Home » Cerita Seks Sepupu » Pengalaman Tak Terduga

Pengalaman Tak Terduga

Ini kisahku dengan kakak sepupu yang bernama Wati,umurnya 25th punya anak satu dan aku sendiri umur 16th sekilas tentang wati bodi semok tidak kurus tidak gemuk kulit putih wajah cantik, Waktu itu aku lagi dirumah sendirian karena ayah dan ibu lagi pergi kerumah famili yang lagi hajatan,waktu itu sekitar jam 2 siang dan berhubung rumah dalam keadaan sepi aku kepikiran mau nonton bf dan segeralah kututup semua pintu dan langsung menyalakan tv dan dvd player yang ada diruang keluarga,dan langsung memilih bf yang ada ceritanya tp aku lupa judulnya seingatku tentang bangsa romawi.
Film baru berjalan kurang lebih setengah jam tiba2 kakak sepupuku masuk tanpa permisi dan saya belum sempat mematikan tv jadi dia langsung tau apa yang kulihat,saat itu saya takut banget kalo sampai dilaporin sama ortu.Sambil mendekat dia bilang.

W: hayo..! lihat apaan itu,awas ya mbak laporin ibu baru tau rasa!
A: eh..jangan mbak,please..jangan ya?
W: kamu itu belum waktunya lihat yang begituan,tau kamu!
A: emangnya kenapa mbak?pasang tampang polos..
W: Kamu kan masih kecil,belum waktunya!
A:sudah 16th mbak!sudah besar kalee..

Dan baru aku sadar film masih berlangsung karena dari tadi belum aku matikan dan saat aku mau matikan langsung ditahan sama mbak Wati.

W: biarin aja,jangan dimatiin dulu!
A: loh..tadi katanya tidak boleh nonton yang begituan?
W: kali ini tidak apa,mbak juga penasaran kelihatanya bagus juga filmnya,lagian sudah terlanjur juga..!
A: tapi janji ya jangan bilang sama ibu?
W: iya..iya..bawel!

Mbak Wati langsung duduk dekat aku yang langsung baring sambil nonton karena memang kami nonton dikasur yang digelar didepan tv,kebiasaan keluagaku nonton tv sambil lesehan.Sebenarnya aku malu dan kikuk harus nonton berdua dengan mbak Wati dan kami berdua sama2 diam cukup lama.tetapi aku perhatikan smakin lama duduknya mbak wati gelisah sering merubah posisi duduknya dan nampak mukanya memerah.akupun sama gelisahnya dan tititku dari tadi sudah tegang sekali sampai sakit terjepit celana karena posisinya yang kurang pas.
Tiba2 saja mbak Wati baring disebelahku dengan posisi miring menghadapku tapi matanya tetap fokus kearah film yang semakin lama adegannya semakin panas,dan tanpa sadar aku bertanya sama mbak Wati.

A: mbak gimana sich..rasanya begituan?
W: hush..tanya koq yang aneh2 aja!
A: Aku kan dah dewasa wajar dung penasaran,lagian kelihatanya kok enak banget!
W: memang enak tapi susah dikatakan tapi harus dilakukan baru tau enaknya!

Dan tiba2 setelah ngomong gitu dia langsung pegang tititku sampai2 aku tersentak kaget.

W: ih..kok punyamu keras banget dan kok besar ya dek?

tapi aku hanya diam saja karena terlalu gugup dan memang tititku temasuk besar 15cm,5cm.bukannya dilepas tapi malah diremas2 dari luar celana,dan rasanya nikmat banget tanpa sadar akupun merintih oohh..hm..

W: enak ya dek?
A: iya mbak enak banget..
W: mau yang lebih enak?tapi janji jangan bilang siapa2 ya..?

Aku tidak menjawab cuma mengangguk dan menunggu,mbak wati langsung duduk dan membuka celana beserta celana dalam yang kupakai.

W: keras banget sich dek besar lagi..
sambil dipegang dan dikocok pelan2.
A: ohh..mbak enak banget terus..terus..

Tangannya sambil terus mengocok kepalanya pelan2 ditundukkan kearah tititku langsung kepalanya dijilatin dan dihisap2.terang saja aku langsung kelojotan menahan nikmatnya karena memang baru pertama kali aku merasakan blow job,sekitar 5 menitan mbak Wati menghentikan blowjob tapi tanganya masih mengocok.Dia pun berkata..

W: dek coba kamu praktekin yang difilm itu kepada mbak..

