Home » Cerita Seks Mama Anak » Gairahku 2

Gairahku 2

Cerita Sebelumnya : Gairahku

BAGIAN KE 2

aku tak menjawab, sebelah tanganku sudah berhasil melorotkan celana dalamku sampai atas lutut. Dan dengan sekali dorongan lembut, posisi ibu yang membelakangiku menjadi membungkuk dengan tangannya bertumpu pada meja. Dan sebelum ia sempat tersadar dari ulah usil itu, aku sudah dengan secepat kilat menyingkap rok putihnya, dan yessss!!! Cdnya belum ia pasang sehingga aku langsung menempelkan penisku di bibir vagina Bu Siska yang masih saja mengalirkan cairan sperma sisa tadi. Breeesss?.creeepppp?..

?aaaooooooowww??Budiiiiiii?.aaaaahhhhhhhhhh,? jeritnya histeris saat tanpa memberinya kesempatan aku langsung menggenjot maju mundur.

?oooouuuufff?.aaahhhh?ahhhhh?..ahhhh?aahhhh, kkaaamuuu naaakaallll??.oohh yessss?.mmmmmmm?.aaahhhhh?..aaammmpuuunnnn tuhaaannn?.. Buuuudiiiii aahhh ibuu nggaaakkk aaaaahhhh ngggaaak kuuuuaaaattt?..laaagiiiiiihhhhh??,? Bu Siska terus menjerit, tapi tak mampu menolak goyangan pinggulku yang menghempas di permukaan pantatnya yang semok itu. Tanganku kedepan dadanya, meraih buah dada yang kini masih terlapis pakaian dan BH itu.

?Ibu cantik sekali dengan baju dan rok kerja ini, saya jadi terangsang lagi, nikmati saja bu,? aku memberikannya sejenak jeda untuk mengatur nafas.

?oohh uuuufff?awas kalau nanti Rani sudah tak lagi di rumah, kamu harus melakukannya dengan ibu enam kali sehari juga,?

telapak tanganku menyusup lewat celah Bhnya, meremas disitu dan bergoyang maju mundur lagi. Kali ini dengan tenaga yang lebih kuat lagi sehingga bunyi keciplak pertemuan pangkal pahaku dan daerah sekitar vagina itu semakin terdengar nyaring.

?oooohhh?.ssshhhh?yeeessshhh?mmmmhhh??enakhhh sayaaangg teruuussss oooh hhhh?.ssshhhh?..genjot yang keras sayang oooohhh ibu mau sampai saaaayyaaangggg?..uuu uuuuuhhh?.mmmmmm aaahhhh?..setubuhi ibu dengan kerasshhh sayaanggg ooohhh nikmaat nyaaaahhh?.oooohhh yessss yessss yessss yesss?..genjot sayang ayo teruuussss awas jangan lepaskan punyamu sayaaaaaaaaaaaangggg aaaaaahhhhh?.ibuuuu hammmmpiiiiirrrr?.,? vaginanya terasa menjepit nikmat hingga beberap menit kemudian terasa rahimnya menyembur.

?oooooooohhhhhhhh??.yeeeeessss ibuuuu keluuuaaarrrrrrrrr aaaahhhhhhhhh, aaahhhh aahhh keluuuaaarrrr?.ooohhhh??,? aku tak ingin berlama-lama lagi dan dengan penuh semangat aku berkonsentrasi agar secepatnya juga orgasme.

?sayaaaa juga buuu oooohhh saya jugaaa aaahhhh aaaahhhh?..aaaaaaaaaaaaahhhhh,? akhirnya beberapa kali semprotan yang keras dalam liang rahim Bu Siska mengahiri pertahananku. Kupeluk Bu Siska dan menuntunnya ke sofa. Crooopp?..lepas sudah penisku dari liang nikmat ibu angkatku itu, aku terduduk, Bu Siska mengambil CD yang tadi ia kantongi.

?kan ada tissue Bu??

?nggak sayang, ibu mau simpan bekas spermamu di CD ibu ini, supaya kamu nggak bisa lupa sama ibu, hihihi?..,?

