Home » Cerita Seks Mama Anak » Ibuku Tukang Pijat 4

Ibuku Tukang Pijat 4

Cerita ibuku tukang pijat 4 ini berbeda dengan cerita sebelumnya, dimana di ambil alur dari sudut pandang yang beragam bukan hanya satu orang.

__________________________________________________ ____________________________

Brak… pintu kamar d tendang bapak dan bapak pergi keluar rumah dengan membawa sebuah tas, aku bingung apa yang terjadi dan aku keluar menuju kamar ibu dan ku temukan beliau sedang menangis.
Bima : bu, ada apa ? mengapa bapak marah dan pergi? Apa bapak gak terima penjelasan yang ibu kasih (aku terus mencerca ibuku dengan pertanyaan yang ku ulang, tetapi ibuku tetap menangis)
Bu… ada apa ini, cerita ke bima…
Setelah diam sambil menangis lalu ibuku buka bicara.
Ibuku : bapak mu bim.. bapak mu… dia marah sama ibu karena ibu hamil dan dia yakin ini bukan anaknya, tapi sebelum ibu cerita seperti kata kamu, bapakmu sudah marah marah. Ibu gak pernah lihat bapakmu semarah itu nak.. (sambil terisak nangis)
Bima : Jadi bapak blom tahu kalau ibu hamil anak bima ? (mungkin bapak mengira ibu hamil dengan orang lain).
Ibuku : belum bim, bapakmu sudah langsung marah.
Bima : kira kira bapak pergi kemana bu, biar bima susul.
Ibuku : ibu gak tahu bim, tiba tiba bapakmu bawa baju bajunya trus d masukin tas lalu pergi, ibu tanya mau kemana bapak gak jawab.
Bima : ywd bu… ibu tenang dulu ya… siapa tahu besok bapak sudah pulang.

