Home » Cerita Seks Mama Anak » Anak Lurah 9

Anak Lurah 9

BAB SEMBILAN

PERKEMBANGAN DENGAN IBU

Bulan-bulan berikutnya Harun menikmati tubuh Siti dengan aman setelah menyirep semua orang yang ada di rumah Ki Asmoro Dewo. Walhasil, Siti hamil dua bulan berikutnya yang disambut dengan senang oleh suaminya. Ki Sangga Jagat, di lain pihak menjadi tahu bahwa cucu muridnya yang bertanggung jawab. Bukannya marah, ia malah memuji Harun ketika mereka hanya berduaan saja.
Oleh karena itu, Ki Sangga Jagat akhirnya pergi dari situ, karena ia merasa bahwa ilmu Harun sudah sempurna. Harun hanya perlu melatih semua ilmunya dengan tekun, maka dalam hitungan sepuluh tahun lagi, ilmu Harun hampir tidak ada orang lagi yang bisa mengungguli.
Namun, Harun belumlah puas. Dari awal mula, Ia hanya memiliki satu tujuan. Yaitu untuk mendapatkan ibunya sendiri. Sejauh ini, usahanya tidak berhasil. Ia belum berhasil menginvasi mimpi ibunya. Mungkin ini saatnya untuk menginvasi pikiran ibunya ketika ibunya masih sadar.
Maka mulailah Harun menjalankan rencananya. Ketika Sangga Jagat tidak lagi berada di rumah Ki Asmoro Dewo, praktis tidak banyak yang harus dipelajari Harun. Maka semakin jaranglah Harun bertandang ke sana. Siti merasa sedih, namun ia masih harus memikirkan jabang bayinya, sehingga untuk masalah ini tidaklah terlalu dipikirkan.
Harun mulai sering berada di rumah. Pulang sekolah ia langsung ke rumah. Kecuali akhir pekan di mana ia menghabiskan waktu bersama Jannah dan Atik. Di rumah, Harun mulai menghabiskan waktu bersama ibunya. Tak banyak kerjaan yang dilakukan ibunya, berhubung ibunya adalah isteri seorang yang kaya. Ibunya menghabiskan waktu dengan membaca, menonton TV, ataupun beraerobik. Segala macam pekerjaan rumah sudah ada pembantu yang melakukan.
Kini, Asih mendapati anaknya sering berada di rumah. Mereka berdua menjadi lebih akrab karena Harun senang sekali berbicara dengan Asih. Namun, Asih lama kelamaan merasa takut akan kedekatan mereka berdua. Tiap kali ia berbicara dengan Harun, pikirannya melayang-layang membayangkan Harun mencumbunya. Pertama-tama hanya berpelukan dan membelai-belai, lama kelamaan ia membayangkan Harun mencium pipinya, bahkan akhir-akhir ini Asih suka membayangkan berciuman bibir dengan anaknya.
Asih juga masih ingat bahwa mulai beberapa bulan lalu, ia selalu mimpi bermesraan dengan anaknya ketika ia tidur. Apakah artinya semua ini? Apakah karena ia sudah lama tidak mendapatkan kepuasan batin dari suaminya?
Lama kelamaan Asih merasa bahwa ia merindukan Harun bila Harun tidak di sisinya. Ia seakan dapat mencium aroma tubuh anaknya itu ketika anaknya sedang bersekolah. Di rumah, Harun seringkali latihan silat dengan hanya memakai celana pendek, setelah itu Harun akan masuk rumah dan berbincang dengan Asih. Aroma tubuh Harun dapat tercium jelas. Bila Harun tidak ada di rumah, seakan-akan Asih masih dapat mencium aroma itu. Asih tidak tahu bahwa Harun dapat mengirim sugesti dari jauh, sehingga sebenarnya Harunlah yang membuat Asih memikirkan ini semua.
Di pihak lain, ada dorongan dalam diri Asih untuk berpakaian seksi di depan Harun. Sejauh ini Asih dapat menolak keinginan itu. Namun akhirnya, akhir-akhir ini, Asih memberanikan diri memakai daster tipis selama di rumah. Sesuatu yang tak pernah ia lakukan. Ketika Harun melihat ibunya, Harun memuji Asih sebagai wanita yang cantik, yang mana membuat Asih berbunga-bunga.
