Home » Cerita Seks Mama Anak » Sinar Mentari dan Mama

Sinar Mentari dan Mama

“Ebii bangun cepetan! udah siang tuh, ntar kamu telat ke sekolah..” Teriak mamah dari balik pintu kamarku.

Ebi, itulah nama panggilanku sehari-hari di rumah ataupun di sekolah. Aku sekarang kelas 3 SMP di salah satu sekolah ternama di kota bekasi. Di usiaku saat ini yang menginjak 15 tahun, gairah nafsu ku akan sex benar-benar sangat besar, tak jarang aku sering ber-onani hampir setiap hari, dan gilanya aku sering berkhayal mengentot mamaku sendiri saat aku ber-onani ria di kamar mandi. Tak hanya itu saja, kadang aku sering mengambil daleman punya mamaku yang akan di cuci untuk hanya sekedar menyempurnakan khayalanku saat ber-onani. Hingga saat ini aku kadang selalu berkeinginan untuk benar-benar menyetubuhi mamaku, tapi tentu saja aku ngga bakalan berani, bisa bisa aku bakalan dibunuh sama papaku.hiiyy atuut.

Oiyaa.. Mamaku bernama Indri. Dan mamah sendiri orangnya dikenal sangat baik dan ramah di lingkungannya, mamah selalu berpakaian sangat sopan dan selalu menggunakan jilbab syar’i yang menutupi bagian rambut hingga dadanya. Tapi itu kalau diluar, beda lagi kalo mamah lagi di dalem rumah -_-
Kalo di dalam rumah mamah biasanya selalu memakai daster tipis dengan lengan terbuka yang memperlihatkan keteknya yang putih dan bawahannya hanya sebatas diatas lutut memamerkan kaki dan pahanya yang mulus ditambah lagi dengan wajah mamah yang cantik, putih dan badannya yang seksi bohay dan tinggi dengan payudara sebesar buah pepaya yang menggantung di dadanya. Hampir setiap hari aku di suguhkan dengan pemandangan seperti itu. Mungkin itulah kenapa aku selalu mengkhayal mama saat aku ber-onani. -_-

Sekarang mamah berusia 32 tahun, mamaku memang masih tergolong sebagai ibu muda, maklum saja sewaktu menikah dengan papah dulu mamah menikah pada usia muda yaitu 17 tahun dan usia papaku saat itu terpaut lumayan jauh yaitu berusia 35 tahun, aku ngga tau apa yang membuat mereka saling jatuh cinta, tapi ora urus! lagipula cinta itu kadang buta kan. Dan setahun kemudian mamah hamil dan melahirkan bayi laki-laki yang sehat, kuat, ganteng pula :v *kepedean, itulah aku.

Ilustrasi mamah Indri

Hingga saat ini aku masih jadi anak tunggal dari keluarga yang harmonis ini, kadang aku berharap agar mamah ngga hamil lagi, biar aku terus di sayang dan di manja-manja gitu sama mereka.hohoho :3

Dan Papaku Daryo, Papaku saat ini berusia 50 tahun, papah sekarang seorang pebisnis yang mungkin bisa di bilang sukses, hasil jerih payah papaku sekarang bisa dibilang sudah lebih dari cukup untuk menafkahi keluarga kami, sekarang aja aku udah di belikan mobil oleh papah XD *yeeey, walopun bekas si -_-
Tapi papaku jarang dirumah, ya maklum lah orang sukses pasti sibuk dengan urusannya, aku sih ngga terlalu peduli dengan itu, yang penting ada mamah dirumah yang nemenin.hehehe

*Greekk* Suara pintu terbuka.
“Ebii.. Ayo cepetan bangun sayang.. Ntar kamu telat ke sekolah lhoo” katanya sembari menggoyang-goyang badanku yang masih tertidur.

“Apaa sih mahh.. Orang masih ngantuk juga..” jawabku malas.

“eeehh ni anaak.. Bukannya bangun yahh.. Mamah cubit nihh” ancamnya sembari mencubit pipiku pelan.

“Isshh.. Apaan sih mah, aku males nih mah, hari ini aku ngga masuk dulu deh” jawabku.

“Ehhh ngga boleh gitu donk sayang, kan udah di beli’in mobil sama papah.. Jadi sekolahnya harus semangat donkk” ujarnya.

“Ga mau..” jawabku cuek.
“Ehhh yaa malah ngelunjak lagi..”

