Home » Cerita Seks Mama Anak » Indahnya Duniaku 3

Indahnya Duniaku 3

Cerita Sebelumnya : Indahnya Duniaku 2

-TOILET KINI MENJADI INDAH (POV BINTANG)-

“Hoaaaaammmm….” duh nampaknya aku tertidur pulas sekali tadi. Oiya umi sudah bangun belum ya? Kulihat dulu deh. Aku melangkah keruang tamu dan umi sudah tak ada disana. Mungkin sudah kekamar. Aku akan cek deh. Siapa tau dia malam malam begini malah pergi. Kulangkahkan kaki menuju lantai dua. Sesampainya di lantai dua aku mendengar suara agak berisik dan desahan desahan kecil. Makin mendekati kamar umi, makin jelas bahwa suara iti desahan umiku. Terdengar jelas dia mengucapkan kata-kata kotor dan menyebut namaku. Ada apa? Pikirku. Aku takut kejadian kemarin terulang. Dengan cepat aku buka pintu kamar umi.
Cklek.

“umi…..” kataku kaget setengah tak percaya.
“Ah.. Uh… Bintang . ngapain kamu? Keluar dari kamar umi. Keluar!” kata umi dengan marahnya.
“I… Iya umi. I… I… Ya” ucapku setengah gagap.

Dengan segera aku melangkahkan kaki menuju kamarku. Masih terbayang umi yang mengangkang dan ada dildo menancap di vaginanya. Aaaah. Aku terangsang lagi. Sial.
Bayangan umi polos di tempat tidur kini terbayang didalam pikiranku. Hmmm. Kenapa umi bermarturbasi ya? Memang sih dia sudah lama tak dijamah lelaki. nafsu seksualnya sudah lama tak tersalurkan selama dua tahun. Wajar sih. Tapi kenapa umi menyebut namaku ya? Atau jangan jangan? Ah aku tak mau berfantasi ria. Mungkin lebih mudah jika membayangkan aku yang setkiap hari ada disampingnya dibandingkan membayangkan orang lain. Tapi….. Aaaaarrrgggghhhh pikiranku dipenuhi fantasi seksual. Malam itu aku baru tertidur pukul 4 pagi. Aku terus memikirkan hal yang tidak-tidak. Paginya aku terlambat bangun dan kali ini yang membangunkan aku bukan lagi umi tapi kak tyan. Ah umi mungkin masih canggung terhadapku.

“Bintang.. Sarapan dulu” ucap umiku ketika aku mau berangkat sekolah tanpa sarapan.
“Tapi nanti bintang terlambat umi” ucapku. Pikiranku ternyata salah. Umi bersikap biasa saja setelah kejadian tadi malam.
“Kamu ngomong apa sih bintang. Hari ini kan ada rapat. Masuknya agak siangan. Kamu gatau? Duh anak umi pasti bolos sekolah lagi.”
“Tau tuh mi. Bintang bolos mulu. Gak kaya aku kan mi. Tyan kan rajin sekolah” celetuk kakakku ketika keluar dari kamar.
“Dih nyambung aja lo kaya petir. Lo rajin sekolah juga nilai lo ga pernah sebagus gue.”
“Itu karena gue satu tingkat diatas lo bintang. Itu lebih susah pelajarannya”
“Alasan aja lo pendek. Weeeee”
“Umi. Bintangnya nakal tuh”
“Udah gede ngaduan. Huuuuu”
“Kakak. Bintang. Udah jangan berantem. Umi beramgkat duluan ya.”
“Umiiii. Bareng.”
“Yaudah ayo tyan”

Yah aku sendirian lagi deh dirumah…

——————————————————————————————
“Bintang sudah berapa kali kamu saya hukum karema kebiasaan buruk kamu ini?”
“Ratusan pak” jawabku asal.
“Astaga bintang. Kamu kenapa sering bolos sih ditengah pelajaran?”
“Bosen pak.” jawabku jujur.
“Ya ampun. Kamu juga nindy. Teman sebangkunya bukan melarang dia untuk bolos.”
“Udah pak. Cuma dianya aja yang bego.” jawab nindy ketus. Wakakak. Mampus lo diketusin ama cewek yang paling ketus disekolah ini.
“Nindy. Kalian ini ya. Untungnya kalian berdua termasuk murid berprestasi di sekolah ini. Sekarang sebagai hukumannya kalian berdua bersihkan toilet di belakang sekolah. Now! Sekarang juga”
“Tunggu pak. Yang bolos kan bintang kenapa saya juga dihukum?”
“Itu karena kamu membiarkan bintang bolos nindy”
“Loh kok? Emang ada ya pak bolos itu dibiarkan? Kalo bolos dibiarkan semua siswa disini bolos dong pak?”
“Oh iya ya”
“Iya pak. Kalo dibiarkan itu namanya libur pak.”
“Iya sih bener juga”
“Tuh pak berarti saya ga membiarkan pak”
“Iya betul iya betul” ucapnya sambil mengerutkan dahinya.