Malam itupun, aku dan ibu tidur bersama di kamarnya, aku hanya memeluknya dan tidak ngapa ngapain. Ternyata aku takut juga kalau bapak pergi, siapa yang bakal mecari nafkah untuk kami.
Tiga hari telah berlalu setelah bapak pergi dan sampai saat ini masih belum ada kabar yang kami terima karena tidak punya Hp, jika orang bertanya dimana bpk maka kami selalu bilang jika bapak pergi kejakarta.
Aku dan ibuku pun harus kerja keras untuk hidup kami, dan sekarang ibu memijit laki laki juga untuk mendapatkan nafkah lebih sedangkan aku menggantikan kerja bapak ke sawah dan memandikan kerbau. Lelah juga ternyata mengerjakan kerjaan bapak.
Baru seminggu lebih ternyata aku sudah kelelahan, aku putuskan hari itu tidak kerja ke sawah dan ibuku mengerti dan untungnya paklek karso ngerti, ya aku juga masih dianggap anak kecil oleh mereka. Aku bangun agak siang, pas ku lihat jam di kamarku menunjukan pukul 10.
Bima ; wah… dah siang (ku raba celanaku dan ku lihat kontolku sudah mengeras sekali, memang semenjak bapak pergi kami tidak pernah lagi ngentot). Jadi pengen aku nih, dah lama gak minta jatah sama ibu (aku pun keluar kamar dan ku dapati ibuku sedang nonton tv, dengan mengenakan daster dan wow sexy sekali).
Ibuku : eh anak ibu sudah bangun, makan dulu sana bim.
Bima : gak mau ah bu, yang laper ini nih (sambil megang kontolku dari balik celana) bukan perutlku.
Ibuku : (sambil tersenyum) kasian anak ibu yang ganteng ini, harus capek cari uang sampe sampe lupa ngurus yang bawah itu (sambil nunjuk kontolku)
Lalu ku dekati ibuku dan kucium dia, diapun membalas ciumanku… dan kami ciuman hebat, tak puas ku turunkan ciumanku ke lehernya… ku jilati lehernya sampai ibuku mendesah keenakan, lima menit ku jilati lehernya lalu ku lucuti daster dan daleman ibu, lalu ku enyot tetek ibuku yang gede… sambil ku mainkan vaginanya dengan jariku.
Ibuku : ahhh…. bim enak banget… ahhh… kamu bisa aja kalau buat ibumu keenakan… ahhh terus nak enyot yang kenceng… ibu bentar lagi… ahhhh…. (sambil terus ku entotin memek ibuku dengan dua jariku) ah… bim ibu sampe (ser… serr… jariku di siram cairan milik ibuku… (kubiarkan ibuku menikmati orgasmenya)
Bima : enak bu…
Ibuku : enak banget bim (sambil tersenyum tapi masih merem melek)
Bima : sekarang gantian ibu kulumi kontolku (sambil ku sodorkan kontolku yang sudah ngeceng berat yang sedari tadi aku sudah melucuti pakaianku).
Ibuku : (Slop.. slopp… bunyi kuluman kontolku d mulutnya).. agr…. gede banget kontol kamu ini bim, makin lama makin gede dan panjang (sambil terus mengulum kontolku)
Bima : ahh….ahhh enak bu…. mulut mu enak banget… ahhh… bima kan masih usia tumbuh jadi kontolnya juga masih bisa gede lagi bu.
Ibuku : iya toh nak, wah bisa puas banget istrimu nanti… (sambil terus ngulum kontolku).
Bima : sebelum istri bima, ya ibu dulu yang bima puasin. Ahhh… bima gak tahan bu… sini bima masukin aja…
Sambil ngangkang di ruang TV, lalu.. bles.. ahhh… masuk perlahan kontolku kedalam memek ibuku, dan gilanya memeknya makin sempit.
Bima : bu, diapain memeknya kok sempit banget… enak… banget jepitnya…
Ibuku : ahh…. ahh…. kontol kamu yang makin gede bim…
Plok… plok… plokkk.. bunyi Persetubuhan kami (sangking asiknya kami tidak menyadari ada sepasang mata mengintip dari dinding papan rumah kami, ya itu adalah temanku si anto).
Anto : gila si bima ngentotin ibunya sendiri, manteb banget body bulek sri… jadi ngaceng gue (itu kata kata yang terlontar dari mulutnya)
Di sisi lain, si bima dan ibunya makin asyik ngentotnya..
Ibuku : bim, jangan terlalu kuat nak nanti anakmu bisa keguguran lho dari rahim ibu.
Bima :maaf bu, abis gemes (sambil kuturunkan ritme genjotanku.
Ibuku : Ahhh… enak bim… ayo nak terus entot nak, ibu mau keluar sayang…
Bima ; Tunggu bu, tunggu bentar lagi bareng sama bima.. bima juga gak tahan
Ibuku : Ah… bim… ibu keluar… (serrr serrrr kontolku tersiram cairan hangat orgasme ibuku dan itu membuatku sampai juga)
Bima : ahhh bu… bila juga… (sambil ku tekan dalam dalam kontoku dan crot… crot… crot… banyak sekali spermaku membanjiri rahimnya )
Kami pun terdiam…. dan lalu ku cabut kontolku dan ku lihat sebagian spermaku dan cairannya meleleh dari memek ibuku.
Anto : Gila ternyata bulek sri hamil anak bima, dan itu sebabnya palek pergi dari rumah ini. Gila bener si bima, bisa punya kontol segede itu… pantes aja ibunya bisa dia embat juga. Asem tu anak, liat aja nanti giliran gue yang ngerasain memek ibumu itu bim (sambil tertawa kecil dalam hati, lalu meninggalkan tempat dia mengintip).
Anto pun menyiapkan kejutan untuk bima,
Anto : tok tok… asalammualaikum… bim bima….
Dek… jantung bima dan ibunya sontak kaget, mereka dalam keadaan bugil, dan di depan ada suara yang memanggil bima.
Bima : bu, sepertinya itu suara anto. Kita harus cepat cepat berpakaian.
Ibuku : iya bim
Sambil kami berpakaian dan aku menghampiri anto yang sedang ada di depan pintu rumahku,
Anto : Bim… (tok tok tok)
Bima : Iya iya sabar (sambil ku bukakan pintu) ada apa tok ?
Anto : lama amat sih bim
Bima : aku tadi baru bangun tidur tok, ada apa sih pagi pagi dah ganggu orang tidur aja? (aku pura pura nguap)
Anto : pagi ? lihat sudah jam dua belas kali jadi siang
Bima : (sambil melihat jam) oh iya dah siang (gila lama banget aku dan ibuku maen tadi).
Anto ; dah ah loe ini… gini ya, tadi bapakku ngasih objekan tuk kamu bim. Kamu mau gak nganter sayur sayur di kota, ya pake mobil bbapakku. Lumayan lho bayarannya ?
Bima : hmm.. boleh juga tu, kapan ?
Anto : sekarang dunk coy tar keburu sore.
Bima : boleh deh tapi gue mandi dulu ya, ywd kamu masuk dulu dech.
Anto : rebes bos (sambil nyelonong masuk, dan ketemu bule sri), siang bulek ?
Bulek Sri (ibu Bima) : siang juga tok, ada apa toh ini kok bima buru buru mandi ?
Anto : gini bulek, tadi bapak nyuruh bima sama mang ujang ngentr sayur ke kota dan bima mau, lumayan bulek duitnya kata bapak bisa bantu bantu bulek sm bima selama paklek gak ada.
Bulek Sri (ibu Bima) : oh gitu toh, makasih ya tok, sampein ke bapakmu juga ya
Anto : iya, bulek.eh bulek mau tanya, sebenernya paklek kemana toh ?
Bulek Sri (Ibu bima) : (deg… ngomong apa aku sama anak ini ya) eh itu paklekmu ke kota, gak tahu tuh nyari tambahan mungkin, kan kamu tahu bulek lagi hamil.
Anto : oh iya juga ya bulek, eh bulek anto nanti bisa minta pijet ga soalnya belakangan ini anto kencing terus, kayaknya kantong kencingnya turun?
Bulek Sri (Ibu Bima ) : ya boleh toh, kapan ?
Anto : Nanti aja bulek setelah anter bima (sambil matanya memperhatikan lekuk tubuh bulek sri).
Bulek Sri (Ibu Bima) : iya boleh boleh (agak salah tingkah habiasnya diperhatiin pemuda yang lumayan ganteng di hadapannya).

