Home » Cerita Seks Mama Anak » Rasti Ibu Binal 11

Rasti Ibu Binal 11

Cerita Sebelumnya : Rasti Ibu Binal 10

The Special Gift Expo..

Dari pemukiman kumuh itu Rasti ngebut pulang, sampai di rumah Rasti buru-buru masuk dan melirik jam. Ah, waktu sudah menunjukkan jam 8 malam. ÔÇ£Masih sangat sempat!ÔÇØ Pikirnya. Entah apa yang sudah direncanakannya.
Rasti menidurkan Bobi dan menitipkannya pada seorang pembantu plus baby sitter yang memang direkrutnya khusus untuk hari-hari semacam ini dimana Rasti sibuk seharian. Hari itu di rumah Rasti ada 3 orang baby sitter professional yang bekerja menjaga, mengawasi dan mengurusi kebutuhan anak-anak Rasti seharian. Semua baby sitter itu adalah tenaga terdidik dari sebuah lembaga jasa swasta yang tarifnya cukup mahal. Rasti jarang menggunakan jasa baby sitter ini, tapi jika ada saatnya perlu, Rasti tidak segan mengeluarkan uang lebih untuk jasa yang berkualitas.

Rasti bergegas mandi, berdandan, dan kemudian siap-siap hendak pergi lagi. Tedi dan teman-temannya sedang makan dengan nasi kotak yang dipesan dari restoran cepat saji.

ÔÇ£Ma, kita mau pergi lagi?ÔÇØ Tanya Tedi melihat Mamanya sudah wangi dan cantik kembali.
ÔÇ£IyaÔǪ Emang udahan kamunya ÔÇÿmaininÔÇÖ MamaÔǪ? Cukup nihÔǪ? Puas? Hi hi hiÔǪÔÇØ Ucap Rasti yang kini sedang ikut duduk dan makan bareng mereka, meski di wajahnya tampak sedikit make up, tubuh Rasti masih hanya berbalut handuk. Seksi sekali kelihatannya.

Tedi dan teman-temannya saling berpandangan.
Yah sebenarnya banyak fantasi kita yang belum terpenuhi sih Tante Tapi sudah capek juga ya
Dasar kamu ini memangnya ada fantasi apa lagi sih? Tante sudah kewalahan lho seharian ini, kalian suruh bugil di mall, ditinggal lagi udah gitu bugil-bugilan di pemukiman kumuh Tante udah dikerjain sama satpam mall, hampir diperkosa sama anak-anak di sungai, terus digangbang sama kakek-kakek! Hi hi hi kurang apa lagi Tante ini??

Digangbang sama pekerja-pekerja di mall juga Tante
Oh iya, itu juga, hihihi
ÔÇ£Jadi beneran Tante tadi siang sama pekerja-pekerja itu?ÔÇØ tanya mereka, Rasti hanya senyum-senyum penuh misteri.
Aahh sial, kita nggak lihat, lo sih Ted, ambil mobilnya kelamaan
Rasti tertawa. Tedi dan teman-temannya menganggap kalau Rasti memang digangbang oleh pekerja-pekerja mall itu.
Ya udah, kita istirahat saja Tante sambil didongengin di kamar kasihan nih si otong dari tadi cuma bisa tegang aja
Hihihi kasihan banget sih, salah kalian sendiri lah mainin Tante. Sekarang mintanya Tante dongengin kalian sambil tidur-tiduran sambil kaliannya coli, begitu?
Iya Tante kan udah janji tadi.

ÔÇ£Hehe, maunya kalian ini lhoÔǪ Tapi nanti ya, Tante masih ada satu ÔÇÿagendaÔÇÖ lagi buat Tedi. Terserah deh kalian mau ikut atau tinggal di sini istirahat, atau mau pulang?ÔÇØ
Yaah kita nginap di sini lagi ya Tante Udah pamit kok sama orang rumah.
Hihihi, ya udah sana tiduran Tante mau pergi sama Tedi. Atau kalian mau ikut?
Ma, kita mau pergi kemana sih? Tanya Tedi yang sejak tadi bingung. Ternyata agenda malam ini adalah rencana Rasti pribadi. Yah, hadiah kejutan yang sudah direncanakannya jauh hari buat Tedi, tentu Tedi sendiri tidak tahu apa rencana mamanya ini.
Rahasia dong sayang surprise deh buat kamu Ucap Rasti mengusap-ngusap rambut anak sulungnya itu.
Mmm kami boleh ikut Tante?
Ya dari tadi kan juga Tante tawarin, mau ikut atau tinggal? Kalo mau ikut ya ayo
Seakan mendapat tenaga baru, Riko, Romi dan Jaka yang tadinya sudah keliatan lemes jadi semangat lagi.
Pake baju yang bagus ya kalian baju yang baru, sayang, kasih pinjam temen-temenmu baju yang bagus ya Komando Rasti di kamar Tedi saat Tedi dan teman-temannya sedang bersiap-siap.
Makasih Tante Tapi Tante sendiri kok belum pake baju? Mau pergi pake handukan aja? He he he Ucap Jaka melihat paras Rasti yang sudah cantik berdandan, tapi tubuhnya masih saja hanya berbalut handuk.
Dasar Makanya cepetan kaliannya, habis ini ke kamar Tante. jawab Rasti senyum-senyum.
Ng ngapain tante?
Mmmm Mau kan pilihin baju buat Tante? desah Rasti manja. Wow! Antusias sekali mereka disuruh milih baju untuk dipakai Rasti. Mau banget!

————————————————————
Semua kini telah berpakaian rapi. Naah, udah ganteng-ganteng deh kaliannya Puji Rasti.
ÔÇ£He he, kok harus rapi gini, udah gitu harus pake baju bagus. Tante mau ngajak kami ke mana sih?ÔÇØ
Eit, masih rahasia yuuk? Rasti memberi kode pada mereka untuk mengikutinya, ia melenggang dengan seksi ke kamar. Dengan antusias mereka mengekor Rasti, pemandangan belakang tubuh Rasti yang melangkah bak peragawati dengan hanya mengenakan handuk mulai membuat mereka nafsu lagi. Pundak dan punggungnya yang putih mulus, bokongnya yang bulat kencang bergoyang-goyang seiring langkahnya, sungguh menggiurkan.

Woooww Terpana mereka memasuki kamar Rasti yang mewah, luas, sangat bersih, dan wangi. Sementara, Tedi yang sudah terbiasa ya tidak terlalu heboh, dia bergegas membuka lemari pakaian Rasti yang sangat besar dan juga mewah. Di dalamnya begitu banyak gaun mahal dan bermacam-macam pakaian. Tedi langsung fokus dan mulai memilih-milih pakaian, padahal ketiga temannya masih sibuk mengagumi suasana kamar Rasti, kasurnya lebar sekali, super empuk dan wangi. Memang, selama ini mereka hanya bisa melihat kamar ini dari luar saat Rasti sedang melayani tamunya dan lupa atau sengaja membiarkan pintu kamarnya terbuka. Termasuk juga saat Rasti dientot oleh Norman, yang mana memang Norman lebih suka jika pintunya tidak ditutup.

Begitulah, apa yang bisa mereka lihat dari luar jelas tidak sama ketika mereka akhirnya benar-benar berkesempatan memasuki kamar ajang perzinahan ini. Aah, di kasur ini entah sudah ratusan atau ribuan kali persenggamaan cabul dilakukan, gumam teman-teman Tedi dalam hati, membayangkan sambil duduk-duduk di kasur Rasti yang super nyaman. Si Jaka malah langsung mencoba tiduran di situ. Duh nyamannya, apalagi kalau Tante Rasti jadi selimutnya, batinnya mengkhayal.

Plok! Tiba-tiba sesuatu yang basah dan harum menimpa kepala Jaka.
Hayo, kamu kok malah tiduran sih? Ujar Rasti membuyarkan lamunan Jaka. Wow! Ternyata yang menimpa kepala Jaka adalah handuk yang tadinya melilit tubuh Rasti. Terpana Jaka melihat sosok Rasti yang sudah bugil lagi. Tiap pernik ulah Rasti benar-benar bisa merangsang penis-penis mereka dengan maksimal. Kali ini bukan hanya ketelanjangan Rasti, tapi Rasti yang melempar handuk yang baru dipakainya ke kepala Jaka itu yang membuat Jaka merasakan senut-senut di penisnya. Hehehe nyaman Tante kok ranjangnya gede banget ya Tante? Jawab Jaka. Dia bangkit dan bergabung dengan Riko dan Romi duduk di pinggiran bed mewah itu.

Ya biar muat banyak orang dong hi hi hi Jawaban yang sukses membuat semuanya berimajinasi lebih liar dan ngaceng berat! Dengan senyum-senyum nakal, Rasti malah ikut duduk di samping Jaka. Kamu tuh, mupeng lagi mupengan banget sih jadi orang? Bukannya udah biasa lihat Tante telanjang? Ucapnya gemas menjawil hidung Jaka.

ÔÇ£Emangnya kalo udah biasa jadi gak ngaceng lagi Tante? Gawat dong kalo gitu nanti tiap kali Tante pingin ngentot harus ada kontol baru terus, habisnya kontol lama ga bisa ngaceng lagi karna udah terbiasa…ÔÇØ Sahut Jaka vulgar.

Hi hi hi iya juga ya Tuh si Norman juga udah biasa, bahkan tinggal sama Tante Tapi ngaceng terus bawaannya kalo sama Tante. Maunya ngentot terus. Hi hi hi Rasti menjawab tak kalah vulgar. Mmm tapi Mau juga sih Tante kalo bisa terus dapat kontol-kontol baru. Lanjutnya makin vulgar.
ÔÇ£Tante cantik banget sihÔǪ Ga bakal deh kami bosan. Duh, wangi lagiÔǪÔÇØ Jaka mengelus-elus dan mencium pundak Rasti. Romi yang duduk di sisi Rasti yang satunya ikut membelai kulit punggung Rasti, dari atas turun ke pinggang, dan turun lagi… Gemetaran tangannya merasakan sensasi kelembutan yang luar biasa.

Sshhh Desah Rasti lirih. Darah di dadanya berdesir merasakan usapan tangan kedua remaja ini di kulit telanjangnya.
Eehhmm Eehhmmm! Duh mau pakaian yang mana ya? ujar Tedi keras sambil pura-pura batuk.
Hi hi hi Tuh! Kalian ini, sana bantu Tedi milihin pakaian dong buat Tante ayo cepetan, keburu makin malam nih
Meski awalnya bersungut-sungut tak semangat, ternyata setelah ikut melihat-lihat pakaian di dalam lemari Rasti, mereka jadi antusias membantu Tedi memburu pakaian di lemari pakaian Rasti. Sekali lagi mereka terkagum-kagum dengan isi lemari itu. Sambil memilih-milih, mereka pun saling berdiskusi serius.

Hi hi hi, ayo yang mana aja, jangan kelamaan dong Serius amat sih nanti kemaleman kita.
ÔÇ£Boleh yang mana aja nih Ma?ÔÇØ tanya Tedi.
Iyaa yang paling seksi juga boleh, yang buka-bukaan juga boleh, hi hi hi
ÔÇ£Bikini boleh Tante?ÔÇØ Ujar Romi terkekeh sambil kedua tangannya membentangkan bikini top piece yang sangat minim kepada Rasti.
Rasti tergelak, Ha ha ha itu kan bikini Tante buat ke pantai Duh, kamu ini, masa pake bikini? Tante masuk angin dong nanti

ÔÇ£He he he, katanya apa aja boleh?ÔÇØ
Ya lihat-lihat konteksnya dong, kita kan gak mau renang atau ke pantai
Kan kita emang belum tahu mau kemana
Hehe, iya ya ya udah yang mana aja selain bikini ah ucap Rasti gemas.
ÔÇ£Pake ini ma!ÔÇØ Tedi akhirnya melempar secuil pakaian ke atas kasur.
Duuh ini kan sama aja bikini dong
Hehehe, bukan dong, tetep aja itu bukan bikini udah pake itu aja, nanti kemaleman lho balas Tedi membalikkan kata-kata Rasti.

Iih, kamu oke deh mama nurut.. Rasti pura-pura protes, padahal suka. Pakaian yang diberikan Tedi adalah denim hotpants dan kaos mungil yang menutupi dadanya, dengan pundak dan perut yang terbuka. Hotpants yang sangat pendek. Garis bawahnya nyaris sejajar dengan garis pantat Rasti. Garis atasnya jauh di bawah pusar rasti. Sungguh hanya beda sedikit dengan celana dalam! Beginilah kira-kira penampilan Rasti dengan pakaian yang dipilihkan oleh Tedi pada malam itu.

Singkat cerita, mereka pun udah on the way lagi.
Tidak lama Tedi dan ketiga temannya bertanya-tanya kemana Rasti akan membawa mereka, karena tidak sampai setengah jam mereka telah sampai di tujuannya. Ternyata Rasti membawa mereka ke bilangan senayan. Sejak dua hari yang lalu ada Car Expo diadakan di JCC. Sebuah pameran mobil yang diadakan dengan cukup besar. Rasti sempat mendatangi pameran ini di hari pertama, dan ia berencana untuk mengajak Tedi malam ini. Untunglah semua petualangan hari ini tidak sampai berlarut-larut sehingga Rasti sempat juga merealisasikan rencananya. Car Expo ini memang dibuka hingga hampir tengah malam tiap harinya. Makin malam makin meriah acara pendukungnya, ada penampilan band hingga sexy dancer. Ya, Car Expo kali ini cukup prestisius, bahkan negara produsen dari mobil-mobil yang dipamerkan mengirim manajer-manajernya khusus dalam rangka event ini. Pantas dari tadi banyak wajah-wajah asing yang mereka jumpai di sini. Pantas pula Rasti berani memakai pakaian super sexy pilihan Tedi, karna di expo itu begitu banyak SPG SPG yang tampil tidak kalah sexynya. Benar-benar pemandangan yang memanjakan mata Tedi dan ketiga temannya.

Hayo, jelalatan ya kaliannya hi hi hi Cantik mana, Mama sama mereka? goda Rasti.
Ah, Mama tetap yang paling cantik, gumam Tedi dalam hati. Justru dari tadi dia jelalatan itu justru karna secara spontan dia jadi membanding-bandingkan kecantikan Mamanya dengan para SPG itu. Mereka semua memang terlihat cantik menggoda, tapi Tedi melihat mereka lebih ke mengandalkan pakaian seksi dan make up tebal, plus asesoris yang beraneka macam, seperti bulu mata palsu, rambut palsu, perhiasan dan lain-lain. Ketika Tedi mencoba membayangkan mereka tanpa semua itu, ketahuanlah bahwa kecantikan mereka sungguh tidak ada apa-apanya dibanding Mamanya. Tanpa eye shadow dan bulu mata palsu, bentuk mata Mama sudah tajam dan bulu mata Mama memang sudah lentik menggoda, tanpa lipstick tebal, bentuk bibir Mama memang sudah indah, sensual dan merah merekah, tanpa make up tebal kulit Mama sudah putih alami mulus terawat tanpa sebutir pun jerawat dan setitik pun noda. Satu lagi, tanpa bedah silikon, payudara Mama sudah bulat dan kencang sempurna, meski anaknya sudah tujuh! Tidak ada bosannya Tedi mengungkapkan kecantikan Mamanya itu di dalam hati. Meski sebenarnya tak akan pernah cukup kata-kata untuk melukiskan kesempurnaan sosok Rasti di mata Tedi.

Rasti bukanlah pesolek. Meski seorang pelacur high class yang kini hidup bergelimang kemewahan, sejatinya Rasti adalah gadis yang sangat sederhana. Pengetahuannya tentang dunia make up dan perhiasan sangat minim. Rasti tidak pernah neko-neko untuk hal ini. Jika ditengok di atas meja riasnya, teramat sedikit alat-alat rias yang dimilikinya. Tentu ini berbeda dengan kebanyakan wanita pada umumnya, apalagi yang sekaya Rasti. Tentu itu menjadi salah satu kekaguman tersendiri bagi Tedi pada Mamanya.

