak ada, Cuma mau mengingatkan saja besok PKL, kamu PKL-nya yang seirus ya, supaya nilai kamu bagus

Iya bu, pasti saya usahakan dan terima kasih untuk motivasinya Bu

Sama-sama, sekarang kamu istirahat ya agar besok kamu bisa lebih fit lagi

Iya bu, terima kasih, Ibu juga ya

Iya, met bobo

eh… met istirahat bu

Hmm…tuuuuut

Bobo? Memangnya aku pacarnya apa? Met bobo, iiih… kaya anak kecil saja. Tapi seneng juga ya he he he.bathinku

Sebelum aku tidur, seperti biasa, kelabilanku sebagai kawula muda muncul yaitu membuka status BBM dan melihat DP teman-temanku. Dan yang paling menyita perhatianku adalah Bu Dian.

REMEMBER WHAT YOU PROMISE

Huft… lagi-lagi masalah ketemuan ini pastinya. Bodoh ah! Aku kemudian tidak menjadi labil, aku tarik selimutku dan segera aku terlelap dalam tidurku. Centung… suara BBM masuk.

From : Bu Dian
Promise me?
To : Bu Dian
Yes, I Promise
From : Bu Dian
Thank You
Segera aku terlelap.

Minggu ini adalah minggu pertamaku PKL. Aku mulai diperkenalkan menenai analisa-analisa yang dilakukan di laboratorium. Mulai analisa sederhana sampai dengan analisa-analisa menggunakan alat-alat canggih yang tidak aku temukan di laboratorium kampusku. Kira-kira empat hari setelah aku PKL aku menemukan keganjalan pada analisa kadar larutan yang digunakan untuk mencuci ayuran. Setelah aku telusuri, aku menemukan adanya kesalahan dalam penghitungan konsentrasi larutan yang digunakan untuk analisa bahan yang seharusnya menggunakan perhitungan Normalitas tetapi menggunakan perhitungan Molaritas. Memang pada prosedurnya dituliskan Normalitas tapi rumus yang digunakan adalah rumus molaritas, jadi kelihatan kesalahan yang terjadi. Ketika aku tanyakan kepada mbak ela, dia juga tidak begitu tahu mengenai itu. Ternyata mbak ela bukan merupakan lulusan dengan jurusan yang sesuai dengan jobdes di laboratorium. Dia adalah lulusan dari jurusan yang mengotak-atik bagian tubuh, hewan dan tumbuhan, sedangankan dua adik kelasku SMP ini kerjanya cuma main tendangsaja.

Mbak bukannya penghitungan konsentrasi ini harus dikalikan valensi?ucapku

Waduh dek, aku itu ndak pernah tahu yang penting kerjakan sesuai dengan SOP-nya saja ndak usah di ambil pusing dek, dah ada yang tanggung jawab

tapi kalau mau protes sama mbak echa sajaucap mbak ela

iya mas, garek mancal wae mas, penting di gaji saben wulan he he he (tinggal lakukan saja mas, yang penting di gaji setiap bulannya)ucap Yanto

iya mas, dibuat santai saja, kan dah ada yang nanggungucap encus

Waduh… kok gitu, kan konsentrasi yang dihasilkan akan lebih besar dan akan berdampak pada produk?ucapku

Aku sebenarnya bukan jurusannya, tapi mungkin kamu benar dek, karena selama ini ada kita selalu dapat komplain mengenai kandungan larutan pembersih sayuran yang terlalu berlebihan

Ada baiknya kamu menghadap sama mbak echaucapnya

ndak papa mbak?ucapku

ndak papa dek, lha wong mbak echa itu jurusannya sama denganku, aku kan adik tingkatnya dulu. dengan adanya kamu, mungkin bisa membuat sedikit perubahan, mbak echa itu pusing terus mikirin kandungan larutannya karena selalu berlebih terusucapnya

lha ini dah berjalan berapa lama mbak?ucapku

Baru lima kali ekspor kalau sayuran bekunya, kalau yang lain dah lama, itukan produk baru kita

Setelah kita memulai ekspor ternyata dari pihak penerima komplain karena setelah di analisis kadar larutan pembersihnya yang masih menempel terlalu besar, walau sebenarnya tidak begitu masalah karena sayuran itu ketika mau dimakan harus dimasak dulu

Dah ke Mbak Echa saja, aku dukung dari belakangucap mbak ela

Aku bantu masucap yanto

dengan doa he he heucap encus

Sama saja itu, ya sudah aku tak coba ke mbak echaucapku. Kemudian aku melangka menuju ke ruang mbak echa.