*ssreett* tiba-tiba mamah menarik selimut yang menutupi badanku, dan

“Yaa.. Ampuun ebii! Kamu kok ngga pake celana sihh.. Jorook ihh, itu titit mu keliatan!” Ucapnya dengan nada tinggi.

Aku yang kaget mendengar ucapan mamah pun langsung terbangun setengah badan dan menutupi daerah selangkangan dengan tangan ku dimana disitu ada sebuah batang berbentuk daging yang cukup besar yang membuat mamah kaget.
Aku saat itu baru sadar kalo aku ngga make celana maupun daleman, saat itu pula aku ingat kalo semalem aku abiz onani dan langsung tidur tanpa memakai celana dulu.

“ehh maaf mah maaff” ucapku gelagapan.

“iyadeh iyahh.. Lagian kamu kenapa si kok ngga pake celana gitu?” tanya mamah.

“eng engga kok mah, semalem udaranya agak panas, jadi aku buka celana deh” jawabku menunduk

“kok cuma celananya doank yang dibuka? Hayoo jangan boOng sama mamah yah, jujur aja deh sama mamah.” ujarnya.

“engg iyadeh mah, tapi mamah jangan marah yahh, semalem aku abis onani, truz aku lupa ngga pake celana lagi.hehe” jawabku cengengesan

“owalahhh.. Kamu ini ada-ada aja.. Yaudah.. Mamah ngga marah kok.. Wajarlahh usia kamu ini kan emang lagi panas-panasnya, tapi kamu ngga kebablasan sampe main kan? Tanya mamah.

“Engga kok mah engga.. Aku ngga nyampe kek gitu, suer deh” jawabku jujur

“bagus deh.. Eh tapi”
“Tapi apa mah?” tanyaku penasaran.
“itu titit kamu kok jadi gede gitu yah, terakhir kali mama liet pas kamu umur 6 tahun itu kecil banget”hehe ucapnya cengengesan

Aku yang mendengar ucapan mamah pun sontak kaget antar malu dan bangga, aku pun melihat wajah cantik mamah tanpa menunduk malu lagi. andaikan dia bukan mamaku, mungkin sudah aku entot di sini juga nih cewe *batinku
Tiba-tiba tanganku yang dari tadi menutupi kemaluanku merasakan sesuatu yang begitu keras yang berusaha keluar dari dekapan tanganku.

“iya donk, ebi gitu loh, lagipula waktu itu kan aku masih kecil mah” kataku bangga.
“hmm iya juga si.hehe.. eh, mamah boleh liet lagi ngga?” pintanya.
“Humm gimana yahh, mamah naksir yah?” Ucapku bergurau.
“ihh yaudah kalo ngga mau juga ga papa” jawab mamah dengan sebel.
“ihh ngambek ih, yaudah dehh”
Akupun membuka dekapan tanganku yang sedari tadi menutupi kemaluanku, dan mengacunglah kontolku yang sudah keras dan membesar.

“ihhh.. kok tititnya jadi gede banget gini bi, perasaan tadi ga segede ini” ujap mamah yang kaget melihat ukuran kontol ku ya membesar.

“hihihi tadi kan belum ngaceng mah, nahh sekarang beda lagi.hehe.” ujarku.

“hayooo ngeliatin apa kamu kok jadi ngaceng gitu, jangan nakal sama mamah yah?” tanyanya ngeledek

“jangan salahin aku lho mah, kan mamah sendiri yang cantik, udah gitu seksi lagi.hehe”

“ihh anak mamah udah berani mesumin mamah nih yah! Rasain nih” jawab mamah sambil menjewerku

“Aww.. Aww.. Ampun mah ampun!” jeritku T.T

“Ayoo cepetan mandi sanah.. Ntar kamu telat lagi, udah jam berapa sekarang tuh”

“iyadeh iyaa.. Tapi ini gimana mah, kan ini gara gara mama juga, tanggung jawab donk?” ujarku sambil menunjuk selangkanganku.

“ihh kok jadi mamah yang di salahin? Yaudah kamu keluarin ajah di kamar mandi, dasar mesum.hihihi”

“ihh jahat banget nih mamah, yaudah aku ngga mau berangkat sekolah ahh” kataku yang sedikit mengancam.