Rasti lebih banyak menambah pengetahuan tentang perawatan asset-assetnya. Kulit, wajah, payudara dan yang terpenting, vaginanya. Ya, untuk hal-hal ini Rasti sangat peduli dan telaten melakukan perawatan. Bagaimana kulitnya harus tetap kencang, putih bersih dan wangi alami, halus dan lembut. Payudaranya adalah asset yang sangat penting dan butuh perawatan ekstra mengingat asset yang menjadi favorit bagi kebanyakan pria hidung belang ini sangat sering dijamah dan disedot-sedot oleh ketujuh anaknya. Dan itu tidak berhenti saat si anak tumbuh dewasa. Hanya Tedi saja kini yang tidak pernah meminum susunya, tapi keenam adiknya masih rutin menenen padanya. Maka asset yang satu ini harus dijaga tetap kencang, mengkal dan tidak turun.

Asset terpenting adalah vaginanya yang juga tidak kalah perawatan ekstranya. Sangat penting karna selama 15 tahun terakhir dari liang ini sudah keluar tujuh orok buah dari percintaannya. Perlu upaya ekstra untuk membuatnya tetap rapat, kencang, wangi dan legit untuk dinikmati tiap hidung belang yang datang padanya. Untuk semua perawatan-perawatan ini, Rasti selalu menggunakan minyak atau ramuan-ramuan tradisional dan alami dari berbagai tabib-tabib yang reputasinya sudah tidak diragukan lagi. Bahkan tidak jarang Rasti harus mencarinya sampai ke luar negeri. Jadi dalam soal yang ini, bisa dibilang Rasti cukup royal.

————————–

Lho, kok sekarang malah ngeliatin Mama? Hi hi hi Ayo sana lihat-lihat, foto-foto juga boleh! ujar Rasti membuyarkan lamunan Tedi. Ah, Tedi tidak sadar dia sibuk mengagumi mamanya, terpana hampir-hampir tanpa memalingkan muka sedikit pun.

Tedi pun melihat sekelilingnya.
Banyak sekali fotografer di pameran itu yang sibuk jepret sana-sini, entah professional, wartawan, atau pengunjung biasa. Semua dibebaskan mengambil gambar. Dan sasaran paling banyak adalah justru para SPG yang cantik-cantik dibandingkan dengan mobil-mobil yang dipamerkan itu sendiri. Para SPG pun seperti sudah terlatih peka terhadap berbagai kilatan kamera yang membidik dirinya. Senyum manis, lambaian tangan, pose seksi, semua diobral malam itu.

Rasti pun tidak terkecuali, dengan pakaian yang sangat seksi, dia jadi sasaran jepretan foto dari sana-sini. Dan Rasti sama sekali tidak berusaha menghindar. Polahnya sama dengan para SPG, tebar pesona. Jelas dengan penampilan seperti itu hampir semua orang akan mengira bahwa Rasti adalah salah satu SPG di situ.

Sayang Di sini kok kamu masih aja motret-motret mama, itu tuh banyak yang cantik-cantik, potret aja mereka gak usah malu Ucap Rasti pada Tedi yang masih saja memotretnya berkali-kali.
ÔÇ£Aah nggak, Mama yang paling cantik!ÔÇØ Seru Tedi di tengah hingar bingar musik yang diputar keras di venue expo itu.

Idiiih, Mama sendiri digombalin
ÔÇ£Nggak gombal ma, temen-temen juga setuju kan?ÔÇØ
Ii..iya, Tante tetep paling cantik!
ÔÇ£Ha ha ha, pujiannya tulus nggak tuh, jangan-jangan ada maunya?ÔÇØ goda Rasti.
ÔÇ£Nggak Tante beneran!ÔÇØ
Ooo Jadi nggak ada mau lagi nih sama Tante, nggak pingin lagi?
Yaa bukan begitu juga sih tante Aduh Tante godain kita terus deh Ketiga teman Tedi bersungut-sungut sambil menggaruk kepalanya yang tidak gatal. Rasti tertawa renyah dibuatnya.

ÔÇ£Ma, sebenarnya kita ke sini mau apa sih?ÔÇØ Tanya Tedi kemudian.
Ya kamu pilih aja dulu mana yang kamu suka Jawab Rasti tersenyum manis.
Mm maksudnya, milih apa?
ÔÇ£Yaa mobil lah.. masa milih dodol. Ini kan pameran mobil. Ayo dipilih, kamu suka yang mana?ÔÇØ
Mm Mama mau beliin Tedi mobil?? Ucapan Tedi terbata, matanya berbinar-binar. Teman-temannya juga terpana. Wow, inikah hadiah kejutan Rasti buat Tedi!? Sebuah mobil? Padahal Tedi baru kelas 3 SMP. Teman-teman Tedi benar-benar iri tingkat dewa. Anjing anjing anjiing! Maki mereka dalam hati. Beruntungnya lo Tedi! Duuh, kenapa sih Papa gue dulu gak selingkuh sama Mamanya Tedi, siapa tahu gue lahirnya dari rahimnya Tante Rasti huaa! Teriak teman-teman Tedi dalam hati.

Rasti tertawa kecil, dielusnya rambut Tedi lembut. Mama mau kasih kamu hadiah mobil Ucapnya. Tapi Rasti menggoda dengan tidak melanjutkan kalimatnya.
Tapi apa ma?
Entah beli atau tidak, belum tentu Hi hi hi lanjutnya sambil mengerling nakal.
Mm Maksudnya Kalau nggak beli gimana?
Hi hi hi ya beli juga sih, tapi kan bayarnya bisa beda Rasti mengedip pada teman-teman Tedi. Makanya kamu pilih dulu sayang jangan yang mahal-mahal yaaa Hi hi hi

Duh Tante baik, tante cantik, tante seksi, tante idamanku Semurah-murahnya mobil baru, tetap aja harganya nyampe 200 jutaan kurang lebih. Pikir teman Tedi super gemas dan mupeng tingkat dewa.
Ternyata tidak lama bagi Tedi untuk menentukan pilihan. Dia memilih hanya berdasar ketertarikan estetis,yaitu dari bentuk dan warnanya. Soal mesin, jelas Tedi masih blank. Tedi menunjuk sebuah mobil di salah satu stand mobil buatan Jepang yang namanya sudah tidak asing lagi.

Ooo mau yang itu sayang? Yakin? Rasti senyam-senyum, terlihat senang dengan pilihan Tedi.
I ya Ma boleh kan? Gak tahu sih harganya Gumam Tedi sambil garuk-garuk kepala.
Boleeh banget sayang hi hi hi kalo mobil itu ga nyampe 200 juta harganya, lagian Kalo merk ini He he, Mama ga usah beli, eh maksud Mama Bayarnya bisa gak pake uang, hi hi hi Yuuk Rasti terkikik senang mengedipkan matanya, lalu menggandeng Tedi melangkah menuju mobil yang dimaksud. Rasti tersenyum manis pada seorang sales representatif yang ada di showroom itu, lalu sejurus kemudian ia sudah terlibat obrolan serius tentang spesifikasi mobil itu dengan Sales yang memperkenalkan diri bernama Andi itu. Awalnya Andi yang agaknya masih sangat muda agak kikuk karna penampilan Rasti yang super menggoda. Jelas Andi tidak terkecuali dari orang lain, dia mengira Rasti adalah salah seorang SPG mobil lain di pameran itu. Setengah tidak percaya bahwa Rasti akan membeli mobil yang ditanya-tanyakannya itu. Tedi dan teman-temannya mendengar tapi tidak terlalu paham akan yang diobrolkan, mereka semua masih awam soal dunia permobilan.

Terlihat serius, salah seorang pria necis yang tadinya hanya berdiri mengawasi kini ikut nimbrung. Dari penampilan dan pakaiannya, nampaknya bapak-bapak yang necis ini jabatannya lebih tinggi dari Andi, entah apa itu nama jabatannya, pikir Tedi sambil mengamati. Pria necis itu memperkenalkan namanya, Mike. Rasti kemudian menanyakan nama seseorang yang terdengar asing di telinga Tedi. Mendengar pertanyaan Rasti, raut wajah Mike berubah. Dia terlihat antusias, tersenyum, mengangguk-angguk. Tampaknya dia mengenal nama yang ditanyakan Rasti. Sejurus kemudian dia melangkah pergi meninggalkan Rasti. Kini Andi yang masih setengah percaya mempersilahkan Rasti melihat-lihat interior mobil, duduk di kabin, di kursi kemudi, sementara Andi mengulang penjelasan tentang fitur-fitur yang ada pada mobil itu.

Rasti memanggil Tedi, Ayo sini sayang, coba deh kamu Dengan malu-malu Tedi mendekat, Duuh, Tedi belum ngerti banget ma
ÔÇ£Aah cuma duduk aja, sini coba kamu nyaman nggak? Suka nggak interiornya?ÔÇØ
Saat Tedi mencoba duduk di kursi kemudi, Mike sudah datang kembali bersama seseorang.
Aahhh hello beautiful! Sapa pria sipit yang bersama Mike itu sumringah melihat Rasti. Bahasa inggrisnya terdengar masih kental dengan logat Jepang. Tedi mengamati Pria itu, terlihat belum terlalu tua dengan perut agak buncit, mungkin sekitar 40 tahunan. Rambutnya tipis dengan kening lebar. Tampangnya biasa-biasa.

ÔÇ£Mori-San!ÔÇØ Sapa Rasti yang ikut sumringah menemui pria itu, lalu mereka pun cipika cipiki. Pria paruh baya yang dipanggil Mori-San oleh Rasti itu terlihat tengak-tengok sekitar, salah tingkah menemui Rasti, tampak sekali dia antusias untuk melakukan lebih dari sekedar cipika-cipiki, tapi di tempat umum itu dia tentu harus jaga image. Meski matanya nyaris tidak berkedip menjelajahi setiap jengkal tubuh Rasti yang sangat terbuka itu.

ÔÇ£You look soÔǪ soÔǪÔǪÔÇØ Mori-San kesusahan menemukan kata yang tepat untuk mengungkapkan keindahan Rasti, karna ÔÇÿbeautifulÔÇÖ atau ÔÇÿsexyÔÇÖ saja dirasa tidak cukup.
Guys, this is Rasti the the the FINEST BITCH I ever FUCKED here in Indonesia! Ucap Mori-San pada Andi dan Mike. Kedua orang itu terlihat surprise dan salah tingkah dengan vulgarnya ucapan Mori-san. Tapi Rasti sendiri malah tertawa geli tanpa menunjukkan rasa tersinggung sama sekali.

“No.. no… not only in indonesia, but in the world!” Mori-San mengoreksi. Rasti tertawa lagi.
“She’s not just a whore, hooker, or anything like that… she’s a… a… lover!”
“Stop it, you’re too much…” Rasti kini tersipu.
“IÔÇÖm not kidding my loveÔǪ IÔÇÖve been around the world! And you look So… Ah, never mind, you’re the best. My favourite… what are you doing here beautiful?”
“I… want this car!” Rasti menunjuk mobil pilihan Tedi.
“Aah, good choice… you got bored with the last one huh? He he heÔǪ”
“No, the last one just fine, this one is for my kid here.” jawab Rasti sambil menunjuk ke arah Tedi.
“YourÔǪ kid? How old is he?”
“Fifteen” jawab Rasti sambil mengangkat lima jari di tangan kanan dan satu jari di tangan kiri dengan gaya imut.

“Fifteen? I thouht you’re fifteen. Hahaha!” Mori-San tertawa norak. Tidak ada hentinya dia memuji Rasti setinggi langit. Tapi Rasti memang tampak sangat muda. Jika dijejer dengan Tedi, orang akan mengira mereka kakak adik, bukan ibu dan anak. Bisa jadi orang malah akan mengira Rasti yang adiknya!

Stop it Mori, Im twenty seven rajuk Rasti manja.
ÔÇ£HahahaÔǪ see?ÔÇØ Mori-San berpaling ke Andy dan Mike, ÔÇ£SheÔÇÖs pregnant when sheÔÇÖs twelve! Mother i’d like to FUCK! hahaha… ÔÇØ Ucap Mori tidak segan dengan kata vulgarnya. Kebetulan di stand itu memang sedang tidak ada orang lain di dekat mereka.

Andy dan Mike cuma mengangguk-angguk saja, sambil menengok ke Tedi, lalu ke Rasti lagi, lalu ke Tedi lagi. Kini Tedi yang jadi salah tingkah. Fifteen and he can legally drive? Thats why I love Indonesian market. Hahaha the car is yours! It will be delivered tonight!

Tonight? Wow thats great thank you! Rasti sumringah sekali.
Tonight? We never Andy menyela tapi ragu dengan apa yang ingin ia ucapkan.
ÔÇ£Make it done!ÔÇØ tegas Mori-San. Dia minta Rasti menunggu sebentar, lalu dia dan 2 anak buahnya itu terlihat mendiskusikan sesuatu dan mengurus beberapa hal. Di tengah-tengah diskusi mereka, beberapa kali Mike atau Andy menoleh ke arah Rasti, lalu diskusi lagi. Rasti senyum-senyum saja merasa sedang diomongin. Saat Andy atau Mike menoleh ke arahnya, ia sambut dengan senyum manis. Mike dan Andy awalnya salah tingkah, tapi kemudian terbiasa, terutama Mike, beberapa kali dia membalas senyuman Rasti juga. Ekspresi Mike dalam memandang Rasti kini berbeda. Dari sorot mata dan gerakan bibirnya Tedi bisa merasakan Mike kini memandang Mamanya dengan rendah dan melecehkan. Tedi kesal sekali melihat itu. Penampilan Mike memang sangat tipikal sebagai playboy. Orang yang terbiasa dan suka mempermainkan wanita. Itu kalau Tedi ÔÇÿmenjudge Mike by his coverÔÇÖ.

Saat itu Tedi dan kawan-kawan menanyakan soal Mori-San. Rasti mejelaskan sekilas bahwa Mori-San ini salah satu pelanggan asingnya yang sangat royal dan juga seks maniak. Tedi tidak pernah tahu karna memang beberapa kali sebelumnya Rasti selalu dibooking di hotel mewah, atau di villanya.

Teman-teman Tedi sendiri terkagum-kagum karna tidak menyangka Rasti bisa cukup fasih berbahasa Inggris. Ya, walaupun Rasti dari kampung dan dulu sekolahnya tidak lancar. Namun sejak melonte dia memang sengaja belajar bahasa Inggris, agar mudah berkomunikasi dengan para pelanggannya yang tak jarang merupakan orang asing seperti Mori-San.

———————————–

Beberapa saat kemudian Mori-San menghampiri Rasti, ÔÇ£WeÔÇÖre done dearÔǪ!ÔÇØ Ucapnya sambil tersenyum lebar. Mike menyerahkan beberapa lembar dokumen untuk diisi dan ditandatangani oleh Rasti. Pandangannya masih tajam menusuk, seakan menelanjangi Rasti dan siap menyantapnya. Mori-san menjelaskan bahwa dia di Indonesia masih 3 Minggu lagi, selama 3 Minggu ini dia berhak atas Rasti sepenuhnya. Tapi malam ini dia ada acara penting, jadi nanti mobilnya akan langsung diantar oleh Andy dan Mike, dan mereka berdua juga yang akan mengambil ‘uang muka’ dari Rasti.

Tedi dan teman-temannya tertegun melihat proses ini. Tampaknya deal-deal ini berlangsung begitu cepat dan mudah tanpa ada tawar menawar yang berarti. Baik Rasti atau pun Mori-San tidak terlihat ada perhitungan sama sekali. Keduanya sepertinya sudah berhubungan sejak lama dan saling mengerti satu sama lain. Sebuah mobil baru untuk ÔÇÿhak pakaiÔÇÖ tubuh Rasti selama 3 minggu. Entah siapa yang lebih diuntungkan secara material dalam hal ini, Tedi dan teman-temannya jadi mulai menghitung-hitung di dalam hatinya. Membanding-bandingkan harga mobil dan asumsi tarif Rasti. Taruhlah tarif normal Rasti yang termahal adalah 5 juta. Jika harga mobil 200 juta, maka berarti 40 kali persetubuhan. Jika dibagi 3 minggu yaitu 21 hari, maka sehari adalah 2 kali persetubuhan. Mungkinkah? Mungkin saja, bahkan ada peluang Mori-San memanfaatkan tubuh Rasti lebih dari 2 kali dalam setiap harinya, artinya jika begitu Rasti yang rugi. Begitulah kira-kira hitung-hitungan yang berputar di kepala Tedi dan ketiga temannya. Padahal baik Rasti maupun Mori-San sendiri sebagaimana terlihat tampaknya tidak ambil pusing sama sekali. Apakah Mori-San ini termasuk salah satu klien kaya raya yang royal sebagaimana sering diceritakan oleh Rasti? Tapi bukankah Mori-San adalah seorang pebisnis? Tidakkah dia adalah tipe-tipe orang yang akan selalu mempertimbangkan untung rugi? Aah, Tedi kini merasa konyol sendiri karna sibuk memusingkan hal ini.

