Home » Cerita Seks Mama Anak » Keluarga Pak Trisno 5

Keluarga Pak Trisno 5

Cerita Sebelumnya : Keluarga Pak Trisno 4

Menjelang siang kami tiba di Bandung, setelah berputar-putar beberapa saat untuk mencari penginapan yang cocok, akhirnya yang kami sewa adalah sebuah Villa yang cukup asri dipinggiran kota dengan nuansa alami disekitarnya, yang pada halaman sekelilingnya ditumbuhi oleh pepohonan yang rindang.

” Kayaknya ini lebih asik ketimbang hotel don..dan lebih bebas, karna cuma kita berdua aja yang ada disini..” terang mama. Memang didalam sebuah bangunan yang letaknya dikawasan perbukitan itu hanya ada sebuah villa, yang kebetulan kami sewa sekarang ini, dan pada radius sekitar ratusan meter lagi baru terdapat bangunan villa yang lain. Seorang penjaga Villa hanya memberikan nomer telpon pada mama jika kami membutuhkan sesuatu, entah itu makanan atau apapun, dan mereka akan mengantarnya. Sebenarnya bangunan ini terlalu besar untuk kami berdua, bahkan jumlah kamarnyapun ada empat, dilengkapi dengan kolam renang bernuansa alami, yang didisain bak sebuah telaga dengan dinding batu, dan dasarnya adalah hamparan batu-batu kali seukuran kepalan tangan, yang sumber airnya langsung dari mata air disekitar situ dan terus mengalir kearah sungai dibawah villa, sehingga airnya senantiasa fresh dan bersih, namun juga teramat dingin.

*****

Belum satu menit setelah pria penjaga Villa itu meminta diri, bahkan kamipun masih berada disekitar aea teras, mama langsung melumat bibirku untuk beberapa saat.

” Ayo don…kamu harus puasin mama..sejak dimobil tadi kamu bikin mama kentang..kini saatnya mama minta pertanggung jawabanmu..” ujarnya, seraya menarik lenganku menuju kedalam Villa.

Disofa ruang santai mama duduk sambil melepaskan celana blue jeansku, aku yang masih berdiri hanya memperhatikan apa yang diperbuatnya, hingga beberapa saat kemudian seluruh pakaian yang membalut tubuhku telah terhambur diatas lantai, meninggalkan tubuhku yang bugil tanpa selembar benangpun.
Batang penisku yang masih separuh berdiri bagai tenggelam didalam mulut mama yang mengulumnya dengan gerakan kepala maju mundur secara berirama, alhasil peniskupun akhirnya berdiri tegak, sehingga mulut mama harus lebih lebar lagi dalam membuka.

Tak beberapa lama kemudian, mama menyuruhku naik diatas sofa dengan posisi menungging membelakangi mama yang kini duduk diatas meja.
Sambil berpegangan pada sandaran sofa, pandanganku menoleh kebelakang, memperhatikan mama yang kini telah melucuti pakaiannya hingga bugil. Entah apa lagi yang akan dilakukannya, untuk sementara tangannya hanya mengelus-elus buah pantatku, sambil sesekali tersenyum kearahku
Mmmhhh…rupanya lidah mama menjilat-jilat pada anusku..Aaahhh…sedapnya, aku hanya mengerang nikmat merasakan lembutnya lidah mama yang menggelitik-gelitik liang duburku.

” Zzzzzzzzz….. Aaaaaaaggghhhhhhh…..enak maaa….” erangku, tanpa kusadari tanganku meremas kuat pada sandaran sofa yang menjadi peganganku. Melihat reaksiku sepertinya lidah mama semakin liar menari-nari disekujur anusku, bahkan sempat aku terperanjat kaget saat kurasakan lidah itu seperti menerobos masuk kedalam rongga anusku. Ah, rupanya mama memang mendorong ujung lidahnya kedalam sambil kedua tangannya menyibak belahan pantatku. Untuk beberapa saat lamanya aku menikmati aksi lidah mama yang bertamasya didalam lorong anusku itu.

” Enak ya? Tadi dimobil kamu mengAnal mama…disini malah Anal kamu yang mama servis…” Ujar mama, seraya menyudahi aksi rim-jobnya.

” Ayo, sekarang giliran kamu yang menyervis mama..” perintah mama, dibarangi dengan menampar pelan buah pantatku, seraya menghempaskan bokongnya disofa, lalu mengangkang sambil menyibak lebar liang vaginanya dengan dua tangannya.

Sambil berjongkok pandanganku terpaku pada keratan daging merah diselangkangan mama dengan liangnya yang menganga karna disibak dengan dua tangannya. Dan wajah itu, wajah mama yang selalu membuatku tergoda itu tersenyum sambil sesekali memain-mainkan lidahnya memancing diriku.

