Home » Cerita Seks Ayah Anak » Papa Jahat 1

Papa Jahat 1

Setiap orang memiliki rahasia dalam hidupnya, entah itu rahasia-rahasia kecil yang hanya ia bagikan kepada Tuhan dan dirinya sendiri, atau bahkan rahasia kelam yang seringkali memberontak ketika ia terpendam terlalu lama dalam batin yang tak pernah tenang.

Di usia saya yang sekarang sudah menginjak 29 tahun, hidup sedikit banyak telah mengungkapkan sebagian misterinya kepada saya, membentuk karakter dan kepribadian saya dengan segala pengalaman hidup, serta mewarnai sejarah hidup saya dengan deretan rahasia.

Oh ya, sebelumnya perkenalkan nama saya Catherine..
tetapi orang-orang lebih sering memanggil saya Ling-Ling.. karena saya keturunan Tionghoa tulen.

Sebenarnya saya merasa segan untuk menceritakan semua ini..
tetapi ada kalanya saya merasa harus menceritakannya kepada seseorang..
internet menjadi salahsatu pilihan saya untuk menceritakan rahasia yang saya pendam selama bertahun-tahun, karena di sini..
saya bebas bercerita tanpa seorangpun tahu siapa saya..
tanpa seorangpun bisa menghakimi masa lalu saya yang hitam dan penuh dengan dosa.

Karena itulah, melalui sarana nirkabel ini, kucoba untuk melepaskan segala beban yang kupendam selama ini..
semoga ketika ia terlepas, ia juga melepaskanku untuk menyambut hidup baru yang bebas dari bayang-bayang masa lalu.
Semoga.
————————

Catherine [Ling-Ling]

Aku lahir sebagai sulung dari 2 bersaudara, papa dan mama menikah di usia yang teramat muda..
waktu itu mereka terpaksa menikah karena kehendak kakek nenek dan tradisi keluarga.
Usia Papa 19 tahun dan Pama 17 tahun ketika mereka menikah.

Papa dan Mama tinggal dalam rumah kontrakan yang lumayan besar.. sambil menabung untuk membeli rumah sendiri.

5 tahun setelah aku dilahirkan, mama baru mendapatkan kehamilannya yang kedua..
sayangnya Tuhan berkehendak lain.. dalam proses persalinan prematur untuk melahirkan adik..
yang belakangan diketahui berjenis kelamin laki-laki itu.. mama mengalami pendarahan hebat..
nyawa keduanya tidak tertolong.

Akhirnya.. tinggallah aku dan papa dalam kesunyian rumah yang dari hari ke hari semakin menyayat hati.
Papa dengan tabah merawat aku sebagai single parent..

Segala urusan papa-lah yang mengerjakan.
Mulai dari mendaftarkan aku masuk SD.. memandikan dan bangun pagi-pagi untuk memasak serta mengantarkan aku ke sekolah.
Beliau seakan larut dalam kesibukan kerja dan konsentrasi mengasuhku.

Papa tidak pernah menikah lagi..
mungkin itu diakibatkan oleh akumulasi perasaan bersalah beliau setelah kehilangan mama dan adikku di usia yang sedemikian muda.

Tahun 1998.. Krisis melanda hidup kami.
Papa kehilangan pekerjaan dan harus mencari jalan untuk membiayai kehidupan kami berdua.

Saat itu usiaku 11 tahun.
Kami terpaksa pindah ke sebuah rumah kontrakan kecil yang sekaligus menjadi tempat usaha papa berjualan sembako.

Rumah kontrakan ini begitu kecil..
hanya terdiri dari satu ruangan besar yang digunakan papa untuk berjualan..
terisi penuh dengan kotak-kotak kayu yang berisi beras serta bahan makanan pokok lainnya..
serta sebuah meja kayu yang tak seberapa lebar..
di mana papa sering duduk di belakangnya mendengarkan radio.. sambil memencet-mencet kalkulator dan menulis pembukuan.

Tidak ada ruang tamu.
Kamar tidur hanya satu berupa dipan yang beralaskan spring bed tua yang mulai kehilangan kelenturannya..
ditambah satu kamar mandi sederhana.. dan sebuah kursi goyang yang terletak di samping meja pembukuan.

Papa di mataku adalah seorang laki-laki yang sangat baik dan bertanggungjawab..
dedikasinya padaku dan pada pekerjaannya membuatku merasa kagum dan sangat menyayangi beliau.

Maklum.. sebagai warga keturunan Tionghoa, kami diajarkan untuk tidak boleh menyerah..
apapun yang terjadi dalam hidup ini.

Waktu terus berjalan.. usaha papa hanya cukup untuk memenuhi kebutuhan hidup kami sehari-hari.
Tetapi tak apalah, yang penting aku tahu papa telah berusaha keras untuk merawat aku.

Hari-hari berjalan seperti biasa..
Papa menyekolahkan aku di Sekolah dasar dekat rumah.
Waktu itu, papa dengan setia merawat dan berjuang keras agar aku bisa sekolah dan terpenuhi sandang pangan.

Papa memandikan dan mengantar aku ke sekolah setiap pagi.
Tak jarang kami mandi bersama jika sore hari.

Namun ketika aku masuk SMP papa sudah tidak pernah lagi memandikan aku.. saat itu aku tidak tahu mengapa dan kenapa.
Walau terkadang aku merengek-rengek minta dimandikan oleh papa, tetapi papa menolaknya.

ÔÇ£Ling.. kamu sudah besar.. jangan terus tergantung pada papa.
Mandi saja harus dibantu.. apa tidak malu..?ÔÇØ begitu katanya.

Aku sedikit merasa sedih jika mengingat masa-masa itu.. ketika kami bermain air bersama dan tertawa-tertawa.