?ibu bisa aja,? aku menciumnya. Ibu membalas dan kami berdekapan lama sekali.
Jam telah menunjukkan pukul 4 sore. Tak terasa sudah 3 jam lebih kami bermain. Aku lelah sekali. Kami santai sejenak minum energy drinks dari minibar Bu Siska. Tiba-tiba Hpku berdering, kulihat nomor Rani di monitor.

?iya say??

?nggak ini aku baru nyampe di kantor ibu, aku numpang ibu aja, kebetulan ibu minta bantuan buat beli tinta printer tadi, Jadi aku mampir ke Com center dulu,? seperti dugaanku, Rani pasti penasaran dan menelpon karena tak biasanya aku belum pulang sore hari.

?Iya, ntar aku pesan sama ibu, kamu sehat kan say??

?Iya, I love you too, daaaahh,? kututup HP.

?Yeee?mesranya, Ibu jadi cemburu,? goda Bu Siska.

?Eh, bu. Rani pesan sate senayan tuh, ngidam katanya,? candaku.

?Wuiiihh?.kamu pintar banget bo?ongnya? Kemarin kan Rani datang bulan, masa sekarang ngidam, weeekkk,? Ibu mengejek.

?Iya iya tapi sate senayannya beneran lho,?

?Ok, deh. Ntar kita mampir ke resto, yuuk dah sore nih, ntar istrimu cemberut lagi,? Ibu menarik tanganku ke arah pintu.

Ternyata benar juga kata Bu Siska kalau aku ini memang hiper! Buktinya waktu di mobil, padahal aku Cuma ngelirik betisnya aja sudah langsung on! Jadi sepanjang jalan ke rumah, aku dipelototin terus oleh Bu Siska yang takut kalau mang sopir yang duduk di depan itu curiga pada ulah tanganku yang suka menyusup ke selangkangan ibu.

Sampai dirumah, aku masih ?on? gara-gara terangsang betis Bu Siska. Ketika Rani membuka pintu kamar, aku langsung menerkam dan menggumulinya. Dan jadilah aku bertempur untuk keempat kali dalam sehari ini. Luarbiasa, spermaku masih sanggup membanjiri vagina Rani sehingga ia tak curiga samasekali kalau sebagian besar spermaku sudah tumpah dalam rahim ibunya dari siang sampai sore ini.

Dua minggu kemudian, aku dan Rani membuat kesepakatan tentang study kami. Tepat seperti yang diinginkan Bu Siska, aku tetap di Jakarta dan Rani menyusul Mbak Rina ke London. Otomatis hari-hari sebelum keberangkatannya tiba, aktivitas seksual kami meningkat tajam, setiap pulang sekolah, aku dan Rani langsung mengurung diri di kamar. Kami menumpahkan semua hasrat yang ada. Ibu malah sengaja menjadwalkan diri keluar daerah, sehingga di rumah hanya ada aku dan Rani. Lainnya para pembantu yang tinggal di kamar belakang kebun rumah kami. Jadi selama dua minggu itu pula aktifitas seks ku dengan ibu jadi tidak ada. Sebelum pergi ke luar kota, ibu malah berpesan agar aku puas-puasin dulu dengan Rani karena kami tak bisa mengantarnya ke London. Aku harus sibuk mengurus pendaftaranku di Universitas Indonesia.
Hari terakhir menjelang keberangkatannya, aku dan Rani melakukan persetubuhan yang begitu romantis. Kami berdua berjanji akan memelihara benih kasih sayang. Rani malah bilang hanya kematian yang dapat memisahkan kami. Aku terharu sekali, sekaligus merasa berdosa padanya. Bagaimana tidak, sejak pertamakali bersetubuh dengan ibunya aku hampir setiap minggu pagi, saat Rani olahraga, Bu Siska selalu minta ?jatahnya?. Aku bingung, satu sisi aku menyayangi Rani sebagai istriku, tapi disisi lain harus juga kuakui bahwa pesona dan kasih sayang Bu Siska padaku juga tak dapat kutolak. Sentuhan hati dan tubuh wanita paruhbaya itu begitu membutakan mata hatiku. Namun sebagai manusia yang pragmatis, aku jalani saja keduanya. Mereka punya kelebihan masing-masing, Rani punya kemaluan yang menjepit sedangkan Bu Siska punya permainan yang kreatif, vagina empot-empot. Dua-duanya menyayangi aku.
Hari minggu sore, Aku dan Bu Siska mengantar Rani ke Bandara. Dalam perjalanan, Rani seperti tak mau melepaskan pelukannya padaku. Dan saat memasuki ruang tunggu keberangkatan, ia menciumku sambil menangis. Setelah juga mencium ibunya, Rani berlalu sambil menunduk, aku melambaikan tangan hingga Rani menghilang dibalik pintu garbarata.

