Home » Cerita Seks Mama Anak » Biarkan Anakmu Menjadi Dewasa 1

Biarkan Anakmu Menjadi Dewasa 1

Hai nama gw Roni umur gw sekarang 17 taun, gw mau berbagi cerita pengalaman yang gw gak nyangka sampai sekarang, ini real pengalaman gw ntah harus kesiapa gw bercerita tentang pengalaman tabu ini, gw curahkan semua disini. Gw masih kelas 3 SMA di kota kembang , gw anak tunggal , keluarga gw sederhana2 aja ga ada yang spesial , gw punya orangtua yang mencintai anak satu-satunya ini namun sepertinya kandas… bapa gw umurnya sekitar 40an sedangkan ibu gw umurnya 37 selisih mereka 3 tahun . sebagai anak tunggal buat gw cukup enak, barang yang di beliin serasa milik gw semua, rumah gw tdk terlalu besar namun cukup untuk kita bertiga, gw yang tidur di kamar atas dan ortu gw di bawah… oke pengalam gw terjadi sekitar gw naik ke kelas 3 , waktu itu sedang liburan, gw yang jomblo cuma bisa ngebangke di kamar, main game nonton bokep dll dan waktu itu ayah gw dinas keluar kota sekitar 4-5hari dan membuat gw tinggal 2an di rumah dengan ibu gw, ibu gw lumayan cantik, body nya berisi Tinggi sekitar 164cm ukuran dada nya sekitar 36D rambut hitam lurus sepunggung, bujur yang semokk sekali menurut gw …. ohya ibu gw kalau berpergian selalu memakai pakaian tertutup dan berbanding berbalik di rumah, gw awalnya tidak peduli tapi lama2 gw memperhatikan ibu gw, dan terkadang benda di balik celana ini ingin keluar sudah gerah didalam sana.

pada malam itu gw sedang asik main game di atas, ibu gw memangiil gw turun ke bawah gw yang malas turun ke bawah itu …. namun ternyata tak sia2 gw menuruti perintah ibu gw, karna ibu gw sedang memakai baju yang menurut gw cukup Sexy sekali T-Shrit putih yang ngetat sehingga tonjolan dari susunya kelihatan dengan jelas, memakai Rok yang menurut gw cukup mini entah abis dari mana atau lagi mencoba2 baju, ibu gw yang lagi tiduran di kursi panjang sambil nonton tv nyuruh gw beliin makanan, ibu gw suka mager klo lagi asik nonton tv apalagi sinetron yg gak jelas mnurut gw, alhasil gw pergi beli nasgor sambil menyalakan rokok dan menerobos dinginya angin malam sambil gw menghayal tubuh ibu gw, sebagaimana besar di balik kaos itu? seberapa angetnya di balik rok itu? ahh nikmatnya …

Setelah gw pulang beli nasgor gw enggan kembali ke atas gw ikut nntn tv bersama ibu, tapi bukan tv yg gw liatin melainkan buah dada yang ada di depan mata gw, ingin gw meremas susu itu, namun gw tau punya hubungan ikatan ibu dan anak, namun gw bersih keras ingn memegang toket yang montoknya itu dan juga gw tidak berani untuk melakukan itu. Setelah ibu gw makanm dia pamit ke kamar untuk tidur, namun kontol gw keburu naik dan terpaksa diselesaikan di kamar mandi, sambil merebahkan diri di kasur dan mengkhayal bagaimana caranya meremas toket ibu gw yang gede itu… gw search di internet tentang cerita2 incest ibu anak, kaka adik dll dan gw juga dapet info dari internet, Mengapa gw tidak pakai obat tidur saja ? setelah tercetus ide itu gw masuk ke kamar ibu gw ntah kenapa langkah kaki gw menuju kesana, setelah gw masuk ibu gw sudah lelap tidur , Ibu gw kalau tidur memang susah banget di bangunginnya apalagi kalau sudah cape pergi, .. namun setelah gw masuk ke kamarnya ibu gw sudah pakai piyama tidur yang transparan dan kelihatan Bra warna hitam dan CD warna hitam itu.. seketika nafas gw menjadi cepat, apakah gw horny ke ibu gw sendiri? apakah hubungan ini ibu dan anak atau pria dan wanita? AH masalah gw lupakan saja, gw yang masih sange berat setelah lihat ibu gw, mencoba tenang… gw goyang2kan bahunya , gw cubit pipinya , bahkan gw teriak di dalam kamarnya masih tetap lelap tertidur…. sungguh kebluk ibuku ini, gw mencoba menjalankan aksi yang gw pelajari dari internet.