Tok tok tok tok…

Masukucap mbak echa

Mbak ini aku ini ada sedikit kesalahan yang mungkin bisa diperbaiki kalau saja bolehucapku

Iya, yang mana ya?ucap mbak echa

Aku kemudian menjelaskan mengenai Standard of procedure dari penghitungan konsentrasi larutan pembersih sayuran. Dimana disitu dituliskan normalitas namun pelaksanaan pada lapangan rumus yang digunakan adalah rumus molaritas. Mbak echa kemudian memintaku untuk membuktikan kebenarannya. Aku pun mulai menjelaskan prosedur penentuan konsentrasi dari awal larutan pekat datang hingga pengencerannya. Aku mencoba menjelaskan seperti yang aku dapatkan di kampusku. Mbak echa bisa menerimanya, tapi tetap saja belum bisa di aplikasikan pada hari itu juga. Butuh percobaan (trial and error) agar terbukti benar apa yang aku katakan.

Oke Ar, aku terima masukanmu

Sekarang tugas kamu adalah membuat prosedur baru tentang penentuan konsentrasi larutan tersebut, yang nantinya akan kita gunakan untuk pencucian larutan. Aku akan bilang ke bagian produksi untuk menghentikan sementara proses, aku tunggu paling lambat senin ya Arucap mbak Echa

Okay mbak, aku siap membantu

Kalau begitu aku kembali ke lab dulu mbakucapku

Iya, silahkan

Oia Ar, terima kasih ya, beruntung kita dapat mahasiswa PKL yang cerdas dan pemberani seperti kamuucap mbak echa

Ah, ndak juga mbak he he he

Setelah kejadian itu aku semakin dekat dengan mbak echa walau hanya sekedar bertegur sapa. Peringainya pun kata adik-adikku ini semakin berubah sejak ada aku, selama beberapa hari ini. Aku yang mendapat tugas dari mbak echa tidak menyia-nyiakannya, segera setelah aku pulang aku membuka-buka lagi buku kuliahku. Kucoba membuat sebuah prosedur analisa yang akan aku sampaikan di tempat PKL-ku. Ya, mungkin saja dengan prestasiku selama PKL, aku bisa langsung diterima di perusahaan tanpa tes. He he he ngarepdotcom.

Hingga pada hari sabtu, sebelum berangkat PKL. Ibu mengatakan kepadaku kalau Ibu akan menginap dirumah Kakek dan Nenek. Sedangkan Ayah, entah kemana yang penting alasan yang diungkapkan adalah DINAS. Biasa alasan yang paling mentereng sejagad koplak. Sabtu, aku jalani dengan semangat karena hari ini aku bekerja hanya setengah hari saja ditambah lagi Ibu dan Ayah sedang pergi. Jadi dalam bayanganku aku bisa nongkrong bareng wongso dan beberapa geng koplak.

Tepat jam 12:30, pekerjaan telah selesai. Mbak Echa tidak berada di kantornya karena mbak echa adalah manager jadi dia bekerja hanya 5 hari aktif selama satu minggu. Hanya aku, yanto, encus dan mbak ela. Ketika hendak pulang terlihat awan petang menyelimuti daerah kawasan industri ini. tak lama setelah itu, langit menangis tersedu-sedu. Yanto, encus dan mbak ela bisa langsung pulang karena mereka membawa jas hujan. Aku hanya bisa menunggu diruang resepsionis yang disitu ada sofa empuk untuk menunggu tangisan langit reda. Lama aku menunggu satu persatu dari mereka menghilang menuju rumah mereka, karyawan-karyawan perusahaan pun juga semakin sepi. Tinggal aku saja di druang tunggu tersebut, pak satpam yang awal mulanya menemani pun kembali ke pos. Tak sadart aku tertidur hingga sore hari.

Tepat pukul 16:30 aku terbangun, kulihat awan masih gelap namun tangisan sang langit sudah mereda, mungkin sudah dapat permen kali langitnya. Segera aku ambil motorku dan langsung pulang tak lupa aku pamit ke pak satpam yang baik hati tersebut. Ku pacu cepat laju REVIA melewati gang-gang kecil, atau lebih kerennya jalan alternatif. Jalan alternatif ini memang ramai dilewati oleh para karyawan kawasan industri, namun sekarang tampak sepi. Jalan alternatif ini hanya terbuat dari bebatuan kecil dan tanah, membuatku menjalankan motorku perlahan-lahan.

Awan petang semakin petang, dihadapanku terdapat pertigaan jalan yang dimana kalau kita berbelok kekiri adalah gang buntu. Gang buntu ini biasa digunakan para kawula muda untuk berpacaran sedangkan kalau berbelok ke kanan adalah jalan pulang. Ketika tepat di pertigaan itu aku mendengar suara teriakan seorang wanita.

