Home » Cerita Seks Mama Anak » Rasti Ibu Binal 1

Rasti Ibu Binal 1

Namanya Rasti. Seorang ibu muda yang baru berusia 27 tahun. Wajahnya yang cantik dengan tubuh bersih terawat membuat semua pelanggannya enggan berpaling darinya. Pelanggan?? Benar! pelanggan! Karena Rasti berkerja sebagai seorang lonte.

Terlebih lagi, dia sudah memiliki 7 orang anak! Dan dia tidak memiliki suami sama sekali. Keenam anaknya itu semuanya tidak jelas bapaknya siapa dan yang mana, karena saking banyaknya laki-laki yang dibiarkan membuahi benihnya. Dia doyan dihamili oleh laki-laki yang berbeda tanpa nikah!

Hanya Tedi, anak pertamanya saja yang dia ketahui siapa bapaknya. Si sulung Tedi lahir saat Rasti baru berumur 13 tahun, kelas 1 SMP. Waktu itu dia tergoda dengan rayuan sopir tetangganya, hingga akhirnya merekapun berhubungan badan. Namun saat Rasti diketahui hamil, sopir itu malah kabur. Setelah itu hampir dua tahun sekali atau bahkan tidak lama sehabis melahirkan, Rasti sudah positif hamil lagi. Sampai saat usianya yang baru 27 tahun seperti sekarang ini, dia sudah mempunyai tujuh anak tanpa suami.

Rasti menghidupi anak-anaknya dengan cara melacurkan diri, hal itu sudah dianggap biasa di keluarga mereka. Dia mengelola websitenya sendiri dan menerima tamu langsung di rumahnya, bahkan tidak jarang ia melayani tamunya dihadapan anak-anaknya.

ÔÇ£Kalian jangan nakal yahÔǪ Mama mau kerja dulu. Ntar kalau kalian diam, pasti papa bakal kasih kalian uang jajan juga, hihihiÔÇØ ujar Rasti dengan entengnya berkata begitu pada anak-anaknya, bahkan menyebut si pria hidung belang ini ÔÇÿpapaÔÇÖ di depan mereka.
Iya Ma jawab anak-anaknya polos.

Maka setelah itu digenjotlah Rasti di depan anak-anaknya. Dia tunjukkan adegan-adegan yang tidak pantas ditunjukkan seorang ibu. Dia bersetubuh dengan pria hidung belang saat anak-anaknya sedang bikin pe-er, atau saat anaknya sedang makan. Entah apa jadinya anak-anaknya ini besok kelak melihat kelakuan binal ibu mereka ini. Anak bungsunya yang sedang dalam tahap menyusui, sering harus berbagi air susu sang ibu dengan para pria hidung belang. Kadang anaknya sendiri tidak kebagian jatah karena tidak ada kesempatan menyusui karena Rasti asik melonte. Eh, si pria hidung belang ini malah keenakan mengentoti Rasti, dia pikir kapan lagi ada seorang ibu yang bisa dia entotin seenak hatinya di depan anak-anaknya.

Di lingkungan sekitar, jelas dia menjadi bahan cibiran dan cemoohan tetangga terutama ibu-ibu, tapi dia cuek saja. Pak RT dan pejabat setempat juga membiarkan dia di situ, secara dia tidak melanggar hukum dan lebih-lebih lagi Pak RT dan pejabat-pejabat itu juga langganan setianya, tentu dengan diskon spesial hampir 100%

Teman-teman anaknya, terutama teman-teman si sulung yang masih SMP bertiga orang itu, Riko, Romi dan Jaka sering bermain ke rumahnya, bahkan mereka sering main ke sana saat Tedi tidak ada di rumah. Mereka main memang cuma pengen menggoda ibu temannya yang seksi itu. Awalnya tentu saja mereka terkejut saat Tedi memperkenalkan ibunya. Tedi dengan entengnya menyebut ibunya lonte, dan ternyata memang benar.

Hampir beberapa hari sekali mereka pasti ke sana, seperti hari ini.
Siang tante sapa mereka.
Eh, kalian yuk masuk sahut Rasti sambil tersenyum manis.

Mereka terpana saat menyaksikan Rasti membukakan pintu hanya mengenakan handuk. Rambutnya terlihat basah, butiran air terlihat meluncur di kulitnya yang mulus. Membuat darah muda mereka bergejolak karenanya. Terang saja penis mereka langsung menegang. Dalam kondisi Rasti yang hanya dililit handuk begitu, merekapun berebut untuk mencium tangannya.

ÔÇ£Maaf yah lama, tante sedang mandiÔÇØ kata Rasti menerima ciuman tangan mereka dengan ramah meski dia tahu mata mereka kelayapan kurang ajar melihat dirinya. Rasti tidak mempermasalahkan tingkah mereka yang sering curi-curi pandang ke arahnya. Dia sangat terbuka sekali di rumahnya. Tidak ada privasi sama sekali!

