Home » Cerita Seks Mama Anak » Wanita Pemijat Itu.. Ibuku 2

Wanita Pemijat Itu.. Ibuku 2

Cerita Sebelumnya : Wanita Pemijat Itu.. Ibuku

Malam baru menunjukan pukul tujuh, tetapi tumben hari ini ibuku sudah pulang kerumah. Kubuka pintu rumah saat ibu mengetuk pintu. Saat kubuka, ibuku langsung masuk ke dalam rumah sambil melepaskan jaket jeansnya, hingga hanya mengenakan tank top putih tipis sehingga BH hitam ibuku terlihat membayang. Ibuku langsung duduk di meja makan sambil mengambil minum.

ÔÇ£Tumben bu udah pulang jam segini?ÔÇØ Tanyaku sambil ikut duduk dihadapan ibu.
ÔÇ£Gapapa yo, lagi capek aja ibu.ÔÇØ

Kupandangi wajah ibuku, dia memang tampak lelah.

ÔÇ£Lagi banyak pelanggan ya bu? Hehehe ÔÇ£ candaku.
ÔÇ£Ah kamu ini bisa aja yo. Enggak, kalau hari senin gini malah sepi yang pada pijet. Oh iya ini buat uang jajan kamu.ÔÇØ Ujar ibu sambil memberiku 4 lembar uang lima puluhribuan.
ÔÇ£Makasih ya bu.ÔÇØ

Ibuku memang masih memberiku uang jajan, maklum lah sekarang aku sedang tidak bekerja. Kata ibuku uang yang beliau berikan harus aku tabung buat biaya hidupku nanti atau biaya jika aku mau kuliah.

ÔÇ£Dapat banyak bu hari ini?ÔÇØ Lanjutku.
ÔÇ£Ah enggak yo.. ini ibu juga tinggal megang dua ratus ribu lagi. Belum mau bayar listrik nanti.ÔÇØ

Aku pun jadi penasaran dengan berapa besar penghasilan ibuku selama ini. Aku memang dari dulu tidak berani bertanya, takut menyinggung ibu. Yang penting selama ini kami bisa hidup lumayan berkecukupan.

ÔÇ£Bu… hmmm…. biasanya ibu dapet berapa sih bu dalam sehari?ÔÇØ
ÔÇ£Kenapa yo? Tumben kamu nanya nanya?ÔÇØ
ÔÇ£Ah enggak bu, penasaran aja. Abis ibu gak pernah cerita sih.ÔÇØ

ÔÇ£Ya gak pasti yo, tergantung pelanggannya ibu juga. Ya kalau Cuma pada dateng mijet aja sih dapetnya dikit banget. Nah kalau….ÔÇØ Ibuku terdiam tidak melanjutkan ucapannya.
ÔÇ£Kalau apa bu?ÔÇØ
ÔÇ£Ya kalau pakai plus-plus ya baru lumayan yoÔÇØ Ujar ibuku malu.

Akupun jadi semakin penasaran karena sepertinya ibu masih belum mau terlalu terbuka.

ÔÇ£Emang berapa bu kalau plus-plus? Hehehe.ÔÇØ
ÔÇ£Ih kamu nanya-nanya gitu, ibu malu ah.ÔÇØ
ÔÇ£Ah ibu masa sama anak aja malu.
ÔÇ£Ya…. tergantung juga yo…ÔÇØ
ÔÇ£Tergantung gimana bu?ÔÇØ
ÔÇ£Ya plus-plusnya mau diapain gitu.ÔÇØ Wajah ibuku terlihat memerah.
ÔÇ£Emang bisa apaan aja sih bu?
ÔÇ£Haduh kamu tuh yaa… Ya kamu taulah.ÔÇØ

ÔÇ£Cerita dong bu yang detail. Aryo penasaran. Aryo gak enak tiap hari nerima uang jajan dari ibu padahal ibu yang kerja keras.
ÔÇ£Aduh yo… kamu tuh anak ibu. Gak usah mikirin ibu dapet duitnya gimana. Yang penting kamu hidup cukup, gak kekurangan.ÔÇØ

Aku terus memandangi ibu. Berharap dia akan melanjutkan ceritanya.

ÔÇ£Yaa… kalau Cuma pijet aja sih 100ribu. Kalau mau minta yang lain sih ya kadang tergantung nego sama yang dipijet.
ÔÇ£Emang biasa suka minta apa aja sama ibu?ÔÇØ
ÔÇ£Ya kadang minta dikocokin burungnya pakai tangan, biasa ibu minta 150 ribu. Kadang burungnya minta ibu isepin,atau sambil mau pegang-pegang susu, ibu biasa minta 200 atau 250 ribu. Ya kalau sampai mau begituan…ÔÇØ

ÔÇ£Berapa bu kalau sampe begituan?ÔÇØ
ÔÇ£Hust kamu yo.. penarasan banget sih kayaknya. Ya 350 atau 400 ribu lah. Kadang ada yang baik kasih segitu, kadang ada yang pake nawar-nawar mulu.ÔÇØ
ÔÇ£Banyak juga ya bu. Sehari emang biasa dapet berapa pelanggan bu?