Hari ini Asih memutuskan untuk tidak memakai BH. Sudah sepekan ini hatinya seakan menjerit untuk meminta agar melepaskan BH. Asih berusaha menolak keinginan ini. Namun, tiga hari yang lalu, Asih ingat, ketika Harun baru selesai latihan silat, dan Asih sedang menonton TV, Harun tiba-tiba saja duduk di sampingnya. Badan anak itu penuh keringat dan bau tubuhnya tercium dari jauh. Hari itu, Harun duduk merapat sehingga lengan kanannya yang basah oleh keringat bertempelan dengan lengan kiri Asih yang telanjang, karena dasternya adalah yang bermodel tali tanpa lengan.
Ada kejutan listrik di kulit Asih ketika kulit basah anaknya menempel di kulitnya. Dalam keterkejutannya, Asih tidak memperhatikan Harun yang sedang asyik mengoceh di sampingnya. Bayangan dirinya bercumbu dengan Harun sekilas tampil di pikirannya yang berusaha ia tekan jauh-jauh. Malamnya Asih masturbasi di kamar, membayangkan kulit hangat anaknya dan cumbuan bibirnya di bibir Asih. Ketika Asih tidur, dalam mimpinya, Harun meminta ibunya agar jangan memakai BH. Besoknya, Asih tidak menanggapi mimpi itu.
Asih menunggu sore hari ketika Harun selesai berlatih sambil membaca majalah. Kembali Harun duduk di sampingnya. Kedua lengan mereka bersentuhan. Asih pura-pura membaca majalahnya terus.
Serius amat baca apa sih?
Harun merubah posisinya, tangan kanan Harun yang tadi bersentuhan dengannya, kini diselusupkan ke belakang tubuh Asih yang tidak menyender sofa, namun belum bersentuhan dengan tubuh Asih. Sementara, Harun mencondongkan tubuhnya sehingga wajahnya melongok dari belakang tubuh ibunya untuk melihat majalah, ini menyebabkan dada kanan Harun menyentuh lengan kiri Asih.
Asih merasa tersetrum lagi ketika dada bidang anaknya menempel di lengan kirinya. Kata Asih,
Ini. Rubrik tokoh dan peristiwa, kata Asih sambil menarik majalah ke atas dan tubuhnya agak doyong ke belakang agar dapat dibaca anaknya. Gerakan kecil ini membuat Asih sedikit menyandar badan anaknya, sehingga kini samping bahu Asih pun menempel dada Harun. Daster Asih modelnya belahan rendah di punggung. Sehingga belikatnya telanjang dan menempel sebagian di dada kanan Harun.
Harun belagak tertarik lalu dengan tangan kiri memegang tepi majalah seakan ingin membaca lebih jelas sementara tangan kanannya disusupkan dari antara tubuh dan lengan ibunya untuk memegang majalah dari sisi satunya lagi.
Oh iya sekarang baru jelas tulisannya
Kini Harun merangkul ibunya dari samping walau kedua tangannya memegang majalah. Berhubung ibunya lebih tinggi sedikit, maka dagunya menyentuh pundak kiri ibunya. Asih merasakan tubuhnya lemas dan tidak sengaja bersandar kebelakang. Asih dapat merasakan nafas hangat anaknya di bahu sebelah kiri dan memeknya mulai basah. Ia tidak tahu harus berbuat apa. Entah berapa lama kedekatan mereka hingga akhirnya Asih tidak tahan lalu pamit untuk ke tempat tidur. Di sana ia masturbasi dengan penuh nafsu.
Malamnya Asih bermimpi lagi akan kemesraan mereka berdua. Dalam mimpi itu, ia tidak pakai BH di balik dasternya. Akhirnya, hari ini Asih tidak memakai BH dibalik dasternya.
Asih serba salah menunggu Harun sore harinya. Duduknya tak tenang walau memegang majalah, tak dipandangnya majalah itu. Akhirnya ia duduk bersandar di sofa, karena ia merasakan tubuhnya tidak bertenaga lagi menahan gejolak.