Rasti cuek saja, cuma pake handuk kek, telanjang basah-basahan habis mandi kek, sedang menyusui kek. Dia tidak peduli cuma nutupi tubuh dengan selimut habis ngelayani tamu dan mengantarnya keluar sambil kecup-kecup di depan teman-teman anaknya ini. Tidak salah kalau sejak mereka mengenal Rasti, ibu muda lonte inilah yang selalu menjadi objek onani mereka tiap coli.

Ngmm tapi kalian jangan berisik yah, tante lagi ada tamu kata Rasti kemudian sambil menempelkan telunjuk di bibirnya, lalu tersenyum dengan manisnya.
ÔÇ£I-iya tanteÔÇØ tentu saja mereka paham kalau yang dimaksud tamu oleh Rasti ini adalah pelanggannya, si pria hidung belang. Ya, Rasti saat itu sedang melayani tamunya saat teman-teman anaknya itu datang.

ÔÇ£Mumpung kalian ada di sini, tolong jagain anak-anak tante dulu yahÔǪ tante mau ngentot dulu. Kalau kalian lapar makan sajaÔǪ Tuh ada nasi dan ayam goreng di meja makanÔÇØ ujar Rasti ramah pada mereka. Rasti lalu masuk ke kamar meninggalkan mereka yang sedang mupeng berat terhadap dirinya. Ingin sekali sebenarnya anak-anak itu mengintip apa yang terjadi di dalam kamar, tapi mereka masih belum berani. Merekapun hanya menjaga anak-anaknya Rasti yang masih kecil selama Rasti ÔÇÿberkerjaÔÇÖ. Berkali-kali mereka mendengar suara desahan dan erangan kenikmatan si ibu itu.

Setelah menjaga anak-anak Rasti, mereka akan mendapatkan hadiah pemandangan Rasti yang telanjang dengan bebasnya di rumah. Dengan kondisi Rasti yang acak-acakan dan penuh keringat setelah bersetubuh, tentunya membuat nafsu mereka mentok di ubun-ubun. Rasti tentunya mengetahui hal itu.

Hayooo kalian ngaceng ya lihat tante telanjang? Horni ya? Sana lepasin nafsu kalian di kamar mandi buang dulu peju kalian sana, gak baik dipendam-pendam terus, hihihi suruh Rasti sambil tertawa melihat mereka gelisah. Mereka tentu semakin malu, meski akhirnya mereka turuti juga anjuran ibu temannya ini untuk mengocok di kamar mandi untuk membuang peju mereka.

Rasti memang sangat baik. Saat teman-teman anaknya itu ingin tahu lebih tentang pekerjaannya sebagai lonte, tarifnya dia, pelayanannya, bapak-bapaknya si anak, Rasti akan menjawabnya dengan enteng. Anak-anak itu bertanya banyak hal dan Rastipun bercerita banyak. Jika sudah begitu, mereka pasti ngobrol dengan asiknya.

ÔÇ£Terus, sedia main lewat pantat juga gak tante?ÔÇØ tanya mereka penasaran. Saat itu mereka asik mengobrol dimana Rasti masih telanjang bulat dan sedang menyusui bayinya! Rasti sendiri tahu kalau dia terus diperhatikan mata nakal anak-anak ini dari tadi. Tapi dia tidak ambil pusing dan terus saja menyusui bayinya dalam keadaan begitu.

Anal maksudnya? hayo Romi, kamu suka yang main-main belakang gitu yah?
ÔÇ£Suka sih tante kalau liat di bokep, heheÔÇØ kata Romi mengakui.
ÔÇ£Iya tuh tante, si Romi kalau minta bokep sama aku nanyanya yang anal-anal mulu, hahahaÔÇØ timpal Riko.

ÔÇ£Kalau digangbang pernah nggak tante?ÔÇØ kini Jaka bertanya.
ÔÇ£Pernah, tuh sehari sebelum Tedi kenalin kalian ke tante, tantenya digangbang di sini sama 5 cowok. Rumah tante jadi rame banget hari ituÔÇØ
Yah.. bro si Tedi telat nih ngajak kita ucap Jaka pada teman-temannya.

Dasar kalian, pengen lihat tante digangbang yah? Kapan-kapan yah hihihi kata Rasti cekikikan. Dia menanggapi omongan mereka dengan riangnya.
ÔÇ£Pengen banget tante, heheÔÇØ jawab mereka, Rasti lagi-lagi tertawa geli.
ÔÇ£Terus anak-anak tante gimana tuh? Mereka ngelihat dong kemarin mama mereka dipake rame-rame?ÔÇØ
Iya, anak tante yang kecil sampai nangis-nangis liat mamanya digituin rame-rame jawab Rasti tanpa merasa bersalah sama sekali.