” Koq dipelototin aja sih? Dimamam dong sayang…” dimamam? Ah, mama.. itukan kata yang selalu digunakannya saat aku kecil dulu, saat dengan sabarnya mama menyuapi diriku. Untuk urusan mengurus anak, mama memang tak pernah mempercayakannya kepada pembantu atau babby sitter, bukan karna memperhitungkan soal biaya yang harus dikeluarkan, tapi faktor untuk ingin memberikan yang terbaik bagi anaknyalah yang menjadi pertimbangan utama, bagi mama sentuhan seorang ibu dengan babby sitter tetaplah berbeda, sepengalaman apapun seorang babby sitter, sentuhan seorang ibu tetap yang terbaik bagi anak-anaknya. Bahkan hingga kelas satu SDpun terkadang mama masih menyuapi diriku, itu biasanya disaat aku malas untuk makan. “Aduh Doni…nasinya dimamam dong sayang…” itulah kata-kata yang selalu kuingat. dan disaat aku hanya terdiam, itu artinya mama harus menyuapi diriku yang sebenarnya saat itu telah memasuki usia yang tak pantas lagi untuk disuapi.
Tapi yang saat ini ditawarkannya bukanlah sepiring nasi lengkap dengan lauk pauknya, daging mungkin iya..tapi daging mentah. Daging mentah berwarna kemerahan yang berkilat karna cairan yang melumasinya. Daging yang dalam satu tahun belakangan ini hanya menjadi objek hayalku, yang hanya dapat aku lihat dengan cara mengintip secara bersembunyi-sembunyi saat mama mandi, atau saat ML dengan papa. Hingga seminggu lalu impianku itu berhasil menjadi kenyataan. Dan kini setelah seminggu aku menanti dengan gelisah dan tak sabar karna keberadaan papa, akhirnya kembali berada dihadapanku, dan menawarkan padaku untuk di… ya, dimakan.

Lidahku mulai terjulur, menjilati bibir vagina mama, sesekali jari jemarinya yang tengah menyibak liang vaginanya ikut tersentuh oleh lidahku.

” Aaaaaaggghhhhh…..anak mama makin pinter aja jilatin memek mama…uuuuuggghhhhhh…” gumam mama, sambil telapak kaki kanannya menyentuh-nyentuh batang penisku, hingga kuserong agak kekiri posisi selangkanganku untuk memberikan akses pada kaki mama agar lebih mudah mengurut-urut penisku dengan telapak kakinya. Lidahku semakin liar menjilati hingga kedalam dinding-dinding vaginanya yang menganga, sesekali kusedot dengan rakus, seolah ingin kutelan keratan-keratan daging yang rasanya sedikit asin karna cairan birahi itu.

” Itil mama juga dimamam dong sayang…kamu tau kan itil itu yang mana?” pinta mama, terus terang akupun masih ragu yang mana sebenarnya benda yang dimaksud mama, sehingga aku hanya mengulumi gelambir vagina mama yang lumayan lebar itu.

” Bukan itu sayaaaang….itil itu yang ini lho…yang diatas memek ini… nih yang ini, ayo jilat sayang…”
Organ mungil yang dimaksud mama, yang letaknya disudut paling atas diantara bibir vagina kini mulai kujilati, dan beberapa detik kemudian kuhisap dan kuemut bagaikan bayi yang menetek puting susu.
Shhrruuuffffttt…shhrruuuffffttt….suara sedotan mulutku yang menghisap gemas klitoris mama bagai berkolaborasi dengan rintihan mama dalam mengekspresikan nikmat yang dirasakannya.

” Mmmmmhhhhh….lezat don…uuuuhhhggggghhhhh…terus jilatin itil mama…emut don…aaaagghhhh….”
Kedua tangan mama yang sebelumnya digunakan untuk menyibak bibir vagina, kini beralih menjambak pelan rambutku, sementara telapak kaki kanannya ditekan dan diputar-putar pada batang penisku yang bediri tegak.

” Ma, Doni jilatin lubang pantat mama ya? ” pintaku, setelah beberapa menit mengoral vagina mama.

” Ooowwwhh…kamu ingin ngerasain anus mama juga? Aduh anak mama nih, udah ngentotin anus mama, sekarang masih mau mencicipinya juga ya..” ujar mama, dengan gayanya yang menggoda, seraya memposisikan tubuh bugilnya menungging diatas sofa, posisi yang sama saat tadi mama menjilati anusku, sehingga mempertontonkan bokong bulatnya padaku yang masih berjongkok diatas lantai.

” Ayo sayang, katanya mau nyicipin lubang anus mama… Ayo dimamam dong sayang…” Ah, mama betapa menggodanya, terutama saat dengan genitnya mengedipkan mata indahnya kearahku sambil mencolok-colok liang anusnya dengan jari telunjuk, ah, sebuah aksi yang menantang.

Sikap mama yang seperti itu benar-benar membuatku tergoda, meja pendek yang berada didepan sofa kini menjadi tumpuanku yang jongkok menangkring diatasnya, sehingga posisi wajahku sejajar tepat dengan bokong bulat yang kini tengah dicolok-colok oleh jari telunjuk mama. Aku hanya terpana dengan pemandangan yang hanya pernah aku saksikan dilayar monitor laptopku dalam film porno itu.

” Eh, koq malah bengong aja sih…Nih mama kasih bonus biar sadar hi..hi..hi…” Yang dimaksud bonus disini adalah dengan memasukan jari telunjuk yang sebelumnya digunakan mencolok liang anusnya kedalam mulutku, ah, betapa konyolnya mama, namun bibirku justru merapat mengulum jari telunjuk yang menebarkan aroma khas liang anus, dan oleh mama justru dicolok maju mundur didalam mulutku.