Kemudian dia lepas pakaiannya tapi bh sama cd belum dilepasnya dan langsung menarik tanganku agar duduk dan langsung melumat bibirku awalnya aku diam tak membalas tapi lama2 aku pun membalas lumatan demi lumatan,lama kami saling melumat bibir dan tanganku dituntun kearah dadanya yang masih terbungkus bh.
akupun mngerti dan secara naluri meremas gemas karena memang payudaranya sangat montok dan kenyal,mbak Wati pun membantu melepaskan kaitan bh nya sndiri dan melepaskan bhnya karena penasaran aku pun menghentikan freskiss untuk melihat payudara mbak wati yang langsung membuatku terpesona,montok cukup besar masih membusung meskipun sudah punya anak satu, areolanya berwarna coklat muda puntingnya agak besar mungkin karena sudah menyusui,tidak menunggu lama aku pun langsung meremas sambil memelintir putingnya dan mulai menghisap dan menjilati leher serta telinganya dan terus turun sampai kepayudaranya,putingnya aku sedot dan jilatin bergantian kiri kanan sambil terus aku remas2.tak ayal mbak Wati semakin bernafsu mendesah dan merintih terus menerus.

W: ohh..ssstt..hmmm..terus dek enak..ahh…pintar kamu dek oohh..

sambil terus memainkan sekwildanya perlahan lahan aku baringkan dan aku tindih tubuhnya,setelah puas bermain dengan gunung kembar hisapan dan jilatanku mulai turun perlahan lahan keperut trus turun hingga sampai kegundukan yang masih tertutup cd dan ditengahnya nampak sudah basah sekali,karena sangat penasaran aku langsung melepas kan cdnya stelah lepas mbak Wati membuka kakinya agak ditekuk keatas,oh..benar2 pemandangan yang membuatku menelan ludah berkali kali,memeknya yang tembem tanpa bulu bibirnya merekah merah dan kelentitnya terlihat menyembul malu2.
tanpa menunggu lama aku pun menjulurkan lidah dan menjilat sedikit cairan yang ada disekitar bibir memeknya,hmm..asin gurih tidak bau lansung saja aku buka bibir memeknya dengan sangat bernafsu aku jilat terus menerus tak lupute kelentitnya aku hisap juga.Tak ayal mbak Wati langsung kelojotan menahan nikmat yang dirasa pinggulnya naik turun dan tangannya meremas kadang menjanbak rambutku.

W: Dek terus dek..enak oohh..oohh..aahh..aahh..sssstt..hmm….

sekitar 10menit berlalu tubuh mbak wati menegang dan jambakan rambutku semakit kuat sampai terasa sakit kurasakan.

W: oohh..dek hisap yang kuat
kelentit mbak dek oohh..ssstt..mbak mau keluar..oohh..

Dan akhirnya tubuhnya semakin menegang memeknya berkedut kedut dan serr..serr..serr..cairan itu meleleh keluar membasahi mulutku.

sebelum lanjut..mohon bimbingan dan kripiknya yang pedas dan manis saya suka semuanya,saya masih belajar n maaf kentang saya ngetik pakai hape jempol dah kriting.

Saat aku rasakan denyutan dan lelehahan orgasmenya mulai berhenti,kuhentikan hisapanku dimemeknya,kulihat mbak Wati masih memejamkan matanya dan nafasnya mulai agak teratur.
Aku mulai merangkak menaiki tubuhnya dan langsung mengecup bibirnya diapun menyambutnya sehingga terjadilah freskiss kembali.

W: dek langsung masukin aja ya?mbak sudah tidak tahan pengen ngrasain tititmu masuk kememek mbak!
A: iya mbak!aku juga sudah tidak tahan!

Setelah percakapan singkat yang masih diselingi lumatan2 bibir kami tangan mbak Wati dijulurkan kebawah dan memegang tititku,digesek gesek kan sebentar dan dirasa sudah tepat lubangnya mbak Wati menyuruhku menekan pelan2,cukup susah juga sampai kepala tititku bisa masuk dan langsuh kugoyang naik turun konstan tp sangat pelan.

Oohh..ssstt..ah..ah..ohh..
tanpa
dikomando suara kami mengeluh nikmat berbarengan,semakin bertambah banyaknya cairan memek mbak Wati semakin dalam pula tititku memasukinya.
Dan saat kurasa kurang seperempatnya saja tititku yang belum masuk aku tarik nafas sebentar dan langsung kuhentakkan pinggul secara keras!

Bbblleeesss…! disertai erangan kami bebarengan oohh..heeghh..dan seperti nafas yang tertahan mbak Wati menggigit dadaku dan mnjambak rambutku.

W: iihh..jahat banget sich dek disuruh pelan2 malah kuat sekali nusuknya!punya mbak belum terbiasa dengan titit sebesar punya kamu!
Aku lihat ada setitik air mata disudut matanya,mungkin memang dia merasakan sakit dan perih..

A: maaf mbak aku sudah gak tahan! nikmat banget..!

Aku diam sejenak meresapi tititku masuk secara penuh, hangat..basah..dan menghisap..nikmat!

W: dasar! amatir..tidak sabaran,sambil memukul bahuku pelan.

