Susu nikmat (1)

Semasa kecil aku tidak dapat belaian kasih sayang dari ibu ku. Apabila meningkat dewasa keinginan ku sekarang merungsingkan fikiran ku. Aku sekarang ketagih untuk menetek dan mendapat belaian kasih sayang seorang ibu. Aku sering berfantasi mahu dilayan, dibelai seperti bayi dengan dimandikan dan disusui.

Kadang-kadang aku berfantasi sedang menghisap tetek seseorang dan teteknya mempunyai susu. Sungguh lemak dan manis aku rasakan susu itu. Dalam pada itu jiwa dewasa aku turut serta iaitu batang aku mengeras apabila sedang berfantasi menetek. Banyak sudah gambar-gambar orang menetek yang aku simpan untuk aku berfantasi.

Dalam keadaan hari ini mana perempuan yang sanggup menetekkan aku seperti seorang kanak-kanak dan teteknya mempunyai susu kecuali dia dalam pantang (baru lepas melahirkan anak). Mati aku dikerjakan oleh suaminya kalau aku minta daripada perempuan itu. Aku juga kurang berminat kepada cipap wanita dan nafsu ku amat teransang apabila aku dapat menetek.

Di pejabat aku ada seorang kakak yang berumur 40 tahun dan sangat rapat dengan ku kerana kami sama-sama bekerja dalam menyiapkan projek. Dia selalu membawa makanan untuk aku dan melayan aku seperti anaknya. Kini aku telah memanggilnya dengan panggilan makcik tidak lagi kakak. Perhubungan kami menimbulkan iri hati beberapa kakitangan lain di pejabat. Kerana makcik Yah (Sofiah) asyik melayan aku lebih-lebih daripada staf lelaki lain walaupun ada yang sama baya dengan ku.

Pada suatu hari itu tinggal kami berdua sahaja di pejabat kerana menyiapkan tugasan yang belum selesai. Kesempatan itu aku ambil untuk meluahkan cerita dan fantasi aku kepadanya. Aku menceritakan bahawa aku anggap makcik Yah sebagai ibu aku dan mengucapkan terima kasih kerana dia sering mengambil berat tentang diri ku terutama tentang makanan dan pakaian ku. Pada mulanya makcik Yah terkejut dengan fantasi aku yang suka menetek. Aku terangkan bahawa aku suka dibelai, disuap makanan ke mulut, diriba, dimanja seperti anak kecil sambil itu aku akan disuakan tetek ke arah mulut ku untuk aku nyonyot seperti seorang bayi. Pelik sungguh katanya perangai aku.

Sekarang ini perasaan aku amat berlainan sekiranya makcik Yah ada disisi ku. Batang ku akan menegak keras dan pada masa yang sama sifat keanak-anakan akan muncul pada diri ku dan aku mahu makcik Yah membelai aku. Kadang-kadang aku menggigil menahan nafsu dan fantasi aku itu. Dia menegur aku kenapa menggigil dan aku menyatakan bahawa aku gian untuk menetek dan aku tak dapat kawal lagi perasaan ku. Dia menasihati aku supaya bersabar dan bawa fikirkan perkara yang lain. Keadaan itu reda sekejap dan makcik Yah akan menjauhkan diri dari aku bagi menghilangkan kegelisahan aku.

Pada suatu hari itu, dia membisikan ke telinga aku bahawa suaminya membenarkan aku menetek daripada dia. Macam-macam perkara terbayang di kepala aku terutama mengapakah pakcik benarkan aku menetek dengan isterinya. Aku juga membayangkan bagaimanakah rupanya tetek makcik Yah dan perasaan aku ketika sedang menetek walaupun aku tahu teteknya tidak mempunyai susu dan sudah tentu agak lanjut sedikit maklumlah dah berumur. Itu semua tak penting bagi aku kerana yang penting keinginan aku perlu aku penuhi.

Pada suatu petang itu ketika mahu pulang dari pejabat dia mengajak aku mengikutnya pulang ke rumahnya. Mula-mulanya aku segan dengan pakcik Mad (suaminya) tetapi apabila didesak dan ditambah pula dengan keinginan ku yang meluap-luap aku turuti makcik Yah. Dalam kereta pakcik Mad senyum-senyum kepada ku. Aku tunduk tersipu malu.

Sampai di rumah, aku lihat tiada sesiapa di rumah. Aku tanya makcik Yah dimana anak-anaknya pergi, dia beritahu anak-anaknya pulang ke kampung sempena cuti sekolah ini. Tinggallah dia berdua suami isteri sahaja. Patutlah aku berkata dalam hati. Makcik Yah memberi aku sehelai tuala mandi dan menyuruh aku mandi. Aku kata kepadanya aku mahukan makcik Yah mandikan aku. Dia ikut aku masuk bilik mandi tetapi dia tak bagi aku tutup pintu. Tak apa katanya tiada orang cuma pakcik Mad saja yang ada.

