Home » Cerita Seks Kakak Adik » Adikku Dwi

Adikku Dwi

Nama ku kiki aku masih bersekolah di sekolah menengah atas “SMA” yg cukup terkenak di kota hujan
Aku memiliki adik perempuan yang masih berumur 16 tahun dia masih bersekolah di smk swasta di kota hujan dan dia masih kelas 10 paras nya lumayan cantik dengan memakai jilbab setiap hari nya tetapi dia selalu memakai pakaian ketat , suatu hari di hari senin pagi aku bangun jam 6 pagi dan aku bergegas mandi untuk menjalankan aktifitas ku sebagai pelajar , dan ketika itu kamar mandi tertutup sedikit dan ku kira kamar mandi itu kosong tetapi pas ku buka kamar mandi ku ternyata adik ku sedang membuka baju nya , sunggunh sangat menggugah birahi , dengan body yang menurut ku semok sekali dan ukuran toket yang kira kira 36B
Tanpa sadar aku memandangi nyaa , dan seketika itu dwi pun kaget dan berteriak

“Aaa… Kaka kalo mau ke kamar mandi ketuk dulu pintu nyaa jangan asal masuk” dengan nada marah

“Yahh habis tidak di rapet in sih kirain gua ga ada siaapa siapa , tapi body lu bagus juga dee ” kata ku sambil meledek

“Ahhh sana sanaa nanti gua teriak panggil mamah loh” dengan nada kesall

memang dwi sudah banyak perubahan semenjak dia beranjak dewasa, aku pun beniat jahat untuk mengintip dia di kamar nya , aku pun bersembunyi di samping tempat tidur yg ku nilai tidak akan keliatan oleh dwi , tiba tiba pintu pun terbuka ,dwi yang hanya menggunakan sehelai handuk pun masuk ke kamar .
Sungguh indah sekali body adik ku ini aku pun tidak tahan melihat nya , dia pun membuka sehelai handuk nya dan terlihat lah buah kenikmatan yang cukup besar yang sangat indah dengan pentil yang masih menguncup , dia pun perlahan lahan memakai bra berwarna pink dan putih , ku pikir bra yang dia pakai sangat kecil untuk payudara nya , terlihat dari bra yang tidak menutupi semua toket nya , dan dia pun berjongkok untuk memilih celana dalam nya , dan terlihat pantat semok dwi yang membuat birahi meningkat , dia pun memakai celana dalam berwarna pink dengan garis garis putih , di tempat persembuyian ku aku tak tahan lagi dan aku sangat ingin onani melihat dwi sejak dia bugil sampai memakai daleman nya
Dia memakai seragam sekolah nya dan tidak di lapisi lagi oleh tank top , memang setiap hari ku perhatikan dwi jarang sekali memakai tank top nya , dan dia pun memakai rok nya , sungguh indah pantat dwi dengan rok span yang sangat ketat sehingga celana dalam nya pun menjiplak membentuk segitiga , aku sangat tak tahan lagi melihat dia memakai seragam sekolah yang serba ketat dan kecil
Dwi pun berakngkat pergi sekolah , aku pun buru buru menuju kamar mandi untuk onani , karena aku sudah taktahan lagi sedari tadi melihat dwi

Sore hari nya pun aku sudah berada di rumah , dan dwi pun akhir nya pulang

“Assalamualaikum , Dwi pulang mahh ”

Aku pun duduk di kursi tamu yang berada di dekat pintu masuk , dan aku pun menepak dan menoel pantat nya dengan jail

“Ishh apa apaan sih jail banget nepak nepak pantat orang pake noel noel lagi! ”

“Yehh elu sendiri punya pantat semok pake rok ketat banget lagi , ya ga salah lah gua tepak”

Aku pun dengan jail mencubit pelan pantat nya lagi yang semok

“Ishhh ehh bilangin mamah nih ahh cabul banget sihh! ”

“Hehehe becanda ini ko ade ku sayangg”

“Mamah berangkat dulu yahh ke pasar , papah pulang besok dari bandung , jangan berantem loh”

“Iya siap mahh hati hati yahh”