” Woowww…sudah mama duga, anak mama pasti doyan..” ujarnya, seraya kembali memasukan jari telunjuknya dalam liang anus untuk kemudiam dicolok-colok beberapa saat dan kembali dimasukan kedalam mulutku yang menerimanya dengan antusias.

” Sudah deh, sekarang langsung kamu mamam aja lubang anus mama ya sayang….” ujarnya, diikuti dengan meraih bagian belakang kepalaku dan mendekatkan kearah anusnya.
Lidahku mulai bergerak mengelitik sekitar disekitar lubang pelepasannya, aroma khas yang menebar membuatku justru semakin terangsang, hingga lidahku bergerak lebih aktif dan mulai menerobos hingga masuk kedalam rongganya.

” Mmmmmmm….uuuugghhhhh….nikmat don…aaagghhhhh….kamu pinter banget sih sayang…mmmmmhhh…iya terus sampai dalam sayang…nah, begitu…aaagghhhh…” racau mama, sambil sesekali memejamkan matanya.

Sekitar lima menit aku mengoral liang anusnya, gerakan lidahku sepertinya betul-betul membuatnya tak tahan, hingga kemudian mama bangkit, dan dengan tergopoh-gopoh seolah begitu tergesa-gesa, dibaringkan tubuhnya telentang mengangkang diatas lantai.

” Cepet don…kamu entotin mama… Mama dah gak kuat nih sayang…cepat tancepin kontol kamu kedalam memek mama… Cepet..cepet…cepet…” perintahnya, dengan nada sedikit emosional. Ah, sepertinya mama benar-benar dalam keadaan full horny nih.

Dengan agak gugup segera kuposisikan diriku diatas tubuhnya dengan batang penis tepat didepan liang vaginanya. Belum sempat aku mendorongnya, tangan mama menekan bokongku hingga amblas batang penisku didalam liang vaginanya yang telah begitu basah.

” Ayo langsung genjot sayang…genjot yang kuat…” seperti yang dipintanya, bokongku bergerak maju mundur dengan cepat dan bertenaga, sambil kedua tanganku bertumpu pada paha montoknya yang putih mulus dan kini sedikit lengket karna berkeringat.

Pok…pok…pok…bunyi benturan pahaku dengan paha mama demikian riuh, bercampur aduk dengan bunyi kecipakan kedua kelamin kami yang tengah perpenetrasi, dan ocehan mama yang tak kalah riuhnya.

” Terus sayang…entotin mamamu yang kuat sayang… Iya bagus begitu…uuuggghhhhh…kamu memang anak mama yang berbakti pada orang tua sayang…kamu bikin mama bahagia… Mama bersukur punya anak seperti kamu yang sudah mau ngentotin mamamu, ibu kandungmu sendiri…aaaggghhhhh…” Ah, mama ini kalau sudah horny tingkat tinggi..ngocehnya ada-ada saja, tapi mengapa aku malah suka dengan ocehan ngawur mama itu, hingga semakin bersemangat aku memacu pinggulku.

” Kamu mau buntingin mama ya sayang? Iya kan? Kamu mau mama beranakin anak kamu kan? Terus nanti kalau anaknya cowok, besok besar mau ngentotin mama juga kan? Harus dong…kamu jangan cemburu ya sayang…uugghhhhhh… Tapi kalo anaknya cewek pasti kamu entotin juga kan? Iya kan sayang..? Iya dong…harus..kita ngentotnya sama-sama ya sayang….uuuggghhhhh…kamu merawanin anakmu nanti didepan mama ya sayang…mmmmmhhhhh…sedaaaappppp…” Aduh, bener-bener keterlaluan nih, bener-bener gila nih mama, omongan macam apa itu. Tapi..ah, entah setan apa yang kini tengah berada dikepalaku, kenapa aku justru menyukai kata-kata gila itu.
Hingga beberapa saat kemudian tubuh mama mengejang disertai dengan pekikan keras memcahkan kesunyian didalam villa itu.

” Aaaaaaaaaaaaaaaaaggggggghhhhhhhhhhhhh….” pekik mama, disertai dengan mengguncang-guncangkan bokongnya dengan liar dan menekan-nekan bokongku dengan kedua tangannya, yang bermaksud agar lebih tandas batang penisku menghujam liang vaginanya.

Hanya beberapa detik setelah itu, mama terdiam dan hanya menyisakan nafasnya yang masih tersengal-sengal.

Bosan dengan gaya misionary seperti ini, terlebih mama yang telah klimak dan kini hanya terdiam membuat gairahku sedikit menurun, seraya kucabut batang penisku dari dalam liang vaginanya yang telah bancir dan becek itu.

Aku berpikir sejenak sambil memperhatikan tubuh mama. Ah, enaknya diapain tubuh ibu kandungku ini, hingga timbul ide didalam otakku.

Tubuh mamaku yang hanya berbaring telentang diatas lantai kupegang kedua pegelangan kakinya, lalu kutekuk keatas hingga kedua telapak kakinya menyentuh kepalanya, sehingga pantatnya mengacung keatas dengan liang anus bagai mengarah kelangit-langit.

” Aduuuuhhhhh….mama mau kamu apain sih sayaaang..koq ditekuk-tekuk begini sih, kayak pemain akrobat aja…pegel tauuuuu….” keluh mama, dengan nada yang sedikit malas karna sepertinya masih letih.

