Home » Cerita Seks Mama Anak » Anak Lurah 7

Anak Lurah 7

BAB TUJUH

MEMPERDALAM ILMU

Akhir-akhir ini kehidupan rumah tangga Seto dan Asih semakin memburuk. Seto merasakan kebosanan yang amat besar setiap kali berdekatan dengan isterinya. Begitupula dengan Asih, perempuan ini merasa muak tiap kali berdekatan dengan suaminya. Entah kenapa setiap kali mencium bau tubuh suaminya itu, ingin rasanya ia muntah.
Selain itu, Asih akhir-akhir ini mulai merasakan sesuatu yang aneh tiap kali berdekatan dengan anak lelaki satu-satunya. Ada perasaan deg-degan dan malu tiap kali anaknya berbicara dengannya. Seringkali Harun hanya memakai celana pendek tanpa baju, dengan berkeringat masuk ke rumah. Asih tahu anaknya itu berguru kepada Ki Asmoro Dewo, dari penglihatan Asih, tampaknya anaknya belajar silat dari lelaki itu.
Walaupun Asih masih lebih tinggi sedikit dari anaknya, namun tubuh anaknya semakin hari semakin kekar, ototnya makin lama makin mengembang indah. Seringkali Harun selesai latihan silat di luar, masuk ke rumah dan berbincang dengan Asih yang biasanya sedang berada di ruang keluarga, entah menonton atau sekedar membaca majalah. Asih dapat menangkap bau tubuh anaknya yang berkeringat itu, dan entah kenapa memeknya menjadi basah dan tubuh Asih serasa merinding.
Tidur malam pun selalu dihiasi dengan mimpi dirinya dicumbu oleh anaknya itu. Harun yang hanya memakai celana pendek akan mendatangi kamar tidurnya. Anehnya pada mimpi ini, Seto tidak ada di kamar tidur mereka. Lebih aneh lagi, mimpi Asih selalu sama.
Asih hanya memakai kain batik saja yang melilit tubuhnya. Ia sedang berbaring tengkurap di tempat tidurnya. Harun memasuki kamarnya lalu berkata,
ÔÇ£Ibu mau dipijit?ÔÇØ
ÔÇ£boleh, nang. Ibu lagi pegal-pegal nih.ÔÇØ
Lalu perlahan Harun akan duduk di sampingnya lalu mulai memijit bahunya. Pijatan Harun sungguh lembut, sedikit lebih keras dari mengusap, namun tidak terlalu keras seperti pijatan biasa. Asih merasakan tangan Harun yang kasar menggesek dan menekan kulit bahunya yang terbuka sehingga menyebabkan kemaluan Asih mulai basah.
Kipas angin di kamar dimatikan. Sehingga udara begitu panasnya. Tak lama Asih dan Harun berkeringat. Jemari Harun terus mengusapi bahu telanjang Asih yang basah oleh keringat. Kulit halus bahu Asih yang kini licin oleh keringat memudahkan telapak dan jemari Harun untuk membelai dengan lancar.
Harun pijat punggung ya, Bu
Tanpa menunggu jawaban, kedua tangan Harun menangkap ujung atas kain di bagian punggung Asih lalu menarik kain itu ke bawah. Akhirnya simpul kain yang terletak di depan tak mampu menahan tenaga betotan Harun yang mengakibatkan kain di bagian punggungnya mulai terbuka sedikit demi sedikit. Asih dapat merasakan angin menciumi punggungnya yang mulai terbuka. Ketika kain sampai di pinggang, tangan Harun mulai memijit punggungnya.
Pijat mungkin bukan kata yang tepat, karena kedua tangan Harun terbentang membuka dan menekan punggung telanjangnya lalu telapak itu menggosok punggungnya naik turun secara perlahan. Harun membelai-belai punggungnya dengan usapan-usapan penuh nuansa erotis.
Asih menikmati telapak kapalan anaknya membelai punggungnya yang basah itu. Kulit halus punggungnya menikmati usapan demi usapan. Ia merasakan begitu nikmatnya telapak yang kasar itu menggeseki punggungnya. Nuansa erotis belaian itu menyebabkan vagina Asih menjadi banjir. Sampai ketika kedua tangan itu menyusup masuk ke bawah, melampaui kedua lengannya dan memegang kedua buah payudaranya dari samping, barulah naluri keibuan Asih timbul dan Asih berkata,
ÔÇ£Jangan, Nang!ÔÇØ
Dan mimpi itu berhenti. Asih pada saat ini tersadar, namun belum bisa langsung membuka mata. Setelah kurang lebih dua menit berlalu, maka Asih dapat membuka matanya dan mendapatkan dirinya sedang tengkurap dengan suami yang tidur ngorok di sampingnya. Ia berkeringat walaupun kipas angin menyala. Dasternya tertutup rapat, namun Asih merasakan kulit punggungnya seakan baru saja ada yang membelai. Bukan mimpi. Ada sensasi di kulitnya yang seakan baru saja diusap orang. Asih merasakan kebingungan yang tak dapat dijelaskan.