Hahaha. Pak akbar dibegoin sama nindy. Kok bisa sih dia jadi guru?

“Eh engga. Tapi bener juga kata kamu nindy. Ah pokonya kamu dihukum. Gak ada tapi tapian. Sekarang”
“Yah pak. Masa saya juga.”
“Udah gak ada alasan lagi. Sekarang kamu Bintang ke gudang dibelakang ambil peralatan kebersihan dan kamu nindy segera ke toilet. Survey dulu. Haha. Selamat membersihkan” katanya sambil tertawa terbahak-bahak.

Dengan enggan aku ke gudang belakang. Duh gudang ini. Mana gelap, kotor dan bau lagi. Ck. Tapi toilet belakang itu jauh lebih kotor dan bau sih. Aaarrgggghhhh. Sialan pak Akbar. Awas nanti akan aku balas berkali-kali lipatnya.

“Nih nin. Bersihin nih”.
“Enak aja. Masa aku sih yang bersihin. Kan ini kamu yang salah”
“Kan elo yang ngebiarin gue bolos. Kalo lo ga ngebiarin gue bolos lo ga dapet hukuman kali. Hahaha”
“Ketawa kamu. Udah aku yang bersihin luar. Kamu yang bersihin bagian dalemnya. Sana bersihin”
“Oke-oke. Lo gausah jutek gitu sih”
“Emang aku udah jutek kali.”

Sial. Ini hukuman yang paling menyebalkan yang pernah aku alami. Sangat amat menyebalkan. Apa kabur saja ya. Kan tinggal lompat tuh keluar. Tapi kasian nindy. Gara-gara aku dia kena hukuman. Sesekali aku perhatikan nindy. Ah dia manis juga ya. Di samping wajahnya yang jutek ternyata dia menyimpan wajah yang manis. Kacamata bergagangnya menambah kemanisan raut wajahnya. Belom lagi dadanya yang tampaknya besar. Tidak terlalu terlihat karena tertutup oleh jilbabnya. Aaarrrrgggh. Kok aku jadi terangsang gini sih. Padahal gak biasanya aku begini. Ini pasti gara gara semalem deh. Duuuuhhh. Ampe kebawa disekolah gini. Nampaknya nindy sadar aku perhatikan. Tapi dia hanya buang muka saja. Duh. Tambah kesengsem sama dia nih jadinya. Badannya memang tak terlalu tinggi tapi nampak pas dengan ukuran dan berat badannya. Ukh aku ketahuan ketika sedang mengamati dia. Oke saatnya pura pura bersihin. Waduh dia berjalan kearahku kayanya aku mau “dihabisi” olehnya. Dengar-dengar dia pernah ikut lomba pencak silat di kecamatan dan juara satu tapi dia tak mau melanjutkan. Oke langkahnya semakin dekat. Beneran mau dipukul kayanya.

“Bintang..” hardiknya.
“Iya ap….”

Ketika aku memalingkan mata tiba tiba nindy mencium bibirku.
“Mmmmhhh…. Nind….”
Didorongnya aku kedalam toilet .

“Lo sekarang diem aja. Gue lagi kangen ama kontol”

Oh my god. Apa yang membuat nindy seperti ini? Apa yang membuat dia menjadi liar. Ya ampun nindy. Dia memang jutek tapi dia juga pendiam dan sekarang dia menjadi liar.

