Home » Cerita Seks Mama Anak » Obsesi Lain Seorang Ibu Pada Putrinya 2

Obsesi Lain Seorang Ibu Pada Putrinya 2

Cerita Sebelumnya : Obsesi Lain Seorang Ibu Pada Putrinya 1

ÔÇ£Lesbian?ÔÇØ

ÔÇ£Iya tante, heheÔÇØ

Gila mereka ini. Mereka lebih cabul dari yang ku bayangkan!! Kalau begini terus sih lama-lama aku dan Fara bakal disetubuhi mereka juga. Gawat.

ÔÇ£Lesbian itu apa sih Ma?ÔÇØ tanya Fara polos yang disambut tertawaan teman-temannya.

Hmm Itu Kamu tau kan kalau cowok sama cewek gitu-gituan? Nah kalau cewek sama cewek namanya lesbian sayang terangku. Lagi-lagi aku mengajarkan putriku sesuatu yang tidak pantas diajarkan oleh seorang ibu.

Mmm Terus, cara lesbian gimana Ma? Mama udah pernah?

ÔÇ£Mama belum pernah sayang. Caranya ya hampir sama kaya cowok dan cewek. Pegang-pegang, ciuman, tapi gak ada masukin kontol ke memek. Diganti saling jilatin memek atau gesek-gesekin memekÔÇØ
Ohh gumam Fara ngangguk-ngangguk. Putriku sepertinya tertarik!!

Hehe, gimana Fara? Mau kan lesbian sama Mama kamu? Enak lho
Iya Fara, kamu lesbian dong sama Mama kamu kata mereka berusaha mempengaruhi Fara agar mau beradegan lesbi denganku, ibu kandungnya sendiri.

Nnggg Fara tampak berpikir, cukup lama. Barulah setelah itu dia melirik padaku dan berkata, Ma, lesbian yuk Degh!! Putriku mengajak ibunya sendiri untuk lesbian. Semua ini gara-gara teman-temannya!!

Tuh tante, diajak lesbian sama anaknya hahahaha Mau yah tante
Iya tante, mau ya bujuk mereka terus berusaha meyakinkanku. Ah apa yang harus ku lakukan? Kenapa aku jadi horni membayangkan bercumbu dengan Fara meskipun kami sama-sama perempuan, terlebih dia putri kandungku sendiri. Masa iya aku mewujudkan fantasi gila mereka itu? Mempertontonkan adegan lesbian antara seorang ibu dan anak gadisnya?

Duh kalian ini, ngebet banget sih? emang apa enaknya sih lihat lesbian? tanyaku yang tetap saja berusaha ramah dalam keraguanku. Aku senang sih aku dan putriku jadi pusat perhatian, itu sudah naluri para wanita, tapi tentunya bukan dengan cara seperti ini.

ÔÇ£Pengen lihat aja tante, kita kan gak pernah lihat secara langsung. Apalagi ibu dan anak, heheheÔÇØ kata mereka sambil mendorong Fara ke arahku, ÔÇ£ayo Fara netek sanaÔÇØ suruh mereka seenaknya. Aku tentu saja terkejut. Namun putriku ini dengan lugunya malah menuruti omongan mereka. Aku tidak dapat mengelak. Fara menjilati ujung buah dadaku, lalu mengulumnya.

Wooohhh Terang saja suasana langsung jadi heboh, bagaimana tidak? Sangat jarang bukan melihat gadis remaja secantik Fara menetek ke ibunya? Mana kami berdua sama-sama telanjang bulat pula. Waktu Fara bayi saja aku tidak pernah menyusui dia sambil telanjang bulat, sekarang aku malah menyusui dia yang sudah remaja, apalagi di hadapan pria lain yang seumuran putriku. Sensasinya sungguh gila

ÔÇ£Kok gak ada susunya sih Ma?ÔÇØ tanya Fara polos sejenak melepaskan mulutnya.
Ngh? Iya kamu kan bukan dedek bayi lagi sayang. Jadi udah gak ada lagi air susu Mama ujarku sambil mengelus kepala putriku. Ohh Farapun melanjutkan lagi neteknya, dia malah tersenyum melirik pada teman-temannya yang mesum itu seakan menggoda mereka. Tentu saja mereka tampak semakin mupeng melihat aksi kami ibu dan anak. Ada yang mengelus penisnya, bahkan ada yang berkata pengen ikutan netek, enak saja.