Harun akhirnya datang. Ia langsung duduk di samping ibunya lalu belagak ingin ikut baca juga. Perlahan Harun menyusupkan tangan kanan ke belakang tubuh ibunya. Mengejutkan Harun, ibunya bergerak mengingsut dan tahu-tahu menyenderkan kepalanya di kepala Harun. Bau harum tubuh ibunya tercium di hidung Harun.
Harun berusaha berkonsentrasi, namun tidak bisa. Kedua tangannya memegang majalah. Di sebelah bawah tangan ibunya, sehingga kini kedua tangan ibunya menindih kedua tangan Harun yang berkeringat. Harun berusaha membaca pikiran ibunya, dapat diketahui ibunya sedang horny, namun di dalam pikiran ibunya, ibunya hanya menyukai kedekatan fisik ini. Walaupun ingin bercumbu, tapi ibunya tidak mau lebih dari sentuhan saja. Oleh karenanya Harun tidak berusaha melakukan pendekatan lebih jauh. Ia merasa, usaha mendapatkan ibunya masih jauh dan perlu kesabaran lebih.
Harun menikmati saja kulit halus ibunya yang menempel di kulitnya. Punggung halus ibunya yang menempel di dadanya. Tangan halus ibunya yang menempel di tangannya. Wangi shampoo ibunya yang dapat dicium hidungnya dari rambut ibunya. Setidaknya kini hidung Harun dapat menempel di rambut ibunya yang hitam lurus dan panjang itu. Harun bernafas di rambut ibunya.
Sore itu sejuk, tapi kedua ibu dan anak itu berkeringat. Harun keringatnya sudah membasahi tubuh karena tadi dia baru latihan silat, sementara keringat Asih mulai keluar juga terlebih karena dekapan anaknya. Asih dapat merasakan nafas anaknya yang memburu seakan mengendusi rambutnya dengan penuh nafsu.
Asih memejamkan mata. Ia ingin lebih tapi di lain pihak ini semua tidak boleh terjadi. Setidaknya mereka berdekapan dan ini sedikitnya mengobati kerinduan Asih. Bau lelaki yang memancar dari tubuh anaknya telah membuat kemaluannya basah kuyup oleh cairan kewanitaannya. Asih bertekad untuk tidak melanjutkan hubungan ini lebih jauh.
Entah berapa lama mereka berdekapan. Keduanya tahu bahwa mereka bukan sedang membaca majalah. Toh halamannya tetap yang itu saja tanpa dibalik-balik. Suara langkah pembantu yang mendatangi ruangan itu membuat mereka berdua akhirnya memisahkan diri sambil masing-masing merasa kurang puas. Ada rasa birahi yang masih menggantung di sana.
Harun berusaha mengontrol diri. Setiap sore setelah ia mendekap ibunya, ia pergi ke rumah Atik atau Jannah. Dan setelah menyirep seisi rumah, ia lalu menggauli salah seorang pacarnya dengan buas sambil membayangkan bagaimana rasanya menyetubuhi ibunya sendiri.
Telah sebulan lewat, dan perhubungan dengan ibunya tetap hanya sebatas mendekap. Namun perbedaannya, akhirnya keduanya tidak perlu pura-pura membaca lagi. Suatu sore, ibu Harun sedang pusing dan tidur-tiduran di tempat tidurnya. Harun masuk kamar ibunya dan menanyakan keadaan perempuan itu. Asih hanya bilang bahwa ia sedikit pusing. Harun membaca pikiran ibunya dan mendapati bahwa Ibunya ingin didekapnya seperti biasa tapi bingung untuk mengutarakannya.
ÔÇ£Mungkin karena masuk angin,ÔÇØ Kata Harun,ÔÇØ seharusnya jangan tidur tanpa selimut memakai daster tipis ini. Nanti ibu kedinginan. Biarlah Harun yang membantu.ÔÇØ
Lalu Harun menghampiri ibunya di tempat tidur. Ibunya tidur miring menghadap jendela, dan Harun menaiki tempat tidur lalu berbaring miring menghadap punggung ibunya. Harun tahu ibunya deg-degan namun menanti dekapannya.
