Home » Cerita Seks Mama Anak » Rasti Ibu Binal 2

Rasti Ibu Binal 2

Norman ini betul-betul acak-acakan penampilannya. Rambut kusut yang sebagian diberi warna pirang makin membuat dirinya tampak seperti preman pasar. Berkali-kali dia ditegur di sekolahnya karena rambutnya yang panjang dan berwarna itu, tapi berkali-kali juga dia membandel. Rasti sendiri sudah capek mengingatkan anaknya ini, hingga akhirnya dia pasrah saja melihat tingkah Norman. Meski begitu dia masih tetap sayang padanya. Buktinya dia memang tidak menolak segala permintaan Norman, baik yang meminta uang jajan sampai permintaan ngentot dengannya.

Dibesarkan tanpa seorang ayah, pemandangan ibunya yang melonte sehari-hari, serta pergaulan yang kacau membuat Norman menjadi seperti ini. Tedi yang abangnya saja bahkan banyak mengalah pada Norman.

ÔÇ£Udah pulang sayang? ÔÇØ tanya Rasti pada Norman.
Iya Ma, minta uang jajan dong mau beli rokok sama main warnet pintanya seenaknya. Pulang-pulang langsung minta duit.

Kamu ini udah makan belum? Makan dulu gih
Cerewet nih lonte Gue udah makan di luar tadi. Kasih gue duit buruan! hardiknya. Sungguh kurang ajar! Berbicara seperti itu pada ibu kandungnya sendiri. Memanggil hina ibunya sendiri dengan sebutan lonte. Meski itu benar adanya tapi tentunya sangat tidak pantas memanggil ibu sendiri seperti itu, tapi begitulah Norman. Teman-teman Tedi bahkan geleng-geleng melihatnya. Ingin sekali mereka menonjok mulut Norman karena geram. Uang yang diminta Norman jumlahnya gak tanggung-tanggung pula, 500 ribu! Entah apa yang akan digunakan Norman dengan uang sebanyak itu. Katanya cuma mau beli rokok dan main warnet, tapi kok sampai 500 ribu? Pasti bakal dipakai judi, pikir Rasti.

Kamu ini kok kecil-kecil sudah butuh duit segitu banyak, kalau emang udah sebutuh itu mending kamu cari kerja. Toh sekolah juga udah gak mau ujar Rasti menolak. Bukan karena dia tidak punya duit, uang hasil melontenya jauh lebih dari cukup, tapi karena merasa itu tidak baik. Uang sebanyak itu bisa dipakai untuk kebutuhan adik-adiknya yang lain.

Norman nyengir, ÔÇ£Gue udah dapat kerjaan, banyak orderan. Malam ini saja ada yang mau datang 2 orang ambil barangnya, heheÔÇØ jawabnya.

ÔÇ£Emang kamu jualan apa?ÔÇØ tanya Rasti penasaran sekaligus senang karena ternyata anaknya punya kegiatan di luar.
Jualan Mama Nanti bagi Norman 50% ya Ma jawab Norman sambil nyengir, tentu saja Rasti kaget.

Awalnya Rasti terlihat tersinggung Norman menjual dirinya. Dia tampak kesal dan merasa terlecehkan, meminta jatah 50% untuknya pula. Tapi ternyata yang terjadi adalah Rasti dan Norman saling tawar menawar. Pembahasan antara ibu dan anak yang sangat ganjil. Mana adegan itu dilihat dan didengar langsung oleh teman-teman Tedi dan anak-anak Rasti yang masih kecil.

ÔÇ£Emang kamu jual mama berapa sayang?ÔÇØ tanya Rasti.
Karena Norman masih baru, jadi Norman gak berani jual mahal. Promo-promo dulu lah 100 ribu sekali ngentot. Karena mereka berdua, cukup bayar 150 ribu terang Norman. Rasti benar-benar merasa direndahkan dengan harga semurah itu, tapi Norman sudah terlanjur menjualnya dengan harga segitu dan sudah deal dengan calon pelanggannya. Akhirnya Rasti mengalah, diapun setuju.