” Doni mau entotin bo’ol mama dengan gaya seperti ini ma…pasti asik deh..he…he..he…” ujarku.

” Ada-ada saja kamu don… Ya udah deh, gak apa-apa koq.. kamu boleh melakukan apapun pada mama sayang…terserah yang kamu mau…”

” Horeeeee…..siap siap ya ma..” Seraya kuberdiri setengah menunduk, posisi lubang analnya yang menghadap keatas mengharuskanku untuk sedikit menekuk kebawah batang penisku hingga ujungnya berada tepat dimuka liang anus mama.

Bless… Amblas seluruh batang penisku kedalam liang anusnya, kugenjot beberapa saat, lalu kulepas keluar sekedar untuk bermain-main. Pluuupp….batang penis tercabut, menyisakan lubang analnya yang menganga terbuka. Ah, sebuah pemandangan yang erotis bagaimana lubang anus yang terbuka menganga memperlihatkan rongga-rongganya yang berwarna merah jambu. Hingga kuulangi langkah itu beberapa kali untuk sekedar menyaksikan sensasi lubang anus yang menganga lebar. Kulihat mama hanya menyaksikan tingkahku dengan pandangan mata sayu, namun dengan bibir yang tersenyum. Mungkin merasa lucu dengan tingkahku itu. Hingga timbul ide dari kepalaku, bagaimana kalau bibir yg tengah tersenyum itu kusumbat dengan batang penisku, ya, batang penis yang tentunya kini menebarkan aroma khas lubang dubur.

” Ayo ma…dimamam kontol Doni..pasti lebih enak deh ma..kan udah bercampur dengan bau bo’ol mama..pastinya asik deh ma… Aaakkk..maaaa… Aaeemmmm… he…he…he…” kusodorkan batang penisku kearah mulut mama, yang segera dikulum oleh bibir yang sebelumnya tersenyum kearahku itu.

” Enak kan ma? He..he..he… Mama doyan tuh… ” godaku, sambil menikmati batang penisku dikulum oleh mama. Dan beberapa saat kemudian kumasukan kembali penisku kedalam liang anusnya.

” Dasar anak nakal kamu…masa’ mulut mama dijejelin kontol yang habis masuk dari bo’ol mama sih…kan bau sayang…” ujarnya, namun dari nada bicaranya sepertinya mama menyukainya.

” Mama mau lagi kan? Ini ma…aaakkk…aaeemmm…” kembali mama memyambutnya dengan antusias batang penisku, dan dikulumnya bagai menikmati es krim.

Aksi konyol yang kulakukan pada mama memberikan sensasi sendiri bagiku, terutama saat dengan lahapnya mama mengulum batang penisku, sebuah aksi yang merangsang sahwatku, hingga kurasakan sepertinya diriku tak lama lagi akan mencapai puncak kenikmatan.

” Ma..Doni mau keluar nih… Doni keluarin di memek mama ya? Biar mama cepet hamil..nanti kan Doni punya anak..mudah-mudahan aja anaknya perempuan..biar bisa Doni entotin juga ma…” Astaga, sungguh tak percaya aku sanggup mengatakan itu, padahal pikiran sehatku dan hati nuraniku sesungguhnya tak ingin jika mama sampai hamil anakku, aku tak ingin punya anak, aku masih terlalu muda, dan aku masih ingin sekolah, Ah, sepertinya yang sedang berbicara tadi adalah nafsu birahiku. Atau sebenarnya hanya sekedar latah mengikuti apa yang dilakukan mama sebelumnya. Ah, tapi rasanya memang ada sensasi tersendiri dengan mengucapkan kata-kata yang sebenarnya sangat tabu itu.

” Iya sayang…keluarin peju kamu dimemek mama aja..dirahim mama..biar mama bunting ya sayang..” balas mama, menanggapi perkataanku.
Dengan masih dengan posisi yang cukup akrobatik, yaitu kedua kaki mama kutekuk hingga telapak kakinya menyentuh kepalanya, batang penisku kutelusupkan kedalam liang vaginanya, namun kali ini dengan posisi membelakangi mama. Dengan mengangkangi tubuhnya, pinggulku milai bergerak turun naik menggenjot batang penisku didalam liang vaginanya. Dari bawah mama hanya dapat melihat pantatku yang bergerak turun naik dengan berirama.

Sloopp..Sloopp.. Sloopp… Suara kocokan penis pada vagina bagai menyemangatiku dalam memacu pinggulku dengan kedua tangan yang bertumpu pada kedua paha belakang mama, hingga akhirnya kurasakan rasa nikmat tiada tara, rasa nikmat yang bersumber pada penisku yang menjalar hingga keseluruh sendi tubuh dan jiwaku, yang diikuti dengan semburan cairan kental yang menumpahi liang vagina mama, posisinya yang seperti itu membuat seluruh tumpahan air maniku tertampung seluruhnya didalam rahim mama.

” Aaaaaaaaaaggghhhhhhhhhhh……nikmaaaaaatttt…..” pekikku, dengan mata yang separuh terpajam dan mulut menganga dan diikuti dengan gerakan tubuhku yg mengejang-ngejang seiring semburan air mani.

” Iya..taburkan benihmu sayang…taburkan pejumu didalam rahim mamamu…yeesssssss….” balas mama, sambil kedua tangannya menekan-nekan bokongku dari belakang.
Beberapa detik kemudian gerakan tubuhku terhenti, bersamaan dengan terhentinya semburan spermaku kedalam rahim ibu kandungku.