Rasa takut dan nafsu sudah bercampur aduk, entah pikiran dengan tingkah laku gw sudah tak sejalan…. kontol gw yang sudah keras ini memang sangat menggangu sekali sehingga gw buka celana gw , tangan kiri megang kontol gw dan tangan kanan gw coba megang toket ibu gw, perlahan namun pasti gw buka kancing dari piyama itu , terlihat belahan dada yang semakin memburu nafsu gw… setelah kancing terbuka tangan kanan gw mencoba mendekati toket yang masih dibungkus Bra itu, gw lhat wajah cantik ibu gw masih terlelap dengan tidurnya dan tidak sadar apa yang dilakukan anak semata wayangnya ini … gw akhirnya beerhasil menyetuh toket ibu gw namun gw tidak berani membuka branya cukup mengelus dengan perlahan dan tangan kiri gw mengocok kontol gw… ah rasanya enak sekali.. bahkan gw dekatkan bibir gw dengan bibir ibu gw , gw tempelkan bibir gw ke ibu gw dengan perlahan, gesekan di antara 2 bibir makin memburu nafsu gw, gw mencoba menjelerkan lidah dan memasukanya kedalam mulut namun tidak dalam … air liur gw yang menetes gw limpahkan ke mulut ibu gw.. dan terlintas pikiran gw untuk menyentukhkan bibirnya dengan kepala kontol gw, namun gw masih takut untuk melakukan itu, takutnya ibu gw bangun, gw gatau appa yang harus dilakuin klo sampai terjadi.. namun pikiran gw kalah dengan nafsu, gw coba dekatkan kepala kontol gw ke bibir ibu gw dengan perlahan, “pleek” akhirnya kepala kontol gw menyentuh bibir ibu gw… gw gesekan sedikt “Ahhhhh” enak sekali rasanyaa… gw harus cukup puas dengan malam ini alhasil gw harus mengocokan kontol gw di sebelah kasur emak gw sambil membayangkan toket dan bibir yang sexy nya itu, setelah gw Crott gw di lantai gw bersihkan dan gw tutup lagi piyama ibu gw… lalu mencium bibir nya dengan ucapan terima kasih ke ibu gw, “Terima kasih bu untuk malam ini… ” lalu gw pergi ke kamar gw dan tidur dengan lelap namun gw akan menjalankan aksi yang lebih di malam berikutnya… selama bapa gw pergi…

Pukul 7 pagi Mentari sudah naik ke permukaan, gw masih tiduran di kamar dan masih tak percaya atas kejadian yg gw alami kemarin malam … seakan itu hanya mimpi waktu gw tertidur. gw beranjak dari kasur dan menuju kamar mandi buat mandi mandi dan segera turun kebawah untuk sarapan soalnya ibu gw udh manggil untuk sarapan… gerak-gerik ibu gw biasa saja seakan tidak terjadi apa2 kemarin malam.. gw bersyukur banget kalau ibu gw blom sadar apa yang diperlakukan anaknya kemarin malam namun gw masih merasa berdosa apa yg gw lakuin kemarin malam bahkan saat makan pun gw menjadi canggung di depan ibu gw…

“kamu kenapa ron? sakit?” tanya ibu gw.
“iya mah, agak sedikit pusing sama panas” jawab gw
“kalau gitu ntar mamah ke apotek beli obat”
“biar sama Roni aja mah, sekalian jalan-jalan keluar soalnya dirumah boring”
“tapi kmu kan masih sakit ntar kenapa2 di jalan gmna?” jawab ibu gw cemas.
“gpp lah, daripada boring dirumah ntar tambah sakit”
“yaudah terserah kamu deh”

setelah sarapan selesai gw kembali ke kamar dan menyalakan internet searching obat tidur yang paling ampuh… setelah search2 akhirnya gw nemu dan hendak gw beli di apotek nanti… jam 12 gw keluar rumah buat beli obat di apotek ibu gw saat itu sedang nonton tv sembari ngemil cemilan kesukaanya, gw pun menancapkan motor sembari menyalakan rokok , gw menuju apotek terdekat dan mencari obat tidur dan obat panas… setelah gw berhasil mendapatkan obat tidur gw balik ke rumah sekitar pukul 3 sore…. saat itu ibu gw sedang terlelap tidur di sofa yang empuk, tapi gw tak akan menjalankan rencana ini sekarang, gw menunggu malam tiba… sambil menunggu malam tiba gw buka internet sembari belajar trik2 agar bisa membobol liang memek ibu gw.