“Wah kesempetan ku nih bisa mengintip si dwi mandi” aku pun berpikir jahat

Aku pun mengintip dari atas kamar mandi yang memang atas kamar mandi yang terbuka , dia pun mulai membuka seragam nya dengan perlahan , dia pun agak sedikit kesulitan membuka rok nya akibat rok nya terlalu ketat terlebih pantat dia yang semok itu , dan dia pun mulai membuka bra nya , dengan perlahan dia membuka nya dan bergoyang lah payudara ketika dia membuka bra nya , dia pun membuka pintu kamar mandi dan menaruh celana dalam dan bra nya di atas mesin cuci yang berada di samping kamar mandi , diam diam aku pun mengambil celana dalam dan bra nya dan ku bawa ke kamar ku , dan ku ciumi bra dan celana dalam nya dan bau nya membuat aku ingin onani , aku pun onani dengan celana dalam dan bra nya , ku semprot kan peju ku ke dalam celana dalam dan bra nya , dengan iseng ku taruh lagi celana dalam dan bra nya di mesin cuci

” Dee ih kan kata mamah pakaian kotor kumpulin dulu di ember kamar mandi”

Dia pun mengambil nya dan tiba tiba dia terkejut dan segera mengambil handuk

“Kaka apaan nih yang ada di daleman gue? Kok lengket lengket warna putih sihh, lu apain daleman gue hah?! ” Dengan marah marah dia berbicara kepada ku

” Ih ga tauu kan yang make elu dee gua dari tadi nonton tv kali , elu kali terlalu sange jadi bucat tuh” kata ku sambil meledek nya

“Ish apaan sih cabul banget gua punya kaka teh eh!”

Dia pun kembali masuk ke kamar mandi , dan aku pun bergegas ke kamar nya untuk melakukan ide jahat ku , dan sekitar setengah jam dia pun selesai mandi

“Kaa? Kaa? , kemana sih tuh orang paling maen keluar kerjaan nya” kata nya sambil berteriak

“Krekk” pintu kamar pun terbuka ternyata dwi ingin memakai bajuu , dan dia pun membuka handuk nya , dan dia pun memilih celana dalam di laci nya , ternyata dia sekarang memakai celana dalam berwarna putih dengan pita tetapi tembus pandang di bagian memek nya , dan dia pun tidak memakai bra dan langsung menggunakan tanktop berwarna putih dan ketat , dan dia pun berdandan di depan kaca sambil menyisir rambut nya , dan dia pun tiba tiba berbicara sendiri

“Bener juga yahh kata kaka gua , pantat gua gede banget nih ” kata nya sambil melihat kaca

Aku pun diam diam dan ku dekati dia , dan langsung ku sergap dia dan langsung meremas remas payudara nya

” Ihhh kaka lu apa apaan sihh , lepasin gua ihh lepasinn!!” Dia pun memberontak

“Diem ahh luu , jangan teriak lu nanti tetangga banyak yang datangg”

“Bodo amatt ehh biar pada datengg, lu mau apain gua sih kaa gua teh ade kandung lu ihh lepasinn ehhh!!”

“Gua udah ga tahan liat body lu wi eh daripada gua coli mulu kan ngebayangin lu mendingan langsung, lagian tadi gua coli pake daleman elu itu yang lengket lengket peju gua”

“Ehh lepasinn dasar cabull ehh gua masih perawann”

Aku pun mengabaikan perkataan nya dan melanjutkan permainan ku , aku pun menjatuh kan dia ke kasur , dan ku mainkan pentil dia yang menonjol menembus tanktop nya dan ku putar putar sampai dia horny

“Emmm ehh gelii gilaa luu kaa lepasinn guee!!”

“Diem lu ah , kalo ga diem gua pukul lu!”