Kamu ini Konsultasi dulu dong sama mama kalau pengen bantu ngejual mama. Jadi soal harga kita bisa bicarakan. Jangan sampai menjatuhkan harga gitu. Bisa-bisa mama dimusuhin sama lonte-lonte yang lain Katanya sambil mengusap-ngusap lembut rambut Norman.

ÔÇ£Dasar lonte! Gue udah capek-cepek cariin orang, hargain kek!ÔÇØ kata Norman kasar.

ÔÇ£Gak kamu bantu cariin juga pelanggan mama sudah banyak, mama sampai kewalahanÔÇØ balas Rasti.

Banyak pelanggan apaan?? Banyak yang mama kasih gratis gitu, dasar lonte murahan! Dientotin orang cuma-cuma saja mau! makinya. Ya ampun anak ini..

ÔÇ£Mereka itu kan bukan cuma pelanggan, tapi juga ada teman-teman mama. Lagian sekali-kali kasih gratis kan gak apa biar pelanggan mama tidak lariÔÇØ kata Rasti membela diri.

“Ya sudah deh ma, nanti yang mau make mama itu teman-temannya Norman. Kita taruhan dehÔǪ Kalau temen Norman gak berhasil bikin mama ngecrot sampe 3 kali, duitnya buat mama. Tapi kalo berhasil, duitnya buat Norman semua, 100%” kata Norman. Sungguh gila! Bukan hanya menjual ibunya, tapi uang hasil ngelacur ibunya juga ingin diambil. Namun Rasti malah tertawa mendengarnya.

“Beneran ya? 2 orang kan? Oke deh, deal… Mama sanggup kok…ÔÇØ kata Rasti setuju. Siap memberikan tubuhnya pada dua orang hanya dengan seharga 150 ribu nanti malam.

Rasti lalu juga memberikan uang 500 ribu yang Norman minta tadi, yang entah akan digunakan untuk apa oleh anaknya itu, dia pasrah saja. Sungguh Ibu yang baik.

Namun perangai buruk anaknya belum berhenti sampai di sana. Dia lalu minta ngentot dengan Rasti, memintanya di depan teman-teman Tedi pula. Dia juga menarik tangan ibunya dengan kasar. Sungguh anak yang biadab! Siapa sih bapaknya? Pikir teman-teman Tedi yang semakin geram.

Nanti saja ya sayang mama ada tamu kata Rasti berusaha menolak.
ÔÇ£Dasar Ibu doyan kontol! Gue pengen ngentot sama lu itu sekarang! Bukan nanti! Gak dengar apa gue ngomong?!ÔÇØ balas Norman sambil mengata-ngatai ibunya sendiri. Alhasil Rasti pun hanya bisa pasrah.

Ya sudah, mama turuti permintaanmu dasar anak nakal kata Rasti mencubit hidung anaknya. Setelah diperlakukan kasar dan hina begitu Rasti masih saja berlaku baik pada Norman.
Bentar yah tante mau dientotin dulu ujar Rasti pamit pada teman-teman Tedi. Mereka bertiga hanya mengangguk, tertegun melihat semua perlakuan bejat Norman pada ibunya. Rasti lalu diseret anaknya itu ke kamar.

Setelah beberapa saat, teman-teman Tedi mulai mendengar erangan dan rintihan si ibu. Mereka yang penasaran akhirnya mencoba mengintip apa yang ibu dan anak itu lakukan di dalam melalui celah pintu yang tidak tertutup sempurna. Rasti dan anaknya sedang berdoggy-ria! Jelas terlihat kalau Norman mengenjoti ibunya dengan kasar. Bagaimana dia menghujamkan penisnya bertubi-tubi ke liang vagina tempat dia dilahirkan dulu.