Jam sudah pukul 8 malam, ibu gw pasti minta di beliin makanan… dan segera gw meluncur beli makanan… rasa tak sabar ingin mengEksekusi ibu gw pun tak dapat dihindari… setelah gw balik ke rumah gw siapin makananya sambil mencapuri obat tidur itu di dalam gelas yang gw tumpahkan air ….
ibu gw lahap banget makananya mungkin karna lapar atau mungkin karna obat pemberian gw ya , sambil menunggu ibu gw tertidur lelap di kamarnya gw nonton tv di kamar dan sudah tak sabar menunggu malam lebih larut…

setelah sekian lama menunggu pukul 11 lebih gw turun kebawah mengecek ibu gw … ternyata sudah tertidur lelap di kasur , gw benar2 nafsu pada saat itu ibu gw sekarang cuma memakan T-Shrit dan entah namanya apa itu mungkin bokser wanita berwarna hitam .. semakin menambah birahi gw ….

namun gw tidak mau terburu2 … gw mencoba menjalani test dulu, dari menepuk bahunya, berteriak dan memasang volume music sekeras mungkin alhasil ibu gw tetap tertidur dengan puas, yoss akhirnya moment yang gw tunggu2 tiba juga , malam ini gw akan menembus lubang vagina ibu gw… seketika kontol gw berdiri hebat… menandakan ada betina di dekatnya…

pertama gw ciumi dulu ibu gw, gw duduk di sebelah ibu gw yg sedang tertidur lalu gw dekatkan bibir gw ke bibirnya “cup” nempel juga bibir gw, lalu gw keluarkan lidah gw sambil menerobos ke bibir ibu gw sambil mencari lidah ibu gw… gw jilati semua bibir ibu gw, tak heran air liur gw menetes banyak dan tumpah di bibir ibu gw dan membuat itu semakin licin, gw semakin hot men cipok bibir ibu gw tanpa rasa khawatir akan bangun , ”slruup” suara yang keluar akibat bibir kami beradu bahkan gw telan liur ibu gw dan sebaliknya ibu gw menelan banyak liur gw… tidak puas dengan bibir saja gw merambah ke bawah , gw remas2 toket ibu gw dengan tangan kedua tangan gw, pada saat itu posisi ibu gw sedang terlentang jadi gampang buat gw membuka bajunya, gw angkat tangan ibu gw perlahan keatas dan perlahan gw buka dari bawah sampah ke bagian ketiak, dan gw melihat segumpah daging kenyal yang sedang di bungkus BH warna putih, gw sedot aroma dari ibu gw sungguh wangi tiada dua…

perlahan gw buka kancing Bhnya di belakang , gw angkat tubuh ibu gw cukup berat juga mungkin karna toketnya juga haha.. setelah berhasil membuka BHnya… tak terbayangkan sekarang gw berhasil melihat toket bulat ibu gw yg selama ini di tutupi oleh baju … birahi gw semakin menaik, gw mencoba meremas2 secara perlahan dengan kedua tangan gw… gw putar2 toket ibu gw, lalu gw tempelkan wajah gw diantara belahan toket itu… ahh anget nya berada di kedua benda ini… lalu gw jilati pentil toket ibu gw yang berwarna agak kecoklat mudaan itu… “slruuppp…. tak terasa gw sudah membanjiri pentil kedua toket ibu gw…. terlintas gw naik ke atas ranjang dan sekarang posisi gw ada di atas ibu gw… gw jepitkan kontol gw diantara belahan dadanya itu… karna liur gw yang membanjiri tadi sehingga kulit ibu gw menjadi licin dan memudahkan gw untuk menjempit kontol gw… gw tarik maju mundur kontol gw sambil memegang dadanya itu, ahhh nikmatnya sehingga air mani gw hendak tumpah, namun gw tahan… gw tak mau menumpahkan di wajah cantik ibu gw… tak hanya toket gw mencoba membuka mulut ibu gw lebar2 dan memasukan kontol gw kedalam mulutnya yang sexy itu … setelah masuk kontol gw ke dalam mulut ibu gw, memang agak sedikit terkena gigi nya, namun gw memasukanya tak sampah abis cuma setengah kontol gw, gw tarik mundur pantan gw … sehingga tak terasa kontol gw sudah basar oleh cairan liur ibu gw… memang nikmat terasaa ….