“Saya tunggu ya mas Andy, pak Mike…” ucap Rasti mengerling ketika semua proses sudah selesai tak lama kemudian. Rasti kemudian mengucapkan terimakasih dan membungkuk berpamitan pada Mori-San yang kemudian menyalami dan mencium tangan Rasti bak seorang lady. “I miss you so much, and now i’m missing you already… tomorrow you’ll be mine…!” Rayunya yang membuat Rasti berbunga-bunga. Mori-San tampak pandai dan elegan sekali dalam memperlakukan Wanita, meskipun seorang lonte sekalipun seperti Rasti. Bahkan dia terlihat menyikut Mike, ÔÇ£have some respect!ÔÇØ tegurnya. Ternyata Mori-San juga bisa merasakan dan tidak nyaman dengan sifat pandangan Mike yang merendahkan Rasti. ÔÇ£Syukurin lo!ÔÇØ Batin Tedi senang sekaligus kagum pada Mori-San ini.

Yuuk sayang eh, pamit dulu ke Mr. Mori Bilang makasih ya, hi hi hi
Tedi pun mengucapkan terima kasih dalam bahasa inggris dengan canggung. Dengan tangannya Rasti menyentuh punggung Tedi dan mengarahkan putranya itu untuk membungkukkan badannya. Tedi pun membungkuk kaku. Rasti tertawa kecil. This is my kid handsome yeah? Ucap Rasti sambil menempelkan pipinya ke pipi Tedi yang masih berdiri canggung.

Enjoy the car kid! I sure will enjoy your mommy kerling si Jepang itu.
Rasti dan Mori-San tertawa bebarengan. Tedi makin kikuk dibuatnya. Menyadari itu Rasti merasa tidak enak pada Tedi, dia pun menyegerakan untuk benar-benar mohon diri pada Mori-San.

Bath the boys!

Agaknya petualangan hari ini pun berakhir di senayan. Setelah itu mereka benar-benar pulang ke rumah tanpa mampir-mampir lagi. Jarum pendek masih menunjukkan angka sebelas saat mereka sampai di rumah. Rasti bergegas mengecek semua anak-anaknya. Ternyata masih ada yang belum tidur, menangis karena kangen pada Rasti. Baby sitternya tampak kewalahan menenangkan dan menghibur Kiki selama Rasti pergi. Tampak benar wajah leganya melihat rasti pulang. Kiki, adik ketiga Tedi yang berumur 7 tahun. Kiki memang anaknya Rasti yang paling manja pada mamanya.

Sayang, maafin Mama ya Ucap Rasti memeluk dan mengecupi Kiki. Dengan gerakan wajah dan kedipan matanya, Rasti memberi kode ucapan terimakasih dan mempersilahkan si baby sitter beristirahat.
Yuk ke kamar, Mama kelonin ajak Rasti. Ternyata Kiki rewel, tidak mau beranjak. Akhirnya Rasti mengeloninya di sofa besar di ruang TV.

Saat Tedi dan teman-temannya keluar dari kamarnya setelah selesai ganti baju, mereka mendapati Rasti sedang menyusui Kiki. Meski sudah biasa, tetap saja menyaksikan anak umur 7 tahun yang masih menyusu pada mamanya adalah kesenangan tersendiri bagi teman-teman Tedi. Mereka pun duduk bergabung di ruang TV itu. Hanya menonton tanpa mengatakan apapun. Rasti yang menyadari hal itu, melirik dan tersenyum manis. Dengan lembut Rasti menyuruh mereka mandi lalu tidur. Mereka memang belum mandi. Tapi mereka tidak segera beranjak duduk di situ asyik menonton Rasti yang belum mengganti bajunya sama sekali. Hotpantsnya masih melekat, tapi kaosnya kini sudah dilepas, Rasti telanjang dada menyusui Kiki. Siapa juga laki-laki yang akan pernah bosan dengan pemandangan seperti ini? Rasti pun tidak memaksakan perintahnya. Dia biarkan saja para remaja tanggung itu memuas-muaskan diri menonton dirinya.

ÔÇ£Tante nanti mau nerima tamu lagi ya?ÔÇØ Jaka angkat bicara.
Hmm Rasti cuma menggumam.
Ga capek Tante?
He he Gimana lagi, tuntutan profesi Ucap Rasti. Tadi kan Tante dikasih jamu-jamuan tuh di kampung tadi, sebenarnya Tante juga sudah biasa sih minum jamu-jamuan kayak tadi, buat stamina. Tapi jamu yang tadi kayaknya cespleng banget deh. Tante bukan hanya masih kuat, tapi juga pengen, hi hi hi

Melihat reaksi Tedi dan teman-temannya yang mupeng mendengar ucapannya barusan, Rasti lanjut menggoda mereka lagi, Hayo mupeng ya ngaceng lagi denger gitu aja hi hi hi kalian ini, gampang banget sih digoda Dah sana mandi terus bobo Apa minta dikelonin juga?

He he he, kalo boleh Tante tapi kan emang dari tadi kita belum keluar
Sambil didongengin Tante, tentang di mall tadi
Dongengin soal Mori-San juga Tante Pinta mereka tidak ada puasnya.
Hi hi hi, aduuh kalian ini gak ada puasnya sama Tante. Besok-besok lagi yah Seharian ini Tante buat kalian lho, ni sampai adek-adeknya Tedi kasihan nih kangen mamanya.

ÔÇ£Untung adeknya Tedi ÔÇÿyang satu ituÔÇÖ gak ada ya TanteÔǪ he he…ÔÇØ lontar Jaka.
Norman? Gak tau deh dia kemana Udah sana mandi. suruh Rasti lagi. Dia kemudian melihat Tedi seperti ingin menyampaikan sesuatu tapi ragu.
ÔÇ£Ada apa sayang? Udah puas kan kamu seharian ini sama mama? Ada yang mau diomongin nih?ÔÇØ
A..anu Ma mmm, ini kan masih hari ini belum jam 12 malam he he he Tedi senyum-senyum penuh maksud.

He eh Nah lo, masih mau minta apa lagi dari Mama hayo?
Terakhir Mmm Mama mandiin kita-kita dong Ucap Tedi meringis untung-untungan. Kalaupun mamanya menolak dia juga akan maklum dan tidak memaksa. Tapi tetep aja dia ngarep. Teman-teman Tedi yang mendengar permintaan terakhir Tedi untuk hari yang spesial ini langsung terlihat berbinar-binar. Wow, ide brilian Ted! Lo emang teman kita yang paling TOP! Benar-benar penutup hari yang sempurna! Seru mereka kegirangan dalam hati.

Meski hanya dalam hati, raut muka mereka yang antusias terbaca oleh Rasti yang tertawa kecil sambil geleng-geleng kepala. Jadi salah tingkah teman-teman Tedi dibuatnya. Ya, Rasti tampak tidak terkejut sama sekali dengan permintaan itu. Dia bersikap biasa dan masih saja senyum manis tersungging di wajahnya yang sempurna. Rasti tidak segera menjawab, dia masih berkonsentrasi pada Kiki. Di sisi lain dia sengaja ingin menggoda mereka lagi dengan membuat anak-anak itu harap-harap cemas.

Sedetik dua detik berlalu, terasa begitu lama bagi Tedi, Riko, Romi dan Jaka.
Rasti melirik mereka. Satu lirikan saja cukup membuat hati mereka blingsatan tidak karuan. Rasti yang melihat raut-raut muka mupeng itu benar-benar geli dan tertawa kecil. Tak pelak lagi, tawa kecil Rasti makin membuat jantung mereka seakan mau pecah. Jadi gimana nih? Tanya mereka, tapi di dalam hati.

Rasti membuka mulutnya, hendak bicara tapi tak kunjung keluar suaranya. Malah memamerkan rekahan bibirnya yang seksi.
Ya? ya? ya? Tak sabar Tedi dan ketiga temannya itu memburu jawaban Rasti dalam hati.
Habis Kiki tidur ya? jawabnya setelah beberapa saat sambil tersenyum. Suara yang sebenarnya biasa saja itu terdengar seperti desahan yang sangat syahdu di telinga teman-teman Tedi.

Iiiyyesss! Alangkah senangnya Tedi dan teman-temannya.
Makasiih Tantee!
Asyiik Happy ending! Seru Romi girang.
Rasti tertawa. Dasaaar Seharian ini bukannya kalian memang happy melulu adanya? Hi hi hi

Mereka menunggu Rasti dengan antusias, agak lama juga Rasti mengeloni Kiki yang memang sangat manja itu. Sebenarnya pemandangan Rasti dengan Kiki juga merupakan tontonan yang menyenangkan bagi mereka. Tidak melulu dalam suasana mesum, pemandangan itu mamancarkan sisi lain dari Rasti, yaitu aura keibuannya yang penuh kasih sayang kepada anak-anaknya. Meski begitu, mereka ingin Rasti cepat-cepat menidurkan Kiki. Rasti jadi tertawa-tawa sendiri melihat tingkah mereka itu.

ÔÇ£Pengen mandi sekarang?ÔÇØ tanya Rasti akhirnya setelah Kiki tertidur.

Iya Ma
Iya tante, buruan dong
Hihihi, ampun deh tante sama kalian. Iya deh iya, yuk yuk, pake kamar mandi di kamar tante saja ya
ÔÇ£I..iya tante!ÔÇØ jawab teman-teman Tedi. Kesenangan mereka bertambah dua kali lipat dengan diijinkan mandi di kamar mandi Rasti.

Kalian duluan yah tante mau gendong kiki ke kamarnya dulu. Nih si Kiki pake tidur di sofa segala

ÔÇ£Kuat tante? Mau kita bantuin?ÔÇØ tawar Jaka, tentunya tawaran dari Jaka itu karena dia sudah gak sabaran dan ingin cepat-cepat dimandikan oleh mama teman mereka ini.

ÔÇ£Kuat dong, masa gendong Kiki aja gak kuat, yang lebih gede aja sering tante gendongin, hihihi. Udah sana, ke kamar mandi duluan, nanti tante nyusulÔÇØ jawab Rasti sambil tertawa kecil.

ÔÇ£Iya deh tanteÔÇØ Tedi dan teman-temannyapun pergi duluan ke kamar mandi.

Kamar mandi yang ada di kamar Rasti memang sangat bagus, bersih, dan harum. Ada shower dan tempat berendam di dalamnya. Kamar mandi itu memang tempat yang cukup penting bagi Rasti. Karena sebelum maupun sesudah ML, Rasti biasanya akan memandikan tamu-tamunya. Teman-teman Tedi sangat beruntung bisa merasakan dimandikan Rasti di dalam sana.

Tanpa disuruh, Tedi dan teman-temannya sudah buru-buru melepaskan pakaian mereka.
Sambil telanjang mereka mulai mengocok-ngocok pelan penis mereka masing-masing yang memang masih belum lemas sedari tadi.
Hi hi hi mulai deh, mau mandi apa mau mesumin Tante nih Hayo? Canda Rasti geli melihat polah mereka. Semuanya terkejut dengan kehadiran Rasti. Rasti masuk ke kamar mandi dengan hanya berbalut 1 handuk tipis yang melilit tubuhnya.

Yang utama jelas mesumin Tante! Kalo mandi mah cuma bonus aja Romi menjawab berani dan vulgar. Tentu saja berani, karena ia yakin pasti Rasti tidak akan marah. Dan benar saja, malah sambil menggoda Rasti meloloskan ikatan di handuknya dan dengan pelan menelanjangi dirinya. Hi hi hi Tante udah hafal mah maunya kalian, yuk ah buruan Tantenya dimesumin Tantangnya sambil menggabungkan diri di tengah-tengah mereka tanpa canggung. Seakan mau pecah jantung mereka rasanya. Belum pernah mereka sedekat dan secabul ini dengan Rasti, dan sebenarnya Rasti sendiri pun tidak seperti biasanya ia melayani tamu-tamunya, kali ini ada sedikit canggung yang ia rasakan. Faktor utama jelaslah karena ada Tedi, anak sulungnya di situ.

Rasti menyalakan shower dan mengambil sejumput sabun cair di tangannya. Ayo, ngocoknya nanti dulu, kasihan tu belum basah, belum licin nanti lecet lho Ucapnya menggoda, bersiap menyabuni mereka satu persatu. Tidak disangka Jaka tiba-tiba menubruk tubuh Rasti dan memeluknya erat di bawah shower.

Tante! Ucap Jaka gemas. Jaka adalah yang paling pendek di antara mereka, tingginya tidak lebih dari pundak Rasti. Ya, dia sangat pendek sehingga dengan memeluk Rasti dari depan, kepalanya tepat di dada Rasti. Jaka pun membenamkan kepalanya di payudara Rasti yang sangat lembut dirasakannya.

Aduh Jaka sayaang Bukan hanya tidak keberatan, dengan tersenyum Rasti malah memanggil Jaka dengan sebutan sayang dan balas memeluknya, sambil mulai membalurkan sabun di tangannya ke punggung Jaka. Usapan tangan Rasti begitu lembut dirasakan Jaka yang juga mengusap-usap punggung Rasti. Ah, setiap jengkal kulit Rasti benar-benar terasa halus dan licin. Mulutnya kini mengecupi dan menjilat-jilat seluruh permukaan gunung kembar Rasti tanpa henti. Kepalanya digeleng-gelengkan saking gemasnya dengan kenyamanan payudara itu. Rasti tertawa kegelian karenanya, dan tawanya itu justru makin menggemaskan bagi Jaka. Seluruh darah di tubuh Jaka seakan tidak mau berhenti mengalir ke ujung penisnya yang sedari tadi sebenarnya sudah tegang mentok, walhasil rasanya benar-benar seakan ingin meledak alat vitalnya itu. Jaka pun mendesah-desah tak karuan. Ah, betapa baiknya Rasti yang mengijinkannya mengakses tubuhnya sejauh itu. Tapi tetap saja, Rasti menghalau penis Jaka yang menyundul-nyundul memeknya. Memang saking pendeknya tubuh Jaka, penisnya mengacung tepat di bawah selangkangan Rasti yang sudah basah. Karna Jaka memeluk tubuh Rasti erat, maka penisnya pun menyelinap di antara kedua paha Rasti, tepat di bawah liang vaginanya. Karna bentuk penisnya yang melengkung ke atas, ditambah dengan ketegangannya yang sedang maksimal penis Jaka pun seakan hendak dengan mudahnya menyeruak masuk ke lubang idaman milik Rasti itu. Jaka pun bisa merasakan kulit luar, belahan vagina Rasti di penisnya. Termasuk merasakan tekstur karna bulu-bulu halus yang menghiasinya. Tidak tergambarkan perasaan Jaka saat itu. Maka Rasti tidak mau ambil resiko, tangannya mengarah ke bawah untuk menghalau penis Jaka.

Wah, ternyata bisa segede ini ya? Hi hi hi Ucap Rasti yang agak terkejut juga ketika berhasil menangkap penis Jaka yang ternyata penuh sekali di genggamannya. Jaka meringis melepaskan pelukannya dari tubuh Rasti untuk melihat bagaimana Mama temannya itu menggenggam dan memainkan penisnya.

Hi hi hi Keras bangeet panas lagi? Ucap Rasti gemas sambil mengerling manja. Tangannya kini mengocok-ngocok pelan penis Jaka yang mungkin seumur hidup inilah ketegangan paling puncak yang pernah dialami penis remaja tanggung ini. Begitu juga karna darah yang mengalir deras ke ujung penis itu membuatnya terasa panas.

