Home » Cerita Seks Kakak Adik » Kak Alya 1

Kak Alya 1

Cerita ini memang di bikin agak mirip dengan Kak Ochi, tapi tetap berbeda

Kak, aku pergi sekolah dulu yah
Iyaaa belajar yang bener, jangan macam-macam di sekolah kamu dek!
Nggak kok mending macam-macam di rumah sama kakak, hehe
ÔÇ£Hah? Apaan sih kamuÔǪ?”

Bercanda kok kak
Dasar Diapun mendaratkan ciumannya di keningku, seperti yang biasa dia lakukan ketika aku pamit ke sekolah. Ugh, sungguh senangnya tiap pagi selalu mendapatkan ciuman darinya, ciuman dari kakakku yang cantik dan seksi ini, tapi

“Hehe.. Dado pamit juga ya kak..” ujar temanku bernama Dado yang menungguku dari tadi. Dia ikut mendekati kakakku dengan wajah sok polos dan cengengesan seperti ingin juga mendapatkan kecup manis dari kakakku.

“Kenapa Do? Kamu mau kakak cium juga?” Tanya kakakku seakan bisa menebak apa yang dipikirkan temanku itu.
“HeheÔǪ Iya kak… boleh?” pinta Dado.

“HihihiÔǪ duh kamu ini, Kakak tanyain Aldi dulu yahÔǪ Dek lihat tuh, temanmu mau dicium sama kakak juga tuhÔǪ Boleh nggak dek dia juga dapat ciuman dari kakak?ÔÇØ tanya kakakku meminta pendapatku.

“Ya nggak lah kak!” tolakku, gila aja kalau si jelek ini juga dapat ciuman dari kakakku.

ÔÇ£Tuh dengar, gak dibolehin sama Aldi, hihihi. Udah sana kalian, buruan berangkatÔÇØ

Iya iya Buruan Do! suruhku menyeret Dado, kalau lama-lama di sini ntar si Dado beneran bakal dapat ciuman dari kakakku lagi, tak rela aku! Akupun segera menyalakan motorku dan berangkat ke sekolah.
ÔÇ£Daagh kak Alyaa…ÔÇØ
“Daagh kak Alyaa cantik.. hehe..” pamit Dado juga ikut-ikutan. Kupret nih anak!

Namaku Aldi. Aku masih kelas 2 SMU. Di rumah ini aku hanya tinggal berdua bersama kakakku. Ya, hanya berdua saja karena kedua orang tua kami tinggal di kota yang berbeda dengan kami. Papaku yang bekerja di luar kota membuat Mama juga jadi harus mendampinginya di sana. Tapi bagiku tak masalah, karena selama ini aku ditemani oleh kakakku, Kak Alya.

Kak Alya saat ini sedang kuliah di salah satu PTS ternama di kota kami dan baru saja menjalani tahun pertamanya. Sungguh hari-hari yang kulalui sangat menyenangkan karena kakakku sangat memperhatikan diriku. Seperti memasakkan makanan untukku sehari-hari, sampai mengingatkan akan pakaian kotorku yang seharusnya dicuci. Tapi karena kakakku juga memiliki kesibukan kuliah, aku memilih untuk mencuci pakaianku sendiri. Walau terkadang justru ia yang ingin mencucikan pakaianku. Memang kakakku ini sangat baik. Hal itulah yang membuatku semakin suka bermanja-manja pada kakakku ini.

Kak Alya sehari-hari dikenal baik, ramah dan sopan di lingkungan perumahan kami. Dia tidak pernah pilih-pilih teman dalam bergaul. Walaupun kak Alya sudah memiliki pacar, tapi tetap saja banyak cowok yang nekat untuk medekatinya. Bahkan termasuk teman-temanku yang suka main kerumah dengan alasan bikin PR lah, main PS lah. Siapa juga sih yang tidak tertarik dengan cewek seperti kak Alya? Sudah cantik, sopan, ramah pula. Aku saja sampai tertarik padanya meskipun aku adalah adik kandungnya, hehe.