Harun adalah penyebabnya. Asih tidak tahu bahwa setiap malam, anaknya akan menyirep seisi rumah, lalu mulai beraksi. Harun memasuki alam bawah sadar ibunya dan memasuki mimpinya. Sementara, Harun sendiri mendatangi ibunya, membalikkan tubuh ibunya hingga tengkurap, lalu membuka daster ibunya yang memiliki tali yang tipis dan panjang sehingga mudah diloloskan dari lengan, lalu memeloroti daster itu hingga di pinggang.
Harun terus menginvasi mimpi ibunya, sementara dalam keadaan nyata, ia menggerepei punggung ibunya itu. Kipas angin yang mati adalah karena dimatikan oleh Harun. Ini membuat mereka berdua berkeringat. Hal mana yang sangat disukai Harun, karena tubuh ibunya yang berkeringat seakan bercahaya karena memantulkan lampu kamar yang selalu Harun nyalakan ketika ia memasuki kamar orangtuanya ketika sedang berusaha mengkondisikan ibunya agar menerimanya.
Namun, ibu Harun adalah tipe orang yang penuh perjuangan. Walaupun sudah sebulan Harun menginvasi pikiran ibunya, namun tiap kali kedua tangannya menggenggam payudara yang kencang milik ibunya itu, naluri keibuan dan juga logika dari ibunya, menghapus segala invasi yang ia lakukan dalam benak ibunya itu. Setiap kali ini terjadi, Harun akan menyirep ibunya agar tidak segera bangun, walaupun dalam keadaan sadar, lalu membenarkan daster ibunya, menyalakan kipas angin, lalu akhirnya mematikan lampu dan keluar dari kamar.
Sebenarnya apa yang dilakukan Harun sulitlah dilakukan orang-orang yang jago hipnotis ataupun sirep. Karena korbannya sudah sadar, namun secara fisik, indera orang itu ditutup, sehingga tidak merasakan bahwa pakaian yang dipakai diutak-atik, tidak mendengar kegaduhan Harun bangun dari tempat tidur ataupun mematikan lampu dan lain sebagainya.
Walaupun Harun kecewa bahwa selama sebulan ia belum dapat maju-maju dalam usahanya, namun sebenarnya Harun seharusnya senang, andaikan dia tahu, bahwa hanya sedikit orang yang memiliki kemampuan seperti dirinya. Bahkan sesungguhnya Ki Asmoro Dewo kemampuannya tidaklah mencapai seperti apa yang dimiliki oleh Harun.
Paginya ada utusan dari gurunya datang menyampaikan kabar dari gurunya untuk segera mendatangi rumah gurunya itu. Maka Harun menyampaikan pesan bahwa ia akan datang setelah sekolah. Sebenarnya Harun agak sebal, karena ia sedang berusaha mendapatkan celah agar ibunya mau menerimanya secara seksual, namun, tidak pernah gurunya menyuruhnya datang seperti ini. Tentu ada sesuatu yang sangat penting. Sehingga akhirnya Harun pikir tak ada salahnya juga hari ini ke tempat gurunya.
*****
Singkat cerita, akhirnya Harun bertemu dengan kakek gurunya. Kakek gurunya menceritakan riwayat murid pertamanya yang menjadi jahat dan murtad. Selama perbincangan mereka, Ki Sangga Jagat menggunakan ilmunya untuk memasuki pikiran cucu muridnya itu. Ilmu ini tidak dapat dikuasai oleh Ki Asmoro Dewo sehingga Harun tidak pernah mengetahuinya.
Namun, Ki Sangga Jagat kini ketemu batunya. Ketika ia berusaha membaca pikiran cucu muridnya itu, ia seakan ketemu tembok yang menghalangi pandangan. Berkali-kali ia coba tembus, namun tidak berhasil. Harun sebaliknya, ketika pertama kali kakek gurunya berusaha memasuki pikirannya, ia merasakan ada suatu arus tajam yang memasuki benaknya. Seakan pisau yang menembus pikirannya. Serta merta, Harun mencoba untuk menangkis serangan ini, namun tidak berhasil pada kali pertama dan pisau itu terus menusuk, sehingga akhirnya Harun membayangkan bahwa kepalanya dilindungi oleh suatu medan tak terlihat yang tidak dapat menembusnya. Dan dengan medan tak terlihat ini, serangan Ki Sangga Jagat tidak dapat lanjut, bahkan terdorong sehingga berada di luar dinding perisai yang dibuatnya itu.
Ki Sangga Jagat yang saat itu sedang bercerita mengenai murid murtadnya, untuk sementara berhenti bicara. Ia memicingkan matanya dan menatap cucu muridnya tajam-tajam. Harun merasakan pisau ini kini seakan bertambah besar dan berusaha merobek dinding perisainya. Namun, untungnya serangan itu tidaklah mampu menembus pertahanan Harun.
Harun tahu ia sedang diserang oleh kakek gurunya, ia ingin sekali mengetahui maksud kakek gurunya itu. Maka sambil mempertahankan perisai pertahanannya, ia mulai mengkonsentrasikan diri untuk mendengar pikiran gurunya.