Tentunya pemandangan yang sangat langka dan ganjil bagi teman-teman Tedi. Melihat orang bersetubuh secara langsung saja ini baru pertama kali, apalagi ini adalah pemandangan seorang ibu muda cantik, wanita dewasa dengan kulit bersih yang sedang digenjot kewanitaannya oleh seorang remaja tanggung lusuh yang tidak lain adalah anak kandungnya sendiri. Khayalan teman-teman Tedi yang menonton persetubuhan tabu ini sampai melayang-layang dibuatnya. Di antara mereka bahkan ada yang berandai-andai jika ibunya juga seorang lonte yang doyan kontol seperti tante Rasti. Sambil menonton, mereka tentu saja beronani mengocok penisnya masing-masing. Kapan lagi coba bisa melihat yang lebih hot dari film bokep kayak gini? Pikir mereka.

Sshhh sayang pelan-pelan sakit argghhh rintih Rasti karena Norman menggenjotnya dengan kasar.
ÔÇ£Biarin, padahal mama suka kan Norman giniin? Dasar lonte!ÔÇØ balas Norman.
Dasar kamu ini bandel banget aahhh anak mama ini nakalnya gak ketolongan sshhh

Lebih dari setengah jam Rasti dan anaknya bersenggama. Meski dikasari, Rasti tetap melayani nafsu binatang anaknya itu dengan tulus dan penuh kasih sayang. Dia betul-betul menjadi ibu, kekasih sekaligus budak seks anaknya yang susah diatur itu. Bahkan membolehkan anaknya muncrat di dalam, mempersilahkan menyiram rahimnya dengan peju anak kandungnya. Entah apa jadinya bila dia benar hamil dari anaknya sendiri.

Dasar kamu ibu sendiri dipejuin, liar banget sih? ujar Rasti gemas mencubit hidung anaknya. Norman hanya cengengesan. Setelah puas menggenjot ibunya, dia lalu seenaknya ingin pergi keluar rumah. Dan seperti biasanya, dia baru akan pulang kalau sudah tengah malam.

Sayang panggil Rasti kencang memanggil Norman yang sudah ada di teras. Rasti menyusul anaknya ke depan.
ÔÇ£Nih, duit kamu kelupaanÔÇØ kata Rasti sambil menyerahkan duit 500 ribu tadi. Rasti menyerahkannya di teras rumah, yang mana dia masih telanjang bulat dan bermandikan peluh.

Hati-hati, jangan nakal, juga jangan berantam-berantam lagi ucap Rasti tulus. Norman lalu memagut bibir ibu kandungnya, yang dibalas Rasti dengan penuh sayang. Mereka berciuman selama beberapa saat. Mempertontonkan kemesraan mereka di depan teman-teman Tedi, bahkan karena melakukannya di teras rumah bisa saja perbuatan mereka itu juga terlihat oleh orang-orang. Beginikah keseharian mereka di rumah? Pikir Riko, Romi dan Jaka menyaksikan adegan demi adegan yang sangat ganjil dari tadi. Tapi semua hal ini malah semakin membuat nafsu mereka menaik. Jantung mereka berdegup dengan kencangnya.

..

ÔÇ£Itu si Noman kok kurang ajar banget sih tante? Masa perlakukan tante sebagai ibu kandung kaya gitu?ÔÇØ tanya Riko setelah Rasti kembali ke tengah-tengah mereka. Rasti sudah mandi dan mengenakan daster sekarang. Dia sedang menyuapi makan anak kelima dan keenamnya saat ini sambil ngobrol dengan teman-teman Tedi. Anak ketiga dan keempatnya juga duduk di dekat mereka dan juga sedang makan, namun makan sendiri.

ÔÇ£Kalian ngintip ya?ÔÇØ tanya Rasti.
Iya tante hehehe

Hmm Ya mau gimana lagi Norman ya kaya gitu. Kalau ngentoin tante pasti kasar, gak cuma mulutnya tapi sifatnya juga. Apalagi kalau gak tante turutin maunya, panjang deh urusannya. Meski gitu tante tetap sayang sama dia. Norman kan tetap anak tante. Kalau dia pengen minta duit tante kasih, kalau pengen ngentotin mamanya sendiri juga tante kasih. Tante cuma berharap anak-anak tante yang lain gak seperti dia. Terutama tedi, Tedi itu rajin dan baik, beda banget sama Norman

Rasti mengatakannya sambil menyuapi anaknya. Mungkinkah hal itu benar-benar terjadi? Bisakah anak-anaknya yang lain tidak meniru perilaku Norman bila mereka semua tetap dibesarkan dengan cara begini? Bahkan besar kemungkinan anak-anak gadisnya jika sudah gede akan mengikuti jejak sang ibu sebagai lonte.