Fuhhh…mau copot rasanya lututku ini, bersetubuh dengan posisi setengah membungkuk seperti tadi memang cukup memakan tenaga. Kini aku berbaring dilantai disamping mama, yang mengecupku dengan mesra sambil mengelus-elus batang penisku yang mulai mengecil.

” Duh, anak mama untuk hari ini udah dua kali klimaks nih… Waktu dimobil tadi udah muncratin peju kamu di lobang pantat mama, sekarang giliran dimemek mama deh… Masih terasa nih don, hangatnya peju kamu didalam memek mama”

” Iya nih ma…enak banget..Doni betul-betul puas…tapi pegel juga nih dengkul Doni…posisi kayak tadi bikin capek ma…”

” Gak apa-apa capek sedikit sayang… yang penting kan kita puas, dan yang pastinya kita happy…iya enggak?”

” Iya betul ma…Doni betul-betul happy ma…Doni ingin begini terus setiap hari jadinya..”

” Ya gak bisa dong sayang…kan ada papa…yang penting kita harus pandai-pandai mengatur dan menyiasatinya..udah deh, untuk yg satu ini biar mama yang atur…tugas kamu cuma ngerawat ini kontol jangan sampai hilang ya…kalo kontol ini sampai hilang, aduh bisa merana deh mama..hi..hi..hi..” ujar mama, sambil terus memainkan batang kontolku dengan sesekali meremasnya dengan gemas.

********

Tak terasa saat itu hampir pukul satu siang, tubuh telanjang kami masih berbaring diatas lantai, dan kami masih bermesra-mesraan bagai sepasang kekasih yang tengah dimabuk cinta.
Bagai seorang gadis yang tengah bermanja dengan kekasihnya, mama menyandarkan kepalanya diatas dadaku, seolah diriku adalah sosok yang dikasihinya, dalam artian kasih seorang gadis terhadap jejaka pujaannya.

” Ma, ngomong-ngomong Doni udah laper nih…mama gak laper? ” setelah melakukan aktifitas yang melelahkan namun sangat mengasikan tadi, tentu cukup menguras tenaga, buntut-buntutnya perutlah yang mulai terasa keroncongan.

” Iya sih, mama juga laper…tapi mama maunya begini terus aja don…plis ya don, sebentar aja…mama masih ingin berada didekapanmu sayang…duhai kekasihku kangmas Doni yang tampan…” ujar mama, dengan manja namun juga bernada menggoda, walau sedikit bernada gombal, namun aku sungguh menyukai rayuan mama itu.

” Ih, mama lebay deh…” ujarku, sambil mencubit hidung bangir mama.

” Aaaeeeng…biarin..” ih mama, koq jadi kayak anak abg gini sih.

********

Sekitar satu jam kemudian, setelah mama menghubungi petugas villa yang sebelumnya memberikan nomer telpon, seorang pria datang mengantarkan makanan, yang sepertinya adalah petugas deliverry order dari sebuah restoran disekitar wilayah ini. Dan tentunya kami sudah tak lagi telanjang seperti tadi.

Ayo dimamam sayang…katanya laper..” ujar mama, setelah menata makanan yang akan kami santap diatas meja makan.

Dengan lahap aku menyantap kentang dan ayam goreng cepat saji dari brand yang cukup populer itu, sebenarnya aku lebih menyukai makanan nusantara dari pada makanan cepat saji seperti ini, tapi apa boleh buatlah, ketimbang kami harus keluar villa untuk mendapatkan itu semua, lebih baik menunggu disini sambil bermesraan dengan mama, walaupun harus puas hanya mendapatkan ayam goreng, kentang dan setangkep nasi putih.

Dua potong ayam dan beberapa kentang goreng telah berpindah mengisi lambungku, kecuali nasi putih yang masih belum kusentuh, diseberang meja makan mama masih menikmati hidangannya, walau perhatiannya lebih tertuju pada ponselnya yang diletakan diatas meja.

” Nasinya dimamam dong sayang…” ujarnya, setelah melirik sebentar pada makananku, kemudian kembali perhatiannya terpusat pada smart phonenya. Ah, benda sialan itu sepertinya mulai mengalihkan perhatian mama deriku.

” Enggak ah…kalo disuapin sih mau..” jawabku asal, dengan sedikit ketus. sebenarnya hanya sekedar ungkapan dari rasa kesalku karna perhatian mama lebih tertuju pada pesawat handphonenya itu, bahkan selama makan tadi mama tak mengajakku ngobrol sama sekali, kecuali kata-kata terakhir tadi.
Sepertinya mama menyadari itu, seraya tersenyum dan mengalihkan perhatiannya dari ponsel, berganti menatapku dengan senyum manisnya.

” Beneran mau mama suapin?” sepertinya mama mulai menggodaku.

” Enggak koq ma…Doni cuma asal ngomong aja.. Abis mama sih, melototin hp terus..makanan mama aja cuma sedikit yang dimakan, mama malah kayak cuekin Doni…” Ah, mengapa aku sesensitif ini, bukankah yg dilakukan mama itu biasa, entahlah mungkin saja disaat-saat seperti ini aku tengah manja-manjanya dengan mama, dan tak ingin perhatian mama beralih dariku.