Selesai mandi bimapun diantar oleh anto ke rumahnya, dan bima berpesan sama ibunya mungkin malam pulangnya.
Selepas mengantar bima, si antopun balik ke rumah bima untuk meminta di pijit ibu bima (ya walau itu Cuma modus saja, untuk mencicip memek ibunya bima).
Anto : pijet sekarang ya bulek ?
Ibu Bima : iya tok, buka aja bajunya biar gak kotor kena minyak.
Tanpa menunggu llagi si anto dengan semangat melepas pakaiannya kecuali celana boxer dan celana dalamnya yang terlihat sudah tegang dan pastinya ibu bima bisa melihat tonjolan kontol pemuda itu.
Ibu Bima : Ywd sini kamu terlentang biar bulek pijit perut kamu.
Anto : iya bulek.
Sambil terus telaten ibunya bima terus memijit perut anto
Ibunya bima : kok perut bisa sekeras ini toh tok, pasti gak enak rasanya (sambil terus mengurut)
Anto : yang lain lebih keras bulek (sambil memegang tangan ibunya bima dan diarahkan ke kontolnya yang sudah keras).
Ibu Bima : eh nak anto ngapain toh (sambil pasang muka cemberut dan menarik tangannya)
Tapi anto malah menarik tangannya dan melepas boxernya sehingga lolos lah kontolnya yang sudah mengaras, dan diarahkan tangan ibunya bima ke kontolnya sambil tangan yang satunya meremas tetek ibunya bima dan tak luput lehernya dari jilatan anto.
Ibu bima : ahh… nak anto jangan kurang ajar, nanti saya teriak (ancam ibunya bima)
Anto : silahkan bulek, nanti orang akan mergokin bulek dan aku telanjang dan akan ku ceritakan kalau selama ini bulek ngentot dengan bima dan anak yang di kandung bulek adalah anak bima.
Ibu Bima : apa (kaget) dari mana kamu tahu itu ?
Anto : hahahha tadi saya ngintip bima dan bule lagi ngentot (sambil menggerayangi badan ibunya bima)
Ibu Bima : jangan nak anto, jangan kasih tahu ke tetangga nanti kami diusir (sambil tetap menolak dan berusaha melepaskan dari dekapan pemuda teman anaknya itu).
Anto : sudah bulek gak usah sok suci (sambil meloloskan daster yang dikenakan ibunya bima).
Ibun bima : jangan nak anto (tapi posisinya sudah kalah karena anto sudah menindih tubuhnya)
Anto : hahahaa… sudah bulek, nikmati saja mungkin kontolku gak segede punya bima tapi bisa buat kamu puas bulek (sambil mengarahkan kontolnya ke memek ibunya bima).
Bless…. ahhh…. kontol itu masuk langsung ke memeknya yang memang sedari tadi memeknya sudah basah, walau mulutnya bicara tidak tapi tubuhnya bicara lain dan dia memang ingin sekali merasakan kontol yang lain selain milik bima.
Ibu Bima : ahh…. kurang ajar kamu nak anto (sambil memaki pemuda yang sedang ngentotin dirinya)
Anto : sudah bulek, nikmati saja (plok… plokkk plokk…) ahh gila memekmu masih legit dan nikmat bulek, pantes bima seneng ngentoot kamu.