——-GUE KELEPASAN (POV NINDY)———

“Hoaaaammmm….” gue menggeliat keras. Semaleman gak bisa tidur sama sekali karena nyokap gue baru pulang jam 1 malem. Yah beginilah semenjak si brengsek itu ninggalin nyokap gue. Sekarang nyokap gue harus kerja keras untuk membiayai gue sama satu adek gue yang masih kecil. Bahkan nyokap gue rela dibilang menjual dirinya sama orang-orang desa. Bahkan aku pernah sampe tak percaya dan kuikuti nyokap gue ke kota dan dia kerja keras di suatu pabrik. Bahkan setelah kerja di pabrik dia kerja di restaurant. Luar biasa nyokap gue ini.

Gue keluar kamar. Sudah tak ada orang. Adik gue pasti udah dititipkan ditetangga. Ah sudahlah mau santai dulu. Pas mau santai terus liat jam. WTF. Udah jam 8.30. Gue tau hari ini tuh masuk siang. Tapi gue kesiangaaannnn. Buru buru masuk kamar mandi. Kulepaskan semua pakaian tidurku. Brrrrr. Masih dingin aja. Padahal udah siang. Gue ambil air segayung dan gue siramkan ke seluruh tubuh. Ah segaaaarrrr.

Gue mbil sabun mandi terus gue sabunin badan mulai dari leher turun ke tangan kanan dan ketangan kiri. Lalu pindah ke bagian payudara gue yang beukuran 34b. Gue sabunin perlahan di bagian yang pasti menarik seluruh hati pria yang ada di dunia ini. Aaaaahhhh…. Gue sedikit mendesah. Perlahan puting coklat kemerahan gue menegang. Gue remas makin lama makin keras di kedua buah dada ini. Uuuuuuuuhhhh. Gue mendesah jauh lebih keras. Kupilin pilin puting ini. Ssshhhhhh….. Ah stop. Gue ngapain sih. Gue udah telat juga. Segera kuselesaikan mandinya. Otw sekolah. Yeay.

“Bintang sudah berapa kali kamu saya hukum karema kebiasaan buruk kamu ini?” tanya si guru sok mau tau ke musuh alaminya. Bintang
“Ratusan pak” jawab si bintang asal. Itu orang bego dah. Udah tau lagi dimarahin malah dijutekin
“Astaga bintang. Kamu kenapa sering bolos sih ditengah pelajaran?”
“Bosen pak.” jawabnya. Kan bego. Tolol
“Ya ampun. Kamu juga nindy. Teman sebangkunya bukan melarang dia untuk bolos.”
“Udah pak. Cuma dianya aja yang bego.” jawab gue ketus. Gue kesel. Kenapa sih gue mesti kena juga.
“Nindy. Kalian ini ya. Untungnya kalian berdua termasuk murid berprestasi di sekolah ini. Sekarang sebagai hukumannya kalian berdua bersihkan toilet di belakang sekolah. Now! Sekarang juga”
“Tunggu pak. Yang bolos kan bintang kenapa saya juga dihukum?”
“Itu karena kamu membiarkan bintang bolos nindy”
“Loh kok? Emang ada ya pak bolos itu dibiarkan? Kalo bolos dibiarkan semua siswa disini bolos dong pak?” jawab gue. Niat gue mau ngebego-begoin guru yang bego.
“Oh iya ya”

“Iya pak. Kalo dibiarkan itu namanya libur pak.”
“Iya sih bener juga”
“Tuh pak berarti saya ga membiarkan pak”
“Iya betul iya betul” ucapnya sambil mengerutkan dahinya.
“Eh engga. Tapi bener juga kata kamu nindy. Ah pokonya kamu dihukum. Gak ada tapi tapian. Sekarang”
“Yah pak. Masa saya juga.”
“Udah gak ada alasan lagi. Sekarang kamu Bintang ke gudang dibelakang ambil peralatan kebersihan dan kamu nindy segera ke toilet. Survey dulu. Haha. Selamat membersihkan” katanya sambil tertawa terbahak-bahak.

Kan brengsek si katro tolol bin bego itu. Dia yang bolos gue yang kena hukum juga. Kampret. Ah ilah. Mana ini toilet pesing banget lagi. Yak si bego udah bawa peralatan perang.

“Nih nin. Bersihin nih”.
“Enak aja. Masa aku sih yang bersihin. Kan ini kamu yang salah” jawabku jutek namun sopan. Ya ketika didepan orang lain gue mencoba sopan. Gue mencoba untuk jadi anak baik seperto janji gue ke nyokap gue.
“Kan elo yang ngebiarin gue bolos. Kalo lo ga ngebiarin gue bolos lo ga dapet hukuman kali. Hahaha”
“Ketawa kamu. Udah aku yang bersihin luar. Kamu yang bersihin bagian dalemnya. Sana bersihin”
“Oke-oke. Lo gausah jutek gitu sih”
“Emang aku udah jutek kali.”