Udah ah. Enak aja nyuruh kami lesbian, gak semudah itu kataku melepaskan kepala Fara setelah 2 menitan membiarkan putriku menyusu. Hampir saja aku terbawa suasana.

ÔÇ£Yaaaah, kok berhenti sih tante?ÔÇØ protes Amir, teman-temannya juga tampak kecewa. Biar saja. Tapi mereka terus saja ingin kami lanjut.

ÔÇ£Kamu ini!! Ya sudah gini saja, kita adakan pertandingan. Kita tanding siapa yang tahan lama orgasme. Kamu masturbasiin tante dan tante juga bakal coliin kamu. Kalau tante yang lebih cepat orgasme, tante bakal nurutin permintaan kalian lesbian sama anak tante, tanpa paksaan dan kalian nyuruh kita ngapain saja bakal kita lakukan. Mau nyuruh kita ciuman, nyuruh tante juga menyusu ke Fara, nyuruh saling jilat memek, apapun kalau kalian menangÔÇØ kataku sambil tersenyum melirik nakal pada mereka, tampak mereka menelan ludah mendengar omonganku.
ÔÇ£Tapi kalau kamu yang lebih cepat orgasme, kamu dan teman-temanmu harus pulang sekarang juga dan gak boleh main kemari lagi. Gimana? Setuju?ÔÇØ lanjutku lagi.

Yaaaah kok gitu sih? protes mereka.
Ya ampun. Mau atau tidak? tanyaku berusaha tegas. Aku harus berusaha menahan mereka sebisa mungkin. Meski aku tertarik, tapi ini bukan suatu hal yang bisa dilakukan seenaknya dan bisa dilihat oleh mereka dengan mudahnya. Walaupun aku sendiri tahu kalau tawaranku ini saja sudah lumayan gila. Membuat mereka pergi secepatnya dari sini sepertinya hal yang lebih penting saat ini. Kalau tidak, mungkin aku tidak bisa lagi menguasi keadaan. Aku takut semakin larut dengan godaan mesum mereka.

ÔÇ£Hehehe, oke deh tanteÔÇØ setujunya akhirnya.
Tante serius lho malah cengengesan gitu kataku sedikit sebal tapi tetap berusaha ramah.
Iya tante

ÔÇ£Ya sudah, mau mulai sekarang tandingnya?ÔÇØ
Oke jawab Amir, sepertinya dia sendiri yang akan maju.
Sini kataku tersenyum sambil menepuk ranjang, isyarat agar Amir duduk di sebelahku dan segera memulainya.

Kamipun mulai saling membantu masturbasi satu sama lain. Ku raih penisnya cepat-cepat, aku ingin semua ini cepat berakhir. Amir yang tidak mau kalah juga mulai mengelus bibir vaginaku dan memainkan klirotisku. Dia tampak sangat grogi, begitu juga aku. Duh Ini salah satu saat-saat paling erotis yang pernah ku alami. Mana pernah aku melakukan hal seperti ini sebelumnya. Mengocok penis pria lain di depan anak gadisku sendiri. Aku betul-betul menunjukkan putriku sesuatu yang tidak pantas dilakukan sebagai seorang ibu.

Di saat bersaman, teman-teman Amir yang lain malah menggerayangi Fara. Sepertinya tubuh Fara lebih sensitif dariku. Dia mudah saja merintih kenikmatan saat dicumbu dan digerepe-gerepe mereka. Tidak butuh waktu lama untuk membuat putriku orgasme. Untung saja aku yang bertanding, bukan Fara. Sebenarnya aku juga sudah sangat terangsang, namun ku coba menahannya sebisa mungkin.

Ayo Ma samangat Ma kata Fara menyemangatiku, padahal dia sedang digerayangi habis-habisan sekarang. Tubuh mungilnya yang telanjang bulat terombang-ambing dalam pelukan dan rabaan nakal para remaja tanggung itu. Kulitnya yang putih bening sangat kontras dengan kulit mereka yang gelap. Melihat anak kandungku dicabuli oleh mereka seperti itu malah membuatku semakin horni.