Esoknya, papa membelikanku beberapa potong miniset dan menyuruhku memakainya.
Mungkin papa tahu.. di usiaku yang sekarang payudara mungilku mulai terbentuk..
meskipun masihlah setutup cangkir poci teh.. dan puting yang masih pucat kemerahan sebesar biji kedelai saja..

Memang tidak baik jika seorang papa harus memandikan anak kandungnya yang tubuhnya sudah mulai berkembang.

Waktu itu aku agak kebingungan memakai miniset, aku kembali merengek pada papa untuk memakaikannya..
maklum pikiranku masih sangat polos waktu itu.

Tetapi papa menolak.
Katanya: ÔÇ£Ya.. pakai aja seperti kamu biasa pakai kaos..ÔÇØ

Akhirnya dengan memanyun bibir aku memakainya.. terasa sangat tidak enak memakai miniset.
Tetapi lambat laun aku terbiasa juga.

Hal yang sama yang dilakukan papa dulu.
Ketika 2 hari pertamaku di SMP aku terkejut dengan keluarnya darah segar di celana dalamku.

Waktu aku lapor ke papa.. papa hanya diam.. dan segera beranjak ke warung untuk membelikanku pembalut.

Hanya saja.. waktu itu papa sempat mengajariku..
bagaimana cara memakainya dengan memperagakannya menggunakan celana dalamnya sendiri. Hihihi..

Aku selalu tertawa jika teringat waktu itu..
meski demikian di dalam hati aku sangat bersyukur karena memiliki papa seperti dia..
yang rela melakukan segala sesuatunya demi puteri semata wayangnya.

Agak geli membayangkan waktu itu..
bagaimana papa memperagakan cara memakai pembalut wanita dan mati-matian menenangkan aku.

Itulah kenapa aku sangat menyayangi dan mengagumi papa.
Bagiku.. papa adalah malaikat. Satu-satunya malaikat yang pernah ada dalam hidupku..!

Aku hanya ingat waktu itu.. aku melihat sebuah daging panjang yang bergelantungan di pangkal paha papa..
dengan rambut yang tak terlalu lebat di sekitar tempat menempelnya daging itu.. serta 2 buah bola yang keriput di bawahnya.

Tapi toh waktu itu aku masih kecil.. tidak ada pikiran apapun yang melintas di benakku.

4 hari setelahnya badanku panas tinggi.. papa langsung membawaku ke dokter..
Dokter mendiagnosa aku terkena demam berdarah.. jadi aku harus dirawat selama hampir 1 minggu di rumah sakit.

Sepulangnya dari rumah sakit papalah yang merawatku.. karena badanku masih sangat lemah.
Dan ketika memandikanku.. terpaksalah papa menyabuni aku.

Papa terlihat sangat enggan ketika harus melepas bajuku satu per satu.
Tetapi karena rasa sayangnya yang teramat besar padaku, papa akhirnya melakukannya.

Waktu itu, aku tidak sedikitpun merasa malu..
Mungkin didukung oleh pemikiran bahwa ia adalah papaku sendiri..
dan dari dulu-dulu juga kami sering mandi bersama di saat aku masih SD.. lagipula aku sangat menyayangi papaku ini.

Akhirnya.. terlihatlah payudaraku yang baru tumbuh dan vaginaku yang belum ditumbuhi sehelai rambutpun oleh papa..

Papa menyabuni aku dengan lembut dan menggosok sekujur tubuhku dengan handuk hangat.
Tetapi terlihat.. betapa papa menghindari untuk terlalu lama mengelap bagian-bagian terlarang dari tubuh seorang wanita.

Aku hanya cekikikan.. karena kegelian.
Semakin hari rasa sayangku kepada papa semakin bertambah.

Sampai suatu hari.. beberapa minggu kemudian..
Ketika aku pulang sekolah.. aku melihat papa sedang tertidur pulas di dalam kamar.

Tanpa disengaja mataku menatap televisi yang masih menyala..
Di layarnya terpampang adegan seorang laki-laki yang sedang berpelukan dengan wanita..
dan.. kedua-duanya telanjang..!

Aku melihat daging panjang yang sama seperti yang dimiliki oleh papa.. keluar masuk dalam lubang pipis si wanita.

Sang wanita terlihat mendesah-desah keenakan..
Sementara si lelaki tak henti-hentinya berkata.. ÔÇ£I love you, I love you so much..ÔÇ£

Kontan seluruh bulu di tubuhku serasa merinding.. badanku panas dingin..
keringat timbul dengan derasnya dari pori-pori tubuhku..
tenggorokanku terasa tercekat dan ngilu di sekitar gerahamku.

Aku terduduk di pinggir ranjang yang biasanya kugunakan untuk tidur bersama papa.
Sekitar 15 menit aku hanya terdiam dan tak mampu berkata apa-apa.

Seluruh tubuhku seperti lemas dan tak bertenaga..
Ada kedut-kedut kecil di balik celana dalamku yang perlahan membuatnya menjadi sedikit basah.

Tiba-tiba terdengar suara bentakan papa.
ÔÇ£Ling-Ling, sedang apa kamu ! Keluar dari kamar cepat !ÔÇ£

Aku yang terkejut segera keluar dari kamar..
mungkin papa sendiri juga merasa menyesal kenapa dia sampai ketiduran saat menonton film dewasa.

Sekarang, jika kuingat-ingat lagi, aku sering merasa kasihan dengan papa..
Setelah bertahun-tahun tanpa ibu..
mungkin ada beberapa gejolak sebagai seorang laki-laki yang tetap saja muncul ke permukaan.

Namun aku tahu, papa memang seorang yang sangat baik..
apalagi dia seorang yang cukup taat beribadah, sehingga tidak mungkin baginya untuk melakukannya dengan wanita bayaran.