Mereka melihat bagaimana Rasti menyuapai anak-anaknya dengan kasih sayang. Tapi siapa sangka kalau setiap suapan nasi itu berasal dari hasil ngelacur si ibu.

ÔÇ£Kenapa kalian lihat-lihat? Pengen juga?ÔÇØ tanya Rasti tersenyum pada mereka. Senyum yang sangat manis. Sungguh sosok ibu yang sempurna. Muda, cantik, dan berkepribadian menarik. Siapa yang gak bakal gregetan bila dekat-dekat dengan Rasti.

Iya tante kita kepengen nih hehe jawab mereka.

Sini-sini tante suapin Aaaa kata Rasti bergurau. Rasti tentu saja tahu kalau yang mereka maksud sebenarnya adalah pengen ngerasin bersenggama dengan dirinya, bukan pengen ikutan makan.

Bu..bukan tante. Pengen yang itu gitu-gituan, hehe kata Riko.

Huuu Pengen, pengen. Dasar kalian sama aja mesumnya. Emang kalian sanggup bayar tante apa? hihihi balas Rasti menggoda mereka.

Beberapaan tante? Kita patungan deh kata Jaka antusias mulai mengeluarkan recehan dari uang sakunya, teman-temannya yang lain juga ikutan. Mereka letakkan semua recehan lecek itu ke atas meja. Hanya 13 ribu jumlah uang mereka bertiga. Jauh tentunya dari harga yang seharusnya dibayar untuk dapat menikmati tubuh seindah dan secantik Rasti, bahkan untuk shorttime sekalipun.

Hahahaha Aduh kalian ini. Segitu pengennya sih sampai patungan segala Rasti ketawa lepas melihatnya. Bukan karena jumlah uang yang jauh kurangnya, tapi tingkah mereka yang ngebet banget pengen ngerasain ngentotin dirinya.

ÔÇ£Kurang yah tante?ÔÇØ tanya Jaka.
Banget malah hihihi. Sana, ambil lagi uang kalian. Ntar kalian gak ada ongkos pulang lagi, atau mending kalian tabung saja

Yaaaah. Rungut mereka kecewa.
Huuu Kalian itu belum cukup umur. Gak boleh ngeseks sebelum 18 tahun ngerti? lanjut Rasti.

Kok gitu sih tante Tante aja tadi barusan ngentot sama Norman kata Romi.
Beda dong kan sudah tante bilang tadi kenapa alasan Norman ngentotin tante

Iya tapi kita kan mau juga
Dasar Mending kalian coli lagi deh sana
Yah masa coli lagi sih tante? kata mereka malas.
ÔÇ£Terus? Mau tante coliin nih?ÔÇØ goda Rasti.

Mau banget tante
Huuu mau kalian banget itu mah. Dasar anak sekarang cepat gedenya ujar Rasti tertawa-tawa sambil bangkit dari duduknya. Dia sudah selesai menyuapi anak-anaknya. Rasti letakkan piring itu ke dapur, lalu kembali duduk di antara mereka tidak lama kemudian.

ÔÇ£Emang kalian gak ada pacar?ÔÇØ tanya Rasti.

Belum sih tante gak ada yang cocok, hehe jawab Riko.
ÔÇ£Gak ada yang cocok atau gak ada yang mau sama kalian nih?ÔÇØ goda Rasti yang membuat mereka malu, karena memang itulah kenyataannya.