Sampai hari ketiga sejak kepergian Rani, aku mencoba mengurangi perasaan gundah dengan menyibukkan diri, jadwal pendaftaran mahasiswa baru cukup membantu. Ibu membelikan aku sebuah BMW yang kukendarai sendiri kemana-mana. Siang setelah acara pendaftaran, aku berkunjung ke rumah teman-teman SMA seangkatanku. Sore hari aku pulang dan biasanya langsung menyendiri di kamar, memandangi foto-foto Rani dan aku yang memenuhi beberapa sisi kamar kami. Aku jadi banyak melamun di malam hari, padahal ujian tes masuk perguruan tinggi tinggal seminggu lagi. Bu Siska seperti mengerti kalau perasaan sedihku bulum habis, ia tak mau menggangguku. Kami hanya ngobrol waktu sarapan pagi, sebelum ia pergi ke kantor. Tapi lama-kelamaan aku jenuh juga, kupikir tak ada gunanya sedih berkepanjangan.

Malam keempat, aku mencoba turun ke lantai dua, ke kamar ibu. Kulihat ia telah lelap tertidur pulas. Lelah dari seharian bekerja rupanya, aku mencium bibirnya. Kupandangi wajah manis yang kini tertidur lelap itu, cantik, elegan dan begitu menggoda birahi. Perempuan sempurna dengan buah dada besar yang telah berulangkali memberikan kepuasan seks berbeda dari apa yang kudapatkan dari anaknya. Yah, anaknya, anak yang lahir dari rahim melewati vagina yang begitu nikmat, yang terus terang saja mungkin terindah bentuknya dengan hiasan bulu-bulu lebat pertanda pemiliknya berlibido tinggi, bersih dan tentu saja terawat. Selalu mengundang nafsu untuk menyentuhnya, menmpermainkan jari di celahnya, menjilatnya dan memasukkan penis kedalamnya. Huuuhhhh?aku jadi tegang sendiri. Kubaringkan tubuhku di depannya, langsung mendekap. Ibu belum bereaksi ketika aku juga menyingkap selimut tebal itu, kupeluk tubuh bongsornya sambil menggesek-gesek buah dadanya yang hanya berlapis baju tidur tipis itu. Dengan lembut aku mengecup bibir sensual Bu Siska.

?mmmmm?..hhuuuufff?,? ibu membuka mata tersadar akibat ciumanku tadi. Ia balas mencium dan memelukku.

?belum tidur sayang??

?Ngga bisa tidur, Bu??,?

?iya ibu ngerti??.., jam berapa ini?? tangannya menggapai switch lampu kamar di samping tempat tidur. Dan jelaslah sudah pandanganku. Bu Siska dengan baju tidur sebatas dada kini tergolek semakin merangsang. Kemaluanku sudah tegang dari tadi, sejak melihat buah dada ibu yang putih mulus dan besar itu. Aku langsung menjamahnya, melepas tali pengikat daster itu dan uhhh?.seperti bayi yang kehausan, aku langsung menetekinya.

?kamu suka sekali susu ibu, sayang?? Bu Siska membelai kepalaku dengan lembutnya. Aku tak mampu menjawab, karena mulutku sibuk menggilir payudaranya kiri dan kanan.