Huh. Bete banget gue. Gue dirumah aja jarang beberes rumah. Ini malah disuruh bersihin toilet bau. Kalo disuruh berantem ayok dah. Atau disuruh manjat tebing. Ini disuruh bersihin toilet. Gak ada gregetnya. Gue lihat si bintang serius mengerjakan “tugas”nya. Bego banget ini anak. Disuruh belajar gamau bersihin wc getol. Oke ini mah nanti gue panggil kerumah. Gue jadiin pembantu gue. Haha. Deg…. Tatapan gue beradu sama dia. Duh kenapa nih. Dia pasti ngeliatin gue deh. Pasti banget. Pasti dia ngeliatin badan gue yang yah walaupun pendek ideal lah. Terus pasti dia ngeliatin payudara gue. Duh. Mana gue ga make bra gara gara buru-buru. Pasti keliatan banget deh walaupun gue pake jilbab. Duuuh. Gue ngerasa diliatin terus nih. Walaupun gue jutek banyak kok yang nembak gue. Itu berarti gue cakep dong. Haha.

Duh bintang. Tatapan matanya itu loh. Hiiishhh. Seperti menelanjangi gue. Naik turun dari kepala ke kaki. Duh kok gue jadi horny gini ya. Horny banget lagi. Sialan. Kayanya yang dibawah udah basah. Gue udah ga tahan lagi. Udah lama gue ga dapet kontol. Bodo amat. Persetan sama janji sama nyokap. Bodo amatan. Gue jalan menuju ke dia dengan muka sangar. Gue mau kasih hadiah ke dia. Gue ga boleh keliatan mupeng. Gue melangkah dengan cepat.

” Bintang” kata gue dengan galak.
“Iya. Ap……..”

Tanpa banyak ba bi bu lagi gue cium bibirnya itu. Gue hisap dengan keras.

“Mmmmhhh…. Nind….”
Gue dorong orang bego ini kedalam toilet .

“Lo sekarang diem aja. Gue lagi kangen ama kontol” jawabku judes.
“Nin. Tapi nin. Lo kesurupan?”
“Udah diem lo bego”

Kubuka ikat pinggangnya lalu menuju ke resleting celananya. Kuturunkan langsung celana panjang sekolah dan CDnya. Lalu muncullah yang aku tunggu-tunggu. Bagaikan dihidangi makanan lezat aku langsung saja telan kontolnya. Perlahan namun pasti kontol bintang membesar dimulutku. Ukh… Aku tersedak…

“Kontol lo gede banget tang. Lebih gede dibanding parjo. Gue bakal kekenyangan ini”

Tanpa ba bi bu lagi ku emut kepalanya. Kujilati ujung kontolnya. Dia hanya mendesah keenakan. Ahaha. Lo bakal puas dapet service lips dari gue tang. Ku masukkan ke mulut ku setengah dari bagian kontolnya. Ku hisap hisap perlahan. Si bintang udah mulai ngedesah desah gak karuan tuh. Hahaha. Ku maju mundurkan kepalaku sambil menghisap hisap kecil kontolnya. Tak lupa kuremas-remas bijih pelirnya. Gila besar banget batang kontolnya. Ini sih 2 kalinya punya parjo. Muat gak ya di vagina gue. Duh gue makin nafsu banget.

“Uuuukkhh. Nikmat banget ndi sepongan lo… Gilaaa…..”
“Enak tang?”
“Enak ndi… Uuuukkhhh. Lo belajar dimana ndi?” katanya sambil mencoba memegang kepalaku.
“Eith jangan pegang-pegang. Kalo lo pegang-pegang lo gue hajar”

Kulanjutkan kegiatanku dengan mengocok kontolnya dengan tanganku. Sembari sedikit demi sedikit aku ludahi kontolnya.

“Uuuuhhh ndiii…”
“Tang. Mulai sekarang lo panggil gue nyonya. Jangan nindy”
“Baik nyaaahhh. Terusin”

Hisapanku dan gerakan mulutku kini makin liar. Sembari mengemut kontol hitamnya yang besar ini aku sambil membuka baju seragamku. Lalu rokku pun aku lepaskan beserta CDnya. Eh aku ga make CD hari ini. Hahaaa. Terus kukocok kontolnya, kujilati ujung kontolnya, kuhisap hisap bola pelirnya.