ÔÇ£Terus pelampiasan kalian cuma coli dong?ÔÇØ
Mau gimana lagi tante. Tante sih kami mau coba gak boleh hehe
Kalian ini, Tedi saja juga masih rajin coli masa kalian sih yang tante kasih duluan

ÔÇ£Tante sendiri gak punya pacar? Gak pengen nikah?ÔÇØ tanya Romi. Rasti tersenyum kecil sebentar.
Gak usah deh tante bisa hidupin semua anak-anak tante sendiri. Lagian pilih mana, anak-anak tante cuma punya satu ayah atau punya banyak ayah? Hihihi Iya kan sayang kata Rasti sambil ketawa memangku anak ke tiganya, seorang anak perempuan berusia 11 tahun yang masih kelas 5 SD, setingkat kelasnya dengan Norman yang bandel. Dia mirip mamanya, cantik dan berkulit bersih.

ÔÇ£Yang ini bapaknya siapa tante? Kok cakep sih?ÔÇØ tanya Jaka.
Cindy? Tante gak ingat siapa bapaknya. Tapi yang jelas bukan bapaknya yang cakep, tapi cakep karena keturunan mamanya dong hihihi kata Rasti tertawa memuji diri sendiri, tidak salah memang.

ÔÇ£Kakak-kakak ini mau nginap di rumah kita ya Ma?ÔÇØ tanya Cindy ke mamanya.
ÔÇ£Iya sayangÔÇØ
ÔÇ£Mereka mau ngehimpit mama juga? Telanjang-telanjang sama mama kayak papa-papa yang lain?ÔÇØ tanya Cindy polos. Tentunya yang dimaksud Cindy ÔÇÿngehimpitÔÇÖ itu adalah ngentotin ibunya.
Hahaha bukan Cindy sayang. Mereka bukannya pengen ngehimpit mama kayak papa-papa kamu, cuma nemenin mama saja kok balas Rasti. Yah bukan, teman-teman Tedi tentunya berharap bisa benar-benar ngentotin Rasti.

ÔÇ£Cindy, kamu kalau udah gede mau jadi apa?ÔÇØ tanya Riko mencoba akrab.
Mau jadi kaya mama jawab anak perempuannya polos. Mereka tentu terkejut mendengarnya. Entah anak perempuannya itu tahu atau tidak apa yang sebenarnya mamanya ini kerjakan. Gilanya, Rasti bahkan cekikikan mendengar jawaban polos anak perempuannya ini. Entah apa jadinya bila benar-benar terjadi.

Hihihihi kamu mau jadi kaya mama ya sayang? tanya Rasti.
Iya
ÔÇ£Gak pengen jadi dokter atau guru?ÔÇØ tanya Rasti lagi.
ÔÇ£Enggak. Bu guru jahat suka kasih banyak pe-er. Pak dokter juga sering nyuntik orangÔÇØ jawabnya polos, Rasti kembali tertawa, teman-teman Tedi juga tertawa.

ÔÇ£Sudah sana kalian juga mandi dulu, kalian jadi pengen nginap di sini kan?ÔÇØ suruh Rasti kemudian pada Riko, Romi dan Jaka.

ÔÇ£Ja..jadi tanteÔÇØ
Ya sudah, berarti sampai besok tante bakal jadi mama kalian. Berarti ditambah dengan kalian jadinya tante punya 10 anak dong ya kata Rasti tersenyum manis sambil membuka jari-jarinya seperti menghitung. Alangkah senangnya mereka waktu mendengar Rasti berkata seperti itu, wanita cantik ini akan menjadi ibu mereka sampai besok. Angan merekapun kembali terbang kemana-mana membayangkannya. Andai saja ibu mereka secantik dan semuda tante Rasti. Andai saja Rasti memang ibu mereka, pikir bocah-bocah itu.

Sana mandi, nanti tante ambilkan bajunya Tedi untuk kalian pakai ujar Rasti. Anak-anak itu nurut-nurut saja. Merekapun mandi sambil coli bareng, menghayal sedang ngentot dengan tante Rasti ibu teman mereka itu. Oughh tante Rasti erang mereka sahut menyahut. Hal itu tentu saja terdengar oleh Rasti dari luar kamar mandi, Rasti hanya tersenyum sendiri. Hingga akhirnya sperma merekapun muncrat-muncrat dengan hebatnya meski hanya bisa berimajinasi bersetubuh dengan Rasti, menghantam tembok kamar mandi si punya rumah dengan peju-peju muda mereka.