??ssssshhhhh?..mmmmm?..,? desisan Bu Siska mulai terdengar. Keciplak bunyi mulutku yang menyedot putting payudaranya berpadu suara nafas ibu yang mulai memburu.

?tumpahkan semua nafsumu sama ibu, say. Malam ini ibu akan layani kamu sampai kamu benar-benar tidak mampu lagi?.uuuhhhh?ssshhhhh?.ooouuuhhhh?..,?

Akhirnya memang pesona dan keindahan tubuh Bu Siska mampu membawaku menjauh dari ingatan kepada Rani. Wanita paruhbaya itu kini benar-benar bak dewi asmara yang membutakan nurani. Tubuh bongsor dengan payudara besar itu terus mengundang lidah dan mulutku untuk menjelajahi centi demi centi setiap permukaannya yang lembut dan halus. Sementara pemiliknya seperti tak mampu mengeluarkan suara selain rintih dan desah nikmat yang terus saja mengundang birahiku untuk meraup semua kenikmatan seksual darinya. Bahkan ia yang jauh hari sebelumnya kutahu adalah wanita penuh sopan santun dan cenderung sedikit aristokrat , kini tak tanggung-tanggung lagi mengeluarkan semua kosa kata jorok untuk sekedar mengimbangi kenikmatan dari permainan haram antara anak dan ibu angkatnya ini.

?Oooouuhhhh yeesssshhhh?..jilaatinnnnn?memeeekk?.ibuuuu sayaaang?oooohhhh geliiiinyaaa?.ooouuhhh yessss?.tussssuuuukkk deeeengaaannn aaahhh jariiiihhh kamuuuhhh sayaaangggg oooohhhhh?.koooocooookkkkk?.hhhhhhhhhh ooouuuuhhhhh??kamuuuhhh senaaaaangggg?.memeeeekkkk uuhhhh ibbuuuu saaaayaaaaangg?.hhhhh??

?iyaaaahhh?buuuu,? srupppp?..aku asik menjilati bibir vagina berdinding merah itu.
?ooohhhh?..yyyaaaahhhh?iiiyyaaaahhh?..mmmmmmhhhhhh ??..ibuuuuhhhh mauu uuuhhh?. Keluuu?.aaarrrrkkkkk?.aaahhhh?..sedooootttt?.memee ekkk?kuuuuuhhh ooohh seddddooootttthhhhh aaahhhh?..ennnaaaakkkhhhh sayaaaaangggg???.,? ibu menjerit histeris, pertanda orgasmenya tiba. Padahal baru 10 menit saja aku menjilati kemaluannya.

Mungkin sedotanku yang keras dan bertubi-tubi pada clitorisnya yang menyebabkan ibu secepat itu. Pahanya menjepit kepalaku keras, sampai sesak nafasku dibuatnya. Hanya sesaat, lalu melemah dan aku kembali dengan perlahan menjilati cairan yang mengalir dari rahim ibu, kutelan habis seperti orang yang kehausan.

?oooohhhh?.sayang, ibu nggak tahan, maaf ya? Sekarang giliran ibu yang memuaskan kamu. Sini sayang, ibu mau coba penis kamu?..,?

?iiihh ibu, jorok ngomongnya!? sahutku sambil mencubit. Tapi aku tak menolak saat ibu meraih batang kemaluanku mendekat ke arah wajahnya, kini aku berdiri di lututku, menyodorkan penis besar dan keras itu ke wajah ibu yang sudah menganga. Kedua tanganku malah berpegangan pada kedua belahan dada yang empuk itu. Sambil meremas-remas lembut.
?kan sekarang ibu istri kamu??hmmm?? ibu langsung menyambut dengan mengulum batang itu, mengocok dengan jari-jari lentiknya dan ?.

?aaaaaaaaauuuh ibuuuuuuhhhh?.ennnaaakkkkhhh,?
sreeppp?..prrrrrtttttt?..clik clik clik bunyi penisku yang disedot mulut seksi Bu Siska.