TOLOOOOOOONG!teriak wanita tersebut. Aku menghentikan laju motorku dan segera aku arahkan motorku menuju teriakan.

WOI! LEPASKAN DIAteriakku, sambil turun dari motor dan melepaskan helm yang masih ditangan kiriku. Kulihat seorang perempuan berkerudung yang kepalanya tertutup oleh helm. Perempuan itu sedang dipegangi oleh dua orang laki-laki.

SIALAN! NDAK USAH IKUT CAMPUR KAMU!ucap salah seorang dari mereka

MAU MATI KAMU?!ucap seorag lagi

LHA PO KOWE SING NENTOKE URIPE WONG SU! (Lha apa kamu yang menentukan hidupnya seseorang njing!)ucapku

Salaha seorang dari mereka maju mencoba menghantamku, aku menghindarinya dan segera aku melancarkan tinju tepat pada wajahnya. Ku ayunkan heml di tangan kiriku tepat dikepalanya. Laki-laki tersebut jatuh ke samping kananku dan segera aku injakan kepalaku di kepalanya. Beberapa kali injakan pada kepalanya membuat dia meminta ampun. Tiba-tiba salah seorang lagi maju dan menendangku aku jatuh tersungkur ke belakang. Laki-laki melompat hendak menginjakku, aku segera menghindar dengan berguling. Ku raih sebuah batu lumayan besar, pas segenggaman tanganku dan segera aku berdiri. Ketika posisi tubuh berbalik, laki-laki tersebut mengayunkan tangannya ke arahku dan aku menghindarinya dengan merunduk. Secepat kilat aku hantamkan batu tersebut ke kepalanya. Langsung orang tersebut jatuh tak sadarkan diri.

Ampun mas ampunucap laki-laki pertama yang melawanku

Sudah sana pergi!bentakku. Orang tersesbut langsung membopong temannya dan berjalan menjauhiku

Awas kamu kalau ketemu lagi!ÔÇÖ teriak orang itu

Cari saja, namaku Arya, Arya Mahesa Wicaksono!teriakku

Heh, Arya?! Geng Koplak!ucap laki-laki tersebut yang jaraknya sudah agak jauh dariku

Ampun mas ampun ndak jadi masucap laki-laki tersebut dan lari terbirit-birit. Segera aku menoleh ke arah belakangku dan ku dekati perempuan tersebut

Mbak ndak kenapa-napa?ucapku

hiks hiks hiks Aryaaaaaa aku takuuuuuur beneran takuuuuut hiks hiks hiksucap tangisnya sembari memelukku

eh eh eh mbak, mbak ini siapa, ditanya kok malah…ucapku

Ndak ingat sama aku hiks hiks hiksucap perempuan tersebut sambil membuka kaca helm hitamnya

Mbak Erlin?!ucapku

untung ada kamu, coba kalau ndak ada kamu, sudah diperkosa sama mereka hiks hiks hiksucapnya

Ya ndak papa yang penting dibiarin hidup mbak he he hecandaku

kamu itu tega bnaget hiks hiks hiksucap mbak erlina

Ya kan bercanda mbak, ya sudah cepet pulangucapku

Anterin, kamu dibelakangku pokoknya!paksanya

Yaelah, penakut amat! Iya dech, tapi cepet ya aku dah laper mau cari makan he he heucapku

Ntar aku bikini makan, pokoknya anter aku sampai kosucapnya

iya, iyaucapku

Akupun mengantar mbak erlina ke kosnya. Aku membuntutinya dari belakang layaknya body guard. Entah mimpi apa aku ini sampai bisa ketemu dengan mbak erlina. Sesampainya di kos, langit kemblai menangis seakan-akan tahu akan kesendirianku yang membutuhkan teman malam minggu.

Kamu pulang nanti saja, atau nginep saja ndak papaucap mbak erlina

Weiii??? Ntar di grebek sama bu kosucapku

Ntar aku yang ngomong sama bu kos, lagian hujan kaya gini lama redanya, dah kamu masuk ke kamar kosku, aku tak menemui Ibu kos duluucapnya. Aku kemudian masuk ke dalam kamar mbak erlina. Kamar kos yang luas dengan ukuran 4 x 5 meter dan lumayan mewah dengan kamar mandi dalam, ada TV LED-nya lagi. Selang beberapa saat Mbak erlin kemudian masuk ke dalam kamar.