ÔÇ£Iih bener-bener kayak tongkat! Kerass!ÔÇØ Ucap Rasti girang seperti menemukan mainan baru. Ucapan Rasti itu benar-benar terdengar bagai pujian bagi Jaka. Wajahnya besemu merah, mulutnya mendesah-desah. Tangannya pun aktif meremas-remas payudara Rasti, dan Rasti tidak melarangnya. Justru remasan Jaka itu juga menaikkan libidonya lebih tinggi lagi. Dengan tatapan syahdu, Rasti menatap mata Jaka, bibirnya merekah mengeluarkan desahan tipis sementara tangannya masih sibuk mengocok penis Jaka pelan. Ini hanyalah salah satu jurus Rasti untuk membuat pria lawan mainnya belingsatan takluk pada pesonanya. Apalagi Jaka, jurus ini pun benar-benar ÔÇÿmematikanÔÇÖ bagi dia. ÔÇ£TanteeÔǪ oohhÔǪ!ÔÇØ desahnya meninggi, gelombang klimaksnya mendekat. Tapi Rasti benar-benar lonte professional, dengan sigap dia melepas penis Jaka, tangannya beralih menggerayangi tubuh Jaka sebelum kemudian memeluknya lagi.

Sssttt sayang. Ucapnya mengecup bibir Jaka. Gelombang itu mereda. Jangan keluar dulu masih sore hi hi hi goda Rasti. Ah sungguh menggemaskan, Jaka nekat mencaplok dan mengulum bibir Rasti. Betapa leganya gelombang orgasmenya bisa ditunda. Ya, ini belum lagi semenit! Apa jadinya kalau penisnya sudah ngecrot duluan.

Rasti berpaling ke Riko dan Romi, He he Kalian kok diam aja? Godanya tanpa melepaskan pelukannya pada Jaka. Wajah Riko dan Romi benar-benar ngenes sampai geli Rasti melihatnya.
Ha.. habis Tante langsung asyik sama Jaka Ucap Romi lugu.
Terus kaliannya ngapain tuh? Nunggu giliran? Hi hi hi Goda Rasti lagi masih geli.
Yyy Yaa Riko menjawab ragu.
Bagaimana dengan Tedi?

Aah kalian kalah set nih sama Jaka Dia berani agresif duluan Kalian sih tadi malu-malu. Tante kan sukanya sama cowok agresif. Ucap Rasti, sambil sekali-kali mengecup Jaka yang kege-eran. Keduanya masih berpelukan, dan penis Jaka menyundul-nyundul memek Rasti lagi. Tuh liat nih kontol temenmu ini dari tadi sudah ngetuk-ngetuk pintu memek Tante Mmm kasih masuk gak ya? Duh nakal sekali Rasti, kalau sudah menggoda untuk masalah yang satu ini benar-benar menyiksa Jaka yang cuma bisa meringis. Jaka tidak mau terlalu antusias terpancing godaan Rasti ini. Dia tahu Mamanya Tedi ini tidak akan membiarkan dirinya dientot olehnya. Tapi penasaran dan teramat gemas juga mendengarnya.

Riko dan Romi masih berdiri canggung bingung harus berbuat apa. Benar-benar seperti robot yang sudah terprogram, tangan kanan mereka dari tadi tidak henti melakukan coli sambil hanya menonton.
Kalau mau nunggu giliran ya selamat menunggu ya Tante mau main terus sama Jaka. Masih lama nih. Jangan salahin Tante ya kalau kalian ngecrot duluan Ledek Rasti gemas melihat mereka. Duh, kita harus ngapain nih sama maunya Tante Rasti ini? Sama-sama bingung Riko dan Romi berpandangan. Sementara Rasti dan Jaka sudah mulai panas lagi berpagutan.

Aahh Setelah beberapa saat Rasti menyudahi lumatannya pada lidah Jaka. Capek juga berpagutan dengan pria yang lebih pendek darinya. Ha ha ha Dasar Jaka pendek. Rasti kini merangkul kepala Jaka dan mengarahkannya lagi ke dadanya. Dengan antusias Jaka mencaplok putting susu Rasti yang mencuat menantang. Oohh Jaka Jangan digigit, aduh hi hi hi Aah geli dong.. Desah Rasti menggelinjang-gelinjang. Benar-benar pemandangan yang memanjakan mata Riko dan Romi, tapi duh, geregetan juga mereka melihatnya. Pengeenn! Begitulah jeritan hati mereka.

ÔÇ£Kamu mau minum susu Tante sayang?ÔÇØ Tawar Rasti pada Jaka.
ÔÇ£Bb.. boleh Tante?ÔÇØ
Hi hi hi Makanya jangan digigit ya, coba deh disedot aja kalo kamu suka, boleh kok minum sepuasnya Gak akan habis kok
Tanpa banyak kata, Jaka pun langsung mengenyot putting susu Rasti penasaran. Benarlah, air susu Rasti mengalir keluar deras ke rongga mulutnya dan tertelan olehnya.
Uhhuukk.. uhukk Konyol, saking semangatnya Jaka malah kaget dan tersedak. Jelas Rasti tertawa geli dibuatnya. Dipeluknya Jaka dan dielus-elus rambutnya. Pelan-pelan dong sayang minumnya Ucapnya lembut bagai pada anaknya sendiri. Seiring dengan Jaka yang mulai menghisap susunya lagi dan terbiasa, Rasti menoleh gemas lagi pada Riko dan Romi.

Kalian ini Hi hi hi Masih betah nunggu?
Riko dan Romi tersipu, canggung harus menjawab apa.
ÔÇ£Ayo dong, Tantenya diperebutkan! Kalian rela nih Jaka aja yang mesumin Tante dari tadiÔǪ?ÔÇØ Ucap Rasti gemas. Baru sadar Riko dan Romi dengan permainan Rasti ini. Meskipun begitu, sejenak ada keraguan untuk melangkah. Tapi sejurus kemudian, dengan gerakan yang bersamaan mereka menyerbu Rasti yang masih dicumbu oleh Jaka. Walhasil terjadilah adegan ÔÇÿperebutan pialaÔÇÖ yang seru. Inilah yang dimaui Rasti. Jaka yang sebagai ÔÇÿjuara bertahanÔÇÖ spontan mempererat pelukannya di tubuh Rasti, sementara Riko dan Romi saling menyikut berlomba merebut tubuh Rasti lebih dulu dari tangan Jaka.

Adduuhh.. aduuhh! Aahh Hi hi hi Aah, pelan-pelan! Rasti menjerit-jerit manja dan girang. Karna tubuh nya dan tubuh Jaka sama-sama basah oleh air dan licin karna sabun, dengan mudah Riko yang lebih dulu berhasil menarik Rasti dari pelukan Jaka. Rasti pun menyambut memeluk Riko, tapi hanya sepersekian detiknya kini Romi merangsek, tidak tinggal diam Jaka memeluk Rasti dari belakang. Penisnya diselipkan ke jepitan pangkal paha Rasti, dan mulai mengocoknya. Aauuw.. Aah Jaka awas lho! Rasti mengingatkan khawatir sekali karna gerakan penis Jaka maju mundur dengan cepat tepat di bawah vaginanya. Kini posisi Jaka benar-benar terlihat seperti sedang ngentotin Rasti dari belakang. Dengan bentuk penis yang melengkung ke atas, berkali-kali ujung penis Jaka itu menyundul-nyundul bibir vagina Rasti. Dengan satu dorongan lebih jauh saja penis itu pasti dengan mudah menyeruak masuk ke dalamnya. Padahal Rasti kini sudah banjir deras. Klitorisnya yang mengeras dan mencuat kencang jadi sering tersentil-sentil oleh ujung penis Jaka. Rasti benar-benar horny berat dan merasakan gatal yang super di seluruh permukaan liangnya. Betapa nikmatnya jika penis Jaka itu masuk dan menggesek-gesek dinding vaginanya. Tapi Rasti berusaha keras menahan diri. Permainan untuk tetap membuat para remaja ini menunggu sampai 18 tahun lebih menarik bagi Rasti. Sekali lagi tangan Rasti menghalau penis Jaka dari selangkangannya dan mengocoknya pelan sebentar lalu melepasnya lagi.

Tanpa ada diskusi sebelumnya, muncul saling pengertian di antara RIko, Romi dan Jaka. Mereka kini berhenti memperebutkan Rasti dan lebih memilih berbagi. Di bawah shower yang tidak terlalu deras itu kini Rasti pasrah dikerubuti oleh mereka bertiga. Tubuhnya menggelinjang menggemaskan digerayangi dan dikecupi nyaris tidak luput setiap jengkalnya oleh tangan-tangan nakal ketiga teman Tedi itu.

Tunggu, bagaimana dengan Tedi sendiri?
Ternyata bagi Tedi ada keasyikan sendiri menonton Mamanya dicumbui dengan rakus oleh teman-teman baiknya itu. Maka, di awal ini dia memilh untuk tidak bergabung dulu. Tedi sekarang bagaikan tuan rumah yang menyuguhkan hidangan lezat bagi tamu-tamunya yang kelaparan. Hidangan itu adalah Rasti, mamanya sendiri, dan tamu-tamunya yang kelaparan itu adalah Riko, Romi dan Jaka. Silahkan menikmati, tidak usah malu-malu, dihabiskan saja! Hatinya seakan-akan mengucapkan itu. Meski tuan rumah sendiri cukup tergiur dengan hidangan yang ada, tapi dia bisa menunggu. Menyaksikan tamu-tamunya yang dengan lahap menyantap hidangan darinya menimbulkan kepuasan tersendiri.

Blatz blatz Kilatan lampu blitz kamera Tedi mengagetkan Rasti.
Ya ampun sayang kok kameranya dibawa mandi sih? ati-ati nanti basah lho? Protes Rasti.
He he he ga apa Ma, kalo cuma kecipratan aja sih ga bakal kenapa-napa asal gak dicemplungin aja. He he he sahut Tedi sambil terus membidik.

Ayo mandi dulu dong sayang, jangan main kamera dulu nanti mandinya kelamaan Bentar lagi tamu mama datang. Ayo? Tedi benar-benar seperti masa kecilnya dulu, di mana setiap dia dibelikan mainan baru, mainannya itu selalu dibawa ke kamar mandi. Kalo udah gitu Rasti sering ngomel karna dia pasti jadi berlama-lama mandi. Tapi seolah menyetujui Tedi, Riko, Romi dan Jaka malah berpose sambil menjadikan Rasti objeknya. Potret gue Ted! Sambil memosisikan wajahnya menempel di payudara Rasti, sambil memasang ekspresi konyol, mulutnya dimonyongkan, matanya melotot menatap payudara Rasti yang makin kelihatan bulat padat karna ditopang oleh tangannya. Rasti dan semuanya tertawa geli dengan tingkahnya, Udah ah jelek! cibir Rasti. Tante gak mau lama-lama, ayo mulai sekarang mandi yang bener cepetan! Tegas Rasti.

Hi hi, iya Tante Gumam Jaka tersipu-sipu.
Kalian mandi aja kayak biasa, ga usah pose-posean, gue cuma mau ambil gambar sedikit aja Jelas Tedi.
Buat apa sih sayang? Ayo kamu mandi juga Sahut Rasti gemas, Tubuhnya meliuk-liuk geli, karna tangan-tangan ketiga teman Tedi mulai jahil menggerayanginya lagi.
He he he, benar-benar skandal mesum ini Pasti seru kalo fotonya gue sebar di sekolah! Canda Tedi.

Duuh jangan dong sayang? Protes Rasti.
Ha ha ha gapapa Ted, gue rela foto bugil gue disebar di sekolah! Asal sedang sama Tante Rasti, pasti bisa buat nyombong! Sahut Jaka.
Ha ha, muke lo jauh dasar ga tau malu lo timpal Romi.
ÔÇ£Ntar disebar di sekolah tapi fotonya Tante dicrop aja Ted!ÔÇØ Usul Riko.
Yee jangan dong
Ha ha ha Gapapa Ted, jadi ga ada yang bakal percaya si pendek ini sedang bareng perempuan cantik! Lo mau nyombong juga ga bakal pada percaya

Kini dada Rasti dibaluri dengan sabun cair mahal yang ada di situ oleh Riko dan Romi. Ditumpahkannya banyak-banyak sabun mahal itu di seluruh permukaan payudara Rasti, dan kemudian tangan-tangan mereka meratakannya. Sungguh, kelakuan mereka sekarang benar-benar seperti anak kecil yang kegirangan memainkan mainannya. Rasti tidak peduli dengan sabun mahalnya, tapi dia protes, Kok jadi Tante yang dimandiin? Ucapnya genit.

Bukan Tante Ini susunya Tante buat gantiin spoons, buat nyabunin tubuh kami Jawab Romi nakal. He he he, cerdas lu Rom Timpal Jaka.
Oooh begitu maunya kamu Hi hi hi dasar Tanpa keberatan sama sekali Rasti kemudian menyuruh mereka berbaris. Adegan yang terjadi kemudian sungguh sangat erotis! Meski agak repot, Rasti mendorong, menekankan dan menggerak-gerakkan badannya ke tubuh teman-teman Tedi. Dengan tangannya, Rasti membusungkan payudaranya dan payudara yang sudah dibaluri sabun cair itu digosok-gosokkan ke tubuh mereka secara bergantian. Rasti menyabuni tubuh-tubuh ketiga teman Tedi bergantian dari dada sampai punggungnya, dari kepala sampai kakinya, semua dia lakukan dengan telaten menggunakan payudaranya!

Duuh asyiknya Tante mantaap!
Aah enak Tante kulit Tante mulus banget Aah Gila nyaman banget Tante
Semua mendesah-desah keenakan ketika mendapat giliran. Saat kepalanya disabuni mereka semua ingin berlama-lama membenamkan wajahnya di payudara Rasti. Tantee Cantik Lembut sekali susunya Tante Aah, sempurna sekali! Puji Riko sambil menggeleng-gelengkan kepalanya yang dibenamkan di tengah belahan payudara Rasti. Benar-benar kesenangan yang luar biasa mereka rasakan. Rasanya ingin mulut mereka cerewet melontarkan semua perasaan bahagianya yang membuncah.

Ayo Ted gabung? Jaka mengundang Tedi yang masih saja bergeming karena keasyikan mengabadikan momen unik ini.
Terakhir Rasti berdiri di atas lututnya. Saatnya kini menyabuni bagian bawah. Adegan yang sama masih berulang untuk kaki-kaki mereka. Rasti masih telaten menggunakan payudaranya sesuai permintaan anak-anak itu. Sungguh Rasti terlalu baik dengan melakukan semua ini. Teramat sangat baik sehingga teman-teman Tedi jatuh cinta berat dengannya. Rasti benar-benar adalah wanita pelayan dan pemuas sejati yang akan melakukan apa saja untuk memberikan pasangannya kepuasan yang terbaik. Tidak ada yang terlalu jauh atau terlalu ÔÇÿrendahÔÇÖ bagi Rasti. Adegan erotis ini terasa begitu lambat saking menghayatinya Rasti. Jelas saja, jika menyabuni dengan tangan tentu semua sudah selesai dari tadi. Untung saja, teman-teman Tedi tidak menyerahkan sepenuhnya penyabunan ini pada Rasti. Jelas, penyabunan dengan payudara ini hanyalah sensasi yang ingin mereka dapatkan. Selama Rasti bekerja mereka juga aktif menyabuni tubuh mereka, terutama di bagian-bagian yang terlewat oleh Rasti. Saat Rasti sedang menyabuni Riko, Romi dan Jaka juga berinisiatif untuk balas menyabuni tubuh Rasti yang makin lembut terasa kulitnya ketika disabuni. Benar-benar adiktif tubuh Rasti ini bagi mereka. Adegan saling menyabuni ini benar-benar berlangsung dengan ÔÇÿkhidmatÔÇÖ dan tenang. Tak ada ocehan-ocehan berisik seperti sebelumnya. Masing-masing mereka meresapi dan menghayati perasaan erotis dan nikmat yang dirasakannya masing-masing. Sekali-kali hanya terdengar desahan-desahan dari mulut-mulut mereka. Sekali-kali tangan mereka mengocok penisnya yang benar-benar tegang. Rasti pun kadang membantu mengocokkannya dengan lembut dengan tangannya. Kalau sudah begitu, ketiga teman Tedi itu balas mengusap-usap vagina Rasti sampai jari-jarinya mengobel masuk sampai ke dalam liangnya.