ÔÇ£Ya hitungannya aja banyak yo. Kadang sehari dapet 10 orang juga udah syukur banget. Saingannya ibu disana banyak, apalagi sekarang banyak yang muda-muda, jadi pada pilih yang mudaan deh. Ibu duit segitu juga harus dipotong bayar sama yang punya tempat. Belum kasih tips sama Germo yang jaga depan biar dia arahin pelanggan yang pada dateng biar mijetnya sama ibu. Susah kerja beginian yo kalau udah umur, jadi harus pinter-pinter…ÔÇØ

ÔÇ£Pinter-pinter gimana maksudnya bu?ÔÇØ
ÔÇ£Ya pinter ÔÇôpinter biar bisa saingan sama yang muda-muda. Jadi ya kadang pelanggannya nawar-nawar dikit, ya ibu terima aja biar jadi langganan. Servisnya juga harus dilebihin..ÔÇØ

Aku jadi semakin penasaran, membayangkan apa yang biasa ibu lakukan pada pelanggan-pelanggannya.

ÔÇ£Dilebihin gimana bu?ÔÇØ
ÔÇ£Aduh udah ah… Ibu malu yo cerita begituan ke kamu.ÔÇØ Ibuku mau berdiri dari kursinya tapi tangannya aku tahan.
ÔÇ£Ayo dong bu.. Masa cerita setengah-setengah. Mumpung ibu lagi pulang sorean. Kan biasa ibu pulang malem terus jadi gak bisa ngobrol-ngobrol sama Aryo.ÔÇØ

ÔÇ£Iya deh..ÔÇØ Ibuku duduk kembali ke kursinya.
ÔÇ£Jadi dilebihin gimana bu?ÔÇØ

ÔÇ£Yaa.. ya gitu yoo.. Kalau ada yang pijet, ibu pancing-pancing biar dia minta lebih. Kan biasanya yang mau pijet suka masih malu-malu tuh buka sempaknya, ya ibu suruh buka aja, atau ibu bukain sekalian terus ibu sambil mijet sambil senggol-senggol deh tuh burung sama telornya. Kalau udah berdiri, baru deh ibu tawarin mau diapain lagi.ÔÇØ

ÔÇ£Biasanya gimana tuh bu pelanggannya?ÔÇØ
ÔÇ£Ya kadang langsung nafsu nanya kalau mau ML berapa, ya kalau yang kayak gini sih ketahuan emang dari awalnya bukan mau mijet tapi mau begituan. Kadang ada juga yang minta pejunya dikeluarin aja pakai tangan. Yang kayak begini biasanya ibu pancing lagi, sambil ngocokin burungnya sambil ibu pura-pura kepanasan terus ibu buka baju. ÔÇ£

ÔÇ£Oh gitu, terus biasanya kalau ibu gituan, yang dipijet jadi mau begituan?ÔÇØ
ÔÇ£Ya kebanyakan sih gitu. Tapi ada juga yang masih malu-malu, kalau udah begitu ibu sekalian aja buka BH terus itu burungnya ibu gesekin ke susu ibu. Ya pokoknya ibu usahain biar sampe mau begituan. Kan duitnya juga lebih gedean. Soalnya potongan dari yang punya tempat sama gedenya yo mau itu pijet doang atau yang lain. Ya ibu usahain biar dapet tipsnya gedeanÔÇØ

Tanpa sadar penisku sudah ereksi membayangkan cerita ibu tersebut. Untunglah duduk kami berhadapan dan terhalang meja sehingga ibu tidak menyadarinya.

ÔÇ£Terus abis itu bu?ÔÇØ
ÔÇ£Ya.. Ya begituan deh yoo.. Kamu tahulah.ÔÇØ Ujar ibu sambil tersipu.

Aku tetap memandangi ibu, mengisyaratkan agar ibu terus melanjutkan ceritanya.

ÔÇ£Ya kalau udah deal harganya, ibu langsung isepin aja burungnya sebentar terus ibu pasangin kondom terus ya langsung ibu masukin. Biasanya yang dipijet ibu biarin aja tiduran, ibu yang naik keatasnya terus ibu ÔÇÿulekÔÇÖ deh biar cepet selesai.ÔÇØ

Aku menelan ludah. Membayangkan ibuku yang sedang telanjang dengan seorang pria lalu melakukan hubungan intem dengan posisi cowgirls yang sering aku lihat di saat menonton film porno di warnet. Aku sebenarnya ingin buru-buru masuk ke kamarku lalu beronani karena ereksi di penisku rasanya sudah kuat sekali tetapi aku juga masih penasaran dengan lanjutan cerita ibu.