Setelah puas dengan bagian atas gw mencoba merebahi bagian bawah … gw angkat kaki ibu gw sambil melorotkan bokser nya itu… terlintas pemandangan indah yg gw tunggu selama ini yaitu memek ibu gw… bulu yang tidak terlalu lebat menumbuhi lubang itu… mencoba perlahan naik ke kasur dan mengangkat kaki ibu gw sehingga sekarang posisinya itu mengangkang dan tepat dihadapan kontol gw terdapat lobang kenikmatan … pikiran gw saat sudah terpenuhi oleh nafsu , logika gw sudah tak jalan lagi yang gw inginkan hanyalah masukan masukan dan masukan… namun sebelum memasukan gw jilati dulu memek ibu gw agar basah dan gampang memasukanya,,, gw jilat mulai dari luar hingga kedalam.. gw jilati clitoris nya, memang agak bau gmna gitu namun itu gw membuat gw semakin semangat… gw masukan 1 jari kedalam lubang memek itu… lalu gw kocok2 dengan penuh gairah… setelah cukup basah menurut gw, perlahan gw tempelkan kontol gw di memek ibu gw,… setelah gw memasukan gw akan menjadi Dewasa, keperjakaan gw direnggut ibu gw, lalu ibu gw di nodai oleh gw… namun pikiran kalah oleh nafsu sehingga gw langsung saja memasukan benda panas ini kedalam lubang yang dingin … cukup sulit juga gw memasukan kontol gw secara keadaan kamar yang gelap dan gw masuk secara perlahan dan atau memang masih sempit memek ibu gw ini? “Blesssssssss” kontol gw masuk kedalam lubang memek ibu gw … setelah kepala nya masuk gw tekankan lagi pantan gw untuk memasukan lebih dalam sampai habisss…. rasa yang hangat saat berada didalam, obsesi gw untuk menyetubuhi ibu gw akhirnya terlaksana … cukup lama gw diamkan kontol gw didalam dan gw rasakan sensasi berada di dalam lubang tempat gw terlahir 17 taun lalu… kini gw maju mundurkan pantan gw sehingga kontol gw sedang memompa lubang vagina disana… … makin lama makin cepat gw memompa sehingga terdengar bunyi plak plak plak… ahhh.. desah gw saat memompa kontol gw…

tak khawatir bangun gw mencoba gaya… dengan membalikan tubuh ibu gw kearah kiri dan gw berada di belakangnya sambil tiduran… lalu gw angkat kaki ibu gw dan gw masukan kontol gw dari belakang… tak kalah enaknya juga … gw memompa dari belakang kontol gw yang menyentuh dinding vagina nya.. lalu gw berucap “ahh… mah enakk… ahhh enakk… ” sambil memompa …
namun gw tak mau keluar dalam posisi itu, gw balikan keposisi semula dan memasukanya kontol gw ke memek ibu gw sambil memegang kakinya itu,,, gw rasa gw sudah tak tahan mani gw keluar,, gw makin mempercepatt tarikan… dan … Crooottt ahhh… gw keluar didalam memek ibu gw… banyak mani yang keluar sampai tumpah membanjiri sprei di kasur… gw cabut kontol gw dan membersihkan sisa mani yang membeceki memek ibu gw… setelah puas gw menyetubuhi gw balikan lagi baju ke posisi semula, gw hanya ingin main bersih jadi saat bangun ibu gw tak akan curiga… dan sebelum ke kamar gw kecup dahi ibu gw “terima kasih mah… telah membiarkan anakmu menjadi dewasa..” lalu gw beranjak ke kamar dan tidur… namun masih ada 3 hari lagi ayah pulang berarti gw bisa menyetubuhi ibu gw 3 malam lagi.. gw pikirkan caranya untuk esok hari…

Setelah berhasil menyetubuhi ibuku kemarin malam… aku besoknya bangun telat kareka rasa lemas akibat kemarin malam beraksi , tidak nampak perubahan sikap yang menonjol saat sarapan pagi hari bareng ibu, seperti biasa ibuku membuatkan ku sarapan yang lezat, lalu ibuku bertanya..