Malamnya.. papa memanggilku.
ÔÇ£Ling, kamu tahu apa yang kamu lihat tadi..?ÔÇØ
Aku hanya menggeleng.

ÔÇ£Itu hanya dilakukan oleh 2 orang dewasa yang saling menyayangi satu sama lain..
Jadi kamu jangan sampai melakukan hal semacam itu..ÔÇ£

ÔÇØYa, pa..ÔÇ£ jawabku pelan.

Walau jujur.. dalam hatiku masih bertanya-tanya.. dan seringkali aku merinding..
jika membayangkan kembali apa yang kusaksikan terjadi dalam film itu.
—–

Suatu sore di awal-awal aku kelas satu SMP.. saat itu papa sedang tiduran di kamar sambil membaca Koran..

Aku yang pada mulanya bersiap akan mandi..
tiba-tiba teringat sesuatu yang kuanggap penting untuk wanita seusiaku, dompet.

Maka.. dengan tanpa beban aku datangi papa dan dengan tiba-tiba pula aku langsung duduk di atas pahanya..
di pangkuannya.

ÔÇ£Pa, minta uang dong.. buat beli dompet. Ling nggak punya dompet..
padahal temen-temen pada punya..ÔÇØ

Papa masih tampak cuek.. dan meneruskan membaca Koran menutupi wajahnya.

Aku merengek-rengek dan menghentak-hentakkan tubuhku di atas tubuh papa.
Pangkal paha kami saling bertemu dan bergesekan tanpa sengaja.

Dan anehnya.. sedikit demi sedikit aku mulai merasakan hal yang sama..
ketika aku menonton film yang tempo hari tak sengaja kulihat.

Seperti ada kedutan-kedutan kecil.. yang menyetrum kemaluanku..
ketika bersinggungan dengan gundukan daging atau otot di celana papa.

Entah kenapa.. aku merasakan sedikit demi sedikit nikmat dari pertemuan kedua pangkal paha kami.
Aku, tanpa sadar terus merengek.. sambil berpura-pura menghentak-hentakkan tubuhku di atas pinggul papa.

Selama itu pula papa cuek bebek.. dan berpura-pura tidak mendengar.
Dia terus saja membaca Korannya.

Perasaan nikmat itu semakin menjalar ketika kurasa gundukan itu semakin keras..
dan terasa seperti menggesek kemaluanku dengan lebih keras.

Apalagi terbayang juga bentuk daging panjang yang dulu biasa kulihat ketika aku masih SD.

Akhirnya.. pada detik terakhirnya.. seiring bertambah kerasnya rengekanku..
aku merasakan setrum ribuan watt mengaliri pinggulku.

Seperti sebuah kilat.. yang tiba-tiba sekejap menyambar dan menghujaniku dengan ketegangan pinggul..
yang tak terbayangkan olehku sebelum-sebelumnya.
Aku tanpa sadar menghentikan rengekanku dan mendesah dengan tubuh yang melengkung ke depan.

Tubuhku terasa tegang.. keringat dingin mengalir di sekujur tulang belakangku.
Tanganku tanpa sadar mencengkeram buku pelajaran yang sedari tadi kubawa di tangan kananku.

Di kemudian hari.. barulah aku tahu.. itu adalah orgasme pertamaku..!

Aku tidak tahu apakah papa mengetahuinya atau tidak..
bahwa aku mendapatkan orgasme pertamaku darinya.

Karena saat itu papa masih asyik membaca Koran.
Hanya memang kulihat.. gundukan yang terlihat semakin menonjol di balik celana pendeknya..
ketika kugesekkan pangkal pahaku ke tubuhnya.

Setelah mengatur nafas sedemikian rupa.. entah mengapa tiba-tiba perasaanku menjadi aneh.
Aku sungguh-sungguh tidak tahu apa yang terjadi dalam diriku.
Aku merasa syok dan sangat kebingungan dengan keadaan yang aku alami.

Aku menghentikan rengekanku dan segera keluar dari kamar seraya berkata..
ÔÇ£Dasar.. papa pelit..!ÔÇØ kilahku sedikit gemetar.
Bersandiwara seakan tidak terjadi apa-apa.

Waktu itu aku tidak tahu apa yang aku rasakan..
Tetapi ada sedikit rasa takut dan malu.. jika papa tahu apa yang baru saja kualami.

Ada perasaan yang asing menyeruak dalam diriku..
Seharian itu sikapku menjadi agak canggung bila berhadapan dengan papa.

Sementara papa sendiri tampak biasa..
seakan dia tidak tahu apa yang sedang dialami oleh puteri kandungnya.

Kejadian pertama tersebut.. tanpa kusadari telah tertanam di benakku sedemikian rupa..
sehingga dalam pikiran polos dan hati kecilku..
timbul lagi keinginan.. untuk merasakan ÔÇÿperasaanÔÇÖ yang sama seperti yang kualami pertamakalinya.

Seminggu kemudian.. hal yang sama terulang kembali.
Saat itu.. papa sedang membaca koran dengan posisi terlentang di tempat tidur..
tempat biasa kami tidur bersama.. pada saat yang sama.

Melihat keadaan yang demikian.. seketika timbul pemikiran ingin mengulangi..
hal yang dulu terus membayang di pikiranku.. ÔÇÿrasa nikmat anehÔÇÖ yang pernah kualami.

Tetapi aku masih takut.
Jantungku berdebar dengan keras ketika aku menghampiri tubuh papa.. dan menindihnya..
seperti kejadian seminggu yang lalu..

Kali ini.. aku berpura-pura memintanya mengajariku soal matematika.

Dan seperti biasa.. papa hanya sekilas menurunkan koran yang sedang dibacanya..
berkata bahwa dia capek sekali karena sudah bekerja seharian ini.. seraya melanjutkan membaca koran.