Awalnya Jaka lah yang berinisiatif menjamah bibir kemaluan Rasti, meski ragu-ragu dia memberanikan diri. Bukankah Rasti hanya melarang mereka mempenetrasinya? Kalau begitu bolehkah jika tangan mereka yang merasakan liang kenikmatan itu? Atau paling tidak sekedar mengeksplorasi bagian luarnya saja? Begitu pikir Jaka. Ternyata ketika dia memberanikan diri membelai vagina Rasti, Mama temannya itu mendesah keenakan dan melebarkan kakinya. Ya, Rasti memberi akses! Ini tanda persetujuan. Jadilah dengan inisiatif Jaka, kini tangan-tangan mereka semua sudah berebut mengobel-ngobel memek Rasti dengan gemas. Kedua tangan Rasti pun tidak menganggur, digunakan untuk mengocok bergantian ketiga penis yang mengacung-ngacung di depannya. Adegan saling menyabuni kini berubah menjadi adegan saling memasturbasi! Suara kenikmatan yang tadinya hanya berupa rintihan-rintihan kecil kini menjadi desahan-desahan keras yang makin liar. Bibir-bibir mereka meracau tidak karuan. Panas!

Sampai di sini Tedi pun menyudahi aksi fotografernya dan menggabungkan diri setelah sebelumnya menyiram dan menyabuni tubuhnya supaya licin.
Mama Desah Tedi yang memeluk Rasti dari belakang dan menciumi tengkuknya.
Sayaang aah gabung juga kamu desah Rasti.
ÔÇ£Iya nih, habisnya gemes dari tadi. Tangan Mama cuma dua, padahal kontolnya ada tiga. Pake ini lagi dong?ÔÇØ Ucap Tedi, dari belakang kedua tangannya meremas-remas payudara Mamanya itu, lalu mengedip memberi kode pada Riko yang sedang mengocok penisnya sendiri, karna tangan Rasti sedang sibuk mengocok penis Jaka dan Romi. Riko langsung menangkap maksud Tedi. Dengan girang dia maju dan menempatkan penisnya di belahan payudara Rasti. Tedi membantu menekan kedua payudara mamanya itu hingga menjepit penis Riko yang ada di tengah-tengahnya.

Aahhh! Tantee Aah! Riko yang melakukan tit fuck mendesah-desah keenakan sambil memajumundurkan pinggulnya dengan cepat. Aduh Riko Uuh, pelan sayaang Tubuh Rasti terguncang-guncang kewalahan menahan tubuh Riko yang terlalu antusias itu. Nyaris Rasti terjerembab ke belakang kalau tak ada Tedi yang menahannya di belakang. Pria mana yang tak akan tergiur melihat apa yang dilakukan Riko pada Rasti. Ya, Jaka dan Romi kini beralih ke samping Riko, mengantri. Tangan Rasti yang terbebas kini mengambil alih tangan Tedi yang menekankan kedua payudaranya.

Tahan dulu Riko pinta Rasti. Dia mencoba mengambil posisi duduk yang paling nyaman sebelum kemudian memberi isyarat pada Riko untuk memulai lagi, ia telah siap. Tedi masih duduk di belakang Rasti, tangannya kini beralih memeluk pinggang Mamanya itu.
Gue dong Pinta Jaka ngenes.
Eit gue belum selesai
Aah gantian

Rasti tertawa melihat mereka berebut lagi. Ayo, semua dapat giliran, Riko udah ya sekarang Jaka yuk Ucapnya melerai. Jaka kegirangan bukan main mendengar Rasti mendukungnya. Dengan cengengesan dia menggantikan posisi Riko yang bersungut-sungut. Rasti tersenyum melihatnya, dia menahan Riko untuk tetap dekat di sampingnya. Matanya mengedip nakal pada Riko. Entah isyarat apa itu, Riko jadi berdebar-debar sembari menurut untuk tetap di posisinya sekarang. Begitu Jaka memulai mengocok penisnya di belahan buah dadanya, Rasti mengarahkan tangan Jaka untuk mengambil alih memegangi payudaranya. Lalu, dengan lirikan mata dan gerakan kepalanya, Rasti menyuruh Riko lebih mendekat lagi. Tangannya meraih penis Riko, menariknya, dan Hap!

Mulut Rasti mencaplok penis Riko dan mengoralnya!
Benar-benar kejutan luar biasa bagi mereka semua, terutama tentu saja Riko yang menerima serangan tak terduga ini.
ÔÇ£Aaahhh TanteeeÔǪ TanteeeÔǪÔÇØ erang Riko sejadi-jadinya. Jurus Rasti kali ini jauh lebih ÔÇÿmematikanÔÇÖ. Rasti memamerkan kelihaiannya mengoral penis. Semua elemen dalam mulutnya dia gunakan dengan efektif, lidah, bibir, dan giginya, tak ada yang tidak berperan dalam memanjakan penis Riko. Jaka yang sedang melakukan tit fuck saja merasa kecele melihat apa yang diberikan Rasti pada Riko. Kesempatan tit fuck yang diberikan Rasti padanya seakan tidak berarti apa-apa lagi. Matanya ngenes iri memandangi Riko yang kelojotan nikmat.

Merasakan aksi Jaka yang mengendur dari payudaranya, sekalian saja Rasti melepaskan diri dari Jaka, berpaling menghadap Riko lagi dan fokus pada pelayanannya pada penis Riko. Benar-benar dimanjakan Riko kali ini. Tanpa menoleh dan melepaskan penis Riko, tangan Rasti menggapai-gapai ke belakang mencoba meraih tangan siapapun secara random. Kebetulan yang sigap menangkap kesempatan ini adalah Romi, sementara Jaka masih bengong melongo. Romi mengulurkan tangannya menangkap tangan Rasti yang kemudian langsung menariknya untuk mendekat, Yess! seru Romi dalam hati, dan Hap! Benarlah, kini mulut Rasti mencaplok penis Romi tanpa menyingkirkan Riko dari sisinya. Ya, Rasti memegangi kedua penis itu di depan mulutnya dan mengoralnya secara bergantian.

Tedi sendiri pun terkesiap. Sejujurnya dia benar-benar tidak menyangka Mamanya akan mau melakukan sejauh itu. Tapi inilah yang terjadi. Di depan matanya, Mamanya kini sedang dengan lahapnya mengoral penis kedua teman baiknya. Ternyata yang dikatakan Rasti bahwa mereka belum boleh ngentot dengannya sebelum umur 18 itu ya hanya ngentot itu saja yang tidak boleh! Ngentot dalam artian mempenetrasi penis ke dalam vagina. Itu saja! Selain itu ternyata Rasti tidak keberatan sama sekali. Kenyataannya kini malahan justru Rasti sendiri yang memulai duluan tanpa diminta.

Tidak pikir panjang, Tedi berdiri bergabung dengan Riko dan Romi. Jaka pun melakukan hal yang sama. Tanpa kata-kata apapun, Rasti menerima semua penis yang diacungkan ke mukanya dengan senang hati. Empat penis mengerubuti wajahnya bukan hal yang baru dan bukan pula yang terbanyak bagi Rasti. Dia pernah melayani yang jauh lebih banyak dari ini sampai-sampai membuat rahangnya pegal. Maka, menaklukkan empat penis sama sekali bukan hal yang sulit bagi Rasti. Terlebih penis-penis di hadapannya ini adalah penis-penis yang masih perjaka.

Walhasil, agaknya adegan blowjob ini yang menjadi klimaks bagi permainan mereka. Meski masih ingin berlama-lama, mereka bukanlah pejantan tangguh yang bisa menahan ledakan di dalam penisnya. Sesungguhnya, kalau bukan karena jurus Rasti yang dengan lihainya menggilir dan memperlakukan penis mereka, tentu mereka sudah orgasme sejak tadi. Tapi Rasti menghendaki semua mendapat giliran yang adil, serta kenikmatan dan kepuasan maksimal yang tak akan terlupakan. Rastilah yang pegang kendali, meÔÇÖmanageÔÇÖ kapan saatnya meledakkan keempat penis di depan wajahnya ini dengan nyaris secara bersamaan.

Tanteee Mau keluaar
ÔÇ£Keluarin ajaa sayaang!ÔÇØ
Tantee.. aku juga
Tedi juga maa
Tanteee.
Iya iya ayo bukkake, hi hi hi! dengan binal Rasti memasang wajah. Mulutnya terbuka siap menampung.
Tantee nakal
Binaall..!

Hi hi hi iyaaa ayo semprotin Tante sepuasnya Pejuin Pejuin muka Tan Ahhhh. Belum selesai bicara satu semburan keras entah dari penis siapa menerjang mulutnya langsung mendarat mulus di pangkal lidahnya sehingga nyaris tertelan. Rasti gelagapan karna dua semburan lagi langsung mendarat di tempat yang sama. Semburan lain tidak menunggu, bertubi-tubi jutaan sel sperma yang berenang-renang di dalam peju kental yang panas menghujani mata dan hidung Rasti tanpa ampun. Rasti yang memejamkan mata tidak bisa melihat siapa yang menyembur dan seberapa banyak. Dia hanya bisa merasakan sekujur wajahnya terus menerus dihujani peju dari empat penjuru.

Tantee cantiikk
Tantee ahh.
Maah
Racauan-racauan keenakan itu mengiringi setiap semburan yang diterima Rasti.
Aaahh Sudah reda belum nih hujan pejunya? Ucap Rasti setelah berlalu dua atau tiga detik sejak semburan terakhir yang dirasakan jatuh di telinganya. Karna masih mendengar desahan, Rasti berusaha membuka matanya yang kelopaknya masih diliputi banyak peju kental. Dia melihat Jaka masih semangat mengocok penis di depan mulutnya. Masiihh Tante Aak Tanteee! Ujar Jaka menyuruh Rasti membuka mulutnya. Croott crott Mulut Rasti yang terbuka mendapat asupan dua kali semburan pejuh lagi dari penis Jaka. Aahh Rasti mendesah sambil mengecap-ngecapkan mulutnya. Lelehan peju mengalir keluar membasahi dagunya dan jatuh menetes-netes di kedua payudaranya.

Tanteee Keempat remaja itu terduduk lemas di depan Rasti.
Yaaa sayang duh banyak juga ya pejunya, kayak kakek-kakek tadi sore. Hi hi hi Ucap Rasti sambil tersenyum memandangi wajah-wajah mereka satu-persatu yang memancarkan kelegaan. Jadi siapa juaranya nihh? Sambung Rasti lagi menggoda.

Aku dong Tantee Jawab Jaka cepat.
Ngakunya! Aku Tante! sergah Riko.
Wakakaka lo ga liat apa tadi gue yang terakhir!
Iya, tapi kalo banyaknya, ya banyakan gue!
Hi hi hi kok jadi berebut, iya deh, juaranya kalian berdua Dapat hadiah ya? Ucap Rasti geli.
ÔÇ£Ha.. Hadiah apa Tantee?ÔÇØ Sahut Jaka berbinar-binar.

Mmm Bukan hadiah ding Tapi tugas tambahan! Hi hi hi Rasti bangkit dan duduk mengangkangkan kakinya di samping bathtub. Tante kan belum keluar nih Jaka, kamu bertugas di sini ya sampai Tante keluar Ucap Rasti sambil menunjuk ke arah vaginanya. Ingat, pake apa aja selain kontol ya?

ÔÇ£Siap Tante, laksanakan!ÔÇØ Jawab Jaka antusias.
Kalo tugasku apa tante? Sambung Riko.
Kamu Lihat nih banyak protein bertaburan di wajah dan tubuh Tante Sayang kan kalo kebuang-buang? Tugas kamu membersihkan dan mengumpulkan semua protein ini, suapin ke mulut Tante Ingat, harus bersih semua, ga boleh tersisa setetes pun!

Seakan bergemuruh dada Riko mendengar ÔÇÿtugasÔÇÖ yang diberikan kepadanya. ÔÇ£SsÔǪ Ssiapp Tantee!ÔÇØ Sampai tergagap dia menjawabnya.
ÔÇ£Laksanakan! Hi hi hiÔǪÔÇØ Rasti tertawa geli sendiri dengan permainan yang spontan terpikirkan olehnya itu. Walhasil, adegan yang terjadi selanjutnya sungguh cabul. Jaka bekerja ÔÇÿmengaduk-adukÔÇÖ memek Rasti, sementara Riko membersihkan tiap tetes peju dan menyuapkannya ke mulut Rasti. Perasaan Tedi berdesir aneh melihat adegan yang dimainkan oleh Mama dan teman-temannya sendiri ini.

Aah Jaka Tanganmu jangan liar gitu dong Pake teknik Ucap Rasti pada Jaka yang asal gemas saja dalam men-treatment memeknya.
Aduuh aku belum tahu tekniknya Tante Jawab Jaka tersipu.
ÔÇ£Udah pake mulut dulu, nanti Tante ajarin kalo Tante sudah selesai ÔÇÿdisuapinnyaÔÇÖ sama Riko yaÔǪÔÇØ
Bb.. Boleh Tante?
Ya boleh, kan tadi boleh pake apa aja asal nggak pakeee?
ÔÇ£Kontol!ÔÇØ
Seratus! Hi hi hi
Riko tertegun, berhenti dari tugasnya. DIa menyisakan lelehan sperma yang jatuh dari wajah Rasti membasahi kedua payudaranya.

ÔÇ£Kok berhenti sayang, tu masih banyak di susu Tante?ÔÇØ
Mmm, kalo pake tangan kelamaan Tante Jaka kan boleh pake mulut Aku boleh ga kalo pake mulut juga? Jawab Riko.
Haah? Kamu mau pake mulut? Hi hi hi Ya boleh aja kalo mau Ucap Rasti agak surprise mendengarnya. Bukan hanya Rasti, Jaka, Tedi dan Romi pun ikut terkejut. Itu artinya Riko akan membersihkan sperma-sperma mereka di payudara Rasti dengan mulutnya!? Yikes! Apa nggak jijik Rik? Tanya mereka dalam hati. Tante aja nggak jijik gumam Riko seakan bisa membaca pikiran teman-temannya. Tanpa pikir panjang, dia lalu langsung menunaikan tugas terakhirnya. Dijilat-jilati dan diseruputnya peju yang melumuri seluruh permukaan payudara Rasti.

ÔÇ£GlekhÔÇØ Romi, Jaka dan Tedi menelan ludah, melongo melihat kenekatan temannya itu.
Setelah payudara Rasti bersih licin, semua peju berhasil dikumpulkan di mulutnya, Riko pun beralih ke wajah Rasti yang sudah merekah bibirnya siap menerima ÔÇÿtransferÔÇÖ peju dari mulut Riko ke mulutnya.
Gilaaa Benar-benar pemandangan yang dahsyat bagi Romi, Jaka dan Tedi. Sensasional! Erotis! Dan Aarghh! Sangat cabul!

Riko dan Rasti saling berpagutan mulut dengan panas. Bibirnya saling mengulum dan mengecup, Kedua lidahnya menari-nari saling melilit di dalam mulut mereka. Rasti menjilat-jilat bibir Riko, menghisap-hisap lidahnya dengan rakus seakan ingin memastikan tidak ada secuil pun peju tersisa di mulut Riko. Semua harus tertransfer tunai ke mulutnya.

Agaknya ini yang diincar Riko. Dia ingin bisa mencium, mencumbu dan melumat bibir Rasti yang selama ini sudah menggetarkan hatinya berkali-kali. Untuk itu dia nekat melakukan hal yang menurut teman-temannya sangat menjijikkan. Walaupun kalo dipikir-pikir, jika menjijikkan bagi mereka, tentu menjijikkan juga bagi Rasti. Tapi sebagai lonte, Rasti sudah sangat sering diperlakukan seperti itu, dipaksa mandi sampai minum peju dari banyak sekali pria. Rasti tahu, pria suka melihat wajah cantik dan mulut manisnya itu berlumuran peju yang disemprotkan olehnya. Demi memberi kepuasan itu Rasti belajar memenuhi tugasnya itu dengan baik. Meski awalnya jijik, bahkan muntah-muntah, lama-kelamaan ia terbiasa dan bahkan menyukainya. Oleh karena itulah Rasti sangat senang dengan apa yang dilakukan Riko untuknya. Rasti terus saja mengecupi bibir Riko meski sudah tak tersisa lagi peju yang bisa dia hisap.