“kamu masih pusing ron?”
“ah iya sedikit pusing tapi besok baik2 saja kok”
“banyak istirahat yah, ntar kan lusa kamu akan menjemput ayahmu”
“Iya mah” jawabku

Setelah sarapan aku tiduran di sofa yang panjang sambil nonton tv , ibu yang bolak balik keluar kamar sepertinya hendak pergi keluar .. lalu kutanya..

“mau kemana mah?”
“mau pergi dulu keluar sebentar ron, kmu jaga rumah dulu ya”
“oh iya, jangan lupa belikan cemilan sepulang nanti”
“oke” jawab ibu..

Ibu berpergian berpakaian yang sopan , tidak seperti dirumah , ohya aku mengenal sex dari teman sekolahku waktu kelas 1 SMA, dari sana aku mulai penasaran akan hal-hal yang berbau sex, aku juga cukup dekat dengan wanita disekelilingku namun itu hanya sebatas teman saja, ke tidak tertarikanku dengan wanita seumuranku yang membuatku cenderung lebih suka ke wanita yang lebih tua, lebih tua sampai ibuku yang menjadi sasaranku… agak tak percaya pada diriku yang sudah menodai tubuh ibuku … ibuku yang cantik Sexy bohay telah aku setubuhi tanpa ketahuan siapapun, bahkan setelah berhasil menembuh Vagina ibuku aku bahkan tak menyesal malah ingin mengulangi perbuatan tersebut…

aku kerasa waktu sudah pukul 3 sore hari ibu tak kunjung pulang, ah mungkin pergi keteman lama pikirku.. lebih baik aku mandi dulu saja agar nanti malam tambah Fresh!, setelah aku masuk kamar mandi kulihat Bokser Hitam ibu yang kemarin dipake, akupun penasaran lalu kuambil dan kuciumi bau yang agak menyengat itu, tak terasa kontol ku sudah ngaceng lagi karna bau itu, tangan kiriku yang mulai mengocok dan tangan kanan ku memegang bokser itu lalu ketempelkan kewajah kuciumi baunya,, ahh betapa mesumnya diriku ini… Setelah puas mengocok kontolku akhirnya aku keluarkan seluruh maniku di celana bokser itu… satu.. dua … tiga semprotkan ke celana yang dipake ibuku itu… lalu aku mandi dan bersiap menjalankan rencana ntar malam…

ibuku pulang pukul 6 dia terlihat lelah sekali sehingga langsung masuk kamar , sepertinya langsung tidur… mungkin aku bisa menjalankan rencana malam ini lebih awal… tanpa kuberi obat tidur dulu aku langsung bersiap menjalankan rencana itu… beda dari yang kemarin kini aku tidak menjalankan test apakah ibu sudah tidur atau belum langsung saja kumasuki kamarnya itu , ibu yang terlihat sedang ketiduran di kursi sambil membaca buku itu membuatku semakin horny, kini ibuku hanya memakai kaos singlet berwarna pink sehingga belahan dadanya terlihat jelas, rambut ibu yang sedang dikucir kuda itu dan celana hot pants… entah kenapa mungkin karna hari ini juga sedang panas sekali ya…

Kudekatkan tubuhku menuju ibu, kusimpan buku nya lalu perlahan buka kaos itu dengan sangat hati2 karna khawatir ibu bangun apalagi tidak memakai obat tidur… setelah kubuka seperti biasa terlihat gunukan bola dada yang sedang dibungkus bra… kubura bra itu pelan namun pasti… kini toket ibu sedang menatap anaknya dengan jelas… tak kuat karna kontolku sudah ngaceng kubuka seluruh pakaianku… kutempelkan kontolku ke dadanya, Wajah ibu masih berlamuran make up mungkin blum dihapus karna ketiduran sehingga merahnya Bibir ibu yang sexy membuatku segera menempelkan kontolnya kedalam mulut ibuku, kugesekan diantara kedua bibir atas dan bawah pada kontolku… kurang puas aku pun membuka hot pants yang dipakai ibu saat itu… terlihat CD berwarna pink yang sedang ibu gunakan, kubuka kaki ibu sehingga wajahku sekarang tepat berada di Vagina ibu yang sedang ditutupi, kucium aroma yang sengit ini,, kujilati CD ibu mulai dari selangkangnya hingga kebagian tengah memek itu, sehingga membuat CD ibu basah oleh liur ku… ibu nampaknya sedikit terangsang olehku, sehingga itu membuatku harus puas karna takut ibuku bangun, segera kurapihkan pakaian dan celanaya itu,, lalu kubangunkan ibu supaya tidur di kasur… nampaknya ibu tidak sadar dan langsung menuju kasur untuk tertidur… setelah itu aku balik ke kamar dan membawa tali untuk mengikat tangan ibuku, aku ingin ibu menyadari bahwa aku ingn bersetubuh denganya, entah kenapa pikiranku seperti itu…