“Ya.. sudah, kalau papah nda mau ngajarin Ling, Ling belajarnya di sini aja..”

“Ya terserah kamu, Ling. Papa bener-bener capek, sayang..”

Maka mulailah petualangan rasaku..
Pelan-pelan aku menggoyangkan pinggulku sambil pura-pura membaca buku yang aku pegang..

Aku bersenandung.. sehingga terlihat seakan-akan gerakan tubuhku lebih diakibatkan karena aku mengikuti irama lagu yang kusenandungkan.

Dengan perlahan dan ritme yang teratur kugoyangkan pinggulku..
yang otomatis membuat kemaluanku tergesek oleh gundukan di celana papa.

Entah kenapa.. setiapkali aku melakukan hal itu.. kurasakan gundukan di celana papa semakin mengeras.
Ya.. aku bisa merasakannya.. daging atau otot itu menjadi sangat keras dan memanjang.

Kugesekkan garis kemaluanku.. mengikuti alur daging panjang yang menggembung dengan hebatnya di bawah sana.

Aku terus bersenandung.. walau nafasku jadi sedikit terasa lebih berat ketimbang biasanya.
Kulihat papa tetap seperti biasa membolak-balik koran yang dibacanya.

Dengan teramat perlahan.. pinggulku kumaju-mundurkan.. tersamar gerakan seperti seorang penari..
yang melenggak-lenggok mengikuti irama.

Terkadang.. pinggulku kuputar-putar seperti penyanyi di atas panggung yang menikmati atau menghayati lagu yang dia nyanyikan.

Dan entah benar yang kudengar atau hanya bayanganku saja..
Untuk pertamakalinya aku mendengar papa sedikit menahan nafas.

Aku terus melanjutkan ÔÇÿtariankuÔÇÖ pura-pura menyanyikan lagu yang kini sengaja ritmenya kubuat lebih cepat..
makin cepat.. dan lebih cepat lagi.

Dan ketika tak sengaja aku melihat ke arah bawah..
aku hampir terpekik.. melihat sekerat daging berwarna merah tua.. sedikit mengintip keluar dari garis celana pendek papa.

Tetapi.. pemandangan itu membuatku semakin merasakan desiran-desiran aneh..
yang telah menguasai seluruh naluriku sebagai seorang wanita yang telah mengalami menstruasi.

Ingin sekali aku menyentuh daging merah tua yang mengintip dan menggoda aku sedari tadi itu.
Tetapi aku takut jika papa menyadari apa yang sedang puterinya lakukan.

Setelah sedemikian lama..
akhirnya aku merasa bahwa apa yang kutunggu-tunggu akhirnya datang juga.
Kedutan-kedutan di sekitar pinggul dan sekeliling kemaluanku mulai terasa menghebat.

Tanpa sadar.. nyanyianku menjadi semakin lirih..
karena aku lebih berkonsentrasi dengan kenikmatan yang segera aku jemput sebentar lagi.

Dengan suatu sentakan yang lembut.. kutekankan pangkal pahaku ke gundukan keras itu.
Dan pada akhirnya.. aku tak mampu lagi berkata-kata.. tak sadar dan tak peduli lagi..

Aku mendesah agak keras.. dengan diikuti oleh melengkungnya tulang punggungku..
serta pijakan kaki yang menekan ranjang dengan kuat.

Mataku yang sipit sampai mendelik.. terbeliak.. ketika ÔÇÿnikmat anehÔÇÖ itu menggempur tubuh dan emosiku.
Orgasmeku tiba dengan dahsyat.. dan tak mampu terbendung lagi.

Bersamaan dengan itu.. ditimpa kilasan-kilasan yang menguasai kerdipan mata sipitku..
kulihat ada semacam cairan putih kental.. keluar dari lubang yang ada di ujung daging merah yang mengintip di garis celana papa.

Cairan itu sangat banyak dan meluber ke perut papa.. bahkan mengisi pusarnya.
Sebagian meleleh melalui pinggangnya dan jatuh ke ranjang.

Nafasku sedikit terengah-engah dan dadaku berdegup kencang..
Keringat membasahi punggung baju dan leherku.

Rasa lelah yang mencengkeram kedua kakiku dengan mendadak.. membuatku tak sempat lagi berpikir atau bertanya-tanya..
apa kiranya cairan kental yang keluar dari ujung daging merah tersebut.

Aku terdiam sejenak di atas tubuh papa, menikmati sisa-sisa kenikmatan dan lelah tubuh ini.
Setelah beberapa saat, aku pura-pura hendak ke kamar mandi.
Papa pun mengiyakan saja dengan suara berdehem lirih.
—————————

Tanpa terasa.. 2 tahun berlalu dengan cepat.
Aku tumbuh menjadi gadis kecil yang banyak disukai orang..

Banyak teman-teman sering merasa aku tidak cocok menjadi manusia..
tetapi lebih cocok dipajang di rak toko boneka. Hihihi.. mereka lebay, kupikir.

Tetapi memang.. kecantikan yang kuwarisi dari ibuku banyak mengundang pujian dari saudara-saudara dan teman-temanku.

Kulitku yang putih mulus.. badanku yang ramping dan wajahku yang ÔÇô kata orang ÔÇô innocent..
plus mata sipitku yang membuat gemas banyak ibu-ibu di sekitar rumah kontrakan kami.

Mungkin karena wajahku yang kata orang sangat imut.. innocent dan putih bersih..
mata sipitku.. bibirku yang merah segar dan tubuhku yang mungil tetapi mulai berisi itu..
semakin menambah daftar pujian demi pujian orang kepadaku..

Yang pada saat itu justru sama sekali tidak aku pedulikan..
karena aku belum begitu paham apa arti semua kelebihan ini bagi seorang wanita.