“Eh jongos. Sekarang masukin kontol lo ke memek gue. Pengen tau rasanya dicoblos ama lo. Oiya lo boleh kok pegang toket gue. Just toket ya.”
“I… Iya ndii… Eh nyonya”

Aku pun menungging sambil mengangkangkan kakiku. Tak terbayang. Pasti si bintang bisa liat vagina gue dengan jelas. Warna merahnya hingga clitoris gue. Pertama ujung kontolnya digesek-gesekkan ke vagina gue. Dan uuukkkhhh desahan gue keluar perlahan. Gila. Baru diluar aja udah kerasa enaknya. Perlahan kontolnya masuk.

“Taaannngg. Pelaaannnhhhh. Sakiiittthhh”

Kembali dia menyabut kontolnya. Meskipun baru kepalanya doang terasa besar di lubang vaginaku. Dan dia mulai mencoba penetrasi kembali. Uuuuhhh. Ujung kontolnya mulai menyentuh bibir vaginaku. Perlahan namun pasti kontop bintang masuk ke vaginaku. Rasa sakit memang masih ada namun perlahan menghilang berganti dengan rasa enak yang luar biasa.

“Uuukkhh. Panjang ama gede bener kontol lo tang. Ayo tang genjot gue”

Tanpa ba bi bu lagi gue digenjot perlahan awalnya. Tangannya memegang pinggulku. Brengsek padahal dari awal jangan pegang tubuh gue selain bukit kembar gue. Goyangannya makin lama makin cepat. Desahan yang keluar dari mulut kami pun intensnya makin cepat. Aku yang hanya bertumpu pada kaki dan kesua tanganku hanya memgang pintu toilet merasa kewalahan menghadapi goyangannya.

“Uuuhk. Nooonn. Memek lo sempit banget”
“Kontol lo juga besar tang. Hhhh. Ini dua kali lipatnya parjo. Memek gue penuh ndi… Genjot lebih cepat sayang..” aku mendesah desah kenikmatan.
“Uuuhhkk. Ndi… Sejak kapan lo liar gini…”
“Udah jangan banyak bacot genjot terus…. Gue berasa nikmat banget ini…..”

Kali ini tangannya pindah dari pinggulku ke toket gue. Diremes remesnya toket gue menambah kenikmatan yang ada di memek gue. Ah shiiittt. Kalo kaya gini gue bisa kecanduan kontolnya bintang. Ooohhh. Gue merasa melayang. Sodokannya makin intens. Gue hanya bisa mengimbangi goyangannya sesekali selain dikarenakan liarnya sodokan dari bintang toilet yang sempit ini juga mengurangi area gerakku.

“Oohhh. Ooohhh.. Oooohhhh.. Oooohhh. Bangsat. Enak banget kontol lo tang.. Ohh. Gue sampe tang. Gue mau sampe…”

Bukannya mengurangi intens bintang malah semakin liar. Sodokannya makin liar, makin cepat dan makin bertenaga. Sementara tangannya makin keras meremas dan memilin toket gue.

“Oooooohhhhh…. Gue keluaaaaaarrr…. Nikmat banget jongos gue… Lo pinter bangeeett……”

Keluar lah cairan orgasme dari vagina. Gak terhitung berapa kali aku memuncratkan cairan tersebut. Uhkkk. Nikmat sekali. Hhhhhh.

“Lo belom keluar ya tang?”
“Iya non”
“Terus masalah buat gue? Udah ah. Gue mau cabut.”
“Tapi masa gue kentang gini sih nin?”
“Sssstt. Gue ga mikirin elo ya. Udah lo coli aja disini. Gue mau masuk kelas.”

Dengan segera aku memakai seragam sekolahku dan memperbaiki bentuk jilbabku. Hahaha. Kasian banget itu orang. Mampus rasanya nanggung. Itu hukuman buat lo. Songong sih ngajak-ngajak gue di hukum. Gue tinggal bintang dengan muka mupengnya.

“Jangan lupa bersihin ya toiletnya. Kalo udah bersih lo masuk kelas nanti gue kasih deh hadiahnya. Hahahaha”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*