Inilah perbedaan mendasar dari kakek guru dan cucu muridnya itu. Apa yang dimiliki oleh Ki Sangga Jagat adalah ilmu ciptaan manusia. Ilmu ini sifatnya menyerang, maka dirasakan Harun bagaikan pisau yang membelah benak dan berusaha membaca pikiran setelah mengobrak-abrik benak orang tersebut. Bila ilmu ini belum sempurna, maka korban dapat saja menjadi terluka, contoh yang paling banyak terjadi adalah korban menjadi berubah sifatnya menjadi pendiam dan introvert, biasanya orang bilang korban cuci otak, namun sebenarnya adalah karena diserang oleh ilmu yang tidak sempurna.
Sementara, Harun memiliki bakat. Ia dapat masuk ke dalam benak orang dan menyerang seperti halnya seperti yang ia lakukan pada ibunya, namun serangan ini lebih lembut. Pertama-tama, ia mendengarkan dahulu pikiran orang, lalu ia dapat mencari celah untuk merubah pikiran ini perlahan-lahan.
Jadi, bila untuk membaca pikiran korban Ki Sangga Jagat harus menyerang terlebih dahulu, Harun di lain pihak, mendengarkan pikiran korban, baru nanti dapat memutuskan untuk menyerang atau tidak.
Hanya sedikit sekali orang yang dapat mendengarkan pikiran orang lain. Seperti kita ketahui, otak memiliki gelombang dalam frekuensi khusus yang berbeda tiap insannya. Gelombang otak ini adalah interaksi antara syaraf-syaraf otak yang bermiliar jumlahnya, tiap jalur yang dibuat adalah apa yang kita sebut memory. Sehingga, ketika kita berfikir, kita sebenarnya memanfaatkan jalur-jalur sinoptik antara syaraf-syaraf tsb.
Harun adalah satu dari segelintir orang yang mampu mendengarkan gelombang otak, sehingga dapat membaca pikiran orang lain. Namun, kata ÔÇÿmembacaÔÇÖ pun sebenarnya tidaklah tepat. Karena Harun sebenarnya melihat kilasan gambar-gambar dan juga merasakan gelombang emosi sang korban. Manusia sebenarnya, ketika sedang berfikir, sebagian besarnya adalah kumpulan memory yang terdiri dari gambar-gambar ditambah nuansa emosi ataupun sensasi indera. Contoh, ketika kita membayangkan peti mati, rata-rata orang sebenarnya membayangkan ÔÇÿgambaranÔÇÖ peti mati, ditambahkan ada emosi seperti: takut atau sedih. Sama halnya bila kita memikirkan buah apel, kita sebenarnya membayangkan gambaran buah apel, ditambah dengan sensasi rasa apel itu di lidah.
Dan inilah yang membuat Harun lebih mampu penetrasi lebih jauh ke benak orang, tanpa melakukan serangan. Ia hanya mendengarkan pikiran orang lain, sehingga mampu melihat apa yang dilihat korbannya, mampu merasakan apa yang dirasakan korbannya.
Kini, Harun dapat merasakan emosi kakek gurunya. Kakek gurunya terkejut, kagum dan gembira. Harun kini tahu bahwa kakek gurunya itu ingin mengajarkan ilmu wasiat dari perguruan mereka. Sebuah ilmu yang sangat dahsyat, yang begitu susah dipelajari orang normal, namun bila dipelajari orang yang berbakat, maka akan dapat menjadi sesuatu yang mengerikan.
ÔÇ£Bagus. Kamu dapat menghalangiku untuk membaca pikiranmu. Mulai saat ini, aku yang akan mengajarkanmu ilmu perguruan kita,ÔÇØ kata Ki Sangga Jagat tanpa mengetahui bahwa cucu muridnya telah membaca pikirannya.
*****
Mulai saat itu, Harun belajar langsung kepada kakek gurunya. Ilmu silat dan ilmu kebatinan kakek itu terbukti sangat mumpuni. Dan dalam kurun waktu setahun saja, Harun sudah dapat maju pesat sehingga bahkan ilmu kebatinannya sudah jauh di atas gurunya, Ki Asmoro Dewo. Sedangkan dalam ilmu silat, tentu lebih perlahan perkembangannya, Karena ilmu silat adalah sesuatu yang harus ditimba sedikit demi sedikit. Harun mengetahui seluruh teknik latihan, teknik berkelahi dan teknik pernafasan. Namun, untuk menjadi seorang yang digdaya, paling tidak membutuhkan waktu lebih dari lima tahun.
Baiklah kita untuk tidak memfokuskan diri kepada perkembangan ilmu kedigdayaan Harun, dikarenakan segala pelatihan ilmu bila ingin diperlihatkan sebenarnya tidaklah diperlukan dalam suatu cerita. Maka Bab selanjutnya akan lebih memfokuskan kepada interaksi Harun dengan orang-orang disekitarnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*