Pertumbuhanku yang terjadi dengan sangat cepat.. membuat papa sedikit kebingungan.
Apalagi ketika berteriak-teriak dan menangis karena dari vaginaku mengalir darah segar dengan jumlah yang banyak.

Payudaraku pun mulai tumbuh..
dan herannya.. pertumbuhan payudaraku sepertinya agak lebih cepat daripada anak-anak SMP lainnya..
tidak proporsional dengan tubuhku yang mungil.

Pada waktu itu aku masih mengenakan mini set.. atau kaus dalam saja.
Sampai suatu hari papa membawa pulang entah berapa buah BH dengan berbagai ukuran..
Dan beliau menyuruhku mencobanya satu per satu.. plus satu gambar wanita yang sedang memakai BH.

Aku segera mencobanya satu per satu di kamar.
Setengah mati mencoba memasang BH itu ke atas tubuhku.. sementara papa menunggu di luar.

Repotnya aku belum terbiasa untuk mengaitkan bagian belakang BH.. tanganku tidak sampai.
Aku dengan polos memanggil papa untuk masuk.. membantuku.

“Pa, masuk sebentar bantuin Ling..!” Teriakku.

“Nggak. Kamu sudah besar Ling, harus berusaha mandiri..!” Bentak papa dari luar kamar.

“Tapi tangan Ling nggak sampai Pa..!” sahutku dengan sedikit merengek.

Akhirnya.. papa masuk ke kamar tidur kami juga.
Agak jengah sepertinya beliau melihat aku hanya memakai celana pendek dan BH saja.

“Ini pa..!” Jawabku memunggungi beliau..
sambil menoleh ke belakang dan memegang kedua sisi pengait BH yang belum terpasang dengan sempurna.

Dengan cepat Papa membantuku mengaitkan tali BH itu.
Ternyata ukurannya pas dan nyaman dipakai.

“Yang ini aja pa, yang ini ukurannya pas..!” Kataku.

“Ya, nanti sore sehabis tutup toko papa kasih duit buat beli yang ukuran itu..!”

Setelah mendengar jawabannya aku langsung berusaha melepas BH itu.
Dan.. lagi-lagi papa membantuku membuka kait BH.

Begitu terlepas.. aku dengan cuek dan polos langsung meloloskan BH itu..
berbalik tubuh untuk mengambil kaus dalamku yang ada di sisi kanan tempat Papa berdiri.

Tak ayal.. terpampanglah kedua buah dadaku yang mengkal dan membulat kenyal seukuran mangkok mie ayam..
dengan puting kecil berwarna kemerahan setengah cokelat muda di hadapan beliau.

Ada sedetik dua detik beliau secara refleks memandangi kedua belah payudaraku yang ada di hadapan matanya..
lalu segera membuang muka ke arah pintu kamar.

Sedangkan aku masih dengan tanpa malu-malu dan pikiran apapun.. kembali mengenakan kaus dalam dan T-shirtku.

Aku tidak berpikiran apa-apa karena sejak kecil Papalah yang memandikanku..
begitu aku masuk kelas 5 SD.. papa barulah menyuruhku untuk lebih mandiri.

Sore harinya setelah tutup toko..
Papa memberiku sejumlah uang untuk membeli BH dengan ukuran 31 A.
Uang itu segera kumasukkan ke dalam dompet.

Setelah mandi, aku segera berangkat ke toko terdekat.
Belum ada 100 meter aku berjalan dari rumah.. aku merogoh dompetku.
Sial.. ternyata dompetku masih ada di atas meja di kamar tidur.

Sekembaliku ke rumah.. aku melihat kamar tidur kami pintunya sedikit terbuka..
sementara aku berjalan hendak masuk ke kamar..
mataku menangkap suatu gambaran yang mengintip sayup di antara celah-celah pintu kamar yang sedikit terbuka.

Betapa terkejutnya aku melihat papa sedang berada di atas tempat tidur kami tanpa selembar benangpun ada di tubuhnya..

Dan yang membuatku nyaris terpekik adalah.. papa sedang menggerak-gerakkan sesuatu di pangkal pahanya.

Sesuatu yang panjang sekali dan besar.
Keringat dingin tiba-tiba keluar dari seluruh pori-pori tubuhku..

Lidahku sedikit kelu dan kerongkonganku tiba-tiba terasa kering..
karena perasaan tegang yang tak pernah kualami sebelumnya.

Tangan kanannya menggenggam batang itu dengan kuat dan mengocoknya ke atas dan ke bawah berulangkali..
sementara tangan kirinya memegang sesuatu..
kalau penglihatanku tak salah.. itu adalah sebuah buku..!

Aku ingin berlari dan menghindari pemandangan itu..
tetapi tubuhku terasa lemas sekali.. kedua lututku seperti tertanam ke dalam tanah..

Sementara.. rasa penasaran juga perlahan-lahan ikut menyelinap masuk ke dalam pikiran bocahku..
yang masih penuh dengan rasa ingin tahu.

Dan pada akhirnya.. aku malah terdiam di sana dan berusaha membuat suara sekecil mungkin..
melihat dari celah pintu kamar wajah Papa yang terlihat serius dan sedikit tegang.. alisnya mengkerut.

Terkadang kedua matanya terpejam sebentar kemudian terbuka lagi.. menatap kosong ke langit-langit kamar..
Terkadang gerakannya terhenti sebentar.. dan matanya menoleh ke arah buku kecil yang dipegangnya.

Gerakannya begitu tak terduga.. terkadang cepat..
Terkadang jari-jarinya hanya mengusap bagian puncak batang itu yang mengkilap kemerahan diterpa lampu kamar.

Aku tiba-tiba seperti berada di dunia lain..
Kesunyian menyergapku dengan menyuguhkan pemandangan yang entah kenapa seperti menguras habis seluruh fokus dan energi tubuhku.