ÔÇ£Makasih ya sayaangÔǪ mmhhhÔǪ cup.. cup…ÔÇØ Ucap Rasti gemas.
ÔÇ£Kamu pintar sekali Riko sayaangÔǪ Tante sukaÔǪ hi hi hi..ÔÇØ Puji Rasti sambil memandangi mata Riko yang tampak terengah-engah gara-gara Rasti terus menciuminya tadi. Mata mereka pun saling bertatapan sejenak, danÔǪ ÔÇ£TaanteeÔǪÔÇØ dengan gemas Riko ÔÇÿnyosorÔÇÖ lagi. Rasti menyambutnya dengan senang. Lagi-lagi adegan saling memagut dan melumat antara Riko dan Rasti dipertontonkan pada Jaka, Romi dan Tedi yang jadi mulai merasakan senut-senut lagi di penis mereka. Riko juga meremas-remas payudara Rasti dengan gemas, mulutnya kini beralih mencaplok dua bongkah gunung kembar yang menggemaskan itu. Diciumi, dijilati dan dihisap-hisapnya sampai Rasti menggelinjang-gelinjang keenakan. ÔÇ£Aaah ahhÔǪ Riko udah RikoÔǪ Tante udah gataall bangeetÔǪÔÇØ Tangan Rasti dengan cepat memainkan liangnya sendiri.

Jaka ini kan tugas kamu kok kamu jadi nonton aja sih? Tukas Rasti setelah berhasil menyingkirkan Riko dari payudaranya. Walau berat Riko melepaskan mulutnya dari puting susu Rasti yang mengeras tanda mamanya Tedi itu sedang terangsang berat.
He he he kalo udah gatel banget, yuk ditusuk aja pake kontol Gimana Tante? Ni kontol-kontol kami sudah ngaceng lagi lho Ucap Jaka untung-untungan.

Hasilnya?
Adduuu.. du.. duhh Tante, iya Tante bercanda kok Rintih Jaka kesakitan gara-gara Rasti mencubit gemas pipinya. Riko, Romi dan Tedi menertawakannya, padahal tadi ucapan Jaka itu mewakili isi hati mereka semua. Kesal sekali Jaka melihat mereka, sambil mengusap-usap pipinya. Duh, Tante Rasti beneran deh nyubitnya keluhnya dalam hati.

Ya udah Tante katanya tadi mau ngajarin tekniknya? Ucapnya.
Ya, sini Tante ajarin Tapi yang lain juga ikut belajar dan praktek ya?
Wah, gak eksklusif dong Tante Tadi katanya ini hadiah buat aku Protes Jaka.

Iih kamu ini, udah usil, serakah lagi biarin, salahnya sendiri kamu gak nuntasin tugasnya dari tadi wee Cibir Rasti nakal. Oke, sekarang Tante ajarin ya dengerin baik-baik ya semua, nih Tante ajarin gimana caranya dengan menggunakan tangan saja, kalian bisa bikin cewek puas sampai bisa muncrat-muncrat! Kalo kalian bisa nguasain teknik ini, dijamin nanti cewek-cewek bakal takluk sama kalian! Hi hi hi Mau kan? Kerling Rasti binal.

ÔÇ£Mau Tante!ÔÇØ Jawab mereka kompak.
Mm Muncrat maksudnya squirt ya Tante? Tanya Romi.
Hi hi hi Kamu kok tahu istilah kayak gitu, sering nonton bokep ya?
He em Tante! Emang Tante beneran bisa squirt? sahut Romi berbinar-binar.
ÔÇ£Ya itu tergantung kalian nanti doong, makanya belajar yang bener yaÔǪ Dengerin Ibu guru baik-baik!ÔÇØ Edan, bukannya ngajarin yang baik-baik, Rasti malah ngajarin yang beginian pada anaknya sendiri dan teman-temannya. Yah, apa mau dikata? Yang bisa diajarkan tentu adalah hal yang dikuasai. Rasti yang jeblok, bahkan drop out dari sekolahnya memang tidak pernah sekalipun bisa mengajari Tedi terkait pelajaran sekolah. Paling banter Rasti cuman bisa nemenin dia aja kalo pas sedang lembur mengerjakan PR. Hal-hal cabul dan mesum inilah yang dikuasai Rasti, dan sekarang dia akan mengajarkannya. Rasti kemudian memberi contoh dengan tangannya. Menunjukkan posisi tangannya yang seperti membuat tanda ÔÇÿsalam tiga jariÔÇÖ khas anak metal. Lalu dia tunjukkan bagaimana cara men-treatment vaginanya dengan posisi jari seperti itu. Jari mana yang dimasukkan, sejauh mana, menghadap mana, dan kemana arah mengocoknya supaya tidak sampai menyakiti apalagi melukai dinding vaginanya, seberapa cepat gerakannya? Kemudian bagaimana pula menstimulasi klitoris yang merupakan titik kunci kenikmatan seksual yang dirasakan oleh wanita. Dengan gemas mereka berebut menyentil-nyentil klitoris Rasti yang sudah mengacung keras itu. Rasti tertawa kecil dan mendesah-desah manja dibuatnya.

Enak ya Tante?
Yaaah kan udah dibilang itu sumber kenikmatannya Kalian ini, kok seneng banget sih ngeliatin beginian aja?
Iih, bagus banget Tante
Hi hi hi dimana sih bagusnya? Goda Rasti.
Yaa pokoknya bagus Tante bentuknya, warnanyaa merah mudaa duh betah deh ngeliatinnya

Omong-omong, kok masih rapet ya Tante? Labianya cuma dower sedikit, tapi liangnya masih rapet. Kalo aku liat di film-film bokep tuh kebanyakan bintangnya udah pada dower semua memeknya Ucap Jaka sambil mencolok-colok liang vagina Rasti. Padahal kan lubang ini sudah pernah ngeluarin tujuh bayi? Lanjutnya.

Rasti tertawa dengan pertanyaan lugu Jaka. Rasa bangga terselip di dadanya, karena pertanyaan Jaka itu juga pujian baginya sebagai lonte. Yaa itu rahasia perusahaan Tante doong?! Mahal lho perawatannya Jawab Rasti kemudian.
Investasi ya Tante?
Hi hi hi iyaa Duuh kok malah ngobrol sih, ayo dimulai pelajaran prakteknya?
ÔÇ£Tante kok nggak hamil-hamil lagi sih?ÔÇØ Kini Romi yang bertanya.
Nah lho, masih tanya-tanya lagi Kamu pingin Tante hamil ya? Suka ya kalo Tante hamil anak-anak yang ga jelas bapaknya yang mana? Jawab Rasti dengan wajah cute sambil menjawil pipi Romi gemas. Romi dan yang lain cuma mengangguk-angguk cepat.

Hi hi hi kalian nih Ya Tante juga suka kok kalo hamil lagi, tapi kan Tante nggak tau kenapa belum hamil lagi? Yang jelas Tante terus berusaha aja supaya sel telur Tante dibuahi sama sperma pria-pria yang ngentotin Tante. Tapi sampai sekarang memang Tante belum hamil lagi tuh?

Mungkin harus dicoba pake sperma aku Tante Aku bibit unggul lho! Ucap Jaka cengengesan.
Hayoo mau dicubit lagi ya kamunya! Ujar Rasti gemas. Tangannya memburu Jaka, tapi si Jaka dengan sigap mengindarinya sambil tertawa-tawa. Sebel deh Ayo ahh dimulai gatel nih! Lanjut Rasti cabul, matanya sayu, mulutnya merintih, sambil jarinya mengocok-ngocok liangnya. Rasti jadi seperti sedang demo, unjuk rasa untuk menunjukkan betapa sudah gatal liangnya itu pingin digaruk. Melihat aksi demo Rasti, keempat remaja tanggung itu malah berebut ingin menjadi yang pertama memenuhi tuntutan Rasti. Dasar, tadi disuruh mulai malah ngajak ngobrol, ee sekarang malah berebut lagi. Pikir Rasti sambil geleng-geleng gemas. Rasti membiarkan saja mereka berebut. Dia memposisikan tubuhnya dengan nyaman, dan mulailah anak-anak itu bekerja bergiliran mengobok-obok memeknya.

Ternyata Rasti tidak bisa tinggal pasif membiarkan anak-anak itu memperlakukan vaginanya, karena jelas mereka belum lihai. Beberapa kali Rasti harus menghentikan mereka, lalu memberi contoh lagi, dan seterusnya. Ketika tangan yang mengobelnya terlalu cepat dan kasar, Rasti kemudian menuntunnya supaya temponya bisa sesuai dengan yang diinginkan Rasti. Begitulah adegan ajar-mengajar itu berlangsung, sampai mereka mulai lihai dan Rasti bisa merasakan enak dan nyaman di liangnya. Rasti merintih-rintih, mendesah-desah, tubuhnya menggelinjang-gelinjang, tangannya memegangi erat tangan siapapun yang ada di dekatnya. Semua reaksi Rasti ini benar-benar memanjakan mata para remaja itu. Mereka benar-benar merasa bangga bisa membuat Rasti keenakan.

Aahh iya begitu Jakaa..hh uuuhh lebih kenceng lagi Tante mau keluar! Rasti merintih liar ketika giliran Jaka yang kedua kalinya dia sudah hampir mencapai puncak.
Aahh Jakaa..hhh Jerit Rasti.
Sshh Tantee. Dikit lagi Tantee.. Tahan ya? Ucap Jaka bersemangat.
Craattsss cratss! Aaaiiihhh..! Rasti melolong panjang. Dia squirt! Cairannya muncrat jauh sampai mengenai dinding kamar mandi. Benar-benar takjub para remaja itu melihat adegan real squirt live, langsung di depan matanya! Hal ini benar-benar nyata! Yeess, Tante, yesss keluarkan!  Seru Jaka girang merasa sukses. Craatss craatss Liang Rasti masih mengeluarkan sisa squirt meski tidak sekencang semprotannya yang pertama. Tubuhnya kelojotan puas. Mulutnya masih mendesah-desah. Jaka menghentikan aksinya dan mengelus-elus tubuh Rasti seakan ingin menenangkan tubuh yang kelojotan itu. Saat Rasti mulai reda, dia menarik tangan Tedi, dan mengarahkan ke liangnya. Lagi! Kata Rasti dengan pandangan sayu.

Mmm Mama masih bisa? Tanya Tedi ragu.
Masih dong sayang, Mama bisa squirt berkali-kali Sekarang kamu yang bikin Mama muncrat ya? Mama mau sama kamu Pinta Rasti binal.
Baik Ma Dengan sigap Tedi melakukan tugasnya.
Aahh sayang lebih cepat lagi sayang Naahh begitu uhhh Rasti mendesah-desah keenakan lagi. Beberapa saat kemudian Tedi mulai kecapekan, Belum juga Ma?
Belum sayang Aahh terus Dikit lagi Terusss Aahh dikit lagi dikit lagi.. lebih cepat lagiihh dikit lagii dikit lagii sayaanggg. Aaaaahhh.! Rasti melolong panjang lagi. Craattsss! Squirt keduanya muncrat-muncrat deras. Aahhhhhaaahhhh. Desah Rasti terengah-engah.

Wooww Tantee mantaaap!
Ahh.. hh.. hhh yuk, siapa lagi? Kamu yuk Rasti yang masih sedikit terengah-engah kini menarik tangan Romi. Rasti benar-benar seperti ladang gersang yang haus akan orgasme. Sungguh liar.
ÔÇ£Masih bisa Tante?ÔÇØ
Masiihh ayoo
ÔÇ£Wooww!ÔÇØ
Eh Tunggu Tante Sergah Jaka.
ÔÇ£Apa sih Jaka?ÔÇØ
Pingin yang lebih asik nih Tante He he he
Duuh kamu ada-ada aja mau apa lagi sih sayang?

Ya biar permainannya makin seru aja Tante. Ng Temen-temen mau kan lebih seru? Tanya Jaka yang tentu saja dibalas dengan anggukan oleh yang lain. Rasti diam saja, penasaran dengan apa yang dipikirkan Jaka. Malam makin larut, tapi mereka juga belum ingin semua permainan ini berakhir begitu saja. Padahal sudah sejauh ini, tapi masih saja mereka menuntut kepuasan yang lain.

Tadi kan Tante bilang memeknya boleh diapain aja, pake apa aja, asal jangan pakeee?
ÔÇ£Kontol!ÔÇØ
Betul! Nah, berarti pake benda boleh dong Tante??
Rasti tergelak mendengar ide Jaka ini. Duuh kamu ini? Pake benda apa emangnya?
ÔÇ£Yuk kita cari sesuatu di kulkas!ÔÇØ Ajak Jaka bersemangat, melihat Rasti tidak tampak keberatan. Yang lain juga terlihat antusias sekali dengan ide Jaka ini.

Hi hi hi ada-ada aja sih kalian? DI kulkas ga ada apa-apa lho? Sana deh cari kalo dapet? Tantang Rasti. Mereka pun berhamburan keluar kamar mandi menuju kulkas. Rasti tertawa geli melihatnya. Dia tinggal di kamar mandi menunggu dengan penasaran apa yang akan mereka bawa. Seingatnya sih dia tidak menyimpan makanan yang bentuknya bulat panjang di kulkasnya. Benar saja, tidak lama anak-anak itu kembali ke kamar mandi dengan muka masam kecewa.

Hi hi hi. Dapet apa kaliannya? Rasti menyambut mereka dengan geli.
Yaah Tante kok kulkasnya kosong sih? Padahal anaknya banyak Ucap Jaka yang paling kecewa.
Padahal kita ngarep nemu pare atau jagung
Ha ha ha Anak-anak Tante ga ada yang doyan pare, wee Goda Rasti.
ÔÇ£Tante ga punya dildo?ÔÇØ
He he he Tante ga punya gituan, Tante sih sukanya dildo yang hidup Hi hi hi!
Aah ga seru
He he, ya udah lain kali ya ayok sini lagi, lanjut nggak?
He he he Tapi kita dapat ini Tante! Ucap Jaka tersenyum penuh arti.
Apa itu? Apa benda yang diacungkan Jaka? Ya ampuun, itu sosis! Tergelak Rasti melihatnya. Aduh Jaka, itu sih cuma bikin geli-geli memek Tante aja Kecil gitu, lembek lagi?

He he he, biarin, tujuan kita kan memang pingin gelitikin memek Tante Biar Tantenya makin kegatelan pingin kontol
Iih jahatnya. Keluh Rasti berlagak merajuk manja. Menggemaskan. Saking gemasnya anak-anak itu mulai menyerbu Rasti lagi. Ayo dikangkangin lagi kakinya! Perintah mereka nakal.

Duh, kalian ini nakal banget, itu makanan lho ga baik dibuat mainan, apalagi dibuat mainan untuk mencabuli Tante Ucap Rasti pura-pura keberatan. Tapi tentu saja Jaka memaksa untuk menggunakan sosis itu. Dia bahkan berjanji sosis itu nantinya akan mereka makan, jadi tidak akan dibuang-buang sia-sia. Jelas Rasti tertawa meragukannya. Tapi bukan Jaka namanya kalau tidak berhasil membujuk dan meyakinkan Rasti. Kelihatan banget, malam ini Jaka lah yang paling bernafsu untuk melampiaskan kegemasannya pada Rasti.

Iyaa.. iya nih, puas-puasin deh kalian mainin memek Tante Begitulah Rasti yang akhirnya pasrah.

Mereka lalu berlomba memasukkan sosis ke liang vagina Rasti. Satu pack sosis yang mereka temukan di kulkas pas berisi empat buah sosis. Masing-masing memegang satu buah yang berukuran panjang 10 cm dan diameter 2 cm. Jelas dengan mudahnya sosis kecil itu keluar masuk liang Rasti yang sangat basah. Rasti tersenyum-senyum saja melihat ulah mereka yang tampaknya gemas sekali dengan vaginanya.

Main ginian aja kok seneng banget sih kaliannya? Apa sih menariknya? Hi hi hi Goda Rasti tertawa-tawa geli. Tanpa menjawab anak-anak itu hanya cengengesan saja sambil konsentrasi pada permainannya.
Eeh lho satu-satu dong masukinnya jangan sekaliguss.. Aahhh Desah Rasti ketika Riko mencoba memasukkan sosisnya ketika sosis Jaka masih ada di dalam liangnya.