” Maapin mama deh sayang….eh mama serius lho, kamu mau mama suapin?” tawarnya sambil melirik kearah nasi yang belum kusentuh. Aku masih tak mengerti apa yang mama maksud, dan masih tak tau untuk menjawab apa, dan tiba-tiba mama berdiri, menggeser makanan diatas mejaku sedikit kepinggir, seraya duduk diatas meja tepat dihadapanku. Ah, sepertinya mama akan memberikan kejutan, itu dapat kulihat darj senyumnya, entah permainan apa lagi yang akan diberikannya, pastinya tak jauh dari hal yang asik-asik, apalagi kalau bukan seks, namun aku tetap masih belum tau, permainan seperti apalagi ini.

Sambil duduk diatas meja, mama meyingkap keatas dasternya. Seperti yang telah kuduga mama sudah tak lagi mengenakan celana dalam, sehingga vaginanya terpampang dihadapanku. Ah, sungguh menggodanya mama. Kedua telapak kaki mama ditumpukan diatas pahaku, yang saat itu hanya mengenakan celana pendek basket dengan atasan t-shirt tanpa lengan.

” Sekarang mama akan suapin kamu, dan mama jamin, pasti kamu akan suka…” ujar mama, seraya mengambil sejumpit nasi dari Styrofoam disebelahnya. Nasi dimakannya, namun hanya dikunyah, saat mengunyah tatapannya mengarah padaku yang masih bertanya-tanya apa yang selanjutnya akan dilakukan mama padaku.

” Buka mulutmu…” ujar mama, dengan mulut yang masih terisi oleh nasi yang baru saja dikunyahnya.

” Ayo buka…” ujarnya lagi, setelah aku hanya diam tanpa mengikuti apa yang diperintahkannya.
Sepertinya aku mulai mengerti apa yang akan dilakukan mama, mungkin ini yang dimaksudkannya menyuapi diriku.

Dengan ragu akhirnya aku membuka mulut dengan lebar. Kedua tangan mama memegang kedua pipiku, mengarahkan mulutnya yang terkatup tepat diatas mulutku yang menganga lebar. Seperti yang telah kuduga, mulut yang sebelumnya terkatup itu terbuka, menumpahkan isinya kedalam mulutku. hangatnya “bubur” buatan mama kurasakan memenuhi mulutku, namun aku masih belum menelannya.

” Ayo dimamam buburnya sayang….” ujar mama dengan lembut. Glek..segera kutelan semua yang diberikan mama, tandas tanpa tersisa. Ah, luar biasa.. ada sensasi nikmat kurasakan dengan apa yang diberikan mama padaku, yang membuatku ketagihan dan ingin mendapatkannya lagi.

” Sedap ma…lagi dong ma…cepetan…” pintaku, sambil kedua tanganku memegang paha mama.

” Iya kan? Mama udah duga, anak mama ini pasti ketagihan…” ujar mama, seraya mencubit pipiku.
Kembali mama menjimpit nasi dan mengunyahnya. Ah, mengapa rasanya begitu lama mama mengunyahnya, sepertinya aku sudah tak sabar menerima makanan yang dilepehkan langsung dari mulut mama. Sambil menunggu, tanganku beraksi dengan mengobel-ngobel liang vagjna mama yang tengah mengangkang didepanku itu. Sambil tetap mengunyah, mama menggelinjang menikmati jari telunjuk dan tengahku yang mengocok keluar masuk didalam liang vaginanya.

Beberapa saat kemudian kembali mama menumpahkan isi mulutnya kedalam mulutku yang kali ini langsung kutelan, seolah tak puas dengan rakus kulumat bibir mama hingga kami saling berpagutan beberapa saat.

” Lagi ma…sampai habis nasinya..” bisikku, usai kami saling berpagutan.

Akhirnya seluruh nasi habis berpindah kedalam lambungku, yang seluruhnya dilakukan dengan cara yang spesial oleh mama, Ah, betapa nikmatnya rasa nasi itu, seolah diri ini masih belum puas. Sensasinya itulah yang membuatku keranjingan. Setiap momennya itu bagiku begitu erotis, terutama saat cairan putih kental itu tertumpah kemulutku, rasanya aku ingin agar momen itu berlangsung lama

” Gimana sayang, enak kan? ” tanya mama, sambil tangannya membersihkan sisa-sisa nasi yg sedikit belepotan didaguku.

” Luar biasa ma… Pokonya mantap deh.. Mama memang hebat..”

” Siapa dulu dong…Mama gitu loowww…” ujarnya, seraya dirinya turun dari posisi duduknya diatas meja makan, dan kembali duduk dikursi, namun kali ini dia duduk tepat disampingku.

” Doni, tadikan sudah mama tunjukan padamu, bagaimana rasa kasih seorang ibu yang menyuapi makanan pada anaknya…” terang mama

” Iya ma…Doni tau, Terima kasih deh ma…” potongku

” Eit, tunggu dulu..mama belum selesai bicara.. Dan tidak cukup dengan hanya ucapan terima kasih..” ujar mama, sambil menudingkan jari telunjuknya kearahku.