Aku pun menampar pipi nya dengan kencang , dia pun meneteskan air mata , dan berfikir aku adalah kaka biadab yang tega memperkosa nya , dia pun terdiam dan hanya bisa pasrah

“Udah lu nikmatin aja yaa , enak koo elu nanti juga ketagihan ”

Dia pun terdiam dan aku pun melanjutkan permainan ku , ku membuka tanktop nya dan mulai menghisap payudara nya yang ranum itu , setelah ku puas dengan payudara nya aku pun menyuruh dia menyedot batang keperkasaan ku

“Isep ga jilatt , kalo ga mau gua tampar sampe bedarah mau lu?!”

“Engga eh engga mau !!, lu tuh mikirr kaa gua tuh ade kandung lu sendiri gua ga mau ngisep punya lu”

” *plakk* diem lu sekarang isep aja ga usah banyak omong”

Dia pun menghisap otong ku , eumm rasa nya nikmat sekali tiada tara , sensasi nya berbeda sedotan dwi membuat ku merem melek .
Dengan wajah yang di penuhi air mata aku pun merasa kasian kepada nya juga

“Dee , ini salah elu juga kenapa punya body se semok ini sih bikin orang pengen merkosa elu tau ga”

“Semok mah dari sana nya kaa ga bisa di apa apain lagi” dengan terbata bata dia berbicara

“Yaudah sekarang kita gini dulu yah nanti semua permintaan lu gua kabulin deh yah asal lu mau ngentot nih sama gua ”

” Iya deh kaa” dengan pasrah dia pun berbicara

Setelah lama dia menghisap kontol ku dan mengocok ngocok kontol ku ku beralih kebawah , akhir nya pun aku melucuti celana nya dan ku perosotkan celana dalam nya , sungguh indah memek nya yang masih merah dan rapet itu

“kaka mau ngapain? Mau masukin ke memek gue? Nanti gua hamil lagi”

“Engga ko tenang aja gua udah ahli”

Aku mulai menjilati memek dwi dan dia pun sedikit sedikit menikmati permainan ini , terlihat dengan mata nya yang meram melek dan mendesah kecil
Dan akhir nya pun aku mencoba memasukan kontol ku ke dalam memek nya ,
Bless… Akhir nya pun kontol ku masuk ke memek nya , sungguh susah sekali untuk menggenjot nya dan akhir nya pun aku menggenjot dengan perlahan dengan pelan ,

“Ahh awww.. Sakittt kaaa…..” Dengan wajah yang menahan kesakitan dan air mata nya yang menetes lagi

Dan ku keluarkan kontol ku perlahan , dan keluar lah darah dari dalam memek nya ternyata selaput dara nya sudah robek oleh kuu , ku lanjut kan menggenjot nya dengan perlahan

“Ganti gaya yu dee ? Nungging di depan gua sini”

Dan kita pun berganti gaya menjadi doggy style , dengan desahan dan rintihan dwi membuat ku semakin bergairah , dan ku percepat genjotan dan dia mendesahh

“Eummmm… Ahh ahhh ahh … Ka..ka.. Pelan…pelan..”

Dan tak berapa lama dwi orgasme , sungguh nikmat sekali rasa nya , dan ku semakin semakin cepat menggenjot nya , tak berama lama pun aku ingin orgasmee

“Dee …ka..ka.. Mau keluart … Keluarin di mulut kamu yah”

Aku pun mencabut kontol ku dan dwi pun jongkok menghadap kontol ku dan dia mengkocok kontol ku dengan lembut ,crott… Crott.. Akhir nya aku pun orgasme wajah dan mulut dwi pun di lumuri sperma ku

“Telan dee sperma nya ga bakal kenapa kenapa”

“bisa hamil ga nanti ka?”

“Engga bakall kan ga lngarah ke rahim”

Dia pun terkapar dengan lemas dengan noda bercak darah di seprai dan selangkangan nya , mulut , wajah hingga rambut nya pun di penuhi peju

Aku pun bergegas mandi untuk membersih kan diri , dan ketika selesai mandi dwi masih terbaring lemas karna terlalu capek di entot karna dia baru pertama kali ngentot

“Mandi sana lu nanti mamah dateng , sekalian seprai nya buang aja ada darah perawan lu tuh nanti ketauan mamah”

Dwi pun bergegas ke kamar mandi dengan lemas dia berjalan dan sedikit lunglai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*