He he he, gapapa Tante Katanya kurang menarik? Ini biar menarik Lirik Jaka nakal. Ucapannya diikuti oleh temannya yang lain, tak terkecuali Tedi yang secara bersamaan memasukkan sosis mereka vagina Rasti. Aduuhh Sempit dong Aahhh, kalian nakal banget siihhh aahh Rasti mulai menggelinjang. Rasa geli dimasuki empat sosis sekaligus tak bisa ditahannya. Aaahhh. Ooh Rasti terus mendesah seiring dengan keluar masuknya empat sosis itu di dalam memeknya.

He he he kalo empat sekaligus terasa kan Tante sempit kan?
He eehh Aahh gataall Ayo lebih cepet dimasukinnya Desah Rasti.
Duh licin banget liangnya Tante banjirr Dengan mudahnya sosis-sosis itu tergelincir-gelincir keluar masuk saking basahnya liang Rasti. Aahh Rasti menggelinjang dan menggoyang-goyangkan tubuhnya maju mundur. Terlihat sekali permainan mereka berhasil. Ya, Rasti benar-benar terlihat sangat horny dan jauh dari terpuaskan. Dia merasakan kegatelan yang sangat dan menuntut lebih.

Uuuhhh kaliaaan nakall Desahnya binal.
He he he Empat masih kurang Tante? Udah sempit nih Ledek Jaka.
Kuraangg Ahh Udaah yuk, pake tangan lagi
Iih Tante kan udah nyembur dua kali?
Tapi masih gateel Dan makin gatel nih gara-gara kalian!
Hi hi dasar Tante Kurang apa sih sosis ini Tante?
Kurang kerasss!
Terus kurang apa lagi?
Kurang panjaaang Ahhh
He he he Tante mau ditusuk lebih dalam?
Iyaahh.
He he, ya udah nih Tanteee
Bleesss!
Aahhhhh. Kalian apain???
Yaah, hilang deh Tante
Haahh? Aduuh

Ternyata dengan kurang ajarnya Jaka mendorong semua sosis itu hingga masuk jauh ke dalam liang vagina Rasti. Jakaa nakal banget sih kamuu keluarin! Tukas Rasti panik. Jari tangannya bergerak cepat mencoba meraih-raih ke dalam memeknya, tapi yang ada malah makin mendorong sosis itu lebih dalam.
Yaah Tante kok malah tambah dimasukin? Ucap Jaka geli.
Aduuhh Keluh Rasti pucat. Kalian jahaat dehhh Ucapnya manyun.
Bukan kami Tante tuh si Jaka aja yang masukin Sahut Romi mewakili dirinya, Tedi dan Riko.

He he.. kan tadi Tante yang minta lebih dalam masuk deh gemes sih Tante Ucap Jaka cengengesan tanpa rasa bersalah sedikit pun.
Ayoo dikeluarin Tante ga usah pake tangan ngeden aja Goda Jaka. Ayo Tante bisa!
Dengan merengut Rasti mencubit pipi Jaka kesal. Mana bisa ayo tanggung jawab!
Duuhh Sulit deh Tante Tadi aja megangnya udah sulit karna ga ada gagangnya, udah gitu licin banget Tadi ga sengaja kok Tante, sosisnya meluncur begitu aja ke dalam Jawab Jaka asal. Tapi tak urung dia berusaha juga. Dengan tangannya dia membelahnya bibir vagina Rasti. Dibukanya lebar-lebar dan terlihatlah dua ujung sosis mengintip dari celah sempit yang basah sekali itu. Naaahh ketemu dua Tante Ayo temen-temen bantuin dong Komando Jaka. Yang lain pun membantu membelah bibir vagina Rasti sementara jari Jaka menyeruak masuk mencoba mengorek kedua sosis yang terlihat itu. Cruut dibantu dorongan Rasti, satu sosis meluncur keluar dengan cepat bagaikan peluru keluar dari laras senapan.

Yeess. Ha ha ha Mereka tertawa berbarengan melihat adegan itu. Rasti juga tak bisa menahan bibirnya untuk menyunggingkan senyum senang.
Ayoo tiga lagi tuh, satu lagi nongol
Aduuh malah masuk lagi Goda Jaka melirik Rasti.
Aduuh kamu ini pelan-pelan dong dasar Jaka jelek! Cibir rasti kesal.
Hi hi hi bercanda kok Tante niihh Sahut Jaka cengengesan sambil menarik keluar sebatang sosis lagi dari liang Rasti. Huuff Kesal sekaligus Lega Rasti melihat itu.
He he he wajah Tante kalo merengut ngambek jadi makin cantik deh Goda Jaka.
Gombaall Ayo keluarin lagi yang duanya!

Celakanya kedua sosis lainnya melesak masuk terlalu jauh hingga tak terjangkau oleh jari tengah Jaka sejauh dia berusaha meraihnya sedalam mungkin. Mereka bingung, mencoba menguak lebih lebar liang vagina Rasti, tapi kedua sosis itu tetap terlalu jauh masuk.
ÔÇ£Duuh gimana nih?ÔÇØ Kini Jaka yang panik.
Iiih Kamu siih nakal ayo tanggung jawab Rasti sebenarnya panik juga, tapi di sisi lain dia geli juga melihat kepanikan Jaka. Sukurin deh! Ucapnya dalam hati ingin mengerjai Jaka. Padahal kalo benar-benar susah dikeluarkan sosis itu dari liangnya, ya Rasti juga yang menanggung konsekuensi dari kenakalan Jaka ini. Entah apa jadinya kalo begitu? Apakah harus sampai ke dokter? Aduh, malu banget kalo beneran harus ke dokter. Aah, tapi kan punya dokter pribadi. Tapi tetep aja malu kan Duh Rasti jadi bimbang sendiri di dalam hatinya memikirkan berbagai kemungkinan.

Tante ngeden dong
Udah ngeden dari tadi tahu? Tukas Rasti manyun.
Tak kehabisan akal, Jaka menyuruh Tedi mengambil sesuatu, dan dengan cepat Tedi keluar mengambilnya. Apa itu? Ternyata Tedi kembali dengan membawa sepasang sumpit makan. Geleng-geleng kepala Rasti melihatnya. Membayangkan vaginanya akan dikorek-korek dengan sumpit oleh Tedi dan teman-temannya itu. Tapi Rasti pasrah saja sambil memposisikan diri. Jaka pun mulai bekerja. Ada sensasi aneh yang dirasakan Rasti. Sensasi baru dimana sepasang sumpit menerobos dan menyentuh liang vaginanya. Raut muka jaka yang terlihat Serius penuh konsentrasi mengorek-ngorek vagina Rasti dengan sumpit membuat Rasti tertawa geli.

“Iih kok tante malah ngetawain sih…?ÔÇØ Protes Jaka.
ÔÇ£Habisnya mukamu yang Serius itu lucu banget… hi hi hi… tambah jelek.ÔÇØ
ÔÇ£Tante ih… malah ngeledek. Gak jaka keluarin lho sosisnya…ÔÇØ
ÔÇ£Wee ngambek, enak aja…. Hayo ah diterusin usahanya.ÔÇØ

Namun betapapun selanjutnya terus dicoba oleh Jaka, ide menggunakan sumpit agaknya tidak berhasil. Sumpitnya memang berhasil menjangkau posidi kedua sosis itu, tapi sangat susah untuk menariknya keluar. Terlalu licin. Dan tubuh Rasti yang menggeliat-geliat geli membuatnya makin susah.
Tante sih ga mau diam Jaka beralasan.
ÔÇ£YeeÔǪ Geli tahu…! Tante horni berat nih, jadi pingin ngentot!ÔÇØ Ucap Rasti vulgar. Ya, akibat semua ini, nafsu Rasti kini benar-benar memuncak. Liangnya terus banjir. Dinding vagina dan klitorisnya terus berkedut-kedut kencang. Pemandangan ini sangat menarik bagi Tedi, Riko dan Romi. Tapi, Jaka yang panik tidak terlalu peka dengan isyarat-isyarat erotis yang terjadi di depannya itu. Melihat ini Tedi lah yang punya inisiatif lain.

Mmm Bagaimana kalo Mama dibuat squirt lagi? Ucapnya.
ÔÇ£Nah, itu Ide bagus Ted… ga kepikiran gueÔǪÔÇØ Dukung Riko.
ÔÇ£Iya kan katanya Tante masih bisa squirt lagi?ÔÇØ Sambung Romi.
ÔÇ£Iya yok cepetan… Tante udah ga tahan…!ÔÇØ Sahut Rasti yang malah paling antusias dengan ide itu. Benarlah, saking hornynya, Setelah di-treatment sebagaimana yang telah diajarkan tadi, Rasti tidak butuh waktu lama merasakan gelombang cairan cintanya bergulung-gulung mendekat.

ÔÇ£Aaahh… iyaahh… yah.. yah.. yahÔǪ trusss dikit lagiihhh…ÔÇØ
Crattssz cratss…! Meski tidak sedahsyat squirt yang pertama dan kedua, tetap saja semburan yang ketiga ini cukup kencang sehingga bisa mendorong satu batang sosis keluar.
Horee yesss Ha ha ha! Seru mereka berbarengan kegirangan.
ÔÇ£Hu uh kok cuma satu sih?ÔÇØ Gerutu Jaka yang melihat satu lagi batang sosis masih menancap betah di liang vagina rasti. Tapi bagaimanapun juga, posisinya sudah cukup terdorong oleh squirt tadi. Jaka sudah bisa menjangkaunya dengan jari, tapi untuk menariknya keluar masih susah sekali.

ÔÇ£Duh, ayo Tante dibikin squirt lagi!ÔÇØ
ÔÇ£Eit… ga usah ya… Tante lemes tahu!?ÔÇØ Sergah Rasti berbohong. Ya, sebenarnya bisa saja dia squirt lagi, kalaupun tidak, didorong pake pipis pun kemungkinan sosis itu bisa keluar. Tapi Rasti ingin ngerjain Jaka aja. ÔÇ£Susah nih Tante…ÔÇØ
ÔÇ£Aaahh… Pokoknya tanggungjawab ah gimana caranya?ÔÇØ Rasti terus merajuk. Duh… jaka menggaruk-garuk kepalanya yang tidak gatal.

Di saat itu terdengar ringtone HP Rasti berbunyi dari dalam kamar. Bingung siapa yang menghubungi malam-malam begini? Rasti menyuruh Tedi mengangkat telpon itu. Ternyata itu panggilan dari Mike dan Andy yang sudah menunggu di luar. Rasti menepuk jidatnya, duh, sampai lupa bahwa malam ini dia sedang menunggu dua tamu ini. Di sisi lain dia jadi girang juga karna berarti kegatelan di sekujur dinding vaginanya ini sebentar lagi akan ada obatnya.

Bilang Bibi, suruh bukain pintu dan bikinin minum. Suruh bilang juga, Mama lagi mandi Gitu ya? Perintah Rasti pada Tedi. Yang dimaksud Bibi adalah salah satu dari tiga Baby Sitter yang malam ini disewa Rasti sampai menginap.

——————————

ÔÇ£Aduuh Jaka, tuh tamu Tante udah datang, gimana dong??ÔÇØ Tukas Rasti cemberut. ÔÇ£Pake mulut dong coba?ÔÇØ Rasti memberi ide yang terlintas begitu saja di kepalanya.
ÔÇ£Ih Tante, pake tangan aja sulit…ÔÇØ Protes Jaka.
ÔÇ£Coba dulu. Pake tangan kan susah megangnya karna licin… Kalo pake mulut kan bisa digigit. Ayo coba, Tante bantu dorong ya…?!ÔÇØ Paksa Rasti. Dengan tidak Yakin jaka menuruti saja instruksi Rasti. Mulutnya menganga, diposisikan di mulut vagina Rasti dan menekannya. Sementara Rasti membelah bibir vaginanya itu selebar-lebarnya dengan tangan, sembari memberi dorongan dari dalam seperti yang pernah dilakukannya saat hamil. Sambil menekankan mulutnya, lidah Jaka juga menjulur-julur sedalam-dalamnya ke vagina Rasti, akibatnya Rasti sering menggelinjang kegelian dibuatnya.

Aaah Jaka
Thanthee hiam hulu hoong Dengan posisi yang sulit bicara, Jaka menyuruh Rasti diam dulu karna gelinjang-gelinjang tubuhnya membuatnya makin sulit menangkap sosis terakhir itu. Tapi bukannya berhenti, Rasti malah mengapit erat kepala Jaka dengan kakinya dan makin menggelinjang. Aaahh Desah Rasti panjang. Serrr Rasti orgasme!

Mmmmppphhh Jaka yang kepalanya terbenam di selangkangan Rasti sedikit memberontak karna sulit bernapas. Tangannya mencengkeram paha Rasti kuat. Tapi Rasti yang masih dilanda sisa-sisa orgasme tidak langsung melepaskan capitan kakinya pada kepala Jaka. Sambil masih sedikit menggelinjang dan napas yang sedikit terengah-engah, yang ada malah tampaknya Rasti makin mengapit dan semakin mendorong kepala Jaka untuk terbenam makin dalam. Blingsatanlah Jaka dibuatnya. Dia meronta-ronta. Sungguh pemandangan yang lucu sekaligus seksi bagi Tedi, Riko dan Romi.

Ketika Rasti sadar dan melonggarkan kakinya, Jaka langsung menarik kepalanya, dan Apa itu di mulutnya? Kyaa Rasti memekik senang sambil bertepuk tangan. Tingkahnya menggemaskan sekali, benar-benar seperti anak ABG. Ya, gigi seri Jaka berhasil meraih dan menggigit kecil ujung sosis yang sedikit terdorong keluar oleh orgasme Rasti. Meski hanya seujung kecil yang berhasil ditangkap Jaka, ketika dia menarik kepalanya, ternyata sosis itu bisa ikut tertarik keluar.

Haahh hahh hahh! Jaka menjatuhkan sosis berlumuran lendir itu dari mulutnya, lalu terengah-engah layaknya orang yang kehabisan napas. Dia tidak menghiraukan tawa dan pujian yang ditujukan padanya karna sibuk mengatur napas.

Haduuuhh Tantee nakalnya, Hampir aku mati kehabisan napas tadi! Keluh Jaka setelah beberapa saat. Pecah tawa lagi mendengar omelan Jaka itu. Hua ha ha bener-bener gak kebayang kalo ada berita, seorang remaja mati kehabisan napas gara-gara tenggelam di dalam memek lonte!

Jaka pintaarr Hi hi hi Puji Rasti, lalu memeluk dan mengecup bibir Jaka yang masih cemberut. Walhasil Jaka jadi tertawa juga.
Asik, sekarang Tante bisa ngentot! Dua kontol sudah menanti di ruang tamu Ucap Rasti cabul sambil mengerling binal. Apa lagi niatnya kalau bukan untuk menggoda anak-anak itu.
Duh, senengnya yang mau ngentot Ga puas-puas Tante, udah ngecrit berkali-kali juga tuh memeknya Ledek Jaka.
Hi hi hi, biarin wee ngecrit kan gara-gara geli-geli tuh kamu gelitikin pake sosis. Ya masih gatel tahu? Butuh digaruk pake kontol! Balas Rasti vulgar.
Terus kontol kita gimana nih, tuh udah pada ngaceng lagiii Jaka berbicara mewakili teman-temannya.
Duh, kasihan, coli sendiri-sendiri ya? hi hi hi
Yaah Tante

—————

Begitulah pada akhirnya reda permainan di kamar mandi itu. Kini mereka berlima beristirahat sejenak sambil berendam air hangat di bathtub kamar mandi Rasti yang besarnya memang bisa menampung mereka berlima. Mungkin lebih tepatnya seperti Jacuzzi. Apapun itu namanya, yang jelas sungguh nyaman dan tenang mereka di situ. Mereka benar-benar sedang ÔÇÿcooling downÔÇÖ sekarang. Posisi Tedi bersandar di tubuh Rasti, sementara ketiga temannya ada di depannya. Posisi mereka berhadap-hadapan. Sungguh iri Riko, Romi dan Jaka melihat di depannya Tedi sedang dibelai-belai penuh kasih sayang oleh Mamanya. Rasti merangkul Tedi dari belakang, kedua tangannya bergerak membelai-belai rambut dan wajah Tedi. Bibirnya diusap-usapkan ke pipi Tedi dan sekali-kali mengecupnya. ÔÇ£Selamat ulang tahun sayangÔǪÔÇØ Bisiknya lirih.