Sehari-hari, Kak Alya selalu berpakaian tertutup lengkap dengan jilbab bila keluar rumah atau saat sedang menerima tamu. Tapi ketika sedang di rumah saat hanya berdua denganku, kak Alya sering sekali berpakaian seadanya. Siapapun pasti memaklumi bila berpakaian seadanya saat berada di rumah tanpa ada orang lain yang melihatnya kecuali aku. Tapi yang kak Alya kenakan justru lebih dari sekedar seadanya. Bahkan bisa dibilang sangat seadanya, pakaian yang sangat minim! Karena hanya ada aku di rumah ini, maka akulah yang beruntung bisa melihat pemandangan indah ini setiap hari. Walaupun kadang-kadang teman-temanku juga kebagian rezeki dapat melihat penampilan kakakku berpakaian minim.

Seperti saat mengantarkan aku ke depan pintu tadi, kakakku ini hanya mengenakan tanktop putih ketat berbelahan rendah dengan bawahan celana pendek berwarna pink. Sungguh setelan yang mempertontonkan aurat-auratnya! Kulitnya yang putih mulus, lekukan tubuhnya yang indah, rambut hitam sebahunya yang digerai, serta semua bagian tubuhnya yang biasa ia tutupi bila keluar rumah itupun tersaji khusus untukku, adek laki-lakinya. Aku juga bisa pastikan kalau kak Alya tidak mengenakan apa-apa lagi dibaliknya karena aku bisa dengan jelas melihat tonjolan mungil pada bagian dadanya. Gimana aku nggak horni coba? Meskipun aku adeknya, tapi aku kan laki-laki biasa. Sialnya temanku tadi juga beruntung bisa melihatnya.

Tapi kak Alya sepertinya cuek-cuek saja dan tidak peduli bila dirinya selalu menjadi tontonan bagiku sehari-hari. Kak Alya seperti sudah biasa membiarkan dirinya dan cara berpakaiannya itu dipelototi bulat-bulat olehku. Malah sesekali kak Alya melempar senyum manisnya ketika tahu aku sedang memperhatikannya. Ugh, sungguh bikin gregetaaan! Mana dianya juga tak jarang mondar-mandir di depanku seperti seakan sengaja menggodaku. Gimana aku tidak pusing dibuatnya!?

Semakin lama aku malah berpikir kalau kak Alya sepertinya suka sekali jika aku memperhatikan dirinya. Terutama ketika kak Alya hanya berpakaian seadanya di rumah, dia betul-betul memamerkan kecantikannya itu padaku. Berbeda dengan kesehariannya di luar, kalau di rumah kak Alya sering menggodaku seolah-olah ia seperti perempuan nakal. Dan namanya laki-laki, aku pun sering merasa tak tahan dengan pemandangan yang selalu kak Alya suguhkan setiap hari buatku. Kak Alyaku yang cantik, putih, bening, dan seksi, dan nakal, akhirnya menciptakan khayalan yang tidak-tidak di dalam kepalaku. Dan berujung pada kegiatan rutin harian, yaitu urut-mengurut otongku sambil membayangkan kak Alyaku yang nakal.

Tentunya aku beronani membayangkan kakakku secara diam-diam, tapi akhirnya perbuatan aku itu ketahuan juga olehnya. Kejadiannya baru seminggu yang lalu

ÔÇ£Adeeeeeek!ÔÇØ teriaknya kencang di depan kamar mandi waktu itu.
ÔÇ£Apaan sih kak? Berisik amatÔÇØ

ÔÇ£Kamu onani?? Tuh pejumu belepotan di lantai kamar mandi! Cepat bersihin!ÔÇØ
ÔÇ£I..iya..ÔÇØ Duh, aku sungguh malu ketahuan habis onani oleh kakakku sendiri.

ÔÇ£Emang kamu udah bisa keluarin peju yah dek?ÔÇØ ujarnya menggodaku.
Ya bisa dong kak aku kan udah gede, hehe..
Iya.. makin gede tapi juga makin mesum kamunya

Habisnya kakak sih ups! sial, aku keceplosan.
ÔÇ£Hah? Jangan bilang kalau kamu onani sambil ngayal kakak!? Ayo jawab!ÔÇØ

Eh.. i..itu aku tergagap. Masak aku mengakui padanya kalau aku membayangkan kakakku sendiri sebagai objek onani sih? Tapi dia yang melihat aku tergagap malah tertawa terbahak. Dia tidak marah!

Dasar kamu sama kakak sendiri nafsu sana cepat bersihin pejuhmu! ujarnya lalu pergi membiarkanku sendiri membersihkan ceceran spermaku di lantai kamar mandi.