” Terus harus dengan apa lagi dong ma? Apa dengan Doni harus giat belajar, patuh kepada orang tua, bukankah itu semua sudah Doni lakukan ma… Kan mama bisa liat sendiri dari nilai prestasi sekolah Doni selama ini… Doni juga gak pernah koq melawan atau membatah kepada mama atau papa, Doni selalu menurut…”

” Iya, mama tau…prestasi sekolah kamu selama ini cukup baik, bahkan sangat memuaskan..tapi kali ini bukan itu yang mama maksud…”

” Lalu harus apa lagi dong ma?” tanyaku, dengan wajah sedikit cemberut, namun dengan lembut mama membelai rambutku.

” Begini Doni.. Aduh, kamu jangan langsung jutek begitu dong sayang…” hibur mama, kali ini sambil mengelus lembut pahaku.

” Abis sih mama…pakai ngomong gak cukup dengan ucapan terima kasih segala…kayak apaan aja..” gerutuku, namun mama hanya tersenyum, seraya meremas batang penisku yang masih terbungkus celana pendek, yang membuat wajahku sebelumnya cemberut kembali tersenyum.

” Dengar Doni, mama ingin kamu menunjukan bakti nyatamu pada mama, tentu saja sesuatu yang mulia yang membuat mama bahagia..tapi mmmm… gimana ya? mama sebetulnya malu sih untuk ngomongnya..

” terang mama, namun sepertinya mama ragu untuk untuk meneruskannya, dan tentu saja itu membuatku penasaran.

” Emang apaan sih ma…ngomong aja kenapa sih ma..Doni jadi penasaran nih…” desakku.

” Ah, enggak deh..enggak jadi..” ujar mama, yang membuatku semakin penasaran.

” Aduh…mama ini..ngomong aja ma…plis deh.. Untuk mama, seberat apapun itu, pasti akan Doni coba lakukan deh kalau itu bisa menyenangkan hati mama…” desakku, sambil memegang kedua bahu mama. Ah, sepertinya mama tau kalau aku begitu penasaran.

” Oke deh..mama akan terus terang…tapi janji ya, kamu jangan kaget..”

” Enggak deh ma…suwer..” ucapku sambil mengacungkan jari telunjuk dan tengahku.

” Mmmm…begini Doni, obsesi mama selama ini adalah..mmm…mama ingin kamu pipisin muka mama…” terang mama, dengan agak malu-malu sambil menundukan wajah dan memain-mainkan jari jemarinya.

” Apaaa….” kagetku, mendengar apa yang dikatakan mama

” Tu kan…mama sudah duga, kamu pasti terkejut…kamu juga pasti menolaknyakan?” ujar mama, sambil memalingkan wajahnya dari diriku.

” Mama serius…? ” tanyaku memastikan

” Serius lah…apa kamu pikir mama hanya main-main… Gimana, kamu bersedia enggak menunjukan baktimu kepada mama…?” ujar mama. Aku berpikir sejenak untuk mempertimbangkan keinginan mama itu, mengencingi wajah ibu kandungku sendiri, betapa kurang ajarnya itu…tapi..Ah, kalau memang itu membuatnya bahagia mengapa tidak.

” Iya ma, Doni bersedia…” setujuku, yang serta merta wajah mama berubah sumringah dan langsung memeluk serta mengecup mesra bibirku.

” Aiiiihhhh…kamu memang anak mama yang baik dan berbakti…mama benar-benar bangga sama kamu…ayo sayang, cepetan dong pipisin wajah mama, mulut mama… mama juga mau minum pipis kamu lho sayang..plis dong cepet ya..” Ah, betapa bahagianya wajah mama mendengar persetujuanku itu, namun aku masih bingung bagaimana harus memulainya untuk menuruti keinginannya yang aneh itu.

” Tapi gimana caranya nih ma? ” tanyaku, bingung.

” Mmmm…Gini aja deh, kamu naik dimeja ini, terus berdiri diatas meja, dan mama duduk dikursi ini sambil membuka mulut.. Nah, nanti kamu pipisin deh mulut mama, oke? ngertikan?” terangnya

” Oke deh ma…Doni paham..” jawabku, seraya naik keatas meja makan.

” Eh, don…lebih baik buka aja semua pakaian kamu, mama juga koq..kita telanjang aja sekalian, biar sip gitu looww…” pinta mama, diikuti dengan melucuti dasternya hingga bugil, begitupun dengan aku yang juga melepas t-shirt dan celana pendekku.

” Ayo sayang…langsung dong, pliss..pliss.. mama gak sabar nih sayang…aaaakkkk..” mohon mama, sambil membuka mulutnya dengan lebar, sedang aku mulai memposisikan diri sebagaimana orang yang hendak membuang air kecil.

Seeerrrrrrrrrrr…..sambil berdiri diatas meja makan, air seni yang keluar dari penisku disambut oleh pekikan gembira saat pancuran pertama mengenai wajahnya. Sebagaian cairan hangat beraroma pesing itu masuk kedalam mulutnya yang menganga, dan langsung ditelannya dengan rakus. Ah, betapa liarnya mamaku, sungguh tak kusangka mama memiliki fantasi yang aneh seperti ini, namun entah mengapa aku sepertinya juga begitu menikmati, bagiku mama begitu seksi dan menggoda saat dengan antusiasnya menerima tumpahan air kencingku, seolah air kencingku adalah cairan yang maha berharga baginya, dengan hal itulah aku merasa tersanjung, sehingga ingin sebanyak-banyaknya aku menumpahkan air seniku diwajah dan mulutnya untuk dinikmati mama, yang sesekali juga digunakan untuk membasuh wajahnya, wajah cantik yang selama ini menjadi objek hayalku, dan kini wajah itu menjadi sasaran air kencingku, dan untuk itu pula dia sendirilah yang memintanya, bahkan memohon.