Pukul 11 aku turun membawa tali dan masuk kekamar ibu, ibuku masih tertidur lelap dengan posisi miring, kurebahkan tubuh ibu supaya terlentang, kuangkat kan tangan nya lalu ku ikat dengan tali supaya ntar tidak memberontak… sepertinya rencanaku ini sudah berhasil.. kini ku buka semua pakaianku, dan hanya nampak kemaluanku yang tegang sekali… pertama kulucuti semua pakaian atas ibu, lalu kulucuti mulai dari hot pants dan CD yang dipakainya… tidak banyak lama langsung aku naik ke atas kasur dan kuciumi ibu dengan agresif, kuraba dengan kasar toket ibu yang gede itu,,, lama kuciumi ibu ku,,, dan akhirnya Ibu bangun dan kaget atas perbuatan anak tunggalnya yang menjadi harapan untuk keturunanya sudah pupus. ibu memberontak namun tidak bisa karna sudah kuikat erat2 ibu hanya berkata..

“Roni apa yang kalakukan?! cepat lepaskan ibu!”
“tidak bisa bu, Ibu harus terima bahwa Roni akan menyetubuhi ibu”
“Astaga apa yang kau lakukan nak! aku ibumu, ibu kandungmu!”
“Oleh karena itu bu, ibu harus mengajarkan aku supaya menjadi Dewasa!”
“tapi tidak cara seperti ini! cepat lepaskan ibu benar2 marah!”
“Semakin marah ibu, semakin cantik sekali ibu.. hehe”
“Anak kurang ajar!, bapakmu akan sangat marah kalau tau hal ini!”
“Tenang saja bu, bapak tidak akan tau kalau ibu tidak bilang”
“tentu ibu akan bilang!” Ibu mengancamku..
“Kalau ibu bilang, ibu bahkan bisa diceraikan juga oleh bapa loh, karna sudah melakukan Hal yang tidak senonoh ini”
“Pliss Ron, lepaskan ibumu ini”

tidak kujawab ibu dan langsung saja kucumbui mulut ibu dengan agresif, kujilat mulut ibu , namun sepertinya lidah ibu menolak lidahku namun aku tidak putus asa dan terus mencumbui,.. “Ahh… bu enak terima lidahku bu!” ibu tidak bisa berbuat banyak dan hanya bisa menggeretak saja… “slruup… slruup” kutelan air liur ibuku yang berada dimululutnya.. “Ah… Roni, Please! tidak! “…

dibanding dengan saat ibu tertidur, kini diriku semakin Horny menyetubhi ibu!… Setelah puas dan basah sekali mulut kami berdua, kini aku beranjak ke toket ibu.. “Bu Toket ibu gede sekali yah, Bolehkah Roni bermain sebentar?” pintaku pada ibu, “Tidak ron … jangan… aku ibumu ron” tidak kudengar perkataaan ibu langsung saja aku meremas2 toket ibu , diputar2 kan benda kenyal itu kujilati pentik yang sudah mengeras itu, “Ah… ” desah ibuku, “Bu kontolku sudah ngaceng keras sekali, ibu pasti belum melihatnya kan?” Kunyalakan lampu kamar, di Wajah ibu terlihat kacau sekali namun aku tak peduli , “Lihat bu… benda anakmu kini sudah besar” lalu kujepitkan kontolku diantara kedua belah toket dan kumaju mundurkan seperti biasa, “Ah bu enak sekali dijepit oleh toketmu”…. “Tidak roni, tolong hentikan !” ibu masih saja menggeretak memaksaku menghentikan aktivitas yang menyenangkan ini…

lama kujepitkan kontolku di toket itu kini rasa ingin Crott sudah terasa, aku yang tak tahan langsung kusemburkan kehadapan muka ibu… “Ah… bu maaf” Crotttt… deras sekali aku mengeluarkan mani ku di muka ibu, kini mani ku sangat membasahi muka ibu dan langsung kubuka mulut ibuku untuk membersihkan kontol ku.. “Maaf bu tolong bersihkan kontol anakmu ini” Bleess akhirnya kontolku masuk dan kutarik maju mundur supaya bersih hehe .. telah bersih kulepas kontolku dari mulut ibu.. lalu ibu berkata “Anak kurang ajar berani2nya mengeluarkan di muka ibumu ini…!” dengan nada kesal …