Sampai pada suatu titik..
Kulihat papa mempercepat kocokan di tangannya..

Jari-jari kakinya melebar.. menegang sesaat disertai geraman yang membuatku merinding..
Merinding.. karena samar-samar kudengar papa memanggil namaku..

Seperti geraman yang tertahan di kerongkongan.. namun jelas terdengar, ÔÇ£Ling Ling.. Ling ling..!ÔÇØ

Pada detik terakhir itulah kulihat cairan putih kental berlompatan keluar dari batang yang beliau genggam..
cairan yang kukira sama.. dengan cairan yang keluar saat di ranjang beberapa waktu lalu.

Banyak sekali.. memancar keluar beberapakali.. menerpa kulit dada dan perut papa..
sebagian meleleh di jari tangannya.

Selang beberapa detik papa tergelepar lemas di atas tempat tidur..
tangannya perlahan melepaskan genggamannya pada batang di pangkal pahanya.

Dalam kondisi itu aku melihat batang itu dengan lebih jelas lagi..
Urat-urat di bagian bawah batangnya.. mengkilap oleh sedikit cairan putih yang meleleh..
turun dari ujung batangnya yang kini lebih berwarna keunguan.. tidak semerah ketika pertamakali aku melihatnya.

Pelan-pelan kubalikkan tubuhku dan memutar otak bagaimana mengambil dompet yang masih tertinggal di meja kamar kami.

Sialnya.. ketika hendak berbalik tubuhku.. tak sengaja menyenggol rak piring yang ada di sebelah kanan tubuhku.
Krontang..!

ÔÇ£Mati aku..!ÔÇØ pikirku panik.

Bunyinya cukup keras. Jantungku seakan berhenti berdebar, ingin rasanya aku lenyap dari dunia ini.

ÔÇ£Ling-Ling..??ÔÇØ
Tiba-tiba suara Papa memanggil dari dalam kamar. Aku tidak menjawab.

Terdengar suara orang terbangun dari atas ranjang dan seperti tergopoh-gopoh berjalan menuju pintu kamar..

Belum sempat aku menjawab, pintu kamar terbuka.
Papa sudah mengenakan celana pendeknya.
Wajahnya setengah pucat pasi melihatku masih berdiri di depan kamar.

Situasi saat itu benar-benar kikuk dan canggung bagi kami berdua.

Sedikit tergagap Papa bertanya.. ÔÇ£Lho, kok belum berangkat..?ÔÇØ

Tak kalah gugupnya aku menjawab. ÔÇ£Belum Pa.. dompet Ling ketinggalan di kamar..!ÔÇØ

Tanpa menunggu jawaban Papa.. aku menerobos masuk kamar melewati tubuh Papa yang masih berdiri di depan kamar.
Sekilas kulihat tangannya sedikit-sedikit mengusap rambut kepalanya yang basah oleh keringat.

Setelah mengambil dompet.. aku segera keluar kamar dan meninggalkan papa sendirian..
dengan segala macam perasaan yang berkecamuk.

ÔÇ£Ling berangkat dulu Pa..ÔÇØ kucoba untuk bersikap senormal mungkin seakan tidak pernah terjadi apa-apa.
Papa hanya mendehem pelan, mengiyakan pamitku.

Sepanjang jalan menuju toko pakaian dalam..
otakku tak berhenti memutar kembali reel demi reel yang merekam kejadian tadi dengan jelas.

Ada ribuan pertanyaan yang mendesak untuk dijawab..
Perasaan aneh dan malu yang terkulminasi menjadi satu dalam batinku.

Apa yang sedang dilakukan Papa tadi..?
Mengapa beliau melakukannya..?
Mengapa Beliau memanggil namaku..?
Buku apakah yang ada di tangan kiri papa..?
Cairan apa yang keluar dari burung Papa..?

Baru kusadari sekarang.. bagian bawah tubuhku.. tepatnya di bagian celana dalamku..
terasa ada rasa dingin yang membuat jalanku terasa kurang nyaman.
Apakah aku mengompol tadi ketika sedang mengintip Papa..? Semakin bingung, aku.
————

Malamnya.. ketika aku pulang..
Seperti biasa kami makan bersama.. tetapi suasana canggung masih menyelimuti keadaan rumah kami.

Papa seperti berubah agak pendiam.. dan hanya sekali-kali berbasa-basi..
Menanyakan apakah aku sudah membeli barang keperluanku di toko.. atau tambah atau tidak nasinya.

Sementara aku masih tidak berani melihat ke arah Papa..
menunduk dan berusaha menikmati capcay goreng kesukaanku yang entah mengapa hari ini terasa sulit untuk ditelan.
Tidak ada candaan-candaan seperti hari-hari biasa kami.

Kami sama-sama saling tahu rahasia masing-masing.
Aku tahu Rahasia papa dengan kegiatan anehnya..
Sementara Papa tahu Rahasiaku yang pernah melihat kemaluan laki-laki dewasa di usiaku yang baru beranjak 13 tahun.

Menjelang tidur..
Aku yang biasanya tidur sambil menghadap ke arah Papa.. atau kadang bergelendotan manja..
saat itu memilih untuk tidur sambil memunggungi Papa.

Kami memang tidur seranjang.. karena tidak ada ruang tidur lain di rumah kontrakan kami yang begitu kecil ini.

Semalaman jantungku berdebar-debar..
Bayangan pemandangan tadi sore masih melekat dengan jelasnya di benakku.. bagai alur sebuah film.

Malam itu waktu seperti berjalan begitu lambat.
Sampai akhirnya.. jauh setelah lampu kamar dimatikan.. otakku yang kelelahan menyeretku dengan paksa ke alam tidur.