?ooouuhhh?buuuuhhhh?ennaaakkk?.oooohhhhh??ibuuuuhh hh?..hhhhhh?..yes sshhhhh??.hhhhhhaaaaaaaooooooohhhhhh?.yeeesssss??. ooohhhh?seddoooottthhhh tee ruuuusssshhhhhh buuuuu?.ibuuuuuhhhhiiiiibbbuuuuuhhhhhoooohhhhhhh,? jeritku tak henti menikmati permainan lidah ibu yang menggelitik permukaan tepat di bawah kepala penisku. Tanganku semakin keras pula meremas buah dadanya. Aku berteriak sambil mendongak ke atas, ibu terus menyedot sambil menatap tingkahku yang seperti orang kesetrum listrik ribuan volt. Wajah cantik itu semakin menggairahkan dengan mulut yang penuh sesak oleh penisku. Tiba-tiba crooop?ibu menghentikannya.

?oouuhhhhfff?.kenapa bu?? aku yang tanggung.

?ibu mau lagi?.., nggak tahan liatin kamu keenakan sendiri.

? Baik bu,? aku langsung berpindah karena ibu melepaskan penisku dari genggamannya

?ibu diatas sayang, biar kamu puas mainin susu ibu,?

?ibu tau aja selera saya?,?

?iya harus dong, masa sih ibu ngga mau tahu kesukaan kamu, kamu kan sudah sering memuaskan ibu, adil kan kalo sekarang ibu berusaha memuaskan kamu?? aku rebahan di tempat tidur, telentang dengan penis yang tegang mendongak. Sejenak ibu menggenggamnya dan memandang heran.

?pantesan ibu merasa sakit waktu pertama kali kita main, ukurannya segede ini, hiiiihh ngeri aaahhh?..,?

?tapi ibu suka, kan??

?iya dong, kalo tidak suka, ngapain juga ibu minta terus, ayo ah, udah nggak tahan,?
ia langsung berjongkok dengan paha tepat diatas pinggangku. Tangannya mengarahkan rudal besar dan panjang itu tepat ke depan bibir vaginanya yang berbulu lebat sekali. Ibu menurunkan pantatnya, penisku masuk dengan lancar karena kemaluan ibu rupanya masih becek sisa liurku dan air maninya waktu kujilat tadi. Ia sedikit membungkuk mendekatkan susunya ke wajahku, aku langsung meraih, sebelah kiri dengan tangan kananku dan yang kanan dengan mulutku. Ibu langsung menggoyang naik-turun. Matanya nanar membiaskan nafsu birahi yang begitu dahsyat, pantatnya menghempas pahaku yang menimbulkan bunyi keciplak becek kemaluan kami yang saling terpaut dan menepuk.

?Auuuuffff?.hmmmmm?enaakknyaahhh?sayaaang?.ooohhhh ,?

?iyaaahhhh?.buuu?..ssshhhhhh?ooohhh?.ibuuuuu?ibuuu ?oohhhh, goyang yang kerasss??buuuhhhh?ooohhhh?.ooohhhh?mmmmm?hhhh?.yes ss?..,?

?hhhh?niiikkmaaaatnyaaahhh?kooonnnntooollll kamuuuu?..buuuddd aaahhhh,? ibu rupanya tak lagi canggung mengucap kata-kata jorok tentang kemaluan kami. Desahannya pun semakin histeris. Apalagi saat aku dengan keras meremas buah dadanya yang besar itu.

?ooohhhh?..memeeeekk?.iiiibuuuu juuugaaaahhh?.eeeennaaaakkkkhhh,? balasku mulai ikutan tak kalah jorok.