Ahh…. enak banget… plok… plok… plok…. bunyi kontol dan memek mereka yang beradu, dan di sisi ibunya bima terlihat dia menangis menetes air matanya. Dia tak kuasa menahan nikmatnya dan sakit hatinya.
Ibunya bima : (ahhh kenapa aku menikmati hal ini) sudah anto bulek sudah lemas, lepaskan bulek nak.
Anto : sudah bulek nikmati saja, ahhh… ah… enak banget bulek jepitanmu… ahhhh gak tahan lagi bulek..
Ahhh… crot… crot… crot…. sperma hangat dan kental membanjiri rahimnya dan serrr… serr… ibunya bima pun orgasme karena semburan hangat sperma pemuda teman anaknya itu.
Anto terengah engah sementara ibunya bima pun masih menangis. Lalu anto pun mencabut kontolnya dari memek ibunya bima, dilihatnya sebagian spermanya meleleh dari memek ibunya bima.
Anto : gila enak banget memekmu bulek…
Ibu bima ; (hanya diam dan mennagis) sudah puas kamu, sekarang tinggalkan aku.
Anto : sabar bulek, masa Cuma ngentot sekali doang. Kontolku masih mau nambah kok.
Ibu Bima : kurang ajar kamu tok, aku ini ibu temen kamu sendiri.
Anto : sudah lah bulek gak usah munafik.
Dan setelah itu anto kembali memperkosa ibunya bima, entah sampai berapa kali. Dan selepas magrib dia meninggalkan rumah bima.

Bima pun kembali sekitar pukul sembilan malam dengan membawa oleh oleh untuk ibunya.
Bima : bu… bima bawa martabak (sambil tersenyum) untuk anak kita bu
Ibuku : (yang sedang berdiri karena tahu anaknya datang) eh dah pulang anak ibu, waduh martabak pasti mahal, napa boros toh nak.
Bima : gpp toh bu sekali kali, lagian ini dibeliin kok gak beli sendiri. Ywd bu, bima mau mandi dulu (sambil menyerahkan bungkusan itu kepada ibunya lalu bima menuju kamar mandi).

>>> apakah ibunya bima akan cerita kepadanya tentang perbuatan temannya yang telah memperkosanya ???

Cat :
Kalau gaya nulis yang kayak gini gak bagus, kasih tahu ya gan. thanks…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*