Meski sudah coli pun bagaimana bisa nafsu akan turun bila terus berada di sini, pasti tidak lama bakal horni lagi. Saat Rasti mengantarkan handuk dan baju ke kamar mandi, penis-penis mereka kembali bangun hanya karena ada Rasti di dekat mereka. Mana Rasti menggoda mereka lagi, Wah udah coli kan? tapi kok masih gede aja hihihi kata Rasti sambil tersenyum manis. Makin gregetan lah para remaja itu. Rasanya mereka tidak ingin berhenti coli bila terus berada di sana. Seandainya mereka bisa dapat lebih dari sekedar coli sendiri, seandainya dicoliin tante Rasti, pikir mereka.

Sepanjang sore hingga malam itu, mereka asik ngobrol bersama. Mereka sangat akrab seperti benar-benar ibu dan anak. Rasti juga melakukan aktifitas di rumah seperti biasa. Menyapu, ngepel lantai, mencuci baju, membantu anak-anaknya bikin pe-er dan sebagainya. Untuk hal-hal yang seharusnya perlu dijaga privasinya pun Rasti tetap cuek, sehingga bebaslah para remaja itu melihat bagaimana dirinya ganti baju, menyusui bayinya, sampai melihat tante Rasti pipis.

Kadang mereka hanya ngobrol hal-hal biasa, tapi lebih sering menyerepet ke hal-hal berbau porno. Lebih banyak membahas tentang pengalaman-pengalaman melontenya tante Rasti. Seperti sehari berapa kali ngentot dan berapa pemasukannya. Tentu saja dijawab semua oleh Rasti dengan ceria dan ramah.

ÔÇ£Tante kalau dientotin pelanggan sukanya gaya apa?ÔÇØ tanya mereka.
Hmm apa ya Yang penting apapun yang pelanggaan suka tante juga harus suka. Mau tante telentang kek, diatas kek, didoggy kek jawabnya santai.

Ohh
ÔÇ£Emang kalian udah tahu gaya ngentot apa-apa aja? Sering nonton bokep ya kaliannya? DasarÔÇØ kata Rasti mencubit pelan salah satu dari mereka.
Iya tante sering. Tuh si Jaka yang paling banyak koleksinya

Hihihi kalian ini. Oh iya Tante kemarin ini dapat tawaran shooting film bokep, diterima atau nggak ya enaknya? tanya Rasti berkonsultasi dengan teman-teman Tedi.
ÔÇ£Terima tante! Terima aja!ÔÇØ ujar mereka cepat.

Huuu Dasar kalian itu maunya aja. Di negara kita hal begitu masih ilegal. Gimana kalau ketahuan terus tante dipenjara?
Iya ya tapi kan keren tante pasti bakal laku, hehe

ÔÇ£Jadi tante terima saja nih?ÔÇØ
Iya tante
Ya sudah, kalau begitu nanti kalian masing-masing dapat vcd film tante deh ujar Rasti. Mereka tentunya semakin mupeng tidak sabaran, pasti bakal jadi film bokep terbaik yang pernah mereka tonton nantinya. Si Jaka yang sangat bersemangat bahkan berkata pengen jadi bintang film bokep tersebut, tapi tentu saja tidak mungkin. Rasti sampai cekikikan mendengar omongannya itu.

Jam sudah menunjukkan pukul 9 malam. Semakin malam suasana semakin memanas. Pembahasan porno terus mengalir tanpa henti. Bahas onani lah, rasanya ngentot lah. Mereka juga kembali berkali-kali ÔÇÿmenawarÔÇÖ Rasti untuk dapat mereka setubuhi, tapi Rasti tetap tegas dengan prinsipnya, tidak boleh ngeseks sebelum 18 tahun! Semua obrolan dan pemandangan indah di depan mereka tentu saja membuat nafsu mereka terus meninggi, dan semakin meninggi. Rasanya penis mereka ingin menumpahkan pejunya lagi.

***

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*