Aku tidak menjawab langsung aku lumat bibirnya dan saat aku rasa mbak Wati mulai tenang mulailah aku goyang naik turun secara pelan,aku tarik keluar tititku sampai kepalanya saja yang ada didalam dan aku tekan sampai mentok dengan tempo yang pelan dan konstan!

ooohh..oohh..sssstt..aaahhh..nikmat banget dek! terus dek..terus..
terasa semakin erat pelukanya dan sesekali menciumi seluruh wajahku..!

iya mbak enak banget..! ooohh..aaahh…yeess..!
Dan semakin aku naikkan tempo goyanganku pelan menjadi sedang semakin lama semakin cepat tapi dengan tempo 5:1 5kali tusukan setengah 1kali secara penuh,tak ayal membuat mbak Wati kelojotan badannya semakin menegang dan meracau tidak karuan.

ooohh..oohh..aahh..dek jangan digituin mbak gak tahan dek!oohh..oohh..tterus..teerus..

Sekitar 15menit berlalu aku rasakan badannya semakin menegang tangannya merangkul leherku sangat erat dan pahanya mngapit pinggangku sangat rapat.

dek jangan berhenti oohh..oohh..aahh..sssttt..mbak mau keluar!

Dan terus aku goyang semakin cepat sampai tak terasa badan kami bermandikan keringat.

Cplok..cplok..clep..clep..cplok..

bunyi selakangan kami yang saling beradu juga karena sudah sangat becek memek mbak Wati.

Ooohh..oohh..oohh..iya mbak aku juga mau kluar,tahan mbak kita bareng keluarnya.
Langsung aku hentak hentak pinggulku tidak beraturan.

Ooohh..oohh..aahh..cepat dek mbak sudah tidak tahan!

Tidak lama aku rasakan tititku disedot sangat kuat dan dibarengi lenguhan panjang.

Aaaaaaaahhhhh…! seerrr..seerrr…seerrrr…

tubuh mbak Wati kelojotan berkejut kejut,matanya terpejam mulutnya terbuka dan nafasnya tersengal sengal persis ikan kehabisan air.
Akupun seakan tak peduli dengan keadaan mbak Wati terus menghentak hentak pinggulku karena aku sendiri merasakan pejuku sudah berada diujung dan sebentar lagi rasanya mau meledak.

Ooohhh..ooohhh..aaahhh..aku juga mau keluar mbak! oohh..oohh..

Cccrrrooootttt..ccccrrrroooot…ccccrrrroooot….!

Ada 5x pejuku keluar dengan kuatnya dan pinggulku masih menghentak hentak sampai rasanya pejuku terkuras habis,setelah aku rasa tidak ada lagi yang keluar aku hentikan hentakkan pinggulku kemudian aku beringsut dari atas tubuhnya berbaring terlentang disampingnya mengatur nafasku yang masih memburu,mbak wati langsung menghadapku memeluk dan terus menciumi pipi dan bibirku.

W: makasih ya dek mbak bener2 puas!nikmat banget.
A: sama mbak,aku juga puas ternyata punya mbak masih sempit dan menggigit,he..he..he..
W: ye..itu karena punyamu yang besar!
sambil memegang tititku mbak Wati brkata.

W: dek..mbak bisa ketagihan kalo rasanya seperti ini,puas banget..rasanya!ni aja rasanya punyamu kayak masih menggajal didalam.
A: mang sama mas Agus (suami mbak Wati)gak puas mbak?
W: jarang sekali dek,setiap gituan mbak jarang bisa keluar selain itu punya mas Agus gak sebesar punyamu.
A: ya mulai sekarang kalo mbak butuh ngomong ja,aku siap setiap saat.
W: tapi janji ya dek?harus jaga rahasia rapat2 tidak boleh ada yang tau,ya selain mbak punya suami kita ini masih punya hubungan darah dan tidak boleh melakukan yang begituan akan jadi aib keluarga kalo da orang yang tau.
A: iya mbak aku janji pasti jaga rahasia rapat2.

Dan setelah itu kamipun terdiam tapi tak lama kemudian kami saling berpandangan,seolah tau apa mksudnya itu kami langsung buru2 beranjak dan mbak wati bersih2 sisa pertempuran kami dan akupun bersih2 seadanya juga.
Kami baru sadar sudah cukup lama kami bermain,takut ortuku tiba2 pulang ataupun tetangga curiga kami sudah terlalu lama didalam rumah dalam keadaan pintu tertutup.
Setelah itu mbak wati pamit pulang,aku pun segera mandi menyegarkan badan dan mnghilangkan bekas2 keringat dan pejuh dan aku mandi sambil senyum2 sendirian mengingat kejadian yang baru saja terjadi.
tapi tak lama aku langsung tepok jidat karena teringat aku tadi bermain cuma dengan gaya misionaris saja padahal aku sangat ingin mrasakan dogyatile, ah..saking nikmatnya sampai lupa ganti posisi,tp tidak apalah masih bnyak kesempatan..gumamku dalam hati.

Sejak saat itu setiap ada kesempatan kami selalu melakukannya,baik itu dirumahku dirumah mbak wati bahkan pernah dirumah budeku ortunya mbak wati,Tapi kami tidak pernah melakukan dihotel atau penginapan karena takut malah bnyak resiko.

Demikianlah sekilas pengalamanku yang tak terduga tapi penuh kenikmatan.

Selesai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*