?heeee?.eeeennaaaakkkhhh maannaaaahh saaamaaahhh punyaa Raaaniiihhh?..,? ibu menghempas keras?plaaakkk!!! Plaaakkk!!! Creekkk?creeekk?sreeep

?saamaaahhh?enaaaakkhhhh?ooohhhh?memeeek ibuuu juggaaa njjeepiiit ooohhh,? aku mendorong keatas, sreepppp?blesss..sreepp?blesss

?gooommmbaaalll?..manaaahhh bisaaahhh?.ibuuu kaaan suudaaah tuaaaa aaahhh,? ibu meraih tanganku yang terlepas dari remasan susunya

?taaapiiiihhh memeekk ibuuuuhhh jugaaaahh guuuuriiihhh?enaaakhhhh,? kupintir-pintir putting susunya, ibu sampai terpejam sambil terus berteriak.

?kooontooolll kamuuhh geedeee baaangeeethhh eeeehhhmmmm saaaayaanggg, mennto oookkkhhh?di rahiiimmm ibuuuuhhh?.., sshhhh yesss?remessshhhh?susuuu ibu saaayyy,?

Luar biasa memang seperti kata ibu, ukuran kontolku yang diatas rata-rata ini, sampai-sampai ibu yang sudah punya 2 anak menjerit-jerit merasakan keperkasaannya.

Ibu merubah posisi, badannya menghadap samping, waktu menyamping tadi luar biasa nikmat gesekan vaginanya, kontolku seperti dipelintir.

?oohhhh?ibuuuuhhh?.enaaakkh?,? jeritku tertahan seketika karena tanpa jeda sedetikpun ia langsung menggoyang, kali ini berputar sehingga vaginanya seperti menyedot kemaluanku. Aku takmau kalah, kutarik putting susunya sebelah kiri hingga ibu berteriak dan semakin kencang bergoyang.

?ooooohhhhhh?aaaaaauuuhhhh?yessshhhh?.piiiintttaaa arrr?kamuuuuhhh?..,?

?memeeeekhhhh?ibuuuuhhhh?.eeenaaakkhhhh?buuuuuhhhh h?oooohhhhh?.ssssss hhhhhh?.oooohhhh?.gooyaaangggg?aaahhhh??..,?

Ganti gaya lagi, setelah 10 menit begitu. Bu Siska menindihku sekarang, dengan pelan ia menggoyang pinggulnya. Aku asik meremas buah dadanya sambil mengadu lidah kami, saling sedot.

?enaak..saaayaaangg?? desahnya bertanya

?hooohhh?mmmm enaakkk baaangeet?uuhhh buuuuhhh?..memek ibuu bener-bener nikmaaat?.ooohhh?.,?

?****** kamu jugaaaahhh?.ooohhhh nikmaatnyaaahh?.., ibuuu sukaa bangeeett?.kook bisa besar gitu yaah??

?mana tau bu?.emang dari sononya ooohhh memek ibu juga kenapa bisa enak gini?.ihh aaahhhh?..ooohhhh?.goyang ibu jugaaahh??ooohhhh,?

?aduh sayang?ibu mauuuuu keluaaarrrrr?shhhhh ooohhhhhh yesssss?aaahhh, menthoook sayaaangggg?ooohhhh?..,? vaginanya menjepit, pelukannya semakin erat, aku tahu itu tandanya ibu sebentar lagi akan muncrat?

?ayooohhhh?buuuu?.aaahhh vaagiiinaaa ibuuuu tammmbah denyuuttt enaaakhhh aahh shhhh oooohhhh?ooohhhh, goyang lagiiiii buuuuu yang kerasshhhh ooohhhhh,?

?pindaah sayang, kamu diatas, ayooohhhh tindih ibu?,? ia meminta aku diatas, mungkin supaya lebih keras genjotannya. Kuturuti perintahnya, langsung kami bergulingan, masih berpelukan. Bu Siska kini di bawah, pahanya diangkat-angkat tinggi agar kemaluanku semakin mudah menusuk, lututnya sampai menyentuh buah dada.

?yesss?.yess?yess?..yesss?aahh?ahhh?ahhhh?.genjot yang kerass?sayang yang cepaaathhhh oooohhhhh,?

aku mempercepat?..dan tiba saatnya bagi Bu Siska, menegang, melepas cairan dalam rahimnya, melumuri sekujur penisku yang masih mengganjal dan menusuk-nusuk. Akhirnya beberapa detik setelah itu melemas. Aku masih mengocok meski pelan, kecantikan wajah mature di depanku ini membuat birahiku takkan pernah padam.