Keesokan paginya.. aku berangkat sekolah seperti biasa.
Hanya saja pikiranku sepanjang hari itu tidak terlalu fokus dengan pelajaran sekolah..
melainkan masih hinggap pada penglihatanku kemarin sore.

Iseng-iseng kuberanikan bertanya pada Devi, teman sebangkuku yang sekaligus juga sahabat baikku.
Selain terkenal Gaul.. Devi juga memiliki pengetahuan yang cukup luas ketimbang teman-teman seumuran kami.

ÔÇ£Dev, gue boleh tanya sesuatu nggak? Tapi mungkin pertanyaannya agak-agak gimana gitu..!ÔÇØ
Devi tersenyum geli.
ÔÇ£Tanya tinggal tanya ajalah.. emang apaan..?ÔÇØ ujarnya sembari melirik-lirik menggodaku.

Aku mengambil jeda sebentar dengan menarik nafas yang sengaja kuberat-beratkan..
sebelum akhirnya pertanyaan itu meluncur keluar dengan malu-malu.

ÔÇ£Eeng.. Dev, pernah liat itunya cowok belum?ÔÇØ

Devi sedikit melongo.. seperti tidak percaya pertanyaan seperti itu keluar dari sobat dekatnya..
yang dia kenal paling alim dan rajin beribadah di seantero sekolah.
Maklum.. aku adalah leader kegiatan rohani di sekolah.

Sembari ketawa Devi menjawab..
ÔÇ£Haha.. lu tuh ada-ada aja Cath. Ya, pernahlah.. punya adik gue. Kecil, buntet, keriput..!ÔÇØ
Aku hanya ber-ooh dan mengangguk-anggukkan kepalaku.

ÔÇ£Emang dari burung itu bisa keluar cairan selain air kencing ya..?ÔÇØ tanyaku lagi hati-hati.
Di otakku terbayang cairan putih kental yang kemarin terpancar keluar dari burung Papa.

ÔÇ£Wah, lu ini.. tanyanya semakin aneh-aneh Cath. Tumben-tumbenan tanya-tanya yang jorok gini..?ÔÇ£
Devi terkikik kecil.

ÔÇ£Setahu gue sih.. kencing ma sperma keluarnya dari lubang yang sama.
Kalau cowok lagi kebelet pipis.. keluarnya kencing. Kalau lagi kebelet kawin.. keluarnya sperma..!ÔÇØ tambahnya lagi.

ÔÇ£Kawin..? Maksudnya..?ÔÇØ tanyaku lebih jauh lagi.. makin penasaran.

ÔÇ£Ah, masa lu nggak tahu sih..?
Kawin ya itu.., tahu kan pelajaran biologi yang diajarkan Bapak Larso kemarin..
Kalau ada sapi ber-reproduksi.. ciee bahasa gue keren, ya..?
Nah.. si sapi pingin punya anak kan, mereka harus kawin dulu.
Atau cara gampangannya.. itunya si sapi cowok.. masuk ke itunya si sapi cewek.
Lalu di dalem itunya si sapi cewek.. itunya si sapi cowok keluarin sperma..
Lalu sperma ketemu deh sama sel telur. Jadi deh anak sapi..!ÔÇØ Jelas Devi panjang lebar.

Kuserap dengan cepat segala penjelasan Devi.. bagai Murid yang ingin menyedot habis semua tenaga dalam sang Guru.

ÔÇ£Jadi harus ada cewek.. itunya si cowok baru bisa keluar sperma ya..?ÔÇØ
Kuberondong Devi dengan pertanyaan-pertanyaan konyol dan naifku.

ÔÇ£Ya.. harusnya sih gitu..!ÔÇØ
Devi terlihat berpikir.. namun sebelum dia sempat menjelaskan lebih jauh, aku kembali bertanya.
ÔÇ£Kalau nggak ada ceweknya.. tetapi bisa keluar sperma..? Gimana dong..?ÔÇ£

Tiba-tiba ada suara keras di belakang kami berdua..
ÔÇ£Itu mah namanya onani..! Hahahaha..ÔÇØ

Tak kusadari.. daritadi si Alex ternyata berada di belakang kami berdua, sibuk menguping.
Alex adalah murid yang terkenal paling badung di sekolah kami.

Sementara Devi sibuk mengumpat si Alex yang tiba-tiba muncul di belakang kami..
aku malah sibuk meng-copy setiap kosakata baru yang baru kudengar hari ini.

Rasa ingin tahuku yang besar atas apa yang terjadi pada diri Papa.. membuatku sedikit bermuka tebal hari itu.
Maka dengan penuh keberanian aku bertanya kepada Alex.

ÔÇ£Emang Onani apaan Lex..?ÔÇØ

Si Alex masih dengan ketawanya yang khas menyahut..
ÔÇ£Mainin burung sendiri. Ga kuat nahan nafsu kali ye, hahaha..!ÔÇØ
Kemudian tangannya ditempelkan ke arah celana dan menggerak-gerakkannya naik turun.

Si Devi kontan langsung memekik sambil menutup wajahnya.. sementara aku hanya melongo seperti orang bodoh.

Baru kutahu.. ternyata kegiatan yang papa lakukan adalah onani.
Keyakinanku semakin terbukti dengan gerakan tangan Alex yang mirip sekali dengan gerakan tangan Papa waktu itu.

Tetapi nggak kuat nahan nafsu..?
Nafsu pada siapa..?

Terlintas ketika Papa menyebut namaku sesaat sebelum spermanya berhamburan mengenai dada dan perutnya.

Pada siapa Papa bernafsu..?
——–

Sepulang sekolah..
Kulihat Papa sedang menggotong beberapa kardus bekas, beliau berkata..
ÔÇ£Ling, Papa mau kulakan hari ini, toko tutup sebentar.. kamu sendirian di rumah ya.
Itu makanan sudah Papa siapkan di atas meja..!ÔÇØ
Aku hanya mengangguk sambil menghindari tatapan mata terlalu lama dengannya.