Kuhiraukan perkataan ibu tadi lalu kujambahkan ke bawah bagian ibu… ku angkat kaki ibu sehingga kini ibu posisi ngangkang sekarang… Ibu terlihat semakin cemas terlihat di wajahnya “Tidak roni, ibu mohon di dibagian itu… tidak ron!” , dengan tenang kujawab “Tenang bu, sebelumnya memek ibu pernah dimasuki kontol Roni kok, jadi ini kedua kaliannya ibu bersetubuh dengan Roni” … seakan tak percaya apa yang diucapkanku… ibu terus memberontak dan meminta tolong… pertama memek ibu kujilati sehingga ibu akan terangsang olehku… kuciumi memek ibu yang basah dan bau itu ” Ahh… Ron… Tida.. Ahh” kukocok memek ibu dengan jariku secara pelan namun sangarr … “tuh kan ibu terangsang juga..” jawabku… “Tidak mungk… Ah… Ron.. Plea…se..! ” seakan omongan ibu tidak sesuai fakta, kini memeknya sudah sangat basah sekali, ibu berkali2 meluncurkan cairan ke atas.. dan membasahi Sprei .

Setelah kukocokan memek ibu, kini kontol ku sudah siap untuk menulusuri lubang dimana aku lahir… Kugesekan Kontolku keatas ke bawah ke memek ibu sehingga gesekan itu semakin membuat ibu tambah basah ” Bu kini anakmu akan kembali!” sambil kuangkat kaki ibu kumasukan pelan2 kontolku ke memek ibu, ” Ronii Jangann! ” Bleeeeeeeesssssssss!… Kontolku sudah masuk secara penuh kedalam memek ibu, sudah kedua kalian aku memasuki lubang Vagina ini, memang agak sulit memasukan kontolku ke memek ibu karna sangat sempit dan rasa yang hangat yang masih sama saat berada didalam, seperti kontolku sedang dipijat diantar dinding vagin itu… “Ahhhhhhhhhhhhhh…..shhhhhhhhh ah.. Ron…” Desah ibu saat kumasukan kontolku!

“Bu kini kita sudah bukan ibu dan anak, tapi pria dan wanita! ” …. ibu tidak menjawab apa2 dan hanya menangis pasrah, “Bu… aku mulai yah ” , kini kumaju mundurkan pinggang ku sehingga memompa batang kontolku yang berada didalam sana… “Ah… bu enak sekali memek mu ini… Ahh… ” ibu hanya sesekali mendesah … namun kuteruskan mempompa kontol ku ini … sambil mempompa, ku ciumi bibir ibu yang terus mendesah… ah.. slruupp.. ah ku cari lidahnya namun tetap menolak.. namun akhirnya kupaksa lidah itu untuk masuk kedalam mulutku.. ahh… tanganku yang memegang paha ibu kini memegang kedua toket bundang itu yang terus naik turun seiringan dengan kontolku,, “Plakk.. pllakk plakk.. ” suara yang terus terdengar akibat benturan di bagian bawah… ” Bu Terima kasih yah, Kini Roni sudah dewasa” bisiku kepada ibu … ibu hanya bisa terdiam sambil mendesah.. “Bu sekarang roni bukan anak kecil jiga ibu membutuhkan Kontol , Roni siap kapan saja!”…

Setelah lama kupompa memek ibu , rasa tak tahan ingin kuluncurkan mani ku sudah tak bisa di bendungi ” Bu mari kita orgasme bersama2 … ” Ahhhhhhhh…. Yesss teriak kuu… ibu hanya mendesah pelan… Crooottss crottss Spermaku yang membanjiri lubang vagina ibu tak tertampung … kontolku masih nancep di memek ibu… kurebahkan diri sebentar di atas badan ibu… kulihat wajah yang cantik itu yang penuh air mata dan spermaku… kusenyumkan wajahku dan berbisik , Maaf bu Terima kasih … lalu kubuka tali yang mengikat ibu dan kutinggalkan ibu dengan penuh cairan hangat itu …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*