?shhhh?.ooohhh geliiiii sayang, geliii?.hhhh stop dulu stop dulu say, ibu istirahat dulu uuuhhh??nikmatnyaaahh?.,? Bu Siska merintih kegelian merasakan desakan penisku yang tak kunjung jeda. Tangannya merangkul pinggangku dan mengeratkan pelukannya, pahanya menjepit sehingga aku sulit bergoyang.

?aaahhh ibuuuu?hhhh?.,? aku senewen juga karena tanggung, padahal saat itu penisku sedang tegang-tegangnya mengganjal. Terpaksa kuhentikan juga karena ibu terus merengek manja.
?maapin ibu say, ibu nggak kuat layani kamu?..,? Bu Siska mencoba menghibur dengan menciumku.

?habiiisss?.ibu nggak bisa nahan sih, jadi kan saya tanggung bu?,?

?ya sudaaah?ntar ibu kasih lagi, tapi kasi ibu waktu beberapa menit aja ya?? katanya seraya melepaskan pelukan. Badannya digeser ke samping, otomatis penisku terlepas, ibu sampai terpejam meresakan gelinya.

?huuuuooohhh?.giliran ibu deh yang nggak sanggup, padahal dulu waktu pertama kali kepingin sama kamu, ibu sampai mimpi bisa lama-lama mainnya, say?,? Bu Siska berkata sambil berbaring disebelah kananku. Kami sama-sama menghadap ke atas, memandang langit-langit kamar ibu yang luasnya dua kali kamarku itu.

?Sejak kapan sih ibu punya keinginan begini??

?sejak lama?.., waktu tahu suami ibu main serong sama cewek lain,?

?maksud ibu sejak tahun lalu??

?nggak say, jauh sebelumnya?.kira-kira lima tahun yang lalu, waktu ibu pertama ngajak kamu ke Jakarta,?

?Haaah?? aku terkejut

?waktu itu kan, saya masih SMP bu??

?yaaahhh?itulah sebabnya waktu itu kamu masih terlalu muda sehingga ibu nggak tega minta itu sama kamu,?

?trus?? Hmmmm?kenapa sekarang ya, bu?? aku penasaran juga, jawaban Bu Siska tadi membuat aku berfikir untuk mengetahui pandangannya tentang aku, yang utuh dan jujur. Tentu ini menarik karena bagaimanapun kuanggap ini adalah peristiwa yang sangat berarti bagiku, yang telah merubah hidup dan pandanganku tentang wanita. Terutama perspektifku terhadap hubungan seksual. Sampai-sampai aku lupa kalau belum ?tuntas?

?Boleh ibu cerita panjang lebar, say?? Ibu bertanya,

?itu yang ingin saya dengar, bu, tapi?.hmmmmm,? aku ragu mengatakannya,

?apa sayang?? ia mengecup bibirku

?Mau lagi ya?? rupanya Bu Siska tahu juga. Mungkin karena dirabanya penisku yang tegang itu. Aku tak menjawab, kubiarkan ibu men-service aku kali ini.

?kenapa diam aja say??

?kan saya belum keluar bu, boleh kan?? aku merajuk sambil kembali menindihnya.

? iya sayang, ibu juga nggak mau kamu nanggung gitu, ayo sayang?.., mmmhhh?ssss hhh??ini yang ibu suka dari kamu?.mainnya selalu panaassshhhh?.ooohhhh sedoott susu ibu saaayyy?.ssshhhh nikmatnyaaaahhhh?.,?

Jadilah kami bertempur lagi, hasilnya kali ini kami keluar bersamaan, ibu yang duluan menyembur, aku menyusul beberapa detik setelah itu. Aahhh nikmatnya Bu Siska, ibu angkatku, Kekasih gelapku..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*