Setelah Papa pergi.. rasa penasaranku berlanjut pada buku yang dipegang oleh Papa waktu itu.
Entah di mana papa menyembunyikannya.

Aku mencarinya ke sana-kemari.. sampai akhirnya kutemukan buku itu di dalam lipatan baju beliau paling bawah di dalam lemari.
Foto Plus judulnya.. selain itu juga ada beberapa buku berjudul ÔÇÖEnny ArrowÔÇÖ.

Setelah kutemukan buku-buku itu.. yang jumlahnya total ada 8 buku..
aku mengecek pintu depan rumah.. apakah sudah terkunci dengan baik..
lalu kukunci pintu kamar kami, takut apabila kala-kala Papa pulang mendadak.

Di dalam kamar.. segera kubuka salahsatu buku itu halaman per halaman..
Isinya.. kisah mengenai kehidupan nyata seseorang.

Dan yang membuatku panas dingin adalah.. cerita di dalam buku itu sangat gamblang..
detail banget menjelaskan.. bagaimana orang berpacaran..
pernikahan.. dan hubungan antara wanita dengan pria yang tabu diceritakan.

Sambil memeluk guling, kubaca salahsatu cerita di dalam buku tersebut.
Auww..! Aku melayang.

Semua kepolosan dan ketidaktahuanku tentang kehidupan manusia..
sedikit demi sedikit mulai terkikis oleh cerita-cerita vulgar dalam buku tersebut.

Apa itu ejakulasi..
Ereksi..
Onani..
Oral seks..
Bahkan orgasme..

Semua bisa kucerna dengan gampang.. lebih gampang ketimbang mendengar penjelasan Pak Larso, guru Biologiku.

Yang membuatku merasa aneh dan merinding nikmat..
ketika kujumpai bagian dari dalam buku tersebut yang menceritakan tentang persetubuhan pria dan wanita..!

Nah.. tanpa sadar.. aku telah menggesekkan bagian kewanitaanku ke guling yang sedang aku peluk..
Uhh.. nyaman sekali rasanya.

Celana dalamku terasa basah kuyup.. seperti ada rasa gatal semu..
Rasa gatal yang tidak gatal.. tetapi nyata.. yang harus aku garukkan ke guling tersebut.

Rasa gatal yang kuharap tidak pernah akan hilang selamanya..
Semacam perasaan yang ingin meluap.. tetapi tidak bisa keluar dengan lega.
Semakin aku menekankan kewanitaanku ke guling tersebut.. semakin terasa nyaman dibuatnya.

Di usia sekecil itu.. memang aku bisa dikatakan buta total tentang pendidikan seks..
hal itu mungkin diakibatkan oleh ketidakhadiran sosok ibu dalam hidupku.

Cerita-cerita di dalam buku tersebut semakin menenggelamkanku ke dalam suatu dunia lain..
Duni yang belum pernah kuterobos sebelumnya.. layaknya dunia astro yang berada di antara batas ada dan tiada.

Di saat itulah.. aku memakan buah terlarangku yang pertama.
Dan sebagai konsekuensinya, aku melakukan kegiatan masturbasiku yang pertama.. sebagai seorang perempuan.

Suatu tahap yang aku yakin bahkan Devi, temanku yang gaul itu, belum sampai ke sana.

Ada kira-kira 2 jam aku membaca buku tersebut..
sampai tiba waktunya aku merasa Papa sebentar lagi biasanya akan pulang.

Buru-buru kutaruh kembali buku-buku tersebut ke tempat semula..
lalu kubuka semua sentekan kunci dari dalam agar Papa bisa masuk ke rumah ketika pulang.. kemudian langsung pergi mandi.

Kurasakan celana dalamku basah total oleh cairan yang masih asing bagiku.

Di dalam kamar mandi.. sedikit kucolek cairan yang keluar dari Vaginaku.
Hmm.. seperti ingus.. putih bening.. tetapi lebih encer.

Tanpa sadar Jariku menyentuh bagian luar bagian vaginaku..
mungkin akibat terangsang hebat.. bagian itu menjadi sangat sensitif..

Entah digerakkan oleh kekuatan apa.. aku meraba-raba vaginaku sendiri..
menggosoknya sampai kutemukan satu bagian yang paling nyaman untuk kusentuh.
ÔÇôyang lewat pengalamanku membaca buku papa..
akhirnya aku tahu.. itu adalah salahsatu bagian vagina yang disebut ClitorisÔÇô

Aku memejamkan mataku.. tangan kiriku berpegangan pada pinggiran bak kamar mandi..
sementara tangan kananku bergerak-gerak dengan lincahnya.. mengikuti alur licin di belahan vaginaku.

Aku merasakan kenikmatan yang lebih besar daripada hanya ketika menggosokkannya ke guling..
mungkin dikarenakan kontak langsung antara kulit jari tanganku dengan saraf saraf di vaginaku.

Namun tiba-tiba terdengar suara ketukan di pintu kamar mandi.
ÔÇ£Ling, papa pulang, nasinya kok belum dimakan..!?ÔÇØ

Aku gelagapan menjawab sembari otomatis mengangkat tanganku ke atas.

ÔÇ£Iya Pa, Ling lupa.. tadi belum gitu laper kok Pa, Papa makan saja..ÔÇØ Sahutku sekenanya.

Suara papa tadi cukup mengagetkanku yang baru sibuk-sibuknya beradaptasi dengan kegiatan baruku ini.
ÔÇ£Ooh ya udah kalau begitu..ÔÇØ

Begitu suara papa berlalu.. kekagetanku menghilangkan minatku untuk melanjutkan kegiatan baruku itu.
Aku segera meneruskan mandiku yang tertunda.
———

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*