ÔÇ£Biasanya kuat berapa lama tuh bu?ÔÇØ
ÔÇ£Ya paling 10 menitan lah kalau ibu udah goyang begitu. Banyak yang bilang ibu bisa empot ayam. Jadi rasanya kayak dipijet-pijet gitu katanya burungnya kalau udah dimasukin.ÔÇØ Cerita ibuku lalu dia lanjut minum segelas air.

ÔÇ£Ya tapi itu kalau yang udah bapak-bapak sih. Kalau yang masih muda-muda ini yang suka bikin capek. Apalagi kalau yang pakai obat kuat gitu atau tisu-tisu ajaib gitu.ÔÇØ
ÔÇ£Tisu ajaib? Apaan tuh bu?ÔÇØ

ÔÇ£Kamu gak tahu yo? Itu bentuknya kayak tisu basah gitu. Diolesin ke burungnya orang laki, nanti jadi kuat ngacengnya, tahan lama, gak gampang keluar.
ÔÇ£Oh Aryo baru tahu.ÔÇØ
ÔÇ£Udah gitu yang masih muda-muda gitu mintanya suka macem-macem. Suruh ibu nungging lah. Begituannya sambil berdiri lah, sambil kaki ibu diangkat sebelah lah.ÔÇØ

Rasanya aku ingin sekali mengeluarkan penisku saat ini juga lalu mengocoknya hingga aku puas. Membayangkan posisi-posisi seks yang ibu ceritakan. Mungkin ibuku terlalu kolot untuk mengetahui nama-nama posisi seks tersebut. Aku pun juga awalnya berpikir posisi-posisi seks tersebut hanya ada didalam adegan film porno, tapi ternyata ibuku juga bisa melakukannya.

ÔÇ£Banyak yang aneh-aneh juga ya bu?ÔÇØ
ÔÇ£Duh yoo.. bukan banyak lagi yo. Ada pelanggan ibu yang sukanya ngocokin anunya ibu pakai jari dia terus dia jilat-jilatin tuh lendirnya. Kadang sambil nyuruh ibu ngisepin burung dia, dia juga ngisepin anunya ibu. Ada juga yang kalau dateng minta mandi kucing.ÔÇØ

ÔÇ£Mandi kucing? Diapain tuh bu?ÔÇØ Aku pura-pura tidak tahu. Sebenernya aku sudah tahu istilah ini.
ÔÇ£Minta dijilat-jilatin gitu yo seluruh badannya. Kupingnya, keteknya, pentilnya tangannya sampe kakinya juga minta dijilatin. Malah sekarang juga minta dijilatin lubang pantatnya.ÔÇØ

Oh aku sungguh jadi bernafsu…. aku membayangkan lidah ibu berjalan, menjilati setiap jengkal dari tubuhku. Sekuat tenaga kutahan agar tanganku tidak memegang-megang penisku yang sudah berdiri tegak dan terasa sakit karena tertahan dibalik celana dalam.

ÔÇ£Minta dijilatin sampai lubang pantatnya bu? Ibu gak risih?ÔÇØ
ÔÇ£Ya awalnya sih risih banget lah yo. Jijik. Tapi gimana lagi, yang minta pelanggan ibu dari dulu. Kalau gak dilayanin, nanti dia pindah mijet sama yang lain. Itu juga ibu lap dulu badannya pakai anduk basah sebelum mandi kucing, jadi bersih.ÔÇØ
ÔÇ£Terus apalagi bu yang suka aneh-aneh?ÔÇØ lanjutku.

ÔÇ£Ya paling ada juga yang minta pejunya dikeluarin disusu ibu, dimuka, sama dimulut terus minta pejunya ibu telen.ÔÇØ
ÔÇ£Ibu telen pejunya?ÔÇØ
ÔÇ£I..Iya yo.. banyak sih yang minta kayak gini, sambil minta tetep disedot-sedot pas udah keluar. Katanya sih enak banget.

Ah bu.. Aku yang membayangkan saja sudah bisa merasakan enaknya.

ÔÇ£Enggg.. Kalau ibu sendiri, sukanya kalau diapain? HeheheÔÇØ Pancingku
ÔÇ£Ah kamu yo.. Ibu mah Cuma nyari duit. Gak nyari enak-enakan yo. Udah ah, ibu mau mandi dulu. Kamu nanti beli nasi goreng aja ya, ibu gak masak.ÔÇØ Ibuku lalu berdiri dan meninggalkan meja.

Aku tidak yakin kalau ibu sama sekali tidak menikmati pekerjaannya. Bertahun-tahun melakukan hal tersebut pasti juga memberikan kenikmatan tersendiri bagi dirinya. Pandanganku ke ibu pun mulai berubah. Aku jadi melihat ibu sebagai mesin seks yang bisa melakukan apapun yang pelanggannya minta. Ah anak macam apa aku ini memikirkan ibu kandungku sendiri seperti itu.

Aku lalu masuk kekamar. Menurunkan celanaku dan langsung mengocok penisku dengan cepat. Semoga setelah pejuku ini keluar, nafsuku pun jadi ikut turun dan pikiranku yang macam-macam terhadap ibu bisa segera hilang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*