Kalau nanti reda kamu pulang ndak papa, kalau masih hujan nginep saja, tadi aku dah bilang sama bu Kos kalau kamu sepupuku, jadi nyantai saja

Aku tak mandi duluucapnya

Yeee asal ngeloyor saja, aku ntar pulang saja reda ndak reda, yang penting pinjami aku jas hujaucapku

Ndak makan dulu? Aku kan dah janji sama kamuucapnya

Iya makan dulu dong, enak saja di pendingucapku

Iya dech aku buatin nasi goreng ya?ucapnya. Sambil keluar dari kamar kosnya. Aku menunggu di dalam sambil rebahan di atas karpet bergambar hello kitty. Selang beberapa saat mbak Erlina masuk dengan membawa sepiring nasi goreng ukuran jumbo beserta teh hangat. Aku segera melahapnya dan mbak erlin kemudian mulai melepas kerudungnya. Dan Waaaah cantik juga mbak erlin ternyata dan seksi tentunya. Kini mbak erlin hanya mengenakan kaos lengan panjang agak ketak dan Rok panjang berumbainya

Apa lihat-lihat?ucapnya

Iya iya ndak lihatucap aku kembali berkonsentrasi pada makananku

Untung ada kamu, tadi tuh salah seorang dari mereka minta tolong diantarkan, aku pun mengiyakan eh ternyata ada seorang lagi menunggu di tengah jalan dan tiba-tiba laki-laki yang aku boncengin itu mengalungkan pisau dileherku, aku takut, aku diem saja. Seorang lagi membonceng dibelakang, terus aku disuruh ke gang tad itu ternyata mereka mau merampas motorku tapi seorang lagi mau memperkosa aku iiiiih takut untung ada kamu arucapnya

Siapa?ucapku

Kamu, Arya Mahesa Wicaksonoucapnya

Yang tanya maksudnya?ucapku

Ih sebel! Kamu itu ndak tahu persaanku tadi apa?ucapnya

Lagian mbak apa ndak lihat aku lagi makan?ucapku

iiihh kamu itu ya!

tapi bagaimana ya kalau tadi memang benar ndak ada kamu? Iiiiih seremucapnya

paling mbak ketagihan

kenyaaang glek glek glek glekucapku

Iya kalau diperkosa kamuucapnya judes

Dasar cowok nyebelin! Dah ah aku mau mandiucapnya

Emang aku nyebelin mbak he he he

Jangan mandi dulu mbak, aku kasihan mainan apa gitu biar ndak bosen nunggu mbakucapku

Tuh mainan laptop, tapi awas jangan buka-buka file pribadiku, mainan game saja atau internetanucapnya kemudian masuk ke dalam kamar mandi

Ngapain juga buka-buka file pribadi kamu, paling isinya cerita galau ha ha hateriakku

DASAR NYEBELIN!teriak mbak erlina dari dalam kamar mandi

Aku kemudan fokus pada laptopnya. Kunyalakan laptopnya dan kulihat beberapa game yag sangat membosankan. Kualihkan aktifitasku untung berselancar di dunia maya. Kucari artikel-artikel yang berkaitan dengan tugas dari mbak echa. Ku download puluhan artikel lalu dengan kabel data yabg selalu aku bawa kemana-mana. Aku pindahkan file tersebut ke sematponku. Karena jumalhnya yang lumayan banyak aku kemudian iseng membuka file-file milik mbak erlina. Mau bagaimana lagi paling juga kena marah, lagian cewek mandi lama banget. Kalau cowok mandinya lama mungkin ada aktifitas persabunan. Ku buka folder-folder gambar milik mbak maya, mungkin saja ada gambar cowoknya. Penasaran juga sich lebih ganteng atau lebih jelek dari aku ya.

Ketika aku membuka folder gambar pada laptopnya. Kulihat deretan file gambar dengan tampilan thumbnail berjejer. Aku sekrol ke bawah, dan kulihat foto yang sudah tidak asing lagi. Foto seorag lelaki yang berdiri di samping mbak erlina ketika wisuda, juga ada beberapa foto tamasya dan foto keluarga bersama laki-laki tersebut. Ku klik, agar gambar itu telrihat lebih besar, dan itu adalah Kaiman Supraja atau KS.

Maaf Ar, Aku sudah bilang sama kamu untuk tidak membuka file-file pribadikuucap mbak erlina tiba-tiba sudah berada di belakangku yang tak aku dengar suaranya ketika keluar dari kamar mandi.

Eh…ucapku terkjeut, terhenti dan tubuhku tak bisa bergerak. Kurasakan tangan kanan mbak erlina memgang sebuah cutter yang bagian tajam berada di depan leherku.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*