ÔÇ£Ngghhh.. ssshhhhÔÇØ aku mulai mendesah. Bagaimanapun aku tidak tahan untuk mengeluarkan suara rintihan karena ulah tangan nakal Amir. Ku harap itu juga bisa menjadi senjata bagiku agar Amir semakin terangsang.

Setelah beberapa menit saling mengocok, belum tampak tanda-tanda orgasme dari Amir, sedangkan aku semakin kewalahan. Kalau begini terus aku yang bakal kalah. Akupun memutuskan untuk mencoba sesuatu yang mungkin bisa membuat dia lebih terangsang. Aku bangkit sebentar lalu duduk di pangkuan Amir, kemudian ku gesek-gesekkan kelaminku yang sangat becek di batang penisnya. Sungguh nekat dan nakal memang, tapi harus ku lakukan agar semua ini cepat selesai.

Barulah si Amir tampak mulai kesusahan menahan birahinya, meskipun begitu, dia pergunakan kesempatan itu untuk meraba dan meremas buah dadaku dari belakang. Betul-betul cabul nih anak.

Shhh. Mir kamu ini.. jangan curang rintihku karena remasan tangannya. Sungguh tidak adil memang karena bagian sensitif wanita lebih banyak ketimbang lelaki. Tapi akhirnya ku biarkan saja. Diapun kini leluasa menggerayangi tubuhku dari belakang selagi penis dan vagina kami bergesekan. Tapi

ÔÇ£Jleb!!ÔÇØ Penisnya masuk ke vaginaku!! Sangat lancang!!

Mir!! Kamu apa-apaan sih!! jangan dimasukin gitu dong!! protesku. Tapi dia tidak mendengarkan, dia menahan pinggulku yang mencoba melepaskan diri darinya. Duh kenapa begini sih? Ini sih bukan lagi tanding masturbasi. Sepertinya dia yang tidak tahan akhirnya memasukkan penisnya ke vaginaku.

Teman-temannya tentu saja terkejut melihat aku kecolongan Amir. Mereka hanya bisa melongo menatap dengan iri. Tampang mereka itu justru malah membuatku ingin tertawa, meskipun bukan saat yang tepat untuk tertawa saat ini.

Ihh Mama ngentot sama Amir komentar Fara lugu melihat ibunya ditusuk temannya.
Ssh Sayang bukan. Temanmu ini yang nakal kataku membela diri.

Mama curang, kan Fara duluan yang dipejuin, kok Mama dulu sih yang dientotin hihihi komentarnya lagi sambil tertawa. Aku hanya tersenyum mendengar omongan polosnya itu. Ibunya sedang digenjot pria lain yang bukan ayahnya dia malah berkomentar begitu, dasar Fara.

ÔÇ£Udah Mir.. lepasin!!ÔÇØ
ÔÇ£Amir!ÔÇØ Tapi dia tetap saja tidak mendengar, terus saja menggenjotku seenak hatinya karena tenagaku kalah besar darinya untuk bisa melepaskan diri.
Shhh ughhh Miiir

Stop ssshhh Argh tidak Aku terangsang berat karena genjotannya. Ku pikir tadi dengan dia menusukkan penisnya di dalam vaginaku setidaknya bisa membuatnya semakin cepat orgasme, tapi justru aku yang semakin kewalahan. Meski ukurannya lebih kecil dari punya suamiku namun kocokannya begitu mantap mengaduk vaginaku.
Ahhh.. shhh Tidak Aku tidak kuasa menahan gelombang orgasmeku yang akan segera datang. Gawat!! Aku akan kalah

Namun tiba-tiba

ÔÇ£Brengsek!! Apa yang kalian lakukan??!!!ÔÇØ teriak seseorang. Suamiku pulang!! Dia datang lebih cepat dari yang dia katakan. Diapun mendapati istri dan anak gadisnya sedang dicabuli beramai-ramai oleh para remaja tanggung yang tidak jelas. Istrinya sedang disetubuhi sedangkan anaknya sedang digerayangi. Tentu saja hal ini membuatnya berang.