Wah Enak yah si Tedi, punya mama kaya tante ujar Riko.
Hmm? Kenapa emang? Tedinya belum pernah macam-macam kok sama tante, paling cuma liatin mamanya ini ngentot doang
ÔÇ£Udah bisa liat adegan ngentot langsung aja udah enak benar tuh tante, benar gak bro?ÔÇØ
Iya tante kita juga pengen

Huuu Dasar kalian ini Rasti kemudian meletakkan bayinya yang sudah tertidur itu ke sebelahnya. Dia gunakan bantal kursi untuk menutupi buah dadanya. Tentu saja hanya seadanya saja yang tertutupi, malah hampir tidak ada gunanya sama sekali karena buah dada dan putingnya yang masih menetes-neteskan air susu itu dapat terlihat dengan jelasnya. Yang ada hanya makin membuat anak-anak remaja itu makin mupeng melihat pemandangan itu. Penis mereka yang tadi baru saja menumpahkan pejunya kini ngaceng kembali dibuatnya.

ÔÇ£Ayo, mau tanya-tanya apa lagi nih? tanya ajaÔÇØ kata Rasti yang memang tertarik ngobrol hal seperti ini dengan mereka.

Itu emangnya Tedi gak ada rasa pengen gituan yah tante? tanya Jaka.
Maksud kalian ngentotin tante?
ÔÇ£Iya tante, itu maksudnya, ngentotin mamanya sendiri, heheÔÇØ

Hahaha, ada-ada aja sih pertanyaan kalian ini. Kalau itu kalian tanya langsung sama Tedi dong. Hmmm tapi tante udah janji kok sama dia, kalau dia bisa masuk SMA favorit, tante bakal kasih dia hadiah boleh ngentotin tante terang Rasti.

ÔÇ£Hah??ÔÇØ tentu saja mereka terkejut bukan main mendengarnya.
ÔÇ£Soalnya tante merasa gak enak juga sama Tedi, tuh anak tante yang nomor dua aja udah pernah berkali-kaliÔÇØ sambung Rasti lagi yang membuat mereka semakin terkejut.

ÔÇ£Maksudnya si Norman udah pernah ngentot sama tante? Yang masih kelas 5 SD itu?ÔÇØ tanya Romi tercengang.
Iyaa si Norman itu seharusnya udah kelas 2 SMP, tapi dia itu goblok dan sering gak naik kelas. Kalian lihat aja tuh kan kemarin gayanya, preman dan urakan banget. Susah tante ngatur anak tante yang satu itu. Pulang ke rumah cuma untuk minta duit, makan dan tidur doang

ÔÇ£Kok bisa sih tante?ÔÇØ tanya Romi lagi, dia masih tidak menyangka kalau ternyata wanita ini juga pernah ngeseks dengan anak kandungnya sendiri.
ÔÇ£Iya, waktu itu dia pulang mabuk. Itu anak kebangetan banget, kecil-kecil udah ngerokok dan minumÔÇØ

ÔÇ£Te..terus tante?ÔÇØ
ÔÇ£Ya itu, tante gak bisa ngelawan waktu dia mabuk dan memaksa minta ngentot, akhirnya tante kasih juga sekali. Gak tahunya sekali dikasih akhirnya dia minta terus. Ya tante pasrah saja digituin terus sama anak tante sendiri. Bandel banget kan dia?ÔÇØ

ÔÇ£Kok bisa nakal gitu yah tante si Norman?ÔÇØ
Duh, gak tahu juga tuh keturunan bapaknya mungkin. Waktu itu tante hamil dia kan karena habis dikeroyok preman-preman pasar, mungkin nurunin sifat bapaknya tuh, hihihi Sungguh binal, dengan santainya Rasti menceritakan hal segila itu sambil tertawa-tawa.

ÔÇ£Tapi kalau ntar tante hamil sama anak tante sendiri gimana tuh?ÔÇØ tanya Riko.
Ya mau gimana lagi, terima aja Berarti ntar mereka jadi ayah sekaligus kakak tuh ujarnya sambil tertawa, santai sekali Rasti mengatakannya. Dia seperti tidak menganggap hal itu masalah besar bila sampai dihamili oleh anak-anak kandungnya sendiri!

ÔÇ£Eh, kalian mau nginap di sini tidak? Besok hari minggu kan? Tedi lagi di rumah pamannya, jadi gak ada yang jagain tanteÔÇØ tanya Rasti, tentu saja mereka langsung menyetujuinya. Mana tahu bisa dapat durian runtuh nanti malam, soalnya mereka selama ini cuma bisa onani sendirian saja.

Tiba-tiba pintu depan terbuka. Norman, anak kedua Rasti yang bengal si calon preman itu pulang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*