“ihh ngambek lagi, iyadeh iyahh.. Tapi.. tapi mamah kocokin ajah yah?” tawarnya

“ya mau aku emang dikocokin lah mah, emangnya mamah mau di masukin ke lubang mamah?” jawabku meledek

“ihh udah kurang ajar nih anak mamah, aku bilangin papah kamu nih ntar, mau?” ancamnya sembari menjewer telingaku
“aww ampun mah ampunn! Iyadeh maaf maaf” kataku memelas

“huhh dasar, yaudah sini cepetan!” ucapnya.

Aku pun segera duduk di pinggiran kasur dan mamah berjongkok tepat didepan ku, mamah pun perlahan-lahan mulai menggenggam batang kontolku, dengan agak sedikit canggung mamah mulai mengocok kontolku pelan dan lama kelamaan gerakannya semakin cepat. Sungguh luar biasa rasanya bisa di kocokin oleh mamah sendiri, apalagi tangannya yang halus dan lembut. Bayangkan saja seorang ibu yang dikenal alim dan sopan di lingkungannya sedang asik mengocok kontol anaknya sendiri, sungguh sensasi yang sangat luar biasa bukan. jika papah melihat ini mungkin aku sudah di hajar sama dia, untung saja papah sedang keluar kota selama 2 minggu, dan mungkin aku bisa meminta seperti ini terus atau lebih dari ini.hehehe

“Sshhh aahhh enak banget mahh.. Teruss mahhh” desahku
“lama banget sihh say keluarnya, mamah pegel nihh.”
“bentar lagi kok mahh ohhh, coba tambah pake ludah mamah biar cepet ahh keluar mahh”
“huuh dasar kamu ini” keluh mamah
“cuuhhh” mamahpun meludahi batang kontolku.
“aahhh nahh gituu donk maah, kan enak ahh”
“enakan!? Dasar mesumm!” ujar mamah sembari mencubitku
10 menit sudah mamah mengocok kontolku, dan aku merasa ada sesuatu yang ingin keluar dari ujung lobang kontolku.
“ahhh terus mahh, ebi mau keluar mahh ahhh yess!”
“ahhh” *crott croot crottt
Menyemburlah pejuh dari ujung kontolku mengenai wajah, rambut, dan tangan mamah. Puas dan senang sekali rasanya.

“tuhh liett.. Pejuhmu itu kena muka mamah tauk” *ucap mamah dengan kesal
“hehe maaf deh mah maaf!”
Kataku memohon
“yaudah sekarang udah puaskan, sekarang mandi sanah, udah mau jam tujuh tuh!”
“Siapp! boss!” aku pun langsung lari ke kamar mandi.

Hari itu pun aku jadi berangkat sekolah, walopun akhirnya telat masuk juga sih -_-
Tapi tentu perasaanku sangat senang dan berharap peristiwa tadi pagi bisa terulang kembali besok, besoknya lagi, besoknya lagi, kalo bisa setiap hari.hehe
Itupun selama ga ada papah si -_-

“teng teng teng tengg!”
Terdengar bunyi bell sekolah petanda pulang.

“oke, kita akhiri dulu pelajaran hari ini yah, dan jangan lupa untuk tetap belajar di rumah, sampai bertemu besok.” ucap bu guru sembari keluar kelas.

“yesss! Akhirnya pulang juga” ucapku kegirangan

“eh bi!” teriak seorang gadis memanggilku.
“eh farah, ada apa?” tanyaku.
“engg aku boleh nebeng pulang bareng kamu ga?. Hihi”
“nebeng terus kamu mah, modal dikit donk.”
“hehe duitnya lagi pas-pas nih, ayo donk, kan ebi orangnya baik.” rayunya.
“ngerayu nih ceritanya.. dasar, yaudah hayuh.” jawabku meng-iyakan

Farah, dia adalah gadis muda cantik dan ceria yang masih berusia 13 tahun. Farah juga selalu menjadi juara kelas di sekolah, ditambah lagi dengan sosoknya yang alim karna dia lahir dari orang tua yang selalu taat pada agama. Ngga heran kalo banyak murid lelaki yang jatuh hati padanya, termasuk aku.hehe. Hanya saja aku belum bisa mengungkapkannya sekarang. *dasar pengecut.

Ilustrasi Farah

*Setibanya dirumah farah.

“makasih yah bi udah di anterin, kalo bisa sering-sering aja kek gini.hehe”
“halah dasar,. Yaudah aku pulang yah.. Daaahh” ucapku berpamitan.
“iyah daaaahhh” jawabnya sembari melambaikan tangan.

Aku pun akhirnya sampai di komplek rumahku yang terlihat sepi, memang rumahku itu berada di koplek yang penghuninya masih sedikit, ditambah lagi warganya yang sebagian banyak berprofesi sebagai pekerja kantoran, membuat lingkunganku ini menjadi tempat yang sangat membosankan. -_-

“aku pulang!” ucapku sembari masuk.

*deggh.. Tiba-tiba jantungku bedetak kencang ketika melihat mamah tertidur di sofa ruang tamu dengan bagian bawah daster yang terlungkap ke atas membuat hampir seluruh bagian pahanya yang semok dan putih kelihatan, mungkin akibat reflek gerakannya saat telelap tidur, ditambah lagi dua gundukan payudara besarnya yang sedikit menyembul seolah-olah ingin keluar dari dekapan BH-nya.

Melihat pemandang itu pun sontak membuat batang kontolku mengeras, dan aku pun mulai mendekatinya.

“Mah.. Bangun mah.. Bangun” ucapku sembari menggoyang-goyang tubuh mamah agar bangun.
“mah ada kebakaran mah.. Bangun” candaku supaya mamah kaget dan bangun. Tapi sepertinya sia-sia saja -_- memang mamah itu kalo udah tidur kecapean pasti susah bangunnya, mamah bahkan bisa tidur seharian di kamarnya. *dasar tukang tidur

Tiba-tiba terlintas* ide kotor yang akan aku lakukan pada mamah, yaitu ber-onani dengan menggunakan tubuh mamah yang tertidur seperti orang mati ini.
Akupun mulai aksi bejatku dengan melepaskan celanaku yang berwarna biru beserta celana dalamnya, kemudian mengacunglah batang kontolku yang sudah mengacung bebas. Dengan sedikit gemeteran aku mulai memegang satu tangan mamah, dan kemudian aku mulai menuntun tangan mamah untuk mencengkeran kontolku dengan pelan-pelan, setelah itu aku mulai*memaju mundurkan tangan mamah yang ada di genggamanku ini secara perlahan.

“ssshhhh.. aaaahhh..” desahku lirih

Akupun mulai mengelus-elus kedua paha mulus mamah dengan tangan kananku yang sedari tadi nganggur. Dan mamah masih terlelap dalam tidurnya.

5 menit sudah aku melakukan aksi bejatku pada mamah, karna merasa bosan akupun mulai menyudahinya. Dan sekarang aku memulai aksi baru lagi. Aku mulai menempelkan batang kontolku ke wajah mamah dan kemudian aku mulai menggesek-gesaknya dengan perlahan. Dan anehnya mamah masih juga tidak merasa terganggu dari tidurnya dengan aksiku yang kelewatan ini. Meskipun hanya menggesek-gesekkannya saja tapi sensasinya Sungguh sangat luar biasa bagiku. Seandainya mamah bangun dan melihat dirinya di perlakukan oleh anaknya seperti ini, mungkin aku sudah digampar olehnya.

Sekitar 7 menit sudah aku menggesek-gesek kontolku pada wajah mamah, dan kurasakan ada sesuatu yang ingin keluar dari dalam kontolku..

“ssshhh aahhh ahh yeahh..”
*crooott crooott ccroottt

Menyemburlah pejuhku dengan banyaknya mengenai seluruh bagian wajah mamah. hahh sungguh sangat lega sekali mengeluarkan pejuh itu, apalagi ngeluarinnya pake tubuh mamah sendiri yang seksi.hehe

*kreekkk
Kemudian aku memfoto mamah yang berlumuran pejuh ini dengan hp-ku untuk hanya sekedar sebagai kenangan atopun bahan untuk aku ber-onani nanti.hehe. Setelah itu akupun mulai membersihkan wajah mamah yang penuh dengan pejuhku dengan tisu dan kembali ke kamarku yang terletek di lantai 2.

Siang itupun aku langsung tertidur pulas hingga suara mamah membangunkanku.

“ebi.. Bangun sayang, udah jam 7 tuh.. Makan dulu, kamu kan belum makan dari siang” ucap mamah.
“iya mah ntar.. Aku belum mandi nih”
“yaudah kamu mandi dulu deh, mamah tunggu di bawah yah.”
“iyah iyah” jawabku malas.

Malam itupun aku makan malam berdua dengan mamah, dan setelah itu aku dan mamah nonton tv bareng di ruang tengah yang sudah menjadi kegiatan rutin setiap malam.

“eh bi” ucap mamah
“apah?” jawabku yang masih fokus pada layar tv.
“jawab yang jujur yah, kamu tadi abis pulang sekolah ngapain aja?”

Akupun kaget setelah mamah menanyakan hal itu.

“engg.. abiz pulang sekolah ebi langsung tidur lah mah, kan mamah yang ngebangunin ebi tadi” jawabku gelagapan.
“tidurr.. Atau mejuhin muka mamah!? Hayoo.. Jangan boOng sama mamah yah bi”
“lohh kok mamah tau si? Tanyaku kaget.
“ya tau lah, orang pas bangun tiba-tiba muka mamah jadi lengket gini, udah gitu baunya amis lagi, ya pasti itu gara-gara ulah kamu lah” ujar mamah
“hehe.. Iyadeh ebi ngaku, maaf yah mah” kataku memelas.
“dasar anak mesum.. Kamu ini kok ama mamah sendiri mesum sih” ujar mamah sembari menjewerku.
“aww ampun mah ampun.. Ebi minta maaf! Lagian salah mamah sendiri sih cantik udah gitu seksi lagi” jawabku yang malah ngelunjak.
“huhhh dasar kamu ini.. Yaudah mamah maafin, lain kali kalo mau di kocokin sama mamah ya tinggal minta aja sama mamah, ntar mamah turutin kok” ujar mamah.
“hahh.. yang bener mah? mamah ngga nolak nih?”
“iyaa beneran, mamah ga boOng, tapi ada syaratnya” ujarnya
“apa syaratnya mah” tanyaku penasaran.
“mamah cuma pengin kamu itu ngga boleh males, truz harus rajin sekolahnya, cuma itu aja.. Bisa kan?”
“oke deh mah, mulai sekarang ebi bakal rajin sekolah demi mamah, ebi janji” ucapku.
“nah gitu donk, itu baru anak mamah” ujarnya.

“oiya mah” ucapku.
“iyah, kenapah?” tanya mamah
“emmm.. ebi minta di kocokin donk” pintaku.
“kocokin apanya sayang?” tanya mamah meledek.
“isshh kayak ngga tau aja ni.. ituloh titit ebi di kocokin” jelasku.
“ngga mau ah” jawab mamah.
“iiihh tuh kan.. Tadi katanya di bolehin, mamah nyebelin ish” ucapku kesal.
“hihihi.. Becanda kok sayang.. Gitu aja kok ngambek si.. Yaudah buka donk celananya”
“huuhh ngeledek terus ni mamah” ucapku yang kemudian membuka celana.

“itu tititmu masih tidur bi.. Lucu deh.hihi”
“iyanih.. Bangunin donk mah.hehe” suruhku pada mamah.
“ehh titit.. Ayo bangun.. Jangan tidur mulu” ucap mamah sembari menyentil-nyentil batang kontolku.
“kok di sentil-sentil gitu mah, kalo kek gitu ya ngga bakalan bangun lah, di kocokin donk mah..” kataku
“hihihi iyadeh iyah~” ucap mamah

Mamah pun kemudian mengocok kontol dengan lembutnya, hingga perlahan kontolku pun mulai mengeras dan membesar.

“aaahhh.. yess.. teruss mahh.. enak banget tangan mamah..” racauku
“enak kan sayang? Mau di tambahin ludah mamah ngga?.hihi” tawar mamah
“mau mahhh mauu” jawabku
*cuuhhh
Mamah mulai menambahkan air ludah ke kocokan tangannya, membuat gesekan kontolku dan tangan mamah yang tadinya agak kasar sekarang menjadi licin.

“aaahh mantep mahh.. Terus mah yang kenceengg..” desahku ke enakan
“iyah iyah” jawab mamah sembari menaikan tempo kocokan tangannya.

15 menit sudah mamah mengocok batang kontolku dengan posisi duduk berdampingan.

“mahh ebii mau keluar mahh.. ahh…”

*crooott croott croott
Meletuslah lahar panas putih yang begitu banyak dari batang kontolku yang mengenai sebagian pahaku dan tangan mamah.

“gimana enak kan?” ucap mamah
“enak banget mah.hehe” jawabku
“huhh dasar anak mesum.. Yaudah sekarang bersihin sanah pejuh kamu ituh, truz tidur.. Udah malem juga nih” ucap mamah
“siapp bos cantik!.hehe” kataku yang kemudian pergi ke kamarku.

Malem itu pun aku tidur dengan sangat nyenyak, aku merasa begitu beruntung punya mamah yang sangat baik sama aku udah gitu cantik pula.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*