” Wuuuuwwwww…minum sudah, cuci muka sudah…sekarang keramas dulu ah….” pekik mama, sambil mengarahkan kepalanya dibawah pancuran air seniku, seraya kedua tangannya menggosok-gosok rambutnya.

Akhirnya air seni yang keluar dari penisku hanya tinggal satu dua, dan kemudian terhenti sama sekali.

” Fuuuuuhhhh….sedaaaaaapppppp….mama benar-benar puas don…kamu memang anak mama yang sungguh berbakti pada mama… terima kasih ya sayang…” ujar mama, mengekspresikan rasa puas dan rasa terima kasihnya padaku.

” Iya ma…sama-sama, Doni juga suka koq ngeliat mama minumin air kencing Doni kayak tadi, mama keliatannya hot banget deh, Doni jadi tambah nafsu sama mama…” balasku, seraya menghempaskan bokongku diatas meja makan, menghadap mama yang masih menyibak-nyibakan rambutnya yang telah basah oleh air seniku.

” Aaaiihhh…Doni… Mama senang sekali kalau kamu memang seperti itu sayang…” ujar mama, seraya memeluk dan mengecup bibirku.

” Ludahin mulut mama dong sayang…aaaakkkkkk…” pinta mama, diikuti dengan membuka mulutnya dengan lebar tepat dibawah wajahku yang saat itu duduk diatas meja makan. Untuk kegemaran mama yang satu ini aku sudah cukup familier, yang memang sebelumnya pernah kami lakukan dirumah.
Kuarahkan posisi mulutku tepat diatas mulut mama yang menganga, lalu kutumpahkan air ludahku tepat kedalam mulutnya, yang langsung diteguknya hingga tak tersisa.

” Lagi sayang….” bisiknya, dan kuturuti apa yang diinginkannya, hingga empat kali aku meludahi mulut mama sampai kurasakan tak ada lagi air liur dapat kuberikan pada mama.

” Terima kasih sayang…kamu benar-benar membuat mama bahagia…” ucap mama, seraya merangkul dan mulumat bibirku dengan kecupan liarnya yang membuatku gelagapan karna hampir terjatuh dari meja makan yang kududuki.

” Sekarang entotin mama lagi dong sayang….memek mama sudah gatel banget nih, pipismu tadi itu lho, yang bikin nafsu mama semakin tinggi..”

Akhirnya kusetubuhi mama dengan sekujur badan dan rambutnya yang masih basah oleh air seniku tadi, dan persetubuhan kami divilla itu terus berlanjut hingga esok hari, sebelum pada sore harinya kami kerumah tante Wiwik untuk menghadiri acara pernikahan putrinya. Ah, benar-benar saat yang tak akan pernah terlupakan olehku, saat-saat yang begitu indah, dimana aku bisa mewujudkan dan mengekspresikan segala fantasi seksualku pada mama, dan mama bukan hanya sekedar memenuhi apa yang aku inginkan, bahkan mama memperkenalkan padaku permainan-permainan yang mendebarkan namun sungguh mengasikan, yang membuatku bagai berada disurga yang maha nikmat bersama mama. Menurut mama, bahwa fantasi-fantasi seks yang direalisasikan padaku itu sebagian besar belum pernah dilakukannya pada papa, menurut mama dirinya malu untuk meminta pada papa, sedang denganku mama tak sungkan-sungkan untuk mengutarakannya, karna mama yakin kalau aku pasti akan memahaminya. Keterikatan batin sebagai ibulah yang membuatnya merasa yakin kalau aku dan mama memiliki kesamaan selera dan fantasi dalam soal seksual, dan itu memang terbukti, sehingga aku dan mama bagaikan gayung bersambut, keduanya saling mengisi dan saling memenuhi.

Dan hubungan terlarangku dengan mama tidak cuma sampai divilla itu saja, namun tetap berlanjut pada hari-hari berikutnya. Walaupun tidak bisa dikatakan terlalu sering, kami masih bisa menyempatkan untuk melakukannya, biasanya mamalah yang mengatur skenario agar tak tercium oleh papa, seperti halnya mama berpura-pura minta diantar olehku untuk pergi berbelanja ke super market, dan pastinya kami mampir terlebih dahulu kesebuah hotel untuk sekedar satu atau dua kali orgasme, untuk kemudian barulah menuju ke super market, alasan berputar-putar mencari barang atau sesuatu yang dibutuhkannyalah yang menjadi alasan saat papa menanyakan mengapa sampai begitu lama. Atau mama berpura-pura untuk mengantarku berangkat kesekolah, mamun tentunya kami akan menghabiskan satu kali orgasme terlebih dahulu didalam mobil yang telah kami parkir ditempat tertentu yang menurut kami cukup nyaman.
Dan masih ada beberapa skenario oleh mama yang cukup brilian untuk kami dapat berasik masuk dengan aman dan nyaman, dan tentunya puas lahir batin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*