ÔÇ£Kurang ajar!! Pergi kalian brengsek!!ÔÇØ teriaknya lagi. Terang saja remaja-remaja tanggung ini terkejut bukan main. Amir yang tadinya sedang nikmat-nikmatnya menggenjotku dan hampir membuatku kalah malah sampai orgasme karena saking terkejutnya, diapun menumpahkan spermanya di dalam vaginaku. Aku disiram sperma pria lain di depan suamiku!! Amir sempat melirik sebentar padaku, sambil tersenyum ku gerakkan bibirku berkata tanpa suara padanya, ÔÇ£kamu kalahÔÇØ

ÔÇ£Cepat pergi brengsek!!!ÔÇØ teriak suamiku lagi. Amir lalu melepaskan diriku, begitupun teman-temannya yang sedang asik mencumbui tubuh telanjang Fara. Mereka langsung kocar-kacir memakai pakaian mereka. Lari pontang-panting ke luar kamar, kabur sesegera mungkin dari rumahku. Di antara mereka ada yang sempat terkena terjangan kaki dan tinjuan suamiku. Kasihan juga sih melihatnya.

ÔÇ£Kamu apa-apaan sih Ma!!?? Apa yang kamu lakukan? Kenapa kalian berdua telanjang bulat begini hah !!??ÔÇØ

Itu
ÔÇ£Itu apa?ÔÇØ
Itu Pa, teman-teman Fara nakal banget Gini

Akupun menceritakan semuanya pada suamiku. Mulai dari cerita hari kemarin dimana teman-teman Fara yang mandi dan tidur bersama Fara, lalu dipejuin mereka. Bagaimana aku juga disuruh ikut telanjang sampai akhirnya disuruh lesbian.

Awalnya suamiku tampak sangat murka mendengarkan semua ceritaku. Dia pikir aku sudah berlebihan mengekploitasi Fara sampai aku juga ikut-ikutan. Tapi akhirnya dia bisa sedikit tenang. Atau dia malah horni mendengar ceritaku?

ÔÇ£Terus kamu iyakan omongan mereka Ma?ÔÇØ
Aku tentu saja gak mau Pa Aku tidak pernah telanjang di depan pria lain selain kamu, masa disuruh lesbian pula di depan mereka, dengan putri sendiri pula. Tapi mereka terus saja memaksa. Jadinya aku nantangin mereka buat tanding siapa yang duluan orgasme. Kalau mereka menang baru deh boleh lihat kami lesbian. Soalnya kalau gak gitu mereka gak bakal berhenti

ÔÇ£Terus?ÔÇØ
Tapi dasar mereka bandel, malah akhirnya nyelip juga di vagina Mama Pa Untung saja kamu datang. Kalau tidak, mungkin aku bakalan kalah, terus aku dan Fara bakal disuruh lesbian, bahkan paling buruk kita bisa dientotin mereka bergiliran sambungku lagi. Aku mengatakannya sambil tersenyum dan hampir tertawa. Seakan itu hal yang lucu bila benar-benar terjadi. Entah apa yang dipikirkan suamiku ketika melihatku bercerita seperti itu. Aku sendiri merasa bergairah menceritakan hal ini pada suamiku.

Tapi kamu disetubuhi mereka itu
Gak apa kan Pa? gak sengaja kok lagian daripada Fara yang dientotin teman-temannya, iya kan? kataku membenarkan tindakanku. Meskipun ku tahu itu bukan sesuatu hal yang benar dari awalnya.

Tapi kan Ma
ÔÇ£Mama janji gak akan berbuat seperti itu lagi. Mereka juga kan kalah, jadi mereka tidak akan kemari lagi, apalagi setelah kamu hajar begitu. Mana berani mereka, bahkan tidak berani lagi mengganggu FaraÔÇØ ujarku.
ÔÇ£Maaf yah Pa mereka tadi keluarnya di dalam. Habis Papa juga kagetin dia sih jadinya dia keluar di dalam deh… Tapi gak apa, jadinya kan mereka kalah, hihihiÔÇØ lanjutku lagi.

Akhirnya dia merelakan apa yang terjadi, meskipun aku tahu kepalanya masih terbakar api cemburu dan juga horni yang amat sangat karena mendengar ceritaku barusan. Ya akhirnya diapun melampiaskannya dengan menyetubuhi Fara. Menggenjot anak kandungnya sendiri dengan buasnya. Aku juga langsung mencuci vaginaku, bakal runyam kalau aku sampai hamil oleh remaja tanggung itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*