Sungguh seronok aku rasa apabila makcik Yah memandikan aku. Aku rasa aku budak yang berumur tujuh tahun saja lagaknya. Habis seluruh badan ku digosokkannya. Batang ku juga disabun dan digosok. Dalam pada itu ketika makcik Yah menggosok batang ku, batang ku naik mencanak dan dia mengatakan batang aku besar dan sedikit panjang daripada kepunyaan pakcik Mad. Kelembutan tangan makcik Yah dan kelicinan sabun menyebabkan aku sungguh kegelian sehinggakan aku rasakan mahu terpancut tetapi nasib baik makcik Yah segera menghentikan gosokkannya. Selesai mandi kami makan malam bersama.

Selepas makan dan berehat sebentar, makcik Yah mengajak aku masuk bilik dan aku menuruti sahaja. Di ruang tamu, pakcik mad hanya memandang melaui ekor matanya sambil sedikit mengukir senyum. Aku tak tahu apakah maksud senyuman itu. Sampai dibilik, makcik Yah terus baring di atas katil dan manarik aku baring disebelahnya. Dia menarik baju kurung Kedahnya naik ke atas, maka tersembullah teteknya dihadapan mata ku. Walaupun sedikit kendur tetapi tetek makcik Yah putih dengan puting teteknya yang sedikit besar mungkin selalu dinyonyot oleh pakcik Mad. Makcik menyua teteknya ke arah mulut ku dan aku mula menyonyot dan sebelah tetek lagi tangan ku sibuk meramas dan menggentel puting teteknya. Makcik Yah membelai rambut ku lagak seorang bayi saja. Sesekali dia menggeliat kegelian.

Tiba-tiba makcik Yah menyuruh aku membuka kain sarung dan t-shirt yang aku pakai. Barulah nampak macam baby katanya. Aku sambung tugasan aku. Lepas kiri, kanan dan kiri balik silih berganti. Aku sungguh puas walaupun tetek makcik Yah tidak ada susu. Dalam keadaan khusyuk aku mengerjakan tetek makcik Yah, aku rasakan tangan makcik Yah memegang batang ku dan meramas-ramas sambil menggosok perlahan. Dalam pada itu aku mendengar ada nafas orang disebelah makcik Yah sambil mengusap dengan perlahan diponggong makcik Yah, kemudian aku lihat dia menanggalkan kain batik yang dipakai oleh makcik Yah sambil makcik terus mengangkang dan tangan pakcik Mad mengurut alur cipap makcik Yah. Dia menggentel-gentel biji kelentik makcik Yah. Makcik Yah makin kuat mengerang.

Tiba-tiba makcik Yah naik ke atas aku dan menyorongkan batang ku masuk ke lubang cipapnya dan terus menghenjut laju dibantu oleh pakcik Mad. Seketika kemudian makcik Yah mengerang dan mengejang tanda sampai kemuncak dan aku juga memancutkan air mani ku kerana terasa sungguh kegelian yang amat sangat. Rupa-rupanya lubang cipap makcik Yah masih sedap lagi kerana sebelum ini aku belum pernah merasa cipap perempuan. Dalam kedudukan menonggeng diatas badan ku, makcik Yah meminta aku terus menyonyot puting teteknya. Aku lakukan atas kehendaknya.

Tiba-tiba pakcik Mad bangun dan menghalakan batangnya yang telah keras ke arah lubang cipap makcik Yah secara doggy dan terus menhenjut. Makcik Yak mengerang lagi. Selang tidak berapa lama pakcik Mad mengerang dan mendengus denga hebat tanda air maninya telah terpancut di ikuti sekali lagi oleh makcik Yah. Kami bertiga terbaring diatas katil.

Perbuatan kami bertiga berterusan sehingga keesokan harinya kerana besoknya cuti rehat Sabtu. Barulah aku tahu mengapa pakcik Mad membenarkan aku menetek dengan makcik Yah. Rupanya sekarang ini dia memerlukan peransang untuk mengadakan hubungan seks dengan makcik Yah. Dia sungguh teransang sekali katanya dan kotenya sekarang tegang seratus peratus dengan bantuan daripada aku. Makcik Yah juga sukakan kote ku yang agak besar dan sedikit panjang daripada pakcik Mad. Banyak adegan-adegan lain yang diajarkannya kepada aku yang sebelum ini aku hanya minat kepada menetek sahaja telah bertukar kepada menyonyot cipap pula yang sama juga rasanya ada lemak dan masin.

Setelah beberapa lama, Pakcik Mad dan Makcik Yah telah berpindah ke utara tanah air. Kegiatan aku dengan mereka telah terhenti dan aku pula terpaksa memikirkan jalan lain bagi mencapai hasrat fantasi ku yang sering mengganggu diri ku saban hari. Berbagai-bagai usaha aku lakukan untuk memuaskan nafsu tetapi tidak akan sama jika tidak dengan seorang wanita yang mempunyai kelembutan dan rangsangan. Apabila keinginan aku sampai, terpaksalah aku melepaskannya dengan melancap saja tetapi aku tidak menikmati sepenuhnya kenikmatan melancap tersebut. Itupun aku perlu menambah rangsangan dengan melihat vcd sebagai bantuan.

3 Responses to Susu nikmat (1)

  1. saidatul says:

    berdosa fkir cam 2..,.

  2. Gambleng says:

    Buat memek ja 081911504233

  3. Bgus bnget critanya, tpi Kurang enak bahasanya! Bila prlu ubah mnjdi bhsa indonesia.

Leave a Reply