Harun lalu mendekap ibunya dari belakang. Kali ini kontol dalam celananya menempel di pantat ibunya yang terbalut celana dalam dan daster. Berhubung ibunya masih lebih tinggi sedikit, maka hidung Harun menempel di bahu ibunya yang halus. Dadanya mendekap punggung ibunya dan kedua tangannya melingkari tubuh ibunya dan kedua telapaknya memegang telapak tangan ibunya.
Asih kaget mendapati kontol anaknya begitu besar dan keras menekan pantatnya. Ternyata jauh lebih besar dari milik suaminya. Tubuh penuh keringat Harun menempel di tubuh belakang Asih mengirimkan sensasi nakal ke sekujur tubuh perempuan itu. Hidung Harun berkali-kali mengendus kulit bahu Asih dalam-dalam. Asih merasakan seluruh tubuhnya kelu karena nafsu birahi.
Harun mengecup bahu kanan ibunya. Asih terkejut. Ia tahu bahwa seharusnya anaknya tidak boleh menciumnya seperti itu, seberapapun besar keinginan mereka berdua akan hal itu terjadi.
ÔÇ£Jangan, Run. Kamu ga boleh cium Ibu seperti itu.ÔÇØ
ÔÇ£Emang ga enak, ya, bu?ÔÇØ
Bukan begitu, Run. Kamu anggap apa ibumu ini? Hormati ibu, nak.
Tapi tidak ada nada marah di suara ibunya. Harun kemudian menempelkan bibir dan hidungnya di punggung bagian tengah antara belikat ibunya lalu menghirup bau tubuh ibunya dalam-dalam sambil mengeratkan dekapannya.
Run, sadar. Ini ibumu, nak.
Tapi tidak ada juga perlawanan. Harun terus menghirup aroma tubuh ibunya dalam-dalam. Ibunya sungguh wangi. Walaupun belum mandi sore, dan bau sabun dari mandi pagi telah hilang, tapi ibunya memiliki aroma tubuh yang jarang dimiliki wanita lain. Tidak ada bau asem atau apek. Bau tubuh ibunya sangat lembut dan manis, aroma itu akan perlahan mengisi lubang hidung, namun lama kelamaan meniadakan bau-bau lain di udara. Sehingga aroma tubuh ibunya itu seakan menguasai indera penciuman Harun dan menyerang otak Harun dengan tanpa perlawanan. Aroma tubuh ibunya seakan suatu candu yang berhasil meruntuhkan segala kekuatan dan logika Harun.
Harun mulai mengecupi punggung telanjang ibunya yang tak tertutup daster dengan bernafsu. Suara kecupan bibirnya berkali-kali terdengar cepat dan semakin keras. Kulit ibunya begitu halus dan licin dan putih. Seakan diciptakan untuk dinikmati kaum lelaki. Punggungnya bagai pualam maha indah yang mengeluarkan suatu rangsangan yang tak dapat ditolak. Punggung yang kini bertubi-tubi diciumi Harun secara buas.
Suara ibunya protest tidak lagi diindahkan Harun. Lagipula protest itu terdengar tidak sungguh-sungguh, seakan ibunya mengatakan itu hanya sebagai suatu keharusan saja, suatu kalimat yang seharusnya dikatakan seorang ibu, namun, tidak ada nada perintah tegas yang memperkuat perkataannya.
Lidah Harun mulai menjilati punggung mengkilat ibunya. Rasanya begitu halus di lidah dan memiliki rasa yang tak dapat dijabarkan dengan kata-kata. Tubuh ibunya bukan tubuh manusia, bagi Harun inilah wanita paling cantik dan indah yang pernah ia temukan. Wanita yang memiliki pesona bidadari. Harun yakin bidadari yang dilihat Jaka Tarub bahkan tidak mampu bersaing dengan ibunya.
Asih kini hanya terdiam dan hanya bisa mendesah. Lidah kasar anaknya membuat kulit punggungnya merasakan suatu perasaan ngilu yang menggairahkan. Asih harus merapatkan selangkangan karena memeknya sangat gatal minta digesek-gesek. Apalagi beberapa saat kemudian Asih merasakan Harun mulai mengenyot-ngenyot punggungnya. Mulai dari bahu, belikat dan punggung yang tidak tertutup pakaian tidak luput dari hisapan Harun. Kontol Harun mulai menekan-nekan belahan pantat Asih, berusaha mencari celah kenikmatan yang kini sedang basah kuyup dan bergetar oleh nafsu binatang.