Tentu tidak lama mereka berendam di situ mengingat Rasti sedang ditunggu oleh Mike dan Andy yang mengantarkan mobil hadiah Tedi. Setelah mentas dan handukan, Rasti mengeringkan rambut panjangnya dengan cepat dan memakai gaun seksi minimalis. Tidak lupa ia membubuhkan sekedar make up pada wajahnya. Ya, sedikit sekali, sangat minimalis. Tedi dan ketiga temannya yang sudah berpakaian memperhatikan saja gerak-gerik Rasti yang mempersiapkan diri untuk menerima tamu. Sebuah pemandangan yang selama ini ternyata mereka tidak pernah menyaksikannya. Ada perasaan empati melihat ini. Ya, mereka capek, tentu Rasti juga capek. Kalau dipikir, mereka ÔÇÿbertualangÔÇÖ sejak siang. Kapan Rasti istirahat? Saat ini mereka bersiap tidur, tapi Rasti malah bersiap melayani dua orang tamu.

Merasa diperhatikan, Rasti menoleh dan tersenyum manis pada mereka. Kalau Tante ga mau nerima tamu, Tante bakal bolehin kalian tidur di sini Tante kelonin. Tapi Tante ada tamu maaf ya Ucapnya tulus. Ah, tiada habisnya anak-anak itu terus bertambah kekagumannya pada Rasti.

Sana ke kamar, istirahat Tolong bilang ke Oom Mike dan Oom Andy, Tante tunggu di kamar ya Suruh mereka masuk. Sambung Rasti. Masih dengan senyumannya yang makin terlihat manis di mata mereka.
Mamaa Tedi memeluk Rasti erat. Rasti balas memeluknya dan mengusap-usap punggungnya.
Makasih ya Maa Tedi punya Mama terbaik sedunia Ucap Tedi manja. Rasti tersenyum dan mengecup kening Tedi. Iyaa selamat ulang tahun ya Rasti mengulang ucapan selamat itu lagi. Terharu ketiga teman Tedi melihatnya. Nah lo, kok jadi syahdu begini suasananya?

Tedi berpaling kepada teman-temannya. Ayo kalian juga bilang apa ke mama gue? Ujarnya.
Iiya Mmm Makasih Tantee Ucap mereka kompak. Agak gagap karena tak menduga ucapan Tedi itu.
Tante Tante super baiiikk banget deh Mmmm. Romi terlihat ingin mengungkapkan sesuatu tapi tidak menemukan kata yang pas. Rasti tertawa kecil melihatnya.
Iya, Tantee mm makasiiih Riko dan Jaka seperti merasakan apa yang ingin diungkap oleh Romi, Tapi ketika mencoba, ternyata tidak berhasil juga mereka menemukan kata-kata itu, yang ada mereka malah mengulang ucapan terima kasih.

Hi hi hi Iyaa Kembali kasih ya Jawab Rasti geli. Eh, sebagai balasannya mau gak kalian bantu Tante?
ÔÇ£Mmm apa Tante? Apa aja deh!ÔÇØ Sahut Jaka cepat.
ÔÇ£Besok pagi Tante pasti K.O… Tante pasti bangun siang. MmmÔǪ Bisa gak kalian bangun pagi, bantu Tante urus rumah Tante. Bersih-bersih, urus adek-adeknya TediÔǪÔÇØ
Siap Tante! Gampang itu mah, serahin aja semuanya pada kami Tante besok istirahat aja sepuasnya! Lagi-lagi Jaka menyahut cepat. Meski Rasti terlihat belum menyelesaikan kalimatnya, dia dan yang lainnya merasa sudah menangkap apa yang diinginkan Rasti. Senang sekali Rasti mendengarnya, dia memeluk dan mengecupi mereka satu-persatu.

Makasih yaa
Iyaa Tante, makasih juga
Selamat bobo ya
Iyaa Tante
Selamat bobo ya sayang mimpi indah
Iya Maa Mama juga ya
Iya sayang
Cup cup cup.

———————————————

What a day

Bersambung. . .

Cerita Extra Episode 11

Esok paginya, Tedi dan teman-temannya benar-benar bangun pagi dan membantu membereskan rumah, bersih-bersih, serta membuat sarapan. Tiga orang baby sitter yang dipekerjakan Rasti sejak kemarin kontraknya hanya sampai pagi ini. Setelah para baby sitter itu selesai mengurus semua keperluan adik-adik Tedi, merekapun mohon diri pulang. Sebagaimana sudah diceritakan, tenaga professional yang jasanya biasa dipakai Rasti ini ada di bawah manajemen perusahaan swasta yang bonafit dan mahal. Semua tenaga mereka dilatih untuk bisa menjaga rahasia, tidak peduli, tidak bertanya, apalagi ikut campur dengan segala hal tentang kliennya, soal pekerjaannya, keluarganya, dan sebagainya. Klien perusahaan itu memang berasal dari berbagai kalangan orang kaya raya, dan orang kaya punya banyak rahasia.

Kembali ke Tedi dan kawan-kawan. Di sela-sela pekerjaan rumah yang mereka lakukan, saat sedang mengepel lantai dan lewat di depan kamar Rasti, mereka mengintip ke dalam kamar Rasti yang lagi-lagi pintunya dibiarkan terbuka. Pemandangan yang mereka jumpai lagi-lagi membuat adik kecil mereka menggeliat bangun. Tampak di atas kasur Rasti sedang tidur pulas dalam posisi tengkurap dan telanjang bulat. Posisi Rasti ini benar-benar seksi bagi mereka. Benar-benar menonjolkan lanskap tubuhnya yang sempurna. Dari pundak dan punggung yang mulus, ada turunan yang dasarnya adalah bagian pinggangnya yang ramping, lalu tanjakan lagi mulai pinggul hingga puncaknya terbelah menjadi 2 bongkah bokong yang begitu bulat sempurna dan kencang kulitnya, putih mulus tanpa noda. Indah sekali!

Rambut hitam Rasti yang panjang tergerai di punggungnya yang mulus, dan sedikit ada yang menutupi sebagian wajah cantiknya. Mike dan Andy sendiri sudah pergi subuh-subuh tadi. Melihat itu, Jaka melangkah ke dalam membawa tongkat pelnya.

ÔÇ£Heh, ngapain lo masuk Jak?ÔÇØ Sergah Tedi.
ÔÇ£Ya kamar mama lo kan juga perlu dipel Ted,ÔÇØ bisik Jaka beralasan.
Udah ntar aja nanti ganggu, sahut Tedi khawatir.
ÔÇ£Gue ga bakal berisik.ÔÇØ Jaka tak mempedulikan Tedi dan terus melangkah masuk. Tak ayal lagi Tedi yang khawatir malah ikut mendekat dan masuk tapi tidak jauh berdiri di dekat pintu. Dia merasa perlu mengawasi Jaka. Riko dan Romi juga kemudian ikut mendekat dan melihat. Kalau mereka berdua jelas niatnya beda dengan Tedi. Sama seperti Jaka, mereka ingin mengamati Rasti dari dekat.

Wajah Rasti yang tertidur pulas benar-benar innocent, membuat hati pria manapun ingin memiliki dan menjadi pelindungnya. Nafasnya berhembus pelan dan teratur, nyaris tak terdengar oleh mereka. Raut mukanya memancarkan kelelahan, menarik simpati untuk membelai dan mengecupnya, dan itulah yang dilakukan Jaka!
Set, ngapain lo Jak Seru Tedi berbisik ketika melihat Jaka mengulurkan tangannya ke arah wajah mamanya.

Jaka tak memperdulikan Tedi, dia menyibak rambut Rasti yang tergerai di atas wajahnya. Jarinya membelai lembut wajah Rasti, dan Jaka menundukkan wajahnya. Cup Dia kecup pipi Rasti yang sudah tidak tertutup rambut. Tedi benar-benar berdebar dan panik melihat ulah temannya itu.
Ah lo Jak bukannya ngepel! Ngapain sih lo??! Makinya pelan. Entah kenapa Tedi menjadi sekesal dan sepanik itu, padahal dia cuma khawatir mamanya terusik dan terbangun, itu saja.

Jaka lalu menoleh kepada Tedi dan teman-temannya yang lain sambil cengengesan.
Biasa aja kali lu Ted Panik amat sih, gue kan cuma pingin mengekspresikan rasa sayang gue ke mama lo Ucapnya tanpa dosa.
Hiih, iya iyaaa udah, sekarang keluar ayo! Ujar Tedi dongkol.
Ngepelnya gimana? He he
Kagak usaahh Ntar aja!

Namun tanpa diduga, saat Tedi selesai menghalau teman-temannya keluar dari kamar dan hendak menutup pintu, adik-adik Tedi yang masih kecil, Kiki, Dion, Cindy dan Bram, tiba-tiba berhambur masuk ke kamar itu. Mereka menarik-narik dan memanggil-manggil Rasti.
Mamaa Mamaa.. Mama
Tedipun berusaha mencegah, Aduh dek jangan ganggu mama dulu ya, kasihan mama capek ucapnya. Tapi dasar adik-adiknya ini agak bandel dan susah dibilangin, mereka terus saja mengusik tidur mamanya, malah si Bram dengan cueknya naik ke atas ranjang. Rastipun jadi terbangun tapi masih terkantuk-kantuk.

Rasti kemudian membalik badan. Ngmmhh apa sayang? Gumam Rasti lirih pada mereka sambil tetap memejamkan mata meneruskan tidur.
Sepertinya anak-anaknya ingin bermanja-manjaan dengan mamanya pagi itu. Mereka kini ikut naik ke atas ranjang dan bermain-main di sana di samping Rasti, ada juga yang menghimpit dan menaiki tubuh Rasti.

ÔÇ£Jangan ganggu mama dong kaliannya!ÔÇØ ucap Tedi lagi yang mulai kewalahan mencegah.
Ngmhh Biar aja Ted, gak papa ujar Rasti yang sambil tetap terkantuk-kantuk menyuruhnya membiarkan. Bahkan Rasti yang mengubah posisi tidurnya berusaha menangkap secara random salah satu dari mereka. Hap, tertangkaplah si Dion yang berada tepat di sampingnya. Rasti menarik dan memeluknya erat dengan gemas bagaikan guling, lalu dikecupinya. Sinii sayaang muuaah muuaahh Ucap Rasti tanpa membuka matanya yang masih berat.

Kyaa ha ha ha Aahh Mama Ucap Dion Manja, lalu berontak kegelian dan berusaha melepaskan diri dari pelukan Rasti.
Rastipun melonggarkan pelukannya dan membiarkan Dion lepas. Ngmmmh Lenguh Rasti menggeliatkan tubuhnya, lalu meneruskan tidur sambil membiarkan anak-anaknya bermain di situ. Walaupun anak-anaknya kadang usil memainkan rambutnya, menarik-narik tangannya, menaiki tubuhnya, bahkan ada yang meremas-remas payudaranya dan lalu menyusu, Rasti tetap tidak terusik sama sekali. Paling dia hanya bergumam-gumam sambil tetap memejamkan matanya.

Udaah, ayo kerjanya terusin, ntar Mama bangun harus udah bersih semua lho Tegur Tedi pada teman-temannya yang masih saja asik mengintip suasana di kamar Rasti.

Hari pun bergulir. Semua pekerjaan mereka pun telah beres. Sementara yang lain beristirahat di ruang tengah sambil menikmati minuman dingin, lagi-lagi si Jaka yang masih saja penasaran dan berjingkat mengintip kamar Rasti lagi. Tedi yang melihat itu sudah malas mencegahnya, dia geleng-geleng kepala saja membiarkan Jaka. Lagipula dia kini sibuk menggendong Bobi adik bungsunya yang baru saja terbangun.
Saat ini Rasti sudah terbangun tapi masih belum beranjak dari kasur. Dia kini malah terlihat sedang bermain-main dan bercanda-canda di atas kasur bersama anak-anaknya. Berpeluk-pelukan, berguling-gulingan, hingga perang bantal! Rasti meladeni permainan mereka sambil tertawa-tawa bersama. Betapa seru dan cerianya suasana di dalam kamar itu. Tentu Rasti masih dalam keadaan telanjang bulat. Sungguh seksi luar biasa! Tertegun Jaka melihatnya. Menyaksikan adegan keakraban antara ibu dan anak-anaknya, tapi kontolnya malah ngaceng.

ÔÇ£Kalian ini beraninya keroyokan!ÔÇØ ujar Rasti yang selama beberapa saat membiarkan dirinya terkena serangan bantal bertubi-tubi dari mereka. ÔÇ£Rasain nih! HihihiÔÇØ Ucapnya kemudian.
Ampun Ma ampun teriak manja anak-anaknya.
ÔÇ£Hihihi, rasain weeek!ÔÇØ gemas Rasti.

Rasti dan anak-anaknyapun terus berjingkrak-jingkrak bermain di atas ranjang hingga mereka kecapekan semua.
Mimik Ma Pinta Dion kehausan.
Rasti pun memeluk dan menyusuinya. Tentu saja yang lain jadi ikut minta jatah semua, tidak peduli sudah pada gede-gede. Rasti memang dulu tidak pernah menyapih satu pun dari anak-anaknya. Kini diapun menyusui semuanya bergiliran dengan penuh kasih sayang. Pemandangan yang walaupun bukan pertama kalinya disaksikan oleh Jaka, tapi masih saja membuat ia meneguk ludah berkali-kali sambil mengelus selangkangannya. Dia benar-benar ingin coli saat itu juga, tapi enggan melakukannya karna merasa tidak nyaman juga jika coli dengan objek kasih sayang seorang Ibu yang sedang menyusui anak-anaknya. Sambil menghela napas, Jaka bergabung dengan Tedi dan yang lain di ruang tengah.

Tidak lama kemudian Rasti akhirnya benar-benar bangun dan mandi. Dia keluar kamar mengenakan kaos longgar tanpa bawahan dan kemungkinan tanpa dalaman juga. Paling tidak di bagian atasnya yang jelas-jelas mengekspos satu bahu yang terbuka dan menampakkan cetakan pentil di kaosnya. Seksi abis seperti biasa.

Haii Rasti tersenyum manis menyapa Tedi dan teman-temannya yang lagi nonton TV.
Pagi Tante cantik Gombal Jaka. Rasti tersenyum-senyum saja mendengarnya, lalu memandangi sekitar. Aduh sudah bersih semuanya ya. Hi hi hi Makasih ya Kalian memang bisa diandalkan. Puji Rasti.
He he iya dong Tante, kan udah janji kemarin
Iya, makasih yaa Tante seneng deh. Udah makan kaliannya? Tanya Rasti sambil berlalu ke dapur. Lalu terlihat Rasti menyiapkan sesuatu untuk dimasak.

Udah sarapan kok Tante Jawab Romi. Sarapan buat Tante ada juga tuh kami siapkan Sambungnya.
Tapi ya itu Tante cuma nasi goreng pake bumbu instan. Riko ikut menimpali.
Hi hi, iya, makasih ya Tante belum lapar kok. Sedang nonton apa sih kalian? Sahut Rasti menghampiri mereka. Tedi menjawab dengan menyebut satu judul film yang belum lama rilis DVD originalnya dan baru dia beli. Kebetulan Rasti juga sudah lama tertarik pada film ini. Dia pun menawarkan camilan untuk teman nonton.

Boleh Ma
Wah mau banget Tante
Asik Nonton film emang asiknya sambil ngemil nih
ÔÇ£Ya sudah, kalian tunggu sebentar yah?ÔÇØ Rasti kembali ke dapur memasak sesuatu, tak lama tercium bau harum. Rasti datang membawa sebuah piring sambil tersenyum-senyum nakal.

Nih Camilan spesial buat kalian. Habisin ya Ucap Rasti sambil menaruh piring berisi makanan yang baru saja dimasaknya itu. Empat buah sosis panggang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*