Setelah kejadian itu, kakakku ini malah semakin menjadi-jadi menggodaku. Bahkan dia mengizinkan aku untuk membayangkannya bila aku beronani. Malah beberapa hari yang lalu aku beronani di depannya, di depan kakakku sendiri sampai ejakulasi dan pejuhku berhamburan mengotori lantai kamar mandi. Waktu itu aku lagi-lagi kedapatan olehnya sedang onani, dia tidak sengaja masuk ke kamar mandi.

Kamu sih dek kakak kira gak ada orang eh ternyata malah asik onani
I..iya kak maaf
ÔÇ£Bayangin siapa kamunya? Bayangin kakak lagi?ÔÇØ
ÔÇ£Iya kak.. heheÔÇØ
Dasar porno! Ya udah, lanjutin gih sana ujarnya kemudian ingin pergi, tapi ku tahan.

kakak di sini aja dong
ÔÇ£Hah? Ngapain?ÔÇØ
Temanin aku pintaku nekat, aku pasrah kalau dia bakal memarahiku, tapi siapa tahu kalau dia malah setuju.

Apaain sih dek Dasar ya udah, kali ini aja yah dan ternyata dia memang setuju! Sungguh beruntung aku punya kakak seperti dia. Udah cantik, baik, pengertian sama adeknya lagi, hehe. Akupun lanjut beronani, namun kali ini ada kakakku di depanku. Mengocok penisku dengan melihat kakakku secara langsung! Mana dianya senyum-senyum terus kepadaku, mana tahan coba? Akhirnya spermakupun muncrat-muncrat dengan derasnya di depannya.

ÔÇ£Udah kan dek? Udah lega? Udah hilang kan pusingnya?ÔÇØ
ÔÇ£I..iya kak.. makasihÔÇØ
Jangan lupa bersihin tuh pejumu
ÔÇ£I..iya..ÔÇØ

Tapi ternyata tidak sekali itu saja aku beronani di depannya, kemarin dan dua hari yang lalu juga demikian. Tapi hanya sampai disitu saja, kak Alya masih selalu mengingatkanku bahwa kami adalah saudara kandung kakak beradik. Memang aku sadar bahwa sangat tidak pantas aku meminta hal ini padanya. Tapi nafsuku pada kakakku sendiri mengalahkan segala-galanya.



Dan kini, siang sepulang sekolah aku langsung menuju rumah tanpa mampir-mampir kemana lagi. Apalagi kalau bukan untuk berduaan dengan kak Alya, bermanja-manjaan dengan kakakku yang cantik ini.

“Kak Alyaa..” panggilku melihat kak Alya sedari tadi mondar-mandir.

“Apa deek?” aku mendengar kak Alya menjawab sambil tersenyum manis. Sepertinya ia tahu kalau aku sedang memperhatikannya dari tadi.

“Ngapain sih kak dari tadi mondar-mandir? Pusing tau kak liatnya”

“Ooh, adek lagi pusing beneran? Atau pusing banget dek?” teguranku malah dijadikan candaan oleh kak Alya.

“Anu kak.. Hehe.. lagi pusing banget..” jawabku cengengesan, entah kak Alya tahu maksudku atau tidak.

“Hihi.. kamu tuh ya dek.. ga bisa apa bentar aja ga pusing.. masa tiap hari bilangnya pusing melulu..” kak Alya duduk disebelahku dan memberi jarak agak jauh.

“Abisnya, kak Alya juga siih.. tanggung jawab ya kalo aku sakit gara-gara pusing melulu..” candaku mengancam kak Alya, sekali lagi entah kak Alya mengerti maksudku atau tidak.

“Yee.. adek yang pusing kok kakak yang disalahin? Umm, adek belum makan kalii.. Tuh kak Alya udah masakin ikan goreng kesukaan adek”

“Aku pusing bukan karena laper kak..” jawabku sok bersungut walau sebenarnya aku memang lapar betulan, hanya saja ada yang jauh lebih lapar di banding perutku.

“Umm.. Adek pasti pusing karena belum dapet-dapet pacar yah? Hihi.. kasian banget sih kamu dek.. di rumah melulu siih..” kak Alya mencari jawaban yang aku kini malah dijadikan bahan candaan oleh kak Alyaku ini. Tapi seyum dan tawa ringan kak Alya membuatku bertambah pusing.

“Iya nih kak.. kenapa ya kok aku sukanya di rumah aja berdua sama kak Alya,? Hehe..” jawabku cengengesan sambil duduk merapat mendekati kakakku berharap kakakku tidak makin menjauh.

“Iya nih dek.. kakak juga sama. Kok sukanya di rumah aja yah sama adek berdua-duaan? Hihi..” sambil menjawab dengan tawa renyahnya kak Alya menggeser duduknya yang malah semakin mendekat ke arahku dengan tubuhnya yang dicondongkan kedepan. Wajah kami pun tampak berdekatan. Aku suka kaget sendiri kalo kak Alya menggodaku tiba-tiba seperti ini.

“Serius kak?” tanyaku balik seperti tak percaya akan jawaban kak Alya.

“Iya lho.. coba deh bayangin dek kalo ngga ada kakak.. Adek makan ga ada yang masakin.. baju kotor ga ganti-ganti.. sekolah kalo ga diingetin suka bolos, pake alasan nemenin kakaklah.. ga kebayang tuh dek, seminggu aja adek jadi kayak gembel.. Hihi..”

“Kak Alya!” dengan sebal dan gemas aku memajukan tubuhku sambil merentangkan tangan memeluk kakakku yang sukanya menggodaku.

“Adek! Aduuh.. Geli dek! Lepasin doonk! Hihi.. kakak belum selesai ngomong nih..” kak Alya meronta dari pelukanku yang jamahan tanganku bergerilya sampai kemana-mana. Tapi seperti biasa, kalau kak Alya seperti mau-mau saja kuperlakukan seperti ini.

Lalu karena aku penasaran akan lanjutan kak Alya, akupun menghentikan gerakan gerilyaanku walau aku masih tetap memeluk kak Alya yang kini posisiku jadi memeluk dari belakang karena rontaanya barusan.

“.. Kalau adek lagi kambuh pusingnya, siapa yang ngobatin? Hmm?” tanyaku kak Alya seolah menunjukkan betapa tergantungnya diriku padanya.

“Hehe.. kak Alya donk, kan cuman kak Alya yang pinter ngobatin..” jawabku mesum.

“Kamu tuh ya dek.. bisa-bisanya kakak sendiri dicabulin, tiap hari lagi.. sana gih cari pacar..” sambil dengan gaya mengusir menepis-nepis pelukanku yang makin erat. Semakin erat pelukanku, semakin menempel tubuhku termasuk otongku yang sudah mulai mengeras merapat pada tubuh belakang kak Alya.

“Ga mau ah! Maunya sama kak Alya aja, udah baik, cantik, seksi lagi.. Uugh..” pelukku sambil mengangkat kakiku mengapit paha kak Alya dari belakang agar tak mudah lepas dari pelukanku. Dan membuat otongku semakin menggesek pada pinggul belakang kak Alya.

“Aduh adeek.. kok kakaknya dijepit begini sih? Kan kakak jadi ga bisa bergerak..” jawab kak Alya dengan nada manja.

“Uugh.. kak Alya..” mendengarnya menjawab dengan nada manja gemulai tak berdaya seperti itu malah justru membuatku semakin panas dingin.

“Dek..”

“Iya kak?”

“Udah?”

“Apanya ya kak?” jawabku pura-pura tak tahu.

“Itu tuuh yang dibelakang kakak.. ngeganjel tau deek..” kak Alya rupanya sadar aku mulai melakukan gerakan menggesek di pinggul belakangnya.

“Yaah, kak Alya.. sekali ini doonk.. yah? Lagian kan ga nempel langsung kok kak.. tapi kalo boleh nempel langsung Aldi seneng banget loh kak..Hehe.. yah kak? Pleasee..” pintaku memohon banget sama kakakku yang cantik ini.

“..Uumm.. boleh gak yaah?” kak Alya menggodaku seperti biasa dengan gaya genit pura-pura berpikir.

“Sekaliii aja kak.. Boleh yah?” aku memohon dengan wajah memelas sambil masih terus menggesek pelan pada pinggul kak Alya yang semakin lama mendekat ke belahan bongkahan bokongnya.

ÔÇ£Kamu tuh yaa, kalo dikasih hati langsung minta jantung sama kakak..ÔÇØ

ÔÇ£Hehe.. iya kak Alya, jantung kakak disini yah?ÔÇØ lanjutku bertanya balik sambil iseng memegang dada kak Alya.

Adeeeeek! Tanganmu! Lepasiin ugh geli Adeek! aku yang iseng terus melancarkan seranganku pada kak Alya malah semakin heran melihat dia yang bukannya marah, tapi malah kegelian. Tentu saja aku semakin berani dibuatnya, akupun meneruskan aktifitas tanganku di buah dadanya sambil menekan dan mempercepat goyangan pinggulku pada belahan pantat kakakku ini, dan kak Alya tetap saja hanya diam menerima perlakuan cabul dariku!

ÔÇ£Kak Alya.. maaf yah.. aku gak tahan ngeliat kakak kayak gini tiap hari..ÔÇØ sambil aku terus memeluk dan menggoyangkan pinggulku.

ÔÇ£…ÔÇØ

ÔÇ£Ngeliat kak Alya yang cantik, putih, harum, seksi.. Uugh.. kak Alya sih, godain aku terus!ÔÇØ aku makin mempercepat gerakan pinggulku, tapi kak Alya hanya diam saja.

ÔÇ£…ÔÇØ

ÔÇ£Kak?ÔÇØ panggilku karena kak Alya hanya diam saja dari tadi.

ÔÇ£…ÔÇØ

ÔÇ£Kak.. Kakak marah ya?ÔÇØ aku mulai penasaran, apakah kak Alya marah padaku karena aku semakin kurang ajar padanya? Aku mulai agak mengendurkan goyanganku.

ÔÇ£Bawel ah! Kamu mau nerusin atau mau udahan? Kalo udahan, kak Alya bangun nih ya?ÔÇØ tiba-tiba kak Alya buka suara. Aku terkejut karena ternyata kak Alya benar-benar tidak sedang marah, malah seperti menantangku untuk meneruskan kegiatanku.

ÔÇ£Eh! Ja..jangan kak.. Aku mau terusin kok.. Aku kira tadi kakak marah, hehe..ÔÇØ

ÔÇ£Nggak marah kok. Emangnya pernah kakak marah sama kamu?ÔÇØ

ÔÇ£Uumm.. ga pernah sih.. makanya aku sayang banget ama kak Alya, aku cinta banget sama kakakku yang seksi ini, hehe..ÔÇØ

Huuu dasar! Tapi ingat ya deek.. jangan sampai nyelip!

ÔÇ£Kalo dikit aja kak?ÔÇØ aku mencoba peruntunganku dengan menawar, tidak ada salahnya, siapa tahu dia mau.

Nggak! Inget ya dek kita tuh saudara kandung, kakak adik.. jadi jangan yah adek.. Ah, dia tidak mau. Aku tak bisa memaksanya lebih jauh lagi.

ÔÇ£Iya deh kak..ÔÇØ jawabku agak setengah bersungut.

Adeek kak Alya menoleh kebelakang untuk melihatku, dari nadanya dia seperti sedang baik-baikin aku yang sedang bersungut walau aku masih terus menggoyangkan pinggulku.

Tiba-tiba kak Alya melepaskan pelukanku, berpindah posisi tapi masih di kursi sofa tempat kami duduk berdua. Kak Alya dengan bergaya merangkak di atas sofa, bergerak maju menuju tepian tangan sofa menjauhiku. Aku masih tak mengerti apa yang kak Alya lakukan, tapi melihat goyangan pinggul dan pantatnya seakan kak Alya memang niat menggodaku untuk menerkamnya dari belakang. Kak Alya kemudian menoleh ke arahku mengintip dari balik pundaknya.

ÔÇ£Adeek.. sini deh.. kalau gesekin pake gaya doggy, adek mau nggak?ÔÇØ kak Alya dengan postur tubuh menungging membelakangiku bertanya lirih dan manja sambil menggigit bibir bawahnya. Tubuhku langsung panas dingin! Tentu saja aku mau!

ÔÇ£Uugghh! Kak Alya!ÔÇØ teriakku sambil menerkam dan menubruknya dari belakang.

ÔÇ£Hihihi… pelan-pelan! HmmÔǪ dek, keluarin aja burungnya, kasian nanti malah bengkok ketekuk di dalam celanamuÔÇØ suruh kak Alya sambil senyum-senyum. HaduhÔǪ tawaran apalagi ini? Tentu saja tidak ku tolak, segera ku bebaskan penisku dari celanaku.

ÔÇ£Kak.. aku selipin ke dalam celana kak Alya yah? Janji deh aku ga bakal masukin..ÔÇØ

ÔÇ£..Uumm.. Iyah.. tapi bener yah dek, jangan dimasukin..ÔÇØ

ÔÇ£Ouughh, kak Alyaku yang cantik dan baik.. nih kak..ÔÇØ Akupun menyelipkan penisku ke dalam celana kak Alya melalui lubang kaki celana pinknya itu. Seperti yang kuduga, kak Alya tidak mengenakan celana dalam! Sambil kuarahkan dan kutempelkan otongku pada belahan pantat kak Alya, tanganku memegang pinggang kak Alya. Kini posisiku mirip orang yang sedang menyetubuhi kak Alya dari belakang dengan gaya doggy.

Ngghh.. deekk. Sshhh dasar kamu nakal rintih kak Alya, mendengar suara rintihannya itu membuatku semakin larut dalam khayalan yang seolah-olah aku seperti sedang berhubungan badan dengan kakak kandungku sendiri. Ugh kak Alya.

Adeek.. kalo orang liat kita, pasti dikira kamu lagi ngapa-ngapain kakak kata kak Alya yang mulai memancing-mancing dengan omongan panasnya. Walau kami masih memakai pakaian lengkap, tetap saja pemandangan sebagai kakak adik yang sedang melakukan perbuatan cabul ini menumbuhkan sensasi yang membuat panas dingin bagi yang melihatnya.

ÔÇ£Kalo orang liat kak Alya sama aku lagi begini.. pasti mereka juga pengen kak..ÔÇØ imbuhku sambil terus menggesek otongku di sela-sela pantat dan kain celananya.

ÔÇ£Hihi.. iyah dek, kepengen ngentotin kak Alya juga yah merekanya? Samaan kayak adek..ÔÇØ mendengar kak Alya mengucapkan kata-kata kotor begitu malah membuat otakku semakin ngeres, membayangkan kak Alya benar-benar disetubuhi oleh orang asing akibat melihat tingkah laku kami. Bahkan lebih dari satu orang, saling berebut untuk mengentoti kakakku yang cantik dan seksi ini. Kak Alya benar-benar nakal, membayangkan dirinya disentuh orang lain selain aku ataupun pacarnya. Kak Alya yang berkulit putih, ditindih dan digagahi mereka yang berkulit gelap. Membayangkan kak Alya yang tak berdaya berusaha melayani penis-penis mereka membuatku semakin horni. Entah kenapa semakin aku membayangkan apa yang dialami kak Alya semakin cepat pulalah irama goyangan pinggulku, penisku juga menekan semakin kuat ke belahan pantat kak Alya.

ÔÇ£Uugh.. kak Alya..ÔÇØ

ÔÇ£Hihi.. kamu ngebayangin apa sih dek? Ngebayangin kak Alya dientotin orang lain yah dek?ÔÇØ

ÔÇ£Kak Alya nakal nih.. Uughh.. Kak Alya..ÔÇØ aku mulai meracau tak jelas dan gesekanku semakin cepat.

ÔÇ£Adeek.. suka berfantasi kakak dicabulin orang lain yah dek? Emang kalau beneran terjadi kamu pengen lihat?ÔÇØ suara kak Alya makin kemari makin lirih dan menggoda.

ÔÇ£Kak Alya nakal! Adek udah mau keluar.. kaak!ÔÇØ

ÔÇ£Terus deek.. entotin kakak dek.. teruss..ÔÇØ kak Alya terus menggodaku sampai akhirnya aku muncrat dan menekan otongku kuat-kuat ke belahan pantatnya yang montok dan putih itu dibalik celana pinknya hingga basah oleh pejuhku. Setelah membuang semua pejuhku ke pantat kak Alya, aku ambruk di punggungnya sambil sesekali meremas-remas susu kakakku.

ÔÇ£Udah dek? Udah hilang kan pusingnya?ÔÇØ kak Alya bertanya setelah membantuku melampiaskan hal yang tak tertahankan. Kakakku benar-benar nakal. Selalu membawaku mengkhayalkan yang tidak-tidak tentangnya.

ÔÇ£Hehe.. udah belum yah kaak?ÔÇØ candaku mengikuti gaya kak Alya.

ÔÇ£Ooh.. jadi adek mau lagii?ÔÇØ

ÔÇ£Iyah kak.. mau.. mau..ÔÇØ jawabku bersemangat. Aku lalu melihat kak Alya bangkit dari duduknya, sedang aku dengan setia menanti apa yang akan diperbuat oleh kakakku yang seksi ini.

ÔÇ£Lihat deek.. jangan ngedip yah..ÔÇØ kak Alya dengan gaya nakal seperti seorang striptease perlahan-lahan memelorotkan celana pendek pinknya. Aku memandang dengan tertegun. Kak Alya memelorotkan celananya yang tidak memakai dalaman apa-apa lagi di baliknya. Bagian bawah tubuhnyapun terpampang bebas di hadapanku, adik laki-lakinya. Aku yang baru saja memuncratkan pejuhku pada kakakku mendadak penisku bisa mengeras kembali. Aku bisa melihat dengan jelas bulu-bulu halus yang tumbuh di atas vagina kakakku yang tembam. Memang tidak sekali aku pernah melihat vagina kakakku sendiri entah di saat sengaja atau tidak. Tapi disuguhi seperti ini aku merasakan sensasi yang sangat berbeda. Kakakku sendiri sedang menggodaku, dan..

ÔÇ£Nih, pejuhin lagi celana kakak! Sekalian cuciin ya.. bau tuh pejuh adek, hihi..ÔÇØ kak Alya melemparkan celana bekas kupejuin tadi ke mukaku.

ÔÇ£Iih! Kakak! Main lempar ke muka aja!ÔÇØ teriakku kesal. Dia hanya tertawa, lalu berlenggang dengan santainya keluyuran di dalam rumah dengan kondisi seperti itu tanpa memakai bawahan sama sekali, hanya memakai tanktop saja. Sungguh pemandangan yang membuat penisku kembali ngaceng maksimal. Untung saja hanya aku yang melihatnya, tak dapat ku bayangkan bila ada orang lain yang melihat kondisi kakakku seperti sekarang ini. Untuk seorang kak Alya yang dikenal sopan, ramah, baik dan selalu memakai jilbab bila di luar rumah, tentunya akan menjadi hal yang sangat berlawanan dengan apa yang sedang dilakukannya sekarang.

ÔÇ£Permisii! Sedekahnya Paak.. Buu..!ÔÇØ tiba-tiba terdengar teriakan orang peminta sumbangan di luar rumah kami.

ÔÇ£Adek! Ada yang minta sumbangan tuh..ÔÇØ

ÔÇ£Iya, aku juga denger kali kak..ÔÇØ dari yang kudengar sepertinya seorang bapak-bapak tua yang berdiri di luar pagar rumah kami.

ÔÇ£Sana gih kasih sumbangan ke Bapak itu dek..ÔÇØ kak Alya menyuruhku keluar untuk memberi sumbangan.

Melihat kondisi kak Alya yang hanya memakai tanktop putih dan tak memakai bawahan apa-apa, serta aku yang masih memegang celana pendek kak Alya, tiba-tiba terbesit pikiran iseng untuk kakakku.

ÔÇ£Gak ah! Kak Alya ajah yang kasi sumbangan, hehe..ÔÇØ tantangku iseng ke kak Alya. Aku sungguh penasaran kalau memang kak Alya mau menerima tantanganku untuk memberi sumbangan ke Bapak itu tanpa mengenakan bawahan apa-apa. Walau dibatasi oleh pagar yang tingginya seatas dadaku kak Alya, tetap saja membayangkan kakakku yang bening dan putih itu menemui bapak peminta sumbangan itu membuat darahku berdesir dan tubuhku panas dingin.

ÔÇ£Hmm? Gak pake celana kayak gini dek? Huhu.. Adek pengen liat yah kakak cuma pake ginian nemuin bapak itu diluar?ÔÇØ tanyanya dengan lirikan menggoda.

ÔÇ£Adeek.. liat kakak yah.. kakak penuhi lagi fantasi adek.. hihi..ÔÇØ seraya kak Alya membuka pintu depan sambil berekpresi imut dengan mengedipkan sebelah mata dan menggembungkan pipi satunya. Aku hanya bisa memegang otongku yang mulai mengeras melihat tubuh seksi kak Alya dengan aurat yang terbuka bebas pada bagian bawahnya. Kak Alya yang selalu berpakaian tertutup dan memakai kerudung, kini akan menemui orang asing dengan vagina dan paha terpampang kemana-mana. Ugh, kak Alya benar-benar nakal!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*