Namun ketika tangan kanan Harun mulai merambah nakal, dan tahu-tahu menyelusup masuk dari atas daster dan menggenggam payudaranya, Asih tiba-tiba berteriak marah,
ÔÇ£Hentikan! Tangan kamu ga boleh begitu!ÔÇØ
Nada perintah yang tegas dan penuh amarah terdengar. Harun terdiam beberapa saat. Tangannya ditarik. Keheningan melanda kamar itu. Asih berusaha menenangkan nafas. Harun masih mendekapnya dari belakang, tangan kanan Harun sekarang memegang pinggulnya. Harun sedang berusaha membaca pikiran ibunya. Ternyata ibunya mempunyai batas jelas, bahwa perempuan ini tidak mengijinkan lebih jauh dari mendekap dan mencium saja.
Akhirnya, Harun merasa bahwa tidak ada rotan, maka akarpun jadi. Ia mengetes reaksi ibunya dengan mencium bahunya lagi. Kali ini tidak ada reaksi. Maka Harun mulai menciumi bahu dan punggung ibunya lagi. Pantatnya ia tekan lagi ke pantat ibunya. Perlahan ia menggoyangkan pantatnya, tidak tergesa-gesa, sambil terus menyerang punggung telanjang ibunya.
Kemudian Harun memberanikan diri menciumi lengan ibunya sambil menatap wajah ibunya dari samping. Ibunya terdiam sambil memejamkan mata. Dengan tangan kanannya yang tadi di pinggul, Harun menggenggam telapak kanan ibunya. Ibunya membalas menggenggam. Harun mengangkat tangan kanan ibunya hingga mencium telapak tangan ibunya. Kemudian ia kembali menciumi bahu ibunya.
Asih menggerakkan pantat dan kakinya sehingga kini kaki kanan Harun dijepit kedua kakinya, sementara kontol Harun kini menempel di pantat kirinya. Asih menggerakkan pantatnya sesuai irama goyangan Harun, sehingga kini Harun seakan sedang mengentoti pantat kiri ibunya. Gerakan ini membuat paha Harun juga seakan menggeseki vagina Asih yang masih berbalut celana dalam.
Harun dapat merasakan hawa panas di selangkangan ibunya yang menunjukkan sebenarnya ibunya horny pula. Namun, ibunya hanya mengijinkan mereka saling menggesek kelamin dengan baju masih terpasang. Whatever. Bagi Harun ini adalah kemajuan.
Aroma punggung dan bahu ibunya sudah bercampur dengan bau mulutnya sendiri karena setiap jengkalnya sudah pernah dijilat, dikenyot dan dicupangnya. Maka dari itu Harun memberanikan diri dan mulai menciumi leher jenjang ibunya.
Ibunya melenguh pelan dan kedua telapaknya menggenggam erat kedua telapak anaknya sambil menaruh kedua tangan itu di dadanya yang montok, mengakibatkan Harun lebih erat lagi memeluk Asih dari belakang. Harun dapat merasakan kekenyalan payudara ibunya di telapak tangannya yang bergenggaman dengan telapak ibunya.
Lidah Harun mulai menyapu leher jenjang dan putih milik ibunya. Ibunya menggeleng-gelengkan kepala tanda mulai meningkat birahinya. Barulah ketika Harun menyedot leher ibunya itu, ibunya berteriak kecil lalu menjepit paha kanan Harun dengan kuat. Akhirnya Asih orgasme.
Harun masih asyik menyelomoti leher ibunya dan asyik menggesekkan kontolnya di pantat ibunya, ketika tiba-tiba ibunya menjauhkan diri, lalu menolak kedua tangan Harun.
ÔÇ£Sudah!ÔÇØ bentak ibunya. ÔÇ£Kamu jangan kayak binatang! Keluar dari kamar!!ÔÇØ
Harun membaca pikiran ibunya dan mendapati bahwa ibunya sungguh-sungguh serius dan ada niatan untuk mengusir Harun dari rumah ini. Akhirnya, walaupun kentang, Harun mematuhi permintaan ibunya.
Sabar